Suka-Suka Guntur, Part1 (First Attack)

IMG_20170609_032524_485

Dalam 3 jam, tidak biasanya Guntur hanya mampu memenangkan 4 dari 11 match. Sudah ganti-ganti tim tidak ada pengaruhnya. Dari mulai Arsenal sampe ke Arsenal lagi tetep aja kalah-kalah juga.

Di dalam fikirannya kini sedang kacau oleh rencana kudeta tadi siang di sekolah. Dia benar-benar di tuntut harus waspada selama sebulan ke depan. Patut untuk mencurigai apapun yang berhubungan dengan Naomi dan Veranda. Bisa jadi di dalam makanan atau minuman di beri obat yang tidak-tidak fikir Guntur saat ini.

Karena gelisah Guntur menghubungi Edho lewat line,

“Obat perangsang di jual bebas gak sih dho ?”

“Kenapa om ? Lu mau apain anak orang ?”

“Gue takut jadi korbannya.”

“Bukannya enak om ?”

“Palalu ! Hidup gue udah tentram bahagia bersama uang jajan, repot kudu ngasih makan anak orang.”

“Tenang aja sih om, mereka berdua gak tau kalo lu udah denger apa rencana mereka tadi siang. Kalo di kasih apa-apa jangan langsung di icip, jaga-jaga aja lu suruh orang nyobain dulu.”

“Okok.”

Fikir Guntur temannya tadi ada benarnya. Selama mereka gak tau kalo dirinya udah tau kayaknya gak bakal ada masalah berarti. Yang penting waspada aja.

*Keesokan paginya.

Guntur merupakan definisi orang yang sulit bangun. Hampir setiap hari dia tidur jam 3 pagi. Mungkin kalo terjadi gempa bumi, dia adalah orang terakhir yang sadar ketika yang lainnya sudah pada mengungsi ke tempat aman. Terkadang kakaknya Raisa sampai menggunakan Stuntgun yang di setrumkan ke kakinya supaya adiknya itu cepat bangun.

“Adek bangun cepet, bunda udah marah-marah itu di bawah. Hey, ini udah jam 7,” kakaknya sejak jam 6 pagi membangunkan padahal.

“Adek izin ah kak, gak enak badan. Bilangin ke Edho suruh bawa Pizza kalo mau jenguk,” Guntur kembali masuk ke dalam selimut.

“Nda.. bunda.. adek katanya sakit nih,” teriak kak Raisa dari dalam kamar.

Tak berapa lama bundanya datang dan masuk ke dalam kamar. Ketika di periksa badan anak lelakinya itu memang agak panas. Mungkin semalaman dia stress mikirin rencana pelengseran harga dirinya selama sebulan ke depan oleh kedua makhluk cakep di sekolahnya.

“Yaudah kamu di rumah aja. Nanti mamah suruh dokter Isyana ke sini,” ucap bundanya.

“Raisa, kamu pake mobil bunda aja di anter Pak Bambang. Bunda hari ini gak ke toko kue, mau urus adek kamu ini,” suruh bundanya.

“Oke deh bun, aku berangkat dulu ya. Adek cepet sembuh, nanti sepulang sekolah kakak beliin martabak manis kesukaan adek,” ucap kak Raisa seraya mencium kening adiknya lalu pergi.

Sedangkan di sekolah,

Edho melihat kak Raisa baru saja turun dari dalam mobil. Merasa aneh karena biasanya dia di bonceng oleh adiknya menggunakan motor. Dan yang jelas di sana tidak terlihat Guntur temannya.

“Om-om kemana kak ? Tumben gak bareng ?” tanya Edho.

“Dia lagi sakit, gak tau tiba-tiba aja badannya panas. Oiy katanya kalo kamu mau ke rumah di suruh bawa Pizza. Yaudah kakak duluan ya,” jawab kak Raisa terburu-buru.

Edho menelfon temannya itu, namun tidak di angkat. Dari belakang ada yang menepuk punggungnya, dan itu Veranda.

“Hey Dho, Kesayangan gue mana ? Biasanya bareng lu mulu ?” tanya Veranda.

“Oh dia, itu lagi izin katanya ada babak penyisihan games buat kompetisi nasional,” jawab Edho berbohong.

“Wah makin hebat aja ya dia. Gue semakin pengen cepet hamil jadinya,” ucap Veranda tak sadar.

“Hah ? Hamil ?” Edho pura-pura kaget.

“Ah gpp, lupain yang tadi gue bilang. Yaudah gue duluan deh, see yaa,” Veranda berlalu.

Mendengar hal barusan Edho sebagai penyelamat temannya sebab di ancam kemarin, mau tidak mau harus segera mengabari temannya itu. Kalo mungkin Veranda dan Naomi sudah mulai merencanakan hal-hal yang berbau anyir.

“Om, Veranda bilang pengen cepet hamil om. Kunci pintu kamar lu om, ganjel pake lemari,” isi pesan Line dari Edho.

Setelah itu dia pun masuk ke dalam sekolah.

Suasana terkini di rumah, Guntur sekarang sedang di periksa oleh dokter Isyana. Itu merupakan dokter pribadi keluarganya. Sejak lama Guntur memang sudah akrab dengan dokter tersebut. Seperti layaknya seorang keponakan dan tantenya.

“Dok, gimana caranya biar kita jadi bisa kebal racun ?” tanya Guntur tiba-tiba.

“Maksud kamu ?” Dokter Isyana cukup bingung dengan pertanyaan tadi.

“Semisal kita mau di bikin gak sadar atau semacamnya sama orang, nah biar efek dari obat itu gak ngaruh sama tubuh kita,” jelas Guntur.

“Biasanya sih orang normal gak ada yang kebal racun, tapi dokter pernah denger dulu di Jerman Barat ada sebuah metode buat mendesign pasukan khusus untuk perang agar kebal tubuhnya. Kalo gak salah dengan cara di setrum pake aliran listrik selama 72 jam nonstop. Itu sih cuman artikel yang dulu pernah sempet baca aja, gak tau beneran apa enggak. Yang jelas kalo kamu ikutin cara itu dokter gak jamin kamu bisa selamat,” cerita dokter Isyana.

“Jangan remehin Guntur dok, dari nama aja udah jelas,” Guntur merasa mampu untuk melakukan itu.

“Iya ya, nama kamu kan Guntur. Mungkin aja kamu keturunan dewa Zeus dari mitologi Yunani. Yaudah sekarang di minum obatnya supaya enakan, kamu gpp kok cuman kecapekan aja dan kayaknya lagi banyak fikiran,” dokter Isyana membantu anak itu meminum obatnya.

Setelah itu sang dokter keluar dari kamar dan turun ke bawah untuk berbicara dengan bundanya Guntur bahwa tidak ada yang perlu di khawatirkan dengan anaknya. Si bunda setelah mengantar dokter pun kembali ke kamar anaknya.

“Kamu semalem tidur jam berapa ?” tanya bundanya.

“Jam 8 aku udah tidur bun, capek kemaren abis praktek olahraga lompat harimau,” jawab anaknya bohong.

“Mulai nanti malem kamu pilih mau tidur di kamar bunda apa kakak ?” Ucap bundanya.

“Ya di sini aja lah, aku punya kamar sendiri,” bales Guntur.

“Gak ada ! Kamar ini bunda segel buat seminggu ke depan. Kamu ini kalo malem gak pernah tidur,” jewer bundanya.

“Iya-iya aku tidur sama kakak aja, udah gede masa di kelonin bunda,” Guntur menyerah.

Saat siang Edho pun berkunjung ke rumah Guntur, dia bolos. Itu bukan masalah, dia biasa melakukannya. Bedanya hari ini untuk menjenguk temannya yang biasa suka bolos juga.

Belum di ketuk pintunya dari dalam sudah di buka. Ketika di perhatikan muncul sosok anak laki-laki dengan boxer berwarna ungu memakai kaos Seringai berwarna hitam yang memakai selimut di badannya.

“Lu cenayang om ? Gue belum ketuk pintunya,” ucap Edho.

“Gak usah, gue bisa ngerasain ada hawa gak enak menuju ke rumah ini. Siapa lagi,” balas Guntur.

“Gue gak sempet bawa Pizza om kelupaan, tapi tadi di depan komplek rumah lu gue ketemu abang-abang mainan. Nih Spinner buat lu, katanya menurut line today bisa menghilangkan bosen,” Edho memberikan benda itu ke temannya.

“Gue gak bosen, gue laper pengen makan yang enak-enak. Sono balik lagi, jangan ke sini sebelum dapet yang enak-enak,” usir Guntur.

“Lah itu Spinnernya ?” karena tidak di kembalikan.

“Nungguin lu pasti lama, gue nanti bosen,” ucap Guntur.

*45 menit kemudian.

Edho kembali, kebetulan bundanya Guntur baru saja pergi ke toko kue miliknya karena merasa anaknya sudah baikan dan dapat di tinggal. Sekali lagi tanpa mengetuk dari dalam sudah di buka pintunya.

“Gimana ? Udah dapet yang enak-enak ?” tanya Guntur.

“Om..” ucap Edho pelan.

Guntur kaget, karena yang datang bukan hanya sekotak Pizza dan sebungkus nasi Padang paket komplit. Tapi juga seorang perempuan berambut panjang lurus yang cantik dan di tangannya membawa sekeranjang buah.

“Eh cupang ! Lu kok sama dia ?!” tanya Guntur resah.

“Boleh aku masuk ?” tanya Naomi.

Guntur mempersilahkan dia masuk, Naomi pun masuk ke dalam dengan tersenyum. Sedangkan Guntur dengan Edho masih bergunjing di luar.

“Maaf om gue gak sadar kalo di ikutin dia ke sini, pantesan tadi sekolah gue cuman ketemu istri pertama lu doang-” belum selesai.

“Wah mulutnya minta di slepet pake spinner,” Guntur kesal.

“Dia gak ada di sekolah, taunya dia emang gak masuk pas gue tanya tadi katanya dia tau kalo lu sakit,” jelas Edho.

“Lah bijimana cara ? Darimana ???” Guntur heran.

“Gue curiga dia pasang app satellite om,” tegas Edho.

“Itu app bisa buat ngeliat sampe tembus ke dalem tanah. Berarti selama ini lu di stalking dia saking tuh orang expert terobsesi sama om-om kayak lu,” jelas Edho.

“Buset ! Dia tau berarti lusa lalu gue ngapain aja pas malem gitu ?” tanya Guntur.

“Emangnya lu ngapain om ? Jangan jangan jangan jangan,” Edho curiga.

“Itu gak penting, lagian lu kenapa gak dari dulu kasih tau kemungkinan ini ke gue,” Guntur slepet jidat Edho pake jari.

“Lu gak tanya, itu app juga mahal banget om. Buat trial 7 hari aja kudu bayar sekitar 23 jutaan, software pemerintah luar ntu yang di edarkan bebas,” ucap Edho.

Dari arah dalam Naomi kembali menghampiri Guntur dan Edho yang belum selesai ghibahnya.

“Kalian lagi ngomongin apa sih ?” tanya Naomi.

Gak di jawab, Guntur dan Edho masuk ke dalam dan Naomi mengikutinya. Mereka bertiga akhirnya ngobrol di ruang tamu. Menghindari terutama kamar, tempat dimana kemungkinan terburuk bisa terjadi.

“Gimana keadaan kamu ?” tanya Naomi.

Guntur tidak fokus, matanya melihat ke arah buah-buahan dengan tajam.

“Om, itu lu di tanya,” sikut Edho yang duduk di sampingnya.

“Kenapa mik ?” Guntur bertanya ulang.

“Kamu gimana keadaannya ? Kok gak fokus gitu sih ? Masih pusing ya ? Kamu pengen aku kupasin apel ? atau pear ?” tanya Naomi banyak.

“Dho, gue belum pernah suudzon sama buah. Tapi gue ngerasa buah-buahan ini jahat,” ucap Guntur berbisik.

“Boleh deh, lu aturan gak usah repot-repot gini. Kenapa gak sekolah ?” tanya balik Guntur.

“Gak repot kok, aku kan sayang sama kamu wajar. Gpp, lagi males aja. Oiy aku pinjem pisau ada ? Sekalian piring,” pinta Naomi.

“Ambil aja ada di dapur, sekalian kalo mau minum bikin sendiri aja. Edho nih di buatin sekalian,” suruh Guntur.

Naomi berjalan ke arah dapur untuk mengambil keperluannya tadi.

“Yah om, gue kayaknya harus balik. Yupi ngajakin cabut ke bioskop, terus nanti sore Anin juga ngajakin ke toko buku,” ucap Edho pamit.

“Wah gak bener jadi temen, nanti kalo gue kenapa-kenapa ?!” Guntur marah.

“Tenang, nih lu pasang SD card gue. Di dalemnya ada video yang kayaknya bisa sadarin lu kalo kenapa-kenapa,” jelas Edho.

“Yang atas lu tonton pake headset kalo badan lu panas, kalo mulai ngantuk mau pinsan tonton yang bawah,” lanjut Edho dan kemudian pergi.

Guntur segera memasang benda pemberian temannya itu, tak lama Naomi kembali membawa sebuah piring, pisau dan 3 gelas minuman dingin. Dia heran saat tidak melihat Edho di sana.

“Dia..” belum selesai.

“Balik katanya rumahnya kebakaran,” jelas Guntur.

“Oh gitu, wah kita berdua nih,” Naomi duduk mendekat ke sebelah Guntur.

Guntur meminjam sebuah headset kepada Naomi, kebetulan dia membawanya di tas. Lalu di pasang ke hpnya, Guntur sudah siap mengahadapi apapun yang akan terjadi nanti. Tinggal pasang ke kuping dan tonton Videonya. Dia sangat percaya dengan rekan senegatifnya Edho. Sudah lama mereka berteman sejak SMP.

Naomi menyuapi Guntur dengan perlahan, dia sudah senang hari ini bisa main ke sini. Guntur pun bertanya, apakah Naomi tau dari seseorang tentang sakitnya hari ini.

“Aku tadi pagi ketemu kak Raisa di pom bensin deket sekolah, kebetulan aku tadi pagi udah berangkat cuman karena katanya kamu sakit ya aku pulang lagi,” cerita Naomi.

Dan benar, kelamaan Guntur merasa tubuhnya menjadi aneh. Pandangannya menjadi agak kabur, tubuhnya pun semakin merasa seperti orang kegerahan. Memang ada yang tidak beres dengan makanan atau minuman yang ada di meja sekarang. Tiba-tiba saja Naomi izin ke kamar mandi, mungkin itu juga bagian dari rencananya agar pas kembali Guntur sudah.. ahsudahlah..

Ketika Naomi pergi, Guntur mencolok headset ke kuping sebelahnya. Dia pun memutar sebuah video yang kata Edho bisa menjadi obat penangkal rasa haus darah perawannya. Dan ketika di putar, benar-benar menimbulkan reaksi sadar. Membuat yang tadinya Guntur telah larut ke dalam rasa bergairah, seketika menjadi layu mukanya berubah pucat.

Itu, sebuah sekuel film tentang siksa kubur. Beberapa menit di tonton Guntur sudah merasa menjadi orang yang paling kotor di alam jagat raya. Kesal akan video temannya ini dia pun mengirim pesan ;

“Cih, FAKYU ! Serem amat pelemnya !!” kurang lebih seperti itu.

“Tuh kan lu bisa sadar, makasihnya entar ae om cukup traktir nonton JKT48 aja nanti hari minggu di senayan,” bales Edho.

Naomi kembali, dari mukanya dia merasa sangat heran dan bingung kenapa Guntur masih terlihat normal. Bukankah seharusnya ketika dia kembali Guntur sudah meminta hal yang tidak-tidak kepada dirinya. Naomi tidak sadar kalau dia kalah sejuta langkah dengan Edho. Sehebat apapun obat perangsang yang di berikan, selama mata korban masih memandangi layar yang bergambar di kemplangin malaikat ya pasti gak kenapa-kenapa.

Dengan bangganya Guntur menyapa duluan,

“Hey, udah ke kamar mandinya ?” sambil alisnya di naik turunkan.

“Iiya udah,” Naomi masih tampak bingung.

Dia kembali duduk di samping Guntur, dan Guntur melepas atribut keselamatannya tadi. Kebetulan masih ada sekotak Pizza di meja, dia menawari Naomi namun masih terlihat sama seperti tadi orangnya bingung. Sebab setau sang pelaku obat tersebut seharusnya ampuh dan Guntur tidak tau apa-apa tentang rencananya itu.

“Kenapa sih ? lagi PMS ?” tanya Guntur senyum-senyum.

“Eumm.. aku pulang dulu ya. Ada sesuatu yang harus aku urus, kamu cepet sembuh ya,” Naomi mencium bibir Guntur dengan cepat dan terburu-buru pergi.

Di dalam hatinya Guntur merasa lega karena serangan pertama ini berhasil dia mentahkan walau dengan cara-cara yang menyebalkan. Kemudian dia membereskan semua yang berantakan di meja sebelum masuk ke dalam kamar untuk menikmati yang enak-enak kepunyaannya.

Tak berapa lama bundanya pulang, lalu masuk ke dalam kamarnya sembari bertanya tadi siapa yang datang. Guntur menjelaskan sambil bermain PS di kamarnya dan sedang makan sekotak Pizza dan sebungkus nasi Padang komplit sendirian.

Sebelum bundanya pergi ia berkata sesuatu,

“Kamu udah pacaran sayang sama Naomi ?”

“Mana ada,”

“Itu lipstick di bibir kamu,”

Guntur berkaca dan benar ada bekas lipstick tebal di sana. Dia merasa malu terhadap bundanya yang tersenyum sambil geleng-geleng.

Bundanya pun kembali ke kamarnya, Guntur kembali ke aktifitasnya barusan. Namun masih ada satu hal yang membuatnya penasaran. Video kedua yang di berikan Edho padanya, kira-kira film jenis apalagi. Dia pasang headset kembali, dan menekan tombol play di hapenya. Gambarnya hanya gelap tapi masih dalam mode berjalan, sekitar beberapa detik setelah itu Guntur terkaget dengan munculnya sosok wanita berwajah putih, mata merah dengan mulut lebar yang berteriak.

Saking terkejutnya reflek dia mencabut headset lalu melemparkan hapenya ke kaca TV. Itu gadget tertancap tepat di tengah layar yang mengakibatkan rusak kedua barangnya.

Dia merebahkan diri di atas kasur sambil terus menarik nafas, pantas saja bisa membuat orang sadar ketika mau pinsan. Rasa kantuk jika memang benar terjadi tadi pasti langsung hilang sesaat kaget karena jumpscare semacam itu.

Sedangkan di tempat lain,

“Kamu kenapa sih sayang ? Dari tadi nelfon siapa emang ?” tanya Yupi.

“Ini om Gun di telfon gak nyambung, kemungkinan hapenya udah rusak sekarang,” jawab Edho.

“Kok kamu tau ?” Yupi heran.

“Aku juga gitu soalnya gak lama ini, nih makanya aku ganti hape. Yang lama pecah kelempar ke tembok gara-gara video yang kamu kasih di Line waktu itu,” jelas Edho.

“Eh, aku kan udah minta maaf. Maaf yaa, kan aku cuman bercanda. Hihihi..” Yupi memeluk lengan pacarnya itu.

“Kamu juga lagi iseng di share ke om Gun,” tambah Yupi.

“Udah yuk masuk, pintunya udah di buka. Nanti di dalem aku minta cium ya,” ajak Edho.

“Dasar maunya. Iya nanti aku kasih, 5 menit,” sungguh pasangan yang romantis.

Guntur pun masih menatap langit-langit, seraya berkata, ‘Fakyu’.

Tbc~

Iklan

3 tanggapan untuk “Suka-Suka Guntur, Part1 (First Attack)

  1. Guntur pun masih menatap langit-langit, seraya berkata, ‘Fakyu’.

    Nyanyi lagunya Jamrud yg judulnya Surti-Tejo, bagian liriknya di ganti Edho Fakyu 👍😂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s