Suka-Suka Guntur, Prolog

Jika di tanya dia pasti jawab seperti ini,

“Guntur, cita-cita kamu apa ?” tanya gurunya.

“Saya mau jadi Guntur bu,” jawab anak itu.

Berbeda dengan anak lainnya,

“Kalo Veranda cita-cita nya apa ?” tanya guru itu lagi.

“Aku mau jadi Princess bu, terus Guntur pangerannya yang naik kuda putih,” jawab sang anak.

“Terus Naomi ? Cita-citanya mau jadi apa ?” tanya guru tersebut ke anak lainnya.

“Aku mau menikah sama Guntur bu,” jawabnya polos.

“Emang Naomi tau apa itu menikah ?” tanya guru itu lagi.

“Selamanya bareng sama Guntur,” jawab anak itu.

Mulai hari itu Guntur tau, kalau hidupnya ke depan akan di ganggu oleh kedua anak tadi.

…..

Bagi dia tidak ada yang terlalu istimewa selain dirinya sendiri. Bisa hidup seperti yang dia inginkan itu sudah cukup baginya. Selama masih dapat uang jajan, itu sudah menjadi kabahagiaan tersendiri baginya. Dia tidak perduli dengan anggapan orang tentang dirinya, padahal memang dia seorang jomblo akut. Buatnya masih bisa bermain game di rumah dengan nyaman itu sudah sangat menyenangkan. Ghifari Guntur, 18 tahun, 11.SMA.IPS.

“Om, lu gak ikut olahraga om ?” tanya edho.

“Skip lah, gue ngantuk semalem namatin Dynasty Warrior 8 sampe subuh. Susah lawan Guan Yu di story Lu Bu,” jelasnya.

“Oh kalo begitu gue juga lah,” edho kembali duduk di bangkunya.

“Om, lu kenapa sih selalu nolak kalo di ajak pacaran ? Gak bosen apa jomblo ? Gue aja udah ganti 3x,” jelas edho.

“Pacaran ngeribetin, lagian gue gak perlu cari pacar dari dulu udah di kejar-kejar jodoh,” ucap Guntur masih dalam keadaan tidur.

“Veranda apa Naomi om ? Gila bener dah, sampe sekarang kalo gue itung lu udah nolak mereka 78 kali om. Terima kenapa ! Kasian anak orang,” bales edho.

“Biarin aja, kalo masih berani nongol berarti mereka belum kapok. Dari dulu kerjaannya emang gitu,” jawab Guntur.

Sempat hening beberapa saat, hingga akhirnya yang di bicarakan tadi salah satunya muncul.

“Hay beb, kok di sini ? Gak ikut olahraga emangnya ?” itu Naomi.

“Elu yang ngapain di sini ?” balas Guntur.

“Dia pegel-pegek mik, katanya semalem abis bikin 1000 burung kertas buat lu nanti pas ulang tahun,” timpal edho.

“Ahh.. bebeb so sweet. Sini aku pijitin,” Naomi mendekati Guntur.

“Eits mau ngapain ? Lu jangan percaya sama orang yang pacarnya 13 kayak dia,” reflek Guntur menjauh.

“Ih masa gitu sih, kamu tuh ya dari dulu gak pernah mau jujur sama perasaan kamu sendiri. Kalo sayang mah sayang aja,” ucap Naomi.

”Ckckckck, suudzon kamu kisanak !” Guntur berniat pergi.

“Eh mau kemana ?” tanya Naomi.

“Toilet ! Mau ikut emang ?!” jawab Guntur tegas.

“Boleh, sini biar aku pegangin,” Naomi tersipu malu.

“Kabur dho, kumat orangnya,” dua bocah lelaki itu lari dari dalam kelas mengindari cewek tadi.

Berlari dan berlari, tau-tau nabrak orang. Dan yang di tabrak merupakan satu jenis dengan yang tadi.

“Sorry Ve, gue kebelet makanya buru-buru,” Guntur membangunkan cewek itu.

“Gpp kok, hmm.. kamu mau pipis ya ? Aku ikut ya, ada yang pengen aku omongin sama kamu penting,” pinta Veranda.

“Argh ! Yang ini sama dho, cabut-cabut,” edho temennya ikut berlari sambil ketawa.

“Eh honey, tungguin aku,” Veranda mengejar juga.

…..

Di sebuah warung tepat di belakang sekolah, mereka berdua kabur ke sini. Naomi atau Veranda memang tidak mengetahui tempat ini sebab tertutup tembok tinggi. Alasan kenapa mereka berdua bisa kabur ya emang udah ahli manjat. Di sekolah ini mereka berdua memang di kenal suka-suka nya aja.

“Rokok bu sebatang, kopinya sekalian. Indomie deh satu, telornya 2,” pesan Guntur.

“Lu beruntung amat sih om, gue mah kalo jadi lu udah gue apa-apain tuh anak berdua,” ucap edho heran.

“Ya jangan, gue gak mau jadi lu yang tiap hari kudu di ribetin sama anak-anak SMP yang tak berdosa,” balas Guntur.

“Yupi, Anin, Angel, bukan anak SMP om yaelah, orang adek kelas juga,” edho sewot.

“Sama aja, tampangnya mendukung buat daftar SMP lagi,” ucap Guntur.

Dari balik tembok di depan mereka, terdengar suara dua orang perempuan yang sedang bertengkar.

“Elu tuh ya dari dulu kenapa sih ikut-ikut gue ngejar Guntur ? Gak ada cowok lain apa ?” dari suaranya itu Naomi.

“Jaga tuh mulut, Guntur gak pernah suka sama lu. Jadi mendingan lu ngaca dan sadar diri deh,” bales Veranda sekarang.

Sedangkan di balik tembok,

“Lu tuh om, ganteng kagak pinter enggak jagonya cuman main game, begadang sama tidur, kok lu bisa sih di rebutin sampe segitunya sama orang waras ?” edho penasaran.

“Lu kira gue gak waras, ya inner beauty biasanya begini. Gue gak anti pancasila dan kalo di suruh-suruh sama bunda di rumah nurut,” jawab Guntur.

“Diem bego nanti ketahuan,” tambah Guntur.

“Dek Gun, ini kopinya sama mienya,” ucap ibu warung.

“Ssstt !” kode untuk si ibu agar diam.

“Oke gini aja, kita buat perjanjian sekarang. Siapa yang lebih dulu di hamilin sama Guntur dia yang menang. Yang kalah berhenti deketin Guntur detik itu juga, gimana ?” sebuah kesepakatan.

“Boleh, Guntur mana mau sama orang kaya lu. Gue yakin kalo di suruh milih pasti dia lebih milih gue,” balas Naomi.

“Kalo begitu deal, 1 bulan dari sekarang, siapa yang hamil duluan dia yang menang,” akhirnya setuju.

“Buset om ! Lu mau di perkosa kayaknya, lari om. Pindah negara, ganti nama, beli rumah baru, PS 4 lu buat gue om,” ucap edho.

“Hadeuh.. akalnya gak ada emang. Lu bantu gue mulai dari sekarang, jangan sampe gue kehilangan keperawanan dalam satu bulan terakhir,” pinta Guntur.

“Lu pan laki om,” bales edho.

“Maksud gue itu, pokoknya jangan sampe kejadian yang enggak-enggak. Atau nanti gue bocorin, gue tau Yupi, Anin, sama Angel gak saling tau kalo lu pacarin,” di balik tembok pun mengadakan kesepakatan.

“Jelek lu mainnya aduan, iya woles selama ada gue lu aman om,” mereka bersepakat.

“Bagus, ngaku temen emang kudu begitu.”

Guntur paham semakin ke sini, dia harus sudah bisa memutuskan. Akan berakhir sebagai ayah muda atau sebagai gamers yang sukses sampai ke Korea. Semua di tentukan mulai esok hari.

Tbc~

Iklan

7 tanggapan untuk “Suka-Suka Guntur, Prolog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s