DONAT Bagian 6: Seketika Kembali

 

“Loh? Kok masuk lagi bo?” tanya Shania.

“Lu tau itu siapa?”

“…mbak mbak waitress?” jawab Shania.

“Bukan yang sebelah nya”

“…toilet?”

“Ah! Susah diajak serius lu ah!” lalu gue keluar sambil banting pintu mobil.

Gue jalan dengan sangat pelan, menyeret kaki gue dengan halus namun berujung berisik. Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi orang yang gue mata matai tidak curiga akan kedatangan gue. Begonya, justru gue malah jadi pusat perhatian orang orang karna dikira orang gila pincang mau mesen cheeseburger. Baidewei cheeseburger enak kali ya? Jadi laper dah.

Gue duduk di kursi yang membelakangi Oscar, iya sambil makan cheeseburger. Gue baru aja menemukan Oscar sedang bermain api, beneran main api, ngebakar tisu lalu orang yang didepan nya tidur. Barusan becanda. Hidup gue emang banyak bercanda kalo lagi deg degan. Sensasi takut ketahuan bikin otak gue rada geser.

Oke, kembali ke permasalahan.

Kali ini gue menemukan Oscar duduk berduaan dengan seorang cewek yang bukan pacarnya, iya Ve. Gue yakin kalo cewek di depan dia, gak punya hubungan darah sama Oscar, soalnya si cewek ini make baju bertuliskan ‘My bf is Oscar till I die’, cara aneh dan menjijik kan untuk menandai bahwa itu pacar kita. Dengan baju bermodel Elvis Presley lengkap dengan rambut yang di tata mirip seperti orang aslinya, dengan PD nya dia menggoda si cewek dengan gombalan gombalan yang bikin gue pengen muntah tiap kali dengar.

Kesempatan ini tentunya gak bakal gue sia-siakan. Gue mengambil henpon, dan memotret kemesraan pasangan aneh ini dengan hati hati. Sialnya, suara shutter kamera henpon gue, lupa gue matiin, dan begitu pula dengan flash nya yang…ah sudahlah.

Gue pura pura lanjut makan untuk menutupi kebegoan gue tadi, sampe si Oscar ngomong gini.

“Sayang, kamu tau gak apa beda nya kamu sama orang tolol?”

Sekali lagi, gue reflek pengen nyaut, ‘APA BEB?’ sampe gue pikir itu bakal keliatan aneh.

“Apa?” tanya si cewek dengan suara dimanja manjain.

“Kamu untuk aku sayang, kalo orang tolol buat aku bentak…kayak yang ada dibelakang aku” sambil tangannya nyentuh pundak gue. “Lu mau ngasih bukti apa sama Ve?” tanya dia dari belakang.

“A-anu”

“Lu pikir dia bakal percaya setelah apa yang lu lakuin ke dia? Hah!?”

Lalu Oscar dan selingkuhannya pergi.

At least I got your picture, fucker!! muehehehehehe”

Lalu gue ditendang keluar, karena dianggap gila beneran.

 

~oOo~

“Bukannya lu harus kerja ya hari ini?”

“Sssh!! Gue izin sakit ama boss, udah diem aja! Lagian lu juga gak ada kerjaan kan?!”

“Gue harus nyari tempat buat kawinan goblok!! Lu mau bantuin gue?!” Jiko balik ngebentak.

“Tenang soal itu mah, gue yang nyariin” kata gue belagu.

Hari ini Jiko gue paksa buat nemenin untuk mencari bukti lebih lanjut tentang masalah di restoran fastfood kemarin. Butuh modal banyak buat ngajakin nih anak. Tapi gapapa, kata orang, banyak modal, banyak hasil. Oke sip.

Kali ini berkat informan terpercaya gue, om Facebook. Gue berhasil menemukan akun dan bisa ngeliat kegiatan Oscar sehari hari. Setelah gue teliti, kesimpulan yang dapat gue ambil adalah, gak semua orang ganteng, punya akun fesbuk yang ganteng juga, bisa saja akun nya penuh dengan tulisan tulisan kuno peninggalan sejarah kaum antahbarantah?

Contoh saja Oscar, punya pacar dimana mana, tapi punya akun facebook yang tiap kali gue baca, butuh terjemahan seorang translator. Terakhir kali gue stalking gue haru bertanya ini ke Profesor Arkeolog Indonesia, “Prof, ‘A4u Cy4nQ q3u’ baca nya gimana ya?” dan butuh 23 jam untuk memecahkan tulisan itu. Pikiran orang memang susah ditebak…APA SIH?!!!

Hari ini menurut status terbarunya, dia akan kembali jalan jalan di sebuah mall ternama, dan tentunya gue juga bakal ada disitu.

“Sebelumnya, kita mau kemana sih? Kita cuman muter muter gak jelas dari tadi lho?”

Gue mulai meragukan alasan gue buat ngajak Jiko dalam misi penting ini. “ini menyangkut keluarga lo, sekarang diem!”

“Nyokap gue ngapain?!” Jiko lari sambil panik.

“…”

~

Gue dan Jiko berhenti didalam restoran…Taiwan? Gue gak tau persis apa beda nya ornament China sama Taiwan.

Disini gue menemukan Oscar lagi lagi asik pacaran dengan pacar yang lain. Pacar yang ini beda sama yang kemarin. Yang ini sedikit agak gempal, tapi berpakaian bak seorang janda kaya raya. Tapi tetep, sebagai tanda bahwa tante ini pacarnya Oscar, ada stiker yang ditempel di tas nya, dengan tulisan yang sama. ‘My bf is and still Oscar’.

“Lu tau Oscar?” tanya gue ke Jiko yang udah mesen makanan duluan.

“Gak”

“Pacarnya Ve!”

“…”

“…”

“Kenapa gue merasa kasian pas lu bilang begitu ya?” tanya Jiko.

“Gak penting” kata gue sambil ngelap ingus, “Itu cowok yang pake baju kek minion kena herpes, adalah Oscar yang gue bilang” tunjuk gue.

“Terus salah gitu, kalo kita makan siang sama nyokap?” tanya Jiko setelah ngeliat Oscar dan tante didepannya.

“Liat stiker di tas si tante!” suruh gue lagi.

Jiko langsung jatoh terduduk ditempat dengan mulut nganga maksimal. Gue tau gimana rasanya setelah melihat sesuatu yang menjijikkan.

“Itu serius?!” tanya Jiko panik “Lo harus kasih tau, Ve bo! Gak etis banget Ve yang kek gitu pacaran sama cowok yang doyan nge-date sama babi guling!” kata Jiko masih gak percaya.

“Percuma” jawab gue simple dan berlagak keren.

“…percuma kenapa? Lu diblo-“

“Gue gak punya pulsa!”

“…”

“Soal diblok juga sih”

Jiko puk puk gue karna kasian.

Segala macam cara disaranin sama Jiko. Dan gue nerima saran itu, tapi gimana cara menyampaikan nya?! Gue sama Ve udah putus kontak, totally. Gue kan udah gak diangge-, wait…Jiko kan sepupunya Ve, keluarga nya Ve, otomatis Ve gak mungkin putus kontak juga sama Jiko, ya mungkin aja, kalo Jiko seandainya ngehamilin curut kesayangan Ve dan gak mau tanggung jawab, itu baru patut di block, blokir dari KK juga boleh. Tapi pertanyaan terbesar yang timbul di setengah otak gue…kenapa gak nih anak aja yang ngasih tau Ve?

“Elu sepupu nya Ve kan?”

“Iya, terus?” tanya Jiko dongo, ngeliatin gue.

“Kenapa gak lu aja yang ngasih tau Ve?” tanya gue sambil nypitin mata.

Kita berdua tatapan tatapan seperti homo.

“…” Jiko diem, dan seketika berdiri menyadari betapa bodohnya dia…sambil teriak, “LAH IYA!! KOK GUE LUPA YA?”

Oh tuhan…

Berkat bodoh nya Jiko dan reaksi nya berlebihan, kita berdua langsung diperhatiin satu restoran. Hancurlah rencana gue buat ngumpulin bukti. Orang tolol yang lagi di mata matain juga pasti langsung sadar kalo abis denger sesuatu yang mencurigakan seperti tadi. Tapi setelah gue liat kearah pasangan ibu dan anak tadi, dapat gue simpulkan lagi…orang yang sedang jatuh cinta, tingkat kepintaran nya akan menurun dengan sangat drastis. Kenapa? Jelas! Dengan melihat reaksi Oscar semua orang akan memmbenarkan teori gue tadi. Itu bangsat gak bergeming sedikit pun! Malah sekarang adegan yang lebih parah. Mereka sama sama majuin bibir! Mending, majuin bibir kalo sama sama lagi maen kelomang buat nge ‘hah’-in, ini…ah elah! Babi guling!

“Jik, pinjem kamera lo!” pinta gue.

“Yang buat Vlog atau yang biasa?”

Gue ngeliatin Jiko dengan tatapan gak percaya, “Lu youchuber?”

“iya, kenapa emang?”

Gue menggeleng kuat buru buru ngambil kamera henpon Jiko, sambil malu malu bilang “ajak collab bisa kali”

Cekrek

“Dah nih! Lu kasih ke Ve, tapi jangan bilang ini bukti dari gue” kata gue nyerahin henpon Jiko balik.

Gue lagi asik menyantap makanan yang daritadi nangkring indah di meja makan, sampai Jiko bertanya satu hal, “Lu masih ngarep ke Ve ya?”

“Ngarep? Hahaha, enggak lah!!” tapi hati gue teriak ‘banget nyeet!!’

“Buktinya lo masih peduli”

Gue sempet terdiam. Kata kata Jiko ada bener nya. Beberapa saat lalu, gue udah bisa pergi dari kehidupan gue ngejar ngejar Ve. Bahkan gue hampir lupa bentuk wajah Ve, itu juga gara gara gue sempet amnesia ringan abis ditabok Shania. Tapi emang bener kata orang, peristiwa buruk hari ini bisa mengembalikan peristiwa buruk yang lalu.

Lucu gimana dengan gak sengaja ketemu Oscar yang lagi berduaan sama cewek lain, gue malah balik peduli sama Ve. Padahal gue sama Ve gak ada hubungan apa apa. Gue cuma seorang cowok cemen yang jago nahan sakit ketika jadi mak comblang cewek yang disuka.

Dan gue juga gak ngerti kenapa janji gue waktu itu ‘bahagiain Ve bagaimana pun caranya’ yang seharusnya udah gue lupakan, ketika gak sengaja ketemu Oscar lagi, otak gue kembali memainkan janji itu lagi. Seolah itu hutang yang belom gue bayar.

“Ya…pokonya lu kasih aja lah”

Jiko nunduk lesu, ngambil henpon nya dan ngomong, “gue udah kenal lo dari SMP, tapi gue masih susah ngerti isi otak lo”

“Kosong kok, balik yuk” kata gue santai.

“Eeeits! lu janji bantuin gue nyari venue kawinan”

“…”

Gue buru buru kabur, dengan Jiko ngejar ngejar dibelakang seperti babi liar.

 

~oOo~

 

Kembali ke rutinitas. Gue kembali dihadapkan dengan keuangan keuangan kantor yang mengesampingkan pekerjaan utama gue sebagai seorang kepala IT. Memang, divisi IT di kantor ini memang sering gak dianggap, bahkan kadang anak buah gue sering dijadiin sasaran tukang gantiin gallon. Staff IT cuma ada tiga orang, dan gue dipilih sebagai ketua karena gue paling tua aja. Bener bener gak dianggap.

“Bo!” Shania dateng ke ruangan gue. “Makan siang yuk, laper nih”

Gue menatap dalam mata kelaperan Shania, dan ngomong “Shan, lu sadar kan kerjaan gue banyak? Dan gak akan kelar kelar kalo lu terus ngajakin gue keluar?”

Shania balik ngeliatin gue bingung “Jadi?”

“Yuk! Gue juga laper”

Iya, gue salah satu spesies bodoh di kantor ini.

~

 

“Hai beb, udah lama?” Shania menyapa Jiko yang lagi duduk sendirian di sebuah kursi di dalam sebuah café yang terkenal akan…café nya. (?)

“Hai! Enggak juga, bo, gue ada kabar nih”

“Kabar apaan? Operasi ganti kelamin lu berhasil? Pffft” ledek gue.

“Kali ini gue serius” Jiko menghela nafas panjang memasang ekspresi bingung, “ah, mending lu ngomong sendiri sama orang nya langsung deh” Jiko menoleh ke samping dan ngelambaikan tangan nya ke seorang cewek berpipi bakpao.

Gue yang kaget dan panik langsung ngeremes tangan Jiko sambil ngomong, “dia ngapain disini?!”

Veranda udah terlanjur berdiri disebelah meja kami. Veranda datang dengan hidung yang merah, mata merah kayak abis nangis, dan ekspresi yang menandakan gue bakal segera mati di café ini jika salah ngomong.

Ve cuma berdiri diam disebelah gue. Gue? Gue terlalu takut ngeliat mukanya. Ekspresinya mengingatkan gue kepada wajah nyokap gue yang minta penjelasan waktu doi tau kalo gue sering bolos sekolah waktu dulu SD, mengerikan.

Gak ada satu pun dari kami yang berani mulai ngomong duluan. Bahkan Shania yang sama sama cewek ikut nunduk diem tanpa suara. Dari bawah meja, Jiko ngasih kode ke gue untuk segera menyelesaikan apapun ini, karena kami mulai diliatin pengunjung café lain.

Gue mengumpulkan keberanian untuk melihat ke arah Ve, dengan senyum ketakutan, gue menyapa “h-hai..”

PLAAAK…

Nah kan. Kelar dah gue.

Ve nampar gue sambil nangis.

Shania baru berani ngomong dan menenangkan setelah gue ditampar, “kak Ve, duduk dulu sini, sabar” makasih ya Shan!

Veranda akhirnya duduk disebelah Shania. Dia memeluk Shania sambil numpahin semua emosi nya dalam pelukan Shania. Nyender nya di Shania, tangan nya tetep namparin gue. Untungnya dengan bujukan Shania dan Jiko, Veranda mau untuk berhenti namparin gue. Gak tau deh berapa banyak lagi bonyok gue nambah kalo Veranda gak disuruh berhenti.

Kita berempat kembali duduk tenang, semua terdiam takut kecuali Ve yang masih nunjukin muka marahnya ke arah gue. Kali ini gue gak berani memulai percakapan, maka dari itu…

“Apapun yang terjadi itu salah Jiko! Sumpah!” ya! Nyalahin orang lain adalah ide yang cukup bagus.

Jiko ngeliatin gue sambil senyum, “abis ini selesai, lo gue jotos jotosan diluar, nyeet!!”

“Kalian berdua gak usah berantem!” Satu kalimat dari Ve, gue dan Jiko kembali menjadi anak kucing imut.

Disaat gue masih nunduk, sebuah henpon yang menampilkan sebuah foto, berada didepan gue. Iya, itu foto yang gue ambil dalam empat hari memata-matai pacar Ve.

“Kamu…jelasin maksud dari foto ini!” kata Veranda nahan air mata yang hampir rembes.

Gue gak ngomong apa apa. Otak dan mulut gue seakan kompak buat gak mau ikut campur masalah ini ‘ya ini urusan elo, urus aja sendiri, kita mah santai ae’, itulah seakan akan yang mereka katakan.

Gue nyikut Jiko untuk minta bantuan, tapi sial nya Jiko seketika pura pura bego. Gue sendiri kali ini.

Gue membetulkan duduk gue sambil berdoa agar gue selamat dari segala macam marabahaya. “Apa yang kamu lihat di handphone kamu, dan apa yang diceritain Jiko itu semua benar, dan aku gak ada niatan untuk mengadu domba kamu sama Oscar. Terserah kamu mau percaya atau enggak, terserah reaksi kamu mau gimana, seenggaknya aku udah berniat baik dengan mengingatkan kamu kalo Oscar itu gak sebaik yang kamu pikir”

Gue memejamkan mata dan udah pasrah dengan apa yang terjadi setelah ini.

“Halo, kamu dimana?” tanya Ve.

Gue membuka mata dan sadar pertanyaan tadi bukan buat gue. Padahal gue pengen nyaut ‘di hati kamuuh!’. Iya, gue juga pengen muntah.

Ve menelpon seseorang dan tetep masih pake ekspresi serem. Kali ini gue udah lebih tenang, karna gue udah berusaha jujur dan berusaha pasrah.

“Oke, bye” Ve nutup telepon, dan kembali ngomong ke gue “kamu ikut aku sekarang!”

“Kemana?” tanya gue.

“Ngebuktiin omongan kamu!” jawab Ve dan berjalan duluan ke parkiran.

Gue mengehela nafas panjang, dan ngeliat Shania dengan tatapan iba “Shan…izinin gua lagi ya, bilangin ke bos ini permasalahan antara hidup dan mati gue”

“…”

 

~oOo~

 

Di dalam mobil Ve, sama sekali gak ada obrolan yang tercipta. Pikiran gue mencoba fokus ke jalanan, sekali kali nyerempet mikirin orang yang disebelah gue. Ve sendiri membuang mukanya semenjak masuk mobil, nampaknya pemandangan jalanan, kota kota, dan kemacetan lebih menarik perhatian nya daripada muka gue yang tampan ini. #tseDAB!!

“Ini kita keluar tol apa gimana?” tanya gue mencoba membuka percakapan.

Tanpa bicara sedikit pun, dia ngeluarin henpon nya, mengetikkan sesuatu dan memberikan henpon nya ke gue. Kalian tau apa yang barusan dia kerjakan?

Dia buka Aplikasi Waze dengan lokasi yang sedang dituju.

“…”

Lalu kembali hening.

I’m done.

 

Kami sampai di kawasan perumahan elit di kawasan Alam Sutera. Dan berhenti di depan sebuah rumah megah tiga tingkat, lengkap dengan taman dan pagar setinggi angkasa. Ini kalo ada maling mau manjat, juga bakal nyerah duluan, karna saking tinggi nya. Tinggi banget pokoknya.

“Turun!” perintah si pipi bakpao sedikit kasar. Padahal yang nyupir gue lho. Iya, kagak ada hubungannya emang.

Setelah Ve minta izin sama satpam yang jagain rumah ini, kita jalan sampai ke depan pintu masuk, dan gak ngapa ngapain. Ngetok enggak, manggil juga enggak. Bengong aja.

“…udah? Gini doang?!”

Lagi, gue dikacangin

Beberapa menit kemudian pintu terbuka. Seorang wanita paruh baya menyambut Ve dengan senyuman khas ibu ibu. Perhiasan dimana mana, bahkan tiap dia bergerak, banyak menimbulkan suara kecrekan. Gue sampe berpikiran buat jadiin ibu ini sebagai kecrekan masa kini, biar kalo gue ngamen, berkat suara gemericik nya yang unik, gue bisa menghasilkan banyak uang.

“Tante kenalin ini…” ekspresi Ve langsung berubah dari senyum riang menjadi benci ketus waktu ngeliat gue “kebo”

Gue udah paham sih sama reaksi kebanyakan orang ketika mengetahui nama panggilan gue, kebanyakan orang akan tertawa karena mereka tahu kenapa gue dipanggil Kebo. Tapi tante ini beda, dia terlihat marah ketika tahu nama ‘kebo’ gue. Seakan tante ini punya dendam kesumat sama yang namanya kerbau. Si kerbau kayaknya dulu pernah nyelingkuhin si tante dan pergi ke tante yang lain. PAANSIH.

“Kebo, tante” gue berusaha ramah dengan merendah untuk salim.

Dan sekali lagi, gue dicuekkin. Udah biasa gue mah.*nangisdipojokkan.

“Oscar nya ada tante?” tanya Ve lagi.

“Loh? Kirain pergi sama kamu” kata tante kecrekan ini “tadi soalnya dia izin mau pergi jemput kamu”

Gue sempet nyolong ketawa abis denger penjelasan tante kecrekan tentang alasan anaknya pergi. Ingin sekali gue teriak di telinga Ve ‘cowok lu kabur sama cewek lain, weeey!!

Ah sudahlah, gue liat aja gimana drama ini akan berakhir. Apakah Happy ending, dimana gue kembali dicampakkan karena dugaan gue tentang Oscar salah, atau apakah Sad Ending, dimana dugaan gue bener? Apapun hasilnya, tetep aja gue yakini bakal nerima hasil yang gak enak. Ah sudah lah, mari tertawa kan hidup ini bersama kawan.

“Ng? Aku-…gimana kalo tante coba telpon Oscar, soalnya dari tadi aku hubungin gak diangkat angkat” pinta Ve melas. Matanya masih sedikit bengkak karna nangis tadi.

“Oh, bentar ya” si kecreka- maksud nya, si tante masuk kembali ke dalam rumah, dan kembali dengan tangan yang lagi megang alat komunikasi berbasis tinggi (elah, Bahasa nya! Hape!)

Tante nelpon dengan loudspeaker “Halo, nak, kamu dimana?”

Diseberang Oscar menjawab ‘di jalan mah, sama Sisca’

“Sisca?” tanya si tante bingung, Ve bingung, gue hampir mati nahan ketawa.

‘Iya, pacar aku, kenapa emang?’

Gue permisi untuk sedikit menjauh dari area pembicaraan untuk tertawa lepas. AKU BAHAGIAAA!!

“Terus Ve?” tanya si tante lagi. Ve udah tersenyum kecut, dan gue gak peduli. OMONGAN GUE BENER!! AHAHA!! ABIS INI SYUKURAN!!

‘Dia mah cuma buat aku becandain doang, siapa juga yang mau sama cewek yang sekali gombal langsung jadian? Itu namanya gak tau diri-‘

Telpon nya buru buru dimatiin sama tante.

Gue berhenti ngakak guling gulingan di taman, dan bangkit menuju Ve yang udah nangis, “Dia bilang apa tadi? Gak tau diri?”

Ekspresi tante berubah menjadi ketakutan, dan malu. Wajar aja, tiap orang tua pasti ngajarin anak nya tentang apa itu hormat. Hormat kepada orang tua, hormat kepada guru, dan hormat kepada sesama. Bahkan kadang orang tua juga mengajarkan tentang menjaga hormat seorang wanita. Dan jelas apa yang dia lakukan kepada Ve udah pasti gak ada hormat hormat nya sama sekali. Dan gak menjaga kehormatan nya. (anggap aja bacotan gue semua ini bener)

~

Gue dan Ve kembali dalam perjalanan. Kali ini tujuan nya adalah rumah Ve. Di dalam mobil, Ve gak berhenti henti nya nangis. Sedangkan gue sendiri, senyam senyum gak jelas, sekali kali melihat kearah Ve sambil hati gue tereak ‘GUE BILANG JUGA APEE!! PUNYA KEPALA JANGAN KERAS AMAT NENG! MAMAM DAH TUH’ kali ini gue sangat setuju sama otak gue.

Tapi gue juga bukan seluruh nya cowok dendaman, gue juga bukan cowok brengsek yang seneng ngeliat cewek nangis (ya oke, untuk kasus ini bisa dianulir dikit). Gue masih ada sedikit sisi lembut yang kasian ngeliat cewek nangis karna hal bodoh.

“Ve” panggil gue halus. “udah yah nangis nya”

~

Akhirnya kita sampai. Ve keluar duluan, ninggalin gue yang harus markirin mobil nya dulu. Seteleh mobil terparikir sempurna, gue keluar,

“Ini non, mobilnya udah diparkirin” canda gue pura pura jadi supir.

Ve sedikit senyum karna tingkah gue, lalu balik sedih lagi. “aku seharusnya dengerin kamu”

‘Ah udah! Orang ganteng capek bener mulu’ tapi yang keluar malah “kamu gak sepenuhnya salah kok”

Situasi menjadi awkward. Masih di teras rumah Ve, kita berdua diem dieman.

“Aku masuk dulu yah” ucap Ve pelan.

Gue balas dengan anggukan “istirahat yah” lalu menuju pagar.

“Kebo!” panggil Ve tiba tiba.

‘bakal jadi kek sinetron ini’ pikir gue. “Iya?”

“…makasih ya”

Tuh kan. Gue mengangguk dan berjalan sampai luar rumah. Dan planga plongo di luar pagar, mikir ‘ini gimana caranya gue balik ke kantor?’

 

Bersambung…

Dimas Wumbo

 

Iklan

2 tanggapan untuk “DONAT Bagian 6: Seketika Kembali

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s