V and V, (PART 3)

12

Sebelumnya gue selaku penulis minta maaf karna banyak kesalahan ya. Ya itu aja sih yang pengen gue sampaikan buat para pembaca ‘V and V’. Jangan pernah bosen buat baca ya J

~Happy reading gays….~

Sesampainya di rumah, Vian dengan cepat memarkirkan motornya di garasi dan berjalan menuju pintu masuk rumahnya.

“Lah ini rumah sunyi amat” Batin Vian.

Sampai diruang tengah Vian sempat bingung dengan koper besar tergeletak tak jauh dari meja ruang tengah.

“Nah ini lagi koper sama tas siapa ?”.

“Akhirnya pulang juga kamu dek” Ucap Sendy sambil menuruni anak tangga.

“Kan tadi kakak yang nyuruh pulang, gimana sih…” Sahut Vian.

“Heheheh iya ya “ Ucap Sendy cengengesan.

“Mana mamah sama papah ? katanya pulang” Tanya Vian.

“Anu…,anu..” Sendy bingung harus menjawab pertanyaan dari adiknya karna memang yang datang bukan orang tua mereka, melainkan orang lain.

“Jangan bilang kakak boong” Vian menatap tajam kearah kakaknya.

“Aduh kalo kaya gini kayanya emang harus jujur” Batin Sendy.

“Sebenernya yang dateng bukan mamah sama papah dek” Ucap Sendy.

“Terus..”.

“Yang dateng itu….” Belom sempat Sendy menuntaskan ucapannya, tiba-tiba ada suara memanggil Vian dari arah tangga.

“Kak Vian” teriak seorang gadis berlari menuju Vian.

Vian langsung memandang gadis yang berlari kearahnya, Sejenak memandang gadis tersebut dengan tatapan bingung.

“Kak Vian aku kangen” Gadis itu memeluk erat Vian.

“Woy ! apa-apaan nih ? maen peluk-peluk aja, lepasin woy” Vian berusaha melepaskan pelukan sang gadis.

“Ihh kok malah dilepasin sih” Tanya sang gadis dengan raut wajah cemberut.

“Lo siapa ? dateng-dateng meluk gue”.

“Masa lupa sama aku kak” Jawab sang gadis “Kak Sendy gabilang kalo aku dateng” Tambanya melihat Sendy.

“Hehehe maaf ya kakak gabilang, kakak bilangnya ‘mamah sama papah kakak pulang’ soalnya kalo ga kaya gitu nih anak pulangnya pasti lama” Sendy menjelaskan kepada gadis tersebut.

Sang gadis Cuma ber’oh’ria, Vian mendengarkan pembicaraan kakaknya dan gadis misterius itu masih berfikir mengingat-ingat tentang siapa sang gadisnamun memang hasilnya nihil.

“ Dek masa lupa sama dia sih” Sendy menunjuk sang gadis.

“Emang siapa sih dia ?”.

“Dia ini Shania Gracia dek” Ucap Sendy memberitahu.

Vian Cuma mengeritkan dahinya memandang gadis didepannya.

“Lo Gre…”.

“Iya kak, aku Gre” Jawab Gre.

“Lah, beda banget dari yang dulu ?” Ucap Vian.

“Hehehe beda ya, sekarang pasti cantikkan” Sahut Gre.

“Kaga, biasa aja” Santai Vian sambil berjalan menuju tangga untuk menuju kamarnya.

“Nyebelin ihh !” Kesal Gre “Mau kemana ?” Tanya Gre masih dengan nada kesal.

Vian masih berjalan menuju tangga, tapi saat tepat di anak tangga pertama Vian berhenti dan berbalik memandang Gre.

“Mau kekamar ? kenapa ? mau ikut”

“Gamau ahh takut di apa-apain nanti “ Balas Gre.

“Yaudah diem aja gausah nanya-nanya mau kemana segala” Setelah berbicara seperti itu Vian melanjutkan berjalan menuju kamarnya.

“Nyebelin !!!” Teriak Gre

“Kalian berdua ini yahh….” Batin Sendy

Vian mendengarkan teriakan Gre barusan hanya tersenyum kecil. Jam sudah menunjukan pukul 12.00 malam, Vian belum juga tertidur. Vian masih memikirkan Gre gadis yang memeluknya tadi.

“Gre, ya ? hahah ga nyangka uda beda banget dari yang dulu”

~SKIP~

Keesokkan harinya waktu sudah menunjukan pukul 08.00 pagi.

Tok Tok Tok

“Dek bangun ? kakak udah siapin sarapan tuh” panggil Sendy kepada adiknya.

“…….” Tidak ada jawaban Dari Vian.

Merasa ada yang tidak beres, Sendy mencoba memegang kenop pintu lalu membukannya ? benar saja pintunya tidak terkunci dan kamar dalam keadaan sepi. Tapi tiba-tiba perhatian Sendy tertuju kepada kertas di meja belajar adiknya. Lalu Sendy mencoba membacanya, dan setelah membaca kertas tersebut Sendy hanya tersenyum. Ditaruh kembalilah kertas yang bertuliskan ‘KAK AKU LARI PAGI’.

“Bikin kawatir aja kamu dek” Gumam Sendy.

*~~~~~~*

Gelvian POV

*Flasback on*

“Semoga sempet” Ucap gue pelan sambil berlari.

Ya, hari ini gue mau ketemu sama cewe yang gue cinta alias pacar gue. Namanya Shania Junianatha cantik ? pastinya ? dia itu idaman gue banget dah, jujur aja gue suka sama Shania semenjak kita sekelas dulu atau lebih tepatnya pas gue sama Shania kelas 2 SMA. Sekarang gue sama Shania udah kelas 3 SMA, gue baru nembak Shania sekitar 3 bulan lalu dengan kata lain hubungan gue udah berjalan selama 3 bulan. Kenapa gue lari ? gue lari karna Shania nyuruh gue ke cafe dideket rumahnya kebetulan juga motor gue rusak gatau kenapa. Katanya sih dia mau ngomong sesuatu yang penting sama gue penasaran juga sih, jangan-jangan Shania mau ngajak nikah pas kita lulus dari SMA , duh makin ga sabar.

Setelah smapai di cafe gue masih ngatur nafas karna lumayan juga lari bikin ngos-ngosan. Oke nafas udah bisa diatur, sekarang mari kita cari keberadaan Shania…., Eeuumm masih belom ketemu ? ahh, itu dia lagi duduk di pojok mari kita hampiri dia.

“Hai Shan maaf ya lama motor masih belom bener soalnya” Sapa gue dan langsung duduk didepan dia.

“iya gapapa”.

“Jadi ada apa nih kamu ngajakin ketemuan siang bolong kaya gini ?” Oke pertanyaan pertama dari gue buat Shania, karna sempet bingung juga sih gue kenpa si Shania ngajakin ketemuan siang-siang begini tumben banget biasanya kan malem atau sore.

“Aku mau ngomong serius sama kamu” Jawabnya.

Oke, kayanya dari nada bicaranya Shania emang serius, tapi ga kaya biasanya Shania serius kaya gini. Biasanya becanda kalo lagi sama gue…Eeuumm ? kenapa perasaan gue kaga enak ya.

“Hahaha serius banget Shan ? biasa aja kali kaya sama siapa aja kamu” Canda gue.

“Kamu bisa ga sih serius sedikit !!” Bentak Shania ke gue

“……”

Gue Cuma bisa diem setelah dibentak sama Shania. Pertama kalinya juga Shania bentak gue.

“Kita Putus..”

“Hah ? maksud kamu apa Shan” Kayanya gue salah denger dengan perkataan Shania barusan.

“Kita putus, apa kamu ga denger !!” Shania ninggiin suaranya.

“Ke-ke-kenapa Shan kok kamu bilang kaya gitu ?” Oke kayanya gue bener-bener gasalah denger.

“Gapapa..”

“Apa aku punya salah sama kamu Shan ? “ Tanya gue bingung.

“Gakpunya” Jawab Shania.

“Terus kalo gapunya kenapa, kenapa kamu mau kita putus” Tanya gue lagi masih bingung.

“Sebenernya aku gapernah cinta atau sayang sama kamu”.

“Dan satu lagi, mulai sekarang jangan pernah ganggu aku lagi ! NGERTI !” Tambah Shania.

Setelah ngomong kata horror ke gue Shania langsung pergi. Ingin rasanya gue ngejar dia, tapi gatau kenapa kaki gue mendadak lemes gabisa digerakin.

“Mas mau pesen apa ?” Tanya pelayan cafe ke gue.

Gue, ya gue Cuma diem menghiraukan pertanyaan dari si pelayan cafe. Kayanya untuk saat ini gue lebih milih pulang dan berharap semua Cuma mimpi.

*SKIP*

Sekarang gue udah di dalem kamar berusaha lupain kejadian di cafe tadi.

“Dek..” Panggil Kak Sendy dari luar kamar gue.

“Masuk aja ga dikunci”.

Kakak gue langsung masuk dan ngambil posisi disamping gue sekarang.

“Kamu kenapa dek ? tadi kakak liat kamu pas masuk rumah pucet gitu” Tanya kakak gue dengan nada kawatir sambil meluk gue.

“Gapapa kok kak, Cuma kecapean aja” Jawab gue ngembangin senyum yang dipaksakan.

“Beneran kamu gapapa ?” Tanyanya lagi sekarang udah engga meluk gue lagi.

Gue Cuma mengangguk pertanda ‘iya’.

*Flasback off*

Gue masih mikirin mikirin mimpi semalem, kejadian yang udah bikin gue stres itu, kejadian yang gabakal mau gue inget.

“Cihh ! ngapain gue mimpiin kejadian sama cewe itu” Ucap gue kesel.

“Aduh”

Tiba-tiba gue denger suara cewe meringis kesakitan. Tanpa pikir panjang gue pun nengok ke sumber suara itu berasal, dan bener aja ada cewe lagi duduk di jalan sambil megang lututnya. Gue sih sempet cuek tapi pas ngeliat lutut tuh cewe ngeluarin darah, langsung aja gue samperin kayanya tuh cewe butuh sedikit bantuan.

“Lo gapapa”

“Aku gapapa kok” Sahutnya masih dalam posisi megangin lutut.

“Gapapa apanya ? itu lutut lo berdarah gitu….” Ucap gue “Nih..” Gue nyodorin sapu tangan yang gue bawa buat nih cewe.

“Ini buat apa ?”

“Buat lutut lo lah buat apaan lagi, elap tuh lutut lo” Kesel juga lama-lama ama nih cewe.

“Ehh, iya-iya makasih ya” Sahutnya sambil senyum ke gue.

“Yaudah gue cabut pulang dulu” Ucap gue berdiri lalu berjalan pergi. Belom sempet 10 langkah tuh cewe manggil gue lagi.

“Hey” Teriaknya sambil berlari kecil dengan langkah khas orang pincang.

“Kenapa lagi”

“Ini sapu tangan kamu” Ucapnya.

Gue cuma mengeritkan dahi, sebenernya sih gue sengaja ninggalin sapu tangannya. Yakali gue minta lagi sapu tangan bekas darah tuh cewe mana sapu tangan yang gue kasih warna putih lagi, bisa-bisa pas balik di introgasi ama kakak gue nanti. Lagian Cuma sapu tangan doang kalo emas batangan baru dah.

“Simpen aja ? gue ada banyak dirumah”

“Taipi kan…”

Belom sempet tuh cewe lanjutin perkataannya gue langsung pegang bahunya. Ekspresi dia sih bingung-bingung gajelas gitu, mau diapain lagi dari pada nih cewe bikin gue ribet.

“Lo ambil aja sapu tangannya dan laen kali hati-hati” Ucap gue serius masih dalam posisi megang bahunya sambil mandangin wajahnya. Cewe yang gue pegang bahunya cuma diam mematung ? ya walau gue tau sebenernya dia malu-malu gitu. Setelah gue melalukan hal yang bisa dibilang terpaksa ini supaya bisa lepas dari situasi merepotkan kaya gini, langsung aja gue lepas bahunya dan ngacir pulang.

*SKIP*

Sekarang gue udah ada didepan rumah lagi duduk ? kenapa duduk ? gue ga nyangka ternyata lumayan cape juga jalan dari tempat pertemuan gue ama si cewe merepotkan tadi. Asik-asik nyantai, gue malah ngeliat seorang cewe lagi senyum kearah gue, cewe itu ngintip dari balik pintu rumah gue sambil senyum-senyum gajelas gitu.

“Ngapain cengar-cengir ? udah gawaras”

“Iya aku emang udah gawaras karna kakak” Sahutnya sekarang udah duduk disebelah gue.

“Gara-gara gue” Bingung gue.

“Iya gara-gara kakak ? lagian kan alesannya karna aku suka sama kakak” Ucapnya dengan nada malu-malu “Jadi kakak mau ga jadi pacar aku” Tambahnya lagi.

“Hahahahahaha” Gue cuma ketawa pas dengerin ucapan nih bocah.

“Loh, kok malah ketawa sih” Tanya cewe disebelah gue “Jadi gimana kakak mau ga” Lanjutnya lagi.

“Gre, Gre ? lulus SMA aja belom udah mau ngajakin gue pacaran, lagian ini udah kesekian kalinya lo ngomong kaya gini ke gue” Jawab gue jujur karna emang bener udah kesekian kalinya Gre nembak gue.

“Jadi masih ga mau ya” Ucap Gre cemberut.

“Lulus SMA dulu” Sahut gue.

“Jadi pas aku lulus SMA kakak bakal mau jadi pacar aku” Ucap Gre girang.

“Kaga juga”

“Ihh nyebelin banget sih !” Teriak Gre sambil nyubitin pipi gue.

“Wadaw ! sakit Gre” Ucap gue megangin pipi.

“Lagian nyebelin” Gre masih masang muka kesel.

“ini ada apaan sih berisik tau ? suaranya sampe kedengeran kedalem”

“Ini Kak Sendy, Kak Vian nya nyebelin banget” Jawab Gre nunjuk gue.

“Dek…” Panggil kakak gue ke gue.

“Iya-iya maaf ya Gre ? dimaafin kan” Mohon gue ke Gre.

“Aku baru mau maafin Kakak kalo kakak  cium pipi aku” Ucap Gre bikin gue sedikit kaget.

Gue memandang kakak gue sebentar, kakak gue cuma nganggukin kepalanya.

“Bener-bener dah ini anak” Batin gue kesel.

*~~~~~~*

Autor POV

Di siang sangat cerah nampak seorang gadis sedang duduk melamun memikirkan kejadiannya tadi pagi yang mengejutkannya.

“Siapa ya dia ? Ganteng, baik banget lagi ? kenapa aku lupa tanya namannya ya ! Arrggh ! jadi kesel sendiri” Pikirnya.

“Veranda” Panggil seseorang.

“Iya mah ? kenapa” Jawab Gadis bernama Veranda.

“Dari tadi mamah panggilin Ve tapi ga nyaut-nyaut”

“Emang mamah panggil aku ya” Tanya Ve.

“Iya Ve, mamah dari tadi panggil kamu, Cuma kamunya aja ga nyaut-nyaut” Ucap ibunya “ Emang anak mamah ngelamunin siapa sih” Lanjut ibunya Ve dengan nada menggoda.

“Ehh, ngga kok mah ? ga ngelamunin siapa-siapa” Jawab Ve salah tingkah.

“yang bener” Tanya ibunya lagi dengan nada masih menggoda.

“Ihh….beneran kok mah” Ve membela diri.

“Iyadeh mamah percaya” Ibunya Ve tersenyum.

*~~~~~~*

“Dek ini udah jam berapa ? kamu kuliahkan” Tanya Sendy.

“Iya kak ini juga udah siap-siap” Jawab Vian.

Setelah semua keperluan sedah siap. Vian langsung menuju garasi untuk mengeluarkan motonya.

“Kak mau kemana “ Tanya Gre

“Mau nebarin paku dijalan” Jawab Vian.

“Kok kakak jahat banget sih, ga kasian sama pengendara lain apa” Ucap Gre polos.

“Lah ini anak percaya aja” Batin Vian.

“Terserah gue lah” Sahut Vian sudah menyalakan mesin motornya.

“Aku bilangin Kak Sendy lohh nanti” Ancam Gre.

“Bilangin aja sono” Ucap Vian lalu pergi.

Sehabis kepergian Vian, Gre yang mersa ditantang oleh Vian mencari Sendy, akhirnya Gre melihat Sendy sedang menyiram tanaman di halaman belakang rumahnya dengan cepat Gre mengampiri Sendy.

“Kak Sendy” Panggil Gre

“Kenapa Gre” Sahut Sendy “anu…, tadi Kak Vian pergi kan, terus aku tanya ‘mau kemana’ Kak Vian malah jawab ‘mau nebarin paku dijalan’” Ucap Gre “ Kakak harus omelin dia nanti pas pulang ya” Lanjut Gre.

“Aduh Gre, itu mau ke kampus bukan mau nebarin paku dijalan” Sendy menjelaskan.

“Ehh mau ke kampus  ? bukan mau nebarin paku dijalan” Ucap Gre.

“Jangan main percaya aja sama dia makanya heheh” Sahut Sendy tersenyum.

“Kirain beneran kak” Gre cengengesan.

*~~~~~~*

Sesampainya dikampus Vian langsung menuju parkiran untuk memarkirkan motornya. Sehabis memarkirkan motornya, Vian berjalan menuju kelantai  4 karna memang kelasnya ada dilantai 4.

“Yan” Panggil seseorang membuat langkah Vian terhenti.

“Kenapa yo ? gausah teriak-teriak juga kali” Ucap Vian sedikit kesal.

“Hahahah sory-sory” Ucap Rio sambil mengaruk-garukan kepalanya yang sama sekali tidak gatal.

Rio Febrian, dia salah satu sahabat Vian juga mereka saling kenal sejak masa ospek dulu. Rio juga sahabat terdekatnya, namun mereka berdua berbeda jurusan.

“Iyadah..kenapa lo manggil gue ? minta bantuan buat minta nomer cewe lagi” Vian menebak pertanyaan Rio.

“Bukan kok bukan, ini tadi lo di panggi sama Pak Bambang” Jawab Rio.

“Lah kenapa gue dipanggil sama Pak Bambang” Bingung Vian.

“Gatau juga gue, tadi si gue ketemu pas pengen jalan kekelas ? dia bilang kalo ketemu lo suruh keruangannya, ada yang pengen dia omongin katanya” Ucap Rio menjelasakan.

“Hadeuh….okedeh gue keruangannya dulu ? thank’s yo informasinya”.

“Oke-oke Yan” Sahut Rio “Gue kekelas dulu kalo gitu” Tambah Rio.

“Ehh Yo, lo kan lewat kelas gue kan ? tar bilangin ama mahasiswa atau mahasiswi disono kalo gue keruangan Pak Bambang dulu” Ucap Vian sebelum Rio hendak pergi.

“Oke-oke siap” Sahut Rio berpose hormat.

*SKIP*

“Permisi” Ucap Vian sambil membuka pintu.

“Akhirnya datang juga kamu ? sini-sini duduk, ada yang mau saya bicarakan sama kamu” Pak Bambang mepersilakan Vian untuk duduk sebelum ia menjelaskan maksudnya menyuruh Vian datang keruangannya.

“Jadi ada apa ya bapak menyuruh saya datang kemari” Tanya Vian sopan.

“Jadi begini besokkan keponakan saya pindah ke Universitas ini, jadi besok saya mau kamu menjemput dia kerumahnya” Jawab Pak Bambang dengan ramah.

“Loh, kenapa harus saya ya pak ? kenapa bukan orang tuanya aja atau bapak yang menjemputnya” Bingung Vian.

“Orang tuanya sedang di luar negeri, sedangkan saya besok ada urusan yang tidak bisa saya tinggalkan” Ucap Pak Bambang menjelaskan “Ditambah lagi dia nantikan sekelas dengan kamu” Tambah Pak Bambang sembari tersenyum.

“Aduh gimana ya pak” Bingung Vian.

“Saya mohon sama kamu nak Vian, untuk sekali ini saja” Mohon Pak Bambang.

“Hvft……….,” Vian menarik nafas panjang “ Yaudah deh pak, saya besok jemput keponakan bapak itu” Ucap Vian dengan nada terpaksa.

“Kalau begitu terima kasih yah” Pak Bambang berterima kasih.

“Iya-iya pak, kalau begitu saya pamit dulu mau kekelas” Pamit Vian.

“Silakan-silakan” Balas Pak Bambang.

Diluar ruangan, Vian masih bingung bercampur kesal. Dia berfikir kenapa harus dia kenapa bukan Rio yang tadi pertama bertemu dengannya memangnya tidak ada mahasiswa atau mahasiswi di Universitas ini.

“Kesialan pertama dihari ini” Gumam Vian kesal “Lagian aneh amat tuh orang tua, kaya ga ada orang laen aja dikampus ini” Gumamnya lagi.

Dengan perasaan masih kesal Vian masih bejalan menuju kelasnya. Saat sampai kelas, Vian bingung dengan keadaan kelasnya yang kosong.

“Apa gue kelamaan diruangannya Pak Bambang ya, ahh gamungkin” Pikir Vian

“Yaudah kantin aja deh” Ucapnya

*~~~~~~*

Dikantin Vian sedang duduk sambil memainkan smartphonenya, sesekali melirik suasana kantin yang mulai dipenuhi mahasiswa dan mahasiswi kampusnya.

“Woy Yan” Tegur seorang pemuda kepada Vian.

“Kenapa ki ?” Jawab Vian sekarang fokus kepada pemuda didepannya.

Dimas Rizki sahabat Vian sewaktu SMA dulu, wajahnya yang tidak kalah tampan dengan Vian membuatnya menjadi salah satu mahasiswa populer dikampusnya. Berbeda terbalik dengan sifat Vian, Rizki tidak cuek, terbilang take care kesemua mahasiswa dan mahasiswi, dari semua sahabatnya Cuma Vian lah yang paling sering mendengarkan masalah atau curhatan Rizki.

“Boleh duduk sini kan gue” Tanya Rizki.

“Ki, Ki ? duduk, duduk aja kali” Jawab Vian “Asal lo sendiri gabawa temen cewe atau pacar lo, lo taukan gue males” Lanjut Vian dengan tatapan serius.

“Tenang-tenang Rizki gapernah bawa cewe kok, kecuali mereka ngikutin gue haahah” Ucap Rizki sambil memasang wajah coolnya.

“Serah lodah Ki”.

“Yan, gue mau cerita nih” Ucap Rizki lagi.

“Cerita apaan” Sahut Vian Lagi.

“Gue kemaren kenalan ama cewe imut banget dah, apalagi….” Belom sempat Rizki menyelesaikan ucapannya Vian berdiri hendak pergi.

 

“Yaelah Yan gitu banget lo, gue tau lo males dengerin cerita yang menyangkutkan perempuan tapi kali ini aja Yan dengerin gue” Ucap Rizki cemberut.

“Hadeuh ! iyaudah iya gue dengerin, jangan masang muka kaya gitu lagi ? jijik gue” Ucap Vian duduk kembali kebangkunya.

“Hahahaha oke-oke” Sahut Rizki.

“Yuadah mau cerita apaan ?” Tanya Vian.

“Itu kemaren gue dapet kenalan cewe imut banget, poninya behh ? bikin gue terpesona dah pokoknya” Jawab Rizki menjelaskan.

“Kenalan doang” Tanya Vian lagi.

“Ya, kagalah ? gue ajak kenalan terus mintain nomernya” Jawab Rizki bangga.

“Terus…” Ucap Vian.

“Mungkin ini yang bikin lo terkejut ?” Balas Rizki serius.

“Terkejut ngapa emang” Ucap Vian sedikit penasaran.

“Gue mintanya di tempat cafe biasa lo nongkrong itu dan waktu gue minta nomer tuh cewe juga posisinya lagi duduk dibangku yang biasa lo tempatin sambil nyebuti n nama lo gitu ? gue sih ga begitu jelas dengernya ngomong apaan yang pasti dia nyebutin nama lo gitu” Rizki menjelaskan.

“Eeuumm..kalo dipikir ciri-cirinya sama kaya cewe yang waktu itu ganggu  gue di cafe, siapa ya namanya Mindy, Sindy, Nindy ? arrghh bodo amat dah” Pikir Vian.

“Yan” Panggil Rizki.

“Ya gue sih ga ambil pusing Ki, kebetulan doang kali ? emang nama Vian gue doang yang punya” Ucap Vian santai.

“Hahahah iya ya, kenapa ga kepikiran ?” Sahut Rizki.

Rizki terus mengajak Vian berbincang-bincang. Sedangkan Vian cuma menjadi pendengar yang baik, sesekali menanggapinya.

“Hai” Sapa seorang gadis yang baru datang menyapa Vian dan juga Rizki.

Belom sempat mejawab Vian dan Rizki saling tatap

“Diantara kalian yang namanya Gelvian yang mana ya ?” Tanyanya diiringi senyuman.

                                        BERSAMBUNG

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s