Filosofi Tai, PROLOG

Sebelum mulai, gue pengen ngasih peringatan dulu sama kalian yang udah memiliki niat untuk baca cerita ini. Bagi kalian yang orangnya rada sensitif sama kata ‘tai’ ada baiknya segera tinggalkan cerita ini, karena kalian bakalan nemuin cukup banyak kata tersebut di sepanjang cerita. Buat kalian yang nganggep hidup ini gak kayak tai juga silahkan cari cerita lain, gue gak butuh kata-kata motivasi atau penyemangat dari lo semua. Ya, gue emang gak suka sama orang sok bijak. Yang terakhir, untuk kalian yang suka protes tentang cerita atau kalian para maniak cocoklogi, get the fuck off! Ini cerita gue gak ada sangkut pautnya sama yang lain.

Udah paham? Bagus, sekarang mari kita mulai.

Kenapa kita gak bisa milih bakal dilahirin seperti apa? Milih orang tuanya siapa, bakal tinggal di lingkungan yang gimana, dan terlahir di keluarga yang seperti apa. Mungkin kalo hal itu bisa terjadi, hidup gue gak bakalan terlalu ribet kayak gini.

Gue adalah seorang pemuda 17 tahun yang hidup di keluarga eummm mungkin bisa dibilang aneh. Nyokap gue cantik, badannya bagus, keriputnya juga gak keliatan-keliatan amat, pokoknya dia gak kalah sama mahasiswi yang langganan jadi model cover majalah. Di balik segala keindahannya, Nyokap gue punya sisi lain, dia orangnya nyebelin banget, dikit-dikit nyubit, dikit-dikit nyubit, nyubit kok dikit-dikit sih, Mah.

Waktu kecil gue pernah gak mau makan wortel dan Gue dicubit.

Pas SD gue pernah minta pulang gara-gara kangen sama doi. Gue dicubit.

Pas SMA gue pernah bolos dan dipanggil ke ruangan kepala sekolah bareng Nyokap. Kepala sekolah gue dicubit. Ya, karena si kepala sekolah bilang kalo gue nyewa orang untuk gantiin Nyokap gue.

Keanehan juga dateng dari Bokap gue, sosok yang katanya ada tapi gue gak pernah liat. Bokap gue ini mirip kayak mitos, orang-orang percaya dia nyata tapi kebenarannya gak bisa dibuktikan.

Semasa kecil gue selalu bingung gimana caranya mendeskripsikan sosok Bokap. Pernah waktu TK ada pelajaran menggambar sosok ayah, gue malah ngegambar Nyokap dan seketika seisi kelas ngira kalo Bokap gue itu ladyboy dari Thailand.

Waktu SD seluruh temen gue nanya tentang Bokap, kenapa mereka gak pernah liat Bokap gue asal main ke rumah. Jawaban gue selalu gak tau dan temen-temen gue mengira kalo gue ini lahir dari telur, bukan dari rahim Nyokap.

SMP gak begitu spesial. Setiap ada pertanyaan tentang Bokap gue selalu jawab kalo doi lagi balik ke planetnya untuk ngurus visa supaya bisa terus tinggal di bumi dan akhirnya temen-temen gue nganggep kalo gue butuh bantuan psikiater.

Gue selalu nanya tentang Bokap sama Nyokap tapi jawaban Nyokap selalu sok diplomatis, Nyokap bilang kalo Bokap gue lagi kerja. Karena penasaran gue mencoba nyari tahu, sebagai seorang anak SMA yang udah belajar tentang sistem reproduksi manusia tentunya gue mempertanyakan gimana gue bisa hadir ke dunia ini kalo gak punya Bokap.

Tante Shani, tetangga sebelah bilang kalo Bokap gue itu aneh, tingkahnya gak kayak manusia.

Tante Shania, yang kerjanya ngelatih kumpulan anak remaja nari-nari gak jelas bilang kalo Bokap itu pemales dan jarang mandi.

Tante Melody, yang punya perusahaan peneliti sayur bilang kalo Bokap gue itu menyebalkan dan suka bikin masalah, makanya waktu muda dia sering mukulin Bokap gue, pake pemukul baseball.

Dari seluruh pernyataan itu, ada satu hal yang bikin gue heran. Kenapa orang seabstrak Bokap gue bisa kenal sama cewek-cewek cakep kayak mereka? Seharusnya dia dibenci dong kalo inget sikapnya yang gak karuan?

Akhirnya setelah penelitian singkat itu gue kembali ke rumah, mencoba mencari jawaban pasti dari Nyokap sekali lagi. Gue cerita tentang pertemuan gue dengan teman-temannya dan lagi-lagi gue dicubit, dia nganggep gue gak percaya sama apa yang Nyokap gue bilang tentang Bokap. Setelah adegan cubit-mencubit selesai doi ngejelasin kalo Bokap itu konsultan mie goreng yang sering keluar negeri untuk nyobain mie goreng di berbagai negara makanya doi jarang pulang dan Nyokap gue juga membenarkan setiap perkataan teman-temannya, sekarang gue malah heran kenapa mereka berdua bisa nikah.

Gue pun mencoba menerima penjelasan itu. Bukan karena pengen, tapi gue takut dicubit lagi. Mungkin cowok dengan bekas luka itu bakal keliatan keren, tapi kalo luka bekas cubitan? Gue rasa enggak.

Sekarang kalian udah tau gimana latar belakang keluarga gue dan gue harap itu udah jadi referensi supaya kalian gak terlalu banyak berharap sama cerita yang bakalan gue tulis.

Cerita ini gak berkaitan dengan mereka, tentang Nyokap, Bokap atau siapapun teman mereka di masa lalu, enggak sama sekali. Ini cerita tentang gue, tentang bagaimana gue menganggap kalo hidup itu sama kayak tai, tentang berbagai macam kejadian tai yang pernah gue alamin dan juga tentang tai yang ternyata gak se-tai yang kita bayangin.

Oke mungkin ada baiknya kita mulai dari awal.

Hai, nama gue Gledek, seorang siswa SMA berusia 17 tahun yang mencoba hidup sebagai mana mestinya. Persiapkan diri kalian, mungkin ini gak bakal jadi cerita yang terlalu panjang, mungkin juga ini bukan hal menarik yang ingin kalian ikuti dan mungkin ini adalah salah satu penyesalan terbesar kalian karena pernah ngikutin cerita gue. Tapi terserah, kalo kalian udah baca sampe sini tandanya kalian mengabaikan peringatan di atas dan itu artinya kalian juga udah setuju untuk gak komplain dalam bentuk apapun. Untuk itu gue ucapkan selamat datang dan selamat menikmati.

Karena ini, “FILOSOFI TAI”

-Ghifari Guntur-

 

Iklan

16 tanggapan untuk “Filosofi Tai, PROLOG

  1. Pada gak denger apa? ini cerita dia, jangan sangkut pautin sama cerita lain…

    btw yang jadi kawaki nya siapa ini? sama gimana nasib iblis kecil di cerita ini?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s