Kosong, part8

“Kak, Kak bangun Kak,”

“Mmmm,” Jawab Ikhlas sambil mengucek matanya.

“Ada guru?” Tanya Ikhlas.

“Gak ada Kak,” Jawab Zara.

“Terus?” Tanya Ikhlas.

“Itu Kak, Restu berantem sama anak yang tadi ngeliatin aku,” Ucap Zara.

“Oh, terus kenapa?”

“Pisahin dong Kak!” Pinta Zara.

“Moh ah, gue mau lanjut tidur aja, entar juga kalo capek bakal berhenti.”

Sementara di kelas XII-IPS 2,

“Gus, anak kelas X-2 ada yang ribut,” Ucap seseorang.

“Siapa Lan?” Tanya Agus.

“Si Restu,” Ucap Allan.

“Yang nanya,”

“Asuu, malah bercanda, itu si Restu ribut lagi sama bocah yang waktu itu,”

“Yaudah ayok-ayok.”

Agus, Allan, Robby, dan Riki langsung menuju ke kelas X-B, saat sampai di depan kelas X-B, terdengar suara gaduh dari dalam kelas, Agus langsung masuk, Restu dan orang yang bertengkar dengannya tidak menyadari kedatangan Agus, Agus melihat-lihat ke arah murid yang lain, Agus sedang mencari seseorang, saat Agus sudah menemukan orang itu,

PLTAK! *Suara sepatu kena kepala gimana ya??

“WADAW!” Teriak orang yang kepalanya dilempar oleh Agus.

“Woi Kampret, situasi kek gini malah enak-enakan tidur, bukan dipisahin,” Ucap Agus.

“Bodo!, masih ngantuk nih gue,” Ucap Ikhlas.

“Beehh, Zar telepon Kak Melody, bilang aje dia ada di Rumah lu,” Ucap Agus ke Zara.

“Eh jangan-jangan, ini udah kagak ngantuk lagi.” Ucap Ikhlas sambil lompat-lompat gak jelas.

Mendengar suasana menjadi agak hening, Restu dan orang itu pun berhenti sebentar untuk melihat-lihat,

“Tu, sini lu,” Ucap Agus.

“Iya Bang,” Jawab Restu.

“Lu ribut gara-gara apaan lagi?” Tanya Agus.

“I…itu Bang, tadi dia ngeliatin Zara kayak yang mau ngebunuh gitu tatapannya, yaudah gue samperin,” Ucap Restu.

“Terus?, dia bawa-bawa D lagi?” Tanya Agus.

“Enggak Bang,” Jawab Restu.

“Oh, yaudah, mau lu lanjutin ?” Tanya Agus.

“Kalo mau jangan di sini, suka gregetan gue liat orang berantem di kelas,” Ucap Ikhlas menghampiri Restu dan Agus.

“DIEM LU!” Gertak orang itu.

“Cih, nama lu siapa sih?” Tanya Ikhlas.

“Gue?”

“IYA ELU GOBLOK!, EMANG SIAPA LAGI” Teriak Ikhlas.

“Bawa kalem Klas,” Ucap Robby mencoba menenangkan Ikhlas.

“Udah Fir, orang culun kayak gitu gak usah diladenin,” Ucap temannya.

“Fir? Tafir?” Ucap Ikhlas.

“DIEM LU CULUN!, Firman,” Ucap orang itu.

“Oh, nama lu Firman, kalo nama lu?, Kuman? Siluman?” Ucap Ikhlas mencoba memancing emosi.

“Banyak omong lu,” Ucap Firman dan langsung mengarahkan sebuah pukulan ke Ikhlas.

BUK!

“Alalalala, HAHAHAHAHA,” Tawa Ikhlas terdengar keras.

“Mending lu semua mundur, lu liat ntu bocah kalo udah mulai gilanya,” Ucap Agus agar yang lain memberi ruang untuk Ikhlas, Ikhlas tak berkata apa-apa tapi tangannya sudah mengepal.

DUK!

“Ugghh, Lumayan juga pukulan lu, Fir mau ikutan?”

“Boleh,”

DUK!

DUK!

DUK!

DUK!

Mendapat pukulan bertubi-tubi, Ikhlas masih belum mau memukul lagi.

“Pulang sekolah gue tunggu di turbin, kalo lu mau bawa pasukan, silahkan,” Ucap Ikhlas yang sedang mengambil kacamatanya yang terjatuh.

“Turbin ?” Tanya Restu.

“Iye, itu yang deket pabrik bandrek,” Jawab Agus.

“Oh, iya,”

“Klas, kenapa gak lu lawan aja?” Tanya Agus.

“Wilayah Sekolah Gus, lu ingetkan gue hampir dikeluarin dari sekolah pas kelas VIII, selebih lagi gue murid baru di sini,”

“Inget-inget, yang lu bikin anak orang hampir…” Sebelum Agus menyelesaikan ucapannya, Ikhlas memotong ucapan Agus, “Udahlah Gus, masa lalu.”

“Oh iya Gus, satu lagi lupa,” Ucap Ikhlas.

“Apaan?” Tanya Agus.

“Ntar kalo gue kalap, lu cari cara buat ngeberhentiinnya ya, hehe,” Ucap Ikhlas.

“Beehh, gue kira apaan, hahaha, iye-iye tenang aja itu mah, gue tau cara ngeberhentiin lu kok,”

“Gimana Gus?” Tanya Ikhlas.

“Bawa Kakak lu,” Ucap Agus.

“Bah, kalo lu bawa Kak Imel, ya terpaksa, lu jadi sasaran gue ntar, hahaha,”

“Hehehe, kagak-kagak,”

“Ngomong-ngomong, kok dari tadi kagak ada guru ya?, udah mau istirahat pula,” Tanya Farrel.

“Oh, gurunya lagi pada rapat,” Ucap Robby.

“Eh, kok Kakak tau?” Tanya Zara.

“Lah, gue kan Ketua Osis,” Ucap Robby.

“Yaudah kita balik ke kelas dulu, kalo ada apa-apa bilang aje ke gue, Okey” Ucap Agus.

“Oke oke” Jawab mereka.

 

-=o0o=-

“Mel, jadi ikut aku ngajar di tempat les yang di Turbin,” Tanya Seseorang.

“Jadi kok Ve,” Jawab Melody.

“Kamu ikut gak Mi?” Tanya Ve.

“Ikut,” Jawab Naomi.

Sementara di sebuah tempat.

“Langsung?” Tanya seseorang.

“Tunggu dulu si Fadli,Gilang, sama si Treffy,” Jawab Agus.

“Yaudah, tapi masih lama kagak?”

“Bentar lagi kayaknya Klas,” Jawab Agus.

Tak lama datang 4 orang menggunakan 2 buah sepeda motor.

“Yo,” Ucap salah seorang dari keempat orang itu.

“TAPIR!!” Teriak salah seorang lagi.

“Yo, Dli, Pret, Lang,” Jawab Ikhlas, orang yang mereka tunggu adalah Fadli, Treffy, dan Gilang.

“Masih idup aje lu” Ucap Treffy.

“Behh, masih sayang nyawa?” Ucap Ikhlas dengan kedua alis dinaik turunkan.

“Ya masihlah, kalo kagak juga gue udah lama bunuh diri kalii,” Jawab Treffy.

“Lang, itu yang di belakang lu sokap?, dari tadi ntu helm gak dilepas-lepas” Tanya Ikhlas melihat seorang yang tak ia kenal.

“Eh iya, lupa gue, Vin buka helm lu, gue kira udah dibuka tadi,” Ucap Gilang menyuruh orang itu membuka helmnya, orang itu pun membuka helmnya, Ikhlas pun terkejut melihat orang itu.

“Hai” Sapa orang tersebut.

“Eh……

 

Bersambung…

 

-=o0o=-

Maaf-maaf aja kalo masih banyak kekurangan,  ditunggu juga buat yang mau ngasih kritik dan sarannya.

 

FB : Ikhlas W Ramadhan

Iklan

3 tanggapan untuk “Kosong, part8

    1. Maaf kalo gak paham :v Turbin adalah suatu mesin rotari yang berfungsi untuk mengubah energi dari aliran fluida menjadi energi gerak yang bermanfaat. saya sama temen” biasa nyebut daerah PLTA dengan sebutan itu,,

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s