DONAT Bagian 5: Arti kasar sebuah Donat

 

“Berapa mas?”

“5000 aja”

“Buseet! Lu malak nih ceritanya?!”

“Yee si mas, kayak baru kenal sehari aja” sambal naik turunin alis.

“Lah? Emang lu siapa?”

Lalu hening panjang, sampe tukan parkir ini nyengir dan bilang “oh iya, kita kan baru ketemu, hehehe”

Penyelidikan hari ini telah selesai.

Betapa bego nya gue yang rela ngorbanin jam makan siang cuma untuk mata matain kegiatan maksiat seorang rival (lu kira bola!), iya Oscar. Dan kegiatan gue ini udah berlangsung selama 4 hari. Kebayang gak tuh, betapa gak berguna nya hidup gue?

Yaudah lah.

Lagipula gue ngelakuin semua ini juga bukan buat ngehancurin hubungan mereka, dan gue bakal dateng deketin Ve lag-(sial! Itu kan rencana B!). Maksud nya…, gue emang gak ada niatan buat ngancurin, tapi sebagai temen yang baik, mana bisa ngebiarin temen gue disakitin. Oke sip anggep aja alesan gue masuk akal.

 

Flashback

“AAARRGH GAK SEHARUSNYA GUE NGOMONG GITU!!”  Gue kembali lari larian, dikeadaan perut masih penuh, kebayang gak tuh sakitnya. Bodo amat lah, gue harus minta maaf.

Saat gue nyampe di tempat kejadian perkara (baca: abang jualan ketoprak), gue gak nemuin seorang cewek berpipi bakpao khas seperti Ve, ya gak mungkin juga Ve bakal disini mulu.

“Haaaah”

Sambil duduk dipinggiran jalan, gue terus mikirin betapa tololnya gue tadi. Tujuan gue deket sama dia ya memang, bikin dia bahagia. Tapi gue juga bener, haaah! Makin kesini gue semakin nyesel karena udah keluar dari zona nyaman gue sebagai jomblo.

Gue celingukan, terus mikir ‘ini gak ada yang mau datengin gue ya? Kok hidup gue beda banget sama cerita cerita remaja sekarang? Kenapa hidup gue terlalu…suram?’

Pucuk dicinta, ulam pun kena batunya (halah), seseorang bermuka ceria, datengin gue. Terus bilang “Mau parkir mas?”

Dia tukang parkir di daerah sini.

Saking gak tau mau ngapain lagi, jadilah si abang parkir dengan laknat menjadi temen curhat gue untuk hari ini. “Jadi gitu bang, saya kasian banget ya?”

Gak ada respon.

“Bang?”

Masih gak ada respon.

Pas gue liat, ternyata dari tadi dia sibuk ngitungin duit yang ia peroleh. Dengan kata lain, dia gak dengerin gue ngoceh. “Hah? Kenapa mas?”

“Gak jadi” gue udah keburu kesel. Si mas masih aja sibuk ngitungin hasil kerja kerasnya “udah lama mas jadi tukang parkir?”

“Oh gak kok, sebenernya saya tuh pangeran dari negeri timur”

“HAH?! YANG BENER MAS?!” pantes dong kalo gue kaget. Pangeran Negeri Timur ini!

“Becanda deh mas, hehehe”

Perasaan pengen nabok mas ini, muncul di otak gue.

“Parkir? Ya, baru tiga lah” lanjut si mas parkir.

“Ooh, tiga bul-“

“Tiga kehidupan” dia ngomong sambil masang ekspresi mayat  hidup, lalu cengengesan,

Ditengah perasaan gue yang lagi campur aduk, antara takut, dan kesel, si mas masih bisa becanda!! “Becanda kali mas, Tegang amat, kek baju baru, ahhahah” lanjut si mas.

Sebelum banyak candaan yang gak lucu lagi, gue memilih untuk ganti pertanyaan “sehari dapet berapa mas? Becanda lagi, gue tabok lho!”

“Hahaha, oke mas ini serius..” tiba tiba ekspresi nya berubah menjadi serius. Maksud gue dengan serius, bener bener serius, bahkan ada lampu sorot yang entah datan dari mana menyorot si mas “aku…HAMIL”

Gue sweatdrop.

Sandal gue terbang…ke muka si mas parkir.

~

“Yaelah gitu aja ngambek, lu cowok bukan sih”

Perlu dua jam setengah buat gue minta maaf, dan ngebujuk si mas parkir buat berhenti nangis “ini kejahatan rumah tangga, mas!!”

“Berhenti drama gak?! Gue gampar lagi nih!”

“…oke mas, kita damai, hehehe”

Keadaan menjadi hening.

Hening panjang.

Sambil si mas park-, GUE KENAPA MASIH ADA DISINI SIH?!! KENAPA GUE GAK BALIK DARITADI?!

Ah udah lah, sekalian cari temen baru aja dah.

“Abis denger cerita mas, diawal, saya jadi pengen kasih saran” kata si mas parkir “mas mau tau, filosofi saya soal asmara?”

“Gak per-“

Gue gak masalah selama ini kalo seseorang memotong omongan gue, tapi dengan cara yang normal. Dua orang lelaki, duduk berduaan, dan salah satunya naroh telunjuknya dimulut laki laki disebelahnya, sambil berpose imut,”ssssh, biar aku yang ambil alih” APA ITU TERLIHAT NORMAL?!!

“Ini semacam filosofi absurd sih mas” gue udah terlanjur kesel sama si mas, sampe gue cuma bisa duduk diem, dan mendengarkan “saya selalu mikir, kalo asmara manusia itu kayak adonan kue…”

Tuh kan bener. Mending gue pulang dari tadi

~

Kali ini gue beneran pulang.

Sialan sapi jantan mirip doraemon, berkat cerita menjijikan si tukang parkir sialan tadi, membuat kantong kemih gue bergejolak. Dengan tenaga kuda menahan kencing gue lari larian, nyari toilet.

Cukup ironis bagi gue yang tinggal di ibukota Negara, gue sama sekali gak menemukan toilet keliling. Itu yang biasanya kek mobil berukuran dua kali mobil jenazah. Tapi itu semua gak penting. Yang penting saat ini, pemerintah lebih memperhatikan manusia yang kebelet pipis tapi susah nemuin mobil toilet keliling. Ya, masalah inilah yang seharusnya diperbincangkan pemerintah. Ckckck, aku kecewa.

Gue lebih memilih jalan ‘tidak lelaki’ sama sekali, dengan tidak kencing di sembarang tempat, gue lebih memilih rela menahan siksaan ini, sampai gue menemukan sebuah…Mall. Iya, pikiran gue terlalu mewah hanya untuk sekedar kencing.

Beberapa menit kemudian…

Pipis keluar, pikiran tenang, dan hati senang.

“Iya, terus si cewek ini, mau aja gue gombalin, lacur banget dah, padahal gue udah punya pacar kan ya? Ihihihi”

Masih didalem toilet mall, seseorang dari dalam bilik toilet tiba tiba ngeluarin tawa kuntilanak- nya. Karena terlalu iseng dengan hidup, gue lanjut dengerin obrolan orang ini yang hampir gue bales saking isengnya.

“Iya, jadi…halo? Halo?” oke sampe sini gue baru nyadar ternyata dia enggak gila cuma karena saat dia lagi ngomong, gak ada sama sekali yang nanggepin. Dunia sekarang terlalu kejam, manusia kadang gak lagi menikmati masa boker dengan khidmat, dan malah bermain dengan alat elektronik mereka masing masing. Baydewey, henpon gue mana ya?

Lama gak kedengeran suara orang didalem, gue sampe punya niat buat nendang pintu bilik kek film film action gitu, waktu si pemeran utama nendang pintu, dan ternyata dibalik pintu ada sang istri lagi selingkuh sama mbok sayur yang suka lewat didepan rumah. Itu bakalan beneran keren, kalo akhirnya orang dalem ngeluarin suaranya lagi

“Enggak, kalo gak salah nama nya, ada kebo kebo nya gitu”

JDAAAR!!

Bumi gonjang ganjing, Rahwana menang taruhan domino, gledek muncul dipikiran gue!! Kenapa orang ini tau nama gue? Apa dia beneran mbok sayur depan rumah?! Ah sial, pikiran absurd ini semakin meraja rela.

Orang didalem lanjut ngobrol, “kalo cewek yang gue ceritain, namanya…”

Terjadi keheningan panjang.

‘Ayo siapa namanya? Iih bikin penasaran deh’ gue udah mulai kek remaja perempuan labil yang lagi jedotin kepala saat penasaran sama sebuah drama korea.

Niat gue mau nendang bilik timbul lagi, sebelum akhirnya, “bentar ya, kayaknya ada yang nguping”

Suara toilet di flush tepat dari dalam bilik toilet tadi. Normalnya orang yang bakal ketahuan nguping, gue juga melakukan hal yang sama, PANIK.

Dari kecil, gue selalu kalah dalam permainan petak umpet, gue selalu menjadi anak yang pertama kali ditemukan. Satu satunya alasannya adalah, ukuran badan gue yang bisa dibilang kurang normal untuk sepantaran bocah berumur 7 tahun membuat gue susah mencari tempat sembunyi yang bisa nutupin badan gue. Iya gue melar kesamping. Walaupun semakin tua nya gue, semakin besarnya niat gue buat ngecilin badan, and I did it! Gue sedikit kurus!. Tapi tetep, keberuntungan gue soal mencari tempat sembunyi gara gara masalah badan tetap menjadi masalah gue saat ini. Mau manjat di atas langit langit? Yang ada gue bakal niban orang yang dibawah, niat sembunyi bakal berubah jadi niat pembunuhan berencana nantinya.

Untungnya, berkat kebijakan aneh ini mall, yang naroh tanaman hias didalam toilet, secepat kilat gue mematahkan sedikit dahan serta sedikit daunnya buat nutupin…cuma setengah badan gue. Sial.

Pintu terbuka. Gue hanya bisa sedikit ngeliat pemandangan dibalik dedaunan. Orang ini berdandan modern, saking modern nya, gue gak yakin style dia udah ada di zaman ini, Bahasa lainnya, pakaian dia norak.

Orang ini terus ngeliatin gue yang lagi dalam mode ‘sembunyi setengah badan’. Setelah dia menghiraukan gue dan keluar toilet, secepatnya gue langsung sadar “itu kan Oscar, berarti yang barusan diomongin gue sama…VE!!”

Niatan gue buat segera nelpon Ve berubah drastis dengan pertanyaan yang timbul di otak gue ‘ini serius lu mau nanggepin? Apa gak mau lu biarin?’

Sisi positif yang timbul berkat kejadian ini, gue bisa seenaknya melihat Ve menderita karena bakal diselingkuhin atau bahkan jadi yang kedua, seenggaknya dia paham lah apa yang gue rasain. Di sisi lain, tindakan itu bakal bertabrakan sama tujuan utama gue, bikin Ve bahagia bagimana pun juga. Semua tindakan ada di tangan gue sekarang. Dan gue tinggal milih.

Gue ambil henpon dan segera nelpon Ve. Ya, seenggaknya gue bisa kasih peringatan lah, lalu terserah dia mau nerima apa enggak.

“Halo, Ve, dimana?”

‘…ngapain masih nelpon?’ nada sinis dari Ve kali ini, gak mempengaruhi gue sama sekali.

“Ak-..Gue saranin, mending lu mulai jaga diri dari Oscar itu deh”

‘Kenapa? Masalah nya dimana? Kenapa aku harus ngejauhin cowok aku sendiri’

DUAAAR. Suatu kalimat yang nyelekit bagi gue.

Gue…telat…datang bulan. Hehehe. Candaan yang tepat untuk sedikit ngobatin perasaan gue.

“Dia…dia…dia itu cuma manfaatin lu doang, percaya sama gue”

‘Oh jadi gitu?! Pertama kamu nganggep aku murahan, terus kamu nuduh Oscar suka manfaatin orang?! Maksud kamu apa?! Udah! Mulai dari sekarang gak usah hubungin aku lagi!’

Telpon diputus sepihak.

Akhirnya pada detik itu, gue bener bener kehilangan Ve untuk kedua kalinya.

 

~oOo~

Beberapa hari kemudian,

Setelah mendapat wejangan dari orang tua gue, Shania dan Jiko, gue kembali menjadi diri gue sendiri. Kembali ceria seperti sedia kala, kembali gila kapan pun juga. Semua kenangan yang dulunya gue usahain untuk Ve, gue kubur dalam dalam. Gue gak mau itu jadi hambatan gue untuk jalanin hidup. Life must go on, right? *tsaaah!

“Bo, ntar malem temenin gue sama Jiko ngurus undangan ya” Shania nongol dari balik bilik kerja gue.

“Lah! Gue jadi obat nyamuk dong?!” gue sewot.

“Udah gapapa lagi, gue traktir donat deh” kata Shania sambal mainin alis.

“Sekarang aja yuk!”

“Kenapa bo?!” dia balik badan dan berjalan balik ke ruangannya, “kenapa dikau selalu cepat tanggap kalo berurusan dengan donat, wahai fakir asmara?!!” teriak Shania, drama.

 

~

Haaah. Sialan.

Harusnya gue tau kalo gue harus menolak dengan tegas dan mantap ajakan busuk Shania tadi siang. Dan harusnya gue belajar dari pengalaman yang dulu, kalo ‘saat seorang Shania Juniantha mengajak lo untuk bepergian, dengan tawaran yang sulit ditolak, percayalah lu cuma bakal jadi orang dibalik stir, PERCAYALAH!!’

Yak bener, dengan malesnya gue nyupirin sepasang muda mudi, yang lagi pacaran di jok belakang mobil, sementara gue sendirian di bagian depan dan hanya ditemani lampu jalan yang perlahan hilang. GUE NYUPIRIN SEMENTARA MEREKA PACARAN!!

“Eh bo, nanti kita mampir ke-“

“Ke KFC!” potong gue sewot.

“Yee bukan, kita ke-“

“KFC!! Bodo amat dah! Pokoknya KFC!! Gue laper!”

Akhirnya Jiko nyerah. Yang nyetir, yang punya aturan! Muehehehehe.

 

~

Setelah malakin Shania dan Jiko, gue turun buat mesen.

Pintu mobil tertutup, segera gue buka lagi dan gue masuk ke dalam mobil. Ada sesuatu hal yang menarik perhatian gue.

Hmmmm…Itu kan?

 

Bersambung… 

 

P.S : cerita ini libur dulu sampai…kira kira bulan Mei.

Bye bye

Dimas Wumbo

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

2 tanggapan untuk “DONAT Bagian 5: Arti kasar sebuah Donat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s