This Is My Life, Part16

sdg

Drrrt!!! Drrrt!!! Drrrt!!! Drrrt!!! Drrrt!!!

“Halo.”

“…”

“Jam berapa ini?”

“…”

Gue lirik jam yang tertempel didinding kamar gue buat memastikan. 08.45 WITA. Oye, yang nelpon gue pagi-pagi gini adalah…… Dhike. Gue janjian sama dia buat dateng ke acara yang kemaren itu dia bilang, acara konser amal. Padahal gue maunya tidur dirumah aje, ini toh hari sabtu juga. Dan parahnya gue lagi-lagi telat bangun. Tapi, gue mengambil hikmahnya aje.. lumayan kan pagi-pagi sudah ditelpon sama bidadari.

“Shit,” umpatku.

“Umpat aja terus. Cepetan bangun. Aku tunggu kamu dirumah 15 menit, awas kalo telat lagi,” ujarnya dengan nada penuh ancaman.

“Kamu duluan aje deh, ntar aku nyusul. Aku juga gak ngampus hari ini, gak ada matkul.”

“No. Aku maunya datangnya sama kamu, ntar kalo aku duluan kesana kamu malah gak datang lagi.”

“Astege, curigaan amat neng. 15 menit gak cukup keles, aku aje mandi harus ritual pagi dulu, belum lagi manasin mobil dulu.”

“Ritual apa lagi? Jangan dilama-lamain deh.”

“Ya, ritual keluarnya emas dari dalam perut lah. Udah dulu nelponnya, aku mau mandi duls.”

“Dasar jorok banget sih. Cepetan!”

 

Tuut!!! Tuut!!! Tuut!!!

Etdah, dia yang nelpon dia juga yang matikan. Gile aje… gue dikasih waktu cuman 15 menit buat jemput dia, ya kali cukup.

Gue keluar dari penjara dan menuju ke tempat dimana gue bakal melakukan ritual pagi ini.

 

—This is My Life—

Tinn!!! Tinn!!!

Gue sampe didepan pagar rumah orang tuanya Kak Dhike, karna rasa malas mengalahkan segalanya gue cuman membunyikan klakson biar Kak Dhike keluar dengan sendirinya.

 

Tok!

Tok!

Tok!

Karna rasa malas lagi-lagi mengalahi segalanya, gue mengchat Kak Dhike suruh masuk aje.

Dak!

“Malas banget sih pacarku sampe ngechat hihihi,” ujar Kak Dhike sambil terkekeh kecil, sekecil semut.

“Rasa malas mengalahkan segalanya sayang,” ujar gue sambil menjalankan mobil.

“Hmm, kamu telat 1 menit sayang.. kalo gitu nanti aku kasih hukuman.”

“Apaan dah? Cuman telat 1 menit doang gak bikin lo telat ke acara kan? Moodku lagi jelek, don’t make me angry.” Gue masang wajah kesal ke arah Kak Dhike. Tapi, percayalah itu hanyalah kebohongan gue biar gak dihukum sama pacar gue. ya kali, gue marah beneran sama cewek yang lagi duduk disamping gue sekarang.

“Yah, jangan marah dong.. aku kan cuman becanda aja.” Gue cuekin dia.

“Yank, jangan marah dong.” Gue masih nyuekin dia.

“Ishh, pliss jangan marah. Aku minta maaf deh.” Gue masih nyuekin dia juga. Jujur aje, gue pengen ketawa geli ngeliat Kak Dhike begitu. Bukan apa-apa, gue geli aje ngeliat cewe mohon-mohon gitu, kesan yang gue berikan adalah… seakan dia berbuat salah.

“Takut ye kalo gue marah? Hahahahaha… santé aje keles. Acaranya jam berapa Key?” Akhirnya gue bisa melepaskan beban hidup gue. Semoga gak gantian, jadi dia lagi yang marah sama gue.

“Ihh, kamu ngerjain aku? Gak lucu tau gak,” ujarnya sambil memajukan bibirnya 1 meter, eh gak deng cuman maju beberapa centi aje.

“I’m sorry beb. Lagian kamu juga.. telat 1 menit doang pake hukuman, kalo hukumannya kenikmatan duniawi baru aku mau hehehe.”

“Ishh, dasar mesum,” ucapnya sambil mukul bahu gue pelan.

“Maksud aku itu balapan sayang, kan itu kenikmatan duniawi. Kamu mikir apa? Wah, jangan-jangan kamu yang mesum ye?”

“Udah ah, jangan diperpanjang lagi. Kamu fokus nyetir aja, awas kalo sampe nabrak. Oya, kamu sudah hapal lagunya kan? Kita tampil malam ini loh.” Yee, labil. Dia yang nyuruh gue fokus nyetir, sekarang dia juga yang ngajak gue ngobrol.

“Iye, tenang aje. Sekarang pertanyaannya adalah, acaranya jam berapa? Temanin aku bentar ye.”

“Kemana?”

“Ke sirkuit sih, aku mau liat penyisihan pebalap yang bakal ikut balapan sama tim DR.” Gue natap Kak Dhike dengan wajah melas dan mata yang amat memohon banget. Jujur gue jijik sama muka gue yang begitu, gue gak bisa bayangin.

“Sok lucu banget muka kamu gitu hihihihi… emm, iya deh. Acaranya sih sudah mulai, tapi gak papa deh.” Dia senyum ke gue. Wtf, senyumannya bikin gak kuat men, rasanya mau langsung malam pertama aje.

“Yes, thanks Ikey sayang.”

Gue kembali fokus liat jalanan. Rasa senang ini tak bisa diucapkan denga kata-kata, hanya bisa diucapkan dengan kalimat *apaan sih. Sekarang gue sedang menuju ke sirkuit buat… gak ngapa-ngapain juga sih, gue cuman males aje cepet-cepet ke tempat acaranya.

 

—This is My Life—

“Loh? Kok kesini yank? Katanya mau ke sirkuit tadi? Kok sekarang malah ke kantor kamu?” Tanya Kak Dhike. Die sudah tau kantor gue, karna sebelumnya sudah pernah gue ajak ke kantor gue.

“Iye, gak jadi ke sirkuitnya. Aku mau nyelesain kerjaan yang belum selesai dulu, kebetulan kamu sama aku jadi temenin bentar ya? Ntar, kita langsung ke tempat acaranya kok,” jelas gue. Kali ini gue gak bohong sama Kak Dhike, gue beneran ada kerjaan yang belum selesai dan harus nyiapin berkas buat meeting.

“Ya udah deh, tapi beli makan dulu ya? Aku laper.. tadi cuman sarapan roti doang.” Dia natap gue dengan puppy eyesnya.

“Iye, mau makan apa? Makan dikantor aja ya, sekalian nemenin aku nyelesain kerjaan.”

“Aku mau makan bubur aja. Terserah kamu deh.”

“Oke, kamu mau duluan masuk atau ikut aku beli?”

“Ikut kamu aja deh, gak enak kalo langsung masuk.. rame banget.”

“Oke.”

 

Oye, gue gak jadi ke sirkuit karna tadi Bang Robby ngechat gue.. katanya latihan hari ini gak jadi. Makanya, sekarang gue ke kantor aje.. jarang-jarang kan gue kerja terus ada yang nemenin cewe lagi.

Gue sudah selesai beli bubur dan langsung masuk kedalam kantor. Bujubuset, ini hari sabtu tapi kek hari biasa, liat aje kantor gue rame bet. Tapi, gak ngaruh sih buat gue, mau kantor rame kaya pasar kek, kan gue bosnye jadi pasti punya ruangan sendiri muehehehehe.. ada alat kedap suara lagi, jadi kalo mau ena-ena langsung aje aktifin tuh alat, tapi sayangnya gue bukan tipe cowok yang sembarangan menodai anak orang *halah.

“Des, tolong ambilin piring atau mangkok ya. Ntar antar aje ke ruangan gue.” Gue nyuruh Desy, sekretaris gue. Lengkapnya… mending gak usah gue sebutin ye, kepanjangan gils, ngeri tuh nama. Pokoknye namanya ada Marianya, Genoveva, ada Natalianya juga kalo gak salah, terus ada Desynya, Purnamasari, sama Gunawan deh terakhirnya kalo gak bener.

“Siap pak bos. Btw, pacar lo cantik juga San?” ujarnya.

“Yalah, gue gitu loh. Dah, cepetan.. ntar antar keruangan gue. Oya, berkas-berkas buat meeting sudah siap kan?”

“Iya, tenang aja. Sudah gue siapin keperluan pak bos.”

“Sip, sekretaris yang rajin. Sudah cantik, rajin lagi lo.. pas buat jadi pendamping hidup.” Gue terkekeh kecil karna berhasil monggodanya.

“Ishh, pacar lo marah tuh.”

“Ututututul, pacar ku jangan marah dong. Dah, masuk yukz.” Gue membuka pintu ruangan gue yang bercat coklat khas warna kayu dan pastinya ada nomor 46 didepannya.

“Assalamualaikum.”

“Astaga, kamu emang gak bisa rapi ya? Berantakan banget sih, berkas-berkas dimana-mana, kursi gak pada tempatnya, sampah kertas asal lempar.” Kak Dhike… ya gitu deh.. pasti kaget liat ruangan gue yang pastinya berantakan banget, itulah cirri khas gue, orangnya gak bisa rapi. Bahkan, kamar gue aje berantakannya minta ampun, belum seminggu keluarga gue balik ke Paser tapi kamar gue sekaligus rumah sudah berantakan banget, ditambah Kak Sendy dan Kak Sonya lagi nginep dirumah temannya.

“Hehehehe… namanya juga anak laki yank. Maklumin aja lah,” ujar gue santai sambil berjalan ke meja kerja.

“Kamu duduk disitu aja, tunggu mangkoknya bentar. Nyalain aje tvnya kalo mau, tiduran juga gak masalah.” Gue membuka laptop yang sedari tadi berdiam diri diatas meja. Gak cape emang tuh laptop ye? Kerjaannya diam aje, gak laper ape ye?

“Heh.” Dia menghela nafas karna ngeliat ruangan gue yang gak sama sekali menggambarkan kalo gue adalah bosnya.

“Aku mau ngeberesin ini bentar. Sakit mata tau gak ngeliatnya, jadi bos kok ya berantakan banget. Aku curiga.. jangan-jangan kamar kamu sudah berantakan lagi ya?”

“Hehehehe.” Gue cuman ketawa canggung.

“Udah, gak usah diberesin. Ntar biar aku aja yang beresin sendiri, kamu duduk aja sambil nunggu mangkoknya datang,” ujar gue.

“Kapan? Aku gak yakin kamu mau ngerapiin sendiri. Udah lah, biar sekalian aja… daripada aku bosan nunggu kamu, mending sekalian cari kerjaan.”

“Yah, terserah deh. Aku mau kerja dulu, jangan ganggu ye biar cepet kelar juga ni kerjaan.”

“Iya-iya.” Dia mulai ngeberesin ruangan gue mulai dari ngerapiin berkas-berkas gue yang berantakan.

 

Tok!!!

Tok!!!

Tok!!!

“Keluar.” Gue ngucap asal aje.

“Ishh, masuk aja. Gak dikunci kok,” ujar Kak Dhike meralat kata-kata gue.

Ceklek!!!

“Lo emang bisa deh becandanya. Nih, mba mangkoknya.” Walah, ternyata Desy toh yang ngetok.

“Etdah, gak ada sopan sopian eh sopan-sopannya maksud gue. Bilang permisi kek atau ngasih salam kek.”

“Permisi bapak bos yang terhormat.”

“Telat.”

“Thanks ya Des. Oya, jangan manggil aku mba dong, panggil Dhike atau Ikey aja. Dan, omongan dia gak usah didengerin,” ujar Kak Dhike sambil nuang bubur tadi di dalam mangkok pastinya, gak mungkin kan dia nuang bubur di tempat sampah.

“No, panggil Dhike aje Des. Ikey itu panggilan kesayangan gue, cuman gue yang boleh manggil dia gitu,” sahut gue.

“Ishh, nyambung-nyambung aja.. kerja aja sana. Dah, terserah kamu aja Des mau manggil apa, asal jangan pake mba ya,” ujar Kak Dhike.

“Dah, panggil ibu aje Des atau tante sekalian hahahahaha.” Mata gue masih fokus ke laptop tapi mulut gue gak bisa diem. Itulah gue muehehehehe *ceritanya ketawa.

“Aihh, kamu ini ya.” Waw, sepertinya ada yang marah bung. Kayanya gue harus bertindak sebelum dunia gonjang-ganjing.

“Hihihihi.. kalian ini ya. Ya udah, aku manggil Dhike aja deh, daripada ntar ada yang marah kalo aku manggil Ikey hihihihi,” ujar Desy terkekeh.

“Aku makan dulu Des. Chan, kamu mau gak?” Kak Dhike nawarin gue makan.

“Kamu nawarin aku? Beh, jangan ditanya.. dah, makan aje ente. Entar kalo aku nyantap, malah gak makan kamunya.”

“Ya udah deh.”

“Kalo gitu.. aku keluar dulu deh,” ujar Desy sambil melangkah keluar dari ruangan gue.

“TUTUP PINTUNYA LAGI DES!”

“Woy, gue belum keluar keles. Lagian gak pake teriak juga kali, kebiasaan banget lo,” ujar Desy kesal.

“Tau ihh, jangan teriak deh.” Oke, gue dihakimi 2 cewe sekaligus. Waw, sesuatu banget deh.

“Iye-iye.” Gue memonyonkan eh memiringkan bibir maksudnya.

 

—This is My Life—

“Yes, selesai juga akhirnya. Alhamdulillah.” Akhirnya, makasih ya tuhan. Gue terbebas dari siksaan pekerjaan. Asli otak gue mumet nyelesain kerjaan dari tadi.

Gue ngelirik jam yang nempel di dinding ruangan gue. “Buset, 2 jam gue ngerjain dan baru selesai sekarang,” gumam gue dalam hati. Hati gue loh bukan hati yang lain.

“Yank, sudah selesai belum?” Kak Dhike kayanya dari tadi tidur deh. Soalnya gue gak denger suara dia.

“Sudah. Kamu tidur Key?”

“Iya. Aku bosan jadi tidur aja deh. Tv juga gak ada acara yang rame,” ujarnya sambil bangun dari sofa.

“Kenapa kamu gak bilang kalo bosan? Itu di laci meja tv ada kaset film, kan bisa nonton itu,” ujar gue sambil merapikan lagi laptop dan berkas-berkas yang berhamburan di meja.

“Ihh, kamu gak bilang sih. Tapi, kalo nonton 1 film kayanya sampet deh.”

“Mau nonton?”

“He’em.” Kak Dhike ngangguk sebagai jawaban dari kata “Iya”.

“Ya udah nonton aje. Aku sholat dulu ye, jangan kemana-mana.” Gue ngambil jaket yang gue taroh disenderan kursi.

“Kamu sholat dimana? Sholat di Islamic?” tanyanya. Oye, kantor gue ini tepat berada di seberang Masjid besar di Samarinda daerah Mahakam.

“Kaga, kejauhan kalo sholat disana, belum lagi naik tangganya. Aku sholat di musholla kantor, kenapa mau ikut?”

“Ohh, hebat juga kamu.. bikin kantor tapi yang ada musholla, jadi gak lupa sama sholatnya. Mau sih ikut kamu, tapi aku lagi halangan alias kedatangan tamu.”

“Iyalah, satu impian ku tercapai.. bikin kantor yang ada tempat buat ibadahnya. Dah, nonton aje.. jangan kemana-mana, aku bentar aja.”

“Iya.”

Gue keluar ruangan tapi baru sampe depan meja sekretaris alias Desy, gue teringat akan mangkok bubur yang masih didalam ruangan. Terpaksa gue balik lagi dan ngambil tu mangkok.. dulu gue pernah makan bubur, selesai makan karna gue kekenyangan akhirnya gue tidur dan tu mangkok gue taroh disamping sofa, dan alhasil gue kelupaan ngembaliin tu mangkok sampe seminggu lamanya, alhasil ruangan gue yang tadinya bau jeruk jadi bau bubur basi.

“Kok balik? Sudah selesai sholatnya? Cepet banget?” Ya, kalian tau lah siapa yang nanya tadi.

“Sekalian bawa mangkok daripada ntar jadi basi lagi gegara lupa.” Gue ngambil mangkok bubur yang ada di atas meja tamu tepat didepan Kak Dhike.

“Kamu mah kebiasaan lupa deh. Oya, jangan lama-lama ya.. aku mau ngomong sesuatu sama kamu.”

“Sesuatu.. yang ada di hatimu.. Sesuatu.. yang ada di hatiku.. Ses-“

“Malah nyanyi, cepetan sana sholat.”

“Hehehe.. inget, jangan kemana-mana.”

“Kamu sudah 3 kali ngomong begitu. Aku gak bakal kemana-mana kok sayang.” Waw, dia lagi-lagi tersenyum manis ke gue. Aaa, jadi pengen cepet-cepet nikahin tu cewe deh, mau malam pertama *bacanya pake suara dimanja-manjain.

Gue keluar lagi dari ruangan dan untung ketemu sama OB disitu, jadi gue gak cape-cape ke dapur. “Mang, saya titip ini mangkok ya. Tolong ye.”

“Siap pak bos. Mau kemana pak?” Tanya OB itu. Nama OBnya kalo gak salah sih Mang Udin.

“Mau ke musholla dulu, belum sholat soalnya. Mamang sudah sholat?”

“Hehehe.. belum pak.”

“Hadeh, selesai naroh mangkok langsung ke musholla mang, saya tunggu. Dahulukan ibadah mang, kita gak tau umur sampe kapan kita masih hidup, bisa aja kan setelah saya ngomong gini, entah saya atau mamang yang dicabut nyawanya.” Woho, gue bijak nih. Jarang-jarang gue sebijak ini, gak salah gue baca kata motivasi di gugel.

“Siap pak. Betah nih saya kerja disini, gak salah recommended teman nyuruh kerja disini hehehe.”

“Sante aje keles. Saya duluan mang.” Gue kembali melangkah menuju ke musholla.

 

***

Selesai menunaikan ibadah sholat magrib eh sholat zuhur maksudnya, gue kembali ke ruangan gue karna ada seorang cewe yang sedang menanti kedatangan gue disana.

“Assalamualaikum.” Gue memberi salam ketika masuk kedalam ruangan. Gue selalu diajarkan sama emak gue, katanya kalo masuk kedalam ruangan atau rumah itu harus salam biar setan dari luar itu gak ikut masuk kedalam ruangan atau rumah tersebut.

“Waalaikumsalam. Sudah selesai sholatnya?” Dan, ini salah satu pertanyaan konyol yang gue pernah denger. Gue sudah berdiri disini setelah gue keluar selama 10 menit, dan sekarang ditanya.. sudah selesai sholatnya? Fuck you girl *peace.

“Aku balik dulu ya. Tadi belum selesai sholatnya, ini masih sujud tapi istirahat dulu karna cape.” Gue ngambil ancang-ancang mau buka pintu lagi. Tapi, ada tangan yang nahan gue.. semoga ini bukan tangan hantu yang ada di film-film.

“Gitu aja ngambek. Sini duduk sini dulu, aku mau ngomong yang cukup penting.” Alhamdulillah, ternyata yang nahan gue bukan hantu tapi bidadari surga.

“Ya, lagian.. aku sudah disini juga, masih ditanya sudah selesai sholatnya?” Gue mendaratkan pantat eh bokong eh anus eh.. apasih bahasa sopannya? Pokoknya pantat gue mendarat dengan mulus di landasan berwarna hitam putih alias sofa.

“Maaf deh. Tapi sekarang kamu dengarin aku ngomong, ini menyangkut masalah hubungan kita.” Mukanya berubah 180 derajat jadi harimau cisewu eh maksudnya berubah jadi mimik wajah yang serius.

“Siap bu bos. Saya siap mendengarkan segala keluh kesah anda.”

“Hahahahaha…. Apaan sih? Gak usah lebay deh.”

“Jadi…

Bersambung…

-VR46-

@IskaIkhsan48

Iklan

5 tanggapan untuk “This Is My Life, Part16

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s