Kosong, Part6

Seminggu telah berlalu, Frieska masih penasaran dengan apa yang ia lihat di rumah Zara, ia sangat merindukan Sang Adik yang kini entah kemana, Frieska terus memikirkan keadaan adiknya, di Sekolah juga ia sering melamun seperti yang ia lakukan sekarang, tetapi ia selalu dikejutkan oleh seseorang.

“Woi!” Seseorang mengejutkan Frieska.

“Ih, ngagetin gue mulu lu Mas,” Ucap Frieska kesal karena ia dikejutkan.

“Hehe, Lah elu ngelamun mulu, ngelamunin apaan?, adek lu lagi?” Ucap orang yang disebut Mas tadi, Ah! Namanya Dhimas Indra Bayu teman sekelas Frieska.

“Iya, gue kangen banget sama dia, kangen banget ngeliat dia yang bisa bikin gue ketawa kalo gue lagi sedih,” Ucap Frieska.

“Udahlah gak usah terlalu lu pikirin, mending kita ke kantin yok, pengen ketemu sama Celine gue, hehe,” Ucap Dhimas.

“Celine mulu lu pikirin, terus kapan kabar bahagianya?”

“Lah, kabar bahagia yang kayak gimana dulu nih?, kalo anak masih jauh, kalo jadian masih perlu perjuangan,”

“Tapi kalo gue itung-itung lu udah 7 kali ditolak dia, gue salut sama lu, yaudah yuk ke kantin.”

Frieska dan Dhimas berjalan menuju Kantin, saat sampai Kantin, Kantin masih terlihat ramai, Dhimas lalu mengedarkan pandangannya seperti mencari sesuatu, tak lama seekor *eh seorang Pria memanggilnya.

“Lord, sini,” Ucap Orang itu memanggil Dhimas.

“Yo, Pret,” Sapa Dhimas sambil berjalan menuju orang yang memanggilnya tadi.

“Kesana yuk, Mpris,” Ajak Dhimas, namun Frieska sudah tidak ada ditempat melainkan sudah berjalan terlebih dahulu menghampiri yang lain.

“Lah, Buset gue ditinggal,” Dhimas lalu menyusul Frieska yang sudah berjalan terlebih dahulu.

 

-=o0o=-

SMAN 12 Bandung, sama halnya dengan SMAN 42 Bandung, saat istirahat terlihat kantin sangat penuh oleh murid yang kelaparan, Ikhlas dan Agus sedang duduk di Rooftop sambil melihat ke lapangan, di lapangan banyak anak Black Dragon yang sedang berkumpul, ada yang bermain sepak bola, ada juga yang bermain Basket, tak lama datang 3 orang ke arah Ikhlas dan Agus yang sedang duduk memandangi ke arah lapangan.

“Woi!!” Ucap salah seorang mengagetkan Agus dan Ikhlas, Ikhlas yang kaget hampir terjatuh.

“Buset dah, kalian bertiga siapa?” Tanya Ikhlas yang bingung melihat 3 orang datang dan mengagetkan mereka.

“Laah, emang gue belum ngasih tau ke elu ya Klas?” Ucap Agus.

“Ngasih tau apaan?” Tanya Ikhlas.

“Ini, temen sekelas gue, yang waktu itu gue kasih tau ke elu, kalo gue dapet 5 orang, 3 temen sekelas gue dan 2 lagi temen lu, si Farrel sama Restu,” Jawab Agus.

“Oh, iyak iyak iyak, lupa gue, hehehe,”

“Ketawa lagi lu, yaudah kenalan dulu sama mereka, awas aje sampe lupa sekali lagi gue tampol lu,” Ucap Agus.

“Iye iye, Kakak-Kakak yang ganteng, Kenalin nama aku Ikhlas,” Ucap Ikhlas sambil menyodorkan tangannya.

“Ya, Kenalin nama gue Robby,” Ucap orang dengan rambut klimis dengan kulit sawo matang.

“Gue Riki,” Ucap orang dengan badan tinggi besar dan rambut gondrong.

“Gue Allan,” Ucap orang dengan rambut kriting.

“Gus, sini dulu, kita pengen ngomong sama lu,” Ucap Allan mewakili yang lain, Agus pun menghampiri mereka ber 3,

“Yang bener aja lu ngajak orang kayak ntu bocah buat gabung,” Ucap Riki.

“Emang kenapa?, gak salahkan?” Ucap Agus.

“Salah sih kagak, coba liat masa iya penampilan kek gitu mau gabung NN,” Ucap Robby, mendengar itu Agus pun tertawa, “Hahahahaha,”

“Kenapa lu ketawa?, emang ada yang lucu?” Ucap Riki.

“Gimana gue gak ketawa coba, kan kalian ber 3 yang bilang, ‘jangan menilai buku dari sampulnya’,” Ucap Agus.

“Iye iye, tapi…” Ucap Allan langsung dipotong oleh Agus.

“Kalo lu mau ngetest dia, silahkan, mumpung masih belum bel,” Ucap Agus ke tiga temannya.

“Oke,” Ucap Robby.

Mereka berempat menghampiri Ikhlas yang sedang duduk, lalu Robby pun berbicara ke Ikhlas, “Nama lu Ikhlas kan?,” Tanya Robby.

“Iya Kak, kenapa?” Ucap Ikhlas.

“Lu bener mau gabung NN?” Tanya Robby dengan nada dan tatapan yang mulai serius.

“I..iya Kak,” Jawab Ikhlas.

“Baiklah,” Ucap Robby, Kemudian….

BUK! Sebuah pukulan keras mendarat di wajah Ikhlas, Ikhlas kembali terkejut dan hampir terjatuh untuk kedua kalinya.

“Ini apa maksudnya Kak?” Tanya Ikhlas kesal dipukul secara tiba-tiba, Robby tak menjawab apapun, ia kembali melancarkan serangan.

BUK! BUK! BUK! Darah segar mengalir dari hidung Ikhlas.

Ikhlas berkata dalam hati, “Cih!, Kalo udah gini gue kagak bisa diem aja, bisa bonyok-bonyok entar muka gue, terus ilang dah ganteng gue,”

Robby kembali melancarkan sebuah pukulan, Ikhlas yang melihat arah pukulan Robby langsung mengambil ancang-ancang, ‘BUG!’ Suara pukulan beradu disambung oleh suara teriakan, “AAAAGGGHHHH!!!”

Allan dan Riki terdiam menyaksikan Robby yang berteriak keras saat pukulan Ikhlas dan Robby beradu, Ikhlas tak tinggal diam melihat Robby yang sedang meredakan sakitnya, kemudian Ikhlas memukul bagian kepala Robby dengan keras, Robby pingsan seketika.

 

-=o0o=-

PLTAK!

“Elu tadi terlalu berlebihan, curut,” Ucap Agus setelah menjitak kepala Ikhlas, Ikhlas bersungut-sungut karena kepalanya dijitak dengan keras oleh Agus.

“Anak orang nyampe pingsan gitu, untung kagak sampe kayak kejadian setahun yang lalu,” Ucap Agus.

“Iye iye, Mangap,” Ucap Ikhlas.

“Bercanda aje lu, bercanda lagi gue bilangin ke Kakak lu nanti,” Ancam Agus.

“E..eh jangan Gus, Pis,” Ucap Ikhlas sambil mengacungkan jari telunjuk dan jari tengahnya.

“Giliran sama Kakak lu aje, ciut nyali lu,” Ucap Agus.

“Gimana kagak takut coba, lu kagak inget gue belum pulang-pulang sampe sekarang,” Ucap Ikhlas.

“Iya juga sih.”

Saat sedang duduk di depan UKS, Feni,Zara,dan temannya yang lain melintas.

“Eh, itu bukannya si Ikhlas ya?” Ucap Salah seorang dari mereka.

“Iya, itu si Ikhlas Zar,” Ucap Feni.

“Iya aku udah liat, yaudah samperin yuk,” Ucap Zara.

“Tapi Zar,” Ucap seseorang.

“Kenapa Sin?” Tanya Zara.

“Itu,” Ucap Sinka menunjuk ke Agus yang duduk di sebelah Ikhlas.

“I..itu Kak Agus kan?” Ucap Feni mewakili yang lain, mereka semua tampak takut saat mendengar nama Agus, apa lagi jika melihatnya, setelah itu mereka semua setuju untuk langsung kembali ke Kelas.

 

Bersambung…

 

-=o0o=-

Maaf-maaf aja kalo masih banyak kekurangan, buat yang mau ngasih kritik dan saran bisa ke FB oe atau komen di bawah 🙂

 

FB : Ikhlas W Ramadhan

Iklan

Satu tanggapan untuk “Kosong, Part6

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s