Pembalut

as

PERINGATAN : Gua Gak Yakin 17+.

Sepasang remaja bernama Arii dan Viny berniat pergi jalan-jalan di penghujung weekend kali ini. Mereka berdua tengah berada di rumah Arii. Tapi sialnya, baru saja hendak berangkat mendadak Viny mengeluh karena kedatangan tamu. Ya, tamu setia yang menghampiri para wanita pada setiap bulan-nya. Ada apa dengan Viny? dan bagaimana Arii menanggapinya?

 Oke, mari langsung saja close Fanfict ini.

*****

“Arii … Bisa minta tolong beliin pembalut gak?”

“Ha? Apa? Coba ulang, Vin?” Kaget. Gua agak kurang yakin sama omongannya.

“Iss! Nyebelin, deh. Beliin pembalut bentar, aku anu …” Ujarnya agak malu-malu mengucapkan kata ‘Anu’

“Ya udah .. iya-iya. Mana uang-nya?” Gua nyodorin tangan, persis anak kecil lagi minta uang jajan ke orang tuanya.

“Pake uang kamu dulu sih. Ribet ini, udah ah sana pegi!” Usirnya mengibas tangan.

Mau gak mau gua pun pergi ke minimarket Alfi*Married yang posisinya ber-tetanggaan sama rival-nya si Andi*married. Lebih tepatnya di seberang rumah gua. Cau buru-buru pergi kesana buat beli pembalut pesanan my honey alias Viny. Pembalut yang gua cari itu iklanya sering banget muncul di tv-tv. Bunyinya gini: “Anti kerut anti bocor, numpak pit. Crambb…” kurang lebih seperti itu.

Gua masuk Alfi*Married dengan saaaangat-sangat santai, seolah gak ada beban.  Malahan bisa di bilang gerakan gua pelan banget. Udah kayak slowmotion.

Pelan-pelan gua coba melangkahkan kaki kanan untuk memasuki pintu, seperrrrrrrsekian detik. Sepelan mungkin gua melangkah, sampe-sampe Mbak-mbak yang jagain pintu jadi ikutan slowmotion. Bukan gerakan-nya, tapi cara ngomongnya: “Se-la-mat Da-ta-ng Ka-ka…”

Hahhh.. Akhirnya gua sampe juga di dalem ruangan ber-AC yang banyak stand-stand makanan dan kebutuhan lain-nya disini. Gua langsung aja buru-buru ke meja kasir karena gak mau basa basi.

BRAK!!!

Gua gebrak meja kasir dan keliatan banget itu Mbak penjaganya kaget. Niatnya tadi gua pengen ketawa, tapi sialnya gua juga kaget gara-gara ngeliat dia kaget. Kenapa gua gebrak meja? Naluri aja gitu, gak tau kenapa tiba-tiba pengen gebrak meja. Bodo amat dah di liatin sama pengunjung lain, yang ada di fikiran gua saat ini cuma satu: Gua Mau tanya tapi malu … gak tanya hasilnya juga malu. Serba salah…

“Mbak, stand pemalut dimana ya?” Gua tanya pelan sambil noleh kanan kiri.

“Apa mas? Jangan bisik-bisik.”

Anying ini Mbak-Mbak kasir! Pengen banget kayaknya menjelekan nama jelek gua di depan pengunjung lain.

Stand pembalut … Stand pembalut … Untuk cewek, di mana?”

“Ha? Pembalut Mas? Mas mau pake pembalut?” Eh, kampret! Ini kasir ngapain malah mandangin gua dari ujung kaki sampe kepala.

“Jangan mirik gua macem-macem, Mbak. Gua colok itu mata lama-lama. Dimana, buru! Cewek gua lagi bocor …”

“Di tambal aja, Mas .. pacarnya,” candanya sambil cengar-cengir.

“Cangkeman! Tak Dorr ndasmu malah! Buruan!” Sebel aja lama-lama liatnya.

“Eh. Disana!  Iya, disana! Disana!” Latahnya menunjuk sembarang arah.

“Tolong ambilin satu, mumpung sepi ini …”

Tak butuh waktu lama akhirnya gua dapet juga pembalut sang sahabat para wanita. Setelah membayar, gua langsung buru-buru lari pulang buat ngasih ini pembalut ke Viny. Setelah gua kasih, doi lkabur ke toilet dan gak sampe lima menit doi balik lagi. Udah kelar, kayaknya …

“Udah?”

“Kok belinya yang ada sayapnya sih?! Aku gak suka yang ada sayap! Gak mau ah, aku gak mau… ” Rengeknya manja, mirip anak kecil.

“Ha? Apaan?” Gua cego. Gua kaget. Gua depresi. Gua ganteng. Bohong … yang terakhir gua cuma pengen aja mengibur diri sendiri aja.

Gua gak ngerti yang ada di fikiran Viny. Dikira gua pengonsumsi pembalut sejati apa! Yang tau mana bersayap atau enggak-nya sang pembalut. Ya gua gak tau lah! Dalam hati gua udah teriak: “Gua gak pernah pake pembalut, Cong!!!”

“Kalem Rii, kalem.. Cewek kalo lagi dateng bulan emang rada geser isi palanya. Lu harus kuat.. Ini belum apa-apa..” Itu nasehat hati gua, gitu sih bunyinya.

Gua ngelus dada, gua sabar. Gua coba nenangin diri dari cobaan aneh ini … Viny masih cemberut sambil nenteng sisa pembalut yang belum dia pake. Di lihat-liat memang bener, ada sayapnya sih itu pembalut.

“Jadi..? Maunya gimana dong?” Tanya gue malas, udah pasrah sebenernya.

“Beli lagi lah. Pokoknya aku gak mau kalo bersayap! Titik!”

“Sayapnya gak di potong aja pake gunting? Kan mubazir itu,” Setidaknya itu solusi yang paling tepat bagi kantong gua.

“Lehermu nanti kupotong! Buruan, ih!!! Beli yang gak ada SA-YAP-NYA!” Nada dan tatapan-nya udah kayak mau membunuh gitu, gua takut? Jelas!

“I-iya yang gimana, Inyiiii…? Namanya apaaa…?”

“Hmmm,” entah lagi mikirin apa. “Ah, beli yang itu, yang ada gambar Hello kitty-nya. Aaaaa luccuuu…”

Oke ….  sekarang gua jadinya malah bingung liat doi sok imut bilang pembalut Hello Kitty itu lucu. Gua gak kebayang aja lucunya dimana! Tapi ah bodo amat dah. Yang penting gua sekarang langsung ke Alfi*Married lagi buat beli dan langsung cus pulang. Baru aja gua sampe:

“Eh, Mas! Kurang ya pembalutnya?” Tanya Mbak kasir dengan tenangnya, dengan santainya, dengan cengengesnya.

“Mulut lu, Mbak!” Dan dengan ini juga gua nobatkan elu! Mbak-mbak kasir paling vangsat di muka bumi.

Sialan! Itu gua yakin ini mbak yang jagain kasir kalo mati pasti gak di tanya malaikat pas di dalem kuburnya. Langsung masuk neraka! Enteng bener bibirnya main bongkar-bongkar aib orang.

Banyak pengunjung pada noleh ke arah gua karena insiden gak penting tadi, gua gak peduli. Urat malu gua udah putus berapa menit yang lalu. Gua nyelonong ke stand pembalut dan cari … Ah, iya: Hello Kitty!

Sewaktu sampe rumah, gua langsung kasihin aja ke doi biar cepet-cepet ganti. Setelah selesai memakai pembalut Hello kitty-nya, Viny pun keluar sambil senyam-senyum gak jelas.

“Udah?” Tanya gua sewaktu Viny jalan ke arah gua.

“Hehe, udah. Liat nih, lucu kan gambar Hello Kitty-nya?”

Viny malah ngangkat roknya tinggi-tinggi dan nujukin gambar Hello Kitty di pembalut yang udah doi pake supaya gua bisa liat. Gua gak mau nyia-nyiain kesempatan ini … Alhasil gua jongkok, aiiii jadi lebih menghayati. Yeay!!!

“Hehe. Iya ya. Hello Kitty-nya lucu.”

Viny malah senyum-senyum denger gua muji Hello Kitty-nya.

“Ucuk-ucuk-ucuk… Anak siapa ini? Anak siapa? Hehe,” Gua semakin fokus aja jongkok di depan Viny, main-mainin tangan seolah itu Hello Kitty udah kayak anak kecil.

“Apaan sih, Ay? Bego deh, Hi-hi,” Dianya masih aja senyum gak jelas.

“Hehe, biarin. Nang ning, ning nang ning nung. Nang ning, ning nang ning nung. Ciluuuukk Baaaaa!!!” Gua geleng-geleng gemes liat itu Hello Kitty. “Eh,” alis gua naik sebelah. “Tapi … Ini kok kumis Hello Kitty-nya gondrong…?” Tunjuk gua ke arah pembalut Hello Kitty yang sekarang agak rada aneh.

Ah, sial! Gara-gara nomong gitu jadinya doi cepet-cepet menutup roknya sambil nyilangin kaki.

“Iiiiii… Itu bukan kumis… I-itu mah Jem**t. Aaaaa maluuu …….” Viny goyang kanan, goyang kiri, jadi kayak ondel-ondel karena malu.

DUAG!!!

Tiba-tiba gua di Fatality ala Mortal Kombat oleh Viny. Mungkin saking gemesnya ke gua dia jadi kayak gitu.

~oo~

“Hallo, Rii? Yank? Kamu gak pa-pa?”

Lambaian tangan-nya nyadarin gua dari lamunan yang super gak jelas tadi. Gila sumpah! Gak kebayang aja seorang Viny… cewek cantik, manis, terkesan pendiam bisa juga bertingkah absurd mamerin pembalut. Ya .. walaupun cuma khayalan. Tapi itu aneh!

“Eh, e-engga. Gak pa-pa.” Elak gua canggung.

“Kenapa bengong? Hayoo.. Mikirin mesum ya?” Tunjuknya tersenyum curiga.

“Engga kok. Engga.. Jadi gimana? Udah selesai gantinya?” Gua mencoba alihin topik pembicaraan. Bisa bahaya kalo ketauan.

“Udah kok.. Hehe,” cengengesnya, “tapi … yang Hello Kitty gak jadi aku pake,”

Alis gua naik sebelah. “Kenapa?”

“Soalnya lucu… Aaa gemes liatnya… Jadi aku pake yang bersayap aja,”

“Behhhhh…” Gua nunduk pasrah.

Lemes gua denger jawaban-nya. Dia udah ngorbanin kemaluan gua… Maksudnya udah ngorbanin rasa malu gua bolak-balik masuk Alfi*mareied cuma buat beliin dia pembalut yang menimbulkan rasa su’uzon berlebih dari Mbak-mbak kasir … eh malah gak di pake. Kan sia-sia gua nahan malu dua kali.

“Ay …” Panggilnya.

“Hng …” Gua mendongak malas.

“Iiii… Gak usah ngambekk … Lucu tau …” Dia nyubitin pipi gua, gua gak peduli. “Nang ning. Ning nang ning nung. Nang ning. Ning nang ning nung. Ciluuuukkk Baaaaa!!!” Godanya, cengengesan dengan senangnya.

“Hahaha. Udah deh, gak pantes.” Gua pegang tangan Viny yang menari-nari di depan muka gua kayak anak kecil. “Udah tua, Buk… Gak malu deh.”

“Apa Ay?! Kamu bilang aku tua? Hmm…!” Geramnya sebal. Kayaknya doi marah deh.

“E-engga, Yank. Engga, sumpah deh.” Gua ngacungin jari membentuk hurup ‘V‘. peace …

“Hmm!!!”

DUAG!!!

Dan akhirnya gua bener-bener di Fatality ala Mortal Kombat oleh Viny. Mungkin saking gemesnya ke gua dia jadi kayak gitu. Ralat. Kali ini gua gak yakin kalo doi lagi gemes. Gua berharap ini cuma khayalan yang di dalemnya gua juga lagi berkhayal. Jadinya: Khayalan di dalam khayalan. Ribet emang penjelasan gua.

Sekarang gua terkapar lemas di lantai.

“Yuk, Ay. Kita berangkat jalan-jalan.” Viny nyeret-nyeret gua yang masih terkapar di lantai, sampe depan pintu.

Gua kalau liat Viny jadi keinget yang di omongan Nyokab sewaktu dulu. Dari kecil Mama gua selalu ngajarin banyak hal, terutama harus menghargai cewek atau special-nya wanita, hal itu secara gak langsung sangat baik buat gua.

Beliau selalu nyuruh gua buat tanggung jawab, menghargai dan sabar sama sifat-sikap wanita yang terkadang bisa berubah-ubah sesuai mood-nya. Kita para cowok gak bisa maksain dia (wanita) untuk bilang “Iya” ataupun “Tidak”.

Dulu Mama gua sering nyuruh gini sewaktu kecil: “Rii .. cuci tangan sebelum makan, Rii .. cuci kaki sebelum tidur, Rii .. cuci muka kalo baru bangun tidur,” Gua inget semuanya…. Sampe-sampe sekarang gua udah gede, Mama gua pernah nyuruh gini:  “Rii .. sana ke Mall.” Bingung, gua tanya:  “Ngapain, Ma?” Tapi beliau malah mandang gua secara serius, dia nepuk pundak dengan kedua tangannya, lalu goyangin bahu gua kuat-kuat. “Cuci mata biar gak ke inget mantan!” Tegasnya. GLEG!!! Gua nelen ludah, itu rasanya Jlep!!! Skak mat!!! Mending bunuh aku Maa ….. Tak kuat anakmu ini ….

Tapi gua inget, bersyukur karena sekarang udah dapet Viny. Wanita penyemangat yang manis bagaikan peri .. dan gua juga inget mantan doi yang pait bagai pare.

 

-END-

Note : Jangan mau kalo di suruh beliin pembalut Hello Kitty. Entar kagak di pake. Elu yang malu.

Ini Fanfict gua yang bener-bener cerpen. Maksudnya? Iya ini, cerita gua bener-bener pendek kan? Sorry kalau ceritanya ngeblue, gaje, aneh, kurang ajar dll. Btw tanks yang udah mau baca.

@arytria_s … And Bye …

Iklan

11 tanggapan untuk “Pembalut

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s