This Is My Life, Part15

sdg

“Maaf, telat datangnya. Di jalan tadi macet banget soalnya.” Suara seorang perempuan datang dari arah belakang gue.

“Gak papa Yon. Baru mau makan kok, kamu kalo mau pesen makan, pesen aja,” ujar mama gue.

“Wih, kok ada Kak Yon juga? Mau nebeng makan malam Kak hehehehe.”

“Wey, calon abang tuh.” Bang Ikal terlihat sewot karena ucapan gue kali ye. Gue terkekeh dan kembali melanjutkan makan yang sempat tertunda tadi.

Gue dan keluarga kembali melanjutkan makan dan Kak Yona ikutan mesan makanan.

Lagi asik-asik makan, tiba-tiba hp gue getar dan pastinya bukan karena alarm.

Terlihat ada sebuah notif Line dari Kak Dhike. Gue buka aje ye kan.

 

Dhike : Kamu dimana?

Gue : Dimana aja boleh keles.

Dhike : Ishh, serius ihh. Aku pengen ketemu kamu

Gue : Dih, baru juga ketemu tadi siang. Gak bosen ente ketemu mulu?

Dhike : Genting tau

Gue : Apaan dah? Sok penting bet :v

Dhike : Ishh, becanda mulu deh. Aku serius tau L

Gue : Gak usah pake emot begitu, sama aku gak ngaruh :v . oke, aku lagi makan malam sama keluarga di mol

Dhike : Mol mana? Aku boleh nyamperin kamu gak?

Gue : Telusuri aje mol satu-satu di Samarinda 😀 terserah aje, kalo mau nyamperin ya silahkan.

Dhike : Ya kali, aku nelusurin seluruh mol di Samarinda, dikiran Samarinda kecil kali. Cepetan kasih tau aku, kamu dimana?

Gue : Yelah, demi pacar apa sih. Aku di PM sekarang, langsung ke lantai dua restoran dekat timezone.

Dhike : Tunggu aku, sudah dijalan.

 

Gue hanya meread balasan terakhir dari Kak Dhike dan kembali menikmati hidangan makan malam gue yang tersisa satu suapan terakhir.

“Ma, Dhike mau kesini katanya. Boleh gak?” Tanya gue ke mama gue pastinya. Gak mungkin kan kalo gue nanya ke emaknya orang.

“Gak papa kok. Biar lebih deket sama mama, abah dan Tatang kaya Yona. Makanan kan Ichan yang bayarin, jadi santai aja hehehe.” Mama gue ternyata bisa becanda juga ye, lumayanlah. Gak terlalu garing.

 

Selesai makan kita gak langsung balik, mau nyantai aje dulu sekalian bicarain kakak gue yang katanya mau nikah bulan depan. Dengan ini semakin mantap, untuk gue melancarkan rencana aksi gue hahahahahaha *tertawa jahat.

“Chan, nanti kamu yang jadi supir penganten ya? Sekalian main music,” ujar bang Ikal yang seenak jidatnya memerintah gue layaknya prajurit yang siap diperintah.

“Ada bayarannya gak? Kalo ada Ichan siap jadi supir bahkan jadi yang ngangkat-ngangkat barang atau pengawal penganten sampe acara selesai,” ujar gue santai.

“Bayaran mulu. Abang aje bayar gedung masih nyicil,” ujar Bang Ikal.

“Tau nih. Tatang aja gak minta bayaran.” Tatang ikutan nyambar obrolan gue sama Bang Ikal. Persis kaya petir yang suka nyambar tiba-tiba.

“Nyambung aje lo bocah.”

“Mau Ichan bantu pendanaan gak bang? Lumayan bisa meringankan beban lo,” tawar gue.

“Ntar aje, tunggu abang sudah gak sanggup lagi.”

 

Drrrt!!! Drrrt!!! Drrrt!!! Drrrt!!! Drrrt!!!

Tiba-tiba ada telpon masuk dari Kak Dhike yang membuat lagu yang gue denger dari headset terhenti untuk sejenak. Gue langsung ngangkat tu telpon, biar cepet selesai.

 

Dhike : Aku sudah dilantai 2 dekat timezone

Gue : Ya, terus? Hubungannya sama nelpon aku apa?

Dhike : Kamu dimana yank? Jangan bikin aku kesel deh, aku lagi datang bulan.

Gue : Di restoran, kan tadi sudah ku kasih tau. Datang matahari ada gak?

Dhike : Maksud aku, restoran mana? Dikira di PM cuman satu kali restorannya.

Gue : Ngemeng dong, kamu dimana? Biar aku samperin aja.

Dhike : Aku tepat di depan timezone.

Gue : Kamu sama siapa?

Dhike : Sendiri, tadi kesini naik taksi.

Gue : Gak nanya. Tunggu situ bentar.

Dhike : Oke, sayang.

 

Gue mematikan telpon dan kembali memplay music yang sempat terhenti kerana ada sedikit gangguan dari pujaan hati.

“Ichan samperin Dhike dulu ya. Balik lagi kok, tapi kalo mau duluan, kasih tau Ichan dimana nanti.” Gue meminum es teh terakhir.

“Iya.”

 

Gue berdiri dari tempat duduk yang tadi gue tempatin dan berjalan menuju pintu keluar restoran, gak lucu kan kalo gue ke pintu wc terus… you know lah!

Sesampainya di depan timezone, gue liat seorang gadis sedang duduk dengan memakai kemeja pink dan celana jeans, sepatu sneakers dan slink bag. Gue teliti lagi penglihatan gue, maklum mata gue minus dari SD dan kacamata gue ketinggalan di mobil. Kampret emang, bisanya gue lupa dengan hal paling penting demi penglihatan gue. Setelah gue teliti lebih lanjut, ternyata yang sedang duduk di bangku depan timezone itu adalah……

Jeng!!!

Jeng!!!

Jeng!!! *ceritanya backsound kaya di sinetron.

Ternyata dia Kak Dhike, orang yang sedari tadi nyariin gue dan nyusahin. Sudah tau gue lagi quality time sama keluarga, dan dia datang di waktu yang sangat tidak tepat. Itu sangat menganggu gue.

 

“Nunggu siapa neng?” Tanya gue basa-basi.

Kak Dhike sedikit terkejut karena ia sedari tadi memainkan hp. “Kamu bikin kaget deh,” ujarnya.

“Ya, lagian. Main hp udah kaya ngerjakan ujian aje, fokus bener.”

“Kenapa?” Tanya gue.

“Apanya yang kenapa?”

“Err, tadi ente bilang mau ketemu. Ada yang genting, sok penting bet dah.”

“Ihh, beneran penting tau.”

“Iye-iye, ada apaan sayang? Cepetan ye, aku mau jalan lagi sama keluargaku.”

“Aku ikut dong jalan sama keluarga kamu.”

“Iye, cepetan ngomongnya makanya.”

 

Handphone Kak Dhike yang sedari tadi ia mainkan, sekarang dimasukkannya kedalam tasnya. Jari-jari tangannya dimasukkannya kedalam jari-jari tangan gue sebelah kiri.

“Kamu mau bantu aku gak?” Tanya Kak Dhike sambil memegang tangan gue sebelah kiri.

“Bantu apaan? Kalo aku bisa bantu, ya dibantu lah,” jawab gue santai.

“Jadi, fakultas aku mau ngadain pensi gitu dalam rangka penggalangan dana gitu. Aku maunya kita tampil di acara itu.”

“Tampil?” Tanya gue memastikan. Kak Dhike menangguk.

“Tampil apaan? Fashion show?” Tanya gue lagi.

“Emang kamu mau fashion show?”

“Ya gak lah.”

“Nah, makanya. Aku ngajakin kamu buat tampil diacara itu, nanti kita main music berdua. Kamu main piano, aku yang akustikan. Gimana? Kamu mau bantu aku kan?”

“Kapan dulu acaranya? Takut kepentok sama kegiatan ku ntar.”

“Kayanya sih minggu depan, hari sabtu pagi sampai malam.”

“Wadaw, ntar deh ye. Aku sih mau aja, tapi acaranya kepentok sama kegiatan club aku soalnya.”

“Yah, usahain dong yank.” Kali ini wajahnya berubah menjadi melas dan kepalanya disenderin di tangan gue.

“Aihh, tu muka kenapa berubah jadi kaya itu?”

“Makanya, kamu usahain dong. Katanya.. kalo bisa bantu, pasti dibantu, sekarang malah mikir-mikir. Kalo gitu, mending aku cari partner lain aja deh.” Kak Dhike melepas pelukannya dari tangan gue dan sesegera mungkin untuk melakukan ancang-ancang berdiri.

“Ya udeh, hati-hati dijalan ye. Aku balik dulu, mau jalan sama keluarga soalnya.” Gue juga berdiri dan ingin berjalan duluan, tapi tangan gue ditahan sama Kak Dhike. Sebenernya, gue tau doi cuman pura-pura aje ngambek biar gue mau tampil sama die, tapi karna gue bukan cowok yang mudah terpengaruh sama perempuan, makanya gue cuek-cuek aje.

“Ishh, kamu mah. Orang kalo pacarnya ngambek di rayu kek, dibujuk kek, dibaik-baikkin kek, ini malah ditinggal kaya gak punya dosa banget sih.”

“Lah, salah ndiri.. sape suruh ngambek? Ninggalin ente kok dosa? Emang ada gitu hadisnya?” dengan cueknya gue ngomong begitu, mungkin baru gue kali ya yang walaupun sudah punya pacar tapi sifat ilmiahnya tetep dipertahankan. Tapi, walaupun begitu.. gue tetep sayang kok sama Kak Dhike, ya kali, gue nyia-nyianin ni cewek.

“Ishh, udah ah. Ngomong sama kamu itu susah banget deh, gak ada manis-manisnya sama pacar sendiri.” Kayanya kali ini Kak Dhike beneran ngambek deh, keliatan dari mukanya yang sudah berubah jadi kek katak ingin menerkam anaconda.

“Kalo mau manis ya pake gula lah, gitu ae kok repot to le le.”

“Tau ah, aku pulang.” Kak Dhike berdiri dan langsung ninggalin gue disitu sendirian. Gila amat ni cewek, sudah disamperin sekarang ditinggalin sendirian. Nyusahin banget dah.

Gue kembali ke restoran dimana keluarga gue tadi makan. Gue harap cemas-cemas, semoga gue gak ditinggalin sama mama cs. Gak masalah sih sebenernya kalo sampe ditinggalin, gue kan bawa mobil sendiri jadi santé aje. Tapi, yang jadi masalah adalah… gak ada juga sih sebenernya.

Saat gue mau masuk ke dalam restoran, gue ketemu dengan seorang gadis yang gue kenal.. tapi gue gak kenal juga sih. Pokoknya familiar lah di mata gue. Ketika gue sampai di meja dimana tadi tempat keluarga gue makan,  yang gue lihat sekarang adalah hanya piring-piring kotor dan gelas-gelas bekas, bahkan ada sedotan yang bercap lipstick. Gue lihat ke sekitar untuk memastikan bahwa gue salah meja atau kaga, dan ternyata gue gak salah sama sekali. Alias gue ditinggal pergi begitu aje, sakit hati gue melihat meja yang kosong tanpa orangnya dan gak ada yang ngabarin gue kalo mereka udah pada pergi entah kemana.

Gue ngeluarin hp, niatnya sih mau ngechat Bang Ikal atau Lintang atau siapa aja yang bisa dichat. Ditinggal sendirian tanpa ada kabar itu gak enak men.

 

Ting!

Bunyi notif line yang berasal dari Lintang.

Lintang : Kita lagi cari gedung bang, kalo mau nyusul cepetan. Kita lagi di gedung Mol Lembus.

Gue : Tunggu abang disana, bentar abang otw. Bilangin sama bang Ikal atau mama, abang punya beberapa kenalan buat sewa gedung.

Lintang : Cepetan bang.

Gue : Sabar elah, orang sabar pantatnya lebar.

Lintang : Abang ihh, jorok banget sih.

Gue : Apaan yang jorok coba? 2 girls 1 cup baru jorok :v.

Lintang : Ishh, udah ah. Cepetan kesini kata mama, jangan lelet deh.

 

Gue hanya meread balasan dari Lintang dan segera masuk ke mobil. Selama gue chat sama Lintang, gue juga sekalian jalan keparkiran dan mata gue selalu natap hp. Untung, gak nabrak orang, mending kalo yang gue tabrak itu cewek cantik, seksi, mulus kaya Aoi Sora, lah kalo misalkan yang gue tabrak itu laki-laki brewokan terus badannya kekar tapi ngomongnya ngondek kan gak lucu, ngeri sendiri jadinya gue ngebayangin begituan. Percuma badan kekar kalo ngomongnya ngondek.

 

—This is My Life—

“Bang, rencana mau berapa orang  yang diundang?” Tanya gue ke bang Ikal sambil duduk didepan gedung.

“Gak terlalu banyak sih, paling ya sekitar 500 orang lebih,” jawabnya.

“Yokehlah, gak terlalu banyak. Cukup aje ni gedung kayanya.” Gue menghisap vape yang gue pegang sedari tadi.

“Ntu rasa apa chan?” bang Ikal nunjuk vape yang gue pegang.

“Rasa coklat.”

“Gak apa lah. Abang minta chan, mumpung Yona masih di dalem.” Bang Ikal mengambil vape dari genggaman gue dan langsung menghisapnya.

“Wah, lo ngevape diam-diam ye. Gue laporin ke Kak Yona loh.” Gue ambil ancang-ancang berdiri, selagi bang Ikal lagi asik ngehisap.

“Laporin aje, didalem juga ada Dhike keles. Lo kan juga gak dibolehin ngerokok lagi sama Dhike.” Gue seketika diam ditempat, mencerna kata-kata yang dikeluarin dari mulutnya bang Ikal tadi.

“Ah, gak jadi dah. Kenapa bisa ada Dhike disini? Bukannya dia bilang mau pulang tadi.”

“Dia nangis di halte dekat mol tadi, gara-gara Ichan tuh.”

“Lah, Ichan disalahin.”

“Yalah.”

“Ah, bodo amat dah. Yodah, masuk nyok bang, dikira gay ntar kite disini berdua aje.” Gue berdiri dan mengambil vape yang dipegang bang Ikal, menghisapnya bentar lalu gue masukkan kedalam kantong jaket supaya gak ketahuan sama Kak Dhike. Gue sih sebenernye kurang percaya sama Bang Ikal yang katanya ada Kak Dhike didalem.

 

Yang bikin gue tambah bingun adalah kenapa Kak Dhike nangisnya dihalte dekat mol? Itukan di pinggir jalan, apa faedahnya coba? Kenapa juga dia yang nangis dan gue yang disalahkan? Gue kan anak baek-baek, gak pernah nyakitin perempuan. Membingungkan sekali bung.

“Noh, anaknya.” Tiba-tiba aje Kak Yona nunjuk gue. Astege, baru juga gue masuk ke dalam ni gedung, udah ditunjuk aje. Mana semua pasang mata ngeliat ke gue, gue sebenernya pengen ngeliatin gue juga. Gue ngeliat diri gue juga tanpa pake cermin, ada yang tau gimana caranya?

“Kenapa?” Gue bingung. Sangat bingung. Bener-bener bingung.

“Sana Key, ngomong berdua dah biar cepet selesai masalahnya.” Kali ini Bang Ikal yang nyuruh Kak Dhike buat ngomong berdua. Ngomong sama sape? Sama gue? Atau sama hantu? Atau sama rumput yang bergoyang? Tanyakan lah pada rumput yang sedang makan rumput.

“Kenapa sih tang?” gue duduk di sebelah Lintang yang lagi asik dengan handphonenya.

“Entah, ikut aja sana sama Kak Ikey biar jelas,” jawabnya tanpa matanya lepas dari pandangan handphonenya.

“Astege, ini bocah. Ngomong itu ke orangnya wey, ente ngomong sama hp?”

“Sewot aja.”

“Durhaka lo sama abang sendiri.” Gue mengeluarkan hp gue juga dan membuka passwordnya.

“Chan.” Seseorang berdiri didepan gue. dari bawah sih kayanya cewek dan gue familiar dengan……… tuh kan, bener dugaan gue.

“What bibeh?” Tanya gue ke…… siapa lagi kalo bukan sang pacar.

“Aku mau ngomong sama kamu,” ujar……… siapa lagi kalo bukan sang pacar.

“Ya, ngomong aje keles. Ngomong kok minta ijin tu loh, kalo mulut ente aku yang nyiptain baru boleh minta ijin,” ujar gue asal.

“Ishh,  ngomong berdua maksudnya.”

“Yalah, ngomong emang berdua, kamu ngomong sendirian dikira gila ntar.”

Tiba-tiba Kak Dhike langsung narik tangan gue dan membawa gue keluar dari gedung.

“Etdah, gak usah pake narik-narik keles,” keluh gue saat Kak Dhike melepaskan tarikan tangannya.

“Kalo gak begitu, kamunya banyak omong nanti,” ujarnya.

“Yaudah, mau ngomong ape? Tapi, emang bener kamu nangis dihalte dekat mol tadi?” gue yang penasaran langsung aje nanya ke orangnya. Gak perlu basa-basi gue mah.

“Iya, gara-gara kamu dan ini pertama kalinya kamu bikin aku nangis,” jawabnya dengan ketus.

“Sante mba. Nangis kenapa? Caper banget nangis dihalte.”

“Apaan sih? Kan kamu yang bikin kamu nangis.”

“Gue lagi disalahin, orang kaga tau apa-apa langsung dicap bersalah aje, kaya tanpa dosa bener lo.” Gue duduk di teras gedung dan tanpa sadar tangan gue bergerak dengen sendirinya untuk mengambil vape yang berada di kantong jaket gue.

“Adededehhhhhhh… sakit key!” Dan tanpa sadar juga tangan Kak Dhike bergerak untuk menjewer telinga gue. Lucknut emang, gue gak salah apa-apa main jewer-jewer aje.

“Masalah satu belum selesai, kamu mau nambah masalah lagi? Aku kan sudah bilang, jangan ngerokok di depan aku.” Kak Dhike duduk disebelah gue sambil masang wajah…… ya gitu deh.

“Dah, gak usah peduliin rokok atau vape, barang lucknut ntu. Sekarang cerita sama aku, kenapa kamu nangis dihalte? Mau nyari perhatian biar ada cowok yang datang terus sok perhatian dan sok-sok meluk kamu dengan alasan biar tenang gitu?” Ujar gue santai.

“Ihh, gak boleh berburuk sangka tau. Kamu cemburu ya kalo ada cowok yang meluk aku selain kamu?” tanyanya dengan memainkan alisnya turun naik.

“Gak! Biasa aje, baru juga pacar belum jadi istri, kalo udah nikah baru aku marah,” jawab gue sambil menghisap tuh vape yang gue anggurin dari tadi.

“Ok. Kamu tadi jalan sama siapa di mol? Aku pulang bukannya dikejar malah datengin cewek, keliatan akrab banget lagi,” tanyanya to the point tanpa basa-basi.

“Ohh, itu. Jadi itu masalahnya? Dasar cewek, gue baru jalan sama cewek aje sudah cemburu apalagi kalo gue tinggal nikah,” gumam gue dengan suara yang menurut gue pelan.

“Aku denger kamu ngomong apa.”

“Tutup aje telinganya kalo gak mau denger, gitu aje kok ya repot.”

Kak Dhike diem dan mengalihkan wajahnya dari gue. Dia mengeluarkan hpnya dan lebih milih main hp kebanding sama gue yang notabenenya pacarnya sekarang. Hmm, gue merasa dianggurin dan dikacangin. Untung ada teman setia yang selalu bersama gue walaupun isinya sudah habis, bukan hp tapi alat pengganti rokok yang biasa orang sebut vape, bukan obat nyamuk juga.

“Gue berasa dianggurin sebagai pacar nih, padahal lagi duduk sebelahan tapi lebih mentingin hpnya. Emm, ngajak cewek jalan kayanya enak nih.” Gue ngomong sendiri, lebih tepatnya ngomong sama angin atau setan atau rumput yang bergoyang. Kak Dhike tiba-tiba berdiri dan jalan ninggalin gue.

“Eh, Key mau kemana? Yee, main pergi aje.” Gue narik tangan Kak Dhike setelah berhasil mengejarnya dengan sekuat tenaga dan sepenuh hati.

“Jalan aja sama cewek baru kamu, jangan hubungin aku lagi.”

 

Dhike POV

Untuk pertama kalinya dia buat aku nangis. Waktu di mol, aku sengaja ninggalin dia karena… ya sifat cewek lah ya, selalu minta perhatian dari cowoknya. Selama ini dia selalu cuek sama aku, walaupun aku sama dia sudah pacaran tapi sifatnya yang cuek gak hilang sama sekali, bahkan bisa dihitung pake jari dia ngasih perhatiannya sama aku, mentok-mentok paling bilang hati-hati atau ngajak makan.

Back to story, aku berharap Ikhsan ngejar aku dan dia mau untuk nemenin aku tampil di acara konser amal yang diadakan oleh fakultas di kampusku. Tapi, dia sama sekali gak ngejar aku bahkan dia kembali ke restoran tempat dia makan bareng keluarganya. Aku berniat untuk menghampirinya kembali. Tapi……

Deg!

Aku ngeliat dia duduk sama seorang perempuan yang kira-kira seumuran sama Ikhsan. Mereka keliatan akrab banget, dan si perempuan memegang tangan Ikhsan.

Aku ngerasa hatiku seketika jadi sakit waktu ngeliat mereka sangat akrab. Tanpa disadari air mata ku keluar dan mengalir.

Aku gak nyangka kamu selingkuh Chan. Aku kecewa sama kamu. Ujarku dalam hati.

Segera pergi dari tempat itu. Ya, aku harus pergi dari tempat itu agar aku tidak merasakan sakit yang terlalu dalam. Ku terobos orang-orang yang berlalu lalang di di mol dan pikiranku saat ini kacau. Untuk pertama kalinya dia buat aku sakit dan nangis karena kecewa.

Ketika berada diluar mol, tidak ada taksi yang lewat. Aku melihat ada sebuah halte yang lumayan sepi, aku segera berlari ke halte itu dan berharap ada taksi yang lewat secepatnya. Tanpa bisa ditahan, air mataku mengalir dengan derasnya dan hatiku semakin sakit ketika mengingat kejadian di restoran tadi.

 

Tinn!

Tinn!

Tinn!

“IKEY!” tiba-tiba ada sebuah mobil yang berhenti tepat didepan ku dan barusan ada seorang yang memanggilku dengan berteriak.

“Kak Dhike! Ngapain disini?” Aku mendongak ketika mendengar suara yang cukup familiar denganku dan dia berdiri tepat didepanku.

“Eh, kalian kok disini?” Aku bertanya balik kepada mereka berdua. Mereka adalah Lintang, adik kandung Ikhsan dan Yona, dia pacar Haikal sekaligus temanku di fakultas.

“Seharusnya kit-“

“Kamu habis nangis Key?” Yona tiba-tiba memotong.

“Eh, gak kok. Tadi aku lagi nunggu taksi dan mataku kelilipan,” jawabku berbohong dan memberikan senyuman terbaikku.

“Ah, kalo kelilipan gak mungkin pipinya sampe basah banget gitu. Kak Dhike bohong ya? Kalo ada masalah cerita aja kali kak, aku sudah nganggap Kak Dhike itu kakak aku sendiri,” ujar Lintang.

“Gak kok. Aku gak papa.”

“Ya udah, kamu ikut kita aja dulu daripada lama nunggu taksi. Nanti kita antar pulang kok,” ajak Yona.

“Iya, ikut kita aja dulu. Eh, tapi perasaan bang Ichan bilangnya mau ketemuan sama Kakak, terus dia mana? Apa jangan-jangan Kak Ikey nangis gara-gara bang Ichan?” tebak Lintang.

“Eh, iyaya. Ya udah, kamu ceritanya didalam mobil aja.” Yona menarik tanganku dan diikuti Lintang masuk kedalam mobil. Didalam mobil aku cukup grogi karena semuanya adalah keluarga Ikhsan, pacarku sendiri. Disitu ada Tante Ika, mamanya Ikhsan, Om Doni, ayahnya Ikhsan, Haikal, abang kandungnya Ikhsan dan terakhir Lintang dan Yona.

“Key, lo ngapain disitu tadi? Ichan mana? Kan dia tadi bilangnya mau ketemu sama lo,” ujar Haikal yang melihat dari kaca spion karena ia lagi fokus nyetir.

“Lagi ada masalah sama Ichan kayanya yank. Tadi aku ngeliat matanya merah sama pipinya basah soalnya.” Yona menjawab duluan sebelum aku membuka mulut.

“Etdah, santé aje sama Ichan. Gue sudah kenal dia dari lahir, orangnya emang begitu… Tanya aje sama mamah?”

“Iya, kamu jangan terlalu diambil hati sama Ichan. Dia orangnya emang cuek banget, sama temennya aja dia kadang bodo amatan,” ujar tante Ika.

“Sekarang kakak ceritain masalah kakak sama abang. Tenang aja, kita gak bakalan marah kok,” ujar Lintang sambil memelukku. Aku balas meluk dia dengan erat, karna rasanya sangat nyaman sama seperti waktu aku meluk Ikhsan, rasanya sangat nyaman dan aman.

Aku mengambil nafas dalam-dalam lalu menghembuskannya, aku melakukan itu bekali-kali sampai aku merasa siap.

Aku mulai menceritakan awal mula aku datang nyamperin Ikhsan sampai aku mergokin dia berduaan sama cewek di restoran.

“Wah… kenapa gak kamu samperin dia? Terus tanyain si ceweknya siapa? Kok mereka bisa akrab dan kok bisa sampe pegangan tangan? Gue yakin 100% adek gue gak seburuk yang lo pikirkan, dia emang cuek orangnya tapi bukan berarti dia tipe cowok yang suka ngeduain apalagi sampe punya pacar selain elo,” ujar Haikal mencoba menenangkanku.

“Bisa aja dia teman kampusnya Ichan, dan kalo masalah pegangan tangan, bisa aja gak sengaja tepegang atau ceweknya yang kegenitan, kamu ngeliat ceweknya kan yang megang tangan Ichan, bukan Ichannya yang megang tangan dia.” Kali ini Yona yang bersuara dan menenangkanku.

“Ntar biar aku suruh abang ke gedung deh, biar dia ngejelasin semuanya sama kakak, biar cepet selesai juga. Kak Dhike masih sayang kan sama abang Lintang?” Aku mengangguk saja untuk menjawab pertanyaan Lintang.

 

*skip

Sekarang aku sudah duduk berdua dengan pacarku yang tadi sempat bikin aku nangis. Walaupun dalam hati masih ada rasa kecewa dan sakit, tapi aku mencoba untuk menyembunyikannya dari dia.

“Yaudah, mau ngomong ape? Tapi, emang bener kamu nangis dihalte dekat mol tadi?” Aku sedikit kaget karna dia nanya langsung to the point. Gak pake basa-basi.

“Iya, gara-gara kamu dan ini pertama kalinya kamu bikin aku nangis,” jawabku dengan ketus.

“Sante mba. Nangis kenapa? Caper banget nangis dihalte.”

“Apaan sih? Kan kamu yang bikin kamu nangis.”

“Gue lagi disalahin, orang kaga tau apa-apa langsung dicap bersalah aje, kaya tanpa dosa bener lo.” Dia duduk diteras gedung dan mengambil vape dari kantong jaketnya.

Aku sedikit gregetan sama Ikhsan, karna dia ngevape depanku. “Adededehhhhhhh… sakit key!” keluhnya karna aku menjewer telinganya lalu duduk disampingnya.

“Masalah satu belum selesai, kamu mau nambah masalah lagi? Aku kan sudah bilang, jangan ngerokok di depan aku.”

“Dah, gak usah peduliin rokok atau vape, barang lucknut ntu. Sekarang cerita sama aku, kenapa kamu nangis dihalte? Mau nyari perhatian biar ada cowok yang datang terus sok perhatian dan sok-sok meluk kamu dengan alasan biar tenang gitu?” Ujarnya santai. Aku sedikit terkekeh karena dari nada bicaranya bisa aku tebak, dia cemburu kalo ada cowok yang meluk aku selain dirinya. Ada perasaan sedikit lega ketika mendengar dia ngomong begitu.

“Ihh, gak boleh berburuk sangka tau. Kamu cemburu ya kalo ada cowok yang meluk aku selain kamu?” tanyaku dengan memainkan alisnya turun naik.

“Gak! Biasa aje, baru juga pacar belum jadi istri, kalo udah nikah baru aku marah,” jawabnya.

“Ok. Kamu tadi jalan sama siapa di mol? Aku pulang bukannya dikejar malah datengin cewek, keliatan akrab banget lagi.” Aku langsung menanyakan pertanyaan yang sedari tadi sedikit mengganjal di hatiku.

“Ohh, itu. Jadi itu masalahnya? Dasar cewek, gue aje baru jalan sama cewek aje sudah cemburu apalagi kalo gue tinggal nikah,” gumamnya dengan suara pelan tapi aku masih bisa mendengarnya walaupun samar-samar.

“Aku denger kamu ngomong apa.”

“Tutup aje telinganya kalo gak mau denger, gitu aje kok ya repot.”

Rasa kesalku kembali muncul, dia kalo ngomong emang kaya orang nyolot dan bisa membuat emosi jadi naik. Aku mengeluarkan hp ku dan pura-pura main hp, aku sengaja nganggurin dia. Selain karena kesal karena cara ngomongnya, aku juga kesal karena dia susah dibilangin, berkali-kali aku bilang sama dia buat gak ngerokok atau semacamnya didepanku, tapi dia masih melakukan itu.

“Gue berasa dianggurin sebagai pacar nih, padahal lagi duduk sebelahan tapi lebih mentingin hpnya. Emm, ngajak cewek jalan kayanya enak nih.”

Deg!

Aku kaget karena dia berani ngomong begitu walaupun aku tau dia cuman bercanda dan sedikit kesal karena merasa aku anggurin. Aku berdiri dan ninggalin dia, walaupun dia niatnya cuman bercanda tapi itu cukup bikin hatiku yang tadinya hampir kembali normal jadi sakit walupun gak sesakit tadi.

“Eh, Key mau kemana? Yee, main pergi aje.”Ikhsan narik tanganku.

“Jalan aja sama cewek baru kamu, jangan hubungin aku lagi.” Aku sedikit kesal dengannya.

“Etdah, marah lagi ni cewek. Aku tadi becanda aje, kamu juga ngapain coba main hp segala? Sudah tau aku lagi duduk disebelah kamu, tapi malah main hp gak jelas. Katanya mau nyelesain masalah,” katanya dengan suara yang cukup tinggi. Well, aku sedikit kaget karena untuk pertama kalinya dia bicara dengan nada tinggi denganku.

“Hiks… hiks… aku cuman gak mau ninggalin aku. Aku tadi liat kamu duduk berdua sama cewek di restoran dan pegangan tangan hiks…” spontan aku meluk dia dan air mataku kembali turun tanpa bisa dibendung. Kembali aku merasakan rasa nyaman dan aman ketika bersamanya.

“Ohh, dia itu sepupu aku dari keluarga abahku. Wajar sih kalo kamu gak tau, dia juga mungkin belum kenal sama kamu,” ujarnya dengan suara yang kembali seperti biasa. Lembut dan cuek.

“Jadi aku salah paham?” aku menatap matanya yang hitam.

“Iyelah, ente salah paham mba. Makanya, segala sesuatu itu harus ditanyakan dulu biar jelas dan gak terjadi hal kaya gini. Jangan mengutamakan gengsi ataupun sakit mba, semakin kamu mengutamakan sakit di hati atau karna gengsi maka masalah kamu juga semakin gak selesai-selesai. Aku juga minta maaf karna tadi sudah sedikit tinggi nadanya, jujur aku sedikit kesal dengan tingkah laku cewek yang dikit-dikit marah, dikit-dikit pergi tanpa mau denger penjelasan,” ujarnya sambil menghapus air mataku.

 

Dhike POV end

 

Bersambung…

-VR46-

@IskaIkhsan48

Wew… keyyen. 4000+ words. 14 halaman. Pertama kalinya gue nulis sepanjang ini, sorry kalo masih gak jelas dan sedikit kesalahan. Bukankah setiap manusia pasti memiliki salah? Maka dari itu, mohon untuk dimaafkan. Ngg, pegel tangan gue nulis panjang bener… kalo gitu segini aja deng. Happy reading guys *ucapan buat next part karna gue tau gue telat ngucapin happy reading.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s