Cinta Palsu, Part 3

~Aldo POV~

Bzzzz! Bzzzz! Bzzzz!

Suara bel yang kedengarannya lebih mirip sama keran di kamar mandi baru aja bunyi. Seperti biasa, yang bakalan tutup pintu kelas pasti gw lagi, tau kan kenapa?

“Hey…,” sapanya

“Hei,” balasku

“Jangan kelamaan beresin mejanya,” ucapnya seperti menyruhku bergerak lebih gesit

“Iya sabar aja kali,”

“Sabar-sabar, udah mau gue tutup nih pintunya!”

Oh…dugaan gw salah. Ternyata dia yang bakalan tutupin pintu kelas sekarang. Gw sedikit mempercepat keahlian gw dalam merapihkan meja, karena tatapan tajamnya itu bikin bulu kuduk gw merinding seakan-akan dia mau melahap gw sampai habis!

Kecuali kalau posisinya kebalik, kalau gw yang makan dia sih…gak apa-apa…

“Al!”

“Apa lagi…Ini udah mau beres Nad,” balasku

“Lagian temen-temen lo emang gak bakalan nunggu ya? Terus kenapa juga sih gw harus ikut,”

“Masa harus dijelasin lagi sih,” balas cewek rambut pirang itu

“Huft…oke-oke fine,”

Gw jalan lebih dulu ngelewatin dia, sementara dia keliatannya ngikutin gw dari belakang.

*

*

Ah…kegeeran, ternyata dia nggak ngikutin gw.

“Hey! Gak bakalan dibawa nih tasnya! Mau di suruh kemping aja tas lo al!”

“Wah! Lupa gw hahahaha!”

“Nih tangkep!”

“HAP!”

*GUBRAK!

Lemparan yang cukup baik, sampai-sampai gw gagal nangkep tas gw sendiri, yang ada malah gw ketiban sama tasnya.

“Heeeee! Kok malah gak ditangkep sih!”

“Duuh…udah tau tasnya isinya banyak, malah dilempar lagi,”

“Huh…lo sih bawa buku banyak banget al,”

“Itu kan buku pinjeman semua, tadinya mau dibalikin ke perpus, cuma kelupaan,”

“udahlah! Gue tunggu di parkiran,”

“Err….,”

Lagi-lagi gw yang tutup pintu kelas. Tapi karena kebetulan Nadse udah cabut duluan, gw jadi punya kesempatan untuk melakukan rutinitas gw sejak masih di SMA Sana.

“Hasil tangkapan hari ini harus lebih baik daripada hari kemarin,”

Dimulai dengan sedikit menggulingkan meja tersebut untuk membuat semua barang-barang yang ada di kolong meja itu keluar. Disitulah saat-saat terbaik ketika sedang membereskan kelas.

“Wih dapet satu! Pensil mekanik lagi!”

“Em…maaf,”

“EH?”

Hampir gw kena serangan jantung gara-gara bapak tua pake topi yang tiba-tiba muncul di belakang gw. Scene kayak gini hampir mirip sama film-film tentang kakek psikopat yang nyulik anak-anak SMA untuk dijadikan makanan cepat saji. Sorry gw kelewatan…

“Maaf dek, biar bapak saja yang bereskan,”

“Eh-eh, gak perlu pak,”

“Adek ini sudah sering membereskan kelas, tapi ini sudah menjadi tugas saya,”

“Ah…ini kan kewajiban saya sebagai murid pak, sudah bapak istirahat saja di luar ya,”

Gw coba bujuk bapak penjaga sekolah untuk istirahat diluar, jadi Gw bisa nyari pensil sama pulpen bekas di kolong meja EH…

Maksudnya gw bisa beresin ruangan kelas dengan lebih leluasa.

“Kalau adek memaksa, baik saya akan membersihkan ruangan kelas lainnya saja. Terimakasih ya dek,”

“Sama-sama pak,”

Alhasil gw berhasil bujuk si bapa untuk keluar, dan operasi kolong meja pun kembali dilanjutkan. Akhem…kalian tau, meskipun sekarang gw ini berada di lingkungan SMA, tapi masih ada aja siswa atau mungkin SISWI yang sering ninggalin barangnya di kolong meja. Entah itu pensil atau pulpen atau alat tulis lainnya or whatever it is, OH! Bahkan gw pernah nemu celana dalem di kolong bangku cewek. Sangat jelas kalau celana dalem yang gw temuin itu punya cewek, karena gambarnya teddy bear dan baunya sedikit harum. Ups…

Sorry ya gw gak cium celana dalemnya, cuma BAU nya itu sampai kecium ke hidung gw meskipun jarak antara celana dalem dan muka gw itu cukup jauh. Tapi yang selalu gw harapkan adalah pulpen, terutama yang warna hitam.

Mungkin kalau disekolah yang Lama (Gw gak mau sebutin nama sekolahnya), gw sering kali ketauan sama pemilik asli dari barang yang gw ambil ketika OKM (Operasi Kolong Meja), udah pasti gw katauannya pas keesokan harinya, terutama pas gw lagi nulis. Dan alhasil gw sering kali kena pukul gara-gara itu, dan bahkan efek dari pukulannya bisa bikin gw sampai masuk ke rumah sakit………………………Jiwa. Sorry salah…
Tau kan di SMA itu gimana? apa yang terjadi ketika pensil yang baru kita beli dan baru kita serut dan baru kita pacarin dan baru kita tidurin EH, maksudnya pensil yang bener-bener baru kita beli tiba-tiba aja hilang dari meja kita sendiri. Itu rasanya sama kayak diputusin cewek yang bener-bener kita sayangi…

Tapi sekarang berbeda.

Entah gw yang sudah semakin mahir menyembunyikan barang, atau memang mereka gak sadar kalau barang mereka hilang karena disimpen di kolong meja, ATAU mereka sebenarnya tau kalau barang mereka ada di tangan gw tapi mereka gak mau ngambil barang itu lagi karena status gw yang masih menjadi Suspicious Man disini? Entahlah…

Namun disisi lain, Nadse…

Dia bisa bikin gw kembali menjadi Aldo yang dulu…

Itu gak boleh sampai terjadi…

~oOo~

-Author POV-

“udah selesai beresin kelasnya, tuan muda Aldo Gilindra Abiyoga?” ucapnya dengan menunjukan senyum palsu itu

“Udah Nadse ku yang cantik, baik, manis, dan imut,”

“Cih!”

“He!? B-barusan gw denger lo bilang *Cih!*,”

“udah buruan! Karena kita telat gara-gara lo al, jadi nanti disana lo yang harus tanggung jawab,”

“Hah? M-Maksudnya?”

“Liat aja nanti,” ucap Nadse lagi

“Eh…,” Aldo hanya menggaruk kepalanya

“Btw sekarang lo itu jadi nyebelin yah, kenapa gak balik lagi ke Aldo yang kutu buku dan ansos kayak dulu?”

“Perasaan masih biasa aja deh, gw kan dari dulu udah kayak gini. Terlebih lagi gw itu baca buku emang karena buat dirangkum, lo tau kan gw itu murid baru dan belum punya buku paket sendiri,” Jelasnya sambil membetulkan kacamatanya yang sedikit miring itu

“Huft…ya lah, serah…,”

“Eh-Hei!” ucap Aldo

“Gue gak mau nungguin lo di depan ya, jadi cepetan jalannya! Kita hampir sampai kok,”

“K-Kenapa dia jadi ganas gini sih!?” batin Aldo

-SKIP-

*

*

Kling-Kling… Suara lonceng yang berbunyi ketika mereka berdua masuk ke dalam Cafe tersebut.

“Maaf kita telat!” ucap Nadse

“Sesuai perjanjian kita dari dulu, yang telat harus bayarin makanan yang dibeli oke?” ucap gadis yang mengenakan topi itu

“Tenang aja, dia bakalan bayarin semua pesenan kita kok,” ucap Nadse sambil menunjuk ke arah Aldo

“Eeehh!?” Aldo langsung menatap ke arah Nadse

“Kenapa? Kita telat kan gara-gara lo Al!” bentaknya

“Eng…oke deh…,” ucap Aldo dengan murung

“Ya ampun kalian ini baru jadian udah marahan aja sih, btw ternyata lo beneran bakalan bawa pacar lo kesini nads, padahal kan gua cuma bercanda tadi, hahahaha!”

“Diem lo des!” ucap Nadse

“udah-udah, duduk dulu gih,” ujar gadis yang memakai topi itu

Aldo pun duduk di samping gadis yang memakai topi itu.

“Eh seharusnya gue duduk sama kak Yona nih,”

“Gak usah!” bentak Nadse

“Hiih! B-Biasa aja kale!”

“Kalian ini masih aja ribut, kita ini mau santai disini,”

“Umm…maaf kak,” ucap gadis disamping Nadse

“Ngomong-ngomong kak Yona gak ada rapat OSIS hari ini?” tanya Nadse

Wanita yang memakai topi itu pun menggelengkan kepala, lalu ia melepas topinya dan menyimpannya di atas meja.

“Kalau ada rapat, gue gak mungkin datang kesini,” ucap Yona

“Desy juga…lo gak kumpul karate?” tanya Yona

“Ah, Gue…eng…,”

“Percuma kalau nanyain soal kegiatan klub ke dia kak, orang dia itu suka bolos pas lagi kumpul,” Jawab Nadse

“Hey! Gw itu bolos kan biar bisa kumpul-kumpul bareng sama kalian. Itu tandanya gue itu setia kawan, tau!”

“Yeeee…setia kawan apaan, gak ada hubungannya kali,” ucap Nadse

“Eh…kalau lo hari ini apa ada pengalaman yang menarik,” ucap Desy namun menatap ke arah Aldo

Aldo masih celingak-celinguk dan melihat ke samping dan belakangnya.

“G-Gw?” ucapnya sembari menunjuk dirinya sendiri

“Oh sorry…gue jadi tiba-tiba sok kenal, eng kenalin…gue Desy,”

“Ah-Eh…,” Aldo hanya membalasnya dengan berjabat tangan

Lalu Aldo menengok ke sampingnya namun ia seperti terlihat gugup disana.

“Viviyona, panggil aja Yona,” ucap gadis disampingnya itu

“Oh ya-ya,” Aldo sedikit tertawa

“Oke, jadi kita mau ngapain sekarang?” tanya Desy

“Permisi…ini pesanannya,” pelayan Cafe tiba-tiba datang

“Oh…,” Yona tampak membantu mengambil gelas-gelas itu dan menyimpannya ke meja

“Kamu yang bayarin yah…,” ucap Yona sambil memegang dagu Aldo

“Ek!” Aldo sedikit terkejut dengan perlakuan Yona

“Heh,” Nadse mengendus sambil tertawa kecil

“K-Kenapa lo ketawain gw, nad?” tanya Aldo

“Ah gak kok,” balasnya dengan nada bicara yang sedikit ketus

“Karena sekarang kita punya pendatang baru, jadi kayaknya kita gak perlu ngobrolin hal yang biasa kita jadiin bahan obrolan,” ucap Desy

“Oh…jadi lo masih pengen bahas tentang si Michelle ya?” ucap Nadse

“Sudah kuduga, ternyata mereka mau pada nge gosip. Ngapain gw ikut kesini,” batin Aldo

“Ngomong-ngomong, kamu tertarik gak masuk jadi anggota OSIS?” ucap Yona

“Gw…eng…gak dulu deh kak,” ucap Aldo

“Yah sayang banget deh, padahal kamu itu keliatannya pekerja keras, gak kayak mereka berdua,” sindirnya

“Jijik deh kak Yon ngomongnya pake aku kamu segala,” ucap Nadse

“Hus! Gak baik loh berburuk sangka ke orang lain,” ucap Yona

“Pffffttt…,” Desy menahan tawanya itu

“Hey…gak usah gugup gitu kali,” Yona terlihat semakin agresif dihadapan Aldo

“A-Anu?” Aldo seperti sedikit menjauh dari Yona

“Kamu ini lucu deh, ngomong-ngomong kamu ini pernah pacaran gak sih?” ucap Yona

“Eeeehh!?” Aldo terkejut dengan perkataan Yona padanya

“Eh Anu…Gw eng…gw ada urusan, jadi…,”

“Nih…,” Aldo menyimpan uang lembar 100 ribu di meja lalu pergi

Mereka bertiga masih terdiam ketika Aldo telah pergi dari meja itu.

“Hahahahahahaha…,” mereka bertiga tiba-tiba tertawa

“Ya ampun kak Yona stop! Nadse hampir gak bisa nahan ketawa tadi, HAHAHA!” ucap Nadse

“Parah banget nih kak Yona, dia keliatannya malu banget tuh,” ucap Desy

“Duh…dasar cowok, gampang banget sih digoda dikit. Padahal kan gue cuma mau ngetes aja tadi,” ucap Yona

“Tapi pertanyaannya ituloh kak, bener-bener parah banget deh,” ucap Nadse

“Kalau gue yang ada di posisi dia dan dapet pertanyaan kayak gitu, gue bener-bener pengen bunuh diri rasanya! Hahahaha!” ucap Desy

“udah-udah, kayaknya gue udah keterlaluan tadi. Besok gue harus minta maaf sama dia,” ucap Yona

“Yah, minta maaf sana,” ucap Nadse sambil tersenyum

~oOo~

-Aldo POV-

*DEG!

“Uh…jantung gw gak bisa tenang,”

“Mereka itu kanapa sih!? Kenapa mereka malah mempermainkan Gw!?”

Lo tau, ini adalah pengalaman pertama gw dikerjain sama cewek, Terlebih lagi mereka itu cewek yang baru aja gw kenal. Gw ngerasa sekarang gw itu merupakan salah satu cowok yang keliatan gak gaul? Itulah sebabnya mereka ngerjain gw, Mungkin…

“Panasnya,”

“Eh, keliatannya itu tukang es krim,”

Tanpa basa-basi gw langsung berlari ke tukang es krim tersebut. Beruntung cuma ada satu orang yang beli, jadi gw gak perlu nunggu lama disana.

*

*

“Ni bang uangnya,”

“Aduh, gak ada uang pas dek?”

“Eng…gak ada bang, kalau gitu beli 2 aja dah,”

Si pedagang mulai membawa es krim itu lagi.

“Eh dek! Ini kembaliannya!” teriak pedagang itu

Pelanggan sebelum gw pun balik lagi dan mengambil kembaliannya.

“Sempak! Cerdik juga nih tukang es krim. Pas bagian gw, gak ada kembaliannya,”

“Bukannya itu seragam SMA 35?” ucapku

*Duk!

(“Aduh!”)

“Pfffftttt…,”

Entah kenapa gw tiba-tiba pengen ketawa pas liat cewek itu jatuh. Yang bikin gw ketawa itu, es krim yang baru aja dia beli jatuh dan kena mukanya! Wkwkwkwkwkwk!

“Aaaahhhh!”

Dih, kok dia jadi kayak bocah sih!? Pake ngerek segala lagi, berisik! Gw gak punya pilihan lain selain bantu dia berdiri.

“Eh-Hey, lo gak apa-apa?”

“Em…Es-Krimnya,”

“Huh…Nih, gw kasih deh,” ucapku menawarkannya

“um…makasih ya,”

Gile, langsung diterima aja gitu. Padahal kan gw itu Suspicious Man disini, dia gak curiga sama gw gitu?

Gw bantu dia untuk beridiri dan sedikit membersihkan seragamnya yang kotor itu. Gw ambil saputangan di tas Gw dan mulai mengelap es krim yang belepotan di wajahnya.

“Dari SMA 35 ya?”

“I-iya,” jawabku

“Kok gak pernah liat sih,”

*GUBRAK!

Jelas lah! Orang gw murid baru.

“A-Anu…kalau soal itu…,”

“Loh! U-uang gue kemana!?” ucapnya tiba-tiba

“Eh?” Kenapa lagi ni cewek

“Duh…gue jadi gak bisa pulang nih,”

Dia keliatan panik sekarang

“Oh iya! Uangnya kan udah dibeliin es krim tadi!”

“Es krim?” ucapku

“Iya, tadi gue haus banget. Karena gak ada yang jualan air, jadinya beli es krim deh,”

“Kalau tau itu uang buat ongkos pulang, kenapa dibeliin es krim?”

“Habis gue udah gak kuat, udah haus banget tadi,”

*GUBRAK!

Ni cewek bloon banget, kenapa coba dia gak pulang dulu pake ongkos yang bokapnya kasih, terus tinggal minum deh pas nyampe rumah.

“Ah…rumah lo dimana? Biar gw anterin deh,”

“Beneran?”

“Iyaaaaa….karena lo keliatannya gak punya uang lagi, jadi…,”

“Ayo!”

“Eeeehhh!”

Tangan gw langsung ditarik aja, gw kan belum selesai ngomong.

~oOo-

“Eng…mas?”

“Mas?”

“APA!”

“Iih! Galak banget sih!”

“nanya mulu, dan kenapa gw dipanggil mas?”

“Habis daritadi lo diem terus sih,”

“Hoi-Hoi…sebenarnya rumah lo itu beneran deket atau beneran jauh sih?”

“Tadi kan udah dibilang, rumah gue itu gak jauh dan gak deket,”

“Apa itu berarti rumah lo itu udah kelewat jauh! Terlebih lagi kenapa kita gak naik bus aja sih! Kenapa naik taksi!”

“Habisnya males kalau jalan sampai ke halte,”

“Duh…,”

Gw udah gak punya ongkos buat balik nih, mampus dah. Terlebih lagi ni cewek…benar-benar menyebalkan!

“Hey! Lo liatin apa sih! Mesum!” kata cewek itu tiba-tiba

“He!? G-Gw…,”

“Jujur aja! Tadi lo liatin dada gue kan!”

“B-Bukan-bukan! Gw cuma lagi liatin bet nama lo Michelle. Daritadi gw bingung mau manggil lo siapa,”

“Hem, kenapa gak kenalan aja? Lo itu cowok tapi pengecut ya?”

*JDUAAAAAAARRR!

Harga diri gw sekarang udah lebih rendah dari siapapun.

“ya ampun, kenapa semua murid disana gak ada yang bener,” ucapku sambil bersandar

“Hey, pijitin…,”

*BLURRRBBB!

“What!?”

Kenapa sih ni cewek!? Kenapa dia minta pijitin, Maksud gw dia itu minta pijitan yang mana. Pijitin atau Pijetin

“Eh Anu? Orang tua lo kerja apa yah?” ucapku

“kenapa malah nanyain orang tua gue? Masih butuh beberapa tahun lagi buat lo untuk ngelamar gue,”

*BLUUURRBBB!

Gw udah cape nahan muntah…

“Pokoknya pijitin! Kita hampir sampai kok!”

“Hem…iya-iya,” Gw hanya bisa pasrah

 

To Be Continue…

Author : Shoryu_So

 

 

So guys gimana? Sebenarnya ini pertama kalinya gw bikin cerita pake konsep Point Of View, seriusan loh ini bener-bener PERTAMA kalinya. Jadi gw mau minta pendapat soal part yang ini gimana, udah bagus belum pake konsep POV nya? Dan kalau ada yang kurang boleh komen-komen dibawah untuk ngasih saran, yang bagus ye sarannya…soalnya gw masih pemula wkwkwkwkwk…

Thanks For All Reader…

Iklan

Satu tanggapan untuk “Cinta Palsu, Part 3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s