Kos-Kosan Bidadari, Part (lupa part berapa)

cover

Hari yang cerah. Hari yang disukai sama tokoh di animasi-animasi Jepang karena mereka bisa menghabiskan waktu bersama teman-teman di luar rumah, menciptakan kenangan manis masa sekolah, yah hal-hal semacam itulah. Tapi bukan berarti semuanya suka, para pemain Harvest moon di PS 1 misalnya. Yah mereka yang selalu ngidupin TV cuman untuk ngecek ramalan cuaca, berharap hujan turun supaya mereka gak usah repot-repot nyiramin bibit yang baru ditanam.

Mungkin gue bisa juga suka sama hari yang cerah kalo gak tinggal di negeri ini, negeri dimana cerahnya matahari kerasa membakar sampe bikin badan keringetan. Meskipun gue udah berlindung di bawah atap pos jaga, hawa panasnya tetep bikin ketek gue basah. Untung aja baru beli deodorant jadi kagak bau-bau amat.

Terlepas dari matahari yang cerah, hari ini berjalan cukup biasa. Bangun kesiangan, males ngampus, beres-beres kosan dan sekarang nongkrong di pos. Mungkin ada yang heran kenapa gue bisa tahan dengan ke-monoton-an ini. Ini lebih bagus daripada hal-hal luar biasa yang berujung menguras stamina apalagi sampe melukai fisik. Gue harap hari yang biasa ini bisa terus berlanjut sampe ntar…

“Om gawat Om!” Tiba-tiba muncul seorang laki-laki dengan singlet garis-garis yang tengah bermandikan keringat.

“Anjir badan lu bau banget, jangan deket-deket.” Gue nutup idung sambil ngasih kode agar itu anak memperjauh jarak antara dia dan tempat gue duduk.

“Dih seriusan ini gawat Om!”

“Iya gue juga serius badan lu bau kampret. Elu gak pake deodorant apa?” Karena baunya cukup kuat, gue sampe harus menjauh beberapa centi.

Deodorant ntu apa?” itu anak miringin kepalanya.

“Yakalee hari gini gak tau deodorant. Itu loh yang biasa dipake di ketek biar kagak bau.” Gue menirukan gaya orang yang lagi make deodorant.

“Oh kelek-kelek.”

“Anjir, kelek-kelek bahasa apaan?”

“Gatau, Bapak nyebutnya gitu.” Itu orang ngambil posisi duduk. “Gak pake Om, biasa cuman ditaburin bedak doang.”

Kampret, pantes aja baunya nyengat banget. Lagian kenapa masih ada aja sih orang yang naburin bedak di ketek? Apa mungkin itu salah satu trik untuk memangkas biaya produksi bubur ayam? Tau ah.

“Udah masalah bau bisa kita urus nanti Om,” ucap orang yang bau badan ini sambil celingak-celinguk. “Shania mana Om.”

Ya, kalo udah nyariin Shania pasti kalian tau siapa sosok pemuda bau badan ini.

“Gak tau, kayaknya tadi pergi deh.”

“Kemana?”

“Ya mana gue tau, ngapain juga gue ngurusin itu anak, kayak yang penting aja.” Gue mulai nyenderin badan di dinding pos.

“Nah itu dia bahaya Om! Belakangan dia juga sering teleponan sama seseorang, mana sambil senyum-senyum lagi terus abis telponan dia kayak jingkrak-jingkrak gak jelas gitu lagi.”

“Buset, elu merhatiin darimana? Kok bisa tau banget gitu?”

“Dari situ.” Sagha nunjuk ke atas pohon mangga yang masih setia berdiri di sebelah pos. Di sana udah ada rumah pohon sederhana yang terbuat dari kayu.

“Astaga, kerjaan bener sampe bikin rumah pohon segala.” Gue menggeleng pelan.

“Jangan remehin orang yang punya banyak waktu luang Om.” Sagha masang pose sok keren.

“Tapi kenapa gak langsung masuk ke kosan aja sih? Kan situ bukan orang asing, anak-anak udah pada kenal juga.”

“Lah iya ya, gak kepikiran.”

“Bego emang.” Mendadak gue mempertanyakan apa isi kepala ini anak.

“Ah tapi kalo kayak gitu feel mata-matanya gak dapet Om.”

“Terserah elu dah.” Ya, gue males nanggepinnya.

Mencoba untuk santai, gue ngeluarin sebungkus rokok dari kantong celana. Sagha? Itu anak mulai tertunduk lesu, kayak orang yang udah kehilangan semangat hidup.

“Kalo dibiarin gini terus, kemungkinan dia jadian sama orang lain makin besar Om,” ucap Sagha dengan suara lemah.

“Ya kalo jadian sama cowok mah masih normal, kalo jadiannya sama cewek baru bahaya.”

“Gak bisa! Gue gak rela Om, masa inceran gue dari lahir dengan mudahnya digonfol orang lain.”

“Buset, baru lahir aja udah mikir pacaran, emak lu ngidam micin?” gue naikin sebelah alis.

“Enggak Om, kata Bapak dia ngidam serbuk kayu.”

“Pantes.” Gue menggeleng pelan sambil menghembuskan asap putih. “Yaudahlah, lu pepet aja dia terus, mana tau itu anak jadi kesemsem sama lu.”

“Kalo itu mah udah sering Om, reaksi itu anak biasa aja.”

“Ya kalo kurang ganteng emang agak susah sih.”

“Makanya itu gue butuh bantuan elu Om, mana tau elu punya solusi maksimal untuk orang dengan wajah minimalis kek gue.” Sagha mulai mainin kedua alisnya.

“Gak, males gue.” Ya, mana mungkin gue mengorbankan hari yang biasa ini demi hal receh kayak gitu.

“Dih parah banget, kemaren si Ical dibantuin.”

“Kalo dia bayarannya pas.” Gue menghisap filter rokok yang masih nyisa setengah.

“Lah elu kira gue gak bisa bayar?” Sagha mulai ngotot. “Emang dia bayar pake apaan?”

“Mi goreng dua kardus,” ucap gue santai.

“Gue kasih satu kardus.”

“Elu sarap apa gimana? Kalo gak mau kalah itu harusnya ngasih lebih banyak.” Sakit emang ini anak.

“Jangan salah, punya gue beda, impor langsung dari Korea.” Sagha kembali masang pose sok jago.

Waduh, berat juga nih. Emang sih kalo masalah kuantitas tawaran Sagha kurang menggiurkan, tapi di satu sisi gue penasaran juga sama mi gorengnya orang Korea. Mungkin aja mi goreng itu bisa ngerubah wajah gue jadi kayak cowok-cowok di drama Korea.

“Gimana Om mau gak?” Celetuk Sagha yang menyadarkan gue dari lamunan tentang cowok-cowok Korea.

“Yah karena elu maksa yaudah deh, tau aja kalo gue orangnya lemah sama paksaan.”

“Yaelah tinggal bilang mau aja pake acara sok nolak segala.”

“Oke misi ‘menyelamatkan’ Shania kita mulai sekarang.” Gue melempar puntung rokok ke sembarang arah.

“Lah kok langsung Om? Kemaren kata si Ical kudu nunggu sehari dulu supaya elu bisa bikin rencana.” Sagha miringin kepalanya.

“Yah servis berbanding lurus sama bayaran, masa elu cuman ngasih satu kardus terus dapet servis maksimal, ya rugi gue.”

“Kampret, perhitungan banget jadi orang,” gumam Sagha.

“Sekarang coba kontakin dia, tanya lagi dimana.”

“Gak bisa Om.”

“Lah kenapa? Pan elu fans nomer satunya?” Gue melempar tatapan heran. “Gak punya HP?”

“Gak punya kontaknya,” ucap Sagha lesu.

“Ribet emang nasib seorang fans.” Dengan terpaksa gue ngeluarin HP kesayangan dari kantong celana.

Dengan lihai jari-jari gue mulai menari di atas layar. Gue membuka aplikasi yang identik dengan warna hijau. Line bukan gojek. Dengan seksama gue memperhatikan barisan kontak, mencari satu nama, Shania.

“Pan bisa langsung ketik aja di search box Om,” celetuk Sagha.

“Lu gangguin gue lagi pamer diksi aja.”

“Diksi?”

“Ah ribet jelasinnya.”

Akhirnya gue ngikutin saran Sagha, mengetikkan nama ‘Shania’ di search box. Kampret, ini anak DP Line nya begini amat, pamer-pamer tai lalat gitu. Yah terserahlah, bukan urusan gue juga dia mau pasang foto gimana. Jari gue mulai mengetikkan kata-kata yang kemudian membentuk sebuah kalimat dengan maksud menanyakan keberadaan gadis belia berwajah tante-tante itu.

“Om kalo chat ntar lama dibales, telpon aja telpon,” Sagha kembali berceloteh.

“Nih elu aja deh yang ngabarin.” Gue nyodorin HP ke arah itu anak.

“Tapi gue gak tau mau ngomong apa.”

“Ya makanya anteng aja di situ, bawel banget.” Risih banget gue kalo lagi kerja banyak intervensi pihak asing.

“Sensi bener jadi orang.”

“Ya bukan gitu, gue mau nelpon kagak ada pulsa.”

“Kan bisa nelpon dari Line.

“Lah iya.”

Akhirnya gue menggunakan fitur nelpon gratis yang ada di aplikasi ntu. Yah gak bener-bener gratis sih, yang dicomot paket data gue. Dan entah kenapa gue terkesan kayak lagi mempromosikan sebuah brand. Ah bodo amat, anggep aja latihan mana tau kedepannya ada yang mau nge-endorse di gue.

“Halo,” ucap Shania dari ujung sana.

“Oi Shan, lagi dimana?”

“Biasa, di Mall, lagi nunggu jam latian, kenapa?” Ah, jadi itu alasannya kenapa di tempat Shania banyak suara-suara bising.

“Sama siapa?”

“Sendiri, tadi sih sama temen, tapi dianya udah pergi, ada urusan katanya.” gue cuman ngangguk-ngangguk aja mendengar perkataan Shania.

“Udah makan?” yang kadang kita butuh pertanyaan klise untuk memperpanjang usia percakapan.

“Udah, kenapa sih? aneh banget tiba-tiba nelpon terus nanya yang kayak gituan.” Mungkin sekarang Shania lagi ngerutin dahinya sambil ngerasa jijik sama gue.

“Yeee, masa nanya aja gak boleh. Ntar pulang sama siapa?”

“Dijemput.”

“Sama temen yang tadi?”

“Iya.”

“Cowok?”

“Iya.”

“Ganteng?”

“Iya.”

“Gantengan mana sama gue?”

“Elu sama pantat dia juga gantengan pantat doi.” Anjir nyelekit banget.

“Oh yaudah, hati-hati ya.” Akhirnya gue menutup telepon itu dengan kalimat yang klise.

Gue meletakkan HP di atas meja terus nyelipin satu lagi lintingan tembakau di mulut.

“Gawat Gha, gebetannya ganteng, gue aja kalah, kayaknya gak ada harapan deh.” Gue menggeleng pelan sambil nepuk-nepuk pundak Sagha.

“Yah kalo dibandingin sama elu mah wajar,” ucap Sagha.

Sial, usaha pertama untuk membatalkan misi ini gagal.

“Lagian kita baru juga mulai, inget Om, usaha keras tak akan mengkhianati,” Sagha mengeluarkan kata-kata motivasi yang entah dia kutip darimana.

“Ya tapi bukan berarti gak nyakitin.” Gue nyenderin badan sambil ngeliat ke langit-langit pos. “Lagian hari ini kita gak ada kesempatan, dia katanya mau latihan terus pulangnya bareng sama temennya itu. Kalo elu mau ke sana ya sendiri aja, gue males ke mall, dingin.”

“Hadeeh, kayaknya bakal panjang ini misi.” Sagha menghela nafas sambil ikut nyenderin badannya.

Eh? Bentar, bener juga apa yang dibilang ini anak. Semakin lama gue gak nyelesain masalah ini, makin lama juga gue bisa ngerasain mi impor dari Korea. Gak bisa, ini gak bisa dibiarin, gue harus bisa nemu sebuah cara demi bisa jadi ganteng kayak cowok Korea.

Gue bisa aja sih nyamperin Shania, nyari tahu beberapa informasi untuk nyusun rencana selanjutnya, tapi mengingat kalo bentar lagi jam pulang kantor yang mana lalu lintas pasti macet banget, kayaknya itu bukan pilihan yang tepat deh. Terus kalo udah ke sana apa? Gue harus keliling-keliling mall sambil bertahan dari terpaan AC gitu? Belom lagi kalo si Shania udah keburu latihan, bakalan nunggu lebih lama di sana. Sial, kayaknya tetep gak ada solusi yang menyenangkan.

“Wah sore-sore berduaan, lagi pada ngobrolin apa nih?” tiba-tiba muncul seseorang berkulit sawo matang dengan muka sangar khas debt collector.

“Gak ada, ngalor-ngidul aja. Eceran ngapain di sini? Itu mesin potokopi gak dijagain?” Yah, seinget gue nama ini orang diawali huruh ‘E’.

“Edho Om, Edho. Kebetulan ada sepupu dateng, jadi bisa istirahat dikit.” Edho ngeluarin sebungkus rokok dari kantongnya. “Ini anak Pak RT kenapa mukanya ditekuk? Kayak origami anak SD aja.”

“Biasa, galau karena wanita,” ucap gue sambil ngeluarin asep putih. “Ah iya, ngomong-ngomong HP situ ada kameranya?”

“Ada Om.” Edho ngangguk.

“Punya berapa akun sosmed?”

Twitter ada tiga, kalo Instagram enam, satunya udah dijual tapi.”

Hmmm, kayaknya gue udah nemu solusi untuk mengumpulkan informasi.

“Sini, Edy, ada yang pengen gue omongin.” gue nepuk-nepuk space kosong yang ada di sebelah gue.

*****

Hari berganti dan gue udah bersama Sagha yang dari tadi gelisah-gelisah gak jelas di pos. Kayaknya ini anak meragukan rencana yang gue bikin. Sekarang gue cuman bisa nunggu karena data-data yang dibutuhkan untuk langkah selanjutnya dalam rangkaian misi ‘menyelamatkan’ Shania belum dateng.

Selagi menunggu, terlihatlah sesosok gadis bertubuh tinggi berjalan melewati pagar kosan.

“Mau kemana Shan?” tanya gue pada gadis itu.

“Mau pergi sama temen,” ucap Shania santai.

“Kemana?”

“Kepo banget sih jadi orang, udah ya.” Shania pun berjalan menjauh kemudian menghilang di persimpangan jalan.

Mendengar hal itu Sagha semakin gelisah. Berkali-kali dia garuk-garuk kepala, nyiumin ketek yang katanya udah pake deodorant bahkan sampe bikin ukiran di dinding pos, pake gigi.

“Om gawat nih! Dia udah pergi masa kita masih belom ngapa-ngapain!” Sagha menggoyang-goyangkan badan gue.

“Santai, saat-saat kayak gini kalo kita gegabah malah bisa berantakan.” Gue mencoba menenangkan. Yah sebenernya cuman males aja sih.

“Oke Om.” Sagha kembali menambahkan beberapa detail di ukirannya.

Pucuk dicinta ulam pun tiba, dari kejauhan muncul pria sangar yang kemaren, berjalan ke arah sini sambil membawa amplop cokelat di tangannya.

“Wah sore-sore berduaan, lagi ngobrolin apa nih?” ucap sosok tersebut.

“Itu udah kemaren woi, lagian ini masih siang.”

“Ah iya maap,” ucap Edho.

“Gimana?”

“Aman, semuanya ada di sini.” Dia nyerahin amplop cokelat yang dibawanya.

Gue membuka amplop tersebut. Di sana ada beberapa foto Shania yang lagi jalan sama seorang cowok di mall, screenshoot percakapan di media sosial sampe beberapa postingan yang kayaknya saling berhubungan antara dua orang itu.

“Itu foto yang kemaren gua dapet waktu Shania pulang latihan, sisanya gue ambil dari media sosial, kayaknya Shania punya dua akun deh yang satu buat publik satu lagi buat orang-orang terdekatnya aja.” Edho nyalain sebatang rokok.

Yah, kemaren gue minta tolong ini orang untuk mengumpulkan informasi. Kenapa dia? Karena menurut gue kemampuan stalking seseorang bisa dilihat dari banyaknya akun sosial media yang dimiliki, dan berdasarkan hal itu gue minta bantuan sama orang ini. Terlepas dari rasa males yang gue miliki ya.

“Ini cowoknya siapa?”

“Jonathan, 23 tahun, mahasiswa ekonomi di salah satu kampus swasta ternama,” jelas Edho.

“Buset, pasti tajir nih orang.”

“Tajir parah Om, tunggangannya aja Toyota Celica generasi ketujuh.”

“Makin berat aja nih kayaknya.” Gue ngelirik ke arah Sagha.

“Kayaknya mereka kenalan di toko buku deh, bisa diliat si cowok suka nanya-nanya gitu tentang buku kalo Shania post buku yang baru dia baca, yah gak pasti juga deh tapi seenggaknya kita tahu mereka berdua punya ketertarikan yang sama.” Edho menghisap filter yang udah nempel di bibirnya. “Ah iya satu lagi, besok kayaknya bakal ada sesuatu yang spesial, beberapa kali si cowok mention Shania di twitter, ngingetin supaya doi gak lupa sama sesuatu di tanggal itu.”

“Emangnya ada apaan?”

Edho cuman ngangkat kedua bahunya.

“Oke, kayaknya itu cukup, ntar gue kirimin kontak-kontak adek gue.” gue bangkit dari tempat duduk. “Ah iya satu lagi.”

“Apaan Om?” Edho naikin sebelah alisnya.

“Sepupu lu masih di rumah?”

“Masih.”

“Bagus, sekarang tolong jagain pos ya, kalo Melody nanya bilang aja gue lagi dalam misi menyelamatkan umat manusia.”

“Lah?”

Gue ngelirik ke arah Sagha yang mulai kehilangan harapan. “Ayo, sekarang waktunya kita pake pengetahuan elu sebagai fans nomor satunya Shania.”

****

“Gimana ada gak?” Gue ngeliat ke arah Sagha yang masih celingak-celinguk di balik semak-semak.

“Gak ada Om.”

“Yaudah hayuk ke tempat selanjutnya.”

“Haduuh istirahat dulu dah, capek banget ini.” Sagha terduduk dengan tumpuan kedua tangannya.

“Yaelah masih segini doang, lemah amat.” Gue nyelipin sebatang rokok di bibir.

“Situ enak Om tinggal anteng aja di boncengan gue yang gowes,” rengek Sagha.

“Woles, gue punya feeling yang kuat di tempat yang ketiga belas ini.” Gue mengacungkan jempol ke arah Sagha.

“Ini udah tempat yang keenam belas Om dari sekian banyak tempat favorit yang mungkin didatengin sama Shania.” Sagha melempar tatapan remehnya.

“Emang tempat ketiga belas dimana?”

“Resto Thailand deket pom bensin gak jauh dari tempat dia latihan, itu anak demen banget sama Thai tea di sono.”

“Yaudah buru puter balik, feeling gue itu tante-tante bakalan ke sana bentar lagi.”

“Gantian gowes sepedanya tapi Om.”

“Lah yang butuh bantuan gue siapa?”

“Gue.”

“Yang takut Shania digondol cowok laen siapa?”

“Gue.”

“Terus kenapa gue yang harus capek?”

Sagha terdiam sejenak. Kayaknya ini anak lagi mikir deh.

“Iya juga ya.” Setelah perdebatan singkat itu, Sagha mulai bangkit lalu menaiki kuda besi tanpa mesin kesayangannya. “Hayuk Om.”

Gue cuman ngangguk dan berdiri di boncengan yang ada di belakang sepedanya.

Perjalanan menuju tempat ketiga belas cukup menyebalkan apalagi di tengah lalu lintas ibu kota yang gak kenal belas kasih. Beberapa kali hampir diserempet angkot, diteriakin orang pas naik ke trotoar, belom lagi cuaca yang labil, bentar panas, bentar dingin. Penuh perjuangan deh pokoknya.

Akhirnya setelah menempuh perjuangan yang melelahkan, gue sama Sagha sampe di tempat ketiga belas, Resto Thailand.

“Nyampe nih Om.” Saga mengusap keringat yang mulai membasahi jidatnya.

“Ya gue juga tau, lo kira gue buta.”

“Yaelah kasar amat, parkir dimana nih?”

“Di situ aja, kayaknya kalo sepeda gratis deh.” gue menunjuk ke satu spot kosong diantara dua motor sport di depan Resto tersebut.

“Jangan ah Om, kalah saing sepeda gue kalo kiri-kanannya motor kayak begitu.”

“Kita ke sini bukan buat ngebanding-bandingin sepeda butut elu sama motor ntu.” gue menggeleng pelan.

“Yee biar butut juga ini dibeliin bapak Om.” Dengan pasrah Sagha memarkirkan sepedanya di spot yang gue tunjuk tadi.

Setelah masalah parkir selesai, gue sama Sagha jalan menuju pintu masuk. Kayaknya ini Resto cukup terkenal deh, dari luar aja gue udah bisa liat orang yang makan di situ banyak banget. Medadak rasa gugup gue muncul, yah, hal ini wajar dirasakan sama orang yang biasa nongkrong di warkop ketika mendatangi tempat yang ngehits untuk pertama kali. Tapi tenang, gue udah biasa sama hal-hal semacam itu.

“Ok Gha, kualitas pengintaian kita tergantung sama elu.”

“Maksudnya Om?” Sagha melempar tatapan heran.

“Elu bawa duit berapa?”

“Di dompet 300ribu Om, Bapak menang kuis interaktif kemaren.” Sagha nepok-nepok kantong belakangnya.

“Oke berarti kita bisa mengintai dengan aman dan nyaman.”

“Kenapa gitu Om?”

“Ya kalo gak punya duit kita cuman bisa bediri-diri di parkiran dan bakalan banyak informasi yang terlewat semisal Shania beneran ke sini.”

“Oh ok siap, Om.”

Yah setelah sepakat, gue dan Sagha masuk ke dalam Resto tersebut. Emang rejeki anak sholeh, kapan lagi bisa nyobain makanan Thailand secara gratis.

Terpaan AC langsung kerasa nampar-nampar muka gue di langkah pertama. Sial, kenapa tempat-tempat bergengsi dituntut untuk selalu pake AC sih? Tau ah. Ini Resto beneran rame, gue sama Sagha sampe bingung nyari tempat duduk karena sebagian besar udah ada yang nempatin.

Kira-kira tiga menit kita celingak-celinguk, munculah sang pelayan yang menyadari jika ada dua orang aneh yang bertindak mencurigakan.

“Ada yang bisa di bantu Mas?” tanya si pelayan pria itu dengan sopan. Yaiyalah, kalo gak sopan gak kerja di sini dia.

“Eumm, meja untuk dua orang Mas,” ucap gue dengan nada rendah yang berwibawa.

“Oh kalo silahkan ikuti saya.” Sang pelayan membungkukkan badannya dikit.

Tanpa banyak basa-basi gue sama Sagha ngintilin si pelayan dari belakang. Akhirnya kami tiba di salah satu meja dengan dua kursi yang terletak cukup terpencil. Apa maksudnya ini? Apa ini pelayan mencoba mendiskriminasi karena penampilan kita berdua yang kurang meyakinkan?

“Silahkan Mas, ini menunya.” sang pelayan menawarkan lembaran menu sambil ngeluarin notes beserta pulpen dari kantong di celemeknya.

Gue mulai ngeliatin beberapa gambar dari hidangan yang ada. Jujur gue gak terlalu paham sama makanan Thailand, tapi berdasarkan gambar, kayaknya enak-enak deh.

Tom yam seafood sama kopi item satu ya Mas.” Sang pelayan mengangguk sambil mencatat pesanan gue.

Tiba-tiba gue ngerasain sesuatu membentur kaki gue. Setelah gue cek, ternyata itu ulah Sagha yang beberapa kali melancarkan tendangan.

“Apaan?” tanya gue sambil ngangkat kedua alis.

“Gue gak ngerti menunya Om,” jawab Sagha setengah berbisik.

“Tinggal bilang aja sama Masnya, ribet amat sih.”

Sagha mengangguk dan kembali memperhatikan menu di tangannya.

“Mas ada telor gak?” tanya Sagha pada sang pelayan.

“Ada,” jawab si pelayan sambil sedikit heran.

“Telor dadar aja pake nasi Mas, jangan lupa dikasih kecap, minumnya Thai tea aja.” Sagha menutup menu di tangannya.

Gue terdiam.

Si pelayan juga terdiam.

Pandangan kami bertemu di satu titik. Gue yakin di dalam otak si pelayan pasti sedang mempertanyakan tingkat kecerdasan pemuda di depan gue ini.

“Oke sebentar ya Mas, saya bikin dulu pesanannya.” si pelayan berjalan menjauh dan gue bisa ngeliat dia berulang kali menggelengkan kepala.

Gue ngebakar rokok terus melemparkan tatapan remeh ke arah Sagha. “Kita jauh-jauh ke sini dan elu cuman mesen telor dadar? cerdas.”

“Yah, ntar kalo gue asal pilih terus gak suka kan mubazir gak kemakan.”

Gue cuman manggut-manggut, males kalo dia udah ngeluarin teori-teori tak terbantahkan.

“Emang yakin Shania bakal ke sini Om?” Sagha mengerutkan dahinya.

“Yah kayaknya sih, feeling gue bilang gak lama lagi tuh anak bakal muncul.” Gue mulai menghisap filter rokok yang udah dibakar untuk ngilangin rasa asem di mulut gue.

“Ini pesenannya Mas,” Pelayan yang tadi muncul sambil membawa nampan di tangannya.

Seporsi tom yam beserta kopi item udah terjadi di depan gue. Uap panas yang membawa aroma-aroma asam langsung memancing kerusuhan cacing-cacing dalam perut, mulut gue juga udah dipenuhin sama liur yang mungkin bakalan netes kalo ditahan lebih lama.

“Yaudah kita pikirin nanti, sekarang makan dulu.” Gue bersiap untuk mendeportasi hidangan di depan gue ke lambung.

“Yaelah Shania lebih penting Om,” Sagha bersikeras.

“Duh, kita makan juga ada tujuannya. Kalo perut kosong otomatis susah konsentrasi, kalo susah konsentrasi ntar rencana yang dieksekusi gak bakalan maksimal dan berujung ke hasil yang gak maksimal pula. Elu mau itu kejadian?”

Sagha menggeleng.

“Yaudah diem, abisin itu makanan lu, jangan disisain, mubazir.”

Akhirnya untuk sejenak masalah Shania dikesampingkan dulu. Ada perut yang menanti untuk diisi.

Selagi asik makan, gue menangkap sesosok gadis dengan tahi lalat di dagunya. Dia baru aja masuk ke Resto ini bersama dengan cowok yang berbadan lebih tinggi dan potongan rambut klimis kekinian.

“Kan bener gue bilang dia bakalan ke sini,” ucap gue sambil nyeruput kopi item yang mulai menghangat.

Sagha langsung berbalik, matanya menatap tajam ke arah pasangan yang baru datang tersebut.

“Kampret, beneran dateng sama itu cowok dia.” genggaman Sagha pada sendok di tangannya mulai menguat.

“Santai, kita perhatiin aja dulu.”

Shania dan temen cowoknya, Jonatan, berjalan ke arah sini. Dengan sigap gue langsung ngasih kode ke Sagha untuk nyembunyiin mukanya biar gak ketauan kalo kita berdua lagi dalam misi pengintaian. Mereka berdua duduk dua meja dari tempat gue dan Sagha, tepat di sebelah kaca yang memperlihatkan keadaan jalan raya di depan Restoran.

Gue mencoba memperhatikan mereka sembari berusaha menyamarkan hawa keberadaan. Yah, bisa tambah rumit kalo ntar ketauan dan dibrondong sama pertanyaan-pertanyaan gak penting. Seperti pengunjung pada umumnya, mereka bedua memberitahu apa yang mau mereka pesan sama pelayan. Setelah pelayannya pergi barulah mereka mulai membuka obrolan.

“Wah, enak banget ini minuman,” ucap Sagha yang baru aja nyeruput Thai tea pesanannya.

Gue mencoba menghiraukan celetukan gak penting itu, ini anak gak tau apa kalo gue lagi konsentrasi?

Suasana Resto yang ramai bikin gue gak bisa mendengar obrolan Shania dan temennya meskipun jarak meja kami gak terlalu jauh. Mau nyoba baca gerak bibir juga susah, mata gue yang rabun bikin gue kesulitan untuk menerka-nerka tiap kata yang keluar dari mulut mereka hingga akhirnya gue mutusin untuk merhatiin tindak-tanduk mereka aja.

Pesanan mereka pun datang. Sesuai dugaan Sagha, Shania cuman mesen minuman kesukaan dia. Sejauh ini semuanya berjalan kayak biasa, mereka ngobrol, beberapa kali ketawa dan gak jarang terdiam, mencoba menikmati menu yang mereka pesan.

Di tengah interaksi yang sangat biasa itu gue merasakan sesuatu yang janggal, ekpresi Shania. Ya, ini pertama kalinya gue melihat Shania menatap kagum sama seseorang sampe segitunya. Pandangan itu tante gak pernah lepas dari pria di depannya, bahkan ketika si pria cuman diem karena kehabisan topik obrolan, mata Shania gak berhenti berbinar. Sesekali si pria, Jonathan, menyadari hal itu dan tersipu malu tapi hal itu gak mengubah fokus Shania.

“Jadi kapan kita beraksi nih Om? Gue udah gak sabar bikin hubungan mereka ancur.” Sagha tersenyum jahat sambil

Gue gak ngerespon ucapan Sagha. Ya, wajar dia nanya kayak gitu, harusnya di saat kayak gini banyak hal-hal yang bisa diusahain untuk menggangu keakraban Shania dan temen cowoknya, tapi entah kenapa intuisi gue berkata lain.

“Woi Om! jangan serius-serius merhatiinnya, ntar naksir lagi, ribet kalo nambah saingan pan.” Sagha mulai gak sabar.

“Ya sabar, untuk sekarang kita ikutin aja dulu, gue belom kepikiran apa-apa.” Yah, mungkin alasan ini bisa diterima sama si musang.

Sagha diem, dia cuman ngangguk-ngangguk. Mungkin bukan karena setuju, tapi karena gak punya rencana lain atau belom siap mempermalukan diri di depan umum.

Dua puluh menit berlalu, Shania dan orang yang diduga sebagai gebetannya mulai beranjak pergi meninggalkan meja mereka. Tanpa dikomando, gue sama Sagha ikut bergerak, bersiap untuk ngikutin mereka sambil menerka-nerka destinasi selanjutnya.

Gue mencoba menjaga jarak supaya pengintaian ini gak ketauan. Dari dalem Resto gue bisa liat Shania dan Jonathan masuk ke dalem mobil berwarna hitam yang berhiaskan velg racing merah terang.

“Gawat Om mereka udah jalan,” ucap Sagha panik.

“Woles.”

“Lah kok woles sih Om?” Sagha kelihatan kesal.

“Yah itu artinya elu harus gowes lebih kenceng aja.”

Sambil menggeleng, Sagha bergegas nyamperin sepedanya dan kita berdua pun berusaha mengimbangi kecepatan Toyota celica yang kata si kang potokopi merupakan generasi ketujuh.

Beruntung laju mobil mereka gak kenceng-kenceng amat jadi kekuatan gowesan si Sagha sesekali masih bisa nyusul mereka. Ya, biarpun efek sampingnya nafas si musang mulai kedengeran kayak biola rusak. Di sini konsentrasi Sagha diuji, dia harus bisa memprediksi kapan mobil yang ditumpangi Shania ngerem supaya jarak aman mengintai tetap terjaga, ini musang juga harus bisa menghadapi liarnya lalu-lintas ibu kota yang levelnya udah melebihi rintangan ninja warrior soalnya semua bakal sia-sia kalo ujung-ujungnya kita berdua berakhir di rumah sakit.

Jangan pikir gue cuman tenang-tenang aja. Konsentrasi yang harus gue jaga gak kalah sama Sagha. Gue harus bisa mempertahankan keseimbangan sekaligus menjaga api rokok gue tetep nyala, jangan diremehin!

Setelah cukup lama membuntuti, akhirnya mobil si Jonathan masuk ngelewatin pos penjagaan sebuah pusat perbelanjaan, sial! Kenapa ujung-ujungnya ke mall sih?

“Gimana nih Om?” tanya Sagha yang lagi berusaha ngatur nafas.

“Ya ikutin lah.”

“Di sana ada parkiran sepeda gak?”

“Nah itu dia yang gue gak tau, coba tanya aja sama satpamnya.”

Sagha kembali mendayung sepedanya mendekat ke pos jaga mall tersebut.

“Misi Pak, mau tanya kalo parkiran sepeda dimana ya?” ucap Sagha sesopan mungkin.

“Duh kayaknya gak ada deh Dek.” Si satpam menggaruk bagian belakang kepala Sagha. Ya enggak lah, dia garuk kepalanya sendiri, pake pacul.

“Yaudah kita nitip sepeda di sini bisa gak Pak? Bentaran doang kok,” gue mencoba bernegosiasi.

“Gimana ya Dek, tapi kita gak tanggung jawab ya kalo kenapa-napa,” ucap si satpam.

“Oke deh Pak.” gue nepok pundak Sagha pelan. “Sono parkirin di belakang Pos, rantainya dicopot aja, buat jaga-jaga.”

Sagha mengangguk dan mulai markirin sepedanya di belakang pos jaga.

“Makasih ya Pak.” Gue pun berjalan menjauh dari pos tempat si satpam berada.

Emang ikatan batin atau cuman cemas biasa, belum jauh kita jalan dari pos, si Sagha udah kepikiran sama sepedanya.

“Om itu sepeda gue aman gak ya? Kalo ilang gimana?” tanya Sagha.

“Ya kalo ilang berarti gak rejeki.”

“Lah kok gitu? Udah balik aja yuk, mahal-mahal gue modif kalo ilang pan sayang.”

“Oh jadi rasa sayang lu sama Shania cuman sebatas sepeda doang?” Sagha keliatan mikir. “Yaudah hayuk balik, lu kira gue seneng apa dateng ke tempat yang AC nya dingin banget?”

“Gak jadi deh Om, hayuk masuk.” Sagha akhirnya menentukan pilihannya.

Karena lokasi parkir yang berbeda, gue kehilangan jejak Shania dan itu artinya gue harus mencari itu tante di tengah kerumunan orang-orang sambil bertahan dari dinginnya AC. Kadang gue heran kenapa mall gak pernah sepi, apa main ke mall udah bisa dikategorikan sebagai sebuah adiksi? Kan kalo gak rame gue bisa lebih mudah nemuin Shania, kampret emang.

Tempat jual makanan udah gue eliminasi dari titik pencarian. Mengingat belum lama dua muda-mudi terduga pasangan itu baru dari Resto Thailand. Terlepas dari banyaknya uang mereka, gue rasa belum waktunya perut mereka minta di isi.

Gue sama Sagha mencoba lebih meningkatkan fokus, berusaha mencari sosok gadis dengan tinggi yang berlebihan dan memiliki perawakan seperti tante-tante elegan yang sering mampir ke Resto Perancis, Yah biarpun gue sendiri belom pernah mampir ke tempat kayak gitu.

Lagi asik-asik mengobservasi, gue mandapati sebuah sosok yang sangat mengerikan, selain karena berpotensi menggagalkan misi, sosok ini juga punya kemungkinan besar menghilangkan nyawa gue. Tanpa basa-basi, gue langsung narik tangan Sagha, mencoba nyari tempat sembunyi sampai kondisi kembali kondusif.

“Apaan sih Om? Bikin kaget aja,” Protes Sagha.

“Ssttt, siaga satu.” Gue mencoba mengintip dari balik stand yang menjual berbagai macam aksesoris HP.

“Siaga satu apaan dah?”

“Itu.” Gue menunjuk ke arah seseorang dengan baju lengan panjang berwarna hijau gelap yang lagi celingak-celinguk.

“Teh Melody?”

Gue mengangguk dan kembali memperhatikan pergerakan penyihir cebol itu. Mendadak tubuh itu orang tersentak, merinding gitu, gue yakin bukan karena kedinginan. Ya, orang yang punya kulit super putih kayak gitu gak mungkin gak tahan sama AC. Gue langsung berhenti ngeliatin dan mencoba menghilangkan hawa keberadaan.

Mungkin bener kata orang, kalo kita lagi merhatiin orang, secara gak langsung kita menembakkan energi-energi tak terlihat yang mungkin bisa bikin orang yang kita perhatiin tersebut bereaksi.

“Tur.”

“WAAAAAA!!!” Gue kaget waktu ngerasain ada yang nepuk pundak gue.

“Berlebihan amat sih,” ucap sosok dengan kemeja hitam yang dibalut celemek warna hijau.

“Mas Adi! Ah, ngagetin aja gue kira siapa.” Perasaan gue mendadak lega gitu mengetahui sosok yang tiba-tiba muncul itu bukan si penyihir cebol.

“Ngapain di sini? Kangen bikin kopi ya?” Mantan atasan gue itu tersenyum simpul.

“Enggak, ini lagi ngurus anak ilang.” Gue ngelirik ke arah Sagha yang masih keheranan.

“Hahaha, mampir lah ke tempat kerja sekali-sekali,” tawar mas Adi.

“Waduh, harganya gak sesuai sama dompet Mas.”’

“Santai, bisalah gratis kalo satu gelas.”

“Yaudah ntar deh kalo sempet Mas.” Ah iya gue tiba-tiba kepikiran sesuatu. “Ngomong-ngomong toko buku dimana ya Mas?”

“Kalo gak salah di lantai 4 atau 3 deh, kurang tau juga.” Mas Adi mencoba mengingat.

“Oke makasih Mas, kapan-kapan gue mampir deh, duluan ya.” Gue ngajak Sagha menjauhi tempat itu sebelum Melody mergokin gue bolos kerja.

Karena menurut gue nungguin lift terlalu menyebalkan akhirnya eskalator yang jadi pilihan. Gue berniat mencari toko buku yang tadi dikasih tau sama Mas Adi sambil tetap waspada sama keberadaan Melody. Kalo emang Shania dan gebetannya punya ketertarikan yang sama, cepat atau lambat mereka pasti bakalan mampir ke toko buku tersebut.

Ternyata toko bukunya ada di lantai 4. Sial! pantes aja gue ngider-ngider di lantai 3 kagak nemu. Harusnya gue minta bayar lebih, mengingat stamina yang terkuras cukup banyak.

“Ngapain kita ke sini Om?” tanya Sagha sesaat setelah kita masuk ke toko buku.

“Iseng aja, sekalian nostalgia.”

Sagha cuman ngangguk. Gue yakin itu anak gak paham.

Gue langsung jalan menuju rak dimana buku favorit gue berjejer rapi, komik. Kalo kalian dateng ke toko buku pasti sering nemu komik yang sampul plastiknya udah lepas, jadi bisa dibaca dulu sebelum beli. Itu adalah kerjaan orang-orang yang gak percaya sama daya tarik cover, mereka ingin tahu lebih, seenggaknya baca beberapa halaman. Hal itu membuat mereka melakukan hal ilegal, merobek sampul plastik diam-diam terus baca isinya sebelum di bawa ke kasir dan gue adalah salah satu dari mereka.

Ya, gue adalah salah satu orang tersebut cuman alasannya aja yang beda. Gue bukannya penasaran sama isinya, emang gak punya duit aja buat beli, jadi kadang iseng-iseng pulang sekolah mampir ke toko buku. Bermodal kunci motor dan ilmu ngumpet yang mumpuni, gue merobek sampul plastik dari komik yang pengen gue baca, setelah kira-kira aman baru deh gue baca seolah gak terjadi apa-apa. Abis baca? Ya pulang, meninggalkan komik yang sudah gak perawan itu di rak, memberi kesempatan orang-orang kayak gue untuk baca gratis. Jadi buat kalian yang suka numpang baca di toko buku jangan songong, mungkin aja yang ngerobekin sampul buku yang kalian baca itu gue.

“Om itu sampul plastiknya ngapain disobek? Ntar ketauan bisa berabe,” ucap Sagha sambil nepok punggung gue.

“Ah iya, kebiasaan, nostalgianya terlalu berlebihan.” Gue ngembaliin komik yang sampul plastiknya udah rusak ke tempat semula.

“Lagian kita ngapain sih di sini? Kan harusnya nyari Shania sama gebetan kampretnya itu,” Sagha mulai protes.

“Yah woles, kalo emang jodoh gak ke mana, santai aja dulu, baca-baca tuh komik yang udah dibukain.”

Merasa gak punya pilihan, Sagha pun mengambil satu komik yang cover nya udah jorok. Gak butuh waktu lama untuk Sagha hanyut dalam cerita buatan sang komikus. Ini anak keliatan lebih anteng. Sempet beberapa kali ganti posisi, dari duduk, jongkok, sampe kayang, pokoknya cari posisi paling nyaman dah untuk baca.

“Udah Om.” Sagha meletakkan komik di tangannya ke rak.

“Anjir cepet bener! Elu liat gambarnya aja apa gimana?”

“Gue langsung baca halaman-halaman belakang.”

“Kampret.”

Sagha mulai celingak-celinguk gak jelas, memperhatikan ke sekitar bagian komik dengan seksama. “Ngomong-ngomong banyak juga ya yang numpang baca?”

“Ya emang disitu serunya, sensasinya beda kalo beli terus baca di rumah sama baca langsung di tempat.” Gue memberi jeda sejenak. “Mulai dari rasa deg-degan karena takut di tegur, nahan rasa malu karena gak beli sampe kreatifitas mencari posisi ternyaman untuk baca tanpa harus dipandang rendah.”

“Mau bilang kere aja susah banget sih kayaknya Om.”

“Ah iya maap.”

Akhirnya sosok yang ditunggu tiba. Sepasang cowok dan cewek berjalan masuk ke dalem toko buku, Shania dan Jonathan. Kayaknya mereka abis belanja deh, soalnya Shania bawa beberapa kantong kertas dengan berbagai macan logo.

“Kan bener, kalo jodoh gak ke mana.” gue ngeliat ke arah Sagha sambil naikin sebelah alis.

“Iya juga ya Om, jadi malu.” Sagha ngusap belakang kepalanya.

“Kenapa elu yang malu?”

“Kan jodoh Om, gimana sih?”

“Ya jodohnya sama gue.”

“Eh brengsek,” rutuk Sagha,

Dengan semangat mengharumkan nama mata-mata profesional, kita berdua ngintilin mereka. Kali ini gue putusin untuk mengawasi sedikit lebih dekat, ya, gue pengen tau apa yang mereka obrolin.

Di sana Jonathan keliatan bingung. Itu cowok menyisir sekitar toko buku sambil mijit-mijit dagunya. Gak lama kemudian Shania nyamperin itu cowok setelah nitipin barang belanjaannya di tempat yang sudah disediakan oleh pihak toko buku. Mereka berdua saling melempar senyum dan kemudian Shania langsung merangkul tangan Jonathan menuju suatu tempat.

“Sial, maen rangkul-rangkulan aja.” Sagha mulai panas.

“Yah namanya juga lagi kasmaran.”

Mereka berdua berhenti rak yang berisi novel-novel tebal. Buku yang berisi barisan kata-kata dengan kekuatan magis menghanyutkan siapapun yang membacanya menuju dunia sang penulis. Shania mulai memilih beberapa judul sementara Jonathan hanya ngeliatin Shania yang berulang kali jongkok lalu berdiri untuk menentukan pilihan.

“Wah ini orang kayaknya mesum, dia ngeliatin Shania sampe serius banget, ayo ke sana Om,” ajak Sagha.

“Ngapain ke sana? Ntar ketauan, kita merhatiin dari rak sebelahnya aja.”

Sagha mengangguk dan akhirnya kita jalan menuju titik pengintaian.

Sekarang gue dan Sagha udah berada tepat satu rak di sebelah Shania dan gebetannya. Posisi kita ngebelakangin mereka, supaya Shania gak bisa ngeliat muka gue. Posisi ini cukup strategis karena obrolan mereka samar-samar bisa gue dengar. Di depan gue udah ada barisan buku-buku dengan judul yang berat. ‘Cara menurunkan berat badan pasca melahirkan’, ‘solusi cepat untuk mendapatkan berat badan ideal’, ‘berat? siapa takut?’ itulah beberapa judul yang tertangkap mata gue. Bentar, ini bagian buku apaan sih? Perlahan gue ngeliat ke atas, di sana ada sebuah gantungan kertas yang bertuliskan ‘Ibu hamil’.

“Oh ternyata konsumsi garam berlebihan bisa bikin badan gemuk,” ucap Sagha yang lagi asik sama buku di tangannya.

“Ini buku untuk ibu-ibu ngapain lu baca?”

“Yah biar gak bosen aja.” Sagha kembali hanyut dalam buku di tangannya.

Sial, padahal misi ini kan untuk kepentingan dia, tapi itu anak malah lebih tertarik sama solusi-solusi untuk nurunin berat badan, kampret emang.

“Kalo yang ini gimana?” gue menangkap suara Shania yang datang dari arah belakang. Perlahan gue lirik dan terlihatlah itu tante lagi nyodorin sebuah buku sama Jonathan.

“Ceritanya bagus loh, bisa bikin baper,” ucap Shania dengan nada yang sedikit persuasif.

“Berat gak? Ntar udah dibeli malah ngebosenin lagi,” Kali ini suara agak ngebass yang terdengar, mungkin suara si Jonathan.

“Yah lumayan sih, emang harus agak serius bacanya biar bisa nangkep isi ceritanya.” Shania ngembaliin buku yang tadi dia ambil ke tempat semula.

Oke, mata gue mulai pegel, posisi membelakangi mereka ternyata bukan ide bagus. Saatnya mengubah formasi. Gue meninggalkan Sagha yang masih sibuk dengan bukunya, berdiri menghadap ke arah dua sejoli di rak sebelah sambil nunduk, pura-pura milih buku.

“Jadi maunya yang gimana?” Shania meletakkan kedua tangannya di pinggang sambil memasang ekspresi cemberut.

“Yang menurut kamu pas untuk orang-orang yang baru mulai baca novel,” ucap Jonathan.

“Hmmm, yang ceritanya asik, gaya bahasa ringan terus gak terlalu tebel.” Shania mengetuk pelan dagunya pake jari telunjuk. “Oke tunggu bentar.”

Jonathan cuman ngangguk dan Shania memulai kembali perburuannya.

Oke, dengan ini gue tau kalo si cowok baru-baru aja tertarik sama hal-hal berbau buku. Apa dia sengaja ngelakuin hal itu buat deketin Shania? Atau mungkin dia emang pengen nyari hobi baru dan kebetulan ketemu Shania terus tertarik sama buku? Yang terakhir, mungkin dia cuman pura-pura, menanti Shania lengah, terus melancarkan rencana sesungguhnya untuk kepentingan pribadi. Terlalu banyak kemungkinan, tapi gue masih gak yakin jadi kayaknya belom waktunya untuk ngambil kesimpulan.

“Nih.” Shania balik ke tempat Jonathan dengan sebuah buku di tangannya.

Dengan seksama Jonathan merhatiin buku yang masih di sampul plastik itu. Mulai dari cover sampe penggalan cerita yang biasa ada di belakang buku.

“Ini best seller tujuh bulan berturut-turut, isinya juga ringan, kayaknya cocok untuk yang baru mulai baca buku,” Shania menjelaskan.

Karena penasaran, gue mencoba untuk ngeliat judul yang ada di buku tersebut. Dewa juga penulisnya bisa bikin cerita yang jadi favorit selama tujuh bulan itu. Dengan daya lihat yang seadanya gue mencoba mengeja judul buku tersebut.

“Ooo, ‘Cinta Suka-Suka.”

Mendadak fokus Shania dan Jonathan berubah. Mereka berdua ngeliat gue dengan tatapan heran, aneh.

“Lah Tur ngapain di sini?” Shania melesatkan tatapan penuh rasa curiga.

Eh? Kampret! Kayaknya tanpa sadar gue nyebut judul bukunya gak dalem hati!

“Ehhhmm anu, aduuh, gimana jelasinnya ya?” Gawat! Ayo otak mikir! sebelum semuanya jadi berantakan.

“Oh sekarang elu nyuruh gue mikir?”  terdengar suara misterius dari dalam kepala gue.

Ya iyalah, gimana sih? Emang gunanya situ apa kalo gak buat mikir?

“Biasanya orang kalo minta tolong harus pake cara yang baik,” suara itu muncul lagi dan entah kenapa makin terdengar nyebelin.

Ini otak gila hormat bener, penasaran gue dikasih makan apa.

“Mungkin mi goreng,” balas suara misterius itu lagi.

Oke tuan otak yang baik dan luar biasa, bantulah hamba yang tak berdaya untuk keluar dari situasi yang menyebalkan ini.

“Nah gitu kek dari tadi, kan enak dengernya.” Suara itu menghilang sejenak. “Bilang aja lagi nyari bahan untuk skripsi, simple.”

Brilian! Ternyata ada juga efek positif dari mi goreng. Makasih otak.

“Sama-sama, peace out yo.” dan suara misterius itu tak terdengar lagi.

“Woi Tur, ditanyain malah ngelamun, kebiasaan.” Shania melambaikan tangannya di depan muka gue.

“Eumm anu Shan, lagi nyari bahan buat skripsi.”

“Skripsi?” Shania naikin sebelah alisnya.

“Iya, ini bukunya.” Gue ngangkat buku yang ada di tangan gue.

“30 hari mengembalikan bentuk tubuh ideal pasca melahirkan,” Shania mengeja judul buku yang ada di tangan gue.

WALAAAAAH! Gue lupa kalo lagi ada di rak buku-buku untuk ibu hamil. Ini sih namanya keluar kandang singa terus masuk ke kandang aligator yang gak makan dua tahun.

“Aligator yang gak makan dua tahun pasti udah mati kalee, cih, jokes receh.” suara itu datang lagi.

Diem lu! Ngasih bantuan setengah-setengah ya kayak gini jadinya.

“Bukannya kamu jurusan adminstrasi bisnis ya? Apa hubungannya sama berat badan ideal?” Shania makin curiga.

“Jadi gini Shan, gue pengen tahu apa-apa aja yang biasa dilakuin ibu hamil untuk balikin bentuk tubuhnya, nah kalo udah tau ntar gue nyoba untuk nyari produk-produk apa aja yang dipake dalem prosesnya dari situ gue bisa milih satu produk untuk dianalisis strategi bisnisnya, gimana cara dia memasarkan produk sampe rincian biaya produksi,” Anjir gue ngomong apaan dah?!

“Oh gitu, kompleks juga ya.” Shania manggut-manggut. Bagus!

“Temen kamu Shan?” Jonathan mencoba bergabung dalam obrolan kami.

“Yang jaga kos-kosan,” jawab Shania.

“Oh, berat juga ya hidup di ibu kota, sampe-sampe haru jaga kos-kosan sambil kuliah.”

Sialan! Ini orang ngajak berantem apa gimana?

“Yaudah Shan gue udah dapet buku yang gue cari, duluan ya.” Gue melemparkan senyuman perpisahan.

Gue balik badan, ngasih kode sama Sagha untuk pisah jalan terus ketemu lagi di pos satpam, tempat sepeda itu anak di parkir. Sepanjang perjalanan menuju pintu keluar gue merasakan ada tatapan-tatapan gak enak yang ngikutin. Beberapa orang keliatan ketawa gitu waktu berpapasan sama gue. Ada yang aneh, gue mencoba memastikan apa yang salah. WOLOOOH!! Buku tentang ibu hamil tadi masih gue bawa! Sialan! Tanpa pikir panjang gue langsung meletakkan itu buku di sembarang tempat dan jalan ninggalin toko buku tersebut.

Gue sampe duluan di pos satpam dan belom ada tanda-tanda keberadaan si anak pak RT. Gue mutusin untuk ngebakar sebatang rokok sambil nunggu itu anak.

Gak lama kemudian munculah Sagha yang setengah berlari, nafasnya terengah-engah. Ngapain sih ini anak pake lari-lari segala?

“Lama amat sih?” gue melayangkan sebuah protes.

“Maap Om, bukunya seru sih.”

Fix otak ini orang udah rusak.

“Terus kenapa lari-larian?” Gue menghembuskan asap putih.

“Dikejar-kejar sama pegawai toko buku Om, ketauan mau ngebuka sampul plastik.” Sagha mengusap keringat yang membasahi jidatnya.

“Yauda hayuk pulang.”

“Lah terus pengintaiannya gimana Om?” Sagha nampak keberatan.

“Udah kelar, penentuannya besok.”

Dengan pasrah Sagha mengangguk dan ngambil sepedanya yang masih terparkir rapi di belakang pos satpam. Setelah mengucapkan beberapa kali terima kash sama pak satpam, kita berdua pun balik ke kosan.

*****

Mandi gak pernah terasa se-menyegarkan ini. Sebagai orang yang kurang suka badannya basah, gue akhirnya paham kenapa banyak orang yang lebih mementingkan mandi sepulang aktifitas dibanding makan.

Petualangan tadi siang bareng sama anak pak RT emang cukup melahkan. Wajar aja kalo badan gue sangat-sangat menikmati tiap guyuran air yang terasa lebih spesial daripada biasanya. Gue sih pengennya mandi pake air hangat yang katanya bisa bikin otot-otor rileks lagi, tapi karena ini kamar mandi kosan, bukannya kamar mandi hotel bintang lima jadi ya nikmatin ajalah apa yang ada.

Setelah segala ritual membersihkan badan selesai, gue keluar kamar mandi sambil ngeringin rambut. Maaf bikin kalian kecewa, tapi gue udah pake baju sebelum keluar, mana mungkin gue balik lagi ke kamar dan membiarkan Rembo terombang-ambing tanpa pegangan demi ngambil baju di kamar, untuk itu sebelum masuk kamar mandi gue udah bawa baju ganti.

Pas ngelewatin lobby gue ngeliat ada sesosok manusia tinggi di sana, bukan Shania, tapi Desy. Mengingat perjalanan ke kamar gue cukup melelahkan, gue mutusin untuk nyantai sebentar di lobby.

“Tumben mandi,” ucap Desy waktu gue duduk di sebelahnya.

“Yoi, gerah cuy, abis keliling-keliling naik sepeda.” Gue meletakkan beberapa potong baju kotor di pinggiran sofa.

“Oh pantes gak jag….”

Belom sempet Desy nyelesain kalimatnya, gue langsung nutup mulut itu anak.

“Sssst, gak usah dibahas Oke?”

Si titan cuman ngangguk. Matanya memancarkan sedikit rasa takut. Bagus, dengan ini dia gak bakal ngadu ke Melody.

Gue menghela nafas panjang sambil nyenderin badan di sofa. Perlahan gue ngambil rokok yang ada di kantong celana jeans yang gue pake tadi siang. Emang kalo lagi nyantai gini paling de best itu nyambi ngerusak paru-paru. Kelakuan yang emang gak pantes dicontoh, tapi kayaknya udah banyak orang yang berusaha ngasih contoh baik, gue pilih yang anti mainstream lah.

“Emang tadi kemana sih?” Desy memeluk bantal sambil benerin posisi duduknya.

“Ada misi pengintaian.” Gue ngeluarin korek untuk nyalain rokok yang udah nyelip di bibir.

“Pengintaian? Siapa targetnya?” Desy miringin kepalanya sambil melempar tatapan yang penuh rasa ingin tahu.

“Kepo amat jadi orang.”

“Seriusan.” Sebuah cubitan melesat ke tangan gue.

“Adaww, gak usah pake nyubit juga.” gue mengusap bagian yang baru aja dicubit sama si titan. “Shania, Shania.”

“Lah ngapain juga ngikutin dia?”

“Udah dibilang jangan kepo. ADAAAAWW!” satu lagi cubitan mendarat di tempat yang sama. “Duh udah kurus dicubitin lagi, gak kasian apa sama daging gue yang dikit ini?”

“Udah buruan, penasaran nih.”

“Nyelidikin gebetan barunya, biar punya gambaran untuk nyusun rencana sabotase.”

“Buset jahat amat.” Desy menggeleng pelan.

“Yah demi mi goreng impor dari Korea apa juga dilakuin.”

“Ciee mesra banget berduaan, lagi pada ngomongin apa nih?” Mendadak Shania muncul entah dari mana dan langsung ambil posisi di sofa seberang.

“Ini Shan, si Guntur katanya abis… Hmpphhff.” Gue kembali menyegel mulut Desy sebelum misi pengintaian tadi siang terbongkar.

“Abis nyari bahan buat skripsi, kan tadi kita ketemu Shan.” Gue tersenyum terus melempar tatapan tajam ke arah Desy.

Desy mengangguk pelan, kayaknya dia paham sama kode yang gue kasih. Setelah dirasa aman, gue menjauhkan tangan gue yang udah basah kena ilernya.

“Ngomong-ngomong cowok yang tadi siang siapa Shan?” gue mencoba mengalihkan topik pembicaraan.

“Oh, temen, namanya Jonathan,” ucap Shania sambil ngebuka kripik kentang yang dia bawa dari kamarnya.

“Gebetan?” Gue mencoba memperjelas status si cowok.

“Mungkin, gatau ah.” Shania kayaknya berusaha menghindar gitu, mukanya juga tersipu malu.

“Temen sekolah? Kok waktu pensi gue gak liat mukanya yak?” Ya, gue cuman pura-pura gak tau aja.

“Bukan, dia anak kuliah, waktu itu ada event jual buku murah gitu, dia nanya-nanya tentang buku, pengen nyari hobi baru katanya tapi gak tau mau mulai dari mana,” Shania menjelaskan dengan mata berbinar.

“Emang udah lama gitu kenalnya Shan?” celetuk Desy yang mencoba ikut dalam pembicaraan.

“Yah ada kali sebulanan.” Shania merebahkan badan di sofa sambil melakukan kegiatan favoritnya, ngupil. “Biasanya dia minjem novel aku, yah kenalan dulu lah sama buku sebelum beli, daripada ntar nyesel, mau aku kasihin novel Kak Viny tapi rata-rata bacaan Kak Viny berat, takutnya dia malah ilfeel akhirnya baru tadi deh kita sempet nyari buku berdua.”

Desy cuman manggut-manggut sementara gue tetap merasakan sesuatu yang janggal. Entahlah, mungkin gue terlalu sensitif sama sesuatu yang berlebihan, yah karena biasanya sesuatu yang melewatin batas kewajaran itu gak bakalan berakhir baik, dalam hal ini rasa kagum Shania sama cowok itu yang mengganggu gue.

Emang sih indikatornya cuman perasaan gue doang, tapi biasanya untuk hal-hal yang kayak gini perasaan gue itu bisa dipercaya, sedikit.

“Terus elu suka sama dia?” to the point aja dah, gue mulai ngantuk juga.

“Ya gitu deh, emangnya kenapa sih? Kepo banget jadi orang.” Shania mulai kesal.

“Yah aneh aja gitu, kayaknya kalo bahas something yang ada hubungannya sama itu cowok elu jadi semangat, berbinar-binar, malah kadang pipi lu sampe merah.” Kumpulan asap putih keluar bersamaan dengan kata-kata tersebut dari mulut gue.

“Abisnya dia itu baik banget, dia bisa ngeliat sisi lain gue gitu meskipun dia tau kerjaan gue, ngomongnya biasa gak ada rasa segan, kayak ketemu sama orang biasa aja dan dari situ gue yakin kalo orang ini udah berhasil nyuri perhatian gue.” Shania meluk erat bantal yang biasa ada di sofa sambil nyipitin kedua matanya.

“Biasanya kalo cowok baik itu pasti ada maunya.” gue matiin puntung rokok di asbak yang ada di meja lobby.

“Ya jangan disamain sama elu, kalo elu kan emang baik kalo ada maunya doang.” ucap Shania sarkas.

“Lah gue mah baik kalo ada bayarannya sama kalo nyawa terancam aja bukan karena ada maunya.” Bener-bener klarifikasi yang gak menaikkan derajat gue sebagai seorang cowok, bodo ah.

“Kalo cemburu mah bilang aja, gak usah sok-sok bijak mau nasehatin.” Shania bangkit dan menyunggingkan senyum jahil ke arah gue.

“Ye, mana mau gue punya pasangan yang jorok kayak elu. Mungkin kalo si cowok ntu ngeliat foto elu pas lagi ngupil pake jempol kaki bakalan ilfeel juga.” Gue bangkit sambil melakukan peregangan. “Tapi mungkin ada orang lain yang bakal cemburu.”

“Apaan sih? Gak jelas banget.” Shania kembali melahap cemilannya.

“Udah ah gue ngantuk, pokoknya suka sama orang secara berlebihan itu gak sehat, hati-hati.” Yah, petualangan hari ini bikin gue pengen cepet-cepet bergumul dengan kasur.

Baru jalan beberapa langkah, bulu kuduk gue berdiri, serasa ada yang ngikutin. Karena penasaran gue ngeliat ke belakang dan di sana ada seorang cewek dengan badan yang sedikit lebih tinggi dari gue, lagi nguap sambil ngucek-ngucek matanya.

“Ngapain?” tanya gue sambil ngeliatin dia dengan tatapan males.

“Mau tidur,” Jawab Desy singkat.

“Di kamar gue?”

Itu anak ngangguk.

“Lu mau ngeliat gue dikulitin sama Melody?”

“Enggak, tapi penasaran juga sih proses manusia dikulitin itu gimana.”

“MINGGGAAAAAT!” Sial, aneh-aneh aja kelakuan orang di sini.

******

Hari ini adalah hari dimana Shania dan Jonathan punya acara khusus, yah kalo berdasarkan hasil stalking si kang potokopi sih gitu. Oleh sebab itu gue sama Sagha berangkat lebih awal untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan. Pertama kita gak tau tempat mereka ketemuan dimana dan itu membuat kita harus survei seluruh tempat favorit Shania yang diketahui sama Sagha. Ya kalo rencana mau sukses emang kudu ada sedikit pengorbanan. Gak gue banget kayaknya.

Baru aja ngelewatin tempat favorit Shania yang ketujuh, gue merasakan getaran yang berasal dari kantong celana sebelah kiri.

“Gha berenti bentar.” Gue nepuk pelan pundak si Sagha.

Setelah sepedanya berhenti sempurna, gue ngeluarin HP kesayangan yang udah butut dan mendapati sebuah notifikasi chat masuk di layarnya.

*Kang potokopi sent photo*

Karena penasaran, langsung aja gue buka aplikasi chat nya untuk ngeliat foto apa yang dikirim si tukang potokopi.

Ternyata itu adalah sebuah hasil screenshot dari instagram. Di sana ada Jonathan yang komen di postingannya Shania yang mencoba mengingatkan bahwa hari ini mereka punya janji untuk ketemu. Jonathan juga ngasih nama tempat sama waktu yang mungkin udah disepakati sebelumnya.

“Elu tau tempat ini gak?” gue nyodorin HP gue ke muka Sagha.

“Ye jangan deket-deket Om.” Sagha menjauhkan tangan gue dari mukanya. “Hmmm, ini sih tempat favoritnya Shania yang kesembilan Om.”

“Dimana tuh?”

“Masih di mall yang kemaren juga sih.”

“Duh, kayaknya elu mendingan nyerah deh, pulang aja yuk.” Ya, masa gue harus ke tempat yang sama dua hari berturut-turut.

“Yaelah Om, nanggung, udah mau keluar,” ucap Sagha dengan nada memelas.

“Apanya udah mau keluar kampret?”

“Rasa kesel gue sama itu cowok, kalo gak sekarang emang kapan lagi ngeluarinnya?”

“Heleh, yaudah deh ayo ke sana buru.”

Di satu sisi gue males ngejelasin kronologis perjalanan gue menuju tempat favorit Shania yang ketujuh tapi di sisi lain bagian ini terlalu pendek untuk dicut menggunakan lima icon bintang (*****) yang biasa gue pake untuk perpindahan scene. Yah, kadang dilema ini selalu hadir sehingga agak menghambat gue untuk bikin orang-orang tertarik ngikutin cerita ini. Bodo amat ah, kayak yang bener aja.

Setelah nyampe di tempat tujuan, kita minta ijin sama satpam yang kemaren. Kayaknya muka gue sama Sagha masih terekam jelas di ingatannya jadi dengan senyum terbaik, dia mempersilahkan sepeda si anak Pak RT untuk parkir di belakang pos sekali lagi.

“Elu beneran tau tempatnya kan? Gue lagi males muter-muter gak jelas.” Gue ngelirik ke arah Sagha.

“Woles, ikutin gue aja,” ucap Sagha yakin.

Sulit untuk percaya tapi mau gimana lagi, secara gue juga gak tau tempatnya. Akhirnya dengan perasaan was-was gue ngikutin Sagha yang udah duluan. Lama-lama gue udah terbiasa sama deburan AC di tempat ini, yah meskipun tetep menyebalkan.

Setelah beberapa menit jalan akhirnya Sagha masuk ke suatu tempat, mirip sebuah cafe tapi gak terlalu rame. Bisa aja sih gue tinggalin itu anak, tapi gak ada jaminan kalo mi goreng dari Korea yang dia janjiin bakalan nyampe di tangan gue. Hadeeh, terpaksa gue masuk dah, lagian ini hari penentuan juga.

Alunan musik lembut, aroma kopi yang familar dan obrolan ringan yang terdengar antara seseorang di kasir bersama seorang pelanggan adalah beberapa hal yang gue liat ketika baru melangkah masuk ke tempat tersebut.

Bentar, tempat ini kayaknya kok gak asing ya? Gue ngerasa deja vu. Apa mungkin gue pernah ke sini lewat mimpi?

“Wah dateng juga.” Terdengar suara orang dari belakang gue.

Karena penasaran gue berbalik dan mendapati sosok yang familiar, sosok yang pernah menjadi atasan gue selama satu minggu.

“Lah Mas Adi?” gue memperhatikan ke sekiling. Meja kasir, kursi kulit di beberapa tempat serta meja bulat yang terbuat dari kaca berjejer di dekat pintu masuk. Ah, pantes aja gue kayak pernah ke sini.

“Mau ngambil kopi gratis ya?” tanya Mas Adi sambil naikin sebelah alis. Di tangannya terdapat kardus yang berisi stok sirup cokelat yang mungkin baru aja dia ambil dari gudang.

“Bukan Mas, lagi ngurus anak ilang.” Gue nunjuk ke arah Sagha yang sekarang lagi ngobrol sama Mbak-mbak di kasir. Sial, kenapa waktu kerja dulu temen kerjanya gak ada yang cewek?

Bentar, ngobrol sama cewek? Wah bener-bener si anak Pak RT, gampang bener terdistraksi.

“Bentar ya Mas.”

Gue jalan mendekat ke arah Sagha. “Woi elu ngapain? Mbaknya gak kenapa-napa kan?”

Sang kasir wanita membalas pertanyaan gue dengan gelengan.

“Kalo diapa-apain bilang aja Mbak, ini anak emang suka gitu, kalo gak diperhatiin dikit suka gigit, mana bulan ini belom di suntik rabies lagi.” Gue narik kerah baju Sagha supaya itu anak menjauh dari kasir.

“Apaan sih Om? Gue lagi interogasi nih.” Sagha melepaskan tangan gue dari kerah bajunya.

“Enggak kok Mas, tadi si anak rabies ini cuman nanya tentang cewek tinggi yang ada tai lalatnya di dagu, tapi saya nya belom liat daritadi,” ucap Si cewek dengan sopan.

“Lah Mbaknya kenapa ikutan ngatain gue rabies?” Sagha mulai kesal.

“Udah Mbak, cuekin aja ini anak, makasih ya infonya.” Gue mencoba mengkondusifkan suasana. “Kalo kenapa-napa bilang saya ya Mbak, ada ID Line gak?”

“Ye malah modus,” celetuk Sagha.

“Hahaha becanda kok Mbak.” Gue menyikut pelan orang yang telah menggagalkan usaha gue mendapat kenalan baru. “Yaudah kita kesana dulu ya Mbak.”

Akhirnya gue membawa Sagha menuju salah satu meja kosong. “Tunggu di sini, gue mau nyari tempat pengintaian yang pas.”

Setelah menempatkan Sagha pada posisi yang semestinya, gue jalan menuju kasir, menghampiri seseorang yang baru aja keluar dari pintu yang ada di belakang sana.

“Gimana? Udah mau mesen?” Tanya Mas Adi yang baru aja keluar dari ruangan di belakang meja kasir.

“Rencananya sih gitu mas, eh ngomong-ngomong itu anak baru ya?” Gue ngelirik ke arah cewek yang tadi digangguin Sagha,

“Iya, part-time doang sih, baru masuk minggu lalu. Kenapa?” Mas Adi memberihkan tangan menggunakan celemeknya.

“Kontaknya ada gak Mas, bisa kalee bagi-bagi.” Gue naik-turunin kedua alis gue.

“Jangan, Bahaya.”

“Lah kok gitu?”

“Udah punya pacar, badannya gede, member gym di atas, selalu jemput pas dia pulang kerja,” jelas Mas Adi.

“Oke Mas makasih udah ngingetin.” Hampir aja badan gue jadi samsak hidup.

“Jadi mau mesen apa?”

“Ada satu lagi nih Mas yang mau gue minta.” Mas adi melempar tatapan heran. Gue mendekatkan mulut ke kuping Mas Adi dan langsung menjilatnya, ya enggaklah, jorok, gue cuman ngebisikin sesuatu doang.

“Oh yaudah gapapa, jadi sambil nunggu mau mesen apa?”

“Terserah Mas aja, tapi gratis kan?” gue mencoba memastikan.

“Iya santai.”

Akhirnya gue kembali ke tempat Sagha dan menjelaskan situasi terkini. Jadi tadi gue minta tolong sama Mas Adi untuk minjem ruang belakang buat mengintai, yah karena di pintunya ada kaca bulet jadi kita bisa memperhatikan situasi cafe tanpa ketahuan. Satu lagi, gue minta sama Mas Adi untuk menggiring Shania ke posisi yang paling strategis supaya kita bisa mertahiin setiap gerak-geriknya selama doi ketemuan sama gebetannya. Tenang, ciri-ciri Shania udah gue jelasin ke Mas Adi, lagian itu cewek gak susah-susah amat dikenalin.

“Om di sini aman kan?” Sagha terlihat ragu waktu kita udah ada di dalem ruangan tersebut.

“Ya aman lah, emang sih obrolan mereka gak kedengeran tapi seenggaknya keberadaan kita gak ketauan,” gue mencoba meyakinkan.

“Bukan itu.”

“Lah terus apaan?” gue menatap heran.

“Elu gak bakal ngapa-ngapain gue kan? Ini tempat sepi, takutnya situ khilaf.” Sagha mengambil satu langkah menjauh.

“Woles, paling cuman netesin kopi panas ke kuping lu.”

“Jahat amat.”

“Ya makanya gak usah mikir aneh-aneh sempak!”

Sagha cuman manggut-manggut dan berhenti melontarkan kalimat-kalimat gak jelas.

Gak lama kemudian terlihatlah sosok Mas Adi di depan pintu, meminta izin untuk masuk ke sini. Jarang gue ketemu sama orang yang sopan kayak dia, padahal kan itu orang bosnya di sini, pake minta izin segala.

“Ini minumannya, sukses ya.” Mas Adi mengacungkan jempolnya ke arah kami berdua.

“Lah ini kacrut ngapain dikasih juga Mas?” gue nunjuk ke arah Sagha.

“Yaudah gapapa, kasian udah dua hari jadi anak ilang, pasti dia capek.” Mas Adi pun kembali meninggalkan kami berdua.

Dan sekarang di sinilah gue, memperhatikan dari balik kaca berbentuk bulat dengan seorang anak Pak RT yang mulai terserang brain freeze gara-gara terlalu bersemangat nyeruput minuman yang dikasih Mas Adi.

Lima belas menit berlalu, minuman udah abis namun sosok yang ditunggu belum datang juga. Sesekali Mas Adi ngintip dari balik pintu, memastikan keadaan kami sambil memberi informasi bahwa gadis yang kami intai, Shania, belum tercium keberadaannya.

Rasa bosan mulai menyerang. Mulut mulai asam, hasrat ngerokok juga makin menggila. Yah, karena gue pernah kerja di sini jadi gue tau kalo ada peraturan yang melarang seseorang ngerokok di dalam ruangan ini. Yah mau gimana lagi, akhirnya gue cuman senderan di dinding sambil berharap Shania cepet dateng. Sagha? dia lagi berusaha buka satu botol sirup cokelay yang masih tersegel. WHAAAT!!!

“Woi, jangan gratil! Udah sukur dikasih spot enak buat ngamatin, malah bikin ulah.”

“Maap Om, abis bosen.” Sagha mengembalikan botol sirup cokelat itu ke tempat semula.

Tiba-tiba terdengar suara ketukan. Gue yang merasa terpanggil langsung ngintip lewat kaca. Ternyata itu Mas Adi, dia nunjuk-nunjuk ke arah seorang cewek yang baru aja masuk ke cafe bareng seorang cowok. Gue membalas dengan anggukan, mengkonfirmasi jika cewek yang ditunjuk itu bener Shania. Setelah mengacungkan jempol, Mas Adi menghampiri dua orang itu dan bertindak sesuai rencana.

“Gha, sini, Shania sama gebetannya udah dateng.” Gue melakukan gerakan seolah lagi manggil anak anjing, bedanya yang gue panggil anak Pak RT.

“Mana, mana?” Dengan semangat menggebu-gebu Sagha langsung ikut ngintip dari balik kaca.

Mereka berdua duduk dan Mas Adi bertingkah seperti pelayan restoran yang mana sangat aneh mengingat cafe ini menganut sistem self service layaknya Resto fast food. Entah cara apa yang digunakan sama mantan atasan gue itu, tapi yang jelas mereka berdua gak curiga hingga gak lama kemudian Mas Adi pun meninggalkan mereka berdua.

“Kayaknya mereka dari toko buku deh.”

“Kok gitu Om?” Sagha melirik ke arah gue.

“Itu si Jonathan bawa kantong plastik yang ada logo toko buku kemaren.”

Sagha cuman mengangguk pelan.

Berbeda sama waktu di Resto Thailand, di sini Jonathan terlihat lebih responsif. Beberapa kali dia nyentuh tangan Shania yang mana gak dia lakukan sama sekali kemaren. Gue kadang heran, seberapa cepat keakraban seseorang bisa berkembang dalam sehari.

Topik yang mereka obrolin kayak gak abis-abis. Dunia bener-bener serasa milik berdua, bahkan Mas Adi sempet dicuekin beberapa detik waktu nganterin pesenan. Ternyata situasinya lebih gawat daripada yang gue bayangin. Gue harus bertindak, tapi lagi-lagi kayak ada sesuatu yang menghalangi, suara-suara misterius yang bilang ‘jangan’. Jelas ini bukan otak gue, suaranya lebih lembut dan adem. Terpaksa beberapa rencana sabotase yang udah kebayang harus dikesampingkan dulu.

“Om gimana nih? Liat tuh, si kampret udah kayak nyembunyiin sesuatu gitu di punggungnya.” Sagha semakin geregetan.

Bener kata Sagha, ada sesuatu yang menyembul dari balik kursi tempat Jonathan duduk. Benda berbentuk persegi yang dibalut kertas kado warna pink tosca.

“Sabar, momentumnya blom dapet,” Yah, kata-kata dengan niatan menenangkan jiwa anak Pak RT yang membara tapi kayaknya gak terlalu ngebantu.

“Ah lama Om, udah mi dari Koreanya gak usah jadi, biar gue yang eksekusi sendiri.” Sagha berusaha membuka pintu tempat persembunyian kami.

Gue nyoba nahan tapi semangat ini anak untuk menghancurkan hubungan orang lain begitu sulit dibendung. Pintu mulai kebuka dikit, bersamaan dengan itu gue menyadari sesuatu, Jonathan yang melambaikan tangannya ke arah pintu masuk.

“Sabar kampret! Liat ntu.” gue menunjuk ke arah Jonathan yang masing ngangkat tangannya.

Meskipun kepaksa, Sagha mencoba untuk melihat ke arah yang gue tunjuk. Di sana baru aja ada seorang wanita berambut pendek dengan dress motif bunga-bunga, berjalan menghampiri meja dimana Shania dan Jonathan berada. Cewek itu langsung duduk di sebelah Jonathan, cipika-cipiki kemudian ketawa.

Satu hal yang keliatan jelas, ekspresi Shania. Mulutnya kebuka dikit, meskipun dia berusaha senyum, tapi gue tahu kalo itu anak shock berat.

Jonathan kayaknya kembali membuka percakapan. Dari gelagatnya itu orang kayak lagi memperkenalkan cewek yang baru dateng itu sama Shania. Masih dengan senyum yang dipaksakan, Shania menyambut uluran tangan sang cewek sambil sesekali melempar pertanyaan yang gue yakin klise.

Tanpa ragu Jonathan mengambil benda yang disembunyikan di balik punggunya. Sebuah benda kotak yang dibungkus rapi, lengkap dengan pita warna merah. Dia menyerahkan benda tersebut sama cewek yang baru dateng sambil sesekali nunjuk-nunjuk Shania dan sang cewek sedikit membungkuk, mungkin sebagai ucapan terima kasih sama si tante.

Mungkin ini yang dimaksud sama perasaan gue. Bisa dibayangin kalo Sagha berhasil ke sana dan menjalankan rencananya yang gue yakin gak dipikirin dengan matang. Gue ngeliat ke arah Sagha, itu anak ngelus dadanya sambil masang ekspresi lega seolah-olah ada truk tinja yang berhasil dia singkirkan dari pundaknya.

“Sekarang kita ngapain Om?” tanya Sagha.

Gue menghela nafas panjang sambil menggeleng pelan. Yah, kayaknya bakalan ada drama sebentar lagi.

*****

Sekarang kita lagi ngikutin Shania. Pasca kejadian di cafe, itu anak malah ngider-ngider gak jelas, keliling stadion paling terkenal di ibu kota.

“Sekarang gimana nih Om?” Tanya Sagha sambil nuntun sepeda kesayangannya.

“Nanya mulu, otak gue gak setiap saat bisa diajak koperatif.”’

“Bukannya gitu, kaki gue udah pegel muter-muter, sebelas puteran ada kali kita ngikutin dia dari tadi.”

Yah, apa yang dibilang Sagha ada benernya. Kaki gue juga sebenernya udah pegel, tapi mengingat biasanya orang yang lagi galau suka ngelakuin hal-hal tanpa mikir panjang makanya gue bela-belain ngikutin Shania.

“Yaudah samperin aja.” Kegilaan ini emang udah sepatutnya diakhiri.

Sagha mengangguk dan kita berdua pun sedikit mempercepat langkah biar bisa nyusul Shania.

“Sore Shan,” gue mencoba menyapa sehangat mungkin.

Shania noleh, dia menatap gue sendu, kayak gak ada semangat hidup gitu.

“Ngapain sore-sore di sini? Gak takut digodain sama cowok apa?” Sagha mencoba ikut dalam pembicaraan.

Shania langsung nunduk, perlahan bahunya bergeta dan mulai terdengar suara isak tangis. Bego emang si Sagha nih.

“Eumm, gue cari minuman dulu ya, pasti pada haus kan?” Gue berjalan menjauh.

Baru satu langkah, tangan gue merasakan sebuah cengkraman. Gue noleh dan ternyata itu Sagha dengan ekspresi ketakutan.

“Om mau kemana? Kok gue ditinggal?” Sagha mengeratkan cengkramannya.

“Ya mau beli minum, biar suasana agak cair.”

“Terus gue kudu ngapain?”

“Ya ajak ngobrol lah, dikit-dikit nanya kayak pembantu baru.” gue mulai kesal.

“Gue gak tau mau ngomong apa.” Sagha tertunduk lesu dan melepaskan cengkramannya.

“Bilang aja apa yang mau elu bilang, ini kesempatan yang gak dateng dua kali, wanita itu paling gampang ditaklukin pas dia lagi rapuh. Gih sono.” Gue berjalan menjauh, mencari pedagang minuman yang mungkin udah pada pulang.

Pas udah agak jauh gue ngeliat ke belakang. Di sana udah ada Sagha yang ngajak Shania duduk di pinggiran jalan, gue bingung nyebutnya apa, tau pinggiran trotoar? Nah kayak gitu.

Sekitar lima menit gue nyari kang jual minuman dan akhirnya dapet. Setelah menyerahkan uang yang harus dibayarkan, gue mencoba balik ke tempat Sagha dan Shania berada, bersama dengan sebotol air mineral dan dua kaleng minuman bersoda.

Dari kejauhan gue bisa ngeliat mereka udah duduk sebelahan, sesekali Sagha terlihat ngomong sesuatu dan cuman dibales dengan anggukan sama Shania.

Gak mau ngerusak momen, gue menunda nganterin minuman ini, mencoba mencari spot terbaik untuk merhatiin mereka berdua. Akhirnya, Mi dari Korea berhasil jatuh ke pelukan Gue!

Sekarang gue uda berada kira-kira satu meter dari tempat mereka berdua, jongkok di balik tong sampah sambil mencoba dengerin apa yang mereka omongin.

“Oh jadi gitu ceritanya.” Gue tau ini suara anak Pak RT. Kayaknya Shania udah nyeritain apa yang dia alamin deh.

“Mungkin aku nya aja yang kegeeran, toh dia juga gak pernah bilang kalo dia jomblo,” ucap Shania dengan nada pesimis.

“Yah untung dia sadar masih punya pacar, masih termasuk kategori cowok baik lah, kalo dia ngaku belom punya pacar terus kalian jadian kan bisa berabe.”

Anjir, gue gak nyangka itu anak bisa ngomong kayak gitu.

“Tenang aja Shan, di sekitar kamu pasti masih banyak cowok yang lebih baik, yang perhatian, yang tau kesukaan kamu pokoknya yang bener-bener sayang deh sama kamu,” Sagha melanjutkan serangannya.

Bagus Gha! Gak sia-sia perjuangan elu sampe bikin rumah pohon segala, eksekusi terus! Jangan kasih napas!

Shania terdiam sejenak. “Yah, mungkin kamu bener, akunya aja yang terlalu berlebihan. Makasih ya.”

Shania langsung mendaratkan sebuah pelukan ke Sagha. Menang banyak nih anak Pak RT. Oke Gha, sekarang saatnya, elu harus melancarkan serangan terakhir.

“Euummm Shan, aku suk…”

“Kayaknya aku harus minta maaf sama Guntur deh, dia udah ngingetin kemaren supaya hati-hati cuman akunya aja keras kepala, kalo dipikir-pikir biarpun keliatannya cuek dia itu perhatian kok, mungkin masih malu-malu aja.” Shania bangkit dan meletakkan kedua tangannya di pinggang. “Kayaknya aku mau beliin donat deh buat dia, makasih ya Gha, kamu emang temen yang baik.”

MAKJAAAAAANG!

Shania mendaratkan sebuah ciuman di pipi Sagha sementara si anak Pak RT gak ngerespon apapun.

“Dah ya Gha, ketemu di kos nanti.” Shania melambaikan tangannya lalu pergi menjauh.

Karena dramanya udah selesai, gue berjalan mendekati Sagha yang tertunduk lemas.

“Gimana? Sukses?” Ya, gue pura-pura gak tau aja.

“Om.” Sagha masih tertunduk. “GUE MAU BUNUH DIRI AJAAAAA!!!”

Itu anak langsung lari tanpa peduli sama sepedanya yang masih tergeletak tak berdaya.

“JANGAAAAAAN WOIIII!!! KALO ELU MATI MI GORENG IMPOR DARI KOREANYA GIMANA?!!” Gue mencoba nyusul itu anak yang semakin mendekat ke jalan raya.

 

TBC

P.S

Teruntuk para #Begosquad yang terkasih, mohon kunjungannya https://soundcloud.com/user-360744368/bego-ya-bego-aja-4

Iklan

12 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part (lupa part berapa)

  1. Anjirrr akhirnya update dan muncul juga gebetan nya shania.
    Next part klo bisa ada drama picisan nya om *sedikit aja.
    Masih penasaran sama siapa tunangan nya ve 😂😂😂

    Selamatkan ve 😭

    Suka

  2. #sayabertanyakepadaAUTHOR kelihatannya para penghuni kos pada suka sama lu om di part sebelumnya udah nyeritain si titan&iblis kecil si tante pada suka sama lu ya om kira kira si penyihir cebol sama bidadari juga suka sama lu gak om???

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s