Kosong, Part3

Ikhlas terbangun pada malam harinya, ia melihat ke arah telepon pintarnya, jam menunjukan tepat pukul 19.00, Ikhlas berjalan keluar kamar untuk sekedar mencari hiburan, kemudian Ikhlas menyalakan TV, sedang asik menonton datang Zara dan Feni dari arah dapur kemudian duduk disebelah Ikhlas, Ikhlas lalu menoleh, Ikhlas yang heran melihat ada Feni langsung bertanya.

“Fen lu ngapain disini?, Gak pulang?”

“Tadi udah pulang ke rumah kok, aku ke sini mau nginep doang” Ucap Feni sembari tersenyum, senyum termanis yang pernah Ikhlas lihat, membuat Ikhlas diam terpaku.

“Heh! Kak ngapain mandangin Feni kayak gitu, pasti mikirin yang aneh-aneh ya.” Ucap Zara mengagetkan Ikhlas.

“Buset Zar, ngagetin aja.”

“Abis Kakak sih, ngeliatin Feninya gitu banget.”

“Bukan salah gue dong, ini salah dia.” Ucap Ikhlas menunjuk ke arah Feni.

“Ih, kok kamu nyalahin aku.” Ucap Feni ngambek.

“Ya iyalah, senyum lu itu tuh yang salah.” Ucap Ikhlas kembali menyalahkan Feni.

“Senyum aku sekarang yang disalahin.”

“Kok senyum Feni Kak yang disalahin?” Tanya Zara heran.

“Emang iya, senyum dia tadi manis banget, hehe.” Ucap Ikhlas cengengesan.

“Hadeh, Ikhlas Ikhlas, dari dulu gak pernah berubah ya, jadi emes deh.” Ucap Feni mencubit kedua pipi Ikhlas.

“Dari dulu?” Tanya Zara kembali heran karena yang ia tahu Feni dan Ikhlas baru kenal tadi siang di sekolah.

Mendengar itu Feni kelagapan mencari alasan, saat Feni sedang mencari-cari alasan, Ikhlas langsung berbicara.

“Ntar gue yang cerita, tapi kalo gak males ya.” Ucap Ikhlas.

“Kok gitu sih Kak.” Jawab Zara cemberut mendengar jawaban Ikhlas.

“Ntar deh Zar, kapan-kapan aku ceritain.” Ucap Feni.

“Iya deh.” Ucap Zara.

“Zar, jangan kasih tau Kak Melo dulu ya kalo gue disini.” Ucap Ikhlas.

“Emang kenapa Kak?”

“Jangan kasih tau aja dulu ya, males dengerin dia ngomel-ngomel.”

“Iya, lagian pas Kakak kesini kan udah ngomong gitu.”

“Eh, emang udah ya?, kok gue gak tau?”

“Udah Kak, dasar pelupa.”

“Kan emang daya ingat gue rada kurang kalo soal begituan, gak tidur lu berdua, udah malem ini.” Ucap Ikhlas melirik ke arah jam.

“Yaudah deh, kita ke kamar dulu ya Kak.”

“Lu sendiri aja Zar, Feni nemenin gue disini.”

“Gak.” Ucap Zara tegas membuat Ikhlas tersentak.

“Iye iye, bercanda doang tadi, galak bener lu, gue doain gak akan dapet pacar lu.” Ucap Ikhlas panjang lebar.

Sementara disebuah rumah yang cukup besar.

“Kak, adek dimana ya?, aku kangen banget sama dia.” Ucap Sang Adik.

“Kakak juga kangen sama dia, udah 1 tahun dia gak pulang.” Ucap Sang Kakak.

“Keadaan Ikhlas sekarang gimana ya?, Mpris takut dia sakit Kak, ntar gak ada yang ngejagain.” Ucap Sang Adik, Nama Frieska Anastasia Laksani, biasa dipanggil Frieska/Mpris, berbeda dengan Ikhlas yang selalu memanggilnya Pras.

“Kamu tenang aja Mpris, Kakak yakin dia baik-baik aja kok.” Ucap Sang Kakak, Nama Melody Nurramdhani Laksani, biasa dipanggil Imel/Melody.

“Iya Kak, yaudah tidur yuk Kak, udah malem ini, besok kan masih sekolah.” Ucap Frieska mengajak Melody untuk segera tidur agar tidak terlambat berangkat ke sekolah.

 

SKIP!

Pagi hari sudah tiba, Zara dan Feni sudah terbangun dan sedang menyiapkan sarapan, sedangkan Ikhlas masih tertidur pulas, baik Zara maupun Feni tidak ada yang mau membangunkan Ikhlas, mengingat kejadian kemarin di sekolah, mereka membiarkan Ikhlas beristirahat, setelah selesai sarapan mereka berdua langsung berangkat ke sekolah menggunakan mobil milik Feni, sesampainya di sekolah, mereka langsung menuju ke kelas masing-masing dikarenakan kelas mereka berbeda.

“Pagi Restu, Farrel.” Sapa Zara.

“Pagi Zara, Ikhlas kemana?” Tanya Restu.

“Iya, kemana dia Zar, dari kemarin istirahat gak keliatan.” Tanya Seorang gadis dengan paras cantik dan pipi tembemnya yang khas.

“Dia lagi sakit Sin.” Jawab Zara seadanya ke gadis yang dipanggilnya Sin tadi, ya Nama gadis itu Sinka Juliani Prasetya, biasa dipanggil Sinka/Dudut dia anak ke-2 dari 2 bersaudari, Sinka memiliki Kakak perempuan.

Sementara di sebuah rumah.

“Hoaaam,” Seseorang menguap karena baru bangun tidur.

“Perasaan rumah sepi bener ya, emang jam berapa sih sekarang,” Ucap orang itu lagi, orang itu langsung melirik ke arah jam yang ada di kamarnya.

“Whoaa, udah jam 7, telat nih gue ke sekolahnya, kenapa tadi Zara gak bangunin gue ya, biasanya dia udah berisik di kamar,”

“Ah, udah gak usah dipikirin lagi, mending sekarang gue buru-buru mandi terus berangkat.” Ucap Ikhlas yang berlari ke arah kamar mandi, saat baru sampai di kamar mandi Ikhlas terjatuh.

“Alalala……Semprul sakit, ini siapa sih yang nyimpen sabun sembarangan,”

“Kan gue ya yang nyimpen dimana aja.” Setelah itu Ikhlas langsung mandi, setelah selesai mandi Ikhlas terlihat kebingungan.

“Aduh Gusti, motor gue kan kemarin ditinggal di sekolah, terus gue berangkatnya gimana, oh iya, ntu kan ada mobil si Zara, mending gue bawa itu aja.” Ikhlas berlari menuju kamar Zara saat di tangga Ikhlas kembali terjatuh hingga ke bawah.

“Adadada……nasib gue hari ini kok gini banget ya, dah ah, mending hari ini kagak berangkat dulu ke sekolah, mending hibernasi.”

 

Bersambung…

 

-=o0o=-

Maaf-maaf aja kalo masih banyak kekurangan, buat yang mau ngasih kritik dan saran bisa ke FB oe atau komen di bawah 🙂

 

FB : Ikhlas W Ramadhan

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s