This Is My Life, Part

sdg

Pagi hari di awal tahun 2022, cuaca yang lumayan cerah dan sangat mendukung untuk melakukan aktivitas pagi. Gue baru aje bangun dari tidur nyenyak karena sebuah gangguan dari 3 bocah dirumah gue. Kesel + kecewa jadi satu ketika gue harus bangun dengan sangat terpaksa ditambah kedatangan Kak Dhike kerumah gue, that’s fucking moment shit.

Teras rumah, disitulah gue berada sekarang. Duduk santai sambil ditemanin dengan segelas kopi dan sekotak rokok, sudah lebih dari cukup menurut gue.

“Hoy, ngerokok aje lu. Gak bagi-bagi lagi.” Bang Dika tiba-tiba datang dan duduk disamping gue.

“Ngapain gue ngajak lo bang? Ntar rokok gue lo embat semua lagi,” ujar gue sambil menghisap batang rokok yang gue selipkan diantara kedua jari gue.

“Lo jadi ipar kok pelit banget sih? Bagi gue satu, cepetan.” Bang Dika menyodorkan tangannya untuk meminta rokok gue, dan dengan cepat gue sembunyikan dibelakang badan gue.

“Gregetan gue lama-lama sama lo,” tambahnya dengan muka kesal.

“Bodo, daripada Teh Imel ngamuk sama gue gegara ngasih suaminya rokok diam-diam,” ujar gue sambil menghisap rokok lagi dan menghembuskan asapnya didepan muka Bang Dika.

“Setan lo.” Gue terkekeh melihat Bang Dika yang kesal dan terus berusaha mengambil kotak rokok yang masih gue sembunyikan dibalik badan gue.

 

Tiba-tiba ada sebuah mobil yang berhenti didepan pagar rumah gue dan keluarlah seorang perempuan cantik dan manis yang sangat gue kenal. Gak salah lagi dia adalah Kak Yona, pacarnya Bang Ikal.

“Chan, Bang Dika.. bukain pagarnya dong,” ujar Kak Yona memanggil kami berdua.

“Bentar-bentar,” ujar gue sambil menaruh kotak rokok diatas meja dan kesempatan itu dimanfaatkan oleh Bang Dika.

 

Kriet!!! Sreeetttt!!!

Gue membuka pagar dan memberikan jalan untuk mobil Kak Yona bisa masuk kedalam halaman rumah gue.

Setelah mobil Kak Yona masuk, gue kembali menutup pagar dan menguncinya.

“Chan, ada Haikal kan?” Tanya Kak Yona ketika ia baru keluar mobil.

“Liat aje didalam,” ujar gue cuek dan langsung berjalan kembali ke teras.

“Kenapa muka lo ditekuk gitu Yon?” Tanya Bang Dika saat Kak Yona ingin masuk kedalam rumah.

“Tuh, Tanya aja sama adik ipar kamu,” jawab Kak Yona dengan mendelikkan matanya ke gue. Gue yang gak tau apa-apa, menaikkan alis gue sebelah dan dibalas Kak Yona dengan memeletkan lidahnya.

 

“Ada acara apaan nih? Perasaan rame bener,” ujar Bang Dika tiba-tiba sambil menghisap rokoknya.

“Entah, gue aje bingung. Gak ada apa-apa, tiba-tiba pada datangan kerumah gue,” sahut gue sambil menyeruput kopi yang sisa setengah cangkir gelas.

“Hebat.. Jarang-jarang bisa begini.”

“Mata lo hebat. Tidur gue jadi terganggu, ditambah 2 anak lo sama adek gue, rasa gak tenang kalo ada mereka bertiga.”

“Gitu-gitu anak gue tuh, jangan macem-macem lo sama anak gue.”

“Kaga, paling cuman gue gebukin aje tuh 2 bocah.”

“Habis itu, lo yang gue gebukin.”

“Boleh-boleh.” Gue menaik-naikkan kedua alis kearah Bang Dika.

 

Lagi asik-asik ngobrol di teras rumah, tiba-tiba datang seseorang yang menganggu ketenangan gue.

“Chan, temenin aku ke toko buku bentar yuk. Ada yang mau aku cari.” Kak Dhike, ya seorang wanita yang sekarang sudah resmi jadi pacar gue.. Dan sekarang dia mengganggu waktu santai dan ketenangan gue.

“Harus sekarang?” Tanya gue dengan wajah malas.

“Iya, aku butuhnya sekarang soalnya,” jawabnya sambil menarik-narik tangan gue.

“Nanti aja deh key, aku lagi males jalan,” ujar gue yang malas-malasan dan berpegangan pada Bang Dika supaya Kak Dhike gak bisa narik gue.

“Iiiihh, ayo ayo. Temenin aku, bentar aja kok gak lama,” ujar Kak Dhike dengan masih menarik tangan gue dan memberikan wajah yang bikin gue males ngeliatnya, apalagi kalo bukan wajah melas.

“Errr, ya ya ya. Tunggu aja disini dulu, aku ambil kacamata sama kunci mobil dulu.” Gue pun berdiri dengan rasa malas yang tinggi dan berjalan masuk kedalam rumah.

 

2 menit kemudian, gue kembali keluar lewat pintu yang langsung ke garasi dan ada satu hal yang bikin gue kesel. Mobil gue didalam garasi dan gak bisa keluar gegara jalannya ketutupan sama mobil dibelakang, kalo mindahin satu-satu bakal makan waktu.. Satu-satunya kendaraan yang bisa keluar adalah motor gue atau pinjam mobil sama Kak Yona karena mobil dialah yang nutupin jalan mobil gue.

 

“Chan, lama banget sih. Keburu siang nih nanti.” Kak Dhike tiba-tiba datang dan langsung ngomel-ngomel gaje.

“Lo gak liat apa Key? Noh, mobilku ditutupin jalannya sama mobilnya Kak Yona dan mobilnya Bang Dika,” ujar gue sambil menunjuk kedua mobil yang menutupi jalan kedua mobil gue.

“Terus gimana dong?” Tanya Kak Dhike.

“Gimana gimana. Nih, pilihannya cuman dua.. Pake motor atau pinjam mobil,” jawab gue.

“Ya udah, pinjam mobil aja dulu, kan bentar aja. Kalo pake motor nanti kepanasan hehehe,” ujarnya sambil cengengesan.

“Dih, cewek maunya gak repot. Ya sudah, tunggu lagi bentar.. Aku pinjam mobilnya Bang Dika dulu.” Gue berjalan ke teras untuk mendatangi Bang Dika.

“Bang, mobil lo nutupin mobil gue. Jadi, sebagai gantinya.. Gue pinjam mobil lo,” ujar gue sambil menyodorkan tangan gue.

“Apaan? Kan bisa pinjam mobilnya Yona,” ujarnya sewot.

“Gue males masuk kedalam lagi dan berhubung lo diluar makanya gue pinjem ke elo aje bang. Cepetan, mana kuncinya? Kasian itu cewek gue nungguin kepanasan.” Gue menunjuk Kak Dhike yang sedang berteduh di atap garasi.

“Iye-iye. Kyl.. Kyla,” panggil Bang Dika ke Kyla yang sedang bermain handphone disebelah papahnya.

“Kenapa pah?” Tanya Kyla sambil mempause gamenya.

“Tolong ambilin kunci mobil sama mama, om Ichan mau pinjam,” ujar Bang Dika.

“Dih, katanya punya mobil tapi masih pinjam. Pasti kalo gak rusak atau habis bensin nih, gak modal banget si om,” ujar Kyla yang mendelik kearah gue.

“Yee, suuzon aje lu bocah. Mobil papah lo nutupin mobil om tuh, gue santet juga lo nda lama. Cepetan ambilin kunci mobilnya, kasian Tante Dhike nungguin tuh,” ujar gue.

“Oke, aku ambilin karna kasian sama Tante Dhike bukan karna om.”

“Lah, bodo amat gue mah.”

 

Beberapa menit kemudian, Kyla kembali keluar dengan membawa kunci mobil ditangannya tapi dia juga membawa kedua pasukannya dari dalam, tak lain dan tak bukan adalah Zara dan Lintang.

“Nih om.” Kyla menyerahkan kunci mobil ke gue tapi sebelum gue meraihnya, dia kembali menarik kunci mobilnya dan disembunyikan dibelakang badannya.

“Etdah, bang.. Anak lo nih, sudah ngasih ditarik lagi,” ujar gue sambil menoleh ke Bang Dika yang lagi baca koran.

“Hadeh, Kyla sayang.. Kasihin gih kunci mobilnya ke Om Ichan, kasian tuh Tante Dhikenya sudah kepanasan,” bujuk Bang Dika kepada Kyla.

“Oke, aku kasihin om. Tapi beliin kita bertiga es krim, masing-masing 5 es krim, terus pizza large dan ayam ka ep ci,” ujar Kyla.

“Iye-iye. Siniin kuncinya.” Gue mencoba meraih kunci dari Kyla dan untunglah dia mau memberikan kunci tersebut.

“Makasih Kyla cantik. Tapi yang tadi bohong ya, Om cuman belikan Tatang aje karna dia adek om satu-satunya,” ujar gue sambil merangkul Lintang yang berdiri dibelakang Kyla bersama dengan Zara.

“Beneran bang?” Tanya Lintang dengan mata berbinar.

“Ya enggaklah, ntar kalo abang belikan itu.. Tatang jadi tambah ndut. Abang jalan dulu ya.” Gue langsung ngacir ke mobil, sebelum ketiga bocah itu ngamuk.

“ISHH, ABANG PELIT. NANTI TATANG BILANGIN MAMA,” teriak Lintang dengan suara mau nangis.

“Dah, Assalamualaikum,” pamit gue.

“Ayo Key.” Gue membuka kunci dan masuk kedalam mobil Bang Dika. Kak Dhike pun menyusul ikut masuk kedalam mobil.

“Gitu banget sih kamu sama adek dan keponakan sendiri,” ujar Kak Dhike sambil menyenderkan badannya dan memasang safety belt.

“Biar aja. Bisa habis lama-lama uangku kalo setiap hari beliin mereka terus,” balas gue sambil fokus memundurkan mobil.

“Ya, tapi kan itu adik dan keponakan kamu sendiri. Kamu punya uang berapa sih? Rezeki kan gak kemana, apa salahnya coba cuman beliin mereka doang?” Ujar Kak Dhike yang menceramahi gue.

“Iye-iye, tapi kan aku nabung buat nikahin kamu hahahahaha,” ujar gue kemudian tertawa.

“Ihh, mulai deh modusnya. Pikirin tuh kuliah kamu yang masih semester 3.” Kedua pipi Kak Dhike seketika menjadi merah merona.

“Nikah pas kuliah kan gak papa kali, dan target aku kan emang nikah muda diumur 22 atau 23, yang pasti sebelum umur aku 25 aku sudah nikah deh,” ujar gue.

“Ya deh, suka-suka kamu deh. Fokus nyetir aja tuh, nanti kenapa-napa lagi,” ucap Kak Dhike.

 

Seketika suasana menjadi sunyi dan hening, bukan suasana awkward tapi emang lagi gak ada bahan obrolan. Hanya musik dari CD Tape yang terdengar sekarang dan terkadang Kak Dhike pun ikutan nyanyi.

 

This is My Life

10 menit perjalanan dari rumah ke mol, akhirnya gue sampai di mol yang dituju dan sekarang gue lagi nyari parkiran kosong.

“Key, ini hari apa sih? Perasaan bukan weekend deh,” ujar gue sambil melihat-lihat parkiran yang penuh semua.

“Kenapa gitu?” Tanya Kak Dhike balik.

“Parkiran kok pada penuh semua ya, dari lantai bawah sampe paling atas kok gak ada mobil yang keluar? Mau parkir dimana ini?” Tanya gue frustasi.

“Ya kan ini masih hari libur sayangku, kan masih suasana tahun baru.. Gimana sih kamu? Ya udah, kalo gak ada parkiran kosong, parkir diluar aja,” ujar Kak Dhike lembut.

“Kesian mobilnya kepanasan ntar kalo parkir dibawah,” ujar gue sambil kembali menekan gas.

“Ya ampun, cari diluar tapi tempat yang agak teduh lah sayang,” ujar Kak Dhike sambil mengusap lembut pipi gue.

“Weh, enaknya diusap gini. Terus Key jan berenti, tanganmu sangat lembut bagaikan karung goni hahahahaha.”

“Apaan sih kamu? Hahahaha… Karung goni kan kasar, kamu bilangin tangan aku kasar ya?”

“Aku gak bilang gitu ya, aku kan cuman bilang bagaikan karung goni hahahaha.”

“Iya deh, serah kamu aja.”

 

Suasana hening kembali tercipta, suara dari CD Tape yang hanya terdengar. Gue fokus mencari-cari parkiran yang kosong dari satu lantai ke lantai atas lainnya, terhitung sudah 5x gue turun naik tapi hasilnya sama aje, parkiran tetep penuh.

“Kamu maksain banget sih yank, udah parkir diluar aja aku bilang tapi cari tempat teduh. Kalo masih penuh, kita ke mol yang lain aja,” ujar Kak Dhike membuka percakapan yang dipaksakan.

“Ya udah deh.” Gue akhirnya mengikuti saran dari yayank gue untuk parkir diluar aje.

 

Sampai diluar, keadaan gak beda jauh dengan keadaan di dalam. Ini hari apa sih? Perasaan baru hari senin, tapi mol penuhnya minta ampun.

Fix, gue beneran frustasi liat parkiran pada penuh gini.

“Key, aku beneran frustasi kalo gini caranya. That’s fucking shit.” Gue mengumpat dan ngomel-ngomel gak jelas.

“Udah ih, gak ada gunanya tau gak kamu ngumpat-ngumpat kaya gitu. Cari mol lain aja deh, atau kita makan dulu yuk.. Aku laper nih hehehe,” ujar Kak Dhike cengengesan.

“Heh? Makan? Okelah, cari yang dekat-dekat aja ya. Makan di pinggir jalan gak papa kan?” Tanya gue.

“Gak papa kok, asal makannya sama kamu aku gak masalah hihihi.”

“Anjir, gue digombalin cewek hahahahaha… Tapi, sayang gue geli dengernya hahahahaha.”

“Ishh, kamu ini hahahaha.”

 

This is My Life

Menunggu. Kata yang pas untuk gue saat ini, kegiatan gue cuman duduk manis sambil mainin hp doang. Sedangkan, Kak Dhike lagi sibuk milih-milih buku yang dia cari.

Rasa bosan mulai menghampiri dan menyerang raga gue secara perlahan. Gue mendatangi Kak Dhike untuk sekedar menghilangkan rasa bosan.

“Key, udah dapet belum bukunya?” Tanya gue ketika sudah berada tepat disamping Kak Dhike.

“Eh.” Kak Dhike kaget karena kedatangan gue yang tiba-tiba, dikira hantu kali ah datang tiba-tiba.

“Kamu ngangetin aja sih,” ujarnya dan kembali menlanjutkan aktivitasnya mencari buku yang dia inginkan.

“Lama banget sih, sudah setengah jam juga, masa gak dapet-dapet sih?” Tanya gue.

“Ishh, sabar napa. Susah tau nyarinya.”

“Yee, emang kamu nyari buku apa sih? Biar ku bantu, ntar kelamaan lagi.”

“Oke. Aku lagi nyari buku buat referensi tugas dan nyicil skripsi aku.”

“Hehehe… Kalo itu, aku gak bisa bantu. Gak ngerti euy.”

“Yee, tadi katanya mau bantu nyari tapi sekarang malah nyerah.”

“Namanya juga gak ngerti hehehe.”

“Huuu, sok sih kamu hahahaha.”

“Aku nunggu di tempat tadi aja deh.” Gue berjalan ke tempat gue nunggu tadi, tapi baru gue jalan beberapa langkah tiba-tiba…..

“Yes, akhirnya. Ichan sayang, aku dapet nih bukunya.” Kak Dhike kembali memanggil gue.

“Alhamdulillah, akhirnya penderitaan ini berakhir juga. Makasih Ya Allah.”

“Huss, apa sih kamu? Penderitaan penderitaan.”

“Ah, kamu gak tau sih apa yang aku rasakan, nungguin kamu 30 menit lamanya dan cuman duduk sambil mainin hp itu bosannya warbyasah.”

“Lebay kamu. Dah, temenin aku bayar buku yuk.”

“Nemenin kan? Bukan bayarin.”

“Iya, cuman nemenin kok. Medit amat sih kamu hahahaha.” (Medit = Pelit).

“Yee, kan sudah kubilang. Aku nabung buat nikahin kamu nanti.”

“Nikah nikah mulu, selesain aku skripsi baru kamu boleh ngelamar aku.”

“Beneran Key? Kapan kamu skripsi?”

“Emm, sekitar 1 tahun lagi sih. Emang kamu mau nunggu aku selama itu?”

“1 tahun ya? Oke, aku siap. Aku janji, selesai kamu skripsi.. Langsung aku lamar.”

“Iya-iya deh, mohon bersabar ya sayang hahahaha.”

“Aku selalu sabar kok.”

Karna keasikan ngobrol, gak kerasa tau-tau sudah ada dimeja kasir aje. “Mas, ini berapa?”

“Bentar mbak.” Mas-mas penjaga kasir itupun mengscan barcode dibuku tersebut dan setelah itu keluarlah harganya.

“20.000 mbak.”

“Ini mas. Makasih ya.” Kak Dhike mengambil buku tadi dan dimasukkannya kedalam tasnya tanpa diberi kantong plastik oleh mas-masnya.

“Sama-sama mbak.”

 

Gue dan Kak Dhike keluar dari toko buku tersebut dan berjalan kearah barat.

“Mau kemana lagi Key?” Tanya Gue ke Kak Dhike.

“Emm, balik aja deh kayanya. Aku cape nih.” Kepala Kak Dhike bergelayut manja dibahu gue dan tangannya dikaitkan dengan lengan gue.

“Mau balik kemana? Kerumah ku atau pulang kerumahmu?”

“Kerumah kamu aja dulu, rumah aku gak ada siapa-siapa soalnya.”

“Oke sayang.”

 

Akhirnya, gue dan Kak Dhike memutuskan untuk pulang kerumah gue karna rumah Kak Dhike sedang gak ada orang alias kosong.

 

This is My Life

Gue dan Kak Dhike sampai dirumah dengan selamat sentosa.

 

Drrrt… Drrrt… Drrrt…

Saat gue mau turun dari mobil, sebuah chat masuk dan membuat gue mau gak mau harus ngeliat chat itu dulu.

“Cepat kerumah sakit.”

 

Bersambung…

-VR46-

@IskaIkhsan46

Iklan

Satu tanggapan untuk “This Is My Life, Part

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s