This Is My Life, Part10

sdg

“Emm… Sebenernya kakak mau ngomong sama kamu, kamu kan jago main piano. Kakak nawarin kamu buat gabung di band kampus, kebetulan pianist band kita baru keluar kemaren.. Kamu mau gak ikut gabung? Kakak gak maksa sih.”

“Aku pikir-pikir dulu ya kak. Aku belum pernah ikut band sih, jadi belum ada pengalaman ngeband.”

“Oke, kakak kasih kamu waktu 1 minggu buat mikir. Kakak harap kamu mau gabung sama band kampus chan.”

“Insya allah kak.”

Seketika suasana hening muncul entah dari mana munculnya *apaan sih. Gue sebenernya bingung mau ngomong apa lagi, karna emang gue gak pandai memulai pembicaraan. Kak Dhike juga sedikit gelisah, kok gue tau dia gelisah? Ya iyalah, liat aje duduknya mencang sana mencong sono, kaya kaga tenang gitu duduknya. Apa jangan-jangan lagi nahan pipis ya? Atau nahan boker? Bodo lah, ngapain gue pikirin orang lain. Mau pipis atau boker juga, bodo amatlah gue.

 

“Kak, kenapa gelisah gitu duduknya? Nahan pipis atau nahan boker?” Gue membuka percakapan dengan pertanyaan sengklek.

“Hah? Ya gak lah.” Kak Dhike cengok ketika denger pertanyaan sengklek dari gue barusan.

“Trus kenapa kok duduknya mencang-mencong gitu?”

“Gak papa.”

“Hadeh, gini nih cewek. Ditanya kenapa jawabnya gak papa, giliran dibiarin ntar bilangnya cowok emang gak peka,” dumel gue didalam hati.

“Kak, aku mau ngomong nih.”

“Ngomong apa?”

“Penting pokoknya.”

“Apa sih?”

“Pokoknya penting.”

“Apaan? Jangan bikin orang kepo deh.”

“Ak-”

“Eh, kak mau kemana?” Kak Dhike tiba-tiba berdiri dan mengambil tasnya. Gue cepet-cepet megang tangannya, ntar keburu dia jalan.

“Mau pulang aja. Kakak bete sama kamu.”

“Lah, kenapa?” Inilah perempuan, kadang suka bete tanpa sebab. Kayanya lagi PMS ni cewek deh.

“Ya itu, kamu bilang mau ngomong penting tapi bertele-tele. Jangan bikin kakak tambah bete deh, kakak lagi datang bulan.” Tebakan gue ternyata bener. Ni cewek lagi PMS. Tapi, emang PMS sakit ya? Kok kebanyakan cewek kalo PMS sukanya marah-marah gaje?.

“Lah, aku baru ngomong Kak Dhike udah berdiri aje. Makanya dengerin dulu, orang belum selesai ngemeng udeh mau pulang aje.” Gue kembali duduk di kursi dan menyeruput minuman yang gue pesen.

“Makanya jangan bertele-tele.”

“Duduk aje lagi.” Kak Dhike menuruti perintah gue untuk duduk lagi namun dengan wajah yang masih bete.

“Aku suka sama kakak. Aku sayang sama kakak.” Dengan santainya gue mengatakan itu, dan pertama kalinya gue mengatakan itu secara langsung. Jujur aje, sebenernya jantung gue dagdigdug cuman gue sembunyikan aje biar keliatannya santai dan cuek.

“Hah?”

“Gak denger aku ngomong apa?”

“Coba ulangin.”

“Aku suka sama Kak Dhike dan aku sayang sama kakak.”

“Kok santai banget? Jangan-jangan kamu cuman mau modus aja ya biar kakak gak bête lagi?” Sengklek emang, orang serius dianggap becanda giliran becanda dianggap serius. Maklumin aje, sifat cewek emang gitu.

“Ya, emang begitu. Masa harus sampe berlutut didepan kakak sambil bilang begitu dengan ngasih coklat dan bunga? Alay bet begitu mah.”

“Ya, setidaknya kan romantis dikit kek.”

“Ntar aje, tunggu aku ngelamar kakak baru romantis dikit.”

“Huss, udah ngelamar aja pikirannya.”

“Jadi gimana?”

“Gimana apanya?”

“Itu tadi, perasaan kakak ke aku gimana? Kalo sama mending jadian aja deh.”

“Ngg, gimana ya? Sebenernya kakak ngajak kamu kesini emang mau bilang itu sih.”

“Lah, trus kenapa kok malah ngajak gabung diband kampus? Jangan bilang kalo kakak gengsi kalo ngomong duluan.”

“Hehehehe.” Sengklek ni cewek. Ditanya malah cengengesan, harus banyak bersabar keknya ini mah.

“Hah, lama kak. Mau jadi pac…”

“Mau.” Belum gue selesai ngemeng udah diputus aje, sudah dijawab pula.

“Yee, sabar napa. Orang belum selesai ngemeng juga.”

“Hihihi.. Ya udah, lanjutin dulu deh.”

“Kaga, udah dijawab juga. Berarti udah resmi kan?”

“Hehehe.. Iya, udah resmi sekarang. Makasih ya.”

“Makasih buat? Jangan bilang nyuruh aku bayarin makan kakak?”

“Ya gak lah, makasih aja. Walaupun kamu nembaknya gak ada romantisnya tapi aku seneng kok, semoga langgeng ya sampai kamu ngelamar aku hihihi.”

“Amin kak. Mumpung masih jam 9, jalan bentar yuk.”

“Kemana?”

“Udeh ikut aje. Mau ikut atau gak?”

“Mau dong. Jalan pertama sama pacar baru nih hehehehehe.” Kadang cewek membingungkan, tiba-tiba bete, tiba-tiba jadi seneng lagi. Aneh.

 

Gue bayar pesenan gue dan pesenan Kak Dhike tadi. Sekali-kali bayarin pacar ndiri, mumpung baru jadian.

Gue memutuskan untuk jalan-jalan bentar sama Kak Dhike, pastinya tanpa tujuan. Apakah ini rasanya jalan sama pacar pake motor? Dipeluk dari belakang dan kerasa “itu”nya yang kenyel-kenyel empuk.

“Kak, mau kemana?”

“Yee, kamu yang ngajakin aku jalan tapi kamu sendiri yang gak tau mau kemana.”

“Bingung kak hehehehe.”

“Aneh kamu mah.”

“Jadi mau kemana nih?”

“Ke taman kota aja yuk. Biasanya banyak jajan disana.”

“Yelah yelah.”

 

Akhirnya kami sepakat untuk pergi ke taman kota. Biasanya sih disana rame dan banyak orang jualan juga.

 

This is My Life

Sesampai di taman kota, gue dan Kak Dhike jalan-jalan bentar dengan bergandengan tangan pastinya. Beli ini beli itu sudah pasti dilakukan, jalan-jalan tanpa memegang makanan itu emang sesuatu yang gak enak menurut gue.

“Chan, beli pentol itu yuk? Aku lagi pengen nih,” ujar Kak Dhike menunjuk pa’le pentol.

“Iya sayang,” balas gue dengan panggilan yang membuat bulu kuduk gue jadi naik dan dengan nada suara yang…… sengklek.

“Dih, udah manggil sayang-sayang aja hihihihi.”

“Why? Ada yang salah?”

“Gak sih. Jadi enak aja dipanggil sayang sama pacar baru hehehe.” Mendengar jawaban begitu, gue langsung menoyor tangannya yang sedang diapit diantara tangan gue.

 

Setelah beli pentol, kita berdua berjalan ke tempat duduk yang disediakan di taman kota tersebut.  Ketika sedang asik mengobrol ria dengan Kak Dhike, tiba-tiba………

“Ohh, jadi ini pacar baru kamu Dhik? Masih gantengan aku daripada dia dan pastinya masih kaya aku daripada dia, mending kamu balikan sama aku.” Ya, itulah suara yang tiba-tiba datang entah dari mana.

“Candra.” Kak Dhike terlihat kaget dengan seonggok seorang pria yang tiba-tiba datang dan berdiri didepan kami berdua yang sedang duduk dan mengobrol.

“Ngapain kamu disini?” Tanya Kak Dhike ke pria yang bernama Candra tadi.

“Gak ngapa-ngapain sih, cuman pas liat kamu jalan sama cowok tadi jadi penasaran aja. Ternyata pacar kamu sekarang gak lebih ganteng dari aku ya,” ujar Candra tadi dengan nada angkuh.

“Kalo pacar baru aku gak lebih ganteng dari kamu dan kalo dia miskin emangnya kenapa? Yang penting dia baik dan bisa ngelindungin aku dan gak kaya kamu yang bisanya mainin hati perempuan doang,” ujar Kak Dhike yang mulai berdiri.

 

Plak!

Wew, berani juga tu cowok nampar pacar “baru” gue. Belum tau dia gue ini siapa sebenernya? *emang gue siapa?.

Bugg!

Gue reflek memukul wajah si Candra tadi karena melihat Kak Dhike ditampar begitu keras dan itu membuat emosi gue naik.

“Apa-apaan nih?” tanyanya sambil memegang rahangnya yang berdarah karna gue pukul.

“Itu yang dirasain sama Kak Dhike ketika lo nampar dia,” jawab gue dengan tatapan tajam.

“Lo mau ngajak ribut gue? Baru jadian aja belagu lo,” ujarnya.

“Kalo itu emang bisa buat lo pergi dan gak ganggu pacar gue lagi, kenapa gue harus nolak?” Gue menekan kata tepat di kata “pacar”.

“Mau jadi pahlawan buat Dhike lo? Jangan ngarep deh, dia cintanya cuman sama gue,” ujarnya.

“Mending lo ikut sama gue, kalo berantem disini gak enak, banyak orang disini.” Gue menarik tangan Kak Dhike dan berjalan mendahului si cowok geblek tadi.

“Chan, aku minta kamu jangan kelai plis,” ujar Kak Dhike sambil menunjukkan muka melas dan bercucuran air mata gegara ditampar sama si Candra tadi.

“Mau gimana lagi kak? Kalo itu cara satu-satunya buat dia pergi dan gak ganggu kakak lagi, aku yakin kok. Kakak tenang aja, percaya sama aku, oke?” Gue memegang tangannya dengan perasaan tulus.

Gue memberikan helm ke Kak Dhike dan gue juga memakai helm full face kesayangan gue. Tak lama, motor gue nyalakan dan berjalan menuju ke belakang gor segiri, disana emang tempat favorit anak club gue buat kelai tapi bukan untuk tawuran loh, kita kelai untuk menyelesaikan masalah kalo cara halus gak bisa lagi dipakai.

Mungkinkah ini ujian pertama dalam percintaan? Baru juga jadian, hadeh -_-.

 

This is My Life

Buk!

Buk!

Dag!

Tak!

Gue menyerang si Candra dengan membabi buta. Bisa diliat kalo si Candra mulai kewalahan dan tak lama ia tumbang dengan mukanya yang hancur dan babak belur dimana-mana, apalagi terakhir gue kasih tendangan tepat dimukanya dan sebelum ia benar-benar jatoh ketanah, gue tendang sekali lagi tepat diselangkangannya.
Gue kembali memukul wajahnya dan menendangnya dengan kekuatan penuh walaupun si Candra itu gak bakal bangun lagi.

 

Pluk!

Gue merasakan pelukan dari arah belakang, itu gue yakinin Kak Dhike yang meluk.. gak mungkin kalo setan atau kuntilanak yang meluk gue.

“Chan, udah stop. Kasian dia, jangan diterusin,” ujar Kak Dhike dengan suara gemetar.

Gue pura-pura seolah-olah masih pengen mukul biar dipeluk lebih lama aje sama Kak Dhike hehehehe. Kapan lagi coba bisa ngerasain pelukan wanita? Kesempatan gak datang satu kali kan hehehehe.

“Ichan, aku bilang stop. Kamu jangan bikin anak orang mati ya.” Suara Kak Dhike mulai menegas dan gue mulai menghentikan kegiatan gue dan juga harus siap-siap merasakan kecewa karena sebentar lagi pelukan dari Kak Dhike akan dilepas.

“Oke, aku berenti tapi kakak harus janji,” ujar gue.

“Janji apa?” tanyanya.

“Jangan lepasin pelukannya, enak soalnya kalo dipeluk begini hehehe,” jawab gue tanpa dosa.

“Ihh, sempat-sempatnya modus kamu.” Kak Dhike memukul bahu gue pelan dan perlahan melepaskan pelukannya.

“Yah, kak jangan dilepas dong. Bahagiain pacar napa,” ujar gue pura-pura kecewa *padahal mah emang kecewa.

“Huss, udah ayo pulang. Sudah malem, ntar orang tua ku nyariin, kamu tanggung jawab ya?” ujar Kak Dhike sambil menarik tangan gue.

“E-eh, kak. Woy, lepasin dulu napa? Helm kesayangan ku masih disana tuh tadi telempar dan lecet-lecet gegara manusia brengsek itu.”

“Cepetan ambil helmnya, aku sudah ngantuk.”

“Tunggu bentar.”

Baru berjalan beberapa meter, gue berbalik lagi. “Kak, ijinkan aku buat mukul dia lagi ya. Satu kali aja,” ujar gue kemudian.

“Gak! Atau aku pulang sendiri?” Ancaman seorang perempuan emang luar biasa coy.

“Sat…”

“Cepetan Muhammad Ikhsan Iskandar Putra.”

“Ett dah, lengkap amat neng.”

 

Gue kembali berbalik dan berjalan mengambil helm gue yang tergeletak ditanah gegara manusia brengsek tadi yang menyebabkan helm gue terpental. Setelah mengambil helm dan memakainya, gue menghampiri si Candra tadi.

“Gue harap lo gak akan ganggu Kak Dhike lagi dan gue harap juga kita bisa jadi teman. Gue bakal tanggung jawab atas pengobatan lo. Dan lo tenang aja, Kak Dhike gue jamin bakal aman sama gue,” ujar gue sambil mengeluarkan sesuatu dari dompet gue.

“Ini kartu nama gue, silahkan lo hubungi kalo lo butuh bantuan.. gue siap bantu selagi mampu. Dan ini untuk pembayaran pengobatan lo sementara.” Gue memberikan dia beberapa lembar uang 100 ribu dan kartu nama gue.

 

Gue kembali ke tempat Kak Dhike nunggu dengan muka yang memang sudah mengantuk dan bête.

“Lama banget sih, sudah tau aku ngantuk malah disengajain lama-lama,” omelnya saat gue sudah sampai didepannya. Kak Dhike memang gak denger ucapan gue ke Candra tadi dikarenakan jaraknya cukup jauh.

“Yee, sabar napa. Udah ayo naik jangan lupa pake helmnya,” ujar gue sambil menaiki motor dan menstarter mesinnya.

 

This is My Life

15 menit menempuh perjalanan, akhirnya sampai didepan rumah Kak Dhike dengan selamat sentosa. Gue liat jam, ternyata “baru” pukul 10.30, bagi gue jam segitu mah gak ada apa-apanya tapi bagi perempuan baik-baik kaya Kak Dhike jam segitu udah masuk tengah malam.

“Makasih ya. Mau masuk dulu?” tawar Kak Dhike sambil melepas helmnya.

“Boleh deh, aku sekalian mau ketemu sama orang tua kakak,” ujar gue sambil melepaskan helm juga.

“Kamu mah ihh, jangan panggil aku kakak dong kan sudah ada status resmi hehehe,” ujarnya dengan tersenyum kecil.

“Jadi manggil apa dong?”

“Panggil sayang aja.”

“Yee, itu mah maunya ente mbak. Aku panggil Ikey aja deh ya?”

“Emm, boleh deh. Lucu panggilannya kaya kamu hihihi.”

“Modus mode on nih kayanya hahahaha.”

“Hahahaha, apaan sih kamu? Jadi masuk gak?”

“Jadi dong.”

 

Gue memasukkan motor kedalam halaman rumah Kak Dhike setelah pagarnya dibukakan oleh Kak Dhike. Gue turun dari motor dan menaruh helm diatas tangki bensin, gue berjalan mengikuti Kak Dhike dari belakang.

 

Tok!

Tok!

Tok!

“Assalamualaikum.” Kak Dhike mengetok pintu rumah dan member salam.

“Waalaikumsalam,” jawab gue yang spontan.

“Ishh, malah kamu yang jawab lagi,” cibir Kak Dhike.

 

Ceklek!

“Eh, anak mama sudah pulang.” Ibunya Kak Dhike keluar dan menyambut hangat anak perempuannya yang sekarang jadi milik gue muehhehehehehe :v.

“Assalamualaikum mah.”

“Waalaikumsalam sayang.”

“Iya mah. Oiya, ini Ikhsan mau ketemu sama mama katanya,” ujar Kak Dhike sambil menunjuk gue dibelakangnya.

“Ohh, ada nak Ikhsan juga,” ujar mamanya Kak Dhike.

“Iya tante. Saya mau minta maaf karena sudah bawa Kak Dhike jalan-jalan sampe malam begini,” ujar gue dengan suara sesopan mungkin.

“Iya, gak papa San. Tante dan om percaya kok sama kamu, Dhike udah cerita kalo kamu ketua club yang terkenal di Samarinda, jadi tante merasa aman kalo Dhike lagi jalan sama kamu,” ujar mamanya Kak Dhike.

“Ehehehe, gitu ya.” Gue tersenyum malu dengan ucapan mamanya Kak Dhike tadi. “Oiya, saya juga minta ijin sama tante dan om.. kalo saya dan Kak Dhike sudah resmi pacaran,” tambah gue.

“Wah, selamat ya sayang.. akhirnya kamu pacaran juga sama adik sepupu Sendy ini. San, tante percayakan Dhike sama kamu ya,” ujar mamanya Kak Dhike.

“Insyaallah tan, saya gak janji tapi bakal berusaha sekuat tenaga untuk jaga dan bahagian anak tante ini hehehehe.”

“Emang aku apaan? Pake dijagain sekuat tenaga lagi, dikira barang kali.” Kak Dhike menyeletuk ucapan gue dan membuat gue dan mamanya terkekeh.

“Iya san, sekali lagi tante percayain Dhike sama kamu. Jangan buat dia nangis ya, dan tante berharap kalian bisa sampai ke pelaminan hihihi.”

“Ihh, mama apaan sih? Sama aja nih kaya Ikhsan yang pikirannya udah nikah aja,” ujar Kak Dhike dengan muka cemberut.

“Kalo gitu saya pamit pulang dulu tan, dirumah ada orang tua baru datang soalnya,” pamit gue.

“Oh iya, hati-hati dijalan San.”

“Kalo gitu mama duluan masuk ya Dhike sayang, itu Ikhsannya diantar dulu,” ujar mamanya dan kemudian masuk kembali kedalam rumah.

“Ayo yank, aku antar sampe depan.”

Gue berjalan duluan didepan dan diikuti oleh sang pacar baru. Gue naik ke atas motor dan memakai helmnya, kemudian menstarter mesinnya.

“Aku pulang dulu ya Ikey sayang. Muacchh,” ujar gue dengan nada yang dibuat-buat.

“Hahahaha.. apaan sih kamu? Udah sana pulang, hati-hati dijalan jangan ngebut dan kasih tau aku kalo sudah sampai dirumah,” ujarnya.

“Sifat aslinya mulai keluar nih kayanya.”

“Yee, dikasih tau juga malah diledek.” Kak Dhike memajukan bibirnya ke belakang depan dan sukses membuat wajahnya makin terlihat imut.

“Uuhhh, imutna pacal aku.”

“Udah sana ah, jangan lupa kabarin ya.”

“Oke tayang, yayang mu pulang dulu yah. Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam. Dadah.” Kak Dhike melambaikan tangannya ke gue dan karena gue megang stang jadi gak bisa ngebalas lambaian tangannya.

 

Gue pulang menuju kerumah tercinta dimana keluarga gue sudah menunggu dan menanti gue *ceileh bahasanya.

 

This is My Life

5 menit perjalanan dari rumah Kak Dhike, gue sekarang sudah sampai dirumah dengan selamat sentosa.

Gue langsung menuju ke kamar dan melepas jaket dan mengganti celana dengan celana tidur atau katakanlah boxer hello kitty. Tak lama gue terlelap dalam tidur, mungkin karena cape jadi begitu mudah untuk masuk kedalam mimpi.

Berakhir sudah kegiatan hari ini, semoga hari esok lebih baik dan membahagiakan. Sampai jumpa besok dunia.

 

Bersambung…

-VR46-

@IskaIkhsan48

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s