This Is My Life, Part9

sdg

“Gue mau minta bantuan ke elo. Dikantor lo masih ada lowongan gak?” Tanya bang Robby.

“Kebetulan posisi Marketing dan supir lagi kosong bang. Elo masukin lamaran ke posisi Marketing aja,” jawab gue.

“Sip, kapan gue bisa masukin lamaran?”

“Besok pagi jam 8, gue tunggu lo di kantor gue. Langsung ke ruangan gue aja, kalo gak tau tanya recepcionist bilang aja temannya Ikhsan.”

“Oke deh, elo terbaik dah. Gak salah gue kenal sama lo.”

“Hahahaha.. Apaan sih bang? Mba(n) Chy, suamimu alay tuh.”

“Aishh, sudah berapa kali sih aku bilang jangan panggil begitu,” ujar Mba(n) Chy dengan wajah cemberut.

“Gue getok juga pala lu, beraninya bikin istri kesayangan gue ngambek.. Uuu, tayang tayang.. Cup, cup, cup.” Bang Robby nenangin istrinya, gue bergidik karna cara dia nenangin lebay banget.

“Oya, bang. Touring lagi yo’, sudah lama gak touring-touring lagi.”

“Boleh-boleh, kapan lo bisanya?”

“Liburan tahun baru aja, rutenya ke Berau aja. Sekalian meet up ke semua anggota termasuk yang baru-baru masuk.”

“Bisa-bisa, ntar biar dirundingkan aje.”

“Sip-sip.”

Drrrt… Drrrt… Drrrt…

“Cepat pulang, ada yang mau ketemu kamu.”

 Begitulah isi pesan dari Kak Sendy. Sebenarnya gue males pulang sekarang, tapi mau gak mau gue harus pulang karna ini juga sudah agak sore dan mungkin nanti malam keluarga gue dateng ke sini buat liburan.

“Bang, Mba(n) Chy. Gue pamit pulang duluan ye, ada yang mau ketemu gue dirumah,” ujar gue.

“Ya udah, sama-sama aja. Kita juga mau jalan lagi,” ujar bang Robby yang juga berdiri dari kursinya diikuti oleh istrinya.

“Ini terakhir kalinya kamu manggil aku dengan panggilan itu, kalo besok-besok masih manggil aku dengan sebutan itu lagi jangan harap aku mau temenan sama kamu lagi,” ujar Mba(n) Chy dengan sorot mata tajam.

“Dih, galak amat istri lo bang. Lo gak salah nikahin cewek kan?” Tanya gue sambil terkekeh kecil.

“Kaga lah, dia ini satu-satunya perempuan yang bisa bikin hati gue luluh.”

“Alay kampret.”

“Gue duluan bang, ntar sempet dismsin lagi,” ujar gue sambil beranjak ke meja kasir untuk membayar minuman dan makanan gue.

 

—This is My Life—

Gue sudah sampai dirumah dengan selamat dan gue liat ada mobil Jazz putih terparkir dihalaman rumah gue. Karna jalan masuk ke garasi dihalangin sama tu mobil jadi dengan terpaksa gue parkir disebelah mobil itu, kampret emang tu mobil.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam, nah ini dia orangnya.” Kak Sendy langsung menunjuk gue saat gue baru masuk kedalam rumah.

“Eh, kenapa kak? Orang baru masuk juga langsung ditunjuk,” ujar gue yang heran dengan maksud Kak Sendy tadi.

“Temen kakak kamu apain?” Tanya Kak Sendy dengan memeluk temannya itu.

“Cih, bisanya ngadu doang. Mana senior yang bisanya ngebentak-bentak juniornya aja? Tapi sekarang nangis, ngadu. Senior apaan begitu,” ujar gue pelan namun masih bisa terdengar.

“Ichan! Kamu bisa sopan gak sih?” Kak Sendy kayaknya mau marah nih, keliatan dari nada bicaranya barusan.

“Lah, salah sendiri. Aku gak ada salah apa-apa, tiba-tiba main bentak aja. Hewan juga kalo digitukan bakal marah lah,” balas gue.

 

Drrrt… Drrrt… Drrrt… Drrrt…Drrrt…

“Halo, kenapa dek?”

“…”

“Dimana?”

“…”

“Oke, tunggu aja. Bang Ichan otw.”

 

Gue kembali memakai sepatu dan masuk ke mobil.

“Lah, ngapain ikutan masuk?” Tanya gue saat melihat Kak Sonya tiba-tiba masuk kedala mobil gue.

“Aku ikut sama kamu aja deh Chan. Kakak males dirumah, ada si itu soalnya,” jawab Kak Sonya dengan menunjukkan wajah sebal.

“Maksudnya?”

“Nanti kakak ceritain dijalan, sekarang kamu jalan dulu. Oya, kamu ini mau kemana? Baru pulang sudah jalan lagi.”

“Aku mau nyusul rombongan mama, mobil keluarganya Bang Dika mogok, barusan ditelpon Lintang,” ujar gue seraya menjalankan mobilnya.

“Bang Dika? Suaminya Teh Imel?”

“Yaiyalah, dikeluarga kita yang namanya Dika ada berapa?”

“Wah, berarti ada Kyla sama Zara juga dong. Kakak tebak pasti mereka nginap dirumah kamu.”

“Iyalah, ada tempat nginap gratis juga. Dan 2 bocah itu sangat gak ku harapkan kehadirannya.”

“Kenapa gitu?”

“Lah, masa setiap ketemu kerjaannya gangguin mulu. Aku yakin, kalo mereka nginap disini bakal berabe ntar, apalagi ditambah Lintang. Mampus gue.”

“Jangan gitu ah kamu ini. Masa keponakan dan adek sendiri dibilang pengganggu.”

“Lah, wong aku ngomong sesuai kenyataan kok.”

“Hahahahaha… Serah kamu deh. Fokus nyetir aja tuh, ntar nabrak lagi.”

“Yang ngajak ngobrol siapa? Yang masuk tiba-tiba siapa? Lah kok sekarang ngatur-ngatur. Tenang aje Kak Sonya si vidadari rumah, konsentrasi aku tinggi jadi tenang aje.”

“Halah, sok kamu.”

“Dih, udah fokus ngeliat jalanan aje sana, jangan ganggu gue.”

“Apaan sih? Gaje kamu.”

“Bodo amat.”

 

—This is My Life—

Gue sudah sampai ditempat seharusnya keluarga gue berada. Gue liat sms dari Lintang emang disini tempatnya, tapi ini kaga ada mereka disini.

Gue coba telpon Lintang berkali-kali tapi gak dijawab sama dia, adek sengklek emang. Gagal menelpon Lintang, gue gak putus asa gitu aja. Gue coba telpon abang gue, nama abang gue ini Haikal tapi gue manggil dia Bang Ikal.

Terdengar nada tunggu dari seberang sana, tak lama kemudian muncul suara seseorang.

 

Bang Ikal : Halo

Gue : Halo bang, dimana? Katanya Tatang, mobilnya bang Dika mogok disekitaran jembatan Mahakam tapi ini kok gak ada?

Bang Ikal : Ichan yang dimana?

Gue : Jeh, malah balik nanya lagi. Ichan dekat Jembatan Mahakam tempat bus-bus ngetem.

Bang Ikal : Jauh amat sampai sana, kita didepan kodim. Gak liat apa mobil kita tadi?

Gue : Astaga, gegara Kak Sonya nih ngajak ngobrol mulu. Ya udah, tunggu disitu.

Bang Ikal : Sip.

 

Selesai menelpon Bang Ikal, gue kembali masuk kedalam mobil.

“Gara-gara Kak Sonya nih ngajak aku ngobrol, kelewatan kan jadinya,” ujar gue sembari menjalankan mobil.

“Loh, kok jadi kakak yang disalahin? Kamunya aja yang gak liat-liat.” Kak Sonya malah balik ngomel ke gue, sengklek emang kakak sepupu gue ini.

“Lah, emang kakak yang salah. Coba aja tadi kakak gak ngajak aku buat ngobrol, pasti sekarang gak bakal kelewatan.”

“Dih, bisanya nyalahin cewek aja. Udah ah, kalo gitu kakak ngambek aja sama kamu. Jangan negur kakak sampe kakak duluan yang negur kamu.”

“Lah, malah ngambek. Kak jangan ngambek dong. Aku minta maaf deh.”

“Gak.”

“Yah, jurus andalannya kek tai. Ya udeh, sebutin kakak mau apa?” Gue tau Kak Sonya cuman pura-pura aje ngambeknya biar gue kabulin permintaannya.

“Belikan kakak es krim, pizza big size, sama ayam ka ep ci satu ember besar.”

“Kak, lo gak lagi kesurupan kan?”

“Ya sudah kalo gak mau. Jangan tegur kakak lagi.”

“Heh, iya-iya. Habis ini delivery dah sono.”

“Yess! Thanks ya adik sepupu aku yang paling baik.” Tuh kan bener, tai emang Kak Sonya. Ada maunya aje baru baik bener sampe muji-muji. Dan sekarang dia persis orang gila, nyanyi-nyanyi sambil senyum-senyum ke gue, emang sih suaranya bagus tapi kalo nyanyinya begitu, gue jadi takut sendiri.

 

—This is My Life—

“Bang, lo sama anak istri ikut dimobil gue aja dulu. Ini nanti biar temen bengkel gue aja yang baikin, ntar lo ambil di bengkel dia. Gimana?” Tanya gue ke Bang Dika.

“Boleh deh,” jawabnya.

“Sip. Masalah dimobil lo ini juga karna olinya bocor makanya jadi beasap kap mobil lo, sebenernya sih bisa aja masih nyala dan dibawa jalan tapi resikonya tinggi bang,” ujar gue yang masih berkutat didepan mesin mobil dengan kap yang terbuka.

“Terus gimana dong?”

“Ya gak gimana-gimana. Elo ikut dimobil gue aja sampe rumah, sementara mobil lo ntar diambil temen gue dari bengkel langganan gue. Ya sekedar dibaikin dikit kerusakannya, habis itu gue saranin buat servis didealer. Kalo pun sekarang mau diservis, dealer Honda dari sini lumayan jauh,” ujar gue yang masih berkutat dengan mesin mobil bang Dika.

“Ya, gimana baiknya aja deh.”

“Oke, bentar gue telpon temen gue dulu.”

 

Beberapa menit kemudian, gue selesai menelpon temen gue.

“Bang, ayo dah. Gue tunggu dimobil ye,” ucap gue.

“Lah, kaga mau ketemu sama keluarga lo dulu. Itu Sonya aje masih peluk-pelukkan sama yang lain,” ujar Bang Dika.

“Ntar aje dirumah.”

Gue berjalan ke mobil gue yang terparkir di belakang mobil Bang Dika, sekilas gue liat keluarga gue dan perubahan lumayan drastis ada di diri adek gue. Gila aje, dulu dia gendut bener sekarang agak kurusan tapi masih keliatan gendut ditambah pipinya yang chubby dan sekarang model rambut dikasih poni depan.. uwhh, seandainya dia bukan adek gue sudah gue pacarin dia, bodo amat sama dia yang masih kelas 10 SMA juga.

 

—This is My Life—

Gue sudah kembali kerumah tercinta bersama dengan keluarga gue yang baru datang dari Kab. Paser. Gue liat mobil temennya Kak Sen udah gak ada lagi, entah dia pulang atau jalan berdua dengan Kak Sen soalnya gue liat pintu rumah tutupan. Gue langsung masukkan mobil kedalam garasi dan tak lama mematikan mesinnya, hitung-hitung hemat bensin beberapa liter.

“Langsung masuk aja. Pilih aje kamar dimana, mau dikamar mandi juga gak masalah,” ujar gue dengan sedikit bercanda.

“Apaan sih chan? Baru nyampe udah becanda aje,” ujar Kak Sonya.

“Yee, biar aja. Daripada Bang Dika ngelawak gak lucu hahahahahaha.”

“Terus aje. Gue gampar juga lo.” Gue terkekeh kecil dengan kekesalan bang Dika.

“BANG ICHAN!” Ada suara yang gak asing ditelinga gue, walaupun sudah setengah tahun gue gak pulang kampung tapi gue masih inget suara keluarga gue apalagi adek gue yang suaranya khas sendiri yaitu cempreng.

 

Plug!

Tiba-tiba Lintang memeluk gue dengan sangat erat sampe-sampe gue kehabisan nafas dan mati tekapar dilantai garasi dibawah rok adek gue dan keliatan *fak mode mesum on. Lintang memeluk gue dengan sangat erat.

“Uwhh, Tatang kangen banget tau gak sama abang. Kemana aja sih? Setengah tahun gak ada pulang Grogot,” ujar Lintang yang masih memeluk gue. (Grogot bukan Grogol, salah satu Kabupaten terpencil di Kaltim. Bisa search di Google)

“Bang Ichan juga kangen banget sama Tatang tapi sekarang kita masuk dulu, ngobrolnya didalam aja,” ujar gue seraya melepaskan pelukan Lintang dan terlihat wajah kecewa adek gue.

“Yah, ayo deh.” Lintang berjalan duluan masuk kerumah dengan wajah yang sengaja dimanyunkannya.

 

Gue dan yang lain pun ikutan masuk kedalam rumah, tak lupa tadi sebelum masuk gue salim dan meluk mama gue dan abah gue dan abang gue juga. (Abah = Bapak *dalam bahasa Banjar)

 

—This is My Life—

Sekarang jam sudah menunjukkan pukul 08.00 malam, dan sekarang semua penghuni rumah sudah berkumpul dimeja makan termasuk gue sendiri. Jangan tanya lagi ngapain di meja makan yang pastinya bukan lagi boker dong. Kebetulan gue delivery ayam ka ep ci dan pizza big size, gue delivery itu semua bukan tanpa alasan melainkan karna Kak Sonya yang sok-sokan ngambek gegara masalah sepeleh.

15 menit kemudian

Acara makan malam itupun selesai, gue pamit duluan ke kamar karna ada laporan kantor yang harus gue cek, sedangkan keluarga gue barusan pamitan untuk jalan-jalan keliling kota Samarinda.

 

Drrrt Drrrt Drrrt

Ada sebuah chat LINE dari Kak Dhike. Gue buka chat itu. Alangkah terkejutnya *gak sealay itu sorry, Kak Dhike nyuruh gue untuk datang ke cafe di daerah Sungai Mahakam. Dengan rasa penasaran yang tinggi, gue segera bergegas otw ke café yang disebutkan oleh Kak Dhike tadi.

Gue liat  langit malam ini antara mau hujan dan gak karna banyak bintang bertaburan tapi langit juga keliatan agak mendung, gue berharap malam ini turun hujan tapi setelah gue balik dari café, ya dipending aje dulu hujannya.

 —This is My Life—

15 menit gue nempuh perjalanan dari rumah ke café dimana Kak Dhike sedang menunggu kedatangan gue. Sekarang gue sudah sampai di café yang dimaksud dan memarkirkan motor gue. Yep, gue pake motor karna gue males aja ngeluarkan mobil dari garasi.

Gue masuk kedalam café dan mencari keberadaan Kak Dhike. Lama gue celingak-celinguk mencari tempat duduk Kak Dhike dan aktivitas itu berhenti setelah sebuah tangan melambai seakan memberitahu bahwa dia berada disitu. Gue berjalan ke meja setelah melihat Kak Dhike sedang melambai-lambaikan tangannya.

“Hai kak,” sapa gue saat sudah berada dimeja Kak Dhike.

“Hai. Silahkan duduk chan,” ujarnya.

“Kenapa kak nyuruh aku datang kesini?” Tanya gue seraya menarik kursi dan mulai duduk.

“Mau pesen apa?”

“Aku minum aja deh. Vanilla Latte aja.”

“Oke.”

“Mas.” Kak Dhike memanggil seonggok *eh maksudnya seorang waitres.

“Ada yang bisa saya bantu mbak?” Tanya waitres tadi.

“Emm, saya pesan Vanilla Latte satu ya mas sama satu porsi kentang goreng,” ujar Kak Dhike.

“Saya ulangi ya. Vanilla Latte satu sama satu porsi kentang goreng,” ucap waitres tadi yang mengulangi pesenan Kak Dhike.

“Iya mas.”

“Oke, mohon ditunggu mbak, mas.” Setelah itu waitres tadi pun pergi dari muka bumi *ups pergi dari meja kita maksudnya.

“Kenapa kak nyuruh aku datang kesini?” Gue mengulangi pertanyaan gue sebelumnya.

“Kamu gak mau ma…”

“Err, to the point kak.”

“Hehehehe… oke deh. Hmm, aku mau ngomong sama kamu chan. Tapi kamu jangan marah ya?” kata Kak Dhike.

“Apaan sih? Ngapain marah coba?”

“Ihh, janji dulu kalo kamu gak bakal marah.”

“Iya, aku janji gak bakal marah. Dah kan, sekarang ngomong apa tujuan Kak Dhike nyuruh aku datang kesini malam-malam begini,” ujar gue dengan nada sedikit kesal.

“Eh, tuh kan. Belum apa-apa udah kesel aja, gak jadi deh kalo gitu.” Kak Dhike menundukkan kepalanya sambil memain-mainkan jari-jari tangannya.

Astaghfirullah! Cobaan macam apa ini, kenapa semua cewek selalu nyusahin sih? batin gue.

“Oke. Ada apa Kak Dhike? Kok nyuruh aku datang kesini? Ada yang penting kah?” Tanya gue dengan suara selembut mungkin walaupun dalam hati masih sedikit kesel sama nih cewek untung sayang.

“Emm, sebenernya…”

 

Bersambung…

-VR46-

@IskaIkhsan48

Iklan

2 tanggapan untuk “This Is My Life, Part9

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s