Kos-Kosan Bidadari, Part14

yonave

Ternyata rumput itu warnanya hijau, langit itu biru, awan itu putih, ya walau kadang jadi abu-abu kalo mendung. Gue juga baru sadar kalo pager kosan warna dasarnya itu merah tapi ketutup warna item cat pelapis yang terlalu dominan, dan ternyata gambar-gambar absurd di tembok pos jaga adalah buatan si Ical, ya, gue sadar karena dia nulis namanya di sana, dalam ukuran mikroskopik.

Belakangan gue jadi sangat teliti akan beberapa hal, lebih tepatnya waktu menginjakkan kaki di kosan setelah pulang dari kediaman ratu penyihir. Saking telitinya gue tau kalo si Desy matanya gede sebelah, suara Melody yang serak itu bukan karena capek, jerawat Viny tetep keliatan meskipun udah pake make up, juga kuku-kuku Shania ternyata gak sesuai dengan apa yang gue bayangin.

Gak ada observasi atau penelitian khusus. Semua muncul gitu aja ketika ngelamun dan hal-hal tersebut tanpa sengaja masuk dalam jarak pandang gue. Kayak sekarang, ada aura aneh yang mulai terasa dari ujung jalan.

“Eummm…, Tur, sehat?” tanya sang pemilik aura aneh yang udah bediri di depan pos, Veranda.

“Sehat.” Gue mempertahankan tatapan kosong yang cukup bikin pandangan gue kabur.

“Itu kok ngaduk kopinya pake rokok?”

Gue ngeliat ke arah gelas dan di sana udah ada satu lintingan tembakau yang sedang bermandikan cairan hitam.

“Biar beda,” ucap gue singkat. “Bawel nih si gendut.”

Veranda bengong, mukanya keliatan shock gitu, dasar lebay.

Mungkin banyak orang yang pengen maki gue karena udah sinis sama cewek sekelas Veranda, bodo amat! Gue gak peduli, mood gue sedang tak ingin terlena dengan keindahan duniawi. Untuk sekarang Veranda gak lebih dari cewek-cewek biasa yang kerjaannya nambah beban hidup doang.

“Cuekin aja Kak Ve, dia lagi kumat,” ucap Shania yang kayaknya baru pulang kuliah.

“Kumat?” Veranda langsung nempelin tangannya di jidat gue. “Tapi badannya gak panas kok.”

“Kumatnya dia beda, lebih ke kondisi mental yang gak stabil.”

Sial, sejak kapan kejujuran dianggep sebagai sebuah mental disorder? Gue cuman ngomong berdasarkan apa yang gue liat, sakit nih orang-orang.

“Kayaknya dia lagi ada masalah deh.” Veranda mulai ambil posisi di sebelah gue.

“Nah bisa jadi. Kira-kira apa ya Kak?” Shania mulai kepo.

Ini orang-orang gak bisa enyah aja apa yak? Biarin aja gue sendiri gitu, kesurupan, gak usah ditolongin sebelum jadi ganteng.

“Elu berdua udah gak ada kegiatan lain?”

Ve dan Shania menggeleng.

“Gak mau mandi dulu gitu?”

Mereka menggeleng lagi.

“Gimana kalo tidur siang bareng gue?”

Ya jelas lah mereka menggeleng. Pertanyaan retoris macam apa itu?

“Oh yaudah.” Gue mulai nyeruput kopi yang udah sedikit tercampur dengan serpihan tembakau.

Gue ngerasain mulut gue dipenuhi aroma tembakau, bercampur dengan pemanis buatan pabrik yang menyerang ujung lidah juga rasa asem yang gue gak tau dateng dari mana. Semua itu berputar di dalam mulut untuk beberapa saat, sebelum akhirnya rasa pahit yang familiar menjadi penutup. Hmmm, rasanya lumayan, ada sedikit sensasi rempah-rempah yang nyangkut di tenggorokan.

“Cerita gitu Tur, lumayan gitu sore-sore denger dongeng,” ucap Shania sambil melakukan sesuatu yang gak pernah dia lakuin di ruang publik, ngupil.

“Ceritanya panjang.” gue ngambil jeda sebentar, berusaha membangun rasa penasaran di dalam hati dua cewek ini.

“Terus kalo panjang?” ucap Ve sambil miringin kepalanya.

“Kita butuh gorengan untuk menjaga stamina.”

Mereka berdua ngeliatin gue. Ve cuman senyum, Shania memutar matanya. Emang apa yang salah sama gorengan di sore hari sih?

Setelah sedikit diskusi,  maka forum yang tidak kompeten dan bersifat sementara ini memutuskan Shania yang harus pergi beli gorengan. Alasannya simple, dia yang umurnya paling muda, dan dalam sekejap gue mempertanyakan untuk apa diskusi yang terjadi sebelumnya.

Dan akhirnya pergilah Shania sambil membawa uang Veranda, menuju tukang gorengan yang biasa mangkal di perempatan tempat gue nunggu angkot. Hal ini secara gak sengaja menciptakan sebuah momen dimana gue berduaan bareng Veranda.

Gue nyeruput kopi, berusaha menyesap setiap kenikmatan dari minuman seharga seribu lima ratus rupiah. Veranda sibuk dengan telepon pintarnya, mungkin menjelajah media sosial, update ini, update itu, tipikal perempuan jaman sekarang lah. Keadaan itu bertahan sampe Shania balik ke pos bersama dengan kantong plastik warna merah di tangannya.

Emangnya apalagi yang harus gue lakuin? Ini kopi juga belinya pake duit, sayang kalo gak diminum.

“Nih gorengannya,” ucap Shania setelah nyelipin satu pisang goreng di mulut.

“Wah, tapi kayaknya berminyak banget ya.” Ve mulai ragu.

“Yah sekali-kali mah gapapa Kak Ve, gak bakal bikin gemuk,” Shania mencoba meyakinkan.

Yah, entah ucapan itu tulus atau ini tante-tante cuman gak mau nambah gemuk sendirian.

Efek gorengan yang baru dibeli ntu cukup luar biasa. Suasana jadi tenang, pada sibuk menikmati makanan tak sehat yang kerap diduetkan dengan teh manis atau kopi. Gue yang mulai tergoda ikut ngambil satu pisang goreng, melancarkan gigitan pertama sambil berusaha ngeringin rokok yang tadi jadi pengganti sendok untuk ngaduk kopi.

Yah, pisang gorengnya lumayan manis, seimbang lah kalo ditambah kopi.

Risolnya juga enak, isiannya lumayan rame.

Hmmm, bakwannya agak berminyak, tenggorokan gue jadi gak nyaman.

Gue mencoba mencari gorengan lain secara acak dari…., Hmmm  kok sepi? Kemana semua gorengannya? Perasaan tadi masih banyak. Gue ngeliat ke arah meja pos. Bukan cuman gorengan yang ilang, plastik merahnya juga ikut ilang. Hmm, aneh, padahal matahari masih ada, tapi kok udah ada makhluk halus yang gangguin?

“Kok jadi keasikan makan gorengan? Kapan ceritanya?” tanya Shania sambil megangin sesuatu yang familiar, plastik gorengan.

“Yah kalo makan gak boleh sambil ngobrol.”

“Alasan!” Shania mempererat pelukannya di plastik gorengan.

“Emang pada pengen denger apaan sih?” Gue mulai ngebakar rokok yang udah selesai gue keringin.

“Semenjak kemaren elu jadi aneh,” ucap Shania.

“Aneh kenapa? Perasaan biasa aja.”

“Banyak ngelamun.”

“Biasa kan juga gitu.”

“Kali ini lebih banyak dari biasa, hampir setiap saat malah.”

“Ngelamun kan manusiawi.” gue mencoba membela diri.

“Emang manusiawi kalo enggak sambil ngisi ulang shampo pake minyak goreng, ngepel pake odol, sama bikin api unggun cuma untuk masak mi goreng,” jelas Shania.

“Eumm Shan,” Celetuk Ve tiba-tiba. Mungkin ini cewek punya pembelaan yang masuk akal buat gue.

“Udah belom meluk gorengannya? Pengen lagi nih.” Ve nunjuk ke arah plastik merah yang ada di dada Shania.

Sial, tadinya takut gemuk kenapa sekarang nagih?

“Jadi sebenernya kenapa Tur?” tanya Ve sambil ngambil satu pisang goreng lagi.

“Lagi ada masalah, tapi kayaknya gak nolong juga kalo diceritain.” Ya, penilaian itu berdasarkan intuisi gue doang, tapi kayaknya bener deh.

“Ya cerita aja, daripada dipendem sendiri, ntar makin kurus loh.” Gue gak tau ini Ve mau ngatain gue atau lagi perhatian.

“Paling masalah remeh Kak, abis duit, DO dari kampus, atau baru dihajar sama Boni,” celetuk Shania.

Buset, DO dari kampus dikata remeh. Ni anak belom ngerasain aja gimana kerasnya kehidupan mahasiswa tingkat lelah. Tapi omongan Shania ada benernya juga, dibanding masalah yang satu ini, DO dari kampus mah belom ada apa-apanya.

Gue gak yakin harus cerita atau enggak, Kakek gue yang katanya veteran perang pernah bilang, ‘jangan suka melakukan hal yang sia-sia, karena ujung-ujungnya bakal capek, makanya kakek nyesel pacaran sama noni belanda’ yah kira-kira kayak gitu. Kadang gue heran, kakek gue veteran perang tapi gak pernah ngasih quotes tentang perjuangan atau apapun itu.

Tapi ini bukan masalah sia-sia atau enggak, ini masalah ketentraman hidup. Dengan tingkat kekepoan yang cukup besar, gue bisa bayangin gimana dua orang ini bakal berusaha mencari tahu, bukan untuk ngasih solusi, cuman sekedar pemuas rasa penasaran aja. Ribet emang.

“Adek gue mau dateng ke sini, katanya mau jenguk,” Kayaknya emang gak ada pilihan lain.

“Lah elu punya adek? Cewek apa cowok?” Shania nampak antusias.

“Cewek.” keliatan antusiasme itu anak berkurang setelah denger jawaban gue.

“Ya bagus kalo adek kamu mau dateng, berarti dia masih peduli sama abangnya.” Seperti biasa, Ve selalu datang dengan hal-hal positif. Bego emang dia.

“Tapi bukan itu masalahnya.” gue menghembuskan asap putih keluar dari mulut.

“Terus apa? Gak diizinin Melody?”

Gue menggeleng pelan.

“Malu kalo tau abangnya cuman jaga kos-kosan?” celetuk Shania.

Gue menggleng sekali lagi.

“Terus apaan dong?” Ve dan Shania ngeliat gue dengan tatapan penuh tanda tanya. Sekarang mereka berdua malah makin penasaran, sial.

Gue mendengus pelan, mencoba mengumpulkan keberanian sambil mikirin kata-kata yang pas supaya mereka berdua gak terlalu shock. Ya, mungkin hal ini bisa mengguncang mental mereka hingga titik dimana seluruh hal yang mereka capai hancur berantakan. Bukan masalah besar sebenernya, yang masalah adalah kalo aja orang-orang tau penyebab gangguan mental itu adalah gue yang notabene orang terakhir yang berinteraksi sama mereka.

Setelah persiapan selesai, gue narik nafas, cuman untuk nambah kesan dramatis sekaligus ngusir semua keraguan yang tadinya ngetem dalem hati.

“Gue gak inget siapa adek gue.”

****

“Yang bener aja masa gak inget sama adek sendiri?” Melody berdiri ngebelakangin gue sambil ngelipet tangannya.

“Gak ada foto atau apa gitu?” timpal Viny yang makin menyudutkan posisi gue.

Yah, dalam beberapa jam masalah gue itu langsung tersebar ke seluruh penghuni kos. Dan sekarang gue ada di lobby, bersama dengan punggawa kos yang lain, minus satu cewek yang namanya sering gue lupain.

“Hanna,” celetuk Desy.

Buset, emang kemampuan baca pikiran bisa nular ya sekarang?

Lobby yang tak seberapa ini mendadak berubah menjadi ruang sidang atas kasus seorang pemuda bego yang gak inget sama anggota keluarganya sendiri. Perasaan, gue cuman gak inget sama adek gue bukan jadi otak konspirasi untuk menggulingkan pemerintah.

“Aku sama Frieska emang jarang akur, tapi gak sampe segitunya.” Kayaknya Melody yang paling bersemangat.

“Coba minta kirimin orang rumah foto adeknya lah,” ucap Shania sambil nyentil upilnya ke sembarang arah.

Reaksi mereka yang notabene gak ada hubungan keluarga sama gue aja sampe begini dahsyatnya. Bayangin gimana rekasi Emak gue kalo gue bilang kagak inget muka adek sendiri, kalo gue sih males ngebayanginnya, atau lebih tepatnya gak kuat.

Gue gak inget bukan karena sengaja, ada beberapa faktor pemicu. Pertama, gue gak pernah ketemu sama doi, oke bukan gak pernah, mungkin jarang, pertemuan kami bisa diitung jari entah dua atau tiga kali dan itu waktu kecil pula dimana kemampuan mengingat wajah gue belum terlalu tinggi. Yang kedua, kita gak tinggal serumah, dia ada di luar negeri, kata emak ikut saudara, kondisi ekonomi keluarga yang tak terlalu baik memisahkan kita, kadang gue mikir kenapa bukan gue yang didapuk ke luar negeri.

Mungkin sejatinya forum ini tercipta cuman buat ngebego-begoin gue doang. Dari tadi gak ada satupun solusi konkrit yang tercetus sebagai jawaban atas permasalahan gue.

“Yaudah sih, adek gue ini kenapa malah kalian yang gempar.” Sebuah usaha pembelaan diri.

“Yah gimana sih? Itukan adek kamu, kalo bukan situ siapa lagi yang harus peduli?” Melody makin berapi-api. Sial, kayaknya yang lain juga sependapat.

Semua jadi makin ribet. Keterlibatan banyak orang justru bikin gue susah untuk mikir. Gimana enggak? Dikit-dikit diprotes, gak boleh inilah, harus inilah, suram dah pokoknya.

Lagian salah otak gue juga sih, masa hal sepele kayak gitu aja kagak bisa inget.

“Jadi sekarang elu nyalahin gue?”

Lah? Suara apaan tuh? Rasanya kok deket banget.

“Ini gue yang tadi elu bego-begoin.”

Otak? Elu bisa ngomong?

Ya bisalah, cuman selama ini gue males aja.”

Sekarang gue yakin kali ini emang beneran suara dari dalem otak gue. Jadi sekarang gue kudu gimana nih?

“Sekarang elu harus bangun,” suara di otak gue terdengar yakin.

Bangun? Maksud…, ADAAAAWW!

“Tur, yaelah malah tidur!” ucap Melody yang masih berada di kuda-kuda menyerang.

“Ni orang emang gak ada serius-seriusnya, padahal masalah dia sendiri juga,” timpal Shania.

Ternyata gue ketiduran. Suara-suara yang gue denger tadi juga mungkin cuman ilusi yang tercipta karena gue kecapekan.

“Yaudah pada tidur aja, udah malem juga, besok kan masih ada kegiatan,” perintah Melody.

Dengan tertib forum gak jelas ini pun bubar. Semua pesertanya pada balik ke kamar masing-masing, kecuali gue yang harus ngegembok pager kosan.

Entah kenapa gue jadi sedikit penasaran sama sosok adik misterius ini. Orangnya gimana? Apa tipikal tomboy yang selalu pengen niru abangnya? Atau justru tipe overprotective, curigaan sama apa yang dilakuin sang kakak, jujur kayaknya gue butuh yang kayak gini. Mungkin dia tipikal cuek yang manggil abangnya langsung nama gara-gara perbedaan umurnya gak terlalu jauh.

Terus mukanya gimana? Cakep kah? Atau mungkin manis? Apapun boleh asal jangan mirip gue. Ya serem aja liat anak cewek rambutnya panjang tapi kumisan plus jenggotan, absurd sumpah.

Pemikiran-pemikiran itu terus berlanjut bahkan sampe gue ngegoler di tempat tidur. Bahkan imanjinasi gue mulai ikut campur, merancang momen-momen yang mungkin pernah terjadi antara gue dan si adek yang gue lupain ini dan membuat gue jadi senyum-senyum sendiri.

Ahhh, kira-kira gue sosok abang yang kayak gimana yak?

*****

Sebuah ketukan, bukan, lebih tepat dibilang gedoran di pintu kamar memaksa gue untuk bangun. Badan gue rasanya masih pengen manja-manjaan sama kasur, tapi mengingat gue tau siapa si penggedor pintu tadi akhirnya gue paksain aja untuk bangun.

Sial, mungkin gue terlalu asik ngayal tentang sosok adek misterius sampe-sampe lupa waktu. Emang bener gak baik kalo kita terlalu bersemangat akan sesuatu.

Yah, mungkin hari ini gue bakalan skip kunjungan ke kampus untuk meminimalisir energi yang digunakan hari ini. Gue berencana untuk di kosan aja, ngelakuin rutinitas seperti biasa sambil curi-curi waktu buat tidur siang.

Didorong hasrat pengen sarapan yang kuat, gue keluar kamar untuk sekedar ngecek apa yang tersedia di dapur, kemungkinan besar sih gak ada apa-apa tapi rejeki anak soleh kan siapa yang tau. Lagian gue juga masih punya stok mi goreng atau bisa beli di luar pake uang dari hasil tantangan atasan gue pas jadi barista.

Baru menginjakkan kaki di lantai satu, hidung gue langsung menangkap aroma yang familar. Hmmm, ini salah satu aroma kesukaan gue, bau mi goreng yang baru selesai dimasak.

Bentar, siapa yang berani-berani nyomot stok makanan favorit gue tanpa izin? Wah bener-bener ini orang, gak tau apa dia kalo gue dapetinnya kudu berkorban jiwa dan raga? Oke, ini gak bisa dibiarin, pelakunya harus gue kasih pelajaran.

Gue melangkah menuju dapur dengan semangat berapi-api. Aroma yang menggoda itu semakin kuat seiring langkah kaki gue yang mulai mendekat ke pintu dapur. Dari sini udah bisa keliatan punggung seseorang dengan tinggi yang abnormal. Heh, kalo gak si titan pasti tante-tante jorok itu yang punya kerjaan.

“Woi siapa yang berani-berani nyentuh mi goreng gue!” Mungkin ngegebrak pintu dapur terlalu berlebihan, tapi gapapa deh, itung-itung shocktherapy.

Si pelaku langsung kaget, dia berbalik dan ngeliat ke arah gue dengan ekspresi takut, genggaman di sendok yang dia pegang jadi makin keras. Anjir, apa gue se-nyeremin itu?

Bentar, gue gak kenal sama ini orang. Ya, prediksi gue meleset, dia bukan Shania ataupun si Desy. Tinggi badan ini orang hampir sama kayak mereka berdua, rambutnya dikuncir dua dengan poni nyamping. Bibirnya merah muda dan agak mengkilat, mungkin efek lip gloss dan ada tahi lalat di salah satu sudut bibirnya. Bola matanya item, gelap, mungkin segelap masa depan gue, hidung yang agak besar tapi gue gak tau masuk klasifikasi mancung atau pesek, tapi kayaknya gak pesek deh. Dan yang paling penting dia itu cewek. Yaiyalah, mana ada cowok yang model rambutnya dikuncir dua terus ponian

Itu cewek mulai terisak, bahunya naik-turun gitu dengan tempo yang gak beraturan. Perasaan kesel tadi entah kenapa berubah jadi rasa iba, dan sekarang gue terjebak dalam sebuah akward moment yang bakalan memperkaya catatan kompilasi momen-momen canggung yang pernah terjadi dalam hidup gue.

“Apaan sih ribut-ribut?” Muncul lah sosok tante-tante yang selama ini kita kenal.

“Ini orang nyolong mi gor….”

Belom sempet selesai ngomong, tiba-tiba gue ngerasa dalam dekapan seseorang. Simple nya, gue dipeluk.

“Abang,” ucap cewek itu sambil mempererat pelukannya.

Gue ngeliat ke arah Shania yang kayaknya terharu gitu. Gue tau soalnya si tante-tante kayak ngeluarin air matanya gitu, biarpun gak deres-deres amat.

“Shan kok malah diem? Tolongin gue lah!” Ya, gue mulai gak bisa nafas.

“Gak nyangka ya, ngeliat kalian berdua gue jadi terharu.” Shania sedikit terisak.

“Ngomong apaan sih Shan? Buruan tolongin woi!” Gue mulai denger suara gemeretak di punggung.

“Lah masa sama adek sendiri gitu sih?” ucap Shania.

Heh? Adek? Gue nyoba untuk ngeliat muka ini anak sekali lagi, tapi sayang, kayaknya dia pengen ngebunuh gue pake gerakan bear hug. Akhirnya gue berusaha keluar dari dapur, mencari pertolongan, selain tulang gue udah kerasa nyeri, idung gue juga mulai eneg gara-gara aroma shampoo ini anak nyengat banget.

“Yaelah ternyata di sini, pantes aja gak ada orang di Pos.” tiba-tiba sosok Ical muncul di lobby. Ngapain ni anak pagi-pagi ke sini.

“Wah kebetulan, Cal tol…,” Belom selesai gue ngomong, ada sekelebat siluet hitam yang muncul dari belakang si musang, bergerak dengan kecepatan tinggi ke arah gue.

“LEPAS!” ucap sosok tersebut yang lagi-lagi seorang cewek. Dia berusaha ngelepasin pelukan si pencuri mi goreng dari badan gue.

Si pencuri mi goreng keliatannya belom mau nyerah. Dia makin erat meluk gue dan sekarang tulang leher gue yang ngeluarin bunyi gemeretak. Setelah cukup lama berusaha, akhirnya pelukan itu berhasil lepas.

Gue merhatiin sosok dewi yang baru menyelamatkan gue dari dislokasi tulang punggung dan leher. Tinggi badannya lebih pendek dari si pencuri mi goreng, rambutnya panjang dan dibiarin tergerai. Pipinya lebih berisi, matanya bulat, agak besar, memancarkan amarah yang ditujukan sama si pencuri mi goreng. Tubuhnya agak berisi, yah lumayan jadi idola lah kalo pake bikini di pantai-pantai.

“Makas…,.”

“NGAPAIN LU PEGANG-PEGANG ABANG GUE?!” bentak si cewek misterius.

Eh?

“Enak aja? Siapa kamu ngaku-ngaku?” balas si pencuri mi goreng yang gue kira orangnya kalem gitu.

Gue ngeliat ke arah Ical dan dia cuman ngangkat bahu. Dalam sekejap lobby berubah menjadi arena pertarungan dua wanita yang memperebutkan seonggok pemuda yang sangat-sangat gak pantas diperebutkan.

Perseteruan kedua ‘adek’ gue itu makin memanas. Cuman adu bacot aja sih, gak sampe ada kontak fisik, tapi justru itu yang sangat disayangkan. Kapan lagi ngeliat cewek jambak-jambakkan secara live coba?

“Misi!” seluruh fokus tertuju pada cowok berbadan agak besar yang berdiri di halaman kosan.

Dia gak mungkin adek gue. Mana mau gue punya adek yang sangar kayak gitu.

“Nah itu dia orangnya,” ucap orang yang pernah memporak-porandakan foto gue menjadi sesuatu yang senonoh. “Sini-sini masuk.”

Si kang fotokopi balik badan sambil melambaikan tangannya ke arah pager kosan. Dari kejauhan gue bisa liat seorang cewek berambut hitam dengan poni yang nutupin setengah jidatnya lagi jalan ke arah sini. Makin deket, gue bisa liat bibir dengan bentuk yang bisa dibilang unik. Merah tapi gak merah banget, agak tebel. Susah jelasinnya, tapi menurut gue itu bibir cipokable banget.

“Halo abang,” ucap si bibir cipokable sambil melambaikan tangannya ke arah gue. Ya gue bisa tau kalo dia bakalan jadi bagian dari drama ‘adek yang hilang’ ini karena setiap orang yang baru ketemu gue pasti manggilnya ‘Om’.

Mendadak gue ngerasain dua aura membunuh. Makin lama makin kuat sampe-sampe bikin bulu idung gue merinding.

Ya Tuhan, situasi macam apa yang kau hamparkan di depan hamba sekarang ini?

*****

“Jadi apa kelebihan anda?” gue memandang ke arah si pencuri mi goreng dengan tatapan serius.

“Pertanyaan macam apa itu Om?” ucap Ical.

“Oh iya maap, khilaf.”

Suasana lobby berubah lagi, dari arena pertarungan jadi kayak panggung ajang pencarian bakat. Di depan gue udah duduk tiga orang cewek yang ngaku sebagai adek gue dan tiga-tiganya keliatan meragukan. Ya, kalo inget muka gue yang setara sama aspal jaman penjajahan, kayaknya agak susah buat percaya bahwa salah satu dari mereka bertiga yang notabene punya wajah cakep merupakan adek gue.

Keadaan ini cukup krusial. Mengingat gue cuman punya satu adek dan hal itu bisa dimanfaatkan oleh oknum-oknum tak bertanggung jawab untuk mendapat kasih sayang dan perhatian dari gue.

“Jadi gimana nih Cal?” gue sambil nyikut pelan si pemuda di sebelah gue.

“Kalo gue sih yes Om.” Ical naik-turunin alisnya. “Suaranya bagus, tinggal dipoles dikit aja pake autotune terus bikin album deh.”

“Sebenernya kita lagi ngapain sih?”

“Ah iya maap Om, khilaf.” Ical kembali ngeliatin tiga cewek yang duduk di hadapannya.

Fix situasinya random banget. Gak ada petunjuk sedikitpun tenntang bagaimana dan apa tindakan yang harus gue lakuin selanjutnya.

“Oke-oke, kita runut ke belakang bentar. Elu yang ketemu sama dia kan Shan?” gue ngeliat Shania sambil nunjuk ke cewek pencuri mi goreng.

“Iya, dia pagi-pagi udah celingak-celinguk di depan pager, gue suruh masuk aja, itung-itung temen ngobrol, eh pas gue tinggal ke kamar mandi sebentar udah ada adegan kakak-adek yang dipertemukan oleh takdir,” jelas Shania. Tapi kok kata-kata terakhirnya kayak sok puitis gitu yak?

“Kalo elu Cal?”

“Dia abis belanja di rumah gue Om, terus nanya ada orang aneh yang sering keluyuran, ciri-cirinya berjenggot sama agak gadel?”

“Terus?”

“Ya gue anterin aja ke sini, kan biasanya jam segini elu masih di rumah,” ucap Ical.

Sial, berarti orang aneh yang gadel itu gue dong? Oke skip, mari kita interogasi satu orang lagi.

“Kalo, eumm…, bentar, elu siapa ya?” gue ngelirik ke seorang cowok yang badannya agak besar, sangar, pokoknya penampilannya kayak preman yang suka malakin bocah PAUD.

“Yaelah, kang potokopi Om, kang potokopi, panggil aja Ed.” ucap si cowok sangar.

“Ed Sheeran? Yang suka debus di lapangan komplek sebelah?”

“Bukan, Edho Om.”

“Oke-oke, gue tadi cuman ngetes aja, maklum, ingatan gue agak terganggu kalo lagi stress.” gue mendengus pelan. “Jadi cerita elu gimana?”

“Pas gue lagi nyapu halaman, itu cewek datengin gue, katanya dia nyari sodaranya yang mukanya mesum, jadi gue bawa ke sini deh,” jelas si cowok sangar.

Udah gembel, mesum lagi, sebenernya apa yang salah sih sama cara orang-orang ngeliat gue? Heran kadang.

Oke, sekarang mari kita pindah ke para tersangka yang mengaku sebagai ‘adek’ gue. Gue perhatiin satu-satu, si cipokable duduk di antara si pencuri mi sama cewek satu lagi yang pipinya agak bulet. Dua orang itu masih memancarkan aura rivalitas yang luar biasa sementara yang di tengah anteng-anteng aja, kayak gak ada kejadian.

“Jadi kalian ngapain ada di sini?”

“Nyariin abang!” jawab mereka serempak.

“Emang kalian yakin gue abang kalian?”

Mereka ngangguk, barengan.

“Emang nama abang kalian siapa?”

“Ghifari,” ucap Si pencuri mi.

“Guntur,” lanjut si cipokable.

“Ridhiarwan,” dan yang terakhir si pipi bulet.

Well, kalo semuanya di satuin emang bakalan jadi nama panjang gue, tapi semuanya masih terlalu rancu. Bisa aja tiap nama itu merujuk pada orang lain, toh keluarnya dari individu yang beda juga.

Mungkin masalah ini bakalan cepat selesai kalo gue konfirmasiin ke Emak. Ya, kalo gue lakuin itu masa bakti gue di dunia ini juga bakalan selesai dan kayaknya itu bukan hal baik deh, seenggaknya sebelum mati gue pengen status relationship di pesbuk gak single lagi.

“Haaah, gue bingung harus gimana.” gue bersandar di sofa sambil ngeliat ke langit-langit.

“Yaudah Om diajak kenalan aja, jarang-jarang loh model kayak elu punya adek cakep,” ucap Ical.

“Maksud lu apaan?” gue ngelempar tatapan sinis.

“Ye kapan lagi ada orang yang pengen jadi adek lu Om? Gue biar dibayar juga ogah.”

“Si kampret, bukannya nolong malah ngatain.”

“Yaudah gue cabut dulu Om, mau ke kampus.” Ical bangkit dari tempat duduknya terus jalan menuju pagar.

“Gue juga Om, toko gak ada yang jaga,” ucap, eummm…, duh gue lupa lagi namanya.

“Elu gak cabut juga Shan?” gue ngelirik ke arah cewek yang lagi sibuk sama HP nya.

“Oh jadi ngusir nih? Fine! Gue pergi.” Shania ngeloyor menuju kamarnya. Dasar, mau cabut aja banyak gaya.

Gue narik nafas panjang, sekedar menenangkan perasaan yang daritadi udah gak karuan. Ya, lari gak ada gunanya, lebih baik gue jalanin aja apa yang udah ada di depan mata meskipun badan harus babak belur.

“Oke, ayo kita kenalan dulu.”

*****

Matahari udah makin tinggi dan gue masih belum nemu jalan keluar yang bener-bener ‘keluar’. Sekarang gue jaga pos, dan sesekali perasaan was-was muncul, mengganggu sedikit konsentrasi.

Mulut gue mulai kerasa asem, hati makin gelisah. Ya, udah lebih dari 15 menit dan orang yang gue suruh beli rokok gak balik-balik. Padahal pan rumahnya si Ical gak jauh-jauh banget dari sini, tapi kok lama ya?

Oke, sambil nunggu, biar gue cerita dikit tentang ketiga ‘adek’ gue itu berdasarkan pengamatan seadanya.

Yang pertama, si pencuri mi goreng, Okta. Bukan yang dulu pernah ngebela timnas sama jadi bintang iklan sosis ye, beda. Untuk seorang cewek suaranya agak nge-bass tapi bukan kayak bapak-bapak yang gemar godain mbak-mbak SPG, lebih kayak mbak SPG yang suka godain anak SMA. Di balik suara beratnya, Okta ini tipikal adik yang kalem tapi manjanya luar biasa. Beberapa kali itu ngelakuin hal-hal untuk narik perhatian gue dan kalo gue gak peka dia bakal manyunin bibirnya sambil ngelempar tatapan memelas kayak kucing yang lagi LDR-an.

Selanjutnya ada Anin, saingan si Okta. Anin adalah cewek berpipi bulet dengan poni yang mirip sama seseorang yang cukup punya andil dalam keberhasilan gue mendapatkan stok mi goreng selama dua bulan. Mirip bukan berarti persis, cuman persona imutnya familiar. Ini anak tipikal yang judes gitu, agak galak tapi sebenernya sayang. Ya, mungkin dia malu kalo nunjukkin perasaan aslinya secara frontal. Entah kenapa dia kayak gak seneng gitu sama si Okta, apa karena Okta lebih ekspresif?

Yang terakhir, Dena si cipokable. Seolah melengkapi dua lainnya, ini orang tipe yang cool gitu. Santai, woles, selaw, apalagi yak? Pokoknya itu dah. Anaknya murah senyum, dikit-dikit senyum, kepentok meja juga senyum, pas gue peluk apalagi, doi senyum, sambil gampar tapi. Oke, yang terakhir becanda, cuman kayaknya itu bakalan kejadian kalo sempet gue lakuin. Tau daun kelapa yang melambai ditiup angin pantai? Nah personanya kurang lebih kayak gitu, adem, bikin hati sejuk. Terlalu perfect? Nah itu dia masalahnya, gak ada cacat justru bikin gue waspada.

Yah kayaknya itu aja deh yang bisa gue tangkep.

Gak lama kemudian gue ngeliat seorang cewek lagi mengarah ke sini. Seorang cewek yang pake baju kodok, bukan kostum, errr baju yang ada strap nya terus digantungin di pundak gitu, ya pasti pada tau lah. Dia lari-lari kecil sambil megang sebuah benda berbentuk kotak di tangannya, dan itu yang gue tunggu dari tadi.

“Kok lama? Perasaan belinya deket,” tanya gue waktu sosok itu udah nyampe di pos.

“Iya Bang, tadi diajak ngobrol-ngobrol dulu sama yang di kasir,” ucap Okta sambil nyerahin sebungkus rokok yang gue suruh beli.

“Wah, dipegang-pegang gak?”

Okta menggeleng pelan.

“Bego itu dia emang, masa ada cewek cakep gak dipegang-pegang.”

“Bang, udah selesai nih, mana lagi yang mau disapu?” celetuk Anin yang tiba-tiba muncul sambil bawa sapu, lengkap dengan sapu tangan yang terikat di kepala.

“Eummm, gak tau, belom kepikiran, balikin aja sapunya ke belakang.”

Anin mengangguk dan langsung pergi menjauh.

“Kopinya Bang.” Muncul satu orang lagi tersangka.

“Taro di situ aja Den.” Gue nunjuk ke arah meja yang ada di pos.

“Gorengan sekalian gak Bang?” tawar Dena.

“Gausah masih kenyang.”

Dena cuman senyum sambil meluk nampan bulet di dadanya.

Yah sambil nunggu solusi atas masalah ini, gue mencoba untuk memanfaatkan tenaga mereka. Seenggaknya biarpun stres, kerjaan gue gak keteteran dan masih ada sedikit benefit yang bisa gue nikmatin.

Sekarang semua udah ngumpul di pos, gue dan mereka yang mengaku sebagai ‘adik’.

“Duh, gue masih belom bisa nentuin mana adek gue yang asli.” gue ngeluarin sebatang rokok dari bungkusnya. “Gimana dong?”

“Udah pasti aku yang asli, buktinya sanggup nyapu hampir seluruh kosan,” ucap Anin bersemangat.

Hmmm, masuk akal juga, gak banyak orang yang mau disuruh nyapu sebuah gedung tiga lantai cuma-cuma. Tapi itu gak bisa dijadiin patokan, gue belom ngecheck kerjaannya bener apa kagak, bisa aja ini orang ngelakuin itu gara-gara pengen dianggep adek sama gue, ya terlalu beresiko.

“Gak, aku adek abang yang asli, aku tau rokok kesukaan abang.” Okta gak mau kalah.

Bener sih dia tau rokok yang biasa gue konsumsi, tapi bisa aja dia dikasih tau Ical atau mungkin nebak-nebak berdasarkan muka gue. Bentar, apa korelasinya rokok sama muka seseorang? Sial, makin ngawur aja. Intinya masih terlalu dini untuk narik kesimpulan.

Dena? Dia gak bereaksi yang gimana-gimana sih. Itu anak senyam-senyum doang, kayak gak ada kejadian, sifat santainya bikin gue inget sama diri sendiri. Tapi dari milyaran orang di dunia gak mungkin cuman gue satu-satunya yang punya sifat super santai dong? Pasti ada beberapa dan Dena bisa jadi salah satunya. Cih, lagi-lagi gak ada alasan konkrit untuk nentuin pilihan.

“Mending elu bertiga pulang aja deh, gak malu apa punya abang kayak gue?” ya, untuk sesaat gue mikir kalo kegembelan gue bisa dijadiin alasan untuk merubah pikiran mereka.

“Gak bisa!” teriak mereka kompak. Harusnya gue gak kaget, kalo aja si Dena gak sama ngototnya kayak Anin dan Okta.

Gue sih pengennya nunjuk salah satu, pake feeling aja gitu biar masalahnya cepet kelar. Tapi gak ada perasaan yang terlalu spesial, semua biasa aja, gak ada yang lebih baik atau lebih buruk.

“Masih belom kelar drama ‘kakak-adek’ nya Tur?” ucap Viny yang dateng entah darimana.

“Lah kok elu tau?”

“Tadi mampir ke fotokopi yang di sana, yang punya cerita deh soal keributan di kosan,” jelas Viny. “Jadi ini kontestannya?”

“Kontestan apaan?”

“Yang mau audisi jadi adek kamu lah.”

Gembel, malah callback cerita tadi pagi ini anak.

“Udah gak usah dibahas, ribet.” gue menghembuskan asap putih sambil ngeliat ke langit-langit pos jaga.

“Ini siapa?” tanya Anin sambil melemparkan tatapan permusuhan sama Viny. Okta juga ngelakuin hal yang sama. Dena? Masih perlu dijelasin?

“Yang tinggal di kosan, masa iya debt collector.

“Kok kayak tante-tante,” celetuk Okta.

Gue bisa liat perubahan ekspresi di wajah Viny yang cukup drastis. Mungkin kalo di film-film bakal ada bunyi ‘jleb’ gitu.

“Cakep gini kok dibilang kayak tante-tante sih,” Dena mencoba nimbrung dan ekspresi Viny kembali sumringah. “Lebih mirip ibu-ibu sosialita yang sering arisan di mall.”

Daaaan ekspresi wajah Viny berubah, lagi.

“Lucu ya adik-adik kamu.” Viny ngeliat gue sambil mengukir senyum yang sangat dipaksakan.

“Kalo lucu ambil aja satu, ikhlas gue.”

“Gak deh makasih.”

“Ngomong-ngomong lagi gak ada kegiatan kan?” tanya Viny.

Anin, Okta dan Dena menggeleng kompak. Gue cuman manggut-manggut, biar beda.

“Dateng ke dies natalis kampus aku yuk, lumayan ada acara, terus pas malem ada kembang api deh,” jelas Viny.

Sebenernya gue males, ya, acara kayak gitu pasti rame dan banyak orang-orang sok asik. Entah kenapa gue gak bisa nolak, kayak ada energi misterius gitu yang bikin kata-kata dengan kesan menolak hilang entah kemana.

Tiba-tiba muncul sebuah ide, gak terlalu cemerlang, tapi cukup baik lah. Mungkin acara ini bisa bantu gue untuk nemuin koneksi antara gue dan salah satu dari tiga orang ‘adik’ ini, kalo udah nemu pasti gue bakalan lebih gampang untuk nentuin. Ya, gak jelek juga untuk dicoba.

“Yaudah hayuk,” ucap gue sambil ngebuang puntung rokok ke sembarang arah.

“Tumben semangat, biasanya agak nolak dulu dikit.” Viny ngeliat gue dengan sebelah alis terangkat.

“Ya gapapa, mumet juga di kosan terus, ajak mereka juga ya.” gue ngelirik ke arah Okta dan yang lainnya.

“Boleh, yaudah, aku ganti baju dulu.”

Gue harap rencana kali ini berjalan lancar tanpa masalah. Sudah cukup banyak drama dalam hidup gue yang berujung pada terusiknya ketentraman batin, yang satu ini semoga bisa berakhir bahagia, oke gak perlu bahagia, yang penting tanpa luka fisik aja. Tunggu, ada satu lagi yang perlu gue lakuin.

“Eh Vin.” Viny yang udah jalan cukup jauh berenti sambil noleh ke arah gue.

“Apaan?”

“Udah pernah mandiin anak orang belom?”

*****

Akhirnya kita berlima udah berada di acara dies natalis nya kampus si Viny. Di sebelah gue udah berjejer tiga orang wanita dengan penampilan yang lebih cocok untuk berbaur di tempat umum.

Sebelumnya, gue nyuruh Viny untuk ngajak mereka mandi, sekalian pilih-pilih baju lah biar gak malu-maluin banget. Secara kita bakalan pergi ketempat banyak orang, masa iya penampilannya kayak orang baru pulang bajak sawah, gadel.

Gue gak terlalu paham soal fashion sih, jadi gue kasih gambaran dikit aja ya. Okta, dia masih setia sama baju kodoknya, tapi kali ini dia pake kaos warna kuning. Si Anin pake cardigan warna abu-abu, di dalemnya pake kaos beruang lengkap dengan sepatu kets dan celana jeans panjang. Dena? Dia kayaknya simple deh, baju biru gelap, lengan panjang, celana jeans di atas lutut dan sepatu kets warna merah.

Gue gak tau mereka dapet baju darimana, semuanya merupakan buah karya si iblis kecil. Yaudahlah, selama gak bikin keributan di depan umum sah-sah aja.

Dari sini kita bisa ngeliat kemeriahan acara tersebut. Banyak orang yang lalu-lalang, sendiri, berpasangan ada juga yang rame-rame. Beragam stand juga tersebar, mulai dari jualan makanan sampe sekedar kenang-kenangan untuk dibawa pulang. Ada juga panggung yang cukup besar beserta perlengkapan audio juga beberapa alat musik kayak drum, gitar, keyboard ya gitu-gitu lah, tipikal acara kampus biasa.

“Wah rame banget, aku baru pertama kali dateng ke acara kampus,” ucap Anin dengan mata berbinar. Well, gue gak tau kalo ni anak bisa masang ekspresi kayak gitu.

“Aku ke sana dulu ya, ada yang jual gulali.” Okta menghambur masuk ke areal acara.

“Hmm, aku juga mau keliling-keliling ah,” ucap Dena.

“Eh tunggu, ntar….” Terlambat, mereka bertiga udah menjalankan agenda nya masing-masing.

Gue cuman mendengus pelan, pasti bakalan susah nyariin mereka di tengah keramaian kayak gini. Secara mereka dateng bareng gue, jadi mau gak mau gue lah yang bertanggung jawab kalo terjadi apa-apa. Sial, mendadak segala tetek-bengek tentang tanggung jawab ini bikin gue males ngapa-ngapain.

“Yaelah Tur, belom apa-apa udah lemes,” celetuk Viny.

“Gue jadi kebayang kalo entar pas punya anak ribetnya bakalan kayak apa.”

“Ih, kok bahas-bahas anak sih? Aku masih muda, belom mikir ke sana, mesum ah.” Viny mulai panik.

“Elu kenapa sih? Khayalan juga khayalan gue, jangan merasa terlibat di sana lah.” Bego emang ini orang.

“Iya maap.”

Gue tutup pembicaraan gak jelas ini dengan sebuah gelengan tanpa bayangan. Oke, mari kita nikmatin masa-masa damai selagi masih bisa.

Untuk orang yang agak risih sama keramaian kayak gue, menemukan hiburan di tempat kayak gini cukup sulit. Terakhir kali gue ke festival budaya jepang, itu juga untuk nolongin kroco-kroco yang udah nyulik gue. Harusnya gue bisa aja gitu, jalan-jalan tanpa tujuan, kalo capek cari tempat duduk, ngerokok, ngayal-ngayal dikit yah hal semacam itulah. Tapi sayangnya takdir berkata lain, di sebelah gue ada sosok yang…, males gue jelasinnya.

“Tur itu ada yang jual pop corn,” ucap Viny yang sedikit tersamarkan dengan riuh pengunjung.

“Gak ada uang, kalo mau beli aja sendiri.”

Si iblis kecil ngeliatin gue, tatapannya seolah-olah mengatakan ‘tenang aja, aku bayarin’.

“Ok deh.” akhirnya gue dan Viny jalan ke stand pop corn itu.

Akhirnya si iblis kecil gabung di antrian sementara gue berdiri agak jauh di sebelahnya, sambil nyalain rokok.

“Nih,” Viny nyodorin pop corn ukuran medium ke arah gue.

“Kok belinya cuman satu?”

“Ya biar hemat, lagian lumayan banyak juga ini.” Viny mulai melahap makanan yang jadi signature bioskop-bioskop.

Sial, padahal gue kira ini anak bener-bener mau bayarin, eh taunya kudu berbagi.

“Temen-temen kampus lu gak ada yang ke sini apa?” gue mencoba untuk nyari topik obrolan sebagai temen makan pop corn.

“Ada sih, cuman gak keliatan,” ucap Viny setelah pop corn di mulutnya sukses tertelan.

“Oh temen-temen lu makhluk astral? Gak nyangka elu orangnya mistis juga.”

“Apaan sih.” Viny nyikut gue pelan.

Dan akhirnya gue sama si iblis kecil cuman berdiri di sini, di sebelah kang pop corn. Mencoba menghabiskan berondong jagung ini sambil sesekali ngisep lintingan tembakau, bener-bener cara buang-buang waktu yang sangat brilian.

“Vinnnnyyyyyy!” dari arah belakang terdengar suara cempreng yang agak mengganggu pendengaran manusia.

Viny balik badan, gue juga ngikut karena penasaran.

Di sana ada tiga orang wanita, ngebawa beberapa barang yang mungkin baru mereka beli di acara ini. Mereka jalan mendekat dengan wajah sumringah yang ngeselin.

“Akhirnya ketemu juga, bareng siapa Vin?” ucap si pemilik suara mengerikan.

Viny ngasih kode dengan sedikit gerakan kepala ke arah gue dan si pemilik suara cempreng itu pun paham.

“Nah kebetulan, kita mau keliling-keliling lagi nih, mau bareng gak?” tawar si suara cempreng.

“Eumm, gimana ya?” Viny ngelirik ke arah gue. “Aku sama dia aja deh.”

“Oh yaudah kalo gitu, kita duluan ya.”

Setelah ngucapin salam perpisahan, teman-temannya Viny pun pergi. Ini iblis kecil emang gak tau terima kasih.

“Oi Vin.”

“Apa?” dia ngeliat gue dengan mulut yang setengah penuh.

“Gue udah ngorbanin satu akun twitter biar elu dapet temen, jangan sampe semua itu sia-sia ye.”

Viny terdiam, kayaknya sesuatu bikin otaknya terpelatuk.

“Udah buruan samperin!” ucap gue dengan nada tinggi.

Si iblis kecil cuman ngangguk, dia langsung pergi nyamperin tiga temennya yang tadi dan ninggalin pop corn yang masih nyisa lumayan banyak. Rejeki anak soleh emang gak kemana.

Karena gak punya agenda khusus, gue mutusin untuk jalan-jalan bentar. Yah, mana tau ada cewek yang terpesona sama cowok yang jalan sendirian sambil makan pop corn pan lumayan, bisa jadi temen chat kalo lagi bosen.

Suasana makin rame, suara untuk mengajak para pengunjung ke stand juga makin vokal. Beberapa orang juga udah ada di atas panggung, mungkin lagi check sound dan itu artinya bentar lagi bakalan ada yang nampil, yah kayaknya gue ngambil posisi di deket panggung aja deh, udah mulai pegel juga ngider-ngider gak jelas.

Sebelum ke tempat tujuan gue mutusin untuk nyari yang jual minuman dulu. Seret cuy, makan pop corn kagak pake minum, lagian juga biar nonton penampilan band nya gak basi-basi amat. Gue ngerogoh kantong, duit cuman nyisa tujuh ribu lima ratus rupiah, hmmmm sekarang gue harus mikir gimana caranya dapet minuman yang berasa dengan harga semurah-murahnya.

Selalu ada tempat untuk es teh manis. Teori itu tercetus karena gue lagi ngantri di stand penjual minuman dingin. Konsepnya simple, pada dagang minuman yang mainstream kayak kopi, sirup, kopi yang dikasih sirup. Pengunjungnya lumayan rame, gue aja sampe ngantri, tapi yaudahlah, yang mau perform di panggung juga kayaknya masih lama, soalnya dari tadi gue cuman denger ‘cek, cek satu dua, cek cek’ itu aja diulang-ulang sampe subuh mungkin.

Minuman udah di tangan dan sekarang gue berniat balik ke deket panggung.

Di tengah perjalanan ada sesuatu yang menarik perhatian gue. Oke, bukan sesuatu, lebih pas disebut seseorang. Bukan cewek kekinian bak model yang lagi nyari bahan untuk instagram stories nya, tapi sesosok cewek yang duduk sendirian dengan senyum terukir di bibirnya yang punya ciri khas sendiri. Ya, dari jauh aja gue bisa kenal siapa itu orang.

“Mana yang lain?” tanya gue sambil duduk di sebelah Dena.

“Eh abang, gatau, tadi pada misah,”’ balas itu anak dengan persona adem yang gue kenal.

“Kok duduk doang? Gak mau liat-liat? Besok udah gak ada acara kayak gini lagi lho.” sial, kenapa gue kedengerannya kayak cowok-cowok sok romantis di cerita-cerita fiksi? Stupid emang.

“Gapapa Bang, lagi capek aja.”

“Yah terserah deh.” gue ngerogoh kantong celana, ngeluarin satu pack racun yang paling bersahabat di dunia. Karena kantong gue agak sempit, tanpa sengaja gue nyenggol Dena, bukan di bagian yang aneh-aneh. Gue jadi nyesel kenapa cuman nyenggol dengkul.

“Sssshhh,” Dena meringis pelan.

“Kok reaksinya gitu sih? Kan cuman kena dengkul, bukan yang lain.” ya, gue gak mau dianggep melakukan tindak asusila di tempat publik.

“Eh? Enggak kok Bang, gapapa.”

Gue perhatiin Dena dengan seksama. Warna bibirnya masih natural, bentuknya juga unik, gue jadi penasaran teksturnya empuk atau enggak. Ehh, bukan-bukan, malah salah fokus, oke kita ulang.

Gue perhatiin gerak tubuh Dena daritadi terlalu kaku. Kayaknya ini anak berusaha ngelindungin sesuatu gitu, sesuatu yang gak bisa disentuh sembarangan dan menimbulkan rasa sakit ketika diperlakukan dengan cara yang salah.

“Abis jatoh ya Den?” yah, gue emang lemah soal hipotesis-hipotesis, jadi to the point aja.

“Kok tau?”

“Karena bapak kamu…, eumm maksudnya itu ada bekas darah di baju.” Sebuah spekulasi yang teramat sangat random, karena bisa aja itu bukan noda darah, tapi keringat bangsa gorgom yang berasal dari planet lain.

“Iya tadi keserimpet Bang,” ucap Dena malu-malu.

Akhirnya Dena mulai berani nunjukin lukanya. Satu ada di dengkul, tepatnya di tibia tapi agak ke kiri dikit, satu lagi di siku tapi kurang jelas tepatnya dimana. Abis nunjukin lukanya Dena balik lagi ngeliat ke depan, sesekali meringis, mungkin agak perih.

“Siniin lukanya.”

Dena ngeliat gue, mukanya keliatan shock gitu. Sebegitu mengerikannya kah muka gue pas matahari  mulai terbenam?

“Kalo luka kayak gini harus dibersihin dulu.” gue ngambil posisi berlutut di depan Dena.

Yah, terpaksa gue ngorbanin minuman gue untuk ngebersihin luka ini anak. Bukannya sok baik, cuman males aja gitu ke kamar mandi. Bisa ditebak gimana reaksi orang-orang pas ngeliat pemuda dengan image Om-om masuk ke kamar mandi bareng cewek yang keliatan lebih muda.

Gue buka tutup minumannya dan pelan-pelan gue tuangin deh ke lukanya si Dena yang ada di dengkul.

“AAAAAAKKKKKKK!!!” Dena menjerit dan sontak fokus orang-orang tertuju ke tempat gue.

“Woi-woi kenapa sih? Jadi diliatin orang nih.” ya, gue panik.

“Perih Bang, perih banget!” jawab Dena sambil nyipitin matanya. Yang lebih parah, kalimatnya itu loh, bikin posisi gue makin tersudut di tengah keramaian kayak gini.

“Lah pan cuman disiram air doang.”

“Emangnya itu air apaan Bang?”

“Cuman es teh dicampur sirup kok.” Gue pun kembali mencicipi minuman yang tersisa. “Sirup lemon.”

“Ya jelas sakit lah Bang, masa luka dikasih sirup lemon.” Dena mulai tenang, kayaknya rasa perihnya cuman muncul bentar doang.

“Oke sekarang pilihannya cuman dua.”

“Apaan tuh Bang?” Dena miringin kepalanya.

“Kita cabut dari sini atau elu mau ngeliat gue diamuk massa gara-gara dianggap melakukan tindakan asusila di muka umum.”

“Yang kedua kayaknya seru deh.”

“Oke lupakan pilihan kedua, kita cabut.”

Gue ngebantu Dena bangkit. Pelan-pelan kita berdua pergi ninggalin tempat ini, berharap kejadian tadi gak diinget terlalu lama sama orang-orang. Ya, gue gak yakin bakal pulang tanpa luka kalo stay lebih lama.

Dan dimulai lah petualangan gue sama Dena, blusukan di tengah ratusan manusia, mencoba mengantarkan kitab suci ke timur. Jelas Dena yang berperan sebagai biksu dan gue lebih memilih jadi kudanya, karena gue yakin otak-otak jahat manusia pasti ngarepin gue jadi Patkai.

Di tengah perjalanan kita berdua berhenti. Bukan karena ada siluman yang mencoba menggagalkan misi kami, tapi karena kita berdua ngeliat seorang cewek tinggi yang lagi celingak-celinguk gak jelas.

“Bang kayaknya itu si Okta deh,” celetuk Dena.

“Iya, gue juga tau dari tinggi badannya yang gak normal.”

“Samperin yuk?”

“Kayaknya gausah deh.”

“AAAAKKK PERIIIIH!” Dena mulai teriak lagi.

“Iya-iya.” Skakmat!

Dengan terpaksa, ya benar-benar terpaksa, gue nyamperin si Guliver versi cewek.

“Woi ngapain celingak-celinguk? Mau nyopet ya?” Okta tersentak waktu gue tepuk pundaknya.

“Enggak, eumm anu.” Itu anak nunduk sambil ngukir hal abstrak di tanah, pake kaki.

“Gak jelas ni anak.” gue ngelirik ke arah Dena, berharap ini anak bisa menterjemahkan apa maksud perilaku si Okta, sayang, si cipokable cuman bisa ngangkat bahu.

“Pengen itu.” Okta nunjuk ke arah seseorang dengan beberapa bungkusan di tangan. Kayaknya itu dijual deh.

Gue mencoba memperhatikan lebih jelas. Ternyata dalam bungkusan itu ada kumpulan batu-batu dengan beraneka ragam warna yang cukup ngejreng.

“Lah perasaan itu cuman batu deh? Di kosan juga banyak.”

“Tapi itu lucu,” lanjut Okta.

“Oke-oke bentar.”

Gue mutusin untuk nyamperin itu yang dagang batu dalem plastik. Aneh-aneh aja barang jualan jaman sekarang. Kreatif sama males beda tipis keknya.

“Berapaan ini?” gue nunjuk ke salah satu kantong yang ada di tangan si penjual.

“Dua puluh ribu Om.” Ya, selalu manggil Om-om, kayaknya gue kudu operasi plastik.

Bentar, ada yang lebih penting. Dua puluh ribu untuk kerikil-kerikil gak jelas kayak gini? Udah gila kayaknya ini orang.

“Seriusan? Ini mah cuman batu doang, dimana-mana banyak.”

“Ya coba aja cari batu yang warna pink tosca di jalanan Om, kalo nemu gue bayarin tiga puluh ribu.”

Hmmm, masuk akal, rata-rata batu yang gue temuin di jalan warnanya gak menarik untuk dipandang.

“Gak bisa kurang?”

“Si Om mau berapa?” tanya sang penjual.

“Tiga ribu lima ratus dah, gue ambil dua.”

“Itu nawar apa malak Om? Sadis bener minta kurangnya.” Si penjual menatap sinis. Sial, perhitungan banget ni orang.

“Yaudah deh satu aja, adek gue gak mau pulang nih kalo gak dapet.” gue nunjuk ke arah Okta yang masih ngais-ngais tanah. Udah kayak ayam aja ni anak.

“Oke gue kasih gratis Om, tapi ada syaratnya.”

“Apaan?” sampe sini perasaan gue mulai gak enak.

“Cariin gue asisten buat bantu jualan, harus cewek, biar bisa sekalian PDKT, maklum udah jomblo 8 bulan Om.”

Brengsek ni orang, baru jomblo 8 bulan aja sampe segitunya pengen punya pacar. Gue yang jomblo dari lahir gak ngebet-ngebet banget. Yah, karena gue sadar muka dan kondisi financial gak mendukung, tapi yaudahlah ya.

“Oke, bentar, biar gue cari.” Mari kita selesaikan quest ini.

Ini rencananya, gue bakalan nyari Viny dengan harapan itu iblis kecil masih sama temen-temennya. Dengan sedikit memelas dan bumbu-bumbu cerita sedih, gue bakalan minta mereka bantuin si penjual batu tadi untuk menjajakan dagangannya. Win-win solution, dagangannya laku, Okta dapet satu, dan gue bisa pulang tanpa luka fisik. Emang kalo mepet otak gue selalu punya ide-ide brilian.

Gue memulai pencarian. Cewek rambut sebahu dengan gaya berpakaiann yang aneh, ya, itu patokan gue dalam mencari si iblis kecil.

Kamar mandi, pintu masuk, depan panggung, kamar mandi lagi, tapi tetep aja gak ketemu. Sial, kenapa giliran dicari susah banget nemunya? Coba kalo kehadirannya gak diharapkan, bisa nongol tiba-tiba tuh anak.

Kapasitas paru-paru yang gak sekuat atlit panjat pinang bikin gue mutusin untuk istirahat bentar tepat di belakang panggung. Cuman gara-gara kerikil warna-warni, ya, kerikil warna-warni dan gue harus rela menguras stamina kayak gini. Dunia emang udah gila kayaknya.

“Woi jangan ngalangin jalan dong!”

Gue sedikit tersentak pas denger suara orang ngebentak. Sial, gak tau apa dia kalo gue lagi memulihkan tenaga yang terbuang demi kerikil warna-warni?

“Ya gak usah pake teriak-teriak bisa kalee.” gue menoleh ke sumber suara.

Senpai!”

“Suhu!”

“Master!”

Kata-kata tadi keluar berurutan dan yang lebih mengejutkan adalah, sekarang di depan gue udah ada tiga orang cewek lagi berlutut dengan pakaian yang seragam.

“Heh?”

“Maaf Senpai! Kita gak tau kalo itu anda,” ucap seseorang yang berdagu lancip.

Iyes Suhu, porgip as!”

“Kami rela melakukan apa saja Master!”

Ok, gue inget, mereka adalah kelompok cewek aneh yang pernah nyulik gue. Eummm nama kelompoknya ‘Upil Ketek’ kalo gak salah.

“Duh elu bertiga jangan bikin ribet dong, malu diliat orang.”

“Gak bisa senpai! Harga diri kami sudah tercoreng karena bersikap tidak sopan pada sang penyelamat.” eumm yang dagu lancip namanya Saktia kalo gak salah.

Of kors, kita harus menebusnya…,”

“…, dengan cara apapun.” kalimat penutup dari yang badannya paling kecil, Sisil.

Hmmm, kayaknya ini bisa gue manfaatin.

****

 

“Nih.” gue nyerahin bungkusan berisi batu kerikil ke si Okta.

“Wah makasih Bang!” dia langsung meluk itu batu seolah-olah barang paling berharga di muka bumi.

“Yaudah yuk cabut.”

Akhirnya selesai juga satu masalah lagi. Mungkin terlalu cepat, oke gue jelasin dikit kronologisnya.

Jadi para gerombolan ‘upil ketek’ lagi dapet job buat nampil di acara ini. Semenjak kejadian beberapa waktu lalu, popularitas mereka jadi sedikit melejit dan mendatangkan pundi-pundi rupiah. Bisa diliat sekarang mereka udah punya kostum, gak kayak dulu, cuman pake kaos sama celana training doang.

Gue bawa mereka ke si penjual kerikil warna. Dia keliatan seneng gitu karena yang gue bawa bukan cuman satu cewek, tapi tiga, ya tiga! Saking senengnya itu orang langsung ngasih gue salah satu barang dagangannya, tanpa harus nunggu semuanya laku. Emang rejeki anak soleh.

Nasib si penjual batu? Wah kalo itu gue cuman bisa berharap dia udah sempet nulis surat wasiat.

Okta joined party!

Yah, kalo di game pasti bakalan ada notifikasi kayak gitu. Sayangnya ini bukan game, gue gak bisa nge-restart console nya buat nyingkirin mereka berdua.

“Pulang aja yuk, dah malem.” Ya, gue juga udah capek keliling-keliling.

“Yah katanya kan ada kembang api,” ucap Okta sementara Dena cuman ngangguk-ngangguk.

“Yaelah liat kembang api doang, di youtube kan bisa.”

Mereka berdua ngeliatin gue sambil nyipitin kedua mata. Oke, gue ngerasa mereka sedang merencanakan sesuatu yang membahayakan keselamatan gue, baik fisik maupun psikis.

“Oke-oke.” sejak kapan gue susah nolak permintaan orang? Ribet emang.

Akhirnya dengan party yang secara tidak sengaja terbentuk ini, gue—yang bisa disebut sebagai party leader tanpa wibawa apalagi kharismai—mencoba mencari spot paling yahud untuk ngeliat acara penutup, pertunjukan kembang api. Ya, persetan dengan mencari kitab ke timur, tanpa kembang api, kemungkinan gue bisa segera pulang semakin tipis.

Seperti sebuah logika yang bisa gue simpulkan dalam sebuah game, ‘semakin banyak halangan dan rintangan di depan mata, artinya kamu menempuh jalan yang benar’ dan berdasarkan hal itu gue yakin kalo kaki gue sedang melangkah ke tempat yang tepat, karena sekarang, di depan gue, udah ada kerumunan orang dengan riuh suara yang cukup rame seperti lagi nontonin sesuatu.

Oke, mungkin di sana lagi ada pertunjukan debus atau kuda lumping, gue gak tau. Karena rasa penasaran selalu membuat cerita semakin menarik, akhirnya gue mencoba untuk menembus lapisan orang-orang yang badannya udah pada bau itu.

Dena sama Okta? Tenang, daritadi mereka megangin baju gue sampe beberapa kali terdengar bunyi sobekan.

Akhirnya gue dapet sedikit celah untuk ngeliat apa yang sedang terjadi. Meskipun muka gue harus kejepit sama bahu orang-orang tapi sama-samar mata gue bisa menangkap ada beberapa orang yang lagi berdiri di sana, tiga orang cowok, satu cewek, saling berhadapan. Keliatannya mereka lagi bersitegang deh.

Tiba-tiba pandangan terhalang sesuatu berwarna biru gelap, bulat, dan sedikit condong ke depan.

“Bang ngapain di situ? Itu liat si Anin.” Ternyata itu Dena, ya gue tau ketika dia nunduk dan mukanya sejajar sama muka gue.

Oke, beberapa saat tadi kayaknya ini anak masih megangin baju gue. Kenapa dia udah ada di barisan depan sekarang? Apa mungkin telerpotasi itu nyata?

Mari kita singkirkan sejenak pemikiran tentang sci-fi gak jelas itu. Dengan sedikit usaha, akhirnya gue menembus kumpulan tubuh bau keringet itu dan berada di baris paling depan. Gue berdiri di antara Okta dan Dena, memandang ke arah peristiwa yang menyedot perhatian banyak orang.

“Bang itu Anin kan?” Okta mencoba meyakinkan apa yang dia liat.

Ya jelas itu Anin. Pipi buletnya, pandangan mata judes serta cardigan abu-abu yang dia pake masih terekam jelas dalam ingatan gue.

“Kayaknya bukan deh, mungkin orang lain, udah yuk cabut.” Ingat untuk gak terlibat sesuatu yang gak bisa kita selesaikan? Nah itulah yang sekarang coba gue lakuin.

“Bang seriusan.” Dena melempar tatapan remeh.

“Iya-iya, terus gue harus ngapain? Pan masalahnya juga gak tau.”

Dena cuman terdiam, Okta juga sependapat. Akhirnya dalam diam kita bertiga sepakat untuk memperhatikan sedikit lebih lama.

“Kenapa masih ngikutin?!” Anin membentak ke arah tiga pria yang jadi musuhnya.

“Yaelah sombong banget sih jadi cewek, kan cuman nanya panggungnya dimana,” ucap salah satu pria dengan topi eummm snapback warna biru-putih yang moncongnya miring ke samping.

“Alah modus, Basi!” Anin makin ketus.

Tiba-tiba salah seorang dengan hoodie merah megang tangan Anin. Sontak Anin berontak tapi apa daya tenaganya kalah kuat.

“Yaelah jangan jual mahal deh, lagian jaman sekarang modus mah udah wajar kalee,” ucap cowok itu.

“Lepas!” Sepertinya Anin orang yang gak mudah menyerah.

Yah, klise sekali. Gerombolan cowok yang gak laku berusaha mendapat belaian dari gadis cantik yang tanpa sengaja mereka temui. Bentar lagi apa? Ada pangeran berkuda putih yang jatoh dari langit? Atau mungkin makhluk planet yang nyamar jadi manusia?

“Bang makin gawat tuh, sana samperin,” desak Dena.

“Iya Bang, buruan.” Okta mulai mendorong-dorong lengan gue.

Bukannya pertama kali ketemu mereka gak saling suka? Kenapa sekarang jadi saling perhatian gini? Heran.

“Udah selaw, biasanya kalo scene kayak gini nanti bakal ada cowok ganteng serba bisa dan berjiwa pahlawan yang bakal nolongin,” gue mencoba menenangkan mereka. “Dan gue gak cocok untuk peran itu.”

“Kalo itu kita juga tau Bang,” jawab mereka barengan.

Sialan, kenapa semua orang selalu mendadak kompak kalo soal ngejek gue?

Gue merhatiin sekitar. Belom ada tanda-tanda pangeran berkuda putih yang mau nongol. Rata-rata orang cuman diem, ngeliatin kejadian itu sambil sesekali berbisik, gak ada yang mau ngambil tindakan berbeda. Yah, gue juga gak berniat ngelakuin itu sih.

“Makan nih!” Anin melancarkan usaha pertahan diri yang biasa dilakukan seorang cewek, tendangan sekuat tenaga ke arah selangkangan.

“ANJIIIIRRR!” cowok hoodie merah itu meringis, tapi cengkramannya gak lepas. “Dasar cewek sialan!”

Si cowok ngangkat tangan, bersiap melakukan sesuatu yang tentu udah bisa kalian bayangin. Anin merem, meskipun keliatan sangar tapi ternyata ini anak takut juga.

Gue? Harusnya sih cuman diem, sampe akhirnya badan ini terdorong ke depan, menjauh dari posisi semula, mendekat ke tempat kejadian.

PLAAK!!!

Mendadak suasana hening. Gue liat mata Anin terbuka lebar, tarikan nafas orang-orang yang dari tadi ngumpul juga terdengar jelas. Bersamaan dengan itu pipi gue mulai terasa perih. Hal itu juga menandakan bahwa gue gagal, ya, gue gagal menghindari luka fisik hari ini.

Gue ngeliat ke tempat dimana gue berdiri sebelumnya. Di sana terlihat Okta dan Dena yang mengacungkan jempolnya sambil menyunggingkan senyum seolah merasakan efek tamparan yang mendarat di pipi gue. Sialan emang mereka.

“Udah-udah, pada gak malu apa diliatin orang?” gue mencoba mengendalikan situasi dengan cara yang amat sangat tidak keren.

“Wah siapa nih Om-om?! Gak usah ikut campur deh,” ucap si hoodie merah sambil megangin selangkangannya.

Sekali lagi, ‘Om-om’, yaudahlah, gue udah males mengklarifikasi.

“Lagian dia adek gue jangan digangguin.”

“Jah, gak usah ngaku-ngaku deh! Masa iya kayak begini mau jadi adek situ, mau sok jadi pahlawan iya?” celetuk si snapback miring.

Hadeeh, gini nih, padahal gue gak ada niat sama sekali jadi pangeran berkuda putih nya si Anin, tapi tetep aja dianggep gitu. Nolongin orang emang gak selalu menyenangkan, well, emang kebanyakan gak menyenangkan sih.

“Yah, secara teknis gue juga gak tau tapi dianya ngaku gitu.” gue ngelirik ke arah Anin.

Anin cuman ngangguk sambil berlindung di belakang gue. Ni anak kayaknya punya niat jadiin gue tameng berjalan.

“Banyak bacot.” si hoodie merah ngedorong gue, membuat gue mundur beberapa langkah.

Kampret, udah mulai gak bener nih.

“Eh monyet! Elu gak tau siapa gue!” gue menatap tajam kumpulan cowok haus belaian itu.

Mereka terdiam, mungkin agak shock sampe mundur beberapa langkah. Oke ini kesempatan emas!

“Kalo ditanya jawab! Elu gak tau siapa gue!” gue makin meninggikan nada bicara.

Mereka mundur lagi, ngeliatin gue dengan dahi berkerut. Sekarang tiga cowok itu mulai merapat, membentuk formasi untuk nyatuin kekuatan.

Gue jalan mendekat ke si hoodie merah yang ada di tengah. Pas jarak nyisa sejengkal gue tarik kerah bajunya terus gue cipok. Ya enggaklah! Gue gak segitu ngenesnya sampe punya orientasi seksual menyimpang. Oke lanjut.

Jadi gue tarik kerahnya, gue tatap matanya dalem-dalem terus ngambil nafas panjang.

“Elu gak perlu tau siapa gue,” gue mengeluarkan kata-kata itu dengan nada rendah nan lirih.

Akhirnya gue lepas kerah itu anak sambil ngasih dikit dorongan ke belakang. Gue jalan ke arah Anin terus narik tangannya dan bersiap bergabung bersama Dena dan Okta.

Anin joined party!

*****

Apa emang langit malam se-gelap ini? Emang kapan terakhir kali gue merhatiin langit malam hari? Ah iya, gak pernah kayaknya. Yah, gue emang gak bisa puitis soal langit, tapi di luar hal itu gue cuman pengen kalo malam ini hujan.

Kenapa?

Biar gue jelasin, kalo ujan otomatis acara kembang api batal dan gue bisa pulang lebih cepat.

Simple? Banget.

Tapi semuanya gak berjalan seuai harapan gue. Langit cuman berawan doang, ngebuat gue harus terjebak lebih lama di tempat ini, menunggu ketidak becusan panitia acara karena pertunjukan kembang apinya udah ngaret empat puluh lima menit dari yang ada di jadwal.

Oke, gue emang bukan baru sehari tinggal di negara ini. Ngaret adalah budaya, gue juga sering ngelakuin dan maklum, cuman untuk kali ini entah kenapa gue ngerasa kesel.

“Masih sakit pipinya Bang?” tanya Okta.

“Eumm, bisa gak usah dibahas?”

Okta cuman ngangguk.

Dena datang, ngebawa sebuah minuman di tangannya terus nyodorin ke gue. Dengan sikap dingin gue ambil itu minuman, nyeruput sekenanya, terus nempelin itu minuman ke pipi tempat dimana tamparan cowok gembel itu mendarat.

Anin? Dia cuman diem. Sifatnya mendadak aneh, gak mencak-mencak kayak biasa. Asal gue ngeliat dia, itu anak malah buang muka. Oke emang rupa gue gak menarik, tapi gak sampe kayak setan yang harus ditakutin kok.

Sekarang kita berempat duduk lumayan jauh dari panggung, di bawah pohon mangga atau apalah, gue gak sempet mastiin. MC mulai koar-koar gak jelas di atas panggung, mencoba mengulur waktu supaya panitia yang lain bisa segera nyelesain persiapan pertunjukan kembang api.

Gue beberapa kali nguap, mencoba nahan mata untuk terbuka lebih lama. Gak lama kemudian mata gue menangkap sebuah sinar terang meluncur ke udara, diikuti dengan bunyi ledakan dan berakhir dengan percikan api yang membentuk pola tertentu di udara.

Beberapa orang mulai bergerak mencari spot terbaik untuk melihat pertunjukan lebih jelas. Anin, Okta dan Dena juga sama, mereka jalan mendekat ke arah panggung.

Gue yang terlalu malas cuman bisa duduk di sini. Menopang badan dengan kedua tangan sambil ngeliat ke langit. Haaah, bener kan, gak ada bedanya sama yang ada di youtube.

Dari sini gue bisa liat para kandidat ‘adek’ gue. Mereka terpukau, sesekali kilauan dari kembang api memperjelas senyum mereka. Heran kadan ngeliat beberapa hal kecil bisa bikin orang sangat bahagia. Ah iya, gue juga belom bisa nentuin mana adek gue yang asli. Yah pikirin nanti aja dah, biarin aja momen ini berjalan sedikit lebih lama.

“Wah ternyata di sini orangnya, dicariin dari tadi juga.” Viny muncul tiba-tiba di samping gue.

Gue cuman diem, melempar tatapan malas yang mungkin sering gue lakuin sama ini anak.

“Gimana seru gak?” ucap Viny.

“Seru banget,” balas gue dengan nada dingin.

“Kok kayak gak ikhlas gitu bilangnya.”

“Yah gitulah pokoknya.” setelah beberapa hal yang gue lalui di acara ini rasanya agak males untuk ngejelasin.

“Pulang yuk, yang lain mana?”

“Tuh di depan, panggil aja.”

“Yaudah bentar lagi deh, kayaknya mereka seneng banget.” Viny mulai duduk di sebelah gue.

“Haaah, kalo punya anak-anak kayak mereka gue yakin ibunya pasti kerepotan.”

“Eh tapi aku gapapa kok lama-lama kan juga….”

Gue ngeliat Viny dengan tatapan sinis.

“Iya maap.”

Kebiasaan, pengen bener kayaknya nimbrung di khayalan orang.

*****

Ahhhh, hari ini badan gue lebih lemes dari biasanya dan untuk itu gue mutusin untuk gak pergi ke kampus. Kalian pasti tau lah alasannya.

Jadi kemaren setelah pertunjukan kembang api kita pulang. Tapi sebelum itu Viny minta poto bareng dulu buat kenang-kenangan. Alhasil dia minta tolong orang untuk motoin kita berlima, yah tipikal anak-anak masa kini lah.

Kita pulang naik mobil online. Diperjalanan mereka semua tidur, kecuali gue yang haru ngeladenin obrolan driver tentang kondisi politik negeri ini. Ya, gue pengen nolak, selain karena gue gak paham dunia politik, mata gue juga udah berat banget. Tapi semua itu gue tahan karena itu bapak driver baik banget, doi nawarin gue rokok sebagai bayaran untuk jadi pendengar yang baik.

Oke cukup untuk cerita kemaren. Mari kita lupakan semuanya dan bersiap untuk menjalani hari yang baru.

Gue turun ke lobby dan di sana udah ada Melody, berdiri bareng seorang cewek, lagi. Aduuuh, semoga bukan drama aneh-aneh lagi deh.

“Udah bangun Tur? Yang lain mana?”

Hmm mungkin yang dimaksud Melody adalah mereka yang ngaku jadi adek gue.

“Mungkin masih tidur Teh.”

Pucuk dicinta ulam tiba. Tiga perusuh itu turun dari lantai dua. Karena kita pulang kemaleman, jadi mereka disuruh nginep aja. Mengantisipasi ada tindak kriminal yang menimpa tiga orang itu.

“Nah ini dia orangnya, bagus ya pada gak ada kabar,” ucap cewek yang berdiri di sebelah Melody.

“Bentar, situ siapa?” gue mencoba mencari tahu identitas si cewek ini.

“Wah parah, gue kasih tau Bunda bisa dijadiin empan bebek lu Do.”

Eh?

“Nadse? Kok ada di sini?” ucap Okta yang masih setengah sadar.

“Iya, kan harusnya nunggu di kontrakan,” timpal Anin.

Dena? Dia cuman nguap sambil ngucek-ngucek mata.

“Yah gue nyariin elu bertiga gara-gara gak ada kabar.” gadis bernama Nadse itu meletakkan tangannya di pinggang. “Lagian nyari satu orang aja bisa lama banget sih?”

Oke, gue makin gak ngerti sebenernya apa yang terjadi.

“Euummm, kira-kira ada yang berbaik hati mau ngejelasin ada apa ini?” ucap gue dengan nada sesopan mungkin.

Nadse menghela nafas panjang. Dia menunduk sejenak terus ngeliat ke arah gue.

“Tiga orang ini gue suruh buat nyari elu Do, pan Bunda udah bilang kalo gue mau mampir.”

“Bentar, situ siapa? Bunda siapa?” yah, kemampuan otak gue menurun kalo pas bangun tidur.

“Gue adek lu lah, Bunda ya yang ngelahirin situ, emangnya yang mana lagi,” jelas Nadse.

Gue ngelirik ke arah tiga kroco yang udah merusak hari gue kemaren. Mereka cuman ketawa-ketawa sambil bersikap seperti orang yang abis ketauan boong.

“Si Bunda nitipin ini.” Nadse nyerahin amplop cokelat ke gue. “ATM lu kan ilang, jadi dia bingung mau ngirim uang gimana.”

“Okeeee.”

“Dan satu lagi.” Nadse jalan mendekat terus mendaratkan sebuah kecupan di pipi. “Itu juga pesen si Bunda, gue kepaksa ya, elu kan tau Bunda kalo ngamuk gimana.”

Oke, untuk kali ini gue yakin kalo ini orang adek gue. Meskipun tetep gak mirip, karena penampilannya yang kekinian banget, rambut dicat, pakaian trendy dan lain-lain. Tapi diantara tiga orang sebelumnya cuman dia yang manggil gue ‘Ido’ dan sifatnya bikin gue inget sama emak.

“Yaudah sini peluk dulu abangnya, kan udah lama gak ketemu.” gue berjalan dan mencoba untuk merangkul Nadse.

“Eh enak aja, menurut Bunda kita emang abang-adek.” Nadse memberi jeda sejenak. “Tapi bukan berarti kita saudara kandung.”

Gue cuman bisa termangu mendengar perkataan Nadse. Dan kini dia dan ketiga temannya jalan menuju gerbang kosan.

 

Tuberculosis….

 

Iklan

14 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part14

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s