“ABSURD” Part 3 : Siapa Werewolfnya?

 

‘DUUUUAAARRRR!!!’ Gludug masih gede aja

Tiba-tiba ada yang terbangun dari tidurnya. Perlahan dia mulai duduk, lalu ia menatap tajam kearah kami. Dia? Ve? Jangan-jangan?

“Pengen pipis.” Eh ternyata dia pengen pipis.

“Biar aku yang menemani kamu. Liwa, kamu tolong jaga disini!” Enteng banget tu si kacamata ngomong. Padahal kesempatan gw buat? Emmmmm ngobrol sama Ve. Tapi dia kan gak percaya sama gw. Trus dia ngapain ya ngebet banget?

“Tunggu Vin” gw coba bangunin Sinka yang kebetulan ada Sinka di deket gw.

“Apa sih wa?” Tanya dia sambil gosok2 mata.

“Temenin Ve mau pipis tuh.”

“Itu sih kan ada Kevin.”

“Udahlah sana ikut aja.”

Dia pun gak nolak dan ikut sama Kevin dan Ve ke kamar mandi. Gw kasihin senter ke si Kevin.

Yah, gw nyuruh Sinka ikut karena ada kemungkinan serangan pembunuhnya. Mungkin salah satu mereka bisa jadi saksi atau bahkan salah satu mereka pembunuhnya.

 

Author POV

Mereka bertiga mulai menyusuri rumah Liwa untuk menuju kamar mandi. Yah rumah ini bisa dibilang luas juga. Setelah sampai Ve langsung masuk dan mengeluarkan apa yang ia ingin keluarkan.

“Eh nantian ya, sekalian berak aja deh.” UcapVe dari kamar mandi.

“Yaelaaahhhh, cepetan Ve.” Ujar Sinka.

Sinka sepertinya tidak dapat menahan kantuknya. Ia tertidur sambil duduk di dekat pintu kamar mandi. Sementara itu Kevin hanya mengawasi sekitar. Tunggu…… dia mendengar sesuatu yang aneh di dapur. Dia pun coba menyelidiki darimana sumber suara itu.

Perlahan ia mulai mengecek rak piring,kompor, dan berbagai hal lainya di dapur. Namun hasilnya nihil. Dia tidak menemukan apa-apa. Dia kemudian mencoba menelusuri pintu di dekat Dapur. Ya itu adalah pintu menuju ke garasi. Ia terangi barang-barang yang ada di garasi. Tapi hasilnya sama saja.

“VEEEEEEEE!!!.”

Kevin yakin itu suara Sinka. Dia langsung berlari kembali. Betapa kagetnya dia melihat Ve sudah mengeluarkan banyak darah dari tubuhnya di pangkuan Sinka.Sekelebat dia melihat sosok besar dengan tinggi sekitar 2 meter dan berbulu hitam berlari ke arah ruang keluarga Liwa, tempat dimana yang lain berkumpul.

“Kenapa ini Sin?” Tanya Kevin kepada Sinka yang sedang menangis

“Ada apa, Sin?” Liwa berlari menghampiri mereka

(UdahAuthornyamauserahin POV keLiwalagi. Byeeeeee.)

 

Liwa POV

“Ada apa,Sin?” Tanya gue sambil berlari ke arah sumber suara.

Disana gue liat ada Sinka yang mangku Ve. Tapi tubuh Ve udah gak bergerak dan bercucuran darah.

“Ve kenapa Sin?” Gue semakin deketin mereka. Gue Cuma menatap keseluruh tubuhVe. Ada semacam luka di bagian perut yang bikin dia berceceran darah.

“Aku juga gak tau.” Jelas Sinka sambil nangis “Tadi pas Ve keluar tiba-tiba ada emmmmmm kaya manusia serigala gitu. Terus perut Ve ditusuk pake tanganya. Cepet banget kejadianya wa.” Dia melanjutkan penjelasanya.

‘ManusiaSerigala?’ piker gw. Gw pun melirik kearah Kevin. Kevin juga pas banget lagi liatin gw. Gw berdiri,jalan kearah Kevin, ‘BUUGGGHHH!!!’ muka berkacamatnya gw pukul pake kepalan tangan kanan.

“Pasti lo ya pelakunya!” Gw sedikit teriak dan nunjuk si kacamata ini

Kevin yang mukanya jadi berpaling karena tonjokan gw mulai kembali ngeliatin gw dengan tatapan tajam. BUUGGGHHHHH!!! Dia balik mukul gw

“Atau mungkin kau!” Dia malah bentak gw.

“Ada apaan?” Tanya Haruka yang dating berlari, disusul Tomi,Viny dan Gre.

“Ve jadi korban berikutnya.” Jawab gw.

Mereka sepertinya kaget dan terngaceng eh tercengang.

“Dan mungkin Liwa adalah pelakunya.”

Si Kevin masih aja nuduh gw. Gw samperin dia terus tarik kerah bajunya. Tangan gw udah siap mukul dia, tapi ada tangan yang nahan tangan gw.

“Kaya gini gak akan nyelesaiin masalah.” Set dah itu si Tomi ngomong bijak amat.

Seketika semua hening gara-gara omongan si Tomi. Bukan karena sadar gara-gara kata-katanya. Tapi pada heran bocah sebego Tomi bisa bilang kata-kata bijak gitu. Tapi di pikir2 ni orang bener juga. Sambil lepasain genggaman gw di kerah baju Kevin

“Gw keren ya?” dengan pedenya si Tomi ngomong.

“Kok aku jijik ya?” Si Haruka ngeledek Tomi.

“EH lu diem aja ya Jepang.”

Dan mereka pun ribut.

“Udah deh, mending kita ke ruang keluarga lagi.” Ajak Gre.

~oOo~

Kita kembali ke ruang keluarga dan cerita semua yang kita tau tentang peristiwa tadi. Selesai wara wiri tiba-tiba senternya mati. Kan kampret

“Ah, Sial. Padahal ini penerangan satu-satunya.” Gerutu gw

Gelap gulita tentunya ni ruangan. Hampir gak keliatan apa-apa.

“Awwwwww” Sial itu suara Sinka

“Sin lu kena~” dari belakang siluet badan Sinka keliatan sepasang mata merah dari Mahluk besar berbulu.

Tanpa piker panjang gw langsung lari.Sambil narik tangan entah siapa. Mahluk buas itu kayanya ngejar gw. Mampus! gw blm nikah bang Werewolf. Kasian bang yang jadi calon istri gw masa harus jomblo. Eh iya? Ve kan dah mati. Ah gw nanti aja ya Ve. Sorry.

‘Buuughh… Buggghhh!’ kedengeran ada keributan dan entah kenapa itu Werewolf kaya udah gak ngejar gw lagi. Kesempatan gw buat lari nih

Lari dalam keadaan gelap bukanhal yang gampang. Berkali-kali nubruk tembok. ‘Ini tangga kan?’. Dan gw langsung nanjak tangga itu hati2. Orang yang tanganya gw tarik pun kayanya berkali2 salah nginjek yang bikin dia pengen jatoh tapi gw tahan. Gw kayanya udah rada apal jarak tiap anak tangganya jadi bisacepet. Akhirnya gw sampai di lantai atas dan masuk kesalah satu Kamar. Kayanya kamar Haruka deh ini. Dan tidak lupa tentunya gw ngunci pintu

Gw perhatiin siapa yang gw tarik tadi.

“Viny ya?” gw bicara dengan nada rendah entah kenapa tapi kayanya lebih bagus dalam keadaan kaya gini.

“Liwa?” ucapViny. Tiba-tibamelukgw yang lagi duduk di kasur

“Gw takut Wa, Gw belum pengen mati. Mahluk apa lagit adi?serem banget…”  Terasa bahu gw yang di pake buat sandaran Viny basah. Dia nangis.

“Tenang,Vin. Pasti nanti juga ada jalan keluarnya kok.” Gw meluk Viny sambil elus-elus rambut Viny coba nenangin dia. Kita berdua pun pelukan sambil duduk diatas kasur.

“Jan~ji ya?” Kata dia sambil terus nangis

“Iya.”

Heninglah dalam beberapa saat. kedengeran tangis Viny yang mulai mereda. Gw masih peluk Viny.

“Liwa!” Viny mulai lepasin pelukanya dari gw

“Apa Vin?” gw rasa Viny liatin gw dengan tatapan aneh deh. Apa jangan-jangan dia Werewolfnya. Dia ngedeketin kepalanya ke kepala gw. Dan ‘cuppppp’ satu ciuman mendarat di pipi gw.

“Makasih.” Dia senyum malu-malu gimana gitu

Gw hanya mengangguk sambil senyum. Gw juga jadi mati gaya. Pertama kali gw di cium sama cewe. Cewe cantik lagi. Rasaaanyaaaaaa anjaaaayyyyy pengen terbang.

Plaaakk!!! Sebenernya suaranya bukan gini. Tapi gw gak tau gimana ngisyaratin bunyi nyala lampu.

“Yeaaayyy!” Ucap kami berdua.

Gw dan Viny pelan-pelan keluar dari kamar itu, liat sekeliling kayanya aman. Gw pun ngibrit ke bawah lagi. Njir gw liat jasad Tomi udah gak karuan berceceran darah dan ke koyak-koyak gitu deh. Serem pokoknya. Ada juga mayat Sinka yang perutnya bolong. Kayanya dia di tusuk pake cakar gitu deh. Walau yaaa gak separah si Tomi

Tar, gw ngerasa ada yang merhatiin gw.  Oh itu si Kevin merhatiin gw sambil ngumpet-ngumpet gitu. Kayanya takut dia. Haha. Ada juga Gre yang pelan2 nyamperin gw sama Viny. Eh ada Haruka juga. Kevin juga mulai bergabung sama kami sambil bawa tongkat baseball.

“Gimana keadaan kalian?” ucap gw ke mereka

“Aku sih gapapa” Ya keliatanya Haruka gak kenapa-napa.

“Aku sedikit memar dan terluka akibat bertarung melawan makhluk itu bersama Tomi, tapi sayang Tomi mati mengenaskan.” Ya badan Kevin keliatanya emang lumayan parah juga. Bajunya banyak yang sobek, badanya pada luka. Gw makin yakin bukan dia pelakunya.

“Aku ke cakar sedikit nih.” Gre nunjukin luka cakar di punggungnya

“Bagaimana dengan mu Liwa?”

“Gw gapapa kok. Gw sama Viny tadi lari ke lantai atas terus ngumpet disana. Viny jadi saksi nih bahwa gw bukan Werewolfnya.” Viny ngangguk bela gw.

“Trus siapa dong Werewolfnya?” Tanya Gre

“Sebenernya aku tadi ngeliat Werewolf itu berubah dan dia itu….emmmm” Haruka kaya bingung mau lanjutin omongannya.

“Siapa Har?” Ucap gw, semuanya juga penasaran.

Dengan ragu-ragu Haruka nunjuk Gre.

“Kok aku?”

“Ya itu yang aku liat.”

“Kalian percaya gitu aku Werewolfnya? Aku juga jadi korban loh. Yang lebih mencurigakan itu Haruka, dia gak kenapa napa Atau si Kevin, mungkin aja dia cuma modus bilang dia sama Tomi yang lawan Werewolf padahal dia yang lawan Tomi jadinya luka-luka”

Seketika gw berpikir sambil merhatiin semua yang ada disini. Suasana juga jadi agak hening. Kayanya yang lain juga lagi coba berpikir deh. Setelah lumayan lama, fix gw yakin

“Gre emang pelakunya.” Yang lain pun mulai focus ke gw. “Gini, tadi pas gw jaga, gw liat Gre ngambil posisi tidur agak di pojokan gitu yang emang bener-bener gelap. Strategis buat berkeliaran tanpa keliatan. Trus dia juga yag pertama kali nuduh gw. Mungkin keberadaan gw emang dikhawatirin dia bisa ngebongkar identitasnya. Dia juga pas senter mati terakhir gw liat dia deket Sinka”

“Cuma gara-gara alesan itu lu nuduh gw, wa?”

“Bukan hanya itu.” Si Kevin nyambung nih “Tadi saat Ve mati kamulah yang terakhir datang, lalu luka cakar di punggungmu itu keliatan aneh. Jika kau diserang dari belakang dengan cakaran vertical kemungkinan besar arah cakarannya dari atas ke bawah, tapi yang ada di punggungmu jelas dari bawah ke atas seolah kamu yang melakukanya sendiri.”

“Tadi pas pada lari-larian juga gw sempet liat-liat dan yang gak gw liat kayanya cuma lu.” Sambung Viny

“Kok pada nuduh gw sih?”

“Ada satu lagi buktinya.” Gw angkat bicara lagi “Lu gak pake BH kan?”

Semuanya malah pada mengenyeritkan(ini gak tau tulisanya bener apa enggak) dahi. Pada heran kayanya.

“Kalo iya emang kenapa? Gak ada hubunganya kali. Mesum banget lu lagian lagi serius juga.” Si Gre masih aja nyangkal

“Gini nih, kan kalo berubah jadi werewolf kan pasti badannya jadi gede. Nah baju nya pasti robek. Makanya dia gak pake BH, plus dia pake sweater doang yang gampang lepas pasangnya. Tadi juga aku liat kamu sempet kebalik make sweater pas nyamperin Ve yang mati. Di situ kan lu musti buru-buru jadi bisa kebalik gitu.”

Semuanya cuma saling tatap-tatapan terus natap ke si Gre.

“HAHAHAHA… identitas gw kebuka juga ya? Oke biar gw bunuh lo semua.”

Gre langsung berubah jadi sosok besar berbulu hitam. Ngeri juga ni werewolf.

Reflek kita semua lari. Gre kayanya coba ngejar gw njir gw cuma bisa ngecoh dikit dan akhirnya leher gw kena genggamanya. Dia juga udah nyiapin cakarnya buat nusuk gw. Haduh gw kayanya mau mati nih. Gw cuma berharap ada yang ngehapusin history web gw di hp sama laptop.

‘BUUUGGGHHHH’

Genggaman si Grewolf langsung mengendor gw ambil kesempatan ini buat lari. Kayanya Kevin gebug dia pake Tongkat baseball yang dibawanya pas tadi deh. Kevin sekarang ngelawan mahluk buas itu. Sebisa gw, gw lemparin barang di sekitar gw buat bantuin Kevin, Kursi, Tas, PS, Karpet, vas bunga, hp, headset, CD, lightstick, photopack, dll dan terbukti lumayan ampuh. Si Kevin jago juga berantemnya bisa ngimbangin nih makhluk.

Viny lari ke arah gw sambil bawa tali tambang gitu trus ngelemparin satu ujungnya ke gw. Dengan sigap gw tangkap. Gw ngerti maksudnya. Gw sama Viny lari sambil tarik tu tali. Gw coba kenain kakinya dan

‘GUUUBRRAAKKK’

Si Grewolf pun jatoh. Dan dengan sigap Haruka yang udah bawa golok siap nusuk jantung Gre daaannnnnnnnn……….

“Vilagers menang karena telah membunuh Werewolf.” Ucap Kevin.

Lah kok kesini?

“Ah sial gw kalah” kata si Gre manyun “padahal tinggal bunuh Liwa,Viny,sama Haruka, moderatornya juga pengen gw bunuh dah.” Kami semua pun ketawa-tawa kecuali si Rizal

“Ah au ah. Gw belum maen udah mati aja. Cuma nontonin lu lu pada maen. Anjay lu Gre. Bodo ah gw mau tidur.” Si Rizal gerutu terus maen tidur aja di sofa

Gerutuan si Rizal ini malah bikin yang lain tambah ngakak.

“Gw juga mati gara-gara nyoba nyelamatin si Liwa tapi eh malah gw yang dimakan.” Tomi sedikit kecewa.

“Seer nya juga bloon baru nemuin werewolf di akhir.” Ucap gw sambil dorong Haruka.

“Ihhhh aku kan udah berusaha sebisa aku.” Haruka malah manyun

“Udah-udah yang penting kan seru.” Kata si Ve sambil senyum yang aduhaaaaiiiiii

“Tidur aja lah sekarang, udah mau jam 12 tuh. Cewe tidur di kamar gw sama Haruka. Cowo mah gampang deuh dimana ge bisa.”

Dan mereka pun bergegas pada tidur.

Oh iya para readers. Sorry tadi gw sama yang lain main werewolfnya keasyikan sih jadi malah ngehayal gitu. Udah ah gw mau tidur. Besok harus sekolah. Byeeeeee…

 

~oOo~

 

“KRRRIIIINNNNGGGGG” alarm hp gw bunyi

Mau gak mau gw buka kelopak mata gw sedikit demi sedikit udah jam 5. Satu persatu gw bangunin yang lain. Dannnnn  semua udah pada bangun kecuali si Tomi. Au ah susah bangunin tu anak.Sekarang Haruka sama Ve lagi mandi Kevin,Rizal,sama cewe-cewe yang lain lagi pada ngantri juga buat mandi mandi. Gw mah udah mandi dong udah wangi. Gw Cuma liatin aksi konyol Rizal sama Sinka yang lagi rebut dulu-duluan masuk ke kamar mandi.

“GAK MAU!!! Gw duluan yang antri.”

“Gw dulu deh ya Sin. Udah kebelet banget pengen berak.”

“GAK MAU.”

Yaaaahhh kurang lebih begitulah.

Kok kepala gw tiba-tiba sakit ya? Gw mulai pegang kepala gw yang sakit…

Aahhh… gw jadi kaya berhalusinasi atau semacemnya. Gw ngeliat ada banyak orang cuma pake anduk sambil bawa-bawa gayung. Di dalem gayung itu ada peralatan2 mandi gitu. Mereka ribut-ribut mau masuk kamar mandi. Apa sebenernya ini? Gaje amat.

“HOOOOY!!”

Gw pun sadar denger ada yang bentak gw

“Lu kenapa,Wa?” Ternyata Haruka, kayanya baru selesai mandi dah dia.

“Gapapa. Cuma pusing dikit.”

“Mau izin sekolahnya?”

“Ah lebay amat. Gini doang kok. Cepetan pake seragam gih terus sarapan nih.”

Haruka malah ngambil sepotong roti lapis yang udah gw siapin.”Pake seragamnya sambil saran juga bias kok aku mah. Hehe.”  Trus nyeruntul aja ke kamarnya.

‘Dasar’ pikirku.

Ya singkat cerita udah jam 6.30an dan kita semua udah siap buat berangkat ke sekolah. Ya emang gw dari awal suruh mereka pada bawa seragam coz hari ini hari Rabu yang berarti masuk sekolah.

Dan cussssss mobil gw, Tomi sama Gre pun berangkat.

 

~Bersambung

 

Terus ikutin ceritanya ya! Belum juga absurd

 

 

Jangan lupa add : Itsuka Liwaul Hamd

Ayo berteman!

Iklan

4 tanggapan untuk ““ABSURD” Part 3 : Siapa Werewolfnya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s