“ABSURD” Part 2 : Maen Werewolf

 

Singkat cerita kita semua udah di kantin bersama pesenan maeman dan mimian masing-masing. Gapapa lah kali-kali nraktir. duit bulanan gw emang lagi banyak sih.

Drrrttt… tiba-tiba ada gempa bumi, kami semua pun panik.

Eh bukan deng, ini hp di kantong gw geter-geter. Gw liat dah tu hp. Yaaaa kurang lebih ada pesan yang mengatakan bahwa nyokap gw harus nyusul bokap gw kue Surabaya. Yaudahlah, udah biasa ini.

“Liwa” ada cewe yang manggil gw.

“ Napa Har?” itu si Haruka nyamperin gw

“Dapet kabar belum dari mamah?”

“Yang ke Surabaya? Udah kok.”

“Oh yaudah.” Sambil mlengos kembali sama 2 temennya

“Gak kesini dulu Har? Makan nih di traktir Liwa.” Teriak si Kampret

“Gaaaaaaaaaaakkkkk” kata si Haruka sambil nerusin jalan.

“Eh guys, malem ini nginep di rumah gw yuk! Bokap nyokap pada gak ada.” Ajak gw sama ni yang lagi pada ngumpul, kecuali Pak Botak bernama Toha yang minta traktor eh traktiran tadi.

“Cewek ikut gapapa wa?” ucap Viny

“Gapapa Vin. Ada Haruka kan.”

“Ikut gak Ve?” Tanya Viny sambil nyenggol dikit tangan Veranda

“Boleh.”

Semuanya akhirnya setubuh eh setuju. Kecuali Pak Toha.

-oOo-

Malem euy. Gw sama Haruka sih lagi duduk di sofa sambil nonton berita penampakan ufo di tv ruang keluarga,sesekali juga ngobrol ngalor ngidul.

“Ting-tong” suara bel rumah.

Eeeeeh tumben si Haruka langsung bukain pintu. Biasanya tibang bukain pintu juga debat dulu sama gw.

Mereka pun masuk setelah dipersilahkan Haruka. Ada Tomi,Kevin,Rizal,Viny dan Ve. Gw sambut mereka dengan hangat. “Eh, ada Gre sama Sinka juga.” Ituloh yang tadi di kantin barengan sama Haruka.

“Aku yang ajak mereka” kata Haruka “Gapapa kan?”

“Lebih rame lebih asik. Hehe.” Gw jawab dia.

Ya sekarang ada 9 orang di ruang tamu gw. Para cewe lagi ngerumpi, Tomi sama Rizal lagi saling memasukkan(?)  Lagi maen bola di PS3 woy! Jangan ngeres. Si Kevin biasa,baca buku.

“Maen sesuatu yuk” ajak gw

“Yaelah ini lagi maen. GOOOOLLLL!!!” teriak Rizal sambil jogged-joged ngarahin pantat ke Tomi.

“Ini mah maenya bisa semuanya ikutan.”

“Maen apaan emang??” Tanya Ve

“Ini maen Werewolf.”

“Oh oke rame tuh game” kata Gre

“Maenya gimana emang Gre?” Tanya Ve pada Gre

“Gak tau. Hehe” jawab kaya gak punya dosa

“YEEEHHHH” gw dan yang lain nyorakin si Gre

“Vin jelasin!” suruh gw

“Lah gw kan gak ngerti.wa” Kata Viny

“Gw nyuruh Kevin mbaaaaaa.!!!”

Dan Kevin pun langsung nyerocos.(yang blm tau gamenya googling ya) Dan tampaknya semua udah ngerti. Permainan dimulai. Yang jadi moderatornya si Kevin.

“Malam tiba,Tutup mata kalian,Se~” DUAAAAARRRR!!!! Petir menyambar disertai hujan gede dan angin yang sedang berhembus kencang ditambah mati lampu… Kaget anjay… Kyanya bukan gw doang yang kaget, yg lain juga sama.

Tunggu tunggu, kok gw denger suara orang nangis ya? Jadi merinding.

“Eh lu semua pada denger gak itu suara yang nangis?” gue bicara ditengah kegelapan

“Iya wa. Takut gw. Suka ada setan ya di rumah lu?” sambung si Kampret

“INI GW GOBLOG YANG LAGI NANGIS!” oh si Gre.

“Sorry Gre”

“Bentar gw nyari senter dulu. Kalian disini aja dulu” Gw pergi ngerayap-rayap ke dapur. Gile gelap banget ditemin suara gluduk lagi,ngeri nih. Dapur ini nyambung ke garasi. Nah gw kyanya udah nyampe garasi. Disini kan ada senter. Sambil pegang-pegang lemari. Tangan gw meraba-raba, dan aneh, Kok ada sesuatu yang gede trus kenyel-kenyel gini. Gw gak inget ada barang kek gini di garasi. Tangan kanan gw masih pegang tuh benda asing. Dan tangan kiri gw akhirnya dapet senter. Gw coba nyalain & sorotin ke benda asing yang gw pegang.

“Anju! Susunya wewe gombel ternyata”  Wewe gombel itu pun terbang dan ngilang

“Untung gw bukan anak kecil, jadi gak di culik.” Gw ngelus dada.

“AAAAAAAAHHHHH!!!!”

Suara teriakan terdengar dari ruang tengah. Secepat flash gw lari ke ruang tengah. Gw sorotin sekitar.Gw liat darah berceceran di lantai. Semua keliatan panik anjirrrr darah siapa ini? Kan gw jadinya harus ngepel. Ohhh dari si Rizal. Tar dulu tar dulu…

“Woi zal! Bangun zal!!!” Gw coba goyang2in badan tu anak. Dia gak gerak. “Zal! Gak lucu woy!” gw periksa denyut nadinya. Beneran gak ada. Gw Cuma geleng-geleng kepala ngisyaratin ke temen-temen bahwa rizal dah gak ada.

Mulai kedengeran beberapa ato semua cewe disitu nangis. Ada yang sambil tutup mulut, tutup idung, juga ada yang sambil tutup botol. Oke gak nyambung.

Air mata gw pun udah gak terbendung gw ngerangkul mayat sahabat gw itu “RIZAAAALLLL!!! JANGAN MATI DULU ZALLLL!!!” Gw teriak sambil nangis “SIAPA YANG MAU NGEPEL NI  DARAAAHHHHH???!!! MAYAT LU JUGA SIAPA YANG NGURUUUUSSS!!!?” Si Tomi pun ikut ngedeket dan ikut meluk mayat Rizal. “

ZAAALLLL!!! LU MASIH UTANG 5000 KE GW ZALLLL!!?!

Para cewe berhenti nangis, mereka Cuma liatin ke gw dan tomi dengan tatapan yang… gimana gitu..

“Ini lukanya luka gigitan” Kata pria berkacamata yang lagi ngamatin luka di perut sampingnya si Rizal

“WEREWOLF!” kita semua kompak jawab kaya yang dip elm pelm ono noh

Kevin menganggukan kepala

“Tapi masalahnya pintu udah di kunci semua ditambah diluar hujan gede banget kyanya gak akan ada orang yang baru masuk.” Tambah si Kevin yang udah kaya Sherlock Holmes

“Jadi?” Tanya si Kampret dengan wajah dongo

“WEREWOLFNYA SALAH SATU DARI KITA BEGO!!!” Ucap semua kompak sambil jitak pala si Kampret.

Dia Cuma oh oh an aja… kan kampret.

Dengan ditemani penerangan senter

“Kalo bener salah satu dari kita, siapa ya?” Haruka angkat bicara. “Aku daritadi disini terus loh.”

“Kita semua juga disini Har daritadi,” si Viny ikutan ngomong “Tadi yang paling deket sama Rizal siapa?”

“Lah kan kamu sendiri Vin.” Kata Gre sambil nunjuk Viny

“Berarti lu Vin”

“Eh kutil kuda jangan nuduh ya!”

“Tapi kan kamu yang paling deket?”

“Kan belum tentu”

“Lah kan lu sendiri yang ngomong”

“Tapi beneran bukan gw”

yaaa tu yang kedengeran tuduhan dari Tomi,Sinka,sama Gre ke si Viny

“STOP!!!” Ucap gw sambil gebrag meja biar keren gitu sih tujuanya… “Gak ada gunanya tuduh-tuduhan gini.”

“Benar apa yang dikatakan Liwa” si Kevin benerin kacamata “Lebih baik coba keluarin pendapat satu-satu.”

Pertama yang ditunjuk si Haruka.

“Aku kok curiga sama Tomi, daritadi dia gerak geriknya sok bego. Takutnya dia ngumpetin sesuatu kan dari kita.”

“Eh gw emang bego dari lahir jangan nuduh gitu dong!” si Kampret  kesel kayanya

“Tuh kan dia ngambek-ngambek. Makin jelas”

“Oke alesannya diterima.” “Laaah gak bisa gitu do~” “DIEEEMMM!!!” bentak semuanya

Sekarang giliran gw. Iya gw.

“Euuummmm… skip dlu aja gw.”

Si viny bagianya

“Ve iya aku yakin Ve, dia diem aja daritadi kaya yang gak mau terlibat. Maaf ya Ve”

“Gapapa aku ngerti” jawab Ve manis.

“Gw yakin Liwa,dia yang ngajak kita nginep buat jadi mangsanya. Mungkin Liwa sama Haruka tepatnya” gilirannya Gre eh dia nuduh gw, kan anjay. Jelas-jelas gw laki-laki sejati calonya si Ve.

“Viny. Gerak geriknya, matanya, daritadi aku liat bikin curiga.” Kata Sinka

Giliran sang bidadari

“Gw ikut sama Gre. Kan si Liwa sama Haruka yang ngajak kita kesini. Tadi juga Cuma dia yang minggat dari sini. Maaf nih wa.”

Aduh Veeee kok curiga sama calon imam kamu sih? “Selow aja Ve.”

“Gw yakin Haruka” si Tomi berdiri sambil nunjuk dan mlototin Haruka

Haruka ngerutin dahinya. “Alesanya?”

“Yakan Cuma kamu satu-satunya yang asalnya dari luar indonesia, Werewolf kan bukan setan indo. Paling kalo ada yang jadi setan itu jadi pocong ato kuntilanak.”

“Kamu masih waras gak sih?” bales Haruka ke si Tomi.

Si kampret bener2 gak punya otak kali ya? Nyawa lagi ke ancam gini malah…. Hadeuhhhh

“Lu sih Vin?” Gw nanya ke Kevin ya

“Sepertinya kamu deh wa.tadi pagi mungkin kamu mentraktir kami supaya mudah kumpul dan mudah di ajak. Pura-pura bilang orangtuanya gak ada dengan sekongkol sama Haruka. Tadi juga hanya kamu yang pergi dari kerumunan ini. Kamu juga belum kasih pendapat kan? Gimana menurut kamu?”

“Ini bukan gw dendam ma lu ya vin. Tapi gw curiga sama lu. Tadi lu bilang ini bekas luka gigitan kan? lu hebat amat bisa nyimpulin  ini ulah Werewolf. Bisa aja kan bukan werewolf tapi wewe gombel yang tadi gw temuin di garasi atau ada hewan buas yang keliaran dsini. Lu juga bilang pelakunya diantara kita. Jadi seolah2 lu ngehasut kita buat adu domba.Sorry gw juga”

Yang lain juga pada bingung kaya mau ganti jawaban, gue juga bingung sih tapi yaaa gitu dari pengamatan gw.

“Thor, lu sih gimana?” Tanya gua ke author

“Eh kok gw? Gw mah nonton aja ah. Lu mati semua juga gw bisa bikin ff laen.”

Njir ni author enak banget ngomong

“AUTHOR JAAAAHHHHAAATTTTT” gw sama yang laen nangis mau di matiin semua “Iya-iya kagak. Coba tanya aja tuh ke readers!?”

“Lu gimana? Jangan Cuma enak-enakan baca aja lu! Tulis coba di komen buat bahan pertimbangan kita-kita!” pinta gue ke para readers

“Istirahat aja dulu yuk. Ada yang jaga kek gitu, sampe nih ff update lagi” ajak gw

“Yang jaga saya sama Liwa.” Kata si Kevin

Semuanya setuju. Yaaaaa gw juga mau merhatiin si kacamata ini sih.

Hening. Ya itulah keadaan sekarang. Gw cuma lirik sana sini. Yang lain pada tidur. Yaaaa cape kali. Secara sekarang udah jam 1 malem lewat.

Hujan dan gludug masih lebat. Mending gw iseng ah ke si Kevin. Gw toel tuh pundaknya Kevin.

“Liwa, di keadaan seperti ini lebih baik untuk tidak becanda.”

“Kok tau sih gw yang jailin.”

“Memang siapa lagi yang sedang bangun, ditambah jari dengan lingkar dan ukura~”

“Lu yakin Vin lu bukan yang bunuh si Rizal?” gw coba potong omongan Kevin yang pasti berbelit-belit

“Sejauh yang kurasa bukan aku. Karena tadi saat penyerangan aku dalam keadaan sadar. Jadi tidak mungkin aku pelakunya bahkan jika itu dilakukan secara tidak sadar. Kau sendiri bagaimana?”

“Ya ini gw bilang jujur sih. Terserah percaya gak.Gw daritadi beneran ngambil senter doang. Gw juga nraktir terus ngajak kalian nginep gak ada maksud terselubung. Maaf juga tadi nuduh lu. Gak tau logika gw gitu sih. Tapi dari hati gw, gw yakin bukan lu.”

Gw ngomongnya manis manis gini kok takut disangka homo ya? mana cuma berduaan lagi.

“Hati ya? Kau memang homo ya?” si Kevin senyum-senyum ngeledek ke gw.benerkan perasaan gw. “Hanya bercanda Wa. Haha”

Seketika suasana pun kembali sepi. Hanya ditemani deras hujan dan sambaran kilat.

 

 

Okeee reaaderrrssss…

Jangan lupa add fb : Itsuka Liwaul Hamd

 

 

Iklan

4 tanggapan untuk ““ABSURD” Part 2 : Maen Werewolf

  1. Pendapat 1: Sinka yang belum dituduh
    Pendapat 2: tomi atau viny :v
    Pendapat 3: Rizal yg pura2 mati 😀
    Pendapat 4: wewe gombel

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s