DONAT Bagian 4: It’s Done!

 

 Warning : bagian ini mengandung sedikit unsur 17+, tapi kalo maksa ya terserah..

Gue pernah denger sekelibat perkataan orang dulu, kita gak bakal bisa mencapai kebahagiaan sebelum kebahagiaan itu hilang terlebih dahulu. Oke, barusan gue ngarang. Gue gak pernah denger omongon kek begituan.

Seperti yang gue bilang, memang benar kebahagiaan maksimal bakal kita rasakan, kalo ‘si bahagia’ ini hilang terlebih dahulu. Gue jadi mikir begini karena gue juga yang mengalami ini.

Dimana masa bahagia (dibaca: temenan T-T) gue sama Ve, berasa akan direnggut gitu aja. Gue tau, gue bukan siapa siapa nya dia, tapi sebagai manusia yang sempet, dan pertama kalinya merasakan sayang, mikirin orang yang bikin gue kek gini, emang bikin kepala pengen pecah. Bener.

Kejadian ini berlangsung beberapa bulan setelah Ve keluar dari rumah sakit. Iyap, selama itu gue cuma dianggap teman sama Ve. Dan selama beberapa bulan itu, susah seneng gue lalui (kebanyakan susah) cuma demi membuat Ve bahagia. Dimulai, saat kita udah gak jadi temen, tapi udah sahabat, dia sudah terbuka sama gue, dan yang paling sakit, ketika gue harus rela, dan ikhlas, ketika gue harus jadi matchmaker atau mak comblang Ve yang lagi deketin temen satu kuliahnya dulu. Bukan yang satu ini bukan Bona, gue lupa namanya siapa. *purapuralupapadahalnangisdipojokan.

~

“Ayolah, bo! Kita sepedaan!” rengek Ve kepada gue.

Gue hari ini baru pulang kerja, dan malam nya gue diajakin Ve jalan ke pusat, central, monumen berpuncak emas terbesar di Jakarta, Monas. Ve ngajakin gue kesini dengan alasan, mau refreshing setelah minggu lalu putus sama mantannya. Iya yang waktu itu gue comblangin.

“Kita kan baru aja makan! Entar capek lagi”

“Udah gapapa, itung itung ngurusin badan kamu”

Gue langsung ngeliatin perut gue sendiri. Dan… ya emang bener, gue butuh olahraga.

Bukan cuma ‘butuh olahraga’ yang mendorong gue untuk mengiyakan ajakan Ve, tapi tingkah nya yang tiba tiba lebih bocah dari gue, dan ekspresi nya yang berubah ngambek karena keinginannya gak gue turuti. Dengan ini fix, gue butuh tisu buat ngelap mimisan.

Akhirnya kita nyewa sepeda tandem. Dan seharusnya gue tahu hal ini akan datang, haaaah. “Ini aku yang didepan?”

“Iya kamu yang gowes, dan aku dibelakang duduk manis” jawab dia, sambal naik keatas sadel.

Gue tepok jidat, lalu geleng geleng ‘gue seharusnya dirumah aja’

Gue mencoba mengayuh sekuat tenaga, tapi keadaan berkata lain ‘badan doang gede, tenaga gak ada, cih’. Iya, si keadaan barusan ngomong begitu.

“Ve!” panggil gue.

“Hmm?”

“Jangan tidur, ntar jatoh”

“Enggak kok, ini lagi menikmati angin malam, hmmm, sejuk ya”

Dan kampretnya, gue ngerasain hal buruk akan datang, dan yap…rem sepeda kami blong.

“Ve mending kita loncat sekarang juga” gue berusaha gak terlalu panik, padahal baju gue udah basah keringetan.

“Emang kenapa?”

“Eer..rem sepeda kita blong,”

“Ooh” seketika hening “HAAAH!!” yak, teriakan panik telah berkumandang.

Gak kalah panik, gue juga lebih keras teriak minta tolong. Permasalahan nya cuma satu, gue gak tau harus nabrak dan jatoh dimana. Mending gue nabrak kasur, malem malem gini di Monas mana ada yang nge-gelentangin kasur!?

Akhirnya kita beneran nabrak, dan jatoh. Gue kejang, dan hampir pingsan. Ve sendiri aduh aduh-an sambil ditolongin seorang cowok berjas, celana bahan, dan sepatu petofel. KENAPA BANYAK BANGET ORANG NEGESELIN YANG MAKE SETELAN BEGITU SIH!!

“Kamu gapapa?” kata cowok ini kepada Ve.

“Enggak papa, tapi..itu temen aku,”

Gue paham soal tunjuk Ve niatnya buat nolongin gue, tapi entah si cowok nya bego ato kesel duluan ngeliat gerakan kejang gue, dia malah salah mengartikan maksud tunjuk Ve.

“JADI ELO YANG NABRAK DIA!!” siap siap gebukin gue.

 

Gue gak jadi digebukin.

Perlu beberapa menit bagi gue untuk meyakinkan si cowok kalo gue bukan yang nabrak, tapi gue adalah korban ke maksiatan abang abang penyewa sepeda sialan ini.

“Kamu, makasih ya udah nolongin kita” kata Ve ramah.

“Oh gapapa,kebetulan tadi juga lagi lewat, oh iya, kita belum kenalan, aku Oscar”

Berasa gak ditanggepin, gue mencoba akrab sama cowok satu ini “gue Keb-“

“Gak nanya”

Gue gondok.

“Hihi, aku Ve, dan ini Dimas panggil aja dia Kebo”

“Wah namanya cantik sekali, dan..” dia menoleh kearah gue sambil ngeliatin dari atas sampe bawah “pantes sih namanya Kebo”

Kejadian gue ditinggal ngobrol, terulang lagi malam ini. Ve kembali diajak ngobrol sambil jalan sama Oscar, gue cuma bisa sabar ditinggal, dimarahin abang sepeda, lalu ngikutin mereka dari belakang.

Sakit sih. Tapi mau gimana lagi. Gue mah apa atuh. Cuma jomblo ngarep yang kegantung melulu.

Akhirnya Ve dan gue bersiap pulang. Dijalan, topik pembicaraan Ve gak jauh dari yang namanya ‘telolet’, eh bukan tapi Oscar.

“Oscar itu mandiri ya? Udah bisa bikin restoran di umur 17 tahun,”

“Iya,” respon gue singkat.

“Oscar itu tegas ya,”

“Iya.”

Oscar ini, Oscar itu, segala nya soal Oscar malam ini. Emang apa sih bagusnya si Oscar daripada gue? Mandiri? Iya, tegas? Iya, keren? Iya, macho? Iya. Oke ternyata banyak yang bisa dibandingin sama gue.

“Bo,” panggil Ve.

Perasaan gue mulai gak enak nih “i-iya?”

“Kamu percaya cinta pada pandangan pertama?”

Gue tereak dalam hati ‘BANGET VE!! BANGEEET! SAMA ELU!!’ tapi yang keluar justru, “Ya gitu deh, kenapa emang?”

“Kayaknya aku ngerasain itu deh sekarang,”

“Sama siapa?” keringat dingin mulai mengalir di jidat gue.

“Oscar”

Seketika hening.

Seharusnya gue tau ini bakal terjadi. Seharusnya gue juga harus tau, kalo akhirnya gue bakalan patah hati lagi. Kenapa gue terlalu bodoh soal drama percintaan picisan ini. Gue gak tau kenapa semua harus gue terima dengan lapang dada. Gue terlalu…terlalu…auk ah gue pusing! (kan! Bahkan gue gak ngerti barusan gue ngomong apaan)

~

“Lu gimana sih bo?!” Shania langsung mengeluarkan pendapat nya. Iya, gue barusan curhat ke Shania “Masa lo mau ngulang…”

“Ngulang apa?”

“Aaah! Bodo lah! Gue kasih saran buat cari gebetan lain, lo malah gak mau. Jadinya gini kan! Lo mau berapa kali lagi disakitin?!”

“Nyari gebetan itu harus hati hati tau, Shan” kata gue lesu.

“Muka lo hati hati!, lo kira, waktu lo ketemu Ve, itu ‘hati-hati’?” tanya Shania “Lo cuma make dasar ‘cinta pandangan pertama’!! ngerti lo?!”

Gue kembali diem.

Ocehan Shania ada benernya. Dan dia juga bener soal mau berapa kali lagi gue bakal disakitin dan gue hanya terima aja. Di cerita ini, gue bukan si mak comblang yang kerjanya nahan sakit mulu, tapi gue mau jadi pemeran utama yang selalu dapet apa yang dia mau.

Pada hari itu juga, Ve nelpon gue, ngajakin ketemuan, di lobby kantor gue sendiri.

Saat gue datengin, ada yang salah dengan ekspresi seorang Veranda. Dulunya tenang, kalem, aduhai, mempesona, bikin gesrek, sekarang menjadi panik gak karuan.

“Ada apa Ve? Kamu kenapa?” ya, sekali kali ngasih pertanyaan klise, gak ada salahnya kan?

Tanpa banyak omong, Ve langsung narik tangan gue keluar. Penilaian gue, dengan besarnya perbandingan besar badan kita berdua, ternyata Ve masih bisa narik badan gue yang lagi melar ini.

Diluar kantor, Ve masih terlihat panik “A-aku belum tidur dari kemarin”

“Oh yaudah, kamu minum susu hangat aja, katanya susu hanga-“

“Ih bukan gara gara itu” kata Ve sambil gebuk lengan gue. “Tadi malam, aku mikirin Oscar sampai pagi ini, dijalan aku gak sengaja ketemu dia lagi, dan aku ngobrol lagi, dan..dan.. dan..”

“Dan apa?” gue tau kemana arah pembicaraan ini.

“Makin kesini, aku makin suka sama dia!”

Kembali ucapan Shania tadi terngiang ngiang dikepala gue. Dan itu bikin gue bete lagi.

“Kamu kenapa kok tiba tiba berubah gitu ekspresinya?” tanya Ve. Kayaknya dia sadar perubahan mood gue yang tiba tiba. Catatan, gue bukan lagi PMS.

Dengan masih muka ditekuk, gue bilang “Gak papa, yaudah ngomongin itu aja kan? Aku masuk dulu ya” gue balik badan dan mendorong pintu kantor, sampai Ve ngeberhentiin gue dulu.

“Kamu mau kemana?”

“Banyak kerjaan” jawab gue singkat.

Jujur, gue masih bete dan kesel soal tadi. Kenapa? Kebanyakan cewek (iya, kebanyakan, bukan semuanya) termasuk Veranda, selalu menghilang disaat dia lagi seneng sama cowoknya, dan akan selalu datang ke gue ketika dia ada masalah. Dan gue paham apa yang bakal terjadi selanjutnya.

Besoknya. Ve datang langsung ke kontrakan gue, pagi pagi buta.

“Hoaaam” gue nguap “Ada apa sih datang nya pagi banget?”

“Aku mau, kamu bantu aku deket sama Oscar”

Bentar…IT’S IN THE F*C*ING MORNING, AND YOU TALK ABOUT HIM?!!! IN MY HOUSE?!!!

“Bo? Iih kamu mah kebiasaan bengong kalo diajak ngobrol” Ve ngomel.

Gue masih tetep diem. Lalu masuk kekamar.

“Kamu mau kemana lagi?”

“Boker, ikut?”

Ve menggeleng.

~

“Kamu gak ke kantor kan hari ini?”

“Hari minggu ngapain ngantor?”

Mumpung sekarang hari minggu, gue berniat ngajakin Ve buat jalan jalan di CFD deket kontrakan. Tapi naas, lima menit keluar rumah, cacing kremi di perut udah demo minta diberi asupan gizi.

“Mas ketoprak dua ya!” teriak gue ke orang jual, yang lagi jauh ngelayap. Gue gak tau apa yang ada dipikiran mas ini.

Selagi nunggu ketoprak gue dateng, gue masih ditempelin permintaan Ve yang paling males gue lakuin. Gue bukannya pelit, tapi kalian paham lah, gimana rasanya kalo jadi gue.

“Bo! Kamu kok bengong mulu sih?!”

“Gak tau, aku lagi gak mood aja hari ini”

“Kamu harus mood!! Dan kamu harus bantuin aku”

Oke gue udah muak, “Kamu jangan keterusan egois”

Ve langsung diem, “M-maksudnya?”

“Ya, kamu jangan keterusan egois, udah itu aja”

“Aku gak pernah egois kok”

Mungkin ini saatnya gue ngeluarin semua uneg uneg gue. “Haha, gak pernah?, hahahaha, lucu banget deh,”

Ve mulai nunjukin ekspresi ‘ada yang gak beres sama gue hari ini’ dan ‘gue salah makan malem tadi’, atau dalam Bahasa manusia nya ‘gue udah gila’.

Saat makanan udah dateng, dan sambil tetep nguyah gue ngomong,

“Masalah pertama, kamu baru aja putus dua minggu lalu, dan kamu udah nemu aja penggantinya, entah itu namanya kamu laku karna berkualitas ato emang murah” gue terang terangan ngomong, “Yang kedua, kamu percaya pada ‘cinta pandangan pertama’, saran gue nih ya, jangan terlalu termakan sama modal gak guna kek begituan, jangan nantinya lu jatohnya kayak gue, sakit Ve sakit,”

“T-tunggu bentar, katanya kamu cukup ngeliat aku bahagia?!”

“Iya, tapi kalo keterusan begini, kebanyakan nasi juga bakalan bikin eneg” gue berdiri, bayar makan dan pulang.

 

Bersambung…

P.S: jangan pernah percaya hasutan tag ‘17+’, apalagi kek cerita beginian. Mesum dasar!

peace out!

dimaswumbo

Iklan

9 tanggapan untuk “DONAT Bagian 4: It’s Done!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s