Derita Mahasiswa Anak Kos

ss

Banyak orang – orang yang bilang gini “Enak ya kalau ngekost, jauh dari orang tua, bisa mandiri dan bebas.” Ya kali ngekost seenak itu, yang jelas mereka yang bilang ngekost itu enak belum pernah ngerasain gimana rasanya kalau ngekost udah masuk tanggal tua, belum dapet kiriman dari orang tua, ditambah ibu kost yang udah ngotot nagih uang kostan .

Bagi mahasiswa yang ngekost kayak gue, memasuki tanggal tua itu merupakan cobaan terberat dalam hidup, pasalnya semua bisa jadi dunia terbalik, mulaidari botol saus yang gue balikin, karna isinya tinggal dikit, bahkan shampo pun kalau udah masuk tanggal tua suka diisi sama air, niatnya supaya sisa – sisa shampo yang ada dalam botol bisa kepake lagi.

Rutinitas anak mahasiswa yang ngekost di pagi hari yaitu pasti selalu rebutan kamar mandi, gue ngekost disalah satu tempat kost deket kampus, ya selain biayanya murah, deket juga ke kampus, tinggal jalan kaki udah nyampe. Di kost gua, kamar mandinya cuma ada dua, yang satu dilantai bawah dan yang satu di lantai dua, tapi sialnya pagi ini gue kamar mandi di lantai dua lagi rusak, airnya gak ngalir, dan WC nya mampet, padahal ini perut udah mules banget.

Di tempat gue ini, semua kamar kost udah terisi penuh, disini juga yang ngekost bukan cuma cowok, ada juga cewek yang ngekost disini, penguhuninya antara lain, Gue orang yang paling ganteng di kostan, Rizal teman seperantauan gue, Sagha yang ngakunya datang dari planet namex, Om Gun yang berkumis tipis klimis, Falah dan masih banyak yang lainnya juga.

Kalau ceweknya sih gue kurang kenal juga, yang gue tau cuma yang namanya Melody, Ve, Lidya yang suaranya ngebas kayak satpam penjaga kost, Viny yang anaknya asli sopan plus ramah banget, terus ada juga cewek yang hoby nya jualan online shop, kalau gak salah namanya Maria Genoveva Natalia apalah pokonya namanya panjang banget, tapi di panggilnya cuma Desy, kadang gue juga gak ngerti kenapa nama bisa sepanjang itu, yang gue gak habis pikir, gimana dia ngisi nama pas lagi UN ? kan kolom yang di sedianin cuma kira – kira 30 kolom.

Terus ada juga anaknya ibu kost, kalau gak salah namanya Cindy Yuvia, biasa dipanggil Yupi kenyalnya bikin hepi, anaknya sih cantik, loli – loli gitu, tapi percayalah dia punya kebiasaan yang bikin gue kesel setengah mati.

Mungkin cuma segitu aja cewek – cewek di tempat kost gue yang gue tau, sisanya gue juga kurang kenal, yang jelas ih cewek – cewek disini bisa tebilang pada cantik – cantik.

Sialnya kamar mandi lantai dua yang biasa gue pake udah satu minggu rusak, jadi mau gak mau gue harus antri mandi di kamar mandi lantai 1. Dan udah seminggu ini juga urutan tiap mau mandi kayak gini. “ Melody – Ve – Viny – Rizal – Sagha – Om Gun – anak kost lain – Yupi – Gue yang ganteng ini “ .

Percayalah, kamar mandi dikost gue ini sangat tidak layak dan jauh tidak sesuai dengen SNI. Lampu kamar mandi kadang suka ilang tanpa alasan, bahkan nih kalau gue udah abis mandi kadang alat mandi suka di simpen di kamar mandi, dan sabun batang yang biasa gue pakai buat mandi, kadang juga ilang tanpa jejak.

Satu – satunya hal yang membanggakan di kamar mandi gue ini yaitu terdapat kalender, iya kalender, gue ulangi sekali lagi KELENDER !!!!

Selidik punya selidik, kalender itu di pasang sama ibu kost, beliau dapet kalender itu merupakan bonus dari membeli majalah aneka masakan nusantara. Katanya juga sih, tujuan ibu kost masang kalender itu di kamar mandi, biar ngingetin supaya anak – anak kost gak telat bayar uang kost an, dan di kalender itu juga udah dilingkari semua tanggal jatuh tempo bayar kost untuk semua penghuni, sungguh gue gak ngerti apa yang ada dipikiran ibu kost gue ini.

Dan sekarang pagi ini gue masih anteng diem di depan kamar mandi, sedangkan yang lainnya udah pada siap berangkat ke kampus. Lo semua pasti udah pada tau kan siapa yang ada di dalam kamar mandi ? iya YUPI yang ada di dalam kamar mandi anaknya ibu kost, apalagi kalau Yupi udah mandi pasti lama banget, bahkan kadang – kadang gue juga suka denger dia nyanyi di dalem kamar mandi, gak tanggung – tanggu 12 lagu teratas chart lagu terbaik Indonesia berhasil Yupi nyanyikan secara medley di sela – sela kagiatan mandinya.

Terkadang di akhir lagunya dia juga suka teriak.

“Request lagu apa lagi, Mas ?”

Sakit!!!! Kampret !!!!

Nungguin orang yang mandi sambil nyanyi itu menurut gue merupakan salah satu dari tujuh percobaan bunuh diri yang anti mainstream.

“Ah seger, silahkan mas.”

Yupi keluar dari kamar mandi, tenang dia udah langsung lengkap berbusana pakai baju, dengan handuk kecil di simpan di atas kepalanya. Tanpa wajah tanpa rasa bersalah, Yupi langsung aja pergi ngeloyor dari hadapan gue, kampret !!!

Tanpa buang waktu, gue langsung aja masuk ke kamar mandi, di dalem seperti yang gue bilang udah langsung di hadepin sama kalender yang di pasang sama ibu kost, dan gue baru inget, sekarang kan tanggal jatuh tempo gue buat BAYAR KOSTANNNNNN !!!!!

Gak butuh waktu lama akhrirnya gue selesai mandi juga, emang diantara semua penghuni kostan gue yang paling cepet kalau mandi, paling cuma butuh lima menit buat mandi. Gue langsung keluar dari kamar mandi dengan berbalut handuk sebagai pelindung bagian bawah, ya emang kayak gini kebiasaan gue, soalnya gue tau, para penghuni kostan juga udah kagak ada.

Hari ini hari pertama gue di terima sebagai mahasiswa baru di kampus, dan yang paling membosankan pasti lo semua udah pada tau kan, ya, itu namanya OSPEK. Gue gak tau apa manfaat dari ospek tersebut, yang gue ngerti dari Ospek cuma harus siapin mental buat dimarahi habis – habisan sama senior. Percayalah, kawan, Ospek itu jadi ajang balas dendam para senior atas apa yang mereka terima dulu.

Jarak dari kostan ke kampus gue gak begitu jauh, hingga gue memilih untuk gak pakai kendaraan kesana, mendingan gue milih buat berlari sekuat macan agar sampai ke kampus.

Akhirnya gue sampai di kampus tercinta, disana udah banyak para mahasiswa dan mahasiswi baru yang udah pada ngumpul di lapangan. Tampang mereka juga pada kusut banget, kayak gak tersisa secerca kebahagiaan dalam hidupnya. Di sekeliling mereka udah berdiri para senior, gue tetep berjalan stay cool layaknya model 17 Agustusan. Tanpa rasa bersalah, gue langsung nyelonong masuk ke tengah perkumpulan para mahasiswa baru.

Tapi sialnya, ternyata tindakan nekat gue itu malah mancing mata para senior yang lainnya, mereka menatap tajam ke arah gue, seolah tatap seseorang yang haus akan darah dan kasih sayang.

“Siapa nama lo ?” seorang senior cowok tiba – tiba aja udah berdiri di hadapan gue

“Anto, punya SIM C hasil nembak, dan bersedia ditempatkan dimana saja.” Gue nyengir kuda.

“DIAM ! Lo kira ini panggung komedi, pake acara cengengesan gitu, lo mau jadi jagoan, ya ?!” Gue mingkem, kayak orang udah pasrah sama nasib

“Lo tau apa kesalahan lo ?” Gue masih tetep mingkem

“WOYY!! JAWA !!! PUNYA KUPING SAMA MULUT KAN, LO ?!!”

Semua yang ada di sana langsung menatap tajam ke arah gue dengan serius, kalau udah kayak gini rasanya gue pengen balik lagi ke masa SMA, masa dimana kata orang – orang, masa putih abu – abu itu masa yang menyenangkan.

Gue mikirin apa kesalahan gue, sambil celingak – celinguk, liat kiri kanan, atas dan lalu liat ke bawah. Astaga ternyata pas gue liat kebawah gue baru inget reseting celana gue kebuka lebar.

“Hehehe.. maaf, Kak, tadi abis kencing, lupa di tutup.” Gue langsung naikkin resleting ke atas. Aman.

Denger pengakuan gue, senior – senior yang lainnya pada nahan ketawa di balik tampang sok galak mereka, gue cengar – cengir lagi sambil benerin resleting, yang ternyata gue baru sadar, resleting gue dol, IYA, RESLETING GUE DOL, SIALAN !!!!

“Bukan itu dodol, lo tau, lo udah telat dua puluh menit, sekarang lo push up dua puluh kali.”

Sial, ternyata tebakan gue salah, akhirnya mau gak mau gue harus nurutin perintah senior ini, gue langsung push up dua puluh kali tanpa di potong pajak.

Selesai push up, gue langsung gabung sama yang lainnya, dan acara Ospek pun dimulai, pertama – tama pera senior dan panitia ospek, mereka memperkenalkan diri di depan, kurang lebih ada dua puluh panitia ospek yang barusan ngenalin diri, dan yang gue inget nama dan wajahnya cuma sebagian aja, kayak ada senior cewek namanya Naomi, Yona, Ve, Melody, nah kalau Ve dan Melody sih gue udah tau, soalnya kan mereka satu kost an sama gue. ya pokoknya banyak deh, males nyebutin satu – satunya.

Selesai perkenalan, kami semua langsung di bagi kelompok, gue kabagian di kelompok tujuh, sekelompok sama Viny. Lidya, Rizal, Falah, Sagha, Dena, Shania, Yupi dan yang lainnya deh pokoknya, dan yang paling absurd banget, nama kelompok gue ini di kasih nama kelompok “Om Telolet Om” tuh kan absurd banget nama kelompoknya, dan yang ngasih nama kelompok ini tidak lain dan tidak bukan adalah Yupi

Selesai di bagi kelompok dan udah kenalan satu sama lain dengan anggota kelompok, gue dan yang lainnya langsung di barisin di lapangan perkelompok, dan asli ini panas banget, ditambah matahari siang ini lagi gak bersahabat.

Rektor kampus di depan lagi ceramah, entah gue juga gak ngerti apa yang dibilang sama ntu rektor, yang jelas yang gue bisa tangkep cuma satu, saat ini itu rektor lagi bangga – banggain kampus miliknya sendiri.

Di tengah mendengarkan ceramah dan pidato, tiba – tiba saja Viny yang lagi berdiri di depan gue langsung pingsan dan terjatuh tak berdaya, suasana langsung jadi ricuh tak terkendali.

“Eh, itu, kok, tiba – tiba jatuh.” Celetuk salah satu senior

“Eh, itu, kayaknya pingsan, deh.” Senior yang lain menimpali

NENEK – NENEK YANG GAK BISA GIGIT CIRENG JUGA TAU KALI, KALAU INI TUH NAMANYA PINGSAN !!!!

Untung kalimat itu cuma gue teriakin di dalam otak sendiri.

Dengan inisiatif dan insting kelalakian, gue langsung gotong Viny ke ruangan UKS, tapi sialnya gue gak tau di mana letak ruang UKS nya.

“Eh, maaf, kalau boleh tau, UKS nya sebelah mana ya ?” gue bertanya pada salah satu mahasiswi cewek yang lagi asik dengerin musik.

“Oh, kamu belok kiri, terus belok kanan.”

“Oh, itu ruang UKS nya ya ?”

“Hah ? UKS ? bukan, itu mah kantin.”

Kampret, kan yang gue tanyain ruang UKS bukannya kantin, cantik – cantik tapi budeg ini orang.

“Oh, kalau ruang UKS, kamu jalan lurus, belok ke kanan, di sebelah ruang dosen, itu ruang UKS.”

“Oke, makasih.” Gue langsung aja berjalan lagi, karna gue ngerasain ini Viny anaknya berat juga, kebanyakan dosa kali ini anak.

Sampai di UKS, gue langsung baringin Viny di atas kasur, dan langsung duduk di salah satu bangku disamping Viny.

“Ngapain lo disini ?” kakak senior penjaga UKS langsung aja bertanya sama gue

“Saya, kak ? saya yang barusan nganterin dia kesini.”

“Iya udah, kan, nganterinnya ?”

“Iya, udah.”

“Terus ngapain lo masih disini ? sana balik lagi ke lapangan.” Kata senior itu sewot.

Sial, niat gue buat ikutan numpang istirahat harus di batalin secara paksa, gue langsung keluar dari ruang UKS menuju ke lapangan dengan rasa dongkol.

 

To Be Continued

@anto_teo25

Cuap – cuap :

Balik lagi nih, dengan cerita yang bisa di bilang fresh sih nggak, cuma ya gitulah.

Cerita ini update nya gak tentu juga sih, jadi bisa dibilang updatenya pas ada ide lanjutinnya.

Yo yang udah baca jangan lupa kasih saran nya ya.

Thanks .

Iklan

7 tanggapan untuk “Derita Mahasiswa Anak Kos

  1. STANDING UPLOASE !!!! Penulisannya rapi tapi masih ada typo dikit, tapi ga apa – apa lah yg penting masih bisa di rubah dikit. Lulus dari SARA dan Xxxx. Untuk sarannya sih ga ada yg penting pertahanin aja terus. Insyaallah lo bisa jadi penulis yg hebat.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s