Jomblo Is You3, Part4

Oh Tuhan, Maafkan hambamu ini, kayaknya gue jatuh cinta lagi.

“Oy, bengong mulu, mau ke kampus gak ?” Sagha dan yang lainnya tiba – tiba aja dateng dan langsung ngagetin gue.

“Eh, lo semua udah pada siap, kampuslah, hari ini lagi semangat buat ke kampus.”

“Lo sakit To ? kagak biasanya lo semangat ke kampus, biasanya juga paling males.” Kata Falah

“Yey, setiap orang bisa berubah jadi lebih baik, Pak.”

“Tunggu bentar To.”

“Kenapa Om ?”

“Gue nebeng sama lo ya, males bawa motor.”

“Dih, tapi lo yang bawa motor ya, Om ?.”

“Siap.”

Gue dan yang lainnya langsung berangkat ke kampus, sedangkan kak Melody sama Kak Frieska masih di rumah, katanya sih mereka berdua baru ada mata kulian nanti jam sepuluhan.

Dan sekarang gue udah sampai di perempatan, sialnya kejebak lampu merah lagi, kepaksa nunggu sampai lamu hijaunya nyala.

Gue liat sekeliling, dan tepat di sebelah gue berdiri sosok seorang cewek yang lagi di bonceng sama cowok pakai motor CBR, gue liat lebih detail, dan ternyata cewek itu adalah Andela. Sialan, kalau aja motor gue lebih bagus dari ntu cowok, pasti gue bisa dapetin lagi Andela, ya tapi gue sadar dirilah, apalah gue ini, yang tiap hari cuma naik motor Supra X yang selalu di juluki motor tukang ojek.

Dan yang paling bikin gue bete itu, saat di lampu merah kayak gini, sebelahan sama mantan, tapi gak saling sapa kayak orang gak kenal, di tambah lampu merahnya lama banget, kampret !!!!

“Buruan Om jalan, noh lampunya udah ijo lagi.”

“Iye – iye bawel banget lu.”

Om Gue langsung aja ngegas motornya. Fuh akhirnya, tapi yang bikin gue penasaran, kira – kira tadi Andela ngenalin gue gak ya ? tapi kalau gak ngenalin mah asa gak mungkin, secara kan dia tau banget motor butut gue kayak gimana, wong dia dulu sering banget naik motor ini.

Sampai di salah satu halte bus, Om Gun tiba – tiba aja berhenti, gue juga gak tau kenapa.

“Lo ngapain berhenti Om ?”

“Hai, Ve, mau ke kampus ya ?” Gue langsung nengok ke arah orang yang barusan di panggil Ve sama Om Gun.

Dan ternyata sekarang gue paham, ini toh alasannya Om Gun tiba – tiba aja berhenti, karna nemuin gebetannya lagi terdampar di halte bus. Gue kasih tau dikit ya, jadi Om Gun ini udah naksir berat sama Kak Ve dari semester awal kuliah, sebenarnya gue sama Om Gun kenal juga pas masuk kuliah, dan mulai deket, ya karan om – om satu ini kalau di mintain solusi tentang salah apapun, kadang suka punya jalan keluarnya.

Dulu juge gue sempet mau berantem sama Om Gun, karna Om Gun denger gosip di kampus, kalau gue jadian sama Kak Ve, tapi akhirnya berantem itu gak jadi, karna gue jelasin semuanya sama Om Gun.

“Eh, Guntur, Anto. Iya nih mau ke kampus, lagi nunggu bus.”

“Mobilnya kemana ?”

“Lagi di pake sama mamah, makanya sekarang naik bus aja.”

“Oh gitu kak, anak yang berbakti.” Kata gue dan Kak Ve cuma masang senyum, aduh anjir, itu senyuman manis banget.

“To, lo turun dulu gih.”

“Lah, kok, kenapa Om ?”

“Emang lo tega liat cewek nunggu bus, sementara kita cowok – cowok enak naik motor.”

“Ya nggak sih, tapi kan gue mau berangkat ke kampus.”

“Ya gantian, lo aja yang naik bus, biar Ve berangkat bareng gue.”

“Dih, kenapa gue yang jadi korbannya ?”

“Ayolah To, lo kan tau, gue udah ngincer Ve sejak lama, dan ini jadi kesempatan emas.” Om Gun masang wajah memelas

“Ya udah deh, iya – iya gue ngalah.” Gue langsung turun dari motor dan langsung berdiri tepat di samping kak Ve.

“Ayo Ve, berangkat bareng aku aja.” Kata Om Gun

“Eh, gak usah Gun, kalau aku bareng sama kamu, entar Anto gimana ?”

“Udah kak, aku gak apa – apa kok, lagian aku bisa naik bus, aku juge kebetulan lagi nunggu dulu temen.” Dan akhirnya gue berbohong, padahalmah gue bukan nunggu temen, tapi kepaksa.

“Beneran gak apa – apa To ?” Kak Ve kayaknya belum yakin deh

“Beneran Kak, udah, gih, sana, berangkat sama Om Guntur.”

“Ya udah deh, makasih ya To, nanti siang di kantin kakak traktir makan deh.” Kak Ve langsung naik ke atas motor

“Oke sip, hati – hati kak di jalannya.”

Dan sekarang gue harus jadi korban lagi, siapa yang PDKT siapa yang jadi korbannya, jomblo kayak gue kayaknya emang di takdirin terus – terusan jadi korban buat orang yang lagi jatuh cinta, nasib – nasib, apes banget dah.

Sepuluh menit gue nunggu, tapi bus yang menuju ke arah kampus gak ada yang dateng, bisa telat kalau kayak gini caranya mah. Tapi sekarang berdiri mobil Mazda 2 tepat di depan gue.

“Ngapain disitu, To ?” seorang cewek tiba – tiba nongol dari mobil itu.

“Eh, Kak Naomi ?” Iya gue kaget banget, ternyata cewek itu adalah Kak Naomi, duh kangen banget udah lama gak ketemu sama Kak Naomi

“Kamu ngapain disitu ?”

“Ini kak, lagi nunggu bus, mau ke kampus.”

“Emang motor kamu kemana ?”

“Noh di pinjem sama om – om mesum, nganterin gebetannya.”

“Oh, ya udah kamu naik ke mobil, bareng sama kakak aja ke kampusnya.”

Tanpa buang waktu gue langsung naik aja ke mobil Kak Naomi dan duduk di jok belakang, dan disamping gue sekarang duduk seorang cewek, iya cewek yang duduk di samping gue itu Sinka, anak yang menurut gue super nyebelin banget.

“Ngapain lo disini Sin ?”

“Dih, ya ke kampus lah bareng ci Omi, nanyanya kayak anak bego aja.”

“Biasa aja kali Sin.”

Kak Naomi langsung aja menjalankan mobilnya, tapi sialnya gue baru inget, tepat 500 meter dari tempat halte bus ntu adalah perempatan lampu merah, sial kejebak lampu merah lagi.

Gue liat keluar jendela, dan disamping mobil Kak Naomi kini ada sebuah bus pariwisata, dengan insting yang entah datang dari mana, gue langsung buka kaca jendela dan teriak.

“OM TELOLET OM….. “

TELOLELOLELOLET…..

Kira – kira begitulah bunyinya pas gue teriak om telolet om.

Ternyata bener apa kata orang, bahagia itu sederhana banget, di waro sama supir bos telolet aja gue udah bahagia dan pengen ngucurin air mata, gimana kalau di waro sama member JKT48.

PLTAKKK !!!!!

“Aduh – duh sakit.”

“Malu – maluin tau.” Sinka dengan seenaknya aja jitak gue.

“Ye, namanya kesenangan sendiri, sirik aja lu panda gendut.”

“Ya tapi, gak pas lampu merah dan pas berhenti juga kali, aturannya kan pas kita siap bus nya dalam kondisi lagi jalan.”

“Kesempatan gak datang dua kali Bu, jadi manfaatkan selagi masih ada.”

“Ah dari dulu emang paling susah kalau ngomong sama kamu.”

Lampu hijau udah nyala, dan Kak Naomi langsung kembali menjalankan mobilnya.

“ To, kakak denger kabar soal Gre, itu bener, ya ?” tanya Kak Naomi

“Iya kak, itu bener, kakak juga pasti udah tau sendiri, kan ?”

“Nggak sih, kakak tau nya dari Ve, dan asli kakak kaget banget.”

“Jangankan kakak, aku aja yang kalau diibartin jadi korbannya kaget banget.”

“Lebay.” Sinka tiba – tiba aja nimbrung

“Biarin.”

Gak kerasa akhirnya gue udah sampai di kampus, Kak Naomi juga udah selesai parkiri mobilnya, Gue, Kak Naomi dan Sinka langsung jalan bareng ke arah kampus.

Tetapi sebelum sampai ke tempat tujuan, terlebih dahulu gue harus lewatin dulu parkiran motor, dan disana gue liat Om Gun lagi asik ngobrol sama Kak Ve.

“Eh, kamu udah nyampe To ?” tanya Kak Ve

“Iya kak, tadi bareng sama Kak Naomi dan Sinka.”

“Oh gitu, syukur deh kalau gitu, jadi kamu gak usah naik bus.”

“Iya kak, ya biasa rezeki anak shaleh.” Kata gue “ Om, kunci motor gue mana ?”

Om Gun langsung ngasiin kunci motor, langsung gue terima dan langsung aja gue masukin ke saku celana.

Sekilas tiba – tiba aja gue langsung merhatiin baju yang di pake sama Om Gun, bukan, bukan karna bajunya bagus, tapi ada kata – kata di bajunya yang menurut gue aneh banget, kata – kata di bajunya kayak gini “Manggil Om, gratis pangku.”

What The Fuck, baju dan tulisan macam apa itu ? baru kali ini gue liat baju dengan tulisan kayak gitu.

“Gun, lo gak ada kelas pagi ini ?” tanya Gue

Dan Om Gun cuma bisa bengong, pasti dia ngerasa aneh, karna biasanya gue manggil dia Om Gun, tapi sekarang gue manggil dia Gun.

“Lo sakit To ? gak biasanya lo manggil gue dengan sebuatan Gun, biasanya Om Gun.”

“Ye, gue manggil lo kayak gitu punya alasan yang kuat, coba liat tulisan di baju lo.” Om Gun langsung liat tulisan di bajunya.

“Oh iya juga ya, bagus deh kalau lo sadar.” Kata Om Gun “ Ve, mau panggil gue dengan sebutan Om Gun ?”

Dan yang gue liat saat ini asli pemandangannya langka banget, gue liat wajah kak Ve yang biasanya terlihat cantik sekarang berubah cengo melongo kayak orang bego.

“Eu, nggak deh, makasih, aku lebih enak panggil Gun atau Guntur, lagian, kan, kita seumuran dan sekelas juga.” Kata Kak Ve “ Hayu, To, ke kantin.” Kak Ve langsung narik tangan gue

Dari tingkahnya Kak Ve yang kayak gini yang bisa gue simpulin cuma dua hal, pertama Kak Ve bingung dan gak ngerti, atau yang kedua Kak Ve jijik, kalau harus manggil dengan panggilan Om Gun.pffttt..

Gue langsung nengok ke belakang, dan disana gue liat Om Gun lagi diem aja, kayaknya dia kecewa banget deh, tak berselang lama dia langsung ngeliat ke arah gue, sambil ngacungin jari tengahnya ke arah gue.

“FUCK YOU, ANTO !!!!”

Sialan, gue gak terima di gituin sama om – om setengah mesum kayak dia, gue langsung bales aja ledekannya itu, gue langsung nungging dan gerak – gerakin pantat ke arah Om Gun, lalu..

“ANAK CURUTTTTTT !!!!!!”

……….

Sampai di kantin gue langsung mesen minuman dan gabung sama yang lainnya, gue lirikkan mata ke arah tengah, dan disana gue liat sesosok cewek yang bikin gue jatuh cinta.

Yang gue tau saat ini cuma senyumannya. Senyuman yang bikin idung gue mimisan. Senyuman yang memutarbalikkan fakta, bahwa kami tidak pernah saling kenal sebelumnya.

Berawal dari senyuman itu, semuanya terlihat begitu indah….

Baju kaos warna merah yang dia kenakan terlihat begitu indah…

Tas warna abu – abu monyet yang dia pakai terlihat begitu indah….

Sebutir nasi bekas sarapan dia tadi pagi juga bahkan terlihat begitu indah ….

Dan emang fix, kayaknya gue emang jatuh cinta lagi sama cewek berbaju merah yang saat ini lagi gue pandang.

Gue langsung bangkit dari tempat duduk, dan langsung berjalan menuju ke arah ibu kantin, ya niatnya sih gue pengen cari info lebih detail soal itu cewek, biasanya kalau lagi jatuh cinta kayak gini, ibu kantin suka jadi penyalur info yang bisa di percaya dan selalu akurat.

“Bu, ibu kenal sama anak yang duduk di bangku tengah itu ?” Gue nunjuk kerumunan mahasiswa dan mahasiswi yang lagi asik bergosip ria.

“Oh, Si Juned !, dia anaknya baik dan rajn banget, kuliah gak pernah telat, bayar uang kostan juga gak pernah tel…”

“BUKANNN Bu, bukan yang itu.” Sebelum Ibu kantin nyerocos gak jelas gue langsung aja langsung motong pembicaraannya, dan gue langsung ngasih kode lewat lirikan mata.

Ya sebenarnya gue udah tau sih siapa nama cewek itu, tapi seenggaknya lewat Ibu kantin, gue bisa lebih tau soal hobi, nomor hp, alamat rumah, dan berapa utang dia ke Ibu kantin, yang terakhir becandaan doang.

“Oh, Si Asep.” Gue geleng – geleng

“Samsudin ?” Gue masih geleng – gelang

“Ucup ? Udin ? Ujang ?”

“BUKANNNN !!!!”

Gue mendadak jadi emosi banget waktu Ibu kantin ngabsen satu – satu nama itu. Dan herannya, kenapa yang dia absen semunya nama cowok, gue gak ngerti lagi deh, entah apa yang ada di pikiran ibu kantin.

“Yang itu, loh, Bu, yang pakai baju merah, tasnya warna abu – abu.”

“Oh, ngomong dong dari tadi, To, kalau kamu ternayata masih doyan sama perempuan.”

Tuh, kan, ini Ibu kantin makin bikin gue emosi aja, kalau gue gak punya niat tersembunyi, udah gue acak – acak nih kantin.

“Namanya Dena, kalau gak salah dia anak Administrasi Perkantoran, kamu naksir sama dia, To ?” Dan gue cuma bisa nyengir kuda.

“Kamu punya modal berapa berani naksir dia, To ? makan aja masih Senin – Kamis, itupun kadang suka ngutang.”

Buset, udah di tuduh homo, sekarang malah dikata – katain lagi, sadis bener, padahal ibu kantin ini udah gue anggap kayak ibu sendiri, makanya gue sering banget ngutang.

“Dia ( Dena ) anak salah satu donatur di kampus ini, tajir abis deh, kalau kamu sih gak ada apa – apanya, To.” Bu Kantin makin menjadi – jadi aja bikin gue drop

“Oke Bu. Nice Info.”

Gue langsung ngeloyor pergi, karna gue liat juga, kayaknya Dena udah gak ada di tempatnya tadi, ya minimal gue sekarang gue udah tau sedikit infonya, dan yang sekarang harus gue lakuin adalah buat dapetin nomor hp nya.

“EH, MAU KEMANA ? BAYAR DULU !!!!” Ibu kantin teriak – teriak

“NGUTANG DULU, BU !!!” Gue bales teriak kayak orang kesurupan.

Gak bebekal lama, akhirnya gue berhasil ngejar Dena yang lagi asik jalan sama dua teman ceweknya.

“DENA !!!” Gue teriak, dan untungnya dia langsung bisa denger, dan langsung ngarahin pandangannya ke arah gue.

“Iya, ada apa ya ?” kata Dena “Emang kamu kenal sama aku ?”

Dih, perasaan baru kemarin dan tadi pagi gue kanalan sama dia, dan belum lama sampai di kampus udah lupa aja ini anak sama gue.

“Lah, udah lupa lagi ? ini gue, Anto, yang tadi pagi ngajak kenalan.”

“Oh iya aku inget, adiknya Kak Melody ya ?” Fuh Syukurlah dia masih inget, biapun yang dia inget bukan gue sebagai Anto, tapi gue sebagai Anto adiknya Kak Melody.

“Ada apa, To ? ada yang bisa aku bantu ?”

“Jadi gini, gue mau ngomong serius sama lo.” Gue mencoba mengatur nafas yang asli banget masih cape “ Gue suka sama lo. Lo mau gak jadi pacar gue ?”

“EH ?”

Dena kayaknya kaget banget dengan apa yang gue ucapin barusan, dan mukanya juga rada memerah, oke kayaknya gue mesti siapin dulu mental buat nerima jawaban dari calon mantan gebetan. Kenapa gue bilang calon mantan gebetan ? karna entah kenapa presentasi keyakinana gue 99 : 1, iya 99% di tolak dan 1% nya di gantungin.

-Anto Teo-

 

 

 

 

Iklan

8 tanggapan untuk “Jomblo Is You3, Part4

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s