Senyuman Manis Gracia

Hai, kenalin nama gua Ibrahim, gua biasa dipanggil sama teman gua Boim/Rahim. Gua gak tau kenapa bisa dipanggil kayak gitu, lagian panggilan gak penting-penting amat buat gua. Gua sekolah di SMA Negeri 48 Depok, padahal di Depok gak ada SMA Negeri sampai 48, paling gede aja SMAN *sensor*, karena ini fiksi jadi bodoamat dah. Daripada banyak ngelantur, kita langsung aja ke cerita, oke?.

Pagi ini hari pertama gua masuk di kelas XI. Gua masih nyaman tidur di kasur gua, lagi enak-enak mimpi, tiba-tiba gua ngerasa ada perasaan gak enak gitu kayak ada yang nyiram air ke muka gua. Karena penasaran gua membuka mata gua perlahan-lahan. HAA! Gua berteriak di dalam hati, kaget nya bukan maen bre, didepan gua ada sesosok makhluk berwajah cantik ditambah dengan gigi yang gak rata membawa sebuah gayung berisikan air. Yap, dia Kakak gua, kenapa gua kaget? Soalnya yang biasa bangunin gua bukan dia, melainkan Ibu gua. Gua baru inget Ibu gua ada acara keluarga di Rumah nenek gua, jadi doi pergi nya udah dari pagi banget buat bantu-bantu disana. Oke balik lagi ke gua yang baru bangun tidur. Tadinya gua pengen tidur lagi, tapi males ntar yang ada malah ribut sama Kakak gua, jadi gua langsung ke kamar mandi buat mandiin si James. Selesai mandi gua langsung memakai baju putih abu-abu khas anak SMA. Setelah selesai gua pergi ke garasi untuk manasin motor kesayangan gua cb-100. Gua kembali masuk ke rumah buat sarapan sama Kakak gua. Oh iya, kakak gua namanya Beby Chaesara Anadila. Setelah selesai sarapan, gua langsung siap-siap memakai kaus kaki sama sepatu. Setelah itu gua langsung pamit sama kak Beby dan caw ke sekolah.

Singkat cerita, sampai di Sekolah gua langsung parkir di Parkiran yang disediakan, dan tak lupa menyapa pak Satpam, sohib gua kalo gua telat. Begitu masuk area sekolah, belum banyak murid yang berdatangan, paling baru beberapa doing anak anak rajin. Karena masih sepi dan gua belum tau kelas gua yang baru dimana, mending ke kantin dulu godain ibu kantin :v. di Kantin gua langsung mesen teh anget soalnya dingin banget hari ini. Lagi enak-enak nikmatin teh anget, tiba-tiba ada yang yang ngagetin gua.

“Dor!!”

“Anjing!!” gua teriak pas kaget. Kalo kaget emang suka begitu.

“Wah sialan lu de, ngagetin gua, pakabar lu? ” sapa gua ke temen gua yang bernama Made.

“Hehe, sorry im, kabar baik gua, lu sendiri gimana.?” balas Made.

“Alhamdulillah, baik gua.”

“Eh im, keliling yuk liat liat kelas siapa tahu udah ditempel absen kelas yang baru.” ajak Made.

“Kuy lah gabut juga disini lama lama.” balas gua setuju sama ajakan Made.

Lalu gua sama Made, pergi dari kantin menuju area kelas XI, di Jalan gua banyak liat anak baru kelas X yang cewek cakep-cakep pisan. Beda cerita sama si Made dia ngeliat anak baru nya yang cowok ganteng-ganteng pisan, dia otak nya emang suka rada-rada gitu, sama cewek doyan sama cowok juga doyan. Pas ngelewatin ruang guru ada satu hal yang menarik perhatian gua, yaitu seorang anak cewek berbadan tinggi, putih, dan pastinya cantik, lagi duduk dikursi depan ruang guru sambil main handphone. Gua lewat depan dia sambil berlagak sok cool gitu deh, berharap bakal diliat sama dia, tetapi hasilnya nihil, dia masih fokus sama handphone nya. Yaudah gua lanjut lagi keliling sama made. Ternyata belum ada absen baru yang ditempel jadi ya mau gak mau harus nunggu. Lalu gua sama Memutuskan buat nunggu sambil duduk di kursi deket ruang guru, lumayan kan bisa liat cewek yang tadi, bikin hati adem deh pagi-pagi.

Keadaan sekolah udah ramai sekarang, gak kayak tadi lagi. Tiba-tiba, speaker sekolah berbunyi, menyuruh seluruh murid untuk berkumpul di Lapangan dan melakukan upacara. Gua sama Made langsung menuju ke lapangan. Setelah selesai upacara, barulah nama-nama murid di tiap kelas ditempel. Gua langsung berangkat melihat absen ditiap kelas bersama Made. Akhirnya ketemu juga kelas gua. Gua masuk di XI IPA 2. Setelah diteliti absen nya, yak gua sekelas lagi sama Made.

“Yoi Boim, sekelas lagi kita”

“Ah bosen gua sekelas sama lu mulu”

“Lah, kan enak bisa bagi bagi link bok*p”

“Itu doang de yang ada dipikiran lu, parah emang haha”

“Yaudah yuk ah masuk” ajak made.

“Ayo dah”

Sampai di dalam kelas gua langsung mencari tempat yang kosong dan strategis, gua sama Made langsung lari ke kursi pojok kanan belakang, memperebutkan kursi yang deket tembok biar enak kalo mau tidur. Gua sama Made sama-sama megang kursi paling pojok secara bersamaan.

“Gua duluan de”

“Gua duluan dih”

“Apaan sih lu, udah jelas jelas gua duluan yang megang”

“Gua duluan, udah ngalah aja lu, belum puas lu pas kelas sepuluh elu yang dapet pojok?”

“Bodoamat gua di pojok pokoknya”

“Duh, kalian berisik banget sih!” ujar orang yang duduk di depan meja kami

“Ini nih si Made, udah tau gua duluan”

“Gua duluan”

“Gua”

“Gua”

“Pokoknya Gua”

“Ngalah aja lu”

“AAA sakit Dena sakit” teriak kami bersamaan saat temen gua yang bernama Dena Siti menjewer telinga kami.

“makanya jangan berisik, daripada ribut terus gak selesai-selesai mendingan kalian suit deh” saran dena.

“Ayo suit sama gua” ajak gua ke Made.

“Ayo siapa takut”

“Suuuitt” ucap kami bersamaan.

“Yes, gua menang, dapet kursi pojok lagii” ucap gua menyombongkan diri.

“Ah Sialaaan” Made kesal karena dia gagal mendapatkan kursi di pojok.

“Nah gini kan enak, gak ribut lagi” ujar Dena.

“Hai Dena, Hai Rahim, Hai Made! Kita sekelas lagi nih” sapa seorang siswi.

“Hai Sinka! Lama ga ketemu yah” Dena membalas sapaan Sinka.

“Hai Sin” Ucap gua sama Made.

Sinka akhirnya memutuskan untuk duduk di sebelah Dena. Setelah beberapa menit, seorang guru masuk ke dalam kelas dan menyapa semua murid.

“Assalamualaikum murid-murid”

“Waalaikumsalam pak”

“perkenalkan nama saya Pak Jajang, bisa dipanggil pakai pak atau Jajang doing juga gak masalah buat bapak, tapi kalo kalian mau manggil saya sayang juga gapapa” ucap pak Jajang.

“Ihhhhh….” ucap murid cewek yang jijik dengan ucapan pak Jajang.

“Yes walikelas nya si Jajang” ucap beberapa murid cowok kegirangan.

“Yoi de walikelas nya si Jajang, gak usah takut dimarahin” ucap gua ke Made.

“Mantap jiwaa” Made seneng.

Setelah itu pak Jajang memilih siswa untuk menjadi pengurus kelas, untungnya gua gak dipilih jadi enak gak ribet. Setelah selesai memilih pengurus kelas pak Jajang pamit untuk kembali ke ruang guru. Karena masih hari pertama jadi pelajaran masih belum efektif, jadi jamkos seharian.

“Kantin yok de, laper nih” ajak gua ke Made.

“Ayo dah laper juga gua” Made setuju sama ajakan gua.

“Sin, Den lu berdua ikut kaga ke kantin?” ajak gua

“Ayo sin, aku laper nih” ajak dena

“Yaudah deh aku ikut aja” Sinka acc

Sampai di Kantin, keadaannya ramai sekali, dipenuhi anak-anak SMAN 48, yaiyalah mau SMA mana lagi udah tau kantin nya SMAN 48. Kami langsung mencari tempat duduk favorit sejak kelas X, yap di pojok deket yang jualan soto. Kebetulan lagi kosong, kami langsung duduk disana.

“kalian mau pesen apa? Biar gua yang mesenin” tawar Sinka.

“Gua soto dah sama minum nya the sisri cincau” pesen gua.

“Yaudah samain aja biar ga ribet” usul made.

“Yaudah”

Sinka langsung memesan makanan, dan kami ngobrol ngalor ngidul sambil menunggu makanan sampai. Ketika makanan datang kami langsung menyantapnya dengan lahap.

“ahh kenyaaang” ucap gua.

“da best dah soto nya ibu kantin mah” ucap made sambil meminum air

Sinka sama Dena hanya terdiam karena kekenyangan saking besarnya porsi soto tersebut. Setelah selesai, kami berempat langsung kembali ke kelas.

Skip!

“Kriiingggg” Bel terakhir telah berbunyi *yaelah wota amat, maksudnya bel pulang sekolah. Gua langsung bergegas menuju parkiran menjemput motor tercinta. Sampai di Parkiran gua melihat cewek yang tadi pagi gua liat di depan ruang guru. Cewek tersebut terlihat sedang beradu mulut dengan seorang cowok, beradu mulu disini lagi ribut ya bukan lagi begituan :v , si cowok narik-narik paksa tangan cewek itu. Gua sebagai cowok yang sering mandi wajib merasa kasihan sama cewek itu *lah apa hubungannya. Lalu gua samperin tuh cowok kurang ajar.

“Hoi, jangan kasar dong sama cewe bre” ucap gua mencoba melerai mereka.

“Mau lu apa ikut campur hah?!” si cowok nge gas

“Bukan maksud ikut campur, tapi gak enak kan diliatin orang.

“Ini urusan gua bukan urusan lo!” si cowok geram.

“lah kan gua ngasih tau baik-baik kenapa elu nge gas sih”gua mulai emosi.

“Yaudah, ribut aja kita” si cowok udah kesal.

“Oke, siapa takut” ucap gua sok berani biar dibilang keren.

“Arya udah dong, aku gak mau kamu berantem” si cewek berusaha meredakan emosi cowoknya.

“Gre, udah kamu diem aja!” ucap Arya kesal.

“oohh nama ceweknya Gre, nama Cowoknya Arya, bodoamat sama nama cowoknya, yang penting gua tau nama ceweknya, hehehe” batin gua seneng.

“Jangan kira lu kakak kelas, gua takut sama lu ya!” Arya semakin emosi.

“Yaudah ayo ribut” ucap gua lantang karena terbawa emosi.

BUAAKKKKKK!!!

Bogem mentah mendarat mulus di pipi gua, pandangan gua mulai kabur, gua melihat Arya pergi dari parkiran membawa moge nya. Dari jauh gua liat Made berlari kearah gua, entah darimana dia muncul, gua juga gak tau. Yang penting Gre sekarang lagi berusaha nolongin gua. Astaghfirullah, cantik sekaliii. Dia khawatir gitu kayaknya sama gua. Tiba-tiba semua menjadi gelap. Yap, gua pingsan. Bagaimana bisa gua tau kalo gua pingsan? Gak tau dah feeling aja gitu.

Gua terbangun di sebuah ruangan yang gua kenal betul ini tempat, sarang nya orang kalo pura-pura sakit padahal mau cabut pelajaran, yap UKS. Gua terbangun dengan kondisi mengenaskan yaitu pipi gua memar, hidung gua disumpel pakai kapas, gua rasa mimisan, bibir gua sebelah kiri bengkak. Nasib banget hidup gua, tapi gapapa demi senyuman manis Gre. Lamunan gua buyar ketika ada seorang cewek masuk ke UKS. Ya dia Gre.

“Hai kak, udah sadar?” sapa Gre.

“Udah kok” balas gua seadanya.

“Kakak ngapain sih ngeladenin Arya berantem, dia itu jago judo kak” ujar Gre sambil terkekeh.

“Ooh kan gua gak tau, lagian lu ngapain sih segala ribut di parkiran?” tanya gua.

“Aku minta putus kak sama dia soalnya dia posesif banget” mata Gre mulai berkaca-kaca.

“Buseet, gua aja masih jomblo dari lahir, si Gre kelas sepuluh udah pacaran, udah mau putus malahan” batin gue.

“Oalah, yaudah lu yang sabar ya” ucap gua menenangkan.

“Iya makasih kak, maaf ya jadi curhat hehe” ucap Gre sambil tertawa.

“Cantik banget senyumnya, nikmat tuhan mana yang engkau dustakan” batin gua.

“Kenapa ngeliatin aku nya begitu banget kak?” ucap Gre penasaran.

“Eh gak kenapa-napa kok Gre, oiya si Made mana?” ucap gua mengalihkan pembicaraan.

“Temen kakak yang itu ya, tadi sih katanya mau beli minum di Kantin”

“Hoi Him, udah sadar lu?” Made tiba-tiba masuk ke uks.

“Udah” jawab gua seadanya.

“Lagian elu gaya-gayaan ngajak tuh anak kelas sepuluh berantem, lu aja adu panco sama gua masih kalah” ujar Made.

“Buat nyelamatin cewek secantik Gre apa sih yang enggak” jawab gua seenaknya.

Wajah Gre langsung merah ketika gua mengucapkan kalimat itu. Gua kaget, langsung aja deh mengalihkan pembicaraan.

“Eh udah sore nih, gua mau balik dulu”

“Yaudah, gua juga mau balik” kata Made.

“Lu pulang sama siapa gre?” tanya gua.

“biasanya sih sama Arya kak, tapi kan dia udah pulang tadi” jawab Gre lesu.

“Yaudah, lu bareng sama gua aja” ajak gua.

“Ehemm, kesempatan dalam kesempitan nih” Sindir Made.

“Gak ngerepotin gitu kak?”

“Enggak kok sans aja”

“Yaudah Him, Gre gua balik duluan ya, grab gua udah nunggu nih di depan” ucap Made sambil lari.

“Yaudah yuk Gre, kita ke Parkiran” ajak gua.

“Yuk”

Kami langsung berjalan ke Parkiran buat ngambil motor. Gua meberikan helm yang biasa gua pakai buat di pakai sama Gre. Setelah ambil motor langsung jalan dan tak lupa bayar parkiran ke pak Satpam, jaman sekarang gak ada yang gratis coy.

“Ah elu, kebiasaan banget dateng pertama, pulangnya terakhir” ucap pak Satpam dongkol.

“Yaelah, lu gak liat nih muka gua bonyok, terpaksa aja gua balik jam segini” ucap gua kesal ke pak Satpam.

“Wah iya, kenapa lu? Haha tambah ganteng aja” Ledek pak Satpam

“Sialan lu”

“Yaudah hati-hati di jalan ya, bawa cewek tuh elu”

“Sip, makasih ya pak”

Langsung aja gua gas motor gua ke Rumah Gre, tapi karena gua belum tahu rumah dia dimana jadi ya gua tanya dulu.

“Gre rumah lu dimana?”

“Di jalan Bangkai 4, nomor 8”

“Buset, nama jalan macam apa itu”

“Hehe gatau juga, begitu aku tinggal disana, udah kayak gitu namanya” ucap Gre terkekeh.

“Tunjukin jalan nya Gre”

“Iya kak”

Begitu sampai di Rumah Gre, dia meminta gua buat mampir ke Rumahnya, tapi gua tolak karena hari sudah menjelang malam, gua takut kak Beby bakal marah ke gua, jadi gua langsung pamit ke Gre dan pulang.

Sampai di Rumah, gua langsung menuju kamar saking lelah nya hayati, kak Beby sempat menyapa gua tapi gua acuh kan, akhirnya gua tertidur di kamar sampai malam. Lalu suara ketukan pintu membangunkan gua.

“Dek, ayo bangun makan dulu, udah kakak masakin tuh” ajak kak Beby

“Iyadeh, kakak duluan aja ntar aku nyusul, mau cuci muka dulu” ucap ku sambil berjalan lemas ke kamar mandi.

Sudah selesai cuci muka, gua langsung berjalan ke meja makan. Disana sudah ada Kak Beby. Langsung gua duduk di kursi dan mengambil nasi serta lauk pauk.

“Kamu kenapa dek, babak belur gitu muka nya?” tanya kak beby.

“Ada masalah tadi di sekolah” jawab gua singkat.

“Berantem yah?”

“Enggak kok cuman jadi samsak tinju doang”

“Yaudah makan dulu”

“Iya kak”

Seneng deh punya kakak kayak kak Beby, dia bisa ngertiin keadaan gua, khawatir sama gua, udah kayak sosok Ibu dah kalo misalnya Ibu lagi gak di Rumah. Selesai makan gua langsung balik ke kamar buat lanjut tidur lagi.

 

Pagi yang cerah mengawali hari ini. Gua bangun sendiri soalnya tidur 8 jam gua udah terpenuhi. Langsung aja mandi dan siap siap buat ke sekolah.

Skip

Di sekolah biasa-biasa aja, gak ada yang menarik buat di ceritain, yang beda cuman sekarang Gre sekarang lebih deket sama gua, dan yang gua tahu nama lengkapnya itu Shania Gracia, tapi kenapa dipanggil Gre? Biar gampang aja kali. Kita berdua sering nonton bareng, pulang bareng, cabut bareng, ternyata dia lumayan bandel juga, tapi cabut disini ke Kantin gitu pas jam pelajaran, bukan ke tempat nongkrong yang aneh-aneh gitu. Dan satu lagi, si Arya sepertinya punya kebencian tersendiri terhadap gua, karena sekarang gua bisa deket sama Gre, sedangkan dia udah gak bisa lagi karena jadi mantan, Mampus.

Sampai pada suatu ketika..

Gua sama Gre udah janjian buat pulang bareng. Begitu sampai di parkiran, gua liat Gre sama Arya lagi berduaan, beuh sakit nya bukan main. Jujur gua cemburu, selama ini gua udah mendem perasaan sama Gre, gua tinggal nyari waktu yang pas buat nembak dia. Gua samperin mereka berdua.

“Gre, ayo pulang” ajak gua.

“Bentar napa, gua lagi ngomong sama Gre ganggu aja lu” potong Arya.

“Gak aku gak mau balikan sama kamu” tolak Gre sambil menangis.

Ternyata Arya mengajak Gre untuk balikan, tetapi Gre menolaknya karena sudah tau sifat Arya seperti apa.

“Pokoknya kamu haru mau balikan sama aku!” bentak Arya.

“Woy udah dong kalo dia gamau gak usah di paksa” kata gua.

“Gak usah ikut campur, anjing!”

“Oh jadi ini ya, kakak kelas yang ganggu hubungan lu sama gre?” ucap satu orang bersama dua temannya yang baru datang ke Parkiran.

“Yoi, dia yang bikin gua jauh sama Gre” ucap Arya, ternyata tiga orang tadi adalah temannya Arya di kelas sepuluh”

“Heh sialan, berani-beraninya lu ganggu hubungan temen gua” ucap salah satu temannya Arya.

“Masalah buat lu?” ucap gua dengan muka sengak.

“Dih songong banget dia, ayo habisin aja” ucap temannya Arya.

Baru saja mau pukulan mendarat di pipi gua, sebuah teriakan keras terdengar di parkiran. Reflek semua orang yang ada disitu menncari sumber suara.

“Woii!!!” ternyata itu adalah Made.

Made datang dengan gagah nya. Gua bersyukur kepada-Nya karena masih diberikan pertolongan berupa seorang teman yang selalu ada kalau gu sedang kesulitan. Made langsung berlari kencang kearah salah satu teman Arya dan dan meninju perut nya dengan sangat kencang, hingga ia jatuh tersungkur.

“Oaaagggghhhh…..” ucap teman Arya kesakitan.

“Woy buruan habisin” teriak Arya kepada temannya.

Teman Arya terlihat ragu untuk melawan Made. Sedangkan Arya masih mengemis kepada Gre untuk menjadi pacarnya lagi. Arya menggenggam tangan Gre terlalu keras, sehingga Gre terlihat kesakitan sampai-sampai Gre semakin menjadi-jadi tangisan nya. Gua yang melihat Gre dikasari seperti itu tidak terima, mata gua mulai melotot, tangan gua mulai mengepal keras, sampai-sampai urat disekitar tangan gua muncul. Dan akahirnya sebuah pukulan telak melayang.

BUAAAKKKKKK!!!

“Aryaaaaa!!!!” teriak temannya Arya melihat Arya jatuh tersungkur.

Gre kaget bukan main, air matanya berhenti mengalir. Made juga kaget melihat gua yang meninju Arya dengan sangat keras, Made tahu betul jika gua gak bisa berantem.

“Woy bajingan lu” hardik teman Arya.

BUAAKK!!

            Made meninju teman Arya, tetapi tidak sampai jatuh.

“Ayo Him hajar lagi” ucap Made. Gua yang sudah tersulut emosi langsung meninju mereka.

BUGHHH!!

BUAAAAAKKKK!!

BUAAKK!!

BRAKK!!

“Bajingan kaliaaan!!” ucap teman Arya sambil memegang perut nya yang kesakitan.

DUGGHHH!!!

“Bangsat” ucap gua memegang hidung yang mulai mimisan.

BUUAAAAAKKKKKK!

Satu pukulan telak dari Made yang menjatuh kan teman Arya yang terakhir sekaligus mengakhiri perkelahian ini. Beberapa menit kemudian Arya terbangun, mulutnya bengkak persis pas dia mukul gua waktu itu. Setelah kena tinju gua akhirnya dia sadar dan minta maaf ke Gre, dia sadar bahwa cinta itu harus diraih dengan rasa kasih saying dari kedua belah pihak, bukan dari pemaksaan. Dia pun meminta maaf ke gua karena pernah menonjok gua waktu itu dan gua pun juga meminta maaf pada dia juga teman-temannya, Made juga meminta maaf kepada teman-teman Arya. Jadi kayak acara maaf-maafan pas lebaran.

Setelah kejadian itu, gua sama Gre tambah dekat. Kami sering digosipkan pacaran, padahal kami sama sekali belum ada hubungan, hubungan kami masih diantara kakak kelas dan adik kelasnya saja. Alasan gua belum nembak dia sampai sekarang adalah gua gak berani. Yak, alasan yang cukup cupu buat cowok, nonjok orang berani tapi buat nyatain perasaannya aja takut.

Hari ini Selasa, 20 Desember 2016. Yak tepat hari ini gua bakal nembak Gre. Kenapa tanggal 20? Apa yang istimewa dari tanggal 20?, gak ada yang istimewa dari tanggal 20, lagian tanggal juga gak bakal ngaruh sama berjalannya suatu hubungan. Gua langsung bangun, mandi dan siap siap buat berangkat ke sekolah. Gak sabar buat hari ini. Gua udah janjian sama Gre bakal jalan-jalan pas pulang sekolah.

Tiba di sekolah, semua berjalan seperti biasa belajar, makan di Kantin, diomelin guru, tidur di Kelas. Gak bisa sabar buat nunggu bel pulang sekolah, lama banget rasanya. Kriiiinggg, akhirnya yang ditunggu-tunggu bunyi juga. Langsung aja ngibrit ke Parkiran. Disana Gre udah nunggu dengan senyuman manisnya. Gua langsung nyamperin dia dan menstarter motor gua, langsung kita berdua pergi jalan-jalan~.

“Gre, ke Taman situ yuk?” ajak gua ketika melihat taman.

“Ayo deh kak” Gre setuju dengan ajakan gua.

Lalu motor gua menepi di Taman tersebut.

“lu duluan aja Gre, tar gua nyusul”

“Oke deh” sambil tersenyum.

Setelah selesai menepikan motor, gua langsung berjalan untuk menyusul gre, gua celingak-celinguk nyari dia dimana, ternyata dia lagi ngelus-ngelus anak kucing deket sama kursi taman. Luar biasa, udah cantik, baik sama manusia, baik sama hewan juga, tipe gua banget si Gre emang. Gua samperin trus gua tutup matanya dari belakang.

“Issshhh, siapa sih…” ucap Gre kaget.

“Coba tebak” ucap gua sambil menhan ketawa.

“Kak Boim yaa?”

“Hehe tau aja” jawab gua terkekeh sambil melepaskan tangan gua dari mata nya.

“Gre” panggil gua.

“Iya kak?”

“Berdiri dong” minta gua ke Gre.

“Kenapa kak?” sambil berdiri.

“Setelah beberapa bulan, gua ngerasa  kita udah gak perlu lagi sama yang namanya temenan, gua udah ngerasa nyaman banget setiap sama lu, kita udah ngelakuin banyak hal sama-sama. Shania Gracia, lu mau gak jadi pacar gua?” gua menatap dia, mata Gre berkaca-kaca, tiba-tiba dia meluk gua sambil nangis.

“Hiks.. kenapa baru sekarang kak? Aku udah nunggu kakak dari berbulan-bulan lalu, kenapa?” ucap Gre sambil menangis dipelukan gua”

“Maafin kakak ya Gre” gua memutuskan untuk menunggu dia tenang terlebih dahulu.

Gre masih menangis di dada gua, udah sekitar 10 menit dia nangis akhirnya berhenti, dan akhirnya gua pun berbicara.

“Jadi lu mau gak Gre?”

“Iya aku mau kak” ucap Gre sambil tersenyum

“Makasih ya Gre”

“iyaa, tapi kakak manggil nya jangan pakai lu gua dong kan gak enak” saran Gre

“Terus apa dong?”

“aku kamu aja biar enak”

“Panggil sayang boleh gak?” ucap gua bercanda.

“boleh dong sayang hihi” ucap dia tertawa, gua pun ikut tertawa.

Akhirnya hari ini gua sama Gre resmi jadian. Hari sudah menjelang sore, gua mengajak Gre pulang, dia nurut aja gitu. Selama di perjalanan kita banyak berbincang dan bercanda, tak sadar sekarang gua udah sampe di depan rumah Gre.

“Hati-hati ya sayang pulangnya” ucap Gre.

“Eh udah manggil sayang aja, haha” ucap gua meledek.

“Ihh kamu pacar sendiri diledekin” sambil cemberut.

“Bercanda doang Gre, gak usah ngambek dong”

“Hehe, boongan kok” ucap dia tertawa.

“Dasar, yaudah aku pulang dulu ya” ucap gua pamit.

“Iyaa hati-hati ya sayang”

“iya sayang” balas gua.

“Dih ikut-ikutan dia” ejek Gre.

“Suka-suka dong hehe” ucap gua tertawa

“Yaudah aku pulang dulu ya, Dadaahh” ucap gua

“Dadaaahh”

Gua langsung menuju rumah dalam keadaan bahagia, dan tidak sabar buat ketemu Gre lagi esok hari. Gua juga penasaran bagaimana kelanjutan hubungan gua sama Gre. Apakah bakal putus ditengah jalan, atau bakal lanjut terus sampai pelaminan, hanya Tuhan lah yang tahu. Semoga aja senyuman manis Gre selamanya bisa gua liat selamanya.

 

-THE END-

Hai everybody! Ini cerita pertama buatan gua, semoga pada suka ya. Sebenarnya ini tulisan gua karena lagi gabut pas libur, bingung mau ngapain ya gua bikin aja fanfict. Mohon dimaafkan jika masih banyak salah dalam penulisannya, gua kan juga manusia. Bolehlah kritik sama sarannya biar gua bisa memperbaiki pada karya-karya gua selanjutnya, doain aja dapet ide-ide cemerlang. Sekian dari gua. Danke!

@Ibra_Decade

Iklan

Satu tanggapan untuk “Senyuman Manis Gracia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s