Kos-Kosan Bidadari, Part12

frieska

“Bang udah belom? Perasaan gak kelar-kelar.” Gue ngebuang puntung rokok ketiga pagi hari ini.

“Sabar dikit lagi nih,” ucap seorang laki-laki yang masih sibuk di depan komputernya. “Bagian manannya yang mau digedein?”

“Hah?”

“Udahlah gak usah malu, bemper depannya kurang montok? Atau yang belakang kurang bulet? Sebut aja, pelanggan adalah raja,” lanjut pria tersebut.

“Sumpah, gue gak ngerti.” Gue ngerasain sebuah kerutan mulai terbentuk di dahi.

“Liat ni poto, mukanya jelek, kurus banget lagi badannya. Kalo diedit dikit nih…” Dia fokus lagi gerak-gerakin mouse sambil ngeluarin lidah, ngejilat sudut atas bibirnya. “Naaaah, jadi makin seksi kan, 36B, pantat montok, pake baju renang di pantai, eksotis abis.”

“Bang, gue kan cuman minta editin pas photo,” ucap Gue datar.

“Lah?” dia keliatan kaget gitu.

“Dan itu foto gue, mana belom cukuran lagi.”

“Duh, sorry Om, gagal fokus, abis situ keliatan mesum sih.” Dia bergegas ngerjain apa yang gue minta dari tadi.

45 menit waktu gue terbuang gitu aja gara-gara si kampret ini. Harusnya sekarang gue udah ada di kampus, duduk di kursi belakang bareng junior-junior sambil dengerin penjelasan dosen tentang materi kuliah semester-semester awal.

Lucu ngeliat gimana waktu mainin mood manusia, padahal pas bangun tidur gue udah semangat banget, pokoknya hari ini adalah hari yang baru dimana gue bakalan sukses sebagai seorang mahasiswa, stop males-malesan! Dan yang terjadi malah gue harus terjebak di tukang fotokopi sambil ngeliatin abang-abangnya ‘berkreasi’ dengan foto gue.

“Nih bang pesenannya, latarnya biru kan ya?” abang tukang fotokopi itu muncul sambil nyerahin bungkusan kertas dengan stempel berwarna ungu.

“Ya, makasih.” gue ngasih duit goceng terus pergi dari tempat laknat itu.

Perlahan-lahan semangat gue kuliah terkikis tanpa alasan yang jelas, semuanya gugur di tiap langkah yang makin lama makin berat. Akhirnya gue cuman berdiri di perempatan, ngeliatin angkot yang berulang kali lewat.

Tiba-tiba di sebelah gue udah ada anak kecil sama beberapa temennya, salah satu dari mereka narik-narik baju gue.

“Om telolet om,” ucap anak itu dengan mata berbinar.

“Hah?”

“Telolet Om, telolet dong.” kumpulan anak kecil itu jadi bersemangat, mereka ngerubungin sambil narik-narik baju gue.

“Telolet apaan dah?”

“Telolet! Telolet! Telolet!” mereka mulai teriak kompak, lengkap dengan bendera Slank yang dikibarkan oleh salah satu anak.

Karena penasaran gue coba untuk ngeluarin HP, ngetik ‘telolet’ di search box dan munculah apa yang dimaksud sama anak-anak ini.

“KAMPRET! Gue jalan kaki gimana ceritanya bisa ngeluarin telolet! Minggat sana! Cari telolet di tempat yang semestinya.” gue ngusir itu anak-anak yang mulai masang wajah kecewa.

Akhirnya dengan tertib mereka membubarkan diri. Sial, entah sejak kapan fenomena telolet meracuni anak-anak kecil. Kayaknya saking akutnya, semua orang sampe dimintain telolet, liat sekarang, anak-anak tadi lagi ngerumunin tukang cendol yang kebingungan menuhin permintaan mereka.

“Om…,” tiba-tiba gue denger suara lagi dari arah belakang.

“APA LAGI?! GUE TABOK YE KALO MINTA TELOLET!”

“Yaelah sensian amat sih, kebanyakan ngemil ban dalem ye?” ucap sosok itu sambil turun dari sepedanya.

“Ah elu Gha, kirain bocah-bocah tadi.” gue balik mandangin jalan raya yang belum begitu rame.

“Ngapain Om?” itu anak mulai jongkok di sebelah gue.

“Nunggu jemputan.”

“Jemputan apa?”

“Kapal selam online,” balas gue singkat.

“Lah gimana ceritanya kapal selam? Pan ini jalan raya?”

“Nah itu tau, ngapain nanya lagi?”

“Parah, cewek PMS juga kalah sama ini orang.” Sagha merogoh saku celananya. “Ngerokok dulu biar enjoy Om.”

“Nah ini, kadang-kadang logikanya cemerlang.” gue ngambil bungkusan rokok yang ada di tangan Sagha.

“Baru dari tempat fotokopi ntu ya Om?” tanya Sagha sambil nunjuk ruko yang berada gak jauh dari tempat kita berdiri.

“Iya, orang baru?”

“Yoi, kemaren pindahannya,” jelas Sagha.

“Sokap?” gue mulai ngebakar rokok yang udah nangkring di bibir.

“Gak tau Om, belom observasi.”

“Bentar, kayaknya ada yang aneh deh.” gue merhatiin Sagha dari ujung rambut sampe kaki.

“Apaan Om? Perasaan biasa aja.” Sagha yang risih langsung ngeliatin badannya sendiri.

“Kok hari ini elu normal banget? Gak ada sesuatu yang nyeleneh gitu? Ngeri gue jadinya.” gue mengambil sedikit langkah menjauh, ya manatau aja terjadi sesuatu yang enggak-enggak.

“Salah mulu Om, perasaan biasa aja dah.”

“Yaudah anterin gue ke kampus.”

“Yaelah gue kan naek sepeda, lama ntar sampenya,” ucap Sagha.

“Woles, gue juga gak buru-buru.” gue jalan ke deket sepeda Sagha.

Gue merhatiin sepeda si musang, kayaknya baru dimodif deh, keliatan lebih kekinian. Akhirnya dengan terpaksa Sagha mulai ngambil posisi di atas sepedanya dan gue bersiap untuk naik ke boncengan.

“Udah Om?” tanya Sagha. Gue cuman ngangguk. “Pegangan ya.”

“Bang Saghaaaa!!” tiba-tiba kumpulan bocah yang tadi balik lagi ngerumunin gue dan Sagha. “Telolet bang!”

Kampret, ini bocah masih aja, otaknya udah pada rusak kali yak?

“Oh siap! Sabar ya,” ucap Sagha sambil masang tampang sok keren. Anak-anak itu keliatan antusias, ngeliatin Sagha dengan mata berbinar.

Sagha narik nafas dalem, perlahan dia ngarahin jempolnya ke tombol yang ada di stang sepeda dan mendadak munculah rangkaian suara nyaring yang bikin kuping gue sedikit perih entah dari mana. Berbeda dengan gue, anak-anak tadi seneng gitu, teriak-teriak kayak baru dibeliin sepatu baru sama ortunya pasca bagi raport. Gue ngeliatin Sagha yang tersenyum bangga, perlahan dia menoleh sambil nganggukin kepalanya ke atas.

“Gimana Om? Keren gak? Modifnya mahal nih.” Dia mencet tombol itu sekali lagi dan suara brengsek itu kembali terdengar.

“Gak sekalian ban sepeda lu tambah jadi 6 terus tempelin tulisan ‘patas AC’?”

“Lah iya juga ya Om, gak kepikiran, ntar dah nabung dulu.”

Bagus, ternyata ini anak masih belom normal-normal amat.

*****

Sekarang gue udah berada di depan gerbang kampus, kayaknya gak ada yang berubah. Yakalee, gue bolos cuman seminggu, bukan sewindu, bego emang. Sagha udah balik, keliatannya dia masih pengen memuaskan hasrat anak-anak tadi dengan ‘telolet’ kebanggaannya, atau mungkin dia mau cari uang tambahan untuk merealisasikan saran modifikasi dari gue? Oke terserah.

“Woi ngelamun aja di tengah jalan, ntar kesambet loh,” terdengar suara seseorang yang jaraknya deket banget.

Gue ngeliat ke arah sumber suara, setelah tau siapa empunya kerjaan, gue langsung ngeluarin jurus pura-pura bego dan jalan ninggalin dia. Udah cukup kesialan gue di tempat fotokopi tadi, jangan ditambah lagi sama pertemuan yang tidak diinginkan ini. Saat usaha melarikan diri hampir berhasil, tiba-tiba gue ngerasain sesuatu mencengkram tangan gue yang otomatis bikin langkah gue terhenti.

“Yaelah sombong amat sih? Mau kemana emangnya buru-buru?” tanya sosok yang sangat ingin gue hindari itu.

“Mau ngopi di kantin Vin, ngantuk gue, semalem kurang tidur.” Ya, itu Viny, kayaknya gak usah gue jelasin deh kenapa gue males ketemu sama dia.

“Ikut, kebetulan dosen aku gak masuk.”

Mampus, ini hal yang sangat gue hindarin, menghabiskan waktu bareng si iblis kecil yang gue tau ntar ujungnya pasti gak enak.

“Kenapa harus ikut gue? Kan temen yang lain banyak.” usaha pertama untuk menyingkirkan si iblis ini.

“Yang lain pada jajan di luar kampus, aku males pergi jauh-jauh.”

“Yaudah, cari tempat lain lah, asal jangan bareng gue.”

“Ntar kalo aku diculik gimana? Kalo aku digodain sama senior atau junior gimana? Kamu rela?” sekarang Viny ngeliatin gue dengan tatapan memelas.

“Rela,” jawab gue singkat.

“Yaudah aku bayarin kopi kamu.”

Gue langsung narik tangan itu anak. Dia kaget terus berontak gitu ngebuat sekali lagi langkah gue terhenti.

“Kok main tarik-tarik aja sih?”

“Lah katanya mau bayarin kopi? Ya hayuk ke kantin sekarang.”

“Dasar, gak ada romantis-romantisnya gitu.”

“Romantis gak bikin kenyang, gak penting.” gue lanjut jalan ke kantin bareng Viny di sebelah gue.

Akhirnya di sinilah kami, di sudut tergelap kantin bersama dengan segelas kopi dan jus mangga yang tersaji di atas meja. Oke, bagian ‘sudut tergelap kantin’ itu gak beneran ye, cuman pencitraan aja biar ada efek dramatisir.

“Ngomong-ngomong itu di depan ada apaan rame-rame? Audisi satpam magang?” gue mencoba membuka topik obrolan.

“Mungkin mahasiswa baru,” jawab Viny santai.

“Lah cepet bener? Perasaan baru kemaren deh?”

“Kemarennya kamu sama kemarennya orang normal kan beda,” ucap Viny sarkas.

“Ya seterah elu dah.”

“Jadi gimana sekarang?” tanya Viny sambil nyeruput jus mangga pesanannya.

“Gimana apanya? Ambigu banget dah.”

“Lah itu laptop, kan udah dijual, mau nugas jadi susah dong.”

“Ya biasa aja, masih ada warnet ini,” balas gue santai.

Dan terjadilah dialog ping-pong yang amat sangat tidak penting sehingga membuang-buang halaman. Viny cuman cerita-cerita gak jelas, tentang keadaan kos-kosan pasca gue pergi, semuanya serba berubah. Mulai dari jarang ada yang pulang, sifat anak-anak yang berubah drastis sampe keadaan kos-kosan yang amburadul gara-gara gak ada yang ngurus. Cih, kayaknya keberadaan gue disana bener-bener dimanfaatkan semaksimal mungkin.

“Bahkan gosipnya Kak Ve udah mau tunangan.”

Whatt!!!” sebagian kopi yang ada di mulut gue tersemur keluar. Beruntung gak ada siapa-siapa di depan gue. “Ah seriusan lu? Masa iya cepet bener?”

“Yah situnya aja idup terlalu santai, tapi baru gosip sih, tanyain aja ntar sama orangnya langsung.” Viny menyesap minumannya hingga tetes terakhir. “Lagian kenapa sih kok histeris banget?”

“Ya gue panik lah, masa target inceran gue mau digondol orang gitu aja, kudu ada perlawanan,” ucap gue. “Bagi tisu dong.”

Viny merogoh tasnya terus ngeluarin satu pack tisu yang isinya tinggal setengah, boros amat ni anak pake tisu.

“Ngimpinya ketinggian, gembel kok ngarepnya bidadari.”

“Mimpi mah bebas, lagian kalo gak bidadari siapa lagi? Ratu gitu?” gue nyelipin lagi sebatang rokok di mulut.

“Eh kok langsung gitu sih nanyanya? Aku kan belom siap, lagian masih pengen fokus sama karir dan pendidikan.” Viny langsung ngalihin pandangannya.

“Elu mabok micin apa gimana? Kok tiba-tiba jadi salting gitu?”

“Lah tadi katanya mau ngincer Ratu.” sekarang itu iblis kecil natap gue heran.

“Yah analoginya kan kalo bidadari peringkat teratas ya di bawahnya ada ratu, terus permaisuri, dayang-dayang, pokoknya gitu deh sampe peringkat terakhir itu rakyat jelata.” gue menghembuskan asap putih keluar dari mulut.

Viny mendadak diem, melongo, mulutnya kebuka, dahinya sedikit berkerut, kayaknya ini anak kena gejala stroke deh. Itu iblis kecil langsung bangkit, ngeraih tasnya terus bersiap melangkah pergi.

“Tunggu.” gue tahan tangannya sebelum itu anak ngambil langkah pertama.

“Lepas.” Viny balik badan, ngeliat ke arah gue sambil berusaha ngebebasin tangannya. Perlahan ekspresi kesalnya berubah jadi muram, sesekali dia terisak dengan mata yang mulai berkaca-kaca. “Mau ngapain lagi? Semuanya udah jelas.”

“Ini kopi siapa yang bayar?”

Dia diem, mulutnya kebuka dan dahinya mulai berkerut. Sebuah tatapan gak percaya langsung dilesatkan ke arah gue. Dia menggeleng pelan terus dengan sekali hentakan tangannya berhasil terlepas dan si iblis kecil jalan menjauh dari kantin. Kenapa ini anak jadi drama banget dah?

Sial! Harusnya jatah kopi pagi ini terselamatkan tapi kenapa ujung-ujungnya gue yang rugi? Brengsek emang. Mendadak dalem otak gue muncul rumus-rumus matematika, mereka melayang-layang, mencoba untuk mengkalkulasikan kerugian yang gue alami serta mencari cara untuk meminimalisir kerugian tersebut. Phytagoras, rumun mencari phi, Sin, Cos, Tan, semuanya mendadak muncul, semua rumus yang gak gue ngerti waktu SMA dulu. Gimana ceritanya rumus-rumus yang bahkan gue gak paham bisa nolong untuk ngurangin kerugian gue? Bego emang.

“Hai!” Sapa seorang gadis yang muncul dihadapan gue sekaligus membuyarkan semua rumus yang hampir bikin gue ayan.

Mata gue bergerak memperhatikan sosok di depan gue, seoran cewek dengan badan menjulang tinggi, mungkin lebih tinggi dari gue. Bola matanya keliatan besar dan agak bercahaya, softlens?. Rambutnya hitam, pendek gak sampe nyentuh bahu lengkap dengan poni menyamping yang nutupin sebagian jidatnya. Satu lagi, bibirnya agak tebel dan warnanya merah banget, mirip kayak ibu-ibu sosialita yang doyan arisan.

Sialnya, setelah deskripsi panjang lebar tadi gue masih belom bisa ngenalin siapa cewek yang sekarang berdiri di depan gue ini.

“Gitu banget ngeliatinnya? Naksir ya?” tanya gadis itu sambil melambaikan tangannya beberapa centi dari muka gue. “Ini kosong kan?”

Gue cuman ngangguk sambil berusaha mencari serpihan memori tentang ini cewek di dalam relung-relung otak gue yang berantakan. Kalo merunut sejarah pertemanan, kayaknya gue gak punya temen yang dandanannya kayak gini deh, gue gak gitu ngerti sih konsepnya apa, pokoknya kekinian gitu. Pasti ini orang ngabisin waktu lebih dari satu jam di depan kaca.

“Sendirian aja?” tanya itu cewek dengan salah satu tangan yang menopang dagunya yang gak gitu lancip.

“Maap, situ siapa ya? Emang kita pernah kenal dimana?” Ya, kata nenek jangan mudah percaya sama orang asing, apalagi di ibu kota yang tingkat kriminalitasnya tinggi banget.

“Lah masa gak kenal? Padahal baru beberapa hari doang gak ketemu,” cewek itu nyoba meyakinkan gue dengan nada bicara yang terdengar sedikit aneh di kuping gue.

“Seriusan, soalnya biasanya kalo cewek cakep gue inget namanya.” gue ngerutin dahi sambil sekali lagi merhatiin wajah itu cewek.

“Wiihhh senengnya dibilang cantik, padahal waktu kencan kemaren ketus banget, boro-boro muji, ngobrol aja kayaknya males gitu.” Itu cewek nampak girang.

Bentar, kencan? Hmmm mari kita sedikit mengingat kembali ke belakang. Kencan, momen apa yang kira-kira gue inget saat mendengar kata kencan? Cewek gila, drama, komedi puter terus…, HAAAA?!

“Jangan-jangan elu Meriam Gem…,”

“Desy aja Desy,” potong itu cewek sebelum gue sempet nyelesain kalimat gue.

Kampret bener, ternyata dia si cewek penipu, eumm oke, gak enak banget kalo dibilang penipu, mari kita ganti. Ternyata dia si cewek gila yang maksa gue kencan sama doi. Pantes aja suara medoknya familiar gitu, kayak pernah denger di suatu tempat tapi gue lupa dimana. Penampilan ini anak kok berubah drastis ya? Sampe pangling gue.

“Ngapain lu di sini?” gue nyembunyiin bungkusan rokok yang dari tadi tergeletak di meja, jaga-jaga aja, mana tau sifat sok perhatian ini cewek kumat.

“Lah, aku kan mahasiswa baru di sini, jurusan administrasi bisnis semester 1.”

“Oh, WATDEFAQ?!” mendadak seluruh badan gue merinding. “Sejak kapan?”

“Ya baru aja, sekarang juga lagi ospek.”

Duh, kenapa ini anak bisa jadi junior gue sih? Oke mungkin gak masalah kalo gue adalah seorang mahasiswa normal yang lulusnya hanya meleset setengah semester. Tapi pan kenyataannya gue mahasiswa semester 9 yang masih ngulang beberapa mata kuliah semester awal, ntar kita bakalan sekelas dong? Gue udah bisa bayangin gimana ini anak bakal menghancurkan waktu ‘istirahat’ gue selama mata kuliah berlangsung.

“Woi kok malah bengong, ah elah, dosa loh ada cewek cakep dianggurin,” Desy ngelambain tangannya di depan muka gue abistu mulai fokus sama semangkuk bakso yang entah muncul darimana, buset gercep juga ni anak.

“Eh enggak, tadi tiba-tiba kepikiran sesuatu.”

“Kepikiran apa?” dia nunda suapan pertama sambil ngeliatin gue dengan kepala yang sedikit miring.

“Masa depan yang berantakan,” gue kembali menghembuskan asap putih dari mulut.

“Wah kayaknya belom makan nih orang, sini-sini tak suapin.” Desy mulai mendekatkan sendok yang berisi bakso beserta kuah yang secukupnya ke arah muka gue.

Sial nih orang, apa hubungannya khayalan masa depan sama udah atau belomnya kita makan? Lagian secara gak langsung harga diri gue udah diinjek-injek, apa maksudnya coba nyuapin gue di tempat rame kayak gini? Pengen bikin image gue jadi kekanakan di depan orang-orang?

“Lah kok malah bengong lagi? Buka mulutnya dong, kasian nih keretanya mau masuk.” dia mulai gerakin sendoknya ke atas dan ke bawah sambil niruin suara helikopter, eumm maksud gue odong-odong.

“Sialan, tau aja gue orangnya gak bisa dipaksa.” Perlahan gue mulai nutup mata sambil nyamperin itu sendok dengan mulut terbuka.

Persetan dengan harga diri, kalo udah urusan perut semuanya bisa dikondisikan. Yah seenggaknya ini bisa dijadiin pelipur lara untuk kerugian yang udah gue alamin seb….

“PANAAAAAASSS!”

“Eh? Maap-maap.” Desy keliatan panik.

Kampret! Ini anak gak bisa bedain letak mulut sama mata apa ya? Dikira gue alien dari planet tak dikenal yang makan dari mata. Mana perih banget lagi, gue yakin ini bakso saosnya pasti banyak banget. Ya, entah gimana ceritanya suapan tadi bisa meleset ke mata gue, mungkin ini anak sengaja kali ya? Balas dendamnya kok gini amat sih.

Desy bangkit dengan tisu di tangannya. Perlahan itu cewek ngebersihin lokasi insiden yang dia ciptakan, mata kanan gue. Keadaan mulai membaik, rasa panasnya mulai ilang cuman gue agak susah buka mata gara-gara masih kerasa perih dan sekarang muncul lah sebutan ‘Guntur si Mata satu’, mungkin gue udah memenuhi syarat untuk jadi kru bajak laut. Untuk para kapten kapal di luar sana yang lagi open recruitment tolong kabarin gue ya.

“Maap ya, maklum rada grogi.” Desy berkali-kali menundukkan kepalanya. “Nih sekali lagi ya, agak banyakan, itung-itung permintaan maaf.” Desy mencoba untuk nyuapin gue sekali lagi.

Ok, mungkin yang tadi cuman kecelakaan dan perut gue juga udah mulai kesel gara-gara di-PHP sama sesendok bakso yang batal mampir. Dengan semangat memulai semuanya kembali serta rasa perih di sekitar mata, gue pun kembali mangap manja.

“EH!” pekik Desy.

Karena penasaran gue langsung buka mata dan terlihatlah sebuah sendok besi yang tengah menampung bakso melesat masuk ke arah mulut gue. Sendok itu membentur bagian terujung di dalem mulut gue, menimbulkan sensasi tercekik serta rasa mual yang lumayan ganggu. Reflek gue nutup mulut dan membiarkan sendok sialan ntu bersemayam untuk beberapa saat di dalem mulut.

“Duh, maaf-maaf.” Desy kembali panik dan bangkit dari tempat duduknya.

“PANAAAASS! AAAAK REMBOOO!!” spontan gue bangkit, memperlihatkan celana yang basah di areal selangkangan.

Ok, mungkin pace ceritanya terlalu cepat, mari kita runut perlahan. Mungkin karena panik, Desy tanpa sengaja menghantam bagian bawah meja, membuat meja tersebut sedikit terangkat dan dengan bebasnya mengalirkan kuah bakso yang masih ‘fresh’ dari mangkok yang udah tergeletak tak berdaya ke arah selangkangan gue, tempat dimana sang sahabat terbaik bersemayam.

Kepanikan Desy meningkat dua kali lipat. Dia segera ngeluarin seluruh tisu yang dia punya dari dalem tas cokelatnya.

Stop! Mau ngapain hah!?” gue menghentikan tangan itu cewek yang mengarah ke zona terlarang milik gue.

“Lah itu basah, mau bantu ngeringin, kasian ntar masuk angin,” ucap Desy dengan wajah khawatir.

“Gak! Tunggu di situ, duduk aja, jangan deket-deket.” gue ngambil tisu yang ada di tangan Desy terus melakukan pertolongan pertama di daerah terlarang tersebut. “Gak sembarangan orang gue bolehin megang si Rembo.”

“Hah Rembo?” Desy keliatan bingung.

“Udah gak usah di bahas.”

Kejadian tadi memancing perhatian seisi kantin. Beberapa dari mereka ngeliatin gue dengan tatapan sinis, bahkan ada juga yang geleng-geleng, entah iba atau malah gak habis pikir.

Untuk meredakan situasi dan menghindari hancurnya citra gue yang notabene udah sangat-sangat tak berbentuk lagi, gue pun duduk dengan tenang sambil mencoba menahan rasa perih yang mulai terasa di areal selangkangan.

“Sabar ya cuy, bentar lagi sakitnya ilang kok.” gue mulai niup-niupin ‘rumah’ si Rembo.

“Mau aku bantu tiupin gak?” tawar Desy.

Gue langsung ngeliat ke arah dia, ngeluarin senyuman termanis sambil ngangguk pelan, yah, cara yang cukup baik untuk menolak bantuan orang lain. Desy keliatan murung gitu, mungkin dia ngerasa bersalah, bukan mungkin lagi, emang dia yang salah!

Sorry, masih belum biasa gak pake kacamata.” dia ngeluarin sebuah kotak lonjong dari dalem tasnya.

Terus guna softlens elu apaan kampret?! Ya pengennya sih teriak kayak gitu tapi yaudahlah.

Suasana mulai kondusif, gak ada yang membuka pembicaraan, selangkangan gue juga terasa baikan. Gue ngeluarin sebatang rokok lagi dan kali ini kotaknya gue taruh aja di atas meja. Desy? Dia cuman nunduk sambil bikin lingkaran gitu di atas meja, pake jari telunjuknya.

Gak lama kemudian muncul seorang pria, nyamperin Desy sambil senyum-senyum sok manis gitu.

“Nanti siang ada acara gak?” ucap cowok itu.

“Eh? Kenapa?” Desy keliatan kaget.

“Mau ngajak jalan, abisnya aku perhatiin dari tadi kamu yang paling menarik di sini.” itu cowok mulai garuk-garuk belakang kepalanya yang gue yakin kagak gatel.

Desy mulai nunduk-nunduk gak jelas, pipinya mulai keliatan merah, gak kayak tomat tapi ya.

“Sekarang aja ajak, lagi nganggur juga dia,” celetuk gue memberi semangat.

Desy langsung ngeliat gue dengan tatapan penuh benci terus gue bales aja pake senyum licik sambil monyong-monyongin bibir, ngasih kode supaya nerima tawaran cowok gak dikenal itu.

“Serius?” ucap itu cowok penuh harap.

“Ehh, iya sih.” Desy keliatan memaksakan senyumnya.

“Udah buruan, ga baek lo ada cowok cakep dianggurin.” Tentu kalian tau ucapan ‘cowok cakep’ tadi ditujukan untuk siapa.

Akhirnya Desy luluh, dia bangkit dari tempat duduknya terus jalan keluar kantin bareng cowok misterius tadi. Fiuuhh, sekarang mungkin gue bisa menikmati masa-masa damai yang langka.

“Mas,” baru aja mau santai udah ada yang manggil gue dari samping.

“Kenapa lagi?” gue ngeliat wanita dengan jilbab berbaju lengan pendek yang lengkap dengan celemek hasil sponsor produk micin terkenal.

“Kopi item satu, jus mangga, bakso, sama es teh manis, semuanya tiga puluh empat ribu,” ucap wanita itu.

Eh?

*****

Deru suara motor sports kedengeran dari jauh. Seorang pemuda dengan helm full face markirin motor mahal tersebut tepat di sebelah gerbang kosan, bersama dengan beberapa kendaraan lain, entah sejak kapan di sana resmi jadi tempat parkir kos-kosan ini. Cowok itu turun, ngelepas helmnya terus goyang-goyangin kepalanya, padahal rambut dia cepak. Dia jalan ke arah gue yang tengah duduk termangu di pos.

“Lain kali buka helmnya bisa biasa aja gak?” tanya gue pas itu orang baru nyampe.

“Eh? Emangnya kenapa Pak?” Sialan, gue dipanggil bapak.

“Rambut situ pan cepak, gak ada keren-kerennya, jijik malah.”

“Iya Pak, maap.” itu orang bungkuk-bungkuk gak jelas. “Eum…, anu Pak.”

“Manggil bapak lagi gue sambit pake sempak basah lu ya!” si cowok nampak kaget dan kembali manggut-manggut. “Nyari Desy?”

“Hehehe, Iya pak.”

“Nih.” gue nyerahin selembar kertas dengan tulisan ‘024’

“Apaan ni Pak?” gue ambil ancang-ancang mau nabok. “Eh maksud saya mas.”

“Nomer antrian, semua juga dapet kok.” gue nunjuk ke arah beberapa orang yang lagi ngantri tepat di depan lobby. “Bawa sesuatu gak?”

“Eumm ada sih.” dia nyerahin plasik warna biru muda.

“Apaan ini?” tanya gue sambil ngeliat ke dalem plastik tersebut.

“Cuman martabak kok.”

“Ooo, yaudah masuk sana, martabaknya tinggal di sini.” gue langsung mengamankan martabak tersebut bersama dengan beberapa benda yang mulai bikin sumpek pos.

“Lah kok?” cowok itu ngeliat gue heran.

“Emang itu peraturan kos-kosan sini, setiap pemberian harus diperiksa dulu, menghindari hal-hal yang gak diinginkan.” gue mulai mencomot satu potong martabak tadi, hmmm, keju-cokelat, lumayan. “Udah sana masuk, bentar lagi jam berkunjung abis.”

Dengan pasrah itu cowok masuk ke dalem areal kosan, menunggu bersama orang-orang lain yang punya niat sama. Ternyata sepak terjang si Desy di kampus cukup mengagumkan, baru dua hari jadi anak kuliahan, udah banyak banget yang naksir. Gue heran itu anak pake pelet apa gimana sampe bisa bikin cowok-cowok rela dateng ke sini cuman buat nemuin dia. Mana tiap orang dibatesin lagi cuman bisa ngobrol satu menit tapi tetep aja yang dateng banyak.

Peraturan ntu emang si Desy sendiri yang buat, supaya hal kayak kemaren gak terjadi. Ya, suasana kos-kosan cukup mencekam kemaren, beberapa orang cowok rusuh bahkan hampir saling sikut, rebutan pengen ngobrol sama si titan brengsek itu. Desy panik, mencoba mengendalikan situasi tapi sayang suaranya kalah vokal dibanding amarah para cowok ntu. Gue sih gak peduli, hingga sebuah senyuman manis serta rasa dingin di leher menyadarkan gue kalo hal itu adalah tanggung jawab gue sebagai penjaga kos-kosan. Dengan terpaksa gue membubarkan kerumunan cowok tersebut, meskipun harus beberapa kali merasakan sikut serta pukulan nyasar. Setelah suasana kondusif akhirnya gue berunding sama si titan untuk bikin peraturan supaya hal kayak gini gak terjadi lagi.

Voila! Sekarang semuanya lebih tertib, gak ada lagi sikut-sikutan bahkan setiap yang dateng hampir selalu bawa sesuatu. Kalo makanan biasanya gue takis, sisanya ya ntar dikasihin ke Desy.

“Wuih seru banget siang-siang makan martabak Om, bagi dong.” Musang satu muncul dari kejauhan dan langsung duduk di sebelah gue.

“Ambil aja, dikasih ini.”

“Masih rame aja Om? Kagak rusuh lagi?” Ical mulai melahap satu potong martabak yang isi cokelat.

“Mudah-mudahan kagak.” gue jilatin sisa-sisa cokelat yang nempel di jari Ical. Becanda, di jari gue lah. “Adek ketemu gede lu mana? Keknya gue gak liat semenjak nganterin ke kampus dua hari yang lalu.”

“Tuh.” Ical nunjuk ke seseorang yang berdir di deket pohon mangga. Pandangan itu orang fokus pada sebuah majalah di kedua tangannya. “Udah lumayan lama di situ, ada kali dua jam.”

“Buset, masa baca majalah kagak kelar-kelar dua jam, samperin sono, ntar kesurupan bahaya, gue males nyia-nyiain air kencing buat orang kek dia.”

Ical ngangguk terus nyamperin sang adik yang dengan khidmat membaca di bawah pohon mangga.

1 menit…

3 menit…

10 menit…

Kampet, lama bener sih si Ical manggil gitu doang? Karena penasaran akhirnya gue mencoba mastiin keadaan dua musang itu. Sialan! Sekarang si Ical malah ikutan baca itu majalah. Mereka berdua kayak kehipnotis gitu, sesekali si Ical ngelap bibir Sagha yang mulai ngiler, nafas mereka keliatan berat gitu, keringat mula muncul di jidat padahal cuaca mendung, apa jangan-jangan ini modus kejahatan baru? Hipnotis via majalah?

Dengan menjunjung tinggi rasa keadilan, gue nyamperin mereka, mencoba mengetahui apa yang membuat dua musang itu gak bergeming dari tadi.

“Pada baca apaan sih?” tanya gue begitu nyampe di sebelah mereka.

Mereka cuman diem, pertanyaan gue dianggep kayak angin kentut doang, bau dan gak penting.

“Sini-sini majalahnya, penasaran gue.” Mereka keliatan gak rela gitu waktu gue rampas itu majalah.

Perlahan gue baca itu majalah. Gak banyak tulisannya, kebanyakan gambar, gambar cewek-cewek seksi di pantai lengkap dengan pakaian renang warna-warni. Hmm, boleh juga, eh kampret! Ini mah majalah dewasa!

“Eh anjir! Pantes betah, ternyata ngeliatin beginian!” gue nunjukin satu halaman dengan cewek jepang berbikini motif garis-garis. “Dapet dari mana nih!”

Mereka berdua cuman diem. Sesekali keliatan Ical nyikut pelan Sagha yang ada di sebelahnya.

“Dari tukang potokopi ntu Om,” ucap Sagha sambil nunduk. “Lumayan diskon, majalah impor kan biasanya mahal.”

“GOBLOK!” bentak gue yang bikin mereka berdua kaget. “Jaman udah canggih kok masih ngeliat majalah ginian, minta yang film sekalian lah!”

Mereka berdua ngeliatin gue dengan tatapan remeh. Lah kenapa? Bener kan gue? Jaman udah canggih mana puas kalo liat majalah doang.

“Dasar, ternyata mesum juga,” celetuk Ical.

“Yaudah cabut yuk, kita baca ditempat lain aja.” Sagha ngambl balik majalahnya terus jalan bareng Ical menjauh dari pos.

“Ntar kalo udah dapet filmnya kabarin gue ya!” Dari kejauhan gue ngeliat Sagha ngacungin jempolnya.

“Film apaan Tur?” terdengar suara seseorang dari sebelah gue.

“Eh bidadari eumm maksudnya Ve, anu kok, bukan apa-apa cuman drama Afrika,” ucap gue panik.

“Wah drama Afrika ada juga ternyata, seru gak tuh? Mau liat dong.” Ve jalan ke arah pos terus naruh tasnya di atas meja.

“Eumm, belom tau masih mau diambil sama si Sagha hehehe, abis dari mana?” saatnya mengalihkan topik pembicaraan sebelum semua percakapan ini mengarah pada sesuatu yang gak bisa gue atasi.

“Abis dari kampus aja, masih rame ya Tur?”

“Yah lumayan lah, ada kali dua puluhan.” gue jalan sambil ngambil sepotong martabak lagi. “Dimakan nih, mumpung manisnya belom kalah sama kamu.”

Ve tersipu malu. “Bisa aja, yaudah boleh deh satu.”

“Denger-denger mau tunangan ya?” gue mecoba membuka topik obrolan baru.

“Eh?” Ve keliatan kaget. “Kata siapa?”

“Anak-anak kemaren bilang gitu, maklum pan udah seminggu gak kesini, jadi gak tau info terbaru hahaha, selamat ya.”

Bukannya seneng, itu bidadari malah keliatan murung, aneh.

“Tapi…,”

“Tapi kenapa?” tanya gue penasaran.

“Ah ga jadi deh, nanti aja kalo waktunya udah pas.” Ve lanjut melahap martabak di tangannya.

Akhirnya kita berdua menghabiskan waktu di pos, sekedar ngobrol-ngobrol ringan sambil makan martabak. Hingga tanpa terasa langit makin gelap, orang-orang yang nemuin si Desy juga mulai berkurang. Martabak tadi juga abis, keliatannya tanpa sadar kita berdua menteleportasi makanan manis itu ke perut masing-masing. Ve keliatan ngerasa bersalah gitu, bebrapa kali dia megangin pipinya yang bulet. Duh, ikut bantuin megang boleh gak mbak?

“Yaudah Tur, aku masuk dulu ya, mau mandi,” Pamit Ve.

Gue cuman ngangguk, pengen deh rasanya ikut mandi, tapi gak mungkin, belom ada tag ‘18+’ di cerita ini. Duh, makin ke sini pemikiran kok makin mesum.

“Gimana?” tiba-tiba si titan muncul, membuyarkan lamunan indah gue.

“Apanya gimana?”

Giftnya banyak gak?”

“Lumayan, tapi yang makanan udah gue embat.” gue mulai ngumpulin barang-barang pemberian para fans titan.

“Yaudah gapapa, bantuin bawa ke dalem yuk.” Desy mulai ngambil bebrapa barang dari pos.

“Eh besok-besok kalo gue mintain uang parkir gapapa kan? Lumayan buat nambah jajan,” celetuk gue.

“Bebas, asal besok temenin aku.”

“Kemana?” tanya gue penasaran.

“Ke Mall, mau belanja.”

“Ok, gampang.”

Akhirnya kita berdua masuk ke dalem sambil ngebawa barang-barang pemberian para fans tadi.

*****

“Mbok, lain kali kalo mau pergi gak usah dandan bisa?” gue ngebuang puntung rokok kedua siang ini.

“Lah emangnya kenapa?” ucap Desy sambil masukin cermin kecil yang ia pake untuk betulin poninya ke dalem tas.

“Lama soalnya! Pan janjinya berangkat jam sepuluh, perjalanan cuman setengah jam, lah sekarang udah jam setengah satu baru nyampe di sini.” gue ngelirik ke arah gedung mall yang cukup megah.

“Ntar kalo gak dandan popularitas aku bisa turun, gak banyak lagi yang suka.” Sekarang itu anak malah ngaca di layar smartphone-nya.

“Yaelah gitu doang gak bakalan kiamat kalee.”

Desy cuman memutar bola matanya terus melengos masuk ke dalem Mall, gue yang diajak mah ngikutin aja. Suhu dingin langsung menerpa badan gue setelah kita ngelewatin pintu yang dijaga sama satpam berseragam hitam tadi. Duh, emang ini yang nyebelin, kayaknya udah sering gue utarain deh tentang hubungan gue dan hawa dingin.

“Emangnya mau belanja apaan sih?” tanya gue waktu kita udah nyampe di eskalator.

“Pengen beli baju sama softlens.”

“Lah perasaan waktu kemaren udah pake softlens dah.”

“Itu cuman buat gaya-gayaan aja, makanya waktu itu nyuapinnya gak bener, wong pengelihatan aku kabur.” Desy membenarkan kacamatanya.

“Emang harus banget ya beli baju? Perasaan baju situ udah banyak.” template banget pertanyaan gue.

“Harus lah, ntar malem aku diundang sama anak kampus party-party gitu,” jelas Desy sambil melihat-lihat ke sekeliling.

Party? Semacam farming bareng gitu? Temennya anak warnet toh.”

Jidat itu titan berkerut, dia ngeliatin gue dengan tatapan heran gitu. “Ngomong apaan sih? Apa hubunganya sama anak warnet coba?”

“Lah itu katanya mau party, ya gw dulu waktu SMA juga seneng party-an bareng di warnet, ampe gak pulang malah, gak nyangka elu suka yang begituan juga.”

“Weh gendeng ni orang, ini party beneran, ada DJ nya gitu, joget-joget, Dugem loh dugem,” Desy berusaha ngejelasin pake bahasa yang gue paham.

“Oh, tumben dateng ke acara-acara begitu, kirain gak demen.”

“Yah baru pertama sih, lagian diundang sama senior yang kemaren ketemu di kantin, gak enak kalo gak dateng soalnya dia yang punya acara, toh lumayan ganteng juga orangnya.” Desy menunjuk salah satu toko dengan neon berbentuk kacamata di pintu kacanya. “Ke sana dulu yuk.”

Ternyata kita berdua memiliki paham yang berbeda mengenai definisi party. Mungkin orang-orang nganggep gue bego gara-gara gak tau hal yang begituan. Well, gak masalah, secara gue juga belom pernah menikmati hiburan-hiburan malem semacam itu. Gue bukannya sok suci tapi emang gue gak pernah ke tempat begituan, angin malem pan gak bagus buat kesehatan mental seseorang.

“Mau nunggu di sini apa ikut masuk?” tanya Desy sesampainya di depan toko yang dimaksud.

“Ikut aja dah, ngapain juga gue di sini kayak orang gila.”

Akhirnya kita berdua pun masuk. Senyum seorang wanita berseragam rapi langsung menyambut kedatangan gue dan si titan. Puluhan atau mungkin ratusan kacamata berjejer rapi, kilatan cahaya terpantul dari setiap pasang lensa di sana. Entah kalian berpikiran sama atau enggak kayak gue, tapi menurut gue ini keren.

Gue jalan ke salah satu sudut toko tempat di mana model kacamata yang simple banget tapi keren. Gagangnya dari plastik hitam yang kokoh, lensa berbentuk kotak yang gak terlalu besar juga dilindungi oleh material yang sama. Salah dari sekian banyak benda yang bikin gue terpukau.

“Awas jangan dikantongin,” celetuk Desy sambil sedikit tertawa.

“Bawel banget.” gue jalan ngedeketin itu titan. “Udah belom? Dingin nih.”

“Mulai juga belom.” Desy melepas kacamatanya, memperlihatkan dua bola matanya yang hitam dan agak besar. “Pegangin ya.”

“Siap nyonya,” ucap gue sarkas sambil nerima itu kacamata bergagang merah.

Gak lama kemudian muncul seorang cewek dengen setelan hitam-merah, nyamperin kita berdua dengan senyum template untuk menyapa pelanggan. “Ada yang bisa dibantu mas, mbak?”

“Saya mau bikin softlens bisa?” ucap Desy.

“Bisa mbak, jaman sekarang emang lagi musim orang pake lensa kontak untuk gantiin kacamata.” Wanita itu merogoh laci di bawah meja tempat dipajang beberapa kacamata dan mengambil sebuah pulpen beserta buku kecil.

Akhirnya dimulailah proses pendataan, gue gak tau kalo ternyata mau bikin softlens aja seribet ini, bukannya mendingan beli kacamatanya aja biar bisa langsung dipake?

“Disaranin pacarnya ya mbak biar ganti pake softlens?” celetuk sang wanita.

“Ehhh?” Desy kaget, dia ngelirik ke arah gue yang juga kaget. “Iya mbak dia emang gitu, suka sama yang modis.”

Kampret nih orang, sejak kapan gue ngomong gitu? Lagian kapan kita pacarannya?

“Hahaha, iya Mbak, lagian mubazir muka cakep mbaknya kalo pake kacamata.” wanita itu lanjut nulis sesuatu di buku tersebut.

Wanita ntu tertawa, gitu juga Desy, entah kenapa cuman gue yang ngerasa kesel. Ya, aneh, untuk ukuran orang yang hidupnya selalu dikerjain dewa langit, hal kecil kayak gitu harusnya udah biasa. Biar gitu tetep aja rasa dongkol yang gue rasain gak mau ilang.

“Gue nunggu di luar.” Gue jalan ninggain Desy yang kaget di toko kacamata tadi.

Food court terdekat, ya, itu yang jadi tujuan utama gue sekarang. Bukan buat makan, karena gue yakin harga makanan di sini gak sesuai sama isi dompet, cuman butuh tempat aja buat ngerokok. Setelah nemu posisi yang paling nyaman, gue langsung nyalain sebatang rokok, perlahan gue hisap filternya terus mengalirkan racun-racun tersebut ke dalem paru-paru gue.

Setelah cukup lama menikmati lintingan tembakau ntu gue baru sadar kalo ternyata kacamata si titan kebawa sama gue. Perlahan gue merhatiin itu alat bantu ngeliat, gak ada yang aneh, keren malah, tapi kenapa dia malah pengen beralih ke softlens yak? Bahkan mbak-mbak yang jaga  toko juga bilang kalo kacamata bikin orang keliatan gak cantik, apa mungkin gue aja yang masih gak bisa nerima perubahan? Kampret, kalo dipikir-pikir malah makin kesel gue.

“Wah di sini ternyata, dicariin juga dari tadi,” ucap Desy yang tiba-tiba muncul dengan bola lebih besar dan bersinar dari sebelumnya. “Napa kok maen kabur aja tadi?”

“Yah lagi pengen ngerokok, urgent banget.” gue menghembuskan asap putih keluar.

“Gak pesen makan?”

“Enggak, mending langsung pulang aja.”

“Yaudah yuk,” ajak Desy.

“Pulang?”

“Ya ke toko baju, abis tu beli aksesoris baru deh pulang.”

Gue cuman melongo, entah sejak kapan gue lupa kalo kunjungan kita ke sini bakalan memakan waktu cukup lama. Dengan khidmat gue menikmati sisa-sisa asap yang bisa dihasilkan oleh rokok yang masih terselip di bibir. Ya, sebisa mungkin gue pengen merasakan kebahagian sekecil apapun sebelum nemenin Desy keliling lagi, mengingat gue punya sedikit pengalaman buruk jalan-jalan di mall bareng cewek.

*****

Hal yang paling menyenangkan setelah hari yang melelahkan adalah santai di depan TV. Sepulang dari nemenin Desy belanja, gue langsung kebut semua kerjaan di kosan. Jaga pos? Tenang udah ada dua musang di sana yang masih fokus sama majalah mereka.

Setelah mengenakan pakaian sesantai mungkin, gue turun ke lobby, mencoba untuk menikmati acara-acara yang disajikan oleh stasiun TV nasional. Pas nyampe di TKP ternyata udah ada Shania yang lagi duduk sambil sibuk sama handphone di tangan. Gue mencoba mengabaikan eksistensi itu anak dan nyalain TV yang sedari tadi cuman nampiln warna item doang di layar. Bum, dengam ini acara bersantai gue resmi dimulai.

Di tengah syahdunya nonton, sesekali gue denger Shania cekikikan. Normal? Emang, kalo aja ekspresinya gak berubah-ubah. Kadang abis cekikikan dia langsung ngebanting HPnya ke sofa, gak lama cekikikan lagi terus mendengus kesel, beberapa kali juga sempet masang muka sendu gitu. Ini anak sebenernya kenapa sih?

“Sehat Shan?” karena penasaran gue alihkan perhatian dari layar TV sejenak.

“Biasa aja.” Dia ngeliat gue dengan tatapan datar terus ngelempar lagi HPnya ke sofa.

Perlahan gue perhatiin itu anak. Hmm, kayak ada sesuatu yang berubah, tapi apa ya? Mukanya masih sama, postur tubuh juga gak berubah-berubah amat mungkin efek poni ratanya kali? Ah masa ada korelasi antara model poni sama sikap manusia di depan TV.

“Kayaknya ada yang beda dari elu Shan, tapi apa ya?” gue memijit dagu pelan sambil terus merhatiin itu anak.

“Hah? Perasaan biasa aja deh.” Shania mulai risih gara-gara gue liatin.

“Serius, biasanya elu gak gini deh, kok sekaran keliatan lebih…lebih cewek.”

“Wajar aja, orang lagi ada yang PDKT,” celetuk Viny yang entah gimana ceritanya udah duduk di sebelah gue.

“Heh? Anak Pak RT?” tanya gue sambil pindah fokus ke iblis kecil.

“Itu mah menstrim, ada yang lain.” Viny mulai ngebuka cemilan yang dia bawa.

“Sokap?” gue makin penasaran dong, maklum, udah seminggu gak tau kabar anak-anak.

“Gatau, katanya sih fans.” Viny menghindar waktu gue coba minta cemilan di tangannya.

Hmmm, pantes itu anak keliatan lebih kalem. Setelah diperhatiin posisi duduknya agak anggun gitu, gak kayak biasanya yang selalu selonjoran sambil ngupil.

“Kak Viny apaan sih? Orang cuman temen doang,” Shania berusaha membela diri.

“Temen kok sampe tuker-tukeran kontak, kan kemaren ketemunya pas perform.” Viny kembali melahap keripik kentang tadi.

“Serah deh serah, gue gak mau ikut campur juga.” Gue kembali ke aktifitas sebelumnya. “Ngomong-ngomong kok sepi bener? Pada kemana?”

“Kak Ve paling di kamar ngerjain tugas, kalo Hanna lagi di tempat kakaknya,” ucap Viny.

Gue cuman ngangguk. Sebenernya masih ada dua penghuni lagi yang belom di sebutin Viny. Pertama si penyihir cebol dan emang gue gak mau tau keberadaannya, males banget, kesel aja bawaannya kalo inget itu orang. Satu lagi si Desy, kalo itu anak gue tau, dari tadi sore emang udah pergi ke acara yang dia bilang kemaren, lengkap dengan dandanan terbaik yang bisa dia bikin.

“Tur kok gak di depan?” tiba-tiba muncul sosok yang kehadirannya selalu gue hindari.

“Udah ada Sagha sama Ical lagi pacaran Teh, woles,” jawab gue tanpa melepas fokus dari TV.

“Yaudah sekalian digembok aja pager, toh mereka gak tidur di sini juga kan?” ucap Melody sambil ambil posisi di sebelah Shania.

“Si Desy blom pulang, ntar kalo digembok dia masuk gimana? Masa kudu manjat.”

“Lah udah jam segini masa belom pulang?” Melody mengerutkan dahinya.

“Katanya mau dugem, di acara seniornya.”

“Dugem? Duh, buruan jemput, suruh pulang, ntar kalo kenapa-napa gimana?” Melody mulai cemas.

“Yaelah baru jam setengah dua belas, dugemnya juga belom mulai.”

“Gak pake alesan, buruan cari, itu anak kayak gak tau bahaya ibu kota malem-malem apa?”

Gue mencoba mengabaikan kata-kata Melody. Yakalee itu anak udah besar juga, ngapain dicariin, ntar pasti pulang sendiri.

“Kenapa masih di sini?” tanya Melody lagi yang memaksa gue untuk melepas fokus dari layar kaca.

“Udah malem Teh, dingin, ntar kalo gue dibegal gimana? Lagian gue juga gak tau acaranya dimana.”

“Ya mending, kalo Desy yang dibegal gimana? Ntar ribet urusannya.,” Melody bersikeras. “Nih bawa aja mobil biar cepet.”

“Gue pan gak bisa nyetir, hayuk lah temenin.”

“Gak mau, dingin, takut dibegal,” ucap Melody sambil melipat tangannya. “Buruan, jangan sampe aku ajak kencan nih.”

“Iye-iye.” dengan malas gue bangkit dari sofa, mengakhiri paksa waktu bersantai yang susah payah didapetin. Sial, mungkin kalo tiba-tiba muncul zombie apocalypse gue yang bakalan ditumbalin duluan dan gak sampe situ aja, kalo udah jadi zombie gue tetep gak yakin mereka bakal berenti numbalin gue.

Gue balik dulu ke kamar, ngambil jaket bola kesayangan terus jalan menuju pos dimana ada abang-adek yang terjebak dalam hubungan sedarah atau bahasa kerennya incest.

“Cium-cium, jangan kasih ampun,” celetuk gue yang langsung mencuri perhatian dua cucu Adam ntu.

“Yaelah Om ganggu aja, bikin buyar semua khayalan gue,” protes Sagha.

“Iya maap-maap, pinjem sepeda dong.”

“Mau kemana Om?” Sagha menatap gue heran.

“Dugem,” balas gue singkat dan dua insan yang tengah memadu kasih itu saling melempar tatapan penuh tanda tanya.

*****

“Mau kemana mas?” Seorang pria botak berkaos hitam menghentikan langkah gue. Badannya tegap, tatapannya sangar, di lehernya juga ada kalung emas model rantai gitu.

“Mau masuk Om, masa iya minta sumbangan.”

Pria itu merhatiin gue dari ujung rambut sampe ujung kaki. “Masuk?”

“Emang ada yang salah Om?” gue merhatiin badan gue sendiri. Jaket bola, kaos suvenir, celana bahan plus sendal warna cokelat yang biasa gue pake, perasaan gak ada yang aneh deh.

“Penampilan situ, gak pantes buat ada di dalem, merusak citra club ini.” Si botak ngelipet tangannya.

“Wah parah, penistaan gaya berpakaian, ati-ati bisa gue tuntut lu Om.”

“Hah?”

“Ntar gue laporin ke lembaga pemerhati fashion karena elu udah mengusik dan menghina gaya berpakaian orang lain, bakalan di sidang terus kalo kebukti bersalah hukumannya photoshoot pake daleman wanita abistu hasilnya disebar di medsos.”

Bola mata si Botak mulai bergerak ke kiri dan ke kanan. Keringat mulai netes dan keliatan jelas ada rasa cemas dari gelagat tangan ntu orang.

“Yaudah masuk, bentar aja tapi ya, KTP mana.” gue nyodorin KTP ke itu orang. “Aman, jangan macem-macem di dalem.”

“Siap Om.” gue pun melengos masuk meninggalkan si Botak yang mungkin lagi ngebayangin dirinya pake daleman cewek.

Dentuman bass langsung bikin jantung gue ‘jedag-jedug’. Kondisi ini tempat gelap banget, sumber penerangan mungkin cuman dari bara api rokok sama sinar laser yang ditembakkan ke beberapa tempat sebagai pertunjukan untuk memanjakan mata pengunjung.

Belom ada lima menit ada di sini kepala gue udah pusing. Pengennya sih pulang aja gitu, tapi apa daya, titah sang empunya kosan gak bisa dikompromiin lagi. Akhirnya gue mencoba duduk di bar dimana ada orang yang lagi ngelempar-lempar botol.

“Pesen apa mas?” tanya itu orang tanpa menghentikan aktifitas lempar botolnya.

“Air putih ada?”

“Ada.”

“Berapaan?”

“Dua puluh ribu.”

“Oke gak jadi.” gue langsung mengalihkan pandangan ke tempat dimana orang-orang pada joget.

Gue perhatiin sekeliling tempat ini, mencoba mencari keberadaan si titan kampret. Harusnya dengan tinggi badan diatas cewek-cewek kebanyakan gak bakal susah untuk nemuin itu orang. Selagi mencari, pengetahuan gue tentang gaya joget orang-orang bertambah. Mulai dari yang normal dan enak diliat sampe ke yang absudrnya minta ampun. Kayak cowok yang ada beberapa meter di sebelah gue, dia goyang-goyangin kepalanya sampe kayak mau lepas gitu, sesekali dia teriak terus ngangkat kedua tangannya ke atas.

“Sendirian aja mas?” tiba-tiba ada cewek yang nyamperin gue. Duh, ini orang mulutnya bau banget, kampret.

“Iya mbak,” ucap gue sambil sedikit menjauh.

“Mau di temenin gak?” dia ngedipin sebelah matanya sambil nyodorin tangan.

Gue cuman bisa diem terpaku di tempat duduk. Oke, ini mungkin pertanyaan jebakan. Sambil mikir gue ngeluarin rokok dari kantong terus nyalain sebatang. Tanpa dosa, itu cewek tiba-tiba ngambil bungkusan rokok gue, perlahan ngeluarin sebatang terus ngebakar ujungnya pake korek punya dia. Ngeliat hal itu gue langsung cabut ninggalin itu orang yang bisa dibilang lumayan cakep.

Sial, belom kenal aja udah maen comot rokok orang, gimana kalo udah deket? Bisa cepet abis persediaan rokok gue.

Akhirnya gue mencoba untuk keliling. Kuping gue udah menjerit, mengharap kesunyian dan kayaknya hal itu gak bakal terwujud dalam waktu dekat. Heran gue, musiknya gak enak-enak banget tapi kenapa ini orang-orang pada seneng ya? Joget-joget seolah menikmati gitu, aneh.

Pandangan gue terpaku sama satu meja yang keliatan cukup rame dan paling terang diantara yang lain. Merasa tertarik, gue langsung jalan ke sana, siapa tau aja orang yang gue cari ada di antara kerumunan ntu. Sepanjang perjalanan gue bisa liat beberapa muda-mudi yang lagi ketawa-ketawa girang di sana, beberapa joget sambil megang botol minuman dan ada juga yang cuman duduk sambil ngangguk-ngangguk. Di antara kumpulan orang itu pandangan gue langsung fokus sama seorang cewek berambut sebahu yang badannya paling tinggi, ya, itu Desy, lagi joget-joget dengan muka yang merah banget.

Gue pengen langsung ngajak ntu anak pulang tapi mendadak perasaan minder muncul pas inget gimana penampilan gue dan akhirnya gue mutusin untuk nunggu niat untuk pulang muncul di hati si titan.

Setelah cukup lama bertahan dari gempuran distorsi serta dentuman bass yang memekakkan telinga akhirnya itu titan bergerak juga, daritadi emang bergerak sih, cuman kali ini dia bergerak ninggalin ntu meja sambil dirangkul sama cowok yang mungkin seniornya.

Gue ngikutin mereka berdua, mencoba sebisa mungkin gak kehilangan jejak meskipun pencahayaan yang remang-remang serta puluhan manusia yang bergerak tanpa pola yang jelas hingga akhirnya mereka tiba di depan pintu yang bertuliskan restroom.

Yaelah mau ke kamar mandi aja mesti berduaan, kayak anak sekolah aja. Gue masih tetep merhatiin dari jauh, mencoba membiarkan mereka menikmati privasi masing-masing. Anehnya mereka gak masuk-masuk, malah berdiri di depan pintu aja dengan posisi si Desy nyender ke dinding sementara cowoknya berdiri dengan tumpuan tangan di dinding, ya mereka berhadapan. Ribet bener kayaknya mau bilang gitu aja.

Si cowok mulai membelai lembut pipi Desy sementara itu titan ndusel-ndusel gitu di tangan cowoknya. Perlahan wajah si cowo mendekat, berusaha memangkas habis jarak di antara mereka berdua. Melihat hal itu gue ikut senderan, nungguin dua insan itu menyelesaikan kegiatan mereka, lumayan tontonan gratis.

Sepersekian detik sebelum kedua bibir mereka saling bertemu, Desy menoleh ke arah gue, wajahnya kayak shock gitu, ini anak kenapa bisa tau kalo gue ada di sini? Dengan cepat dia langsung ngedorong tubuh cowok di depannya terus lari ninggalin tempat itu. Si cowok cuman heran, dia ngerutin dahinya sambil sesekali mukul tembok dan dengan perasaan kesel dia jalan ke arah gue.

“Gimana sih? Lama banget nyosornya, cupu,” celetuk gue yang cuman dibales sama tatapan sinis. Dasar, kalo emang ngebet harusnya gak usah pake belai-belai, langsung kecup aja, bego emang.

Oke sampe dimana kita? AH IYA DESY!

*****

“Yaelah Des, dicariin ternyata di sini, hayuk pulang.” gue turun dari sepeda dan mencoba nyamain langkah sama Desy.

“Ini kan mau pulang,” jawab Desy dengan nada bergetar.

“Kalo mau pulang gak ke sini jalannya.” gue langsung muter badan Desy ke arah yang harusnya kami lalui untuk sampe ke kosan.

Ya, gue nemuin Desy lagi jalan sendirian pasca insiden di club tadi. Entah apa yang bikin dia langsung kabur gitu aja, mau dikasih yang enak-enak kok malah kabur. Gue nawarin Desy untuk naik di boncengan tapi itu anak malah geleng-geleng sambil terus jalan. Kampret ni orang, kapan sampenya kalo jalan kaki?

Akhirnya suasana hening yang didambakan kuping gue terwujud. Kita berdua jalan ditemenin suara jangkrik serta hembusan angin malam yang terasa lumayan menusuk. Keliatan sesekali Desy ngusap-ngusap lengannya, terpaksa deh gue relain jaket bola gue. Lagian ni anak bego sih, masa keluar malem pake baju yang gak ada lengannya.

“Maaf ya,” celetuk Desy tiba-tiba.

“Hmmm, lain kali pulang jangan malem-malem, jadi gue yang repot.”

“Bukan itu.”

“Lah terus apa?” gue ngeliat ke arah Desy yang masih nunduk.

“Yang tadi di club.

“Emangnya yang itu kenapa? Perasaan gak ada yang salah deh.”

Desy langsung melempar tatapan heran. “Ya tadi kan aku hampir ciuman sama cowok di depan mata kamu.”

“Ya terus kenapa?” gue rasa otak ini titan udah rusak.

“Kamu gak marah gitu? Kesel? Atau apa kek.” nada bicara Desy mulai meninggi.

“Ya biasa aja gitu.”

“Terus ngapain kamu bela-belain jemput aku pake pakaian kek gini.” Dia ngeliatin gue dari atas sampe bawah.

“Disuruh Teh Melody, dia takut elu dibegal, jadi terpaksa nurut deh.”

Desy tertunduk lesu. Heran gue, ini anak kebanyakan nonton drama korea kayaknya.

“Lagian elu kan udah gede juga, udah tau mana yang bener, mana yang salah, masa iya harus diingetin mulu.”

“Kayaknya susah banget ya nyuri perhatian kamu,” ucap Desy pelan.

“Ah enggak juga, gue selalu tertarik sama cewek yang berkacamata, entah kenapa kayaknya gue punya obsesi tersendiri sama alat bantu ngeliat ntu. Makanya gue agak kesel waktu elu bilang kalo gue yang nyaranin supaya elu pake softlens.” Gue berhenti dan mulai naik di atas sepeda. “Naik sepeda aja ya, biar cepet.”

Gak ada balasan dari Desy, dia cuman bengong sambil ngelatin gue dengan dua bola matanya yang terbuka lebar. Gak lama kemudian dia sadar terus naik keboncengan dengan senyum terukir di bibirnya yang tebel.

Dasar, aneh banget ini orang. Bentar sendu, bentar seneng, maunya apaan sih? Atau jangan-jangan dia kesurupan? Semoga enggak deh.

 

 

TBC….

Iklan

10 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part12

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s