Cerita Absurd (Pengennya Part Satu)

cerita-absurd

Gila, mungkin kata yang sangat pas menggambarkan keadaan gue saat ini, pastinya karena sekarang gue sedang menatapi layar televisi yang tidak menyala dengan waktu yang cukup lama. Mati listrik? Kagak, atau males nyolokin kabel? Juga kagak. Tapi, inilah kebiasaan bodoh gue hampir tiap hari saat bangun pagi. Buat merenungi kehidupan.

“Weh, buruan ngampus! Udah jam setengah sembilan neh.” Seluet hitam terlihat di layar kaca televisi yang tak menyala, berjalan keluar dari dalam kamar yang ada di belakang gue, “Buruan mandi juga,” tambahnya sambil melempar gue dengan handuk.

“Apaan sih, Kak?” Ucap gue kesal karena dia sudah mengganggu ritual gue yang tadinya damai.

“Buruan!” Ia mengarahkan angin panas dari hair drayer portable-nya ke wajah gue, tanpa ada rasa bersalah, “susah bener ngurusin adek pemalas.”

“Iya.. iya, bawel amat sih.” Gue meninggalkannya dan juga televisi yang sudah menemani gue dari setengah jam yang lalu menuju kamar mandi.

Hanya butuh tiga menit buat gue untuk mandi, hebat kan? Ya iya lah, namanya juga cowok, ngapain mandi satu jam, dikira mandi ganteng.

“Cepet amat mandinya?” Sebuah protes langsung terlontar keluar dari mulut kakak gue yang sedang duduk di depan meja rias di kamarnya.

“Gak usah protes! gue bukan elu, yang mandinya seabad,” ucap gue sambil berjalan menuju lemari pakaian.

***

Menunggu, mungkin salah satu aktifitas yang paling membosankan di dunia ini, tapi itulah yang harus gue lakukan saat ini. Menunggu seorang kakak cewek yang berdandannya minta ampun lamanya. Padahal dia yang tadi meminta gue untuk cepat-cepat mandi, parah.

“Yuk berangkat.” Setelah menunggu sangat, sangat dan sangat lama, akhirnya cewek itu keluar dari kamarnya, dengan dandanan yang begitu, ah… sudahlah, gak usah lu bayangin, bikin konak entar adek kecil lu, hehe.

“Seksi banget, Kak,” ucap gue dengan perlahan menyisiri setiap lekuk tubuhnya, dari ujung kaki hingga rambut, “bau parfume-nya juga enak,” tambah gue yang hampir mabuk mencium aroma tubuhnya.

“Dasar, adek mesum!” Ia memukul wajah gue pelan lalu mendengus pergi, berjalan menuju mobil yang sebelumnya sudah gue panasin mesinnya, dengan cara dibakar di atas kompor. Jenius.

~oOo~

Hari ini adalah awal semester ganjil dan juga tahun kedua gue kuliah. Gue harap menjadi mahasiswa semester tiga tidak terlalu berat seperti mahasiswa semester awal, yang penuh dengan tugas dan tugas.

Kakak gue langsung turun dari mobil dan berlari menuju kelas, ketika gue baru saja selesai memarkirkan mobil. Katanya dia hampir terlambat untuk masuk kelas. Sedangkan gue, masih perlu menunggu empat puluh menit lagi, baru bisa masuk mata kuliah.

Oke, sepertinya ini saatnya buat gue untuk memperkenalkan diri gue, karena dari awal cerita gue belum memperkenalkan diri. Nama gue…

“Arez! Hai…” Yep, itu nama gue, tapi siapa yang manggil?

Gue menoleh ke arah jam sembilan dan ternyata seorang cewek dengan tinggi 170cm lebih sedang berjalan kearah gue, mengangkat sebelah tangannya sambil tersenyum lebar.

“Eng.., elu siapa?” Tanya gue, berlagak tidak mengenalinya.

“Wah.. parah, sok gak kenal lu.” Cewek itu mengepalkan tangannya beberapa senti di depan wajah gue.

“Hehe, becanda kali, Chy,” ucap gue sambil menyentuh tangannya untuk diturunkan, “Betewe, lu gak ada kelas? Jadi masih keluyuran.”

“Lah, bukannya kita sekelas,” balasnya sambil menyipitkan mata, yang sebenarnya emang sudah sipit.

“Ahh…, iya, gue baru ingat.” Gue memukul jidat pelan dengan telapak tangan.

“Kan, bego emang, sampe lupa temen sekelas,” ucapnya kemudian melangkah dengan santainya, menuju ruang kuliah.

***

Gue dan Echy baru saja sampai di tingkat empat, hendak naik ke tingkat lima tempat di mana kelas kami berada, ketika seorang cewek berambut pendek sebahu menabrak kami berdua setelah berlari menuruni tangga dari lantai lima.

Sudah capek-capek naik tangga sampe tingkat empat, malah ditabrak lagi, kan kampret bener. Susah emang, gedung setinggi gini gak ada lift-nya sih.

Echy terdorong menabrak tiang dan gue hampir saja terjun bebas dari lantai empat kembali menuju lantai tiga sambil menggelinding menuruni tangga. Tapi, syukur saja itu tidak terjadi, karena gue sempat berpegang pada ujung pegangan tangga.

“Hei! Kalo lagi turun itu liat-liat dong,” herdik Echy yang nampak terduduk, sambil memusut-musut punggung dan bahunya yang nampak sakit.

“Aduuh…, maaf yah, aku gak sengaja.” Cewek yang baru saja menabrak kami juga terlihat kesakitan, sambil memusut-musut bokongnya karena juga ikut terjatuh.

“Iya.. iya, lain kali kalo jalan itu liat li…” Echy nampak terdiam saat pandangan mereka berdua saling beradu. Seperti sedang menganalisa dan mengenali siapa yang berada di depan masing-masing.

“Echy?” Ucap cewek itu lebih dulu, dengan sedikit memperbaiki letak kacamatanya yang geser menggunakan jarinya.

“Kak Vien?” Echy menyebut nama cewek itu. Yep, sepertinya mereka memang saling kenal. “Tsk.., kirain aku siapa. Kakak ngapain sih pake acara lari-lari?” tanya Echy yang nampak tak lagi memegangi bahunya.

“Duh, maaf ya Chy, entar deh aku jelasin, lagi buru-buru nih.” Cewek bernama Vien itu kembali menuruni tangga dengan setengah berlari, “Maaf yah…,” teriaknya dari bawah.

“Ntu siapa, Chy?” Tanya gue ke Echy yang nampak termenung menatap tangga kosong, yang baru saja dituruni cewek tadi.

“Kak Vien, kakak kelas gue di SMA dulu.” Echy mengalihkan pandangannya, “Yuk, jalan lagi,” ajaknya.

“Lu gak papa kan?”

“Gak papa kok, walau agak nyeri,” jawab Echy sembil memusut bahunya. “Lu gak papa juga?” Tanyanya balik.

“Gak papa, syukur aja gue gak terjun bebas tadi.”

“Iya juga sih, syukur lu sempat pegangan tadi,” ucap Echy sambil terkekeh.

“Malah diketawain.”

~oOo~

Kadang, bego itu harus ada batasnya, jadi gak terlihat bego-bego amat jadi orang. Bila pengen ngelakuin sesuatu, tapi udah tau bakal berakhir gagal, ngapain tetep dilakuin?

Kayak sekarang ini, gue sedang menyaksikan dorama series terbaik sepanjang masa, yang hampir tiap minggu gue lihat. Sangat dramatis, hingga bisa membuat yang menonton meneteskan air mata. Ketawa maksudnya.

Ya gak gimana gimana juga sih, cuman acara penembakan yang dilakuin oleh cowok receh pada cewek tercakep di kampus. Gila aja sumpah. Udah tau bakal gagal, ya tetep aja dilakuin.

“Ketawa aja lu,” ucap cewek berambut pendek di depan gue yang sedang mengisap minuman starbuck di tangannya. Hebat ye kampus gue, ada yang jualan starbuck.

“Ya gimana gak ketawa, Yon. Udah lebih dari ratusan kali tuh cowok nembak tuh cewek, dan berakhir gak diterima. Masa tetep aja dilakuin? Kenapa gak nyari cewek yang lain aja coba.”

“Ya biarin aja kali, hidup dia juga, ngapain juga kita ikut ribet?” ucap Yona sok bijak.

“Ahhh…, sialan, gue telat lagi,” ucap seorang cowok gempal yang baru saja datang dan langsung duduk di seberang kiri gue. “Gimana acara tembak menembaknya, Rez? mantap gak?” Tanyanya sambil terlihat mengatur nafas.

“Kurang dramatis Gha, lebih keren yang minggu lalu,” jawab gue.

“Apaan yang bikin kurang?”

“Kurang semburan air ke wajah,” jelas gue.

“Ahh…, bener juga sih, baju si Om gak basah.” Sagha melihat kearah si cowok receh yang nampak berjalan kearah meja kami dengan wajah santai, seperti tak merasa sedih sehabis ditolak cintanya.

“Pasti lu pada lagi ngomongin gue, kan?” Si cowok receh melihat kami yang sedang duduk, satu persatu.

“Ya iya lah ngomongin lu Om, kan lu habis bikin dorama lagi tadi,” ucap Yona dengan sedikit tertawa, tak bisa menahan kelucuan dorama yang tadi dilakukan si cowok receh.

“Kok lu gak bosen bosen sih Do, nembak si Ve hampir tiap minggu? Udah tau gak bakal diterima juga, tetep aja dilakuin.”

“Namanya juga cinta, Rez,” ucap si cowok receh yang bernama Ido itu sambil menyeruput minuman Sagha dengan santainya, tanpa ada rasa bersalah. “Entah kenapa, gue selalu seneng kalo liat muka Ve yang kesel, tiap gue tembak,” tambahnya.

“Weh…, Om, minuman gue.” Sagha merebut gelas minumannya yang berada di tangan Ido, “Enak aja main sedot.”

“Bagi kali Gha, gue gak bawa duit nih, belum gajihan.”

“Parah,” ucap Sagha sambil geleng-geleng kepala, “minta sama Pengeran aja sana, Om! Kan dia banyak duit.” perintah Sagha sambil menelengkan kepalanya kearah seorang cowok ganteng yang duduk berduaan dengan seorang anak kecil berponi depan, di meja ujung kantin.

“Males ah, dia lagi kencan, susah entar kalo digangguin.”

“Katanya mau duit,” ucap Sagha, lagi.

“Ya gak sama Pangeran juga kali, Gha,” balas Ido. “Dalam kamus dia gak ada kata minta, yang ada minjam, dan kalo minjam kudu bayar sepuluh kali lipat.”

“Anjaaaay!!!”

“Makanya gue gak mau minta sama Pangeran,” sambung Ido.

“Kejam bener ye,” ucap Sagha, “tapi gue rada bingung, entah kenapa si Ipuy tetep aja lengket sama tuh cowok kejam.”

“Namanya juga cinta, Gha,” ucap gue sambil menyulut batangan rokok terakhir gue, lalu membuang asapnya perlahan dari telinga.

“Cehh.., kek tau aja lu sama cinta, pacar aja kaga punya,” balas Sagha.

“Punya lah, tapi nanti,” jawab gue sambil menatap layar ponsel yang menyala, mengetik pesan chat balasan buat kakak gue.

“Bohong ah, terus lu lagi balas chat siapa?” Yona dengan tiba-tiba merampas ponsel di tangan gue, lalu melihat pesan yang sedang gue tulis.

“Liatin aja puas-puas Yon, liatin! udah dibilangin juga gak ada apa apa.” Gue membiarkan Yona mengecek ponsel gue yang ada padanya.

“Tsk…, gue kirain lagi chat sama siapa.” Yona nampak kecewa saat mengembalikan ponsel gue.

“Ya siapa suruh main rampas ponsel gue,” ucap gue, “gue lagi balas pesan kakak gue juga.”

“Lu lagi chating sama kakak lu?” Tanya Sagha sambil melihat kearah gue, penasaran.

“Emang ada apaan?”

“Kirim salam dong,” ucapnya lagi sambil beberapa kali mengedipkan mata. Jijik gue.

“Yee, ucapin aja sendiri.” Gue bersusah payah memasukkan ponsel ke kantong celana, karena kantongnya terlalu sempit, “bentar lagi juga datang ke sini,” tambah gue.

“Nah, tuh kakak lu, lagi jalan ke sini, sama temennya,” ucap Yona memberi tahu.

“Wuiihhh… temennya cakep.” tambah Sagha yang juga sedang melihat kearah kakak gue, membuat gue langsung menoleh kebelakang, “sayang rata,” tambah Sagha, dan akibatnya ia langsung dihadiahi Yona sebuah pukulan.

“Sempet aja ngatain kekurangan orang,” ucap Yona di belakang gue.

“Lah! Itu kan si…”

Iklan

Satu tanggapan untuk “Cerita Absurd (Pengennya Part Satu)

  1. Saran aja ya ini. Kalau buat cerita ga usah ada unsur 18 bisa? Kasihan adek-adek kita yg di bawah umur yg baca karyamu itu ntar pikiran mereka tercuci karna 18 yg sdh lu masukin juga ke alur ceritamu. NB : Bang Ical kalaau ada cerita yg mengandung unsur 18 biar pun itu sedikit ga usah terima walau pun karyanya bagus tapi ada 18 nya sama aja itu ngerusak moral generasi kita berikutnya. #GueBukanMenggurui Cuman Ngasih tau yg bener dan meluruskan apa yg salah itu aja.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s