DONAT Bagian 3: Tembok Pertama

 

Beberapa hari kemudian.

Gue dibikin pusing sama kejadian di toko buku. Gue jadi gak fokus kerja, cuma gara gara drama percintaan ini. Alhasil, kerjaan gue jadi gak beres, dan situasi ini pun disadari Shania.

“Bo! Bengong mulu lu” Shania nyamperin gue ke meja kerja. “lu kenapa?”

“Kapan masuk lu?” tanya gue lemes.

“Tadi pagi” jawab dia “eh iya, proses lo sama Ve gimana? Ada kemajuan?”

“Ada sih, tapi ada yang bikin nyangkut juga”

“Ah elah, ya lu bersihin lah yang nyangkut”

“Gila lu!! Masa gue harus bunuh anak orang?!”

“Loh? Kok orang? Gimana ceritanya?” tanya Shania sambil majuin badan siap siap dengerin dongeng gue.

30 menit ngambil jam kerja cuma buat cerita ke anak gendut yang punya kismis di dagu ini, bikin gue haus setengah mati. Gue harap, Shania bisa langsung ngerti sehingga gue gak perlu nyeritain dari awal, kasian tenggorokan gue kalo harus ngulang dari awal.

“Gimana tadi? Gak ngerti gue”

Oke tenggorkan, berbaik hatilah. Mari kita perlihatkan sisi baik kita kepada temen kita yang bentar lagi merit. Ambil napas dalam dalam…HEMBUSKAN SEKUAT TENAGA KE MUKA SHANIA!!! HYEEAAAH!!! NGESELIN LU SHAN!!

Mulai lagi. Cerita sambil nahan tenggorokan yang kering, sangat amat lah menderita.

“Jadi, si Bona ini yang bikin lu nyangkut? Gimana sih lu! Cerita gini aja gak bisa”

‘MENURUT LU, GUE DARITADI NGAPAIN?!! MAEN TENIS?!’ teriak gue dalem hati.

Shania diem. Merhatiin gue dengan tatapan bingung, lalu ngomong “Gue heran deh”

Gue yang tadinya udah mulai niat kerja lagi, mendadak tertarik dengan reaksi perempuan disamping gue ini. Gue kembali memiringkan kursi keja menghadap Shania “Heran kenapa?”

“Pacar bukan, tapi nyesek iya” kata Shania geleng geleng “Gue masih gak ngerti pola pikir lu gimana”

Gue gondok.

Tapi selain kegondokan gue terhadap omongan Shania, gue juga sempet mikir, kenapa gue harus sakit hati atau jealous terhadap Ve? Siapa gue? Pacar? Gue cuma temen kali, dan gak lebih.

“Ya, gitu deh” gue senderan lemes. Gue menelan pasrah omongan Shania. “Gue harus gimana nih? Dia kaya lho, Ve bisa aja kan balikan sama dia, sedangkan gue cuma kerja ginian doang”

Satu lagi, keyboard melayang ke kepala gue.

“AAAAAWW!!! APA APAAN SIH LU SHAN?! INI KEYBOARD BARU TAU!”

“PIKIRIN KELANJUTAN HUBUNGAN LO DULU!!” teriak Shania “lu cowok bukan sih? Gitu aja nyerah” sekali lagi perkataan Shania gue tangkep dalem banget “kalo soal perbandingan harta mah, kita sendiri juga gak bisa ngerubah apa yang udah dikasih Tuhan”

Gue bengong, berusaha ngerti apa yang Shania bilang. Satu hal yang gue sadarin, gue terlalu idiot dalam situasi ini.

it’s about woman, not about material”

Gue sadar akan ucapan terakhir Shania. Tekad gue bulat, gue harus perjuangin ini. Karena cinta harus diperjuangkan.

 

~oOo~

“Hai, maaf ya telat, mobilnya Shania mogok dulu”

Alasan yang barusan beneran serius gue alamin.

Segera setelah mendapat pencerahan dari sang Guru, Shania, gue langsung gerak cepet ngambil kesempatan buat ngajakin Ve ketemuan. Dan Ve dengan senang hati menerima ajakan gue. Dan tetep, ada aja masalah ketika dijalan. Tuh anak gendut, lupa service mobil nya kali ya?!

“Gapapa, aku juga baru nyampe” kata Ve.

“Sendirian kesini?” tanya gue.

Kita berdua janjian ketemuan di sebuah café di bilangan Jakarta Pusat, tepatnya di mall yang menurut gue paling mewah, dan yap, kita bertemu disebelah mall GI alias di Sevel. Yee, gue cuma mampu traktir makanan disitu!

“Gak, tadi di jalan ketemu Bona”

KREEKJDUAAARBOOM.

Entah apa yang jatoh di hati gue, ketika gue tau kalo Ve kesini bareng si kampret temen rong rong, Bona. Yang pasti saat ini, gue kesel.

“Oh, kal-“

“Kamu mau ketemu aku, mau ngapain?” tanya Ve langsung to the point.

Ve. Adalah satu satunya perempuan yang gue kenal yang gak mau di basa basin dulu. Harus langsung mencapai tujuan. Pernah suatu ketika Ve ngungkapin suatu fakta ini, dengan bilang ‘aku tuh orangnya gak bisa di ajakin basa basi’, kurang lebih seperti itu yang gue ingat.

“Eem nonton yuk!” ajak gue.

Dia mikir sejenak. Gue berpikiran, mungkin dia lagi mikir dua kali dalam keadaan gue saat ini, muka keringetan, dekil, belom mandi, dan baju kantor yang udah kusut.

“Kayaknya, aku lebih pengen baca buku deh, gimana kalo kita ke toko buku?”

Fix, Veranda kasian akan nasib orang yang bakal disebelah gue kalo kita jadi nonton. Karena…gue bau.

“Aku ganti baju dulu ya, tadi bawa baju ganti di mobil Shania” kata gue buru buru masuk ke mobil.

‘Oke tenang, gue baru aja boong kalo gue bawa baju ganti. Pikir cepat, santai, dan pintar Dimas, cari apa pun itu yang bisa ngilangin tampilan lo yang kumel ini’ pikiran gue mulai memerintah.

‘Itu ada air, lu basahin muka lo pake itu, dan itu ada parfum Shania di jok belakang, lu pake itu buat nutupin bau lo, lu bau asem banget sumpah, gue aja yang jadi pikiran lo eneg, HUEEEK’

Pikiran sialan.

~

Semua persiapan telah siap, baju kantor cuma gue tutupin pake jaket dan gak lupa pake sepatu lari Shania yang gue temuin di dalem mobilnya, untung kaki tuh anak sama ukuran sama gue.

Sebelum kita beneran pergi ke toko buku, gue memberi usulan buat ngiterin mall sebentar, ya kayak main Time Zone, makan, nyuci mata, didasari tujuan gue yaitu, Cuma buat ngeliat Ve tersenyum bahagia.

Setelah capek, barulah kita berangkat ke tujuan awal. Dan gue udah ada di dalam toko buku, yang kali ini gue pastiin bukan punya si Bona.

Dia pergi ke rak novel fiksi, dan gue nyari sofa buat tiduran. Kecapek-an bener dah gue, mana AC nya adem bener, tinggal nyari selimut doang, lalu tertidur lelap, sayangnya harapan itu cuma ada di angan angan gue.

Beberapa menit kemudian, Ve menghampiri gue sambil nenteng banyak buku Sherlock Holmes. Dia duduk didepan gue sambil mulai nyobekin plastik yang membungkus buku tebel karangan Sir Conan Doyle. Gue salut sama otak Ve yang bisa anteng baca buku begituan, sangat berbanding terbalik dengan gue. Gue lebih memilih baca buku resep daripada disodorin buku yang bikin otak gue kabur dari tempatnya.

Gue ngeliatin dia yang lagi baca buku, lebih tepatnya, gue ngeliatin wajah dia ketika dia sedang baca buku. Mata dia yang serius, pipi nya yang tadinya tembem dibikin lebih tembem lagi ketika dia mencoba memahami Bahasa novel, bener bener bikin gue mau ngakuin satu hal, dia wanita yang bisa bikin IQ gue turun 20 poin.

Gue gak mau kehilangan momen ini. Gue harus dapetin ini. Gue, harus, gerak, cepat.

“Ve?”

“Hmmm?” sambil matanya fokus ke novel.

“Aku cinta dan sayang sama kamu” gue kebablasan ngomong jujur. Tapi gue emang harus.

Mendengar ucapan gue, Veranda kaget dicampur shock. Mungkin baru kali ini dia mendengar bocah gendut yang udah kerja nyatain perasaan kepadanya. “M-maksudnya?”

“Aku gak tau ini apa, tapi tiap kali kita berdua, aku ngerasa ada yang aneh sama diri aku, bukan aku jadi meriang, tapi rasa nya nyaman ada di deket kamu, dan sakit ketika kamu deket sama cow-“

“Oke stop sampai disitu!” Ve motong penjelasan gue. “Aku tau maksud kamu, tapi gak gini juga dong caranya!” Ve ngomong dengan nada bicara yang makin tinggi bahkan dia sampe berdiri.

Gue terhenyak. Terus mikir ‘sotoy nih anak’.

Gue masih diem. Mikir lagi ‘eh ternyata dia emang tau lho’

“Aku hargai keberanian kamu buat ngungkapin perasaan kamu, tapi…aku sedikit gak suka maksud kamu” kata Ve “bo, jujur, aku juga ngerasa hal yang sama belakangan ini, kamu udah bikin aku nyaman, tapi ada satu titik dihati aku yang gak bisa dipaksa buat aku kasih ke kamu”

Dia balik berdiri ngerapihin buku “aku harap kamu paham maksud aku” lalu beranjak pergi.

Hening.

Gue bersender lemas, gue naikin kaki keatas meja, dan gue merasa gue beneran tolol. Seharusnya gue tau, gerak cepat adalah tindakan yang salah.

Gue ngambil henpon nelpon Shania, niat ‘mau curhat’ gue timbul.

“Shan, kayaknya gue gagal deh Shan”

‘Hah! Gimana ceritanya?! Terus Ve nya sekarang dimana? Kalo Ve nya pulang lo harus anter dia pulang!’

“Kayaknya gak perlu deh Shan, Bona udah jemput dia tuh” kata gue lemes yang ngeliat Ve masuk ke dalam mobil Bona.

‘Sabar ya, lu balik aja dulu, ntar gue mampir ke rumah lo’

“Makasih ya Shan, udah mau denger, ah gue kayak cewek deh”

‘Gapapa lagi, lu kan emang suka dandan cewek’

“Bego lo!” telpon gue matikan. Gue tersenyum karena bersyukur bisa tertawa walaupun hanya sebentar.

Malam itu, Shania bener bener nepatin janjinya buat denger curhatan gue. Sayangnya, dia gak bisa ngasih solusi yang ampuh karena kasus ini pertama kalinya dia denger. “lu coba aja, apa yang menurut lo harus lo lakuin, yang terbaik lo lakuin” potongan kalimat Shania yang bakal gue coba.

Mulai hari itu, gue bener bener lost contact sama Ve. Dia gak mau nerima telpon gue, dan gue mengerti kenapa itu terjadi, alhasil gue cuma pasrah akan keadaan.

Makasih buat Ve yang ngajarin gue satu hal kalo ‘cinta gak bisa dipaksain, dan gak bisa memaksa’.

 

~oOo~

Gue baru aja mau nyelesain fotokopian, sebelum Shania rewel maksa gue buat jadi supir ke sebuah rumah sakit, tempat dimana Ve dirawat. Iya, gue baru aja tau ternyata Ve kecelakaan yang lumayan parah.

Di luar sebuah ruangan rumah sakit, udah ada banyak orang yang nungguin Ve. Jiko, Bona, temen Ve, orang tua Ve, dan banyak lagi yang gak gue kenal. Muka muka klise menunggu pasien terlebih itu adalah kenalan nya, dilihatkan mereka. Semua nya tampak panik, cemas, dan khawatir. Gak jauh beda dengan gue.

“Gimana keadaannya?” tanya gue panik.

“Sempet koma, tapi masa koma nya udah lewat, sekarang udah mendingan tapi dia belum sadar” jelas Jiko.

“Kenapa Ve bisa kecelakaan?”

“Rak buku toko gue udah karatan dan belom diganti, dan…Ve jadi korbannya, hahaha. Simple si-“

DUAAAGH.

Gue…ralat, tangan gue gak bisa nerima gitu aja penjelasan Bona kenapa Ve bisa begini. Yang dengan santai nya dia ngomong karna kesalahan toko bukunya, satu orang korban udah jatuh

“Eh setan, ngomong lagi sambil cengengesan, gue jadiin cilor muka lo, paham?!” bisik gue kesel.

“Om tante” panggil gue ke orang tuanya Ve “maaf, udah bikin keributan barusan, tapi apa boleh saya nengok Ve kedalam sebentar?”

“Ya ya silahkan, beritahu kami jika terjadi apa apa” kata papahnya.

“Siap om, makasih ya om tante”

~

Gue masuk dengan pelan kedalem ruangan Ve. Langkah gue terhenti ketika gue sadar kamar nya gede banget!! Adem! Gue harus punya kamar kayak gini. AC kayak gini mahal gak ya? Kalo sofa itu? Eh kok jadi bahas ginian?!

“Eh Kebo, kamu dateng?” sebuah suara langsung ngagetin gue. Ternyata itu Ve yang lagi tiduran santai diatas kasur rumah sakit.

“K-kamu udah sadar? Bentar aku panggi-“

“Eh gak usah” kata Ve “yang diluarin biar aja gak tau, aku lebih suka suasana damai seperti ini”

Gue balik badan “kalo gitu, aku ganggu dong?”

“Selagi kamu gak ngungkit masalah yang ‘itu’” kata dia ngingetin gue kenapa kita sempet lost contact selama beberapa waktu yang sedikit lama. Bentar…gimana? ‘beberapa waktu yang sedikit lama’? Hah? Gue gak ngerti sama kebodohan diksi gue.

“Hehe, oke oke” gue duduk di sebuah sofa berwarna merah disudut kamar ruang inap “kalo gitu, mari kita ulang dari awal”

“Hmm? Maksud kamu?”

“Hai, kenalin nama aku Dimas tapi kamu boleh panggil aku Kebo atau apapun yang kamu suka, aku ingin berkenalan dan menjadi teman kamu, boleh?” gak lupa gue belagak lugu sambil majuin tangan.

Veranda ketawa dikit, dan dia balas menjabat tangan gue “aku Veranda, kamu bisa panggil aku Ve, dan iya kamu bisa jadi teman aku” dan tentunya disertai senyuman.

Kemudian hening.

Bukan hening awkward, tapi lebih ke hening nahan ketawa menyadari kalo kita berdua baru aja ngelakuin hal bodoh yang seru banget. Lalu tawa kita berdua pecah. Kamar inap Ve, jadi berisik perpaduan ketawa gue yang gede dan ketawa dia yang lucu.

 

Lalu setelah itu, dan semenjak hari itu, hubungan gue sama Ve kembali membaik, dan menjadi lebih menarik. Kita berdua sadar, kalo begini lebih baik. Tertawa tanpa mengindahkan apa itu ‘aku cinta kamu’ dan ‘aku sayang kamu’.

Berat mengakui hal ini, tapi gue juga sadar dan ingat apa yang Ve ajarin dulu, kalo cinta gak bisa dipaksa dan gak bisa memaksa. Yaudah, gue simpen aja lah.

 

Bersambung…

~dimaswumbo~

p.s: jangan permasalahin soal ‘wumbo’!

Iklan

7 tanggapan untuk “DONAT Bagian 3: Tembok Pertama

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s