Jomblo Is You 3, Chapter 1

Hallo – hallo Bandung

Ibu kota peringan

Hallo – Hallo Bandung

Kota kenang – kenangan

Sudah lama beta tidak berjumpa dengannya

Sekarang telah jadi mantan terindah

Mari bung rebut kembali.

PLTAK !!!

“ Aduh – duh sakit ”

“Anto, saya suruh kamu buat menyanyikan lagu nasional, kenapa kamu rubah liriknya ?”

“Maaf Bu, habisnya suasana lagi hujan, jadi aja refleks ke inget mantan, dan tiba – tiba aja liriknya jadi pengen saya rubah.”

“Kamu ini, gak boleh kayak gitu, orang lain udah susah payah menciptakan lagu itu, tapi malah kamu rubah seenaknya.”

“Iya maaf Bu, gak akan saya ulangi lagi.”

“Ya sudah, untuk kali ini kamu saya maafkan, sekarang kembali ke tempat duduk kamu.”

“Baik Bu, terima kasih.”

Hidup di kota Bandung emang menyenangkan, apalagi ada pepatah yang bilang “Bandung tercipta saat Tuhan sedang tersenyum” dan itu kayaknya emang bener banget sih, buktinya aja cewek – cewek di Bandung pada cantik – cantik dan dapat julukkan “Mojang Bandung”

Tapi hidup di kota yang diisi penuh cewek – cewek cantik gak bisa ngerubah takdir gue jadi seorang jomblo, buktinya sampai sekarang gue belum punya pacar lagi. Terkahir dua kali pacaran dengan dua orang yang berbeda, pertama sama Andela gue di selingkuhin, terus kedua sama Gre, gue di tinggal pergi buat selamanya. Kadang gue ngerasa kalau hidup ini gak adil, liat orang lain kayaknya gampang banget buat dapet pacar, tapi gue, susahnya minta ampun. Bisa di bilang kalau gue berhasil nemuin lagi cewek yang mau sama gue, itu merupakan suatu anugrah.

“Gue sebel liat lo, udah satu minggu kerjaannya galau mulu, To.” Kata Farin

“Ya gimana gak galau, udah hampir satu semester gue liat Andela gunta – ganti pacar mulu, udah tiga kali ganti pacar.”

“Yey ya itu hak nya Andela juga kali, udah jangan lo pikirin, cari yang lain gih, banyak cewek cakep juga di kampus ini.”

“Yang cakep emang banyak, nyari yang mau sama gue yang susahnya.”

“Ya cari yang mau sama lo dong, atau lo terima aja kak Ve, lagiankan lo bilang, Kak Ve udah tiga kali nembak lo.”

“Embung ( dalam Bahasa Indonesia artinya Gak Mau ) , kan gue udah bilang berapa kali sama lo, gue udah nganggep Kak Ve kayak kakak sendiri, lagian gue sadar diri kok, gue terlalu hina buat bidadari secantik kak Ve.”

“Iya juga sih, kalau lo pacaran sama kak Ve, kasian juga kak Ve nya, entar predikat cewek bidadari di kampus ini bakalan di rebut sama orang lain.”

“Si Anjir, tadi ngedukung sekarang malah ngejatuhin.”

“Ya anggap aja tadi cuma hiburan, gak lebih buat nyenenging hati lo doang, gitu aja gak ngerti, bego lu.”

“ANTO, FARIN, DARI TADI SAYA LIAT KALIAN BERDUA NGOBROL TERUS, KELUAR DARI KELAS SAYA SEKARANG JUGA.”

“Nggak Bu, saya nggak ngobrol, saya lagi ngapalin nyanyian buat nanti nyanyi di depan.” Dih Farin malah membela diri

“GAK ADA ALESAN, CEPAT KELUAR SEKARANG JUGA.”

Dari pada masalah makin kacau mendingan gue keluar aja, lagian gak jelas juga nih mata kuliah, gue ambil jurusan Informatika, kenapa malah di suruh nyanyi lagu nasional, kan ngehe yang kayak gitu namanya.

“Lo sih, jadi gue juga ikut kena.” Farin malah nyalahin gue sekarang

“Dih, lo duluan yang ngajak ngobrol, pake nyalahin gue.”

“Ya deh iya, kali ini gue ngaku salah, ya udah, jadi, mau kemana kita sekarang ?”

“Ke neraka mau ?”

“Ihhh serem, ogah, lo aja sana duluan ke neraka, entar kasih tau gue gimana suasana disana.”

“Bego lu, gue masih jomblo, belum mau mati, pengen ngerasain pacaran dulu.”

“Becanda.” Kata Farin “ Bentar – bentar, pacar gue nelpon.” Farin langsung ngangkat panggilan dari pacarnya, gue gak tau apa yang mereka bicarakan, lagian bukan urusan gue juga, dan gue bukan tipe orang yang kepo sama urusan orang lain.

“Ke kantin aja yuk, pacar gue ada disana.”

“Cawlah, gue juga laper.”

Gue sama Farin langsung jalan menuju ke kantin, ya emang gak ada tempat tujuan yang menyenangkan selain kantin, dikala di keluarin dari kelas. Sampai di kantin, seorang laki – laki yang duduk di pojok langsung melambaikan tangannya ke arah gue dan Farin, dan langsung kita samperin aja.

Gue sama Farin langsung duduk, Farin duduk berhadapan dengan pacarnya, sementara gue duduk di samping Farin, dan di depan gue cuma ada tembok tebel, jadi gue harus ngajak ngobrol tembok, sambil merhatiin orang yang pacaran, kampret !

Pacar Farin itu namanya Dion, kalau gue gak salah sih, mereka udah pacaran selama enam bulan, tapi pas mereka awal – awal pacaran gue sempet mau berantem sama Dion, ya masalahnya sepele sih, karna Dion cemburu liat Gue sama Farin deket banget, bahkan gue sempet di sangka selingkuhannya Farin. Tapi untung aja salah paham itu gak berlangsung lama, karna Farin jelasin semuanya sama Dion, dan akhirnya Dion bisa ngerti. Farin udah nganggap gue kayak sodaranya sendiri, tapi gue nganggap dia kayak mantan gue sendiri, oke yang barusan gue baper lagi.

“To, tadi gue liat Andela berantem hebat sama pacarnya.” Kata Dion

“Lah, kok bisa ? masalahnya apa ?”

“Gue gak terlalu tau sih, tapi tadi pas dikelas, gue denger dikit, katanya Andela kepergok sama pacarnya lagi chatingan sama cowok lain.”

“Aneh tuh bocah sekarang, kayak doyan banget gonta – ganti pacar.”

“Gue juga aneh, beda banget sama Andela yang dulu.”

“Emang waktu Andela pacaran sama lo gimana, To ?” tanya Farin

“Waktu sama gue dulu sih gak kayak gitu, lo tau sendiri kan, Andela anaknya anteng banget, kaliatan juga dari mukanya bukan tipe cewek yang suka selingkuh, dulu waktu pacaran sama gue, gak pernah gue denger dia selingkuh atau chattingan sama cowok lain.”

“Lah, terus kenapa lo bisa putus sama dia ?”

“Sebenernya sih gue sama Andela gak pernah ada kata putus, tapi emang kesalahan gue juga, dulu gue masih kayak bocah banget, apa yang gue mau, harus Andela turuti, ya mungkin Andela udah gak kuat dengan sikap bocah gue, makanya dia lebih milih menjauh.”

“Tapi bisa aja Andela berubah kayak sekarang karna putus dari lo.”

“Ya kali, gak mungkin juga lah, lagian gue bukan siapa – siapa, yang bisa dengan mudah ngerubah sikap seseorang.”

“Ya itu cuma persepsi gue doang sih.”

“Lo gue cari di kelas kagak ada, tau nya disini.” Seorang tiba – tiba saja duduk di depan gue.

Seorang cewek berkulit putih, berambut pendek dengan ciri khas, kalau ngomong suka nyablak kagak pernah di saring.

“Ngapain lo nyari gue Je ? emangnya gue punya hutang ?”

“Lah, belum nyadar ini bocah, minggu lalu lo pinjem duit tiga ratus ribu sama gue, dan lo janjinya mau bayar sekarang.”

“Aduh iya gue lupa Je, duh gimana ya, duitnya belum ada euy, bulan depan aja ya, kan lo cantik, baik dan selalu memaafkan orang lain.”

“Euh kebiasaan lu, kalau bukan tetangga depan rumah udah gue kubur lu hidup – hidup.”

“Hehehe piss Je, janji deh bulan depan gue bayar, nunggu jatah dari Kak Imel turun.”

“Awas ya, gue pegang janji lo.” Kata Jeje “ Oh ya To, gue denger – denger kak Frieska mau balik ke Indo ya ?”

“Iya, entar sore dia baru take off dari London, paling nyampe malem kayaknya mah.”

“Malem ? lo gila ya ? Indo sama London kan beda waktunya hampir enam jam, lo ngitung pake waktu mana ?”

“Pake waktu Indonesia.”

“Pantesan, dari dulu bloon lu gak pernah ilang.”

“Sekarang juga malah tambah bloon Je, dia mah.” Celetuk Farin

“Nah, kalau itu gak perlu lo kasih tau Rin, gue udah hapal banget tabiat ni bocah kayak gimana.”

Bully aja terus bully gue sampai kalian puas, udah jomblo di bully di tambahin bloon lagi, duh kalau kayak gini caranya mah pengen rasanya gue balik ke kandungan emak, biar gue dilahirkan bukan untuk jadi bahan bullyan.

DRT… DRT… DRT….

Handphone gue geter, wih siapa nih yang ngirim chat ? apa mungkin seorang gadis cantik yang pengen ngajak gue kenalan ? oke gue mesti siapin mental buat buka chatnya.

Gue langsung ambil Handphone dan langsung melihat chat yang barusan masuk.

“Pelanggan Yth, paket kuota anda akan berakhir hari ini pada tanggal 14/11/2016, segera lakukan pengisian kuota lewat menu *363# agar tetap bisa menikmati akses internet.”

“Operator tuh yang ngingetin buat isi kuota, bukan cewek cantik yang ngingetin lu buat makan.” Celeteuk Jeje

“Tapi lo harus ngerasa beruntung To, operator masih mau merhatiin lo, disaat gak ada seorang pun yang perhatian sama lo.” Celetuk Farin

“Udah, lo pacaran aja sama operator, To.” Celetuk Dion

“Bully aja gue terus, liat nih kalau ada chat masuk lagi, pasti bukan dari operator.”

DRT….DRT…DRT…..

Yes, ada chat masuk lagi, gue harap ini bukan dari operator lagi yang ngingetin buat isi ulang kuota. Oke hidup harus optimis, jangan dibawa pesimis. Gue kembali membuka chat kedua yang barusan masuk, dan isinya.

“Selamat no anda telah terpilih untuk mendapatkan satu buah Mobil Honda Jazz, dengan nomor undian 123456, silahkan lakukan pengecekan di website www.menangundian.com sebelum jam 12 malam.”

Ya Ampun, cik atuh euy, udah tau hati gue lagi sepi, ini handphone jangan ikut sepi juga, ramenya malah sama sms dari operator dan penipuan berhadiah. Yang gue butuhin tuh perhatian bukan undian. Kampret !!!

TBC

@anto_teo25

Cuap – cuap :

Ehm.. ehm…ehm.. hallo semuanya, kali ini gue balik lagi, dengan cerita yang bisa dibilang udah ketinggalan dan ngebosenin banget hueheheh.

Gue juga mau minta maaf sama orang – orang yang udah sempetin baca JIY 3 dulu, tapi akhirnya hiatus, bukan maksud apa – apa sih, karna JIY 3 yang kemarin gue sempet ngalamin write block dan kesibukan di dunia nyata juga gak bisa dihindari, apalagi dengan kerjaan yang makin numpuk.

Tapi gue usahain buat JIY 3 ini gak bakalan hiatus, karna dicerita ini udah gue buat mateng – mateng outline nya, so yang udah nunggu – nunggu ( ngarep ) silahkan dinikmati, sorry juga kalau part awalnya kurang berkesan, di tunggu saran yang membangunnya.

Iklan

12 tanggapan untuk “Jomblo Is You 3, Chapter 1

  1. Bang numpang promosi coveran gw dong hehegw baru record lagu sonichi versi gitarnih link nyahttps://soundcloud.com/user-756222076/sonichigitar-covergw tunggu saran dan kritiknya yak

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s