Suki! Suki! Skip! Part 4

gfh

 

“Yang kurang itu, lo harus beliin gue dua set gundam seri terbaru bang.” Ucap Yogi dengan senyum liciknya.

“Sialan lo, Gie. Ada-ada aja permintaan lo, kan lo ada uang dibank. Kenapa harus minta dibeliin sama gue segala.” Ucap Adi yang kaget ketika mendengar ucapan Yogi.

“Yah, itu sih terserah lo aja bang mau beliin gue atau engga. Tapi, gue bakalan kasih tau ke Mamah kalau tadi siang lo itu bohong.” Jawab Yogi dengan santai.

“Bohong kenapa? Jangan ngaco deh lo, Gie.” Ucap Adi mengelak.

“Udah bang, gak usah bohong lagi deh lo. Jujur aja sama Mamah kalo gak mau uang jajan lo dikasihin ke gue selama satu minggu. Bener kan, Mah?” Ucap Yogi sambil bertanya kepada Mamahnya. Kemudian dia melanjutkan makannya.

“Bener dek, tadi siang kamu bilang ke Mamah kalau adek kamu piket dikelas. Padahal adek kamu ketiduran dikelas kan, terus kamu tinggalin begitu aja.” Ucap Mamahnya sambil menjewer telinga Adi.

“A,,, a,,, aduhhh, sakit Mah telingan Adi. Kan Adi cuma jail aja Mah sekali-kali.” Jawab Adi sambil meringis kesakitan.

 

Yogi dan Elaine yang melihat Adi sedang meringis kesakitan akibat dijewer Mamahnya langsung tertawa dengan serentak. Setelah itu, Mamahnya langsung melepaskan jewerannya dan langsung memberikan hukuman kepada Adi.

 

“Supaya kamu gak bohong lagi sama Mamah, mulai besok uang jajan kamu Mamah potong selama tiga hari kedepan.” Ucap Mamahnya dengan tegas.

“Iya deh, Mah.” Ucap Adi dengan nada lesu.

“Hahahaha. Gimana bang rasanya dijewer sama Mamah, enak gak bang?” Tanya Yogi sambil tertawa terbahak-bahak.

“Enak kepala lo. Sakit nih telingan gue gara-gara lo ngadu ke Mamah.” Ucap Adi yang masih meringis kesakitan.

“Makanya dek, kalo jail sama adek kamu tuh jangan kelewatan. Sekarang kamu sendiri kan yang repot.” Ucap Elaine menasehati Adi.

 

Adi hanya mengangguk saja ketika mendengarkan ucapan Elaine, sedangkan Yogi masih tertawa akibat obrolan mereka barusan.

 

~Skip!~

 

Setelah makan malam mereka langsung melakukan rutinitas mereka masing-masing. Elaine dan Mamahnya menonton TV, Adi sedang sibuk mengerjakan tugas dikamarnya, Yogi pun sibuk mengerjakan tugas dikamarnya. Setelah mengerjakan tugasnya, Yogi langsung mengambil Handphone-nya dan langsung mengirimkan Personal Chat LINE kepada Michelle.

 

Yogi                 : Selamat malam, Lele.

 

Tak berselang lama, ada notifikasi LINE masuk dari Michelle.

 

Michelle          : Malem Gie, hah Lele?

Yogi                 : Iya, lele itu lo Lei.

Michelle          : Ish, masa kamu samain aku sama ikan lele sih. Aku gak suka kamu panggil aku kaya gitu. Kalo mau cari panggilan lain deh Gie. Masa kamu tega sih sama aku.

Yogi                 : Haha, lucu banget sih lo Lei. Masa nama panggilan aja pake nawar segala. Yaudah gue panggil lo Leilei aja deh, dari pada diprotes lagi.

Michelle          : Nah, gitu dong. Jangan samain aku kaya ikan lele lagi ya. Btw, kamu lagi ngapain Gie?

Yogi                 : Baru selesai ngerjain tugas nih Lei. Lo sendiri lagi apa?

Michelle          : Aku lagi tiduran aja kok Gie.

 

Lama sekali mereka chatingan, tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 21.00 malam.

 

Michelle          : Gie, aku udah ngantuk berat nih. Aku tidur duluan ya Gie. Good night Gie.

Yogi                 : Iya, Lei. Good night too Lei.

 

Michelle hanya me-read chat terakhir dari Yogi. Sekarang Yogi yang merasa tidak bisa tidur memutuskan untuk membaca komik sampai mengantuk. Tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 23.40 tengah malam. Akhirnya Yogi yang mulai mengantuk memutuskan untuk pergi tidur.

 

~Skip! Yang Sangat Panjang~

 

Pritttt

 

“Horeeee…..” Terdengar suara gemuruh teriakkan para pemain dan penonton SMAN 2 Semarang distadion saat pertandingan berakhir.

 

Terlihat Adi dan beberapa pemain ditimnya sedang melakukan sujud syukur karena telah memenangi pertandingan final tournament tingkat provinsi. Setelah itu terlihat banyak supporter dari SMAN 2 Semarang yang mulai berlarian ke arah para pemain di tim mereka untuk memberikan selamat karena telah memenangkan pertandingan final. Adi terlihat sedang sibuk membalas toss dari para supporter timnya. Tiba-tiba Adi mendapatkan sebuah pelukan dari belakang tubuhnya.

 

“Selamat ya sayang. Akhirnya impian kamu tercapai.” Ucap seorang cewek yang memeluknya dari belakang. Adi langsung melepaskan pelukkan itu dan membalikkan badannya.

“Eh, Gre. Sama-sama ya, ini semua juga berkat doa dan dukungan dari kamu juga kok sayang. Tanpa semua itu, aku gak akan bisa sampai sejauh ini.” Ucap Adi sambil tersenyum. Kemudian dia langsung memeluk Gre.

“Aku bangga deh, bisa jadi pacar kamu.” Ucap Gre sambil membalas pelukan Adi.

“Aku juga bangga punya pacar yang bisa support aku sampe sejauh ini.” Ucap Adi. Karena saking gembiranya, Adi langsung mencium kening Gre dengan lembut.

 

Saat sedang asik berpelukkan tiba-tiba terdengar suara keras dari arah yang tidak diketahui.

 

Kringgg,,, Kringgg,,, Kringgg,,,

 

Adi yang mendengar suara itu langsung terbangun dari kasurnya.

 

“Ah, sial. Kirain gue tadi itu kenyataan, gak taunya cuma mimpi doang.” Gumam Adi dalam hati.

 

Tak terasa, pagi hari telah tiba. Waktu sudah menunjukkan pukul 05.10 pagi. Adi yang tersadar dari mimpi indahnya langsung bangun dan mengambil handuk kemudian pergi meninggalkan kamarnya untuk menuju kamar mandi. Sesampainya dikamar mandi Adi bertemu dengan Yogi. Dengan sigap mereka berdua langsung berebut untuk mandi lebih dulu.

 

“Bang, gue duluan dong yang mandi. Kan gue duluan yang sampe kamar mandi.” Ucap Yogi yang sedang menghalangi pintu kamar mandi.

“Gak bisa Gie, gue duluan yang sampe sini. Lo harusnya ngalah sama gue.” Ucap Adi yang tak mau kalah sambil berusaha menerobos Yogi yang menghalangi pintu kamar mandi.

“Ye, gak bisa lah bang. Yang ada tuh kakak yang ngalah sama adeknya, bukan sebaliknya.” Ucap Yogi yang juga tidak mau mengalah kepada Adi.

 

Mamahnya yang mendengar pertarungan mereka dikamar mandi langsung menghampiri kedua anaknya itu untuk menyudahi pertikaian mereka.

 

“Adi!!! Yogi!!!” Teriak Mamahnya dengan nada membentak. Adi dan Yogi yang kaget mendengar teriakan Mamahnya langsung berdiri tegak di depan kamar mandi seperti sedang upacara bendera disekolah.

“Eh, ada Mamah. Hehehe.” Ucap Adi dan Yogi serentak.

“Kalian berdua masih pagi udah ribut aja sih. Mau mandi aja pake debat segala.” Ucap Mamahnya.

“Itu Mah. Kak Adi gak mau ngalah sama Gie.” Ucap Yogi membela diri.

“Lah, salah sendiri Gie. Lo kalo mandi lama sih, sampe Naruto berhasil ngalahin Madara juga lo belum kelar mandinya. Makanya gue minta buat mandi duluan.” Ucap Adi sambil menyalahkan Yogi.

 

Yogi yang merasa kalah berdebat dengan Adi langsung memutar otaknya. Akhirnya dia mendapatkan sebuah ide cemerlang.

 

“Bang, lo lupa ya. Kalo lo mandi duluan, nanti lo gak keburu buat ngerjain tugas dari Pak Burhan.” Ucap Yogi sambil tersenyum licik. Kaget mendengar ucapan Yogi, Adi langsung bertanya.

“Hah, tugas yang mana emangnya Gie?” Tanya Adi yang terlihat kaget.

“Itu, tugas yang kemaren dikasih sama Pak Burhan, masa lo lupa sih bang.” Jawab Yogi sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Sumpah gue gak inget Gie. Emangnya lo udah selesai ngerjain tugas dari Pak Burhan?” Tanya Adi yang masih terlihat kebingungan.

“Udahlah bang, sana lo kerjain dulu tugasnya mumpung masih ada waktu. Dari pada lo kena hukum sama Pak Burhan nanti disekolah.” Ucap Yogi sambil menyuruh Adi menyelesaikan tugasnya terlebih dahulu sebelum mandi.

“Iye-iye, gue kerjain tugasnya dulu. Tapi lo jangan lama-lama mandinya, nanti bisa telat masuk sekolah gue.” Ucap Adi kemudian dia langsung bergegas menuju ke kamarnya untuk menyelesaikan tugasnya.

 

“Hahahaha, rencana gue sukses.” Batin Yogi sambil tersenyum.

 

“Mah, kalo gitu aku mandi dulu ya.” Ucap Yogi kemudian dia masuk ke dalam kamar mandi.

“Iya nak. Mamah juga mau lanjutin masak buat sarapan kalian.” Ucap Mamahnya lalu berjalan menuju ke dapur.

 

~Skip!~

 

Sesudah selesai mandi Yogi langsung pergi menuju ke kamarnya untuk memakai seragam Pramuka miliknya dan bersiap-siap untuk berangkat ke sekolah, sedangkan Adi baru mulai mandi setelah menyelesaikan seluruh tugasnya. Yogi langsung menuju ke meja makan untuk sarapan bersama Elaine dan Mamahnya.

 

“Pagi dek.” Ucap Elaine tersenyum.

“Pagi juga kak.” Balas Yogi lalu duduk disamping Mamahnya.

“Ini nak, sarapan kamu.” Ucap Mamahnya sambil menyodorkan sepotong roti isi kepada Yogi.

“Makasih Mah. Oh iya Mah, besok Papah jadi pulang kan?” Tanya Yogi setelah menerima roti isi pemberian Mamahnya.

“Mamah juga belum tau nak. Soalnya hari ini Mamah belum telpon papah lagi. Tapi, seharusnya besok Papah udah pulang.” Jawab Mamahnya sambil tersenyum.

 

Yogi hanya bisa mengangguk saja mendengar penjelasan dari Mamahnya lalu memakan roti isi miliknya. Tak berselang lama, Adi yang sudah bersiap-siap untuk berangkat sekolah langsung keluar dari kamarnya dan menuju ke meja makan.

 

“Pagi Mah, Kak, Dek.” Ucap Adi lalu duduk disamping Elaine.

“Pagi bang. Gimana, udah selesai dikerjain belum tugasnya Pak Burhan?” Tanya Yogi.

“Udah kok Gie.” Jawab Adi. Kemudian dia memakan sepotong roti isi yang sudah disiapkan Elaine.

“Emang kamu ngerjain tugas apa dek?” Tanya Elaine kepada Adi.

“Biasa kak, tugas sejarah dari Pak Burhan. Kak Adi kan paling males sama pelajaran sejarah, jadi telat terus setiap ngerjain tugas sejarah.” Ucap Yogi.

“Dasar kamu dek. Kalo ada tugas yang kamu gak bisa itu harusnya bilang ke kakak dong, biar kakak bantu kerjain. Ini kamu malah diem aja, gak ngomong ke kakak.” Ucap Elaine yang sedang menasehati adik kesayangannya.

 

Adi yang sedang mendapatkan siraman rohani dari Elaine hanya bisa tersenyum cengengesan saja. Beberapa menit kemudian, Yogi yang sudah selesai sarapan langsung pamit kepada Mamah dan kedua Kakaknya untuk berangkat sekolah lebih dulu.

 

“Mah, Kak Ilen, Bang Adi. Yogi berangkat sekolah duluan ya.” Pamit Yogi kepada mereka bertiga.

“Iya nak. Kamu hati-hati dijalan yah.” Ucap Mamahnya. Yogi hanya mengangguk saja.

“Oh iya bang, lo yang bawa motor ya. Gue mau bawa mobil.” Ucap Yogi kepada Adi.

“Lah, gue kan mau nganter Kak Ilen ke kampusnya, masa gue bawa motor.” Ucap Adi. Yogi yang mendengar perkataan Adi langsung menghampiri Adi lalu menjitak kepala Adi.

 

Pltakkk…

 

“Wadaw…” Teriak Adi sambil mengelus-elus kepalanya.

“Sekarang Kak Ilen gak ada jam kuliah dodol. Makanya gue mau bawa mobil bang.” Ucap Yogi dengan gaya nyeleneh.

“Emang bener Kak?” Tanya Adi kepada Elaine.

“Bener kok dek. Hari ini kakak gak ada jam kuliah.” Jawab Elaine. Adi hanya menganggukkan kepala saja mendengar ucapan Elaine.

“Tuh, lo denger sendiri kan bang. Yaudah, kalo gitu gue berangkat duluan ye.” Ucap Yogi kemudian mengambil kunci mobil yang berada disaku baju Adi, dan langsung bergegas menuju ke garasi.

“Hati-hati dijalan lo Gie.” Ucap Adi sambil sedikit berteriak.

 

Akhirnya Yogi berangkat ke sekolah lebih dulu dari Adi dengan mengendarai mobil.

 

~Skip!~

 

Limabelas menit kemudian Yogi sampai disekolah, dia langsung memarkirkan mobilnya diparkiran. Setelah memarkirkan mobilnya Yogi langsung berjalan menuju ke kelasnya. Saat berjalan dilorong sekolah terlihat sekali suasana disekolah masih sangat sepi karena masih pagi sekali. Saat berjalan didepan kelas 11 IPS 1 Yogi melihat sosok Michelle sedang menulis sesuatu di dalam kelasnya. Akhirnya Yogi memutuskan untuk masuk ke dalam kelas tersebut secara diam-diam agar tidak diketahui oleh Michelle. Setelah tepat berada dibelakang tubuh Michelle, dia langsung menutup mata Michelle.

 

“Ish, siapa sih yang nutup mata aku.” Ucap Michelle sambil mencoba melepas tangan seseorang yang menutup matanya. Tapi Yogi hanya terdiam sambil menahan tawa.

“Ini pasti Desy kan? Nyebelin banget sih kamu Des.” Ucap Michelle kembali yang masih berusaha melepaskan tangan tersebut.

 

Akhirnya Yogi melepaskan tangannya yang sedari tadi menutupi mata Michelle. Saat menoleh Michelle kaget, karena orang yang menjahili dia bukan Desy melainkan Yogi. Lalu Yogi langsung duduk disamping Michelle.

 

“E,,, e,,, e,,, eh kamu Gie. Ish, nyebelin banget sih kamu Gie.” Ucap Michelle dengan wajah cemberutnya. Kemudian Michelle mulai memukul lengan Yogi.

“Hehehehe, abis keliatannya lo serius banget sih. Emangnya lo lagi nulis apa sih Lei?” Tanya Yogi kepada Michelle.

“Ini nih, Gie. Aku lagi ngerjain tugas sejarah. Masih banyak yang belum aku selesaiin soalnya.” Jawab Michelle.

“Masa sih soal gampang kaya gini gak bisa lo kerjain Lei. Sini deh, biar gue bantuin lo kerjain tugas sejarahnya.” Ucap Yogi yang menawarkan bantuan kepada Michelle. Michelle yang benar-benar tidak mengerti pelajaran sejarah hanya mengangguk saja untuk menerima bantuan dari Yogi.

 

Akhirnya Yogi membantu Michelle untuk mengerjakan tugas sejarah milik Michelle. Tanpa disadari oleh keduanya, Desy dan juga Shani masuk ke dalam kelas secara bersamaan. Mereka berdua langsung kaget ketika melihat penampakan Yogi dan Michelle yang sedang berduaan di dalam kelas.

 

“Eh, Shan. Liat deh, itu bukannya Yogi sama Michelle ya yang lagi berduaan di dalam kelas.” Ucap Desy kepada Shani saat masih berada di depan pintu kelas. Desy langsung menunjukkan tangannya ke arah penampakan tersebut.

“Iya Des, kamu bener. Makin lama makin deket aja ya mereka berdua. Kita samperin aja yuk Des.” Ajak Shani.

 

Desy hanya mengiyakan ajakan Shani dengan anggukan saja. Mereka berdua pun berjalan kearah Yogi dan Michelle.

 

“Cieeee,,,,, diem-diem ada yang lagi mesra-mesraan nih di dalam kelas.” Ucap Shani yang sedang menggoda Yogi dan Michelle. Mendengar ucapan tersebut, Yogi dan Michelle yang sedang sibuk mengerjakan tugas langsung kaget.

“E,,, e,,, eh. Kalian berdua kapan sampenya?” Tanya Michelle yang terlihat gelagapan karena masih kaget.

“Dari tadi kali Chell. Kamu sih terlalu sibuk mesra-mesraan sama Yogi, jadi gak sadar kan kalo kita berdua udah sampe.” Ucap Desy.

 

Yogi hanya mengamati obrolan mereka bertiga tanpa mengucapkan apa-apa. Kemudian dia langsung fokus kembali untuk mengerjakan tugas sejarah milik Michelle agar cepat selesai. Kurang dari sepuluh menit, akhirnya tugas milik Michelle selesai dikerjakan. Akhirnya Yogi langsung pamit untuk menuju ke kelasnya.

 

“Nih, tugas lo udah selesai gue kerjain Lei.” Ucap Yogi sambil menyodorkan buku tugas milik Michelle.

“Loh, kok jadi kamu sih Gie yang ngerjain tugas aku?” Tanya Michelle dengan wajah kebingungan.

“Habisnya gue gak ngerti sama obrolan yang lagi kalian bahas. Makanya, gue mendingan lanjut buat kerjain tugas sejarah punya lo Lei, biar cepet selesai. Dari pada nanti lo dihukum sama Pak Burhan.” Jawab Yogi.

“Hmm, gitu ya. Btw, makasih banget loh Gie, udah mau bantuin aku buat ngerjain tugas ini.” Ucap Michelle sambil berterima kasih kepada Yogi.

“Iya-iya, kalo gitu gue pamit ke kelas dulu ya semuanya.” Pamit Yogi kepada mereka bertiga. Kemudian Yogi langsung berjalan meninggalkan kelas mereka.

“Iya, Gie.” Balas mereka bertiga.

 

Setelah Yogi keluar dari kelas mereka, Desy dan Shani tak henti-hentinya menggoda Michelle tentang kejadian tadi.

 

~Skip!~

 

Akhirnya Yogi sampai dikelasnya. Disana dia melihat Adi dan kedua temannya sudah berkumpul dikelas. Yogi langsung berjalan menuju kursinya, tak lupa dia menyapa mereka semua.

 

“Morning guys. Btw, Dendhi mana? Tumben belum keliatan tuh orang.” Tanya Yogi.

“Morning juga Gie. Lo belum tau ya? Kemarin Dendhi mendadak pindah ke Banyuwangi karena adeknya kecelakaan. Dan dia memutuskan untuk menetap disana buat merawat adeknya.” Ucap Aryo yang menjelaskan panjang lebar kepada Yogi.

“Hmm, berarti sekarang geng kita cuma tersisa empat orang nih.” Ucap Yogi yang terlihat kecewa.

“Yaudahlah dek. Kita juga harus hargai keputusan Dendhi. Jangan galau gitu dong lo.” Ucap Adi.

“Iya bang, lo bener. Semoga kedepannya kita berempat tetep bersama ya guys.” Ucap Yogi mencoba menerima keadaan.

“Iya Gie, semoga aja. Btw, lo dari mana aja Gie, kok baru sampe jam segini?” Tanya Willy yang penasaran.

“Iya Gie. Kenapa lo baru sampe kelas jam segini. Perasaan tadi lo berangkat lebih dulu dari pada gue, tapi kenapa gue yang sampe kelas lebih dulu.” Tanya Adi.

“Bener tuh Gie, lo kemana aja jam segini baru sampe?” Tanya Aryo.

“Woyyy,,, kalian kalo nanya tuh satu-satu, jangan main keroyokan kaya gitu.” Ucap Yogi yang mulai gondok. Mereka bertiga hanya cengengesan melihat Yogi yang mulai gondok.

“Sorry Gie, yaudah silakan lo jawab pertanyaan kami barusan.” Ucap Willy sambil cengar-cengir.

“Gue abis dari kelas sebelah, udah puas belum kalian nanyanya?” Jawab Yogi dan memberi pertanyaan balik kepada mereka bertiga.

“Hah, kelas sebelah? Jangan-jangan…” Ucap Adi yang mulai penasaran.

“Iya, 11 IPS 1 bang. Kelas pacarnya mereka berdua dan juga mantan lo tersayang bang.” Ucap Yogi dengan santainya.

“Hah, ngapain lo ke kelas pacar gue?” Tanya Aryo dan Willy secara serempak.

“Wisss,,, kalian jangan salah paham dulu dong. Gue tadi kesana bukan buat nikung kalian berdua, tapi gue kesana buat bantuin Michelle ngerjain tugasnya Pak Burhan.” Ucap Yogi. Kemudian Aryo dan Willy hanya ber-Oh ria.

“Eh, kayanya lo makin deket aja Gie sama Michelle.” Ucap Adi yang sedang menggoda Yogi.

“Ah, engga kok bang. Perasaan biasa aja deh.” Ucap Yogi dengan santai.

“Saran gue sih mendingan lo cepet-cepet deh Gie tembak si Michelle, nanti keburu direbut sama cowok lain loh.” Ucap Willy yang ikut menggoda Yogi.

“Santai aja lah, gue juga belum terlalu deket sama dia.” Ucap Yogi dengan santainya.

“Oh iya Gie. Lo udah selesai ngerjain tugasnya Pak Bur…” Ucap Aryo terpotong.

 

Belum sempat melanjutkan omongannya bel masuk tiba-tiba berbunyi. Akhirnya pelajaran hari ini pun dimulai.

 

~Skip!~

 

Tak terasa bel istirahat akhirnya berbunyi. Kebanyakan para murid SMAN 2 Semarang langsung menyerbu kantin secara bersamaan. Tak terkecuali Aryo dan Willy.

 

“Guys, ayo kita ke kantin. Gue udah laper nih.” Ajak Willy yang sangat antusias.

“Ayo, kita berangkat ke kantin sekarang.” Ucap Aryo yang tidak kalah antusias.

“Gue dikelas aja deh, hari ini gue lagi hemat nih.” Ucap Adi.

“Kalian ke kantin berdua aja deh, gue juga lagi males ke kantin nih.” Ucap Yogi.

“Lah, tumben nih adek abang kompak banget buat gak ke kantin.” Ucap Aryo yang merasa keheranan.

“Yaudah deh kalo gitu, gue sama Aryo ke kantin duluan ye. Takut keburu penuh nanti meja dikantin.” Pamit Willy kepada Adi dan Yogi.

 

Mereka berdua akhirnya pergi meninggalkan Adi dan Yogi untuk menuju ke kantin. Sekarang hanya tersisa sepasang adik dan kakak saja di dalam kelas 11 IPS 2. Tak beberapa lama mereka berdua langsung mengobrol bersama.

 

“Dek, gimana kabar kedekatan lo sama Michelle? Ada perkembangan gak?” Tanya Adi.

“Lah, kok tiba-tiba lo bahas itu sih bang? Gak ada topik lain apa?” Tanya Yogi yang kebingungan.

“Ya, emang gak boleh ya Gie? Kita kan adek kakak, apa salahnya sih kita terbuka soal hubungan kita sama cewek yang lagi kita suka. Anggap aja kita lagi sharing.” Jawab Adi.

“Hmm,,, ya gitu deh bang. Sebenernya gue ada perasaan suka sama dia, tapi lo tau gue kan bang. Gue orangnya agak susah buat PDKT sama orang yang gue suka.” Ucap Yogi.

“Emm,,, kayanya lo harus sering-sering ketemu dia deh biar makin akrab. Nanti kan malem minggu, kenapa gak lo coba ajak dia buat jalan bareng aja.” Ucap Adi yang memberikan masukan positif kepada Yogi.

“Boleh juga tuh bang saran lo. Btw, lo sendiri gimana sama cewek itu. Siapa tuh namanya bang? Lo kan belum kasih tau nama dia ke gue.” Ucap Yogi yang juga penasaran dengan hubungan Adi dan Gre.

“Nama dia Shania Gracia, gue biasa panggil dia Gre. Ya gitu deh Gie, sebenernya gue sama dia udah deket. Tapi,,,” Ucap Adi terpotong.

“Tapi kenapa bang?” Tanya Yogi yang mulai penasaran.

“Lo tau kan kisah gue sama Okta dulu kaya gimana. Gue cuma gak mau kejadian yang sama terulang lagi Gie.” Ucap Adi yang mulai masuk ke mode bapernya.

“Iya bang, gue ngerti kok. Tapi, kalo lo bener-bener sayang sama Gre, lo harus bisa ngelupain masa lalu lo bang.” Ucap Yogi memberikan saran kepada Adi.

 

Saat mereka sedang asik-asiknya curhat, tiba-tiba terdengar suara ketokan pintu dari luar kelas. Mereka berdua langsung menghentikan obrolan mereka dan langsung melihat ke arah sumber suara tersebut.

 

“Loh, Michelle. Lo ngapain kesini?” Tanya Yogi yang kaget melihat kedatangan Michelle.

“Emm, Gie. Nanti malem kamu sibuk gak?” Tanya Michelle lalu menghampiri Yogi dan Adi ke dalam kelas.

“Sorry, kayanya gue harus keluar kelas dulu deh biar gak ganggu obrolan kalian.” Ucap Adi. Tanpa basa-basi dia langsung meninggalkan Yogi dan Michelle.

“Emm, emangnya kenapa Lei lo nanya kaya gitu?” Tanya Yogi yang mulai penasaran.

“Kalo kamu gak sibuk, nanti malem kamu temenin aku jalan-jalan ya.” Ucap Michelle dengan tatapan manjanya.

 

“Aduhhh,,, kenapa lo manja begini sih Lei, gue jadi makin suka sama lo kalo kaya gini ceritanya. Tanpa lo minta pun gue bakalan ngajak lo jalan-jalan kali Lei.” Batin Yogi.

 

“Loh, kok kamu malah bengong sih Gie.” Ucap Michelle yang mencoba menyadarkan lamunan Yogi.

“Eh, sorry Lei. Iya-iya, gue temenin kok Lei. Tapi pulang sekolah nanti gue mau latihan Voli dulu ya.” Ucap Yogi menuruti permintaan Michelle. Karena Yogi selalu lemah dihadapan cewek yang sedang menunjukkan sifat manjanya.

“Yeee,,, makasih banyak ya Gie, udah mau nemenin aku jalan malem ini.” Ucap Michelle yang sangat kegirangan. Reflek dia langsung memeluk Yogi karena saking senangnya. Sontak, Yogi kaget karena dipeluk oleh Michelle.

“Eh Lei, lepasin dong. Malu tau, diliatin kakak gue tuh dari luar kelas.” Ucap Yogi yang mulai risih. Dia langsung melepas pelukan Michelle dari tubuhnya.

 

Michelle yang tersadar langsung melepaskan pelukannya, terlihat wajah Michelle mulai memerah akibat perbuatannya barusan. Karena merasa gemes, Yogi langsung mencubit kedua pipi Michelle.

 

“A,,, a,,, aww,,, kamu kebiasaan banget deh. Sakit tau pipi aku.” Ucap Michelle yang mulai cemberut.

“Hahahaha,,, abisnya lo itu orangnya ngegemesin sih Lei, makanya gue jadi pengen cubit pipi lo. Maaf ya Lei.” Ucap Yogi meminta maaf.

“Hehehehe, iya deh aku maafin.” Ucap Michelle kemudian tersenyum.

 

“Aku jadi makin nyaman banget sama kamu Gie. Aku harap kamu secepatnya bisa nembak aku buat jadi pacar kamu.” Batin Michelle tersenyum sambil menatap wajah Yogi.

 

Akhirnya mereka berdua asik mengobrol dikelas sambil sesekali bercanda-canda. Sementara sekarang Adi hanya bisa melamun di depan kelasnya sambil mengingat-ingat mimpi dia semalam. Tak lama, Gre yang sudah kembali dari kantin bersama Feni dan Manda melihat Adi sedang melamun di depan kelas. Akhirnya Gre berinisiatif untuk menghampiri Adi.

 

“Eh, Fen, Mand. Kalian masuk ke kelas duluan deh. Gue mau ketemu sama Adi dulu ya.” Pamit Gre kepada kedua sahabatnya itu.

“Cie, lo kangen ya Gre sama Adi. Yaudah, selamat PDKT ya cewe jutek. Hahahaha.” Ucap Manda sambil menggoda Gre. Kemudian Feni ikut tertawa.

 

Gre yang sangat ingin bertemu dengan Adi hanya bisa mengabaikan mereka berdua dan langsung berjalan ke tempat Adi berada.

 

“Ehemm,,, sendiri aja nih. Tumben kamu gak ke kantin?” Tanya Gre yang sudah berada disamping Adi.

“Eh, Gre. Lo ngagetin gue aja. Iya nih, gue lagi males ke kantin.” Ucap Adi yang terkejut melihat kedatangan Gre.

“Loh, males kenapa emangnya?” Tanya Gre kembali.

“Males aja. Lagi gak mood buat ke kantin.” Ucap Adi.

“Loh, berarti kamu belum makan dong? Ish, bandel banget sih kamu. Nanti kalo sakit kan bahaya.” Ucap Gre yang terlihat khawatir bercampur kesel.

“Hehe, lo gak usah khawatir. Gue udah biasa kok kaya gini.” Ucap Adi berusaha meyakinkan Gre untuk tidak khawatir. Adi langsung menggenggam tangan Gre.

“Iya deh iya, aku percaya sama kamu.” Ucap Gre yang mulai luluh karena Adi menggenggam tangannya.

 

Mereka berdua akhirnya mengobrol untuk mengisi waktu luang sambil menatap ke lapangan futsal dilantai bawah. Tanpa sadar Gre mengubah posisi genggaman tangannya menjadi rangkulan. Sampai akhirnya dia menyandarkan kepalanya ke bahu Adi karena merasa sangat nyaman. Akhirnya mereka berdua asik mengobrol dengan posisi seperti itu sampe bel masuk berbunyi.

 

“Eh, gak kerasa ya udah bel masuk aja.” Ucap Adi yang mendengar suara bel masuk berbunyi.

“Hmm,,, iya. Kamu bener.” Ucap Gre dan langsung melepas rangkulannya. Tiba-tiba raut wajah Gre berubah menjadi cemberut.

“Loh, lo kok cemberut sih Gre?” Tanya Adi yang mulai penasaran.

“Gak apa-apa kok Di. Cuma bel masuknya ngerusak suasana aja rasanya.” Ucap Gre yang masih cemberut.

“Udah dong jangan cemberut gitu. Lagian kita kan ketemu terus setiap hari.” Ucap Adi yang berusaha memberi pengertian kepada Gre.

“Sebagai gantinya, gimana kalo nanti malem kita jalan.” Ajak Adi. Perlahan raut wajah Gre berubah jadi sebuah senyuman manis.

“Kamu serius Di? Asikkk…” Ucap Gre yang terlihat sangat bergembira.

“Yaudah, sekarang kamu ke kelas gih. Nanti keburu guru kamu masuk.” Ucap Adi. Gre yang terlihat sangat senang hanya mengangguk saja. Dan dia langsung menuju ke kelasnya.

 

~Skip!~

 

Seluruh murid juga mulai memasuki kelas mereka. Setelah menunggu lama tiba-tiba ada pengumuman bahwa para guru sedang ada rapat dadakan, sehingga seluruh kelas terbebas dari KBM. Dikelas 11 IPS 2, Yogi dan teman-temannya sedang asik mengobrol disudut kelas, kecuali Adi yang sedang sibuk memainkan Handphone-nya.

 

“Woy, bang. Lo kenapa sih, dari tadi gak ikut nimbrung sama kita?” Tanya Yogi yang mulai penasaran.

 

Tetapi bukanya menjawab pertanyaan dari Yogi, kini Adi masih tetap fokus dengan Handphone-nya. Merasa kesal karena telah terabaikan, akhirnya Yogi berinisiatif untuk menjitak Adi.

 

“Awww,,, bakkayarou, sakit pe’a. Kenapa sih lo jitak gue?” Tanya Adi sambil mengelus kepalanya.

“Eh, dasar bolot lo bang. Malah nanya balik, harusnya tuh gue yang nanya bukannya lo bang.” Ucap Yogi yang mulai sewot.

 

Mendengarkan perdebatan kakak beradik tersebut, Willy dan Aryo langsung tertawa terbahak-bahak. Wajar saja, pertengkaran mereka berdua memang dapat dimanfaatkan sebagai sumber hiburan untuk orang lain.

 

“Lah, emangnya lo nanya apaan sih Gie?” Tanya Adi yang mulai bete karena aktifitasnya terganggu.

“Bener-bener nih gue punya abang kaya lo. Udah stadion berapa sih bang telinga lo, sampe gak denger pertanyaan gue barusan?” Tanya Yogi yang makin panas.

 

Mendengar ucapan Yogi yang mulai ngelantur, Aryo langsung ikut angkat suara.

 

“Bukan stadion Gie, tapi stasiun yang bener.” Ucap Aryo yang tambah ngelantur.

“Lo juga Ar, malah ikut ketularan virus ngelanturnya si Yogi. Yang bener itu Stadium, bukannya stadion ataupun stasiun. Jangan ngaco deh kalian berdua.” Ucap Willy yang terlihat sok bijak.

 

Aryo dan Yogi hanya bisa cengengesan saja mendengar ucapan Willy. Sedangkan Adi kembali fokus memainkan Handphone-nya untuk chatingan dengan seseorang.

 

 

 

To Be Continued

 

Akhirnya udah sampai dipart 4 aja nih. Oh iya, gue cuma mau ngasih tau aja kalo mulai dipart ini ada satu cast yang gak bisa muncul lagi karena ada suatu perihal. Harap dimaklumi ya, kami (Adi dan Yogi) meminta maaf atas ketidak nyamanannya. Minal aidin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batin. (Loh, kok jadi kaya lebaran ya :v). Pltakkk,,, *tampol authors*

 

Author’s mau promosi nih. Jangan lupa follow dan add:

WattPad          : @AdiNishinoya4 & @GieSy24

Twitter            : @Nugroho_AJ93 & @yogialdi6

Line                 : adi93saya & yogi_venal48

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s