BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 14

lj

 

Gw benar-benar puas menggelitiki tubuhnya. Semua orang yg berada di sekitar kami memperhatikan kami. Anin sampai berdiri menghindari kelitikan gw. Tapi gw tahan tubuhnya dengan tangan kanan. Dan tangan kiri gw menggelitiki dia. Dan tiba-tiba wajah kami saling berhadapan dan jidat kami saling bersentuhan. Sedangkan tangan kanan gw merangkul pinggangnya. Kami pun terdiam.

 

“Ehemm…

 

“Eh, lu Wil. Ganggu aja lu.” Ucap gw. Lalu gw dan Anin saling melepaskan diri dan kembali duduk ke kursi masing-masing.

“Sorry Di. Gw lagi minum eh malah keselek. Sorry ya ganggu kalian.” Ucap Willy. Gw tahu kalau dia Cuma mau ganggu moment indah gw sama Anin.

“Ah, lu gk pas banget timmingnya. Padahal dikit lagi.” Ucap gw sambil tersenyum licik.

 

Tiba-tiba mencubit perut gw.

 

“Dikit lagi apa? Kamu mau modus kan ke Anin? Jahat banget.” Ucap Anin yg terlihat marah.

“Ampun, aku bercanda Nin.” Ucap gw yg merintih kesakitan.

 

Anin akhirnya memaafkan gw dan melepas cubitannya. Tiba-tiba kak Melody datang menghampiri gw.

 

“Dek, ayah tadi telpon. Katanya project mereka di Jepang udah selesai dan nanti jam 12 malam mereka berangkat menuju ke Indonesia.” Ucap kak Melody.

“Hah, serius kak?” Tanya gw kaget.

“Iya serius. Nih buktinya kalo tadi ayah telpon.” Ucap kak Melody.

“Yes,,, akhirnya ayah pulang. Akhrinya bisa dapet gundam baru.” Ucap gw.

“Dasar kamu ini. Pasti minta gundam terus setiap tahunnya. Kasian tau dek ayah sama ibu di sana.” Ucap kak Melody.

“Hehe, gapapa dong kak. Toh, mereka udah gk kerja di Jepang lagi dan akan tinggal bareng kita lagi.” Ucap gw.

“Kakak mah iya aja deh. Yaudah kakak ke dalam lagi deh.” Ucap kak Melody.

 

Kak Melody pun pergi ke dalam meninggalkan gw dan Anin. Gw lihat Anin sedang memandangi jam tangannya.

 

“Kenapa Nin?” Tanya gw.

“Setengah jam lagi Anin ada les private di rumah. Kayanya jadi kayanya Anin harus pulang deh sekarang.” Ucap Anin.

“Yaudah, kalo gitu biar aku anter kamu deh.” Ucap gw.

“Eh, gk usah. Nanti Anin ngerepotin.” Ucap Anin.

“Udah gapapa kok. Aku khawatir kalo biarin kamu pulang sendirian.” Ucap gw.

“Khawatir kenapa? Anin kan udah gede tau.” Ucap Anin.

“Kenapa ya? Gk tau juga aku. Yaudah aku bayar makanan dulu ya sekalian ijin ke yg lain. Kamu tunggu sini aja.” Ucap gw. Lalu Anin memberikan uang satu lembar 50 ribu.

“Eh, gk usah. Biar aku yg bayar.” Ucap gw mengembalikan uang yg Anin berikan.

 

Gw langsung masuk ke dalam menuju ke kasir untuk membayar makanan dan minuman gw dan Anin. Setelah membayar gw langsung ijin ke kak Melody untuk langsung pulang ke rumah setelah mengantar Anin.

 

“Yuk, jalan.” Ajak gw.

“Loh kita jalan. Motor kamu di tinggal? Rumah Anin jauh loh. Kenapa gk naik motor aja?” Tanya Anin.

“Aduh, ini anak bikin orang gregetan aja. Pengen gw pacarin rasanya.” Celetuk gw dengan nada gregetan.

“Ye, gk gampang kalo pengen jadi pacar Anin, wlee.” Ucap Anin.

“Yaudah ayo kita ke parkiran. Kapan jalannya kalo ngobrol terus.” Ucap gw yg semakin greget.

 

Tanpa basa-basi gw langsung menggandeng tangan Anin dan berjalan menuju parkiran.

 

“Michelle, kamu kenapa? Kok kaya kesel gitu?” Tanya kak Melody.

“Eh, gapapa kok kak.” Ucap Michelle mencoba tersenyum sambil memandangi Adi dan Anin yg berada di luar.

 

Sementara itu di tempat lain.

 

“Yg sabar ya Gre. Gw tau kok lu pasti bisa menghadapi ini semua.” Ucap Nadse memberi semangat pada Gracia.

“Iya, Nad. Gw ngerti kok. Gw juga harus berusaha move on. Gk ada yg bisa gw harapkan lagi dari hubungan gw sama Adi.” Ucap Gracia yg mencoba tersenyum.

 

-Di Rumah Anin-

 

“Makasih ya udah anterin Anin sampai rumah.” Ucap Anin.

“Oh, jadi rumah kamu di sini. Deket banget ini mah dari rumah aku.” Ucap gw.

“Loh, emang rumah kamu di mana?” Tanya Anin.

“Rumah aku sepuluh menit dari sini sampe kok.” Ucap gw.

“Eh, aku boleh minta Id Line kamu gk?” Tanya gw.

“Boleh, nih.” Ucap Anin sambil memberikan hpnya ke gw. Gw langsung mengetik Id Linenya.

“Makasih. Kalo gitu aku pulang dulu ya.” Ucap gw.

“Loh, kamu gk mau mampir dulu?” Tanya Anin.

“Kapan-kapan aja deh. Aku udah capek banget soalnya. Besok juga ketemu lagi.” Ucap gw.

“Yaudah kalo gitu hati-hati ya di jalan.” Ucap Anin sambil tersenyum. Gw langsung mengendarai motor gw menuju kerumah tercinta.

 

-Di Rumah-

 

Bener dugaan gw. Mereka masih di luar belum pulang. Gw langsung memarkirkan motor di garasi. Karena gw sudah lelah akibat tournament. Gw memutuskan untuk menutup pintu depan dan menuju kamar. Gw taruh hp di meja, gw lepas jaket, dan gw langsung tertidur di kamar.

 

-o0o-

 

“Kakak bangun. Udah jam 8 kakak mandi gih terus makan malem dulu sana.” Ucap Yuriva membangunkan gw.

“Makasih ya dek, udah bangunin kakak.” Ucap gw yg masih berusaha mengumpulkan kesembilan dragon ball nyawa gw.

 

Saat gw sudah benar-benar sadar, gw langsung menjalankan aktifitas yg di perintahkan oleh adik gw tadi. Selesai mandi gw langsung menuju meja makan. Selesai makan gw langsung menuju ke ruang tamu sebentar untuk bertanya. Di sana ada kak Melody, Michelle, dan Yuriva sedang asik menonton.

 

“Kak, Wawan mana? Kok gk keliatan?” Tanya gw.

“Tadi dia habis makan malam langsung ke kamar. Kayanya dia juga kecapean deh abis tournament.” Ucap kak Melody.

“Oh, gitu. Yaudah aku ke kamar lagi deh. Masih capek banget rasanya.” Ucap gw kemudian menguap. Gw langsung saja menuju ke kamar.

 

Di kamar gw memeriksa hp sebentar. Terlihat ada line dari Michelle.

 

MichelleLe      : Bobo yg nyenyak ya. Besok semangat sekolahnya.

 

Gw abaikan saja chat darinya. Entah kenapa gw mulai malas dengan sifat dia yg baik di chat tapi jutek pas ketemu. Terus gw melihat kontak line gw. Tangan gw terhenti di kontaknya Anin. Gw lihat statusnya di line. “Pengen jadi miliknya. Tapi, sayangnya dia baru aja di tinggal seseorang. Jadinya gk enak deh deketinnya.”. Gw langsung chat saja dia.

 

AdiNugroho    : Selamat malam Anin.

 

5 Menit

10 Menit

15 Menit

 

Tidak ada jawaban. Gw langsung menuju kasur untuk tidur.

 

Tung

 

Aninditha        : Malam juga. Maaf tadi Anin off data. Soalnya lagi belajar.

AdiNugroho    : Gapapa kok Nin. Kamu udah makan belum?

Aninditha        : Udah kok. Kamu?

AdiNugroho    : Udah juga. Eh, besok kita berangkat sekolah bareng yuk.

Aninditha        : Boleh, tapi gk ngerepotin kan?

AdiNugroho    : Gk kok. Yaudah besok aku jemput jam 6.15 ya. Sekarang mau bobo dulu.

Aninditha        : Yaudah, good night ya.

AdiNugroho    : Night too.

 

Kami mengakhiri chat kami, dan gw menaruh hp di meja dan langsung tidur di kasur.

 

-o0o-

 

Pagi hari ini terasa berbeda. Gw merasa sangat senang sekali. Karena orang tua gw hari ini sampai di Indonesia dan akan pulang ke rumah. Gw yg sudah bangun langsung bersiap untuk mandi. Setelah mandi dan memakai seragam gw langsung menuju meja makan. Di sana terlihat semuanya sudah berkumpul di meja makan. Dan gw langsung duduk di meja makan menunggu makanan buatan kak Melody matang.

 

“Headline News pagi ini. Lagi-lagi Indonesia berduka cita. Pasalnya di kabarkan pukul tiga dini hari tadi sebuah pesawat dari salah satu maskapai ternama di Indonesia mengalami sebuah insiden dan terjatuh di Selat Karimata dekat Pulau Belitung. Pagi ini tim SAR akan menuju ke lokasi kejadian untuk melakukan pencarian korban.” Ucap reporter berita tersebut.

 

“Ya ampun. Lagi-lagi musibah datang.” Ucap Yuriva.

“Ya, semoga kakak jadi inget ayah sama ibu.” Ucap Wawan.

“Oh iya kak. Nanti siapa yg jemput ayah dan ibu?” Tanya gw ke kak Melody.

“Nanti di jemput om Hartanto kok. Dia udah di perjalanan dari Bandung.” Ucap kak Melody.

“Oh gitu. Berarti ada kak Elaine dong.” Ucap Yuriva.

“Elaine kan masih sekolah di Bandung. Jadi gk bisa ikut ke sini.” Ucap kak Melody.

“Yaudah kita makan dulu kalo gitu.” Ucap Wawan.

 

Kami semua makan bersama. Setelah makan kami semua langsung bergegas ke sekolah. Gw langsung bergegas menuju ke rumah Anin.

 

-Di Rumah Anin-

 

Gw langsung chat ke line dia untuk memberi tahu kalau gw sudah sampai di depan rumahnya. Tidak lama Anin langsung keluar dari rumahnya.

 

“Maaf ya lama. Tadi sarapan dulu.” Ucap Anin lalu tersenyum.

“Gapapa kok. Yaudah yuk berangkat.” Ucap gw tersenyum.

 

Anin langsung menaiki motor gw. Saat gw mulai menjalankan motor gw, dia mulai memeluk gw dengan perlahan. Gw lihat dari kaca spion dia terlihat sedang tersenyum. Senyumnya sangat manis. Sampai membuat gw hampir tidak fokus. Beruntung gw mampu mengendalikan si kuda besi kesayangan gw ini.

 

-Di Kelas-

 

Sampai di kelas gw lihat kalau kelas ini sepi sekali. Sekilas gw lihat Gracia memandangi gw. Tampak dia terlihat murung sekali. Lalu gw duduk di kursi gw, gw yg mengantuk langsung memejamkan mata. Saat sedang memejamkan mata gw seperti membayangkan ayah dan ibu ada di dalam pesawat yg jatuh itu. Karena kaget gw langsung memejamkan mata. Gw lihat Nadse yg baru sampai kebingungan melihat gw kaget barusan.

 

“Eh, lu kenapa? Lu baik-baik aja kan?” Tanya Nadse untuk memastikan kondisi gw.

“Gapapa kok. It’s oke, I’m fine.” Ucap gw.

 

Gw langsung pergi menuju ke WC untuk menenangkan diri. Gw mencuci muka dan memandangi cermin di dalam WC sekolah.

 

“Gw kenapa jadi kepikiran sama berita tadi pagi terus ya. Akh, gk boleh. Gw harus yakin kalo ayah dan ibu baik-baik aja. Tenang Di, jernihin pikiran lu. Berdoa untuk keselamatan ayah dan ibu lu.” Batin gw.

 

Lalu gw kembali menuju ke kelas. Tak terasa kelas sudah menjadi ramai. Tapi gw hanya duduk berdiam diri saja di kursi gw. Tiba-tiba seseorang berbicara dari belakang.

 

“Eh, Di. Sini ikut kumpul sama kita. Ada berita seru nih tadi pagi.” Ucap Marcho. Gw langsung menghampiri mereka. Di sana ada Marcho, Billy, Egi, Sinka, Ayana, Shani, Okta, Gracia, Nadse, Anin dan gw.

“Ada apa?” Tanya gw.

“Lu nonton berita tentang kecelakaan pesawat tadi pagi gk?” Tanya Egi.

 

DEG

 

“Lu kenapa? Kok diem?” Tanya Ayana memastikan.

“Gapapa kok Ay.” Ucap gw.

“Kelihatannya kecelakaannya parah banget. Terakhir gw lihat di internet kalo pesawat itu hancur berkeping-keping.” Ucap Marcho.

“Serius lu Cho. Wah, gawat juga ya. Gimana ya nasib penumpang pesawat itu.” Ucap Okta khawatir.

“Gw pikir sih kayanya gk ada yg selamat.” Ucap Ayana.

“Gw jadi makin khawatir aja buat naik pesawat.” Ucap Nadse cemas.

 

Entah gw harus menjawab apa. Obrolan ini makin membuat diri gw semakin cemas.

 

“Adi, lu lagi gk enak badan ya. Dari tadi kok lu diem aja.” Ucap Ayana.

“Tadi udah gw bilang kan gw baik-baik aja. Gk denger apa lu.” Ucap gw dengan nada sedikit tinggi.

“Sa,, santai Di. Kita di sini nanya baik-baik kok.” Ucap Egi.

 

Gw langsung meninggalkan mereka semua dan segera menuju ke kursi gw.

 

-Di Kelas Kak Melody-

 

“Eh, Mel. Lu tadi liat berita gk di TV kalo ada pesawat jatuh?” Tanya Naomi.

“Iya, lihat kok Mi. Kenapa emangnya?” Tanya Melody.

“Gapapa. Gw denger hari ini orangtua lu pulang dari Jepang. Jadi, gw takut lu kepikiran aja sama berita tadi pagi.” Ucap Naomi.

“Aku baik-baik aja kok. Liat tuh Wawan. Kayanya dia yg harus kamu khawatirin. Dia kan pacar kamu Mi.” Ucap Melody sambil menunjuk Wawan yg berada di luar kelas.

“Iya juga sih. Yaudah deh gw ke Wawan dulu ya Mel.” Ucap Naomi. Melody hanya mengangguk.

 

Kemudian Naomi menuju ke Wawan. Saat berada di samping Wawan dia langsung merangkul tangan Wawan.

 

“Kamu khawatir ya tentang kecelakaan pesawat tadi pagi.” Ucap Naomi.

“Yah, namanya juga sama orangtua Mi. Pasti aku khawatirlah. Tapi aku baik-baik aja kok. Serius deh.” Ucap Wawan.

“Aku percaya kok. Yaudah yuk masuk kelas. Udah mau bel nih.” Ajak Naomi.

“Ayo deh.” Ucap Wawan lalu menggandeng tangan Naomi menuju ke kelas.

 

-Di Kelas Gw-

 

Bel Sudah berbunyi. Kami semua duduk di tempat masing-masing untuk menunggu guru. Entah mengapa mood gw lagi jelek banget hari ini. Tidak lama guru masuk ke dalam kelas. Kami di perintahkan untuk membuat kelompok belajar kali ini. Kelompok gw terdiri dari gw, Billy, Gracia, Anin, dan Sinka.

 

“Oke sekrang kita bagi-bagi tugas. Gw sama Gre melakukan percobaan sample A. Adi sama Billy melakukan percobaan B. Dan Anin yg analisis hasil percobaan kita.” Ucap Sinka.

 

Gw hanya menurutinya saja. Tanpa ada obrolan gw langsung mengerjakan apa yg sudah jadi tugas gw dan Billy. Tiba-tiba Billy berbisik.

 

“Di, gw tau lu khawatir sama orangtua lu. Tenang aja, lu berdoa aja biar mereka selamat.” Ucap Billy.

“Thank’s Bil.” Ucap gw.

“Kalian ngomongin apa sih?” Tanya Sinka.

“Bukan apa-apa kok Sin.” Jawab Billy lalu tersenyum.

 

Saat sedang fokus mengerjakan tugas kelompok tiba-tiba seorang guru BK datang ke kelas kami. Sedang berbicara kepada guru kami.

 

“Adi, ada tamu buat kamu sedang di ruang BK.” Ucap guru gw.

 

Gw langsung pergi menuju ke ruang BK. Sampai di sana gw lihat kak Melody, Wawan, dan Yuriva sedang berkumpul di sana. Dan terlihat ada om Hartanto di sana. Suasana tampak tegang di sini.

 

“Oke semua sudah kumpul. Sebenarnya ada apa om?” Tanya Wawan.

“Apa kalian tadi pagi sudah mendengar berita tentang kecelakaan pesawat tadi pagi?” Tanya om Hartanto.

“Sudah om memangnya kenapa?” Tanya kak Melody.

“Tadi om sudah datang ke bandara. Ketika om berikan nomor penerbangan orangtua kalian, petugas bandara bilang. Ini adalah nomor penerbangan dari pesawat yg mengalami kecelakaan tadi pagi.” Ucap om Hartanto.

 

DEG

 

“Apa???

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line     : adi93saya

Iklan

Satu tanggapan untuk “BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 14

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s