Jangan Hiraukan Judulnya Part 23

Warning: Typo will causing a psycotropicdelution…bentar tadi apaan?

 

Mulai dari kemarin, Shania Gracia alias Gre pindah ke rumah gue.

Sekarang dia lagi duduk di jok belakang, bersiap mau mendaftar di sekolah yang mana gue sendiri yang bakal jadi senior nya. Muehehehe.

Satu hal yang gue lupa tentang tindakan yang gue lakuin sekarang, gimana reaksi pawpaw ketika dia ngeliat gue dengan beraninya boncengin cewek lain? Gue baru jadian lho?!

Oke, gue mulai panik.

Vespa sudah terparkir, Gre ketiduran, pawpaw keluar dari mobil jemputan, dan gue…PANIK!!

Hal pertama yang muncul dikepala: kampret!

Hal kedua yang terlintas dikepala: mampus gue!

Secepat kilat gue lepas cengkraman pelukan Gre dan ngibrit lari kedalem kelas. Nadila pun datang dan segera meletakkan tasnya di sebelah gue, lalu kita berdua ngobrol ria. Hidup terasa indah bagi gue.

Kampret, Keindahan hidup hanya sebetar gue rasakan. Gre dateng ke kelas gue. tunggu…darimana dia tau kelas gue? Apakah dibadan gue ada pelacak? Apa sebenernya gue itu adalah mutan, jadi gue ditempelin pelacak? Apa jangan jangan gue anjing pudle? Halah ngaco!

“Bang kebo!!!” teriak Gre dari luar kelas.

Spontan seisi kelas melihat kearah datangnya suara dan juga langsung ngeliatin gue yang lagi celingukan nyari lemari (niatnya mau ngumpet, tapi gak ada yang muat). Termasuk pawpaw. Tatapan mengajak perang yang gak bakal gue menangi, diperlihatkan pawpaw. Mampus.

Gue buru-buru tarik tangan Gre pergi agak jauh dari kelas sebelum perang yang sebenarnya dimulai.

“apa sih Gre??! Gue hampir kebunuh tadi tau gak?!” gue ngomel.

“hehe” cengengesan?! “maap, lagian abang maen kabur aja, temenin gue ke bagian administrasinya dulu kek!”

“kan lu udah gede, cari sendiri”

Banyak murid lain yang ngeliatin gue beradu argumen, atau lebih tepatnya beradu bacotan sama Gre, dan salah satunya yang berhasil gue kenali adalah…

“oi cok! Sini lu!”

Si Ucok tadi maju dengan muka kesel “sekali lagi abang manggil gue Ucok, gue sambit batu nih” kata dia “gue Jiko bang! Jiko!”

“iya iya serah. Nah gini co-“ Jiko siap siap nyambit gue “-Jik, ini adek gue mau ke ruang administrasi, lu anterin ya! Kan lu junior gue yang paling dermawan-, buseet, lu ngeliat adek gue gak usah lebay deh Jik! Woi! Sadar!”

Usaha gue buat nyadarin Jiko dari lamunan mesumnya menemui jalan buntu. Dia malah makin bengong sambil mangap. “JIKO UCOOOK!!” teriak gue.

“bang…” kata dia akhirnya “akhirnya gue tau apa arti cinta”

Jijik? Itu yang gue rasain sekarang. Btw batu yang niat nya dipake buat nyambit gue mana ya? Kok gue jadi pengen nyambit dia balik? Apakah ini namanya hormone ‘kekesalan tak berujung nydae’? (Author: NGARANG WOI!!!)

“oke bang, gue bakal anterin dia” Jiko belagak pahlawan tanpa tanda jasa… Oke itu guru, maksud gue pahlawan tanpa kuda putih. “yuk neng!”

Selesai.

Masalah pertama selesai.

Saatnya naik level. Bos besar, Ibu Negara, Ratu Ibukota, Ibu kos, Kepala Medusa, udah daritadi ngeliatin gue dari jauh. Pawpaw.

Fakta yang membuktikan kalo ‘perempuan akan lebih marah jika sedang cemburuan’ sudah gue buktikan. Untungnya, pawpaw lagi gak dateng bulan. Kayaknya sih ya.

‘itu bukan siapa siapa aku, itu nenek lampir, bukan itu konter pulsa berjalan, tapi dia itu kamen raider’ banyak kalimat ngaco yang gak sengaja gue pikirin buat gue jadiin alesan nanti. Dan sampai gue berdiri hadap hadapan sama Pawpaw, GUE NGE-BLANK!! SETAAAN!! (setan: apaan?)

Hening.

Gak ada yang berani ngomong. Baik gue, atau orang lain yang lagi ngeliat. Kita semua lagi menunggu reaksi yang pawpaw kasih. Apakah senang? Sedih? Marah?

“kenapa?”

Dan jawabannya, Marah!!! Selamat kepada pemenang yang berhasil menebak melalui kata yang pawpaw berikan-, eh? GUE NGAPAIN SIH?!!! GUE PANIK!!!

Seketika gue dongo “hah?”

“gak tau mau ngomong apa?” tanya Pawpaw.

“hehehe” iya, bener bener dongo.

“gak usah ngomong deh” gue bersorak riang didalam hati *YEAAAAAY!! “tapi jawab dengan jujur pertanyaan aku”

DUAAAAAR

Seolah Hiroshima kembali di bom atom sekutu, otak gue juga lagi di bom atom sama pernyataan barusan.

“siapa dia?”

“Shania Gracia” jawab gue.

“siapa nya kamu?”

“adek kelas”

“siapa lagi?”

“anak temen mama”

“kenapa dia deket sama kamu?”

“disuruh ama mama”

“kok harus kamu?”

“karna serumah”

Gak ada pertanyaan lagi, tapi dia ngomong “ntar kita omongin lebih lanjut diperpus!” dengan tegas terus masuk kedalem kelas.

Gitu doang? Kirain bakal lebih serem kayak ‘sudut phytagoras apa yang ada dalam rumus limas segitujuh?’ tau gitu mending gue belajar dulu deh, huft. Buseet, gue masih bisa aja becanda!! Gue punya otak gak sih? Oh iya, tadi ketinggalan di kamar mandi.

Dikelas pun begitu. Ternyata pawpaw beneran marah. Pawpaw jadi cuek ama gue, gak mau ngomong ama gue,dan gak mau nyautin panggilan gue, padahal niat gue cuman mau nanya jawaban ulangan, gak asik bener dah. (lah?)

 

~oOo~

DAGDIGDUGSERDANGDUTOIOIOI

Tau deh mau gimana lagi cara jelasin bunyi detak jantung gue barusan. Aneh? Iya, gak karuan? Apalagi. Yang penting saat ini cuma satu, gimana caranya gue bisa kabur dari perpus dan ngibrit ke kantin terus mesen nasi goreng, kalo pawpaw ngeliat tajem kearah gue. Ini yang bikin jantung gue berdegup aneh.

“ak-aku jelasin ya?” gue yakin dengan pertanyaan ini, artinya gue baru aja memulai perang yang gak bakal gue menangi. Doakan aku ya manteman!!

“Shania Gracia dan serumah, aku pengen tau soal itu. Cepet, dan ringkas!!”

Gue nelen ludah. Tarik nafas “jadi gini, Gre itu…” sambil buka Chapter 22.

Penjelasan panjang lebar dimulai.

 

“jadi gitu…ngerti ya? Gak ada salah paham lagi?”

Penyelesaian dengan pertanyaan emang cara penerangan yang klise, tapi biar gimana pun gue berhasil jelasin ke pawpaw bener bener detail, jelas, dan tepat, dan juga…kehausan. Sial.

let me try to trust you…hmmm, I can’t” kata pawpaw.

“haaah” yuk buka chapter 22 lagi “jadi-“

“aku ngerti kok, hihi”

Gue cengo.

Sial, gue dikadalin.

 

~oOo~

Malemnya, pesan line dari pawpaw hinggap di henpon gue. Isi nya:

Pawpaw: bo, aku kerumah kamu ya

Gue: yaudah, mau dijemput gak?

Pawpaw: gak usah, aku bawa martabak ya

Pengertian banget ya pacar gue.

Gue: oke gapapa martabaknya ditunggu, eh kamunya yang ditunggu. Hati hati dijalan.

 

Bener bener gak sampe satu jam, bel rumah bunyi.

Pawpaw dateng dengan dandanan casual tapi gak terlalu simple (maap gue gak ngerti apa yang barusan gue omongin).

Baju raglan hitam putih dipadukan sama celana jeans tigaperempat, bener bener penampilan cocok buat dia dan tentunya menarik pandangan gue…eh ‘kesayangan’ yang lagi ditenteng apa tuh? Hehehehe.

“macet gak?” tanya gue basa basi padahal mata udah nempel di bungkusan hitam yang lagi dia tenteng.

“macetnya gak begitu lama”

“kamu pasti capek, biar aku yang bawa aja tentengannya”

“rakus lu” ledek pawpaw.

“bodo amat” balas gue “MAAAH!! PAWPAW UDAH DATENG!!”

Suara langkah kaki yang gak beraturan muncul dari ruang tengah. Iya gue yakin nyokap lagi lari larian sekarang “mana dek?!”

“mana apanya?” tanya gue bingung.

“artis nya mana?!!” nyokap mulai histeris, tapi hysteria dia lebih mirip lolongan werewolf naik jetcoaster.

“artis apa?” gue makin bingung dengan arah pembicaraan ini.

“pam pam nya mana?!! Pam pam yang gendut!!” kata nyokap sambil loncat loncat, lalu naik ayunan, dan beri salam ke guru lalu pulang, ternyata selama ini nyokap adalah seorang murid TK deket rumah. Oke gue terlalu durhaka untuk becandain nyokap.

Gue sempet sweatdrop setelah mendengar penjelasan nyokap. Gue juga gak terlalu bisa nyalahin pendengaran nyokap, karena emang pas lagi teriak gue juga sambil nguyah martabak.

“mah…pawpaw” gue nunjuk pawpaw yang bengong karena ia disamakan sama artis gendut yang sering ada di TV.

“m-malam tante saya Nadila”

“hmm?” Nyokap ngeliat pawpaw tanpa berkedip sekalipun, dan sambil tersenyum nakal penuh arti. Enggak nyokap gue bukan seorang psycho kok, tapi lebih mengarah ‘addicted kepada make-up artist’. Receh banget deh gue.

Lalu nyokap ngeliat gue lagi, balik ke pawpaw lagi. Hal ini dilakuin selama sepuluh detik kedepan, seolah nyokap susah bedain yang mana kunyit dan lengkoas “kamu punya pacar?!” tanya nyokap akhirnya.

“i-iya” jawab gue.

“HAHAHAHA” nyokap ketawa nyaring “waaah bagus deh, mama gak harus ke dokter kejiwaan, mama takut kalo kamu berubah haluan”

“iya awalnya kakak juga mikir gitu tau mah” dari belakang kak Dhike ikut ikutan.

Fix. Dengan ini nyokap ngasih kesan pertama yang buruk ke pawpaw.

 

~

“Gre mana? Gak keliatan daritadi” tanya pawpaw.

Gue gak ngasih jawaban sampe gue bener bener duduk di bangku teras rumah gue. Aah, udah. “tau deh, molor kali”

“ooh”

Lalu hening.

“ini pertama kali kamu, ketemu mamah aku ya?” gue nanya sambil membebaskan diri dari keheningan malam yang sepi, sunyi, sendiri, aku tersakiti, hiks. Alaah!!

“iya ya”

Kembali hening.

“serius jawabnya gitu aja?”

“maksudnya? Aku harus ngasih jawaban drama gitu?” tanya pawpaw ngeliatin gue masang muka bingung.

“yaa…pembaca pasti ngarepin penjelasan yang agak drama dan panjangan dari sekedar ‘iya ya’ kalo gini rating kita bakal turun paw. Yang tadinya emang turun jadi lebih turun” jelas gue.

“kenapa kita jadi malah bahas, nilai pasaran pembaca?! Aku kesini pengen becanda sama kamu, bukan sekedar ngikutin keinginan pembaca! Lagian…” kata pawpaw “pembaca ini siapa sih? Kita ini hidup di dunia asli lho bo, bukan di novel!”

Gue bengong keinget sesuatu ‘kan yang tau cuma gue’

(author: pemeran tolol *tepok jidat)

 

“oke kamu mau bahas apa selain pembaca?” tanya gue mulai mencari celah untuk ‘gak cari mati’.

Lu semua, terutama cowok ngerti kan maksud gue dengan ‘gak cari mati’ kalo lagi beradu argument sama cewek? gue masih sayang nyawa lho ma bro and sist. Ya emang gue akuin, gak semua cewek yang punya ‘mulut gak mau kalah’, tapi jenis cewek macem itu cuma ada sedikit yang idup dan gue ketahui. Cewek yang paling gak mau kalah, angkat tangannya!! Yeeaaah!! (abis itu gue ditubirin.)

“gimana kalo bahas flat earth theory?”

“aku masih gak mau goyah iman, paw” kata gue nolak “yang lain aja”

“hmmm?” dia mikir.

Gue juga mikir.

Kita berdua sama sama mikir, lalu ketiduran.

“bo? Yee malah tidur” oke, ternyata cuma gue yang ketiduran.

Gue bukan punya penyakit Hyper…somnia, iya Hypersomnia (cek gugel ndiri!). Bukan, bahkan gue baru tau ada penyakit begituan. Gue jadi ngantukan karena…GUE EMANG BENERAN CAPEK!! PUAS LO PADA!! Gue harus berantem tiap hari sama cobaan hidup, yang namanya…cinta, tsaaah!!

Tadi becanda. Nyatanya gue beneran lagi capek setelah seharian harus nguras otak saat pelajaran, dan yang paling parah adalah ketika gue harus diintrogasi pawpaw. Itu bener bener nguras seluruh tenaga yang sebenernya tujuannya buat tiga jam atau bahkan lebih. Dan ya itu bener, kalo urusan cinta, tsaaaah.

Seperti lo pada tau, gue ini udah jadi jomblo dari gue lahir dan baru kali ini ada cewek (yang gue harap matanya gak katarak, karna milih gue) mau jadi pacar gue. Masalah nya itu, gue yang gak berpengalaman dalam urusan asmara tapi sok mau jadi playboy harus berani dan nekat dalam bertindak agar hubungan gue dan pawpaw akan baik naik saja untuk kedepannya.

Tumben ya gue ngomong bijak? Kesambet dimana nih gue? Apa jangan jangan kesambet setan cinta, tsaaaah!! Ehe hehe.

“gimana kalo kita ngegitar?” usul gue setelah beberapa jam gue harus menjawab pertanyaan geografi dan astrofisika (gue gak tau apa itu astrofisika) yang pawpaw lempar, biar keliatan gue ngejawab bego dan dia ketawa. Emang ya berkorban untuk cinta itu sulit? Ck ck ck.

“yuk”

Melalui beberapa anak tangga dan satu kali jatoh cuma buat ngambil gitar kak Dhike yang gue pinjem dengan syarat, akhirnya gue sudah siap bikin pacar gue terpesona.

“kamu yang nyanyi ya?” pinta pawpaw dengan puppy eyes yang bikin gue nahan mimisan.

“i-iya”

Tangan gue… eh? Jari maksud gue. Jari gue mulai memetik senar gitar yang udah lama gak diganti dengan santai, pake perasaan, dan santai lagi, pake perasaan lagi, dan gitu aja terus sampe gue nemuin kalo x = y di materi aljabar. #CailahBecandaanAnakIPA.

Saat ku pejamkan kedua mataku

Dan kubayangkan disamping mu

Kurasakan slalu

Hangatnya peluk mu itu

Seketika itu pawpaw langsung meluk gue. Dan gue mulai terbang. Aaaah indahnya dunia!!!

Oke lanjut.

Tak ada yang bisa menggantikan dirimu

Tak ada yang bisa membuat diriku

Jauh dari mu…

love u, bo” satu kata dari mulut pawpaw yang bikin gue teriak kegirangan dalem hati, beneran deh.

Dan lagu pun dilanjutkan sampe selesai. “love u too”.

 

Bersambung…

 

Cuap Cuap Kotor Author.

Setelah beberapa bulan…oke lebay, setelah beberapa minggu (sekitar 2 minggu lah, eh iya gak sih?) ngaret buat nerbitin karya gak guna ini, akhirnya satu part selesai dibentuk. Ngaret dua minggu emang sih, katanya gak ngaruh, toh akhirnya gak dibaca. Tapi bagi gue yang dulu pernah janji bakal ngirim tiap minggu, ngaret dua minggu udah kayak siksaan batin (ini gue serius)

Alasan kenapa ngaret ternyata simple banget. Pertama, gue masih anak sekolah yang bentar lagi ngadepin ujian kelulusan, makanya gue gak ada waktu buat sekedar nulis dan edit. Ya walaupun editannya masih jaaauh dari kata perfect, karna gue juga manusia.

Kedua, gue mau jujur. Awal gue ngirim dan akhirnya karya gue diterbitin, gue udah nyiapin sekitar tiga puluhan part yang siap di edit dan dikirim. Nah ini masalahnya, seperti yang kita tau, kalo gue ngambil genre comedy dan sedikit bumbu bumbu romance. Nah yang tiga puluh part itu, gue sadari ngambil konsep bukan cerita lagi, tapi sepenggal bit stand up yang gue pikir sendiri (mudah mudahan bukan punya orang) dan gue jadiin satu part cerita atau bahkan lebih. Dan, gue sadarin satu hal, gue bikin ‘JHJ’ ini adalah untuk sebuah karya cerita yang punya ‘orientasi, konflik, dan ending’ bukan malah bit, jatohnya yang selebihnya malah gak guna dan nyampah, makanya gue lagi ngadain revisi besar besaran.

Gue rasa dua hal diatas, adalah wakil dari masalah terbesar kenapa bisa ngaret.

Maaf buat kengaretan ini, maaf gue gak bisa tepatin janji.

Dan terimakasih buat bang owner @Rizaldinnur7 yang udah mau ngepost, karya gue di blog nya, makasih banget. Dan makasih kepada para pembaca, penikmat, dan penilai yang udah mau baca karya gue yang gak perfect sama sekali, makasih banget.

Oke gue rasa, ini udah kepanjangan. Makasih dan tunggu karya gue ya!!

Live young fat and free.

@dimasbodas

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s