BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 11

hd

 

Kami berdua tersenyum sambil menggenggam kelingking. Saat sedang senang-senangnya ternyata ada orang yg cemburu melihat kami berdua.

 

“Ehheemm..” Ucap orang itu.

 

Ternyata dia adalah…

 

“Eh, k.. kakak.” Ucap qw terbata-bata. Ya dia adalah kak Melody yg di temani bersama Gracia.

“Adek, kamu kemana aja sih? Kakak chat gk di bales. Kakak telpon gk di angkat. Kamu gk tau apa kita semua khawatir di rumah.” Ucap kak Melody membentak gw.

“Maaf kak. Aku sengaja pergi dari rumah supaya Michelle tetap tinggal di rumah.” Ucap gw pelan sambil menundukkan kepala.

“Tapi kenapa kamu gk pamit ke kakak dulu?” Tanya kak Melody.

“Maaf. Pikiran aku lagi kacau kak. Aku gk kepikiran buat izin ke siapapun. Aku cuma mau cepet-cepet menjauh dari masalah untuk sementara waktu.” Ucap gw.

“Tapi, kalo kamu terus menghindari masalah yg ada kamu akan makin tersiksa ngejalaninya.” Ucap kak Melody.

“Aku akan baik-baik aja kok kak. Aku kan udah 17 tahun. Hihi.” Ucap gw tersenyum agar kak Melody tidak khawatir lagi.

 

Kami hanya terdiam untuk beberapa saat. Gw lihat ke sekitar kantin tidak sedikit murid yg memperhatikan kami. Sampai pada akhirnya Sinka membuka pembicaraan.

 

“Kak, aku rasa kita ikutin aja dulu kemauan dia.” Ucap Sinka ke kak Melody.

“Tapi Sin dia.” Ucap kak Melody terpotong.

“Menurut aku. Apa yg dia lakukan sekarang itu adalah yg terbaik buat dia. Dia ngelakuin ini supaya gk menambah masalah kedepannya.” Ucap Sinka.

“Maksud lu apa Sin?” Tanya Gracia dengan muka sedih bercampur kesal karena melihat Sinka membela gw.

“Besok dia harus bertanding dengan tim futsal. Bayangin kalo dia harus mikirin masalah dengan lu dan Michelle. Yg ada dia bakalan bikin permainan tim futsal kita kacau karena masalah ini. Tolong sekali-kali lu dengerin penjelasan dia Gre. Dia sekarang lagi dalam posisi terpojok karena masalah ini.” Ucap Sinka hampir terbawa emosi.

“Semuanya, cukup. Sinka, makasih udah mengerti kondisi gw sekarang. Kak Melody, jangan khawatir kak, aku bisa jaga diri kok. Dan Gracia, maaf buat yg kemarin. Sekarang mending kalian tinggalin gw sendiri dulu deh.” Ucap gw kepada mereka bertiga.

“Hmm, yaudah kalo gitu. Jaga diri kamu baik-baik ya dek. Kakak ke kelas dulu kalo gitu.” Ucap kak Melody lalu meninggalkan gw.

“Iya kak. Hati-hati.” Ucap gw.

“Yaudah Di. Gw juga ke kelas dulu kalo gitu.” Ucap Sinka.

“Iya Sin. Thanks ya.” Ucap gw.

 

Di saat mereka semua pergi. Hanya Gracia yg tidak pergi. Dia tampak sedang bingung. Gw pun mengajak dia berbicara.

 

“Kenapa gk ke kelas?” Tanya gw. Dia tidak menjawab.

“Hmm, tadinya aku lagi pengen sendirian dulu. Yaudah kalo masih mau di sini. Mending duduk dulu kamunya jangan berdiri terus nanti kram loh kakinya.” Ucap gw berusaha mencairkan suasana.

 

Kami berdua kemudian duduk di kursi. Dan kami hanya terdiam saja tanpa ada yg berbicara. Gw yg gk tau harus ngapain hanya membuka buku catatan dan menulis strategi untuk pertandingan besok.

 

“Ah,,, shitt. Otak gw kenapa sih gk bisa mikir sama sekali.” Ucap gw kesal karena tidak bisa merencanakan strategi apapun di buku catatan.

“Dasar. Gimana mau mikir coba kalo kamunya emosian gitu.” Ucap Gracia tersenyum kecil.

“Haha, lucu.” Ucap gw meledek dengan muka bete.

 

Gw kembali fokus untuk melanjutkan menulis. Entah kenapa gw gk terlalu nyaman sama dia sejak dia mutusin gw semalem. Gw cuma mencoba untuk tidak memperpanjang masalah kemarin.

 

“Hei, kamu masih marah ya sama aku?” Tanya Gracia.

“Hah? Gk salah denger nih. Bukanya kemarin kamu yg marah sama aku sampai gk mau dengerin penjelasan dari aku.” Ucap gw meninggikan suara.

“Aku minta ma..” Ucap Gracia terhenti akibat bel masuk berbunyi.

“Udah jam masuk. Aku mau latihan dulu. Dah.” Ucap gw sambil membereskan buku gw.

 

Gw langsung pergi meninggalkan Gracia dari kantin sesudah membayar semua makanan yg gw beli. Sekarang gw pergi menuju lapangan indoor untuk latihan.

 

-o0o-

 

Akhirnya latihan berat kami di hari ini sudah selesai. Kami kembali ke kamar ganti untuk mengganti jersey training dengan seragam sekolah. Selesai ganti baju gw izin ke Wawan karena hari ini gw gk pulang ke rumah. Setelah itu gw langsung menuju ke parkiran sekolah.

 

-Di Parkiran-

 

Di parkiran gw melihat Gracia sedang berdiri sendirian. Gw bingung apa yg sedang dia lakukan di sana. Gw yg masih galau karena kemarin dia mutusin gw, akhirnya memutuskan untuk melewatinya saja tanpa menyapa. Tiba-tiba…

 

“Tunggu.” Ucap Gracia sambil menggenggam tangan gw dari belakang.

“Eh, Gre. Ada apa ya?” Ucap sok bersikap ramah.

“Ijinin aku pulang bareng kamu. Aku mau ngajak kamu ke suatu tempat.” Ucapnya.

“Mau kemana?” Tanya gw.

“Nanti aku kasih tau kamu. Tapi, aku mohon kamu mau ikut.” Ucapnya.

“Yaudah deh. Tunggu di sini. Aku mau ambil motor dulu.” Ucap gw.

 

Dia hanya mengangguk saja. Gw langsung menuju ke parkiran untuk mengambil motor. setelah mengambil motor gw langsung menuju ke tempat Gracia berdiri. Setelah itu gw bertanya kembali kemana kita sekarang.

 

“Kita mau kemana nih?” Tanya gw.

“Kamu tau kan taman yg ada di deket senayan? Kita ke sana yuk.” Ajak Gracia.

“Oh, yaudah cepet naik. Kita ke rumah kamu dulu ya buat ambil helm dang anti baju. Terus nanti ke rumah Gabriel dulu. Aku mau mandi dulu soalnya badan aku keringetan.” Ucap gw.

“Oke gk masalah.” Ucapnya.

 

Kami langsung bergegas menuju ke rumah Gracia untuk dia mengganti baju. Sampai di rumahnya gw hanya menunggu di luar saja. Setelah Gracia muncul dan menaiki motor kami segera menuju ke rumah Gabriel untuk mandi dan mengganti pakaian gw.

 

-Di Rumah Gabriel-

 

Gw menuju ruang tamu rumahnya. Gabriel langsung menghampiri kami. Gw  meminta kepada Gabriel untuk menemani Gabriel di ruang tamu. Kemudian gw langsung menuju kamar untuk mandi dan ganti pakaian. Setelah selesai mandi dan prepare gw langsung menuju ke ruang tamu.

 

“Cie, asik banget kayanya ngobrol berduaan.” Ucap gw meledek.

“Apaan sih. Kita ngobrol biasa doang kok.” Ucap Gracia.

“Bro jangan marah lah. Gw gk nikung lu kok.” Ucap Gabriel ketakutan.

“Wkwk, kenapa pada panik.” Ucap gw ketawa melihat kepanikan mereka.

“Huh, kirain marah beneran lu sama gw.” Ucap Gabriel.

 

Gw kembali tertawa. Mereka juga ikut tertawa akibat kejadian konyol barusan.

 

“Oh iya. Tadi Michelle chat gw. Kayanya Wawan udah ngasih tau ke semua orang di rumah lu kalo lu di sini.” Ucap Gabriel.

“Udah bilang aja gw baik-baik aja. Gw gk peduli sih. Gw juga gk lagi menyembunyikan keberadaan gw.” Ucap gw dengan santai.

“Gila lu, dia khawatir di sana. Dan lu gk peduli.” Ucap Gabriel.

“Bukannya gw gk peduli. Gw mau nyesesaiin masalah satu per satu. Selesai play-off gw bakalan temuin dia.” Ucap gw.

“Yaudah yuk Gre. Kita pergi sekarang.” Ajak gw.

“Hati-hati lu berdua.” Ucap Gabriel.

 

Kami berdua langsung meninggalkan ruang tamu dan menuju garasi untuk mengambil motor. Setelah menaiki motor kami langsung menuju ke tempat yg ingin di datangi oleh Gracia.

 

30 Menit Kemudian

 

-Di Taman-

 

Gw memarkirkan motor di bahu jalan. Lalu kami langsung berjalan menuju taman. Sebenarnya walaupun gw sering lewat sini, tapi ini pertama kalinya masuk ke taman ini. Gw lihat taman ini indah juga. Cocok di pakai untuk refresing. Kami menuju ke kursi di dalam taman untuk duduk. Beberapa menit kami berdua duduk di sana, Gracia baru memulai percakapan.

 

“Indah ya tamannya.” Ucap Gracia sambil tersenyum.

“Lumayan.” Ucap gw berbohong.

“Sebenarnya ada yg mau aku omongin.” Ucap Gracia tertunduk.

“Ngomong aja.” Ucap gw.

“Soal chat aku yg semalam. A,, aku minta maaf.” Ucap Gracia.

“Kenapa harus minta maaf?” Tanya gw. Gw agak sedikit kesal dia ngebahas masalah itu.

“Aku salah. Harusnya aku dengerin penjelasan kamu dulu kemarin.” Ucap Gracia yg mulai sedih.

“Sekarang kamu gk perlu dengerin penjelasan aku lagi kok. Karena, emang gk ada yg perlu aku jelasin lagi ke kamu.” Ucap gw.

“Ke,, kenapa?” Tanya Gracia.

“Setelah aku pikir dengan seksama. Aku emang sayang banget sama kamu. Tapi.” Ucap gw terpotong.

“Tapi apa?” Tanya Gracia.

“Tapi aku gk bisa bohongin perasaan aku ke Michelle. Aku selalu khawatir sama dia.” Ucap gw.

 

Gracia hanya terdiam mendengar penjelasan gw. Wajahnya mulai murung. Air matanya tidak bisa terbendungkan lagi. Sebenarnya gw sedih melihat dia seperti itu. Tapi, gw juga masih bingung dengan perasaan gw sekarang. Gw gk tau harus ngapain.

 

“Gre, aku minta maaf. Untuk saat ini aku mau sendiri dulu. Karena aku bingung harus pilih siapa. Kalian sama berartinya buat aku. Aku harap kamu ngertiin aku.” Ucap gw sambil menghapus air mata Gracia.

“Tapi aku sayang sama kamu.” Ucap Gracia.

“Aku tau. Tapi kalo sekarang kita pacaran yg ada aku bakalan nyakitin kamu terus.” Ucap gw.

“Kenapa gitu?” Tanya Gracia.

“Tadi aku udah jelasin kan. Intinya, hati aku saat ini terbagi dua.” Ucap gw.

“Jangan sedih dong. Kita masih bisa temenan kok.” Tambah gw sedang berusaha menenangkan dia.

 

Dia hanya pasrah menerima keputusan gw. Gw langsung membantu dia untuk berdiri. Saat kami sudah berdiri gw langsung memeluk Gracia. Terasa sekali di bahu gw tetesan air mata Gracia. Setelah kami melepaskan pelukan gw kembali menghapus air matanya. Tiba-tiba seseorang berbicara dari belakang kami berdua.

 

“Wih, wih, wih. Gk nyangka kita bisa ketemu lagi di sini.” Ucap seseorang di belakang kami.

 

Gw langsung menoleh kebelakang dan melihat orang yg tiba-tiba berbicara barusan.

 

“Ngapain lu di sini, hah?” Tanya gw.

“Wis, santai dong. Gw cuma mau ngobrol sebentar aja kok. Btw, mana cewek lu yg kemarin ke sekolah gw.” Ucap orang itu sok akrab.

“Gk usah sok akrab deh lu. Dan, gk usah kepo sama urusan gw.” Ucap gw mulai terpancing emosi.

“Adi, tahan amarah kamu.” Ucap Gracia menahan gw.

“Wah, kayanya emang benar kata orang ya kalau king midfield dari Sudirman FC itu temperament.” Ucap orang itu.

“Cukup, jangan hina dia lagi. Sebenarnya lu itu siapa sih?” Tanya Gracia.

“Kenalin. Aku Debo Andryos. Kapten tim SMA Kebon Jeruk. Yoroshiku.” Ucap Debo sok ramah ke Gracia.

“Gk usah menel lu sama cewek gw. Atau lu mau gw hajar di sini.” Ucap gw yg sudah gk bisa nahan emosi gw lagi. Gw langsung melayangkan satu pukulan ke wajah dia. Tapi,,

 

TAP

 

Pukulan gw bisa dia tahan dengan satu tangan. Gw hanya terpaku melihat kejadian ini.

 

“Wow, kenceng juga pukulan lu. Untung masih bisa gw tahan.” Ucap Debo tersenyum sinis.

“Lebih baik gw pulang. Udah sore. Cewek cantik hati-hati di jalan ya.” Ucap Debo ke Gracia.

 

Dia langsung meninggalkan kami berdua. Gw yg masih kesal kembali duduk di kursi untuk menenangkan diri. Tiba-tiba seseorang memeluk gw.

 

“Udah kamu tenangin diri kamu dulu ya. Inget, Adi aku gk boleh emosian gitu dong.” Ucap Gracia sambil memeluk gw.

“Makasih ya My GRE.” Ucap gw yg sudah jauh lebih tenang dari sebelunya.

“Yaudah kita pulang aja yuk. Besok kan kamu ada pertandingan.” Ucap Gracia.

“Yaudah yuk.” Ucap gw.

 

Kami langsung menuju ke parkiran untuk mengambil motor. Selanjutnya kami langsung menuju ke rumahnya Gracia.

 

-Di Rumah Gracia-

 

“Makasih ya untuk hari ini. Besok semangat ya kamu bertandingnya.” Ucap Gracia.

“Ngasih semangatnya jangan di sini doang dong. Tapi di lapangan juga besok.” Ucap gw.

“Iya. Besok juga aku dateng kok buat dukung kamu.” Ucap Gracia.

“Nah, gitu dong. Yaudah aku pamit pulang dulu ya. Kasian kak Melody nungguin pasti di rumah.” Ucap gw.

“Serius kamu mau pulang ke rumah?” Tanya Gracia kaget.

“Iya. Aku udah lebih tenang kok sekarang. Aku juga gk betah kalo sehari aja gk ketemu Yuri.” Ucap gw.

“Syukur deh kalo emang kamu mau pulang ke rumah lagi.” Ucap Gracia.

 

Kami pun menghentikan pembicaraan kami. Gw langsung mengendarai si kuda besi kesayangan gw menuju ke rumah Gabriel untuk membereskan barang gw yg ada di rumahnya.

 

-Di Rumah Gabriel-

 

Di sana gw lihat Gabriel sedang sibuk membuat makanan sendiri di dapur (resiko anak tunggal di tinggal orang tuanya Dinas di Surabaya). Gw langsung menuju ke kamar untuk membereskan barang bawaan gw. Selesai packing gw langsung ke bawah untuk pamit ke Gabriel.

 

“Gab, gw pamit pulang ya. Masalah gw sekarang udah selesai soalnya.” Ucap gw.

“Oh, bagus deh bro kalo gitu. Berarti besok lu bisa fokus sama pertandingan.” Ucap Gabriel.

“Kalo itu jelas lah. Target kita kan bisa bertanding di kejuaraan nasional. Yaudah, gw pergi ya.” Ucap gw.

“Oke, hati-hati di jalan komandan.” Ucap Gabriel.

 

Gw langsung bergegas menuju garasi untuk mengambil motor. Gw kemudikan motor gw dengan kecepatan 80 km/h karena gw lihat cuaca kota Jakarta malam ini sepertinya akan turun hujan.

 

-Di Rumah-

 

Terdengar suara motor di dalam garasi. Kak Melody dan yg lain mendengar kedatangan gw. Mereka segera menuju ke teras rumah untuk menghampiri gw. Dan kak Melody langsung menghampiri gw.

 

“Adek, akhirnya kamu pulang juga. Kakak kangen sama kamu.” Ucap kak Melody sambil memeluk gw.

“Iya kak, aku juga kangen sama kalian. Maaf ya aku udah egois.” Ucap gw.

“Gapapa kok. Kakak ngerti kemarin kamu cuma mau nenangin pikiran aja kan.” Ucap kak Melody.

“Kak Melody. Harusnya kak Adi di omelin aja. Kan dia udah bikin kita semua khawatir.” Ucap Yuriva yg terlihat ngambek karena gw ninggalin dia dari rumah.

“Yuri, kamu marah ya. Kakak minta maaf deh.” Ucap gw menghampiri Yuriva.

“Yuri khawatir tau kak.” Ucapnya terlihat sambil mengeluarkan air matanya.

“Maaf, kakak udah jahat sama kamu.” Ucap gw menghapus air matanya lalu memeluknya.

“Jangan tinggalin aku lagi ya kak.” Ucap Yuriva.

“Iya Yuriva sayang. Kakak janji gk akan tinggalin kamu lagi.” Ucap gw.

“Di, mending lu ke kamar gih. Dia dari tadi di kamar lu terus tau.” Ucap Wawan.

“Sip, Wan.” Ucap gw.

 

Gw langsung berjalan menuju ke kamar untuk bertemu Michelle. Sesampainya gw di kamar gw lihat Michelle sedang bermain hp sambil tiduran di kasur gw.

 

“Cie, yg seharian di dalam kamar aku. Makasih yg udah jagain kamar ini selama aku kabur.” Ucap gw sambil menghampiri Michelle.

“Ngapain kamu pulang?” Ucap Michelle. Dia langsung membalikkan badannya agar tidak berhadapan dengan gw. Terlihat dia marah sekali dengan gw.

“Maaf ya. Aku kemarin cuma mau kasih waktu buat kamu nenangin diri aja.” Ucap gw sambil mengusap rambut Michelle.

 

Michelle hanya terdiam tidak tahu harus apa. Sebagian dari dirinya merasa kangen dengan gw, sebagian lagi dia merasa marah dengan gw. Tanpa pikir panjang gw langsung melakukan sesuatu.

 

CUPPSS

 

“Jangan marah lagi ya Ichel.”

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line: adi93saya

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s