BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 10

hd

 

“Adi…” Teriak seseorang dari kejauhan. Gw mencari sumber teriakkan itu. Saat gw lihat gw kaget ternyata..

“Gre.” Ucap gw. Gw lihat Gracia datang ke arah gw sambil terlihat marah.

“Sayang. Aku bisa jelasin semuanya.” Ucap gw panic lalu melepas genggaman tangan gw dan Michelle. Tiba-tiba…

 

PLAKK

 

“Gk ada yg perlu di jelasin lagi. Aku udah liat semuanya pake mata aku sendiri. Aku kecewa sama kamu.” Ucap Gracia sambil meneteskan air matanya.

“Sayang. Dengerin dulu aku ngomong.” Ucap gw panik. Gw langsung merangkul tangan Gracia.

“Lepasin aku. Kamu bohong. Kamu bilang cuma mau anterin dia cari sekolah kan. Tapi, apa buktinya sekarang.” Ucap Gracia memarahi gw. Sambil berusaha melepaskan rangkulan gw. Kemudian dia pergi meninggalkan gw.

“Aku minta maaf. Tolong kamu jangan marah.” Ucap gw yg berlari mengejar dia.

“Pliss, jangan kejar aku. Aku gk mau ketemu kamu.” Ucap Gracia dia kemudian lari meninggalkan gw menuju ke parkiran bersama Nadse.

 

Gw gk tau harus ngapain saat itu. Gw hanya bisa terdiam saja di dalam mall sambil menyadari kesalahan gw. Saat gw sedang bersedih di dalam mall terdengar bunyi notif line di hp gw. Ada dua notif yg masuk. Dan ternyata itu adalah line dari Nadse.

 

Nadse              : Lu cari gara” aja.

Adi Nugroho   : Sorry Nad. Tolong kasih tau dia gw minta maaf.

Nadse              : Ntar gw kasih tau. Lu tenang aja, yg penting dia gk mutusin lu sekarang.

Adi Nugroho   : Iya, thanks ya.

 

Balasan gw yg terakhir hanya di read sama dia. Kemudian kembali ada notif line masuk di hp gw. Saat gw lihat ternyata ada line dari Michelle.

 

Ichel                : Kamu pulang sendiri ya. Aku pulang naik taksi aja.

 

“Ya, tuhan. Cobaan apa lagi yg engkau berikan pada hambamu ini. Sekarang dua orang yg gw sayang malah ngejauhin gw. Kenapa gw harus dapet cobaan seberat ini.” Batin gw.

 

Gw langsung menuju ke parkiran untuk mengambil mobil. Di dalam mobil gw terus mencoba untuk menghubungi Gracia. Tapi dia terus mereject telpon gw. Gw bingung harus ngapain. Nadse bilang gw harus biarin Gracia tenang dulu. Jadi gw langsung memutuskan untuk menuju rumah saja. Karena gw juga khawatir dengan Michelle yg pulang sendirian.

 

-Di Rumah-

 

Gw memarkirkan mobil di garasi. Setelah mobil terparkir di garasi gw langsung masuk kedalam rumah untuk meencari Michelle. Tiba-tiba kak Melody datang menghampiri gw.

 

“Adek, kamu lagi ada masalah apa sama Michelle?” Tanya kak Melody.

“Panjang kak ceritanya. Sekarang Michelle dimana kak?” Tanya kak Melody.

“Dia ada di kamar kk. Tadi pas pulang dia nangis dan langsung peluk kk. Yaudah kk langsung bawa dia ke kamar.” Ucap kak Melody.

“Yaudah kak. Kapan-kapan aku ceritain. Sekarang aku mau ketemu Michelle dulu.” Ucap gw.

 

Gw langsung menuju ke kamar kak Melody untuk bertemu Michelle. Saat gw masuk gw lihat Michelle sudah tertidur di atas kasur. Gw langsung duduk di samping dia tidur.

 

“Michelle.” Ucap gw pelan.

“Aku minta maaf ya buat kejadian tadi. Aku emang salah. Aku udah bikin hati kamu tambah sakit karena tadi aku ninggalin kamu demi ngejar Gracia.” ucap gw sambil membelai rambutnya.

“Jujur aku bingung di antara kalian siapa yg harus di utamakan. Soalnya kalian sama-sama penting buat aku. Kalo kamu dengar aku harap kamu maafin aku ya.” Ucap gw lagi.

“Hmm, aku harap kamu gk pergi dari rumah ini. Kamu tenang aja. Kalo kamu gk mau lihat aku. Sekarang aku gk akan tinggal di rumah selama kamu masih marah sama aku. Jadi, tetep tinggal di sini ya Chel.” Ucap gw sambil berusaha tersenyum.

 

Setelah gw berbicara sebanyak itu tanpa ada respon gw sekarang pergi meninggalkan kamar kak Melody. Setelah gw menutup pintu Michelle mengucaapkan sesuatu yg gk bisa gw denger.

 

“Maafin aku juga harus biarin kamu pergi.” Ucap Michelle kembali meneteskan air matanyaa.

 

Gw langsung menuju kamar. Di kamar gw langsung membereskan seragam sekolah, pakaian biasa, dan buku sekolah ke dalam ransel. Setelah selesai gw langsung membuka hp dan mencari contact sahabat gw untuk meminta bantuan. Dan akhirnya gw kepikiran untuk men chat Gabriel.

 

Ting

 

Adi Nugroho   : Gab, gw nginep di rumah lu ya untuk sementara waktu.

 

Tidak lama Gabriel membalas chat gw.

 

Gabriel            : Mau ngapain lu nginep di rumah gw?

Adi Nugroho   : Gw lagi ada masalah. Nanti gw jelasin deh.

Gabriel            : Yaudah deh kalo gitu. Lu kesini aja.

Adi Nugroho   : Oke, thanks.

 

Gw langsung mengantogi hp gw di jaket. Kemudian gw memakai ransel dan menuju ke parkiran untuk mengambil motor. Beruntung di ruang tamu tidak ada orang. Karena kak Melody dan Yuriva sedang menemani Michelle di kamarnya dan Wawan paling juga lagi main game di kamarnya. Gw mendorong motor keluar rumah agar orang-orang di rumah tidak menyadari kepergian gw. Gw mendorong motor cukup jauh sampai ke depan pos komplek. Setelah itu gw langsung menggeber motor gw menuju rumah Gabriel.

 

-Di Rumah Gabriel-

 

“Lu ada masalah apa sih sebenarnya?” Tanya Gabriel. Kami sekarang berada di dalam kamar Gabriel.

“Jadi gini ceritanya.” Ucap gw.

 

FLASHBACK MODE ON

 

Saat gw sedang berjalan dengan Michelle tiba-tiba…

 

“Adi…” Teriak seseorang dari kejauhan. Gw mencari sumber teriakkan itu. Saat gw lihat gw kaget ternyata..

“Gre.” Ucap gw. Gw lihat Gracia datang ke arah gw sambil terlihat marah.

“Sayang. Aku bisa jelasin semuanya.” Ucap gw panic lalu melepas genggaman tangan gw dan Michelle. Tiba-tiba…

 

PLAKK

 

“Gk ada yg perlu di jelasin lagi. Aku udah liat semuanya pake mata aku sendiri. Aku kecewa sama kamu.” Ucap Gracia sambil meneteskan air matanya.

“Sayang. Dengerin dulu aku ngomong.” Ucap gw panik. Gw langsung merangkul tangan Gracia.

“Lepasin aku. Kamu bohong. Kamu bilang cuma mau anterin dia cari sekolah kan. Tapi, apa buktinya sekarang.” Ucap Gracia memarahi gw. Sambil berusaha melepaskan rangkulan gw. Kemudian dia pergi meninggalkan gw.

“Aku minta maaf. Tolong kamu jangan marah.” Ucap gw yg berlari mengejar dia.

“Pliss, jangan kejar aku. Aku gk mau ketemu kamu.” Ucap Gracia dia kemudian lari meninggalkan gw menuju ke parkiran bersama Nadse.

 

Dan saat gw pulang kerumah, gw menemui Michelle dan berbicara ke dia.

 

“Michelle.” Ucap gw pelan.

“Aku minta maaf ya buat kejadian tadi. Aku emang salah. Aku udah bikin hati kamu tambah sakit karena tadi aku ninggalin kamu demi ngejar Gracia.” ucap gw sambil membelai rambutnya.

“Jujur aku bingung di antara kalian siapa yg harus di utamakan. Soalnya kalian sama-sama penting buat aku. Kalo kamu dengar aku harap kamu maafin aku ya.” Ucap gw lagi.

“Hmm, aku harap kamu gk pergi dari rumah ini. Kamu tenang aja. Kalo kamu gk mau lihat aku. Sekarang aku gk akan tinggal di rumah selama kamu masih marah sama aku. Jadi, tetep tinggal di sini ya Chel.” Ucap gw sambil berusaha tersenyum.

 

Setelah gw berbicara sebanyak itu tanpa ada respon gw sekarang pergi meninggalkan kamar kak Melody.

 

FLASHBACK MODE OFF

 

“Gitu ceritanya.” Ucap gw.

“Hahahahaha. Lu cari perkara sih. Kena getahnya kan sekarang.” Ucap Gabriel mentertawakan gw.

“Sialan lu, gw lagi galau malah di ketawain.” Ucap gw bete.

“Udahlah gk usah galau. Sekarang mending lu beresin baju lu. Masukin ke lemari. Terus buku lu taro di meja belajar. Dan lu tidur gih biar tenang. Gw juga udah ngantuk soalnya.” Ucap Gabriel.

 

Gw melakukan apa yg di perintahkan oleh Gabriel. Setelah membereskan barang-barang yg gw bawa, gw langsung tidur di kamar tamu tempat biasa gw tidur kalo nginep di rumah dia. Saat ingin tidur gw ngecek hp dan banyak sekali notif di hp gw.

 

“Siapa sih nih berisik banget jam segini.” Ucap gw.

 

Gw lihat ternyata itu notif dari kak Melody, Michelle, dan Gracia. Pertama gw baca chat dari kak Melody.

 

Kak Imel         : Dek, kamu di mana sekarang? Udah malem tau cepet pulang. Kakak khawatir.

 

Gw tidak membalasnya karena gw ingin merahasiakan keberadaan gw saat ini. Lalu gw melihat chat dari Michelle.

 

Ichel                : Kamu cepet pulang. Kak Melody nangis nih di rumah.

 

Lagi-lagi gw hanya membacanya saja. Dan terakhir gw baca line dari pacar gw Gracia.

 

MyGRE          : Maaf, aku rasa hubungan kita sampai sini aja. Semoga kamu bahagia tanpa aku.

 

DEG

 

Gw kaget melihat isi chat dari pacar gw itu. Wtf, dia mutusin gw. Hati gw rasanya sakit sekali. Semacam luka tapi gk berdarah. Seperti teriris pisau daging di rumah. Sumpah gw gk kuat. Lagi-lagi orang yg gw sayang mutusin gw. Lalu gw membalas chat dari Gracia.

 

Adi Nugroho   : Tapi, Gre. Aku minta maaf. Gre aku gk selingkuhin kamu.

 

Tapi Gracia hanya meread chat gw tanpa membalasnya. Kemudian gw langsung menuju tempat tidur. Gw mencoba tidur di balik rasa sedih yg gw rasakan saat ini.

 

Keesokan Harinya

 

-Di Sekolah-

 

“Permisi.” Ucap seorang wanita.

“Eh, kak Melody ada apa kesini?” Tanya Sinka.

“Adi, belum dateng ya.” Tanya kak Melody ke Sinka dengan wajah sedih.

 

Oh iya. Di sana kak Melody sedang berbicara kepada Sinka, Ayana, Nadse, Gracia, dan Anin.

 

“Belum kak. Kakak yg sabar ya. Mungkin Adi sama Michelle lagi ada masalah besar makanya Adi pergi dari rumah.” Ucap Sinka sambil mengusap pundak kak Melody.

“Emangnya Adi pergi kenapa kak?” Tanya Nadse.

“Semalam dia ada masalah sama Michelle. Kk gk tau ada masalah apa. Mereka berdua gk ngasih tau kk. Dan pas makan malam dia gk ada di rumah. Dan sampai sekarang dia belum ada kabar.” Ucap kak Melody.

 

Gracia kaget mendengar cerita yg bilang kak Melody barusan. Dan dia tampak panik sekarang. Sinka sekarang membawa kak Melody menuju ke kelasnya. Dan anak yg lain masuk ke kelas. Jam pelajaran di mulai. Gw sengaja telat datang untuk menghindari kak Melody. Karena gw tau kalo dia akan ke kelas gw untuk mencari gw. Saat masuk kelas gw lihat sudah ada guru di kelas.

 

“Permisi, Bu maaf saya telat. Tadi saya bangun agak kesiangan.” Ucap gw mencoba mengeluarkan senyum palsu.

“Tidak apa-apa. Kebetulan ibu baru saja membagi kelompok. Silakan kamu duduk dengan kelompok 1.” Ucap Bu guru.

“Baik bu.” Ucap gw.

 

Gw langsung menuju tempat duduk kelompok 1. Di sana ada 4 orang menunggu gw yaitu Sinka, Gracia, Anin, dan Billy.

 

“Oi, tumben lu telat?” Tanya Billy.

“Iye, kesiangan gw. Baru bisa tidur jam 3 tadi pagi.” Ucap gw.

“Ngapain lu tidur jam segitu?” Tanya Billy.

 

Tiba-tiba seseorang di kelompok kami menghentikan pembicaraan kami.

 

“Woy, plis jangan ngobrol mulu. Kelarin nih tugas kita dulu.” Ucap Sinka.

“Gk usah lu suruh juga bakal gw kerjain.” Ucap gw bete.

 

Entah kenapa gw sulit sekali untuk menatap wajah Gracia. Kami berdua pun tidak saling berbicara saat merdiskusi. Gw mencoba tidak terlalu memikirkannya. Gw fokus dengan tugas kelompok hingga tugas kelompok kami selesai di kerjakan.

 

“Eh, cowo batu. Nanti gw mau ngomong sebentar sama lu.” Ucap Sinka.

“Males.” Ucap gw singkat.

“Lu tuh ya nyebelin ba..” Ucap Sinka terpotong.

“Apa bedanya sama lu sin.” Ucap gw sedikit membentak.

 

Semua orang di kelompok kami melirik kami berdua.

 

“Dulu waktu kita putus. Lu sama sekali gk mau dengerin penjelasan gw kan.” Ucap gw sambil berdiri. Sinka hanya terdiam dan tidak menyangkal omongan gw.

“Adi, cukup. Nanti ketahuan bu guru lu.” Ucap Billy menenangkan gw.

 

Suasana di kelompok kami menjadi hening. Tidak ada yg bisa membuka pembicaraan akibat masalah tadi. Sampai bel istirahat berbunyi.

 

“Bil, tadi gw dapet sms dari Riko. Sekarang kita latihan buat persiapan play-off besok.” Ucap gw.

“Oke deh. Nanti abis dari kantin gw langsung ke lapangan.” Ucap Billy.

 

Gw langsung meninggalkan mereka semua untuk menuju kantin sambil membawa tas. Setelah gw pergi Sinka masih duduk di meja yg kami tempati.

 

“Sinka, kamu gapapa?” Tanya Anin.

“Eh, iya Nin. Aku baik-baik aja kok.” Ucap Sinka.

“Sinka, jangan di ambil hati ya. Lu tau kan kalo dia lagi banyak masalah.” Ucap Billy menenangkan Sinka.

“Gapapa kok Bil. Gw ke kantin duluan yah.” Ucap Sinka kepada yg lain. Dan di situ Gracia juga mulai merenung. Entah apa yg dia renungkan.

 

-Di Kantin-

 

Gw membeli seporsi soimay dan segelas es teh di kantin. Gw hanya duduk menyendiri di kantin sambil perlahan melupakan rasa sakit hati yg ada di dalam hati gw. Saat sedang asik sendiri tiba-tiba ada yg menghampiri ku.

 

“Cewe jutek. Ngapain lagi lu kesini?” Tanya gw sewot.

“Loh, ini kan kantin. Siapa aja boleh dong dateng ke sini.” Ucap Sinka dengan sabar.

“Ya, tapi kenapa lu dateng ke meja gw. Gw lagi pengen sendiri juga.” Ucap gw.

“Ya biarin dong. Kangen duduk berdua sama di kantin.” Ucap Sinka sambil tersenyum.

“Lu gk lagi demam kan?” Tanya gw sambil memegang keningnya.

“Lah emang kenapa?” Tanya balik Sinka ke gw.

“Abisnya, lu tiba-tiba ramah banget ke gw.” Ucap gw.

 

Tiba-tiba Sinka duduk di samping gw.

 

“Udah gw baik-baik aja kok.” Ucap Sinka.

“Aku minta maaf ya.” Tambah dia sambil menundukkan kepala.

 

Seketika suasana menjadi hening.

 

“Hah, maaf buat apa?” Tanya gw.

“Lu bener. Dulu gw egois. Pas gw mutusin lu, gw sama sekali gk mau dengerin penjelasan lu.” Ucap Sinka.

“Jadi, lu nyesel nih ceritanya.” Ucap gw. Dia hanya mengangguk.

“Syukur deh kalo lu udah ngertiin gw. Makasih ya, paling gk lu udah sedikit nenangin hati gw.” Ucap gw sambil tersenyum.

“Sekarang kita baikan ya. Jangan berantem lagi.” Ajak Sinka sambil menjulurkan jari kelingkingnya.

“Hmm, yaudah. Maaf ya tadi gw sempet ngebentak lu di kelas.” Ucap gw sambil membalas uluran jari kelingkingnya.

“Gapapa kok. Yg penting semua masalah kita sekarang udah selesai.” Ucap Sinka.

 

Kami berdua tersenyum sambil menggenggam kelingking. Saat sedang senang-senangnya ternyata ada orang yg cemburu melihat kami berdua.

 

“Ehheemm..” Ucap orang itu.

 

Ternyata dia adalah…

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line: adi93saya

Iklan

2 tanggapan untuk “BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 10

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s