BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 9

d

 

“Forty-Eight High School… Fight!!!” Teriak Riko.

“Yossshhhaaa.”

 

Oke, sebelum gw memulai cerita kali ini gw akan mengajak kalian berkenalan dengan kami para pemain Forty-Eight High School atau di kenal dengan nama Soedirman FC.

 

No. 1 : Riko Anggara

Panggilan        : Riko

Kelas               : 12 IPA 1

Position           : Goal Kepper + Captain

 

No. 2 : Billy Fabian

Panggilan        : Billy

Kelas               : 11 IPA 3

Position           : Goal Kepper

 

No. 3 : Willy Debiean

Panggilan        : Willy

Kelas               : 11 IPA 1

Position           : Last Man, Fixo, Stopper, Cierre

 

No. 4 : Martinus Aryo

Panggilan        : Aryo / Ar

Kelas               : 12 IPA 2

Position           : Last Man, Fixo, Stopper, Cierre

 

No. 5 : Adi Nugroho (Gw)

Panggilan        : Adi

Kelas               : 11 IPA 3

Position           : Midfielders, Utility Players, Ala, Flank, Wingers

 

No. 6 : K-Likes Suvi

Panggilan        : Kelik

Kelas               : 11 IPA 2

Position           : Midfielders, Utility Players, Ala, Flank, Wingers

 

No. 7 : Gabriel Stevant

Panggilan        : Gabriel

Kelas               : 11 IPA 1

Position           : Midfielders, Utility Players, Ala, Flank, Wingers

 

No. 8 : Alvin Jonathan

Panggilan        : Alvin

Kelas               : 10 IPA 2

Position           : Pivot, Target Man, Top Man, Strikers

 

No. 9 : Himawan Dayuanto

Panggilan        : Wawan

Kelas               : 12 IPA 2

Position           : Pivot, Target Man, Top Man, Strikers

 

Manager 1 : Jessica Veranda

Panggilan        : Ve

Kelas               : 12 IPA 2

 

Coach  : Prasetsya

Panggilan        : Setya

Jabatan                        : Pelatih

 

Nah, itulah susunan para pemain dan official tim kami. Sekarang mending kita lanjut aja kisah gw di sini. Kisah bagaimana seorang Adi Nugroho Dermawan sedang menjalani kehidupan yg di penuhi dengan cerita cinta yg universal. Cinta dalam sebuah hubuangan relationship, cinta pada keluarga dan sekolah. Bahkan cinta kepada hobi dan impiannya.

 

-o0o-

 

Seminggu setelah kejadian di taman. Kini gw kembali menjalani aktifitas di sekolah seperti sedia kala. Dan setelah pulang sekolah gw menjalani latihan rutin karena minggu depan selama 2 hari kami akan mengikuti babak play-off tournament tingkat provinsi. Selesai latihan gw langsung pulang ke rumah. Seperti biasa gw mengantarkan Gracia pulang ke rumah dulu. Dan seperti biasa gw selalu mengobrol sebentar saat sampai di rumah Gracia sebelum pulang.

 

“Emm, sayang. Tadi kak Melody sms aku. Katanya hari ini Michelle minta di temenin cari sekolah. Soalnya dia mutusin mau lanjut sekolah biasa aja gk mau home schooling. Kamu ngizinin gk nih?” Tanya gw meminta izin.

“Hmm, yaudah aku izinin kok. Kan cuma kalian yg dia punya di sini. Jadi aku gk ada hak buat ngelarang kamu.” Ucap Gracia memberi pengertian.

“Makasih ya sayang. Yaudah masuk gih, jangan lupa makan ya kamu. Kalo gitu aku pamit dulu.” Ucap gw kemudian menyalakan motor.

“Iya. Hati-hati sayang.” Ucap Gracia sambil melambaikan tangannya.

 

Gw langsung menjalankan motor menuju ke rumah.

 

-Di Rumah-

 

Gw memarkirkan motor di dalam garasi. Gw melihat cuaca di luar agak mendung. Beruntung kak Melody sudah pulang. Jadi gw memutuskan nanti untuk pergi menggunakan mobil saja. Sekarang gw langsung menuju ke dalam rumah. Gw lihat di dalam rumah sepi sekali. Gw langsung menuju kamar untuk ganti baju. Setelah ganti baju gw menuju meja makan untuk makan siang karena tadi tidak sempat makkan siang di sekolah. Tiba-tiba seseorang datang menghampiri gw di meja makan.

 

“Hay, kamu udah pulang. Capek ya abis latihan.” Ucap orang itu.

“Iya nih, Le. Tadi latihannya agak berat soalnya mau tournament. Jadi, capek banget deh sekarang.” Ucap gw sambil mengambil makanan.

“Kalo kamu capek kapan-kapan aja deh kita jalan nya. Kasian tau nyusahin kamu.” Ucap Michelle sambil duduk di kursi di samping gw.

“Gapapa kok, Le. Lagian aku juga bosen kalo di rumah terus.” Jawab gw.

“Serius gapapa?” Tanya Michelle memastikan.

“Iya, gapapa. Yaudah akum au makan dulu. Ittadakimasu.” Ucap gw.

“Yaudah deh aku siap-siap dulu.” Ucap Michelle lalu pergi menuju kamar untuk siap-siap.

 

Gw melanjutkan makan. Setelah selesai makan gw langsung mengambil kunci mobil dan STNK yg sudah kak Melody taruh di atas tv. Setelah itu gw menunggu Michelle di ruang tamu.

 

“Udah nunggu dari tadi ya? Maaf ya aku lama.” Ucap Michelle yg sudah selesai prepare.

“Gapapa kok Lele. Yaudah yuk jalan.” Ucap gw sambil mengacak-acak rambutnya. Dan gw berinisiatif menggenggam tangannya. Gw lihat wajah Michelle mendadak merah.

“Ih, berantakan lagi tau rambut aku.” Ucap Michelle cemberut. Tapi dia tidak bisa membohongi perasaan senangnya karena tangan kami bergandengan.

 

Kami berdua langsung menuju mobil. Di dalam mobil kami hanya terdiam tanpa omongan. Tiba-tiba tangan kiri gw yg sedang berada di dekat perseneling bergesekan dengan tangan kanan Michelle.

 

DEG

 

Entah mengapa hati gw berdegup kencang. Perlahan tapi pasti, akhirnya kami saling berpegangan tangan di dalam mobil. Kami masih terdiam, sampai akhirnya salah satu dari kami berinisiatif untuk membuka obrolan.

 

“Kamu tuh ternyata playboy ya sekarang.” Ucap Michelle sambil memandang gw.

“Ya ampun. Kok kamu mikirnya gitu sih.” Ucap gw.

“Ya abisnya liat nih. Giliran lagi gk sama pacar kamu sekarang kamu modusin aku.” Ucap Michelle cemberut.

“Yah, Michelle marah ya?” Tanya gw.

“Pikir aja sendiri.” Ucap Michelle.

 

Dia marah, sampai akhirnya dia memalingkan wajahnya dari gw. Dan gw mulai mengajak dia berbicara kembali.

 

“Aku bingung. Kenapa kamu marah. Terus, kalo marah kenapa kamu masih megang tangan aku?” Tanya gw bingung. Michelle menghela nafas sebelum menjawab.

“Abisnya aku kesel. Di jepang aku banyak masalah. Dan aku minta ke ayah buat pindah kesini. Kamu tau kenapa aku minta balik ke Indonesia lagi?” Tanya Michelle dengan nada sedih.

“Kenapa?” Tanya gw.

“Aku pindah ke sini karena aku tau di sini ada kamu. Karena dulu aku nyaman banget setiap ada di deket kamu. Aku pikir kamu belum punya pacar di sini. Ternyata.” Ucapnya terhenti. Dia mulai menangis kecil. Gw ngerasa genggamannya makin erat di tangan gw.

“Kamu sayang sama aku?” Tanya gw kepada Michelle.

“Iya.” Jawabnya dengan nada pelan.

 

Gw langsung menepikan mobil di tepi jalan. Gw menghadapkan badan gw ke arah Michelle. Kemudian gw peluk dia berharap dia bisa agak tenang.

 

“Maaf. Aku gk tau kalo kamu sayang sama aku. Sekarang aku udah ada yg punya. Jadi, aku harap kamu ngertiin aku ya.” Ucap gw sambil memeluk dia.

“Gapapa. Aku ngerti kok. Mungkin gk seharusnya aku tinggal di sini. Mungkin sebaiknya aku balik ke Jepang lagi.” Ucap Michelle mencoba menghentikan tangisannya.

“Michelle. Aku mohon kamu jangan pindah lagi ke Jepang. Tolong tetep tinggal di sini sama keluarga aku.” Ucap gw.

“Tapi aku takut ganggu hubungan kalian.” Ucap Michelle.

“Gk ganggu kok. Sekarang izinin aku jagain kamu kaya aku jagain keluarga aku sendiri. Aku janji bakalan bikin kamu bahagia.” Ucap gw meyakinkan Michelle.

“Yaudah. Kalo kamu udah janji aku gk bisa nolak.” Ucap Michelle kembali tersenyum.

 

Kami melepas pelukan kami. Gw kembali mengemudikan mobil kembali menuju sekolah tujuan Michelle. Dia bilang ingin masuk SMA Kebon Jeruk 1. Pilihan yg bagus. Karena itu adalah sekolah terbaik kedua di Provinsi Jakarta dalam cabang Futsal tentunya. Kami ke ruang guru untuk mengurus pemberkasan kepindahan Michelle. Ketika sudah selesai kami langsung menuju ke mobil tiba-tiba seseorang menepuk pundak gw.

 

“Elu.” Ucap gw di sini.

“Lama gk ketemu. Ada apa lu kesini. Apa lu kesini karena mau bergabung dengan tim kami.” Tanya orang itu.

“Heh, gk usah sok akrab lu sama gw. Buat apa gw pindah ke sekolah kalian?” Tanya gw.

“Yah, mungkin aja karena tim lu kalah dari tim kami sekarang lu mutusin untuk pindah ke sini.” Ucap orang itu.

 

Jujur aja kami memang kalah dari mereka tahun lalu. Tapi itu karena Sinka yg bilang ke pelatih buat ngeluarin gw dari tim. Jadinya gw gk bisa fokus di pertandingan.

 

“Maaf, aja. Justru gw malah berniat ngalahin tim kalian tahun ini.” Ucap gw.

“Oh, apa lu yakin bisa ngalahin kami?” Tanya orang itu.

“Iya. Gw gk pernah seyakin ini sebelumnya.” Ucap gw. Kami pun saling memandang dengan tatapan tajam satu sama lain.

 

Tiba-tiba Michelle memisahkan kami.

 

“Udah-udah jangan pada berantem. Udah sore nih mending kita pulang yuk.” Ajak Michelle.

“Yaudah. Permasalahan kita bakalan kita selesaiin di tournament nanti. Jadi jangan sampai kalah sebelum kita ketemu.” Ucap gw.

“Oke, gw bakalan tunggu omong kosong lu itu.” Ucapnya sambil tersenyum licik.

 

Gw dan Michelle langsung menuju ke parkiran dan menaiki mobil kembali. Saat di mobil Michelle menanyakan ada masalah apa tadi. Gw menjelaskan dia permasalahan yg ada sambil menjalankan mobil. Akhirnya dia mengerti permasalahannya. Gw langsung mengganti topic pembicaraan.

 

“Kita makan dulu yuk di mall. Laper nih aku.” Ajak gw.

“Jadi kamu mau ngajak aku kencan nih ceritanya.” Ucap Michelle cemberut.

“Loh kok cemberut sih. Jelek tau.” Ucap gw sambil mencubit pipi Michelle.

“Ihh, sakit tau. Abisnya, aku masih bete karena masalah tadi di mobil.” Ucap Michelle.

“Udah dong jangan di pikirin lagi. Aku sekarang mau bikin kamu ceria lagi sekarang. Boleh kan.” Ucap gw.

“Yaudah deh. Aku ikut aja.” Ucap Michelle.

 

Kami langsung menuju ke sebuah mall yg berada di kota ini.

 

-Di Mall-

 

Saat sampai gw langsung memarkirkan mobil di parkiran. Dan kami menuju ke dalam mall. Sebelum jalan gw menjulurkan tangan gw ke dia berharap untuk kembali bergandengan tangan. Michelle pun membalas uluran tangan gw. Kami kemudian berjalan sambil bergandengan tangan.

 

“Kita mau makan di mana nih?” Tanya Michelle.

“Emm, gak tau deh. Kita keliling dulu aja buat cari tempat makan yg enak.” Ajak gw.

“Yaudah deh.” Ucap Michelle.

 

Kami berjalan keliling mall untuk mencari tempat makan yg sesuai dengan mood kami berdua. 10 menit kami berkeliling dan berdiskusi akhirnya kami menemukan tempat makan yg cocok dengan keinginan kami berdua. Kami datang ke sana lalu duduk di kursi. Setelah duduk kami langsung memesan makanan kepada pelayan. Kemudian kami menunggu makanan di sajikan. Saat kami menunggu kami hanya mengobrol santai saja.

 

“Jadi, kapan kamu mulai masuk sekolah?” Tanya gw.

“Katanya sih aku di suruh masuk senin depan.” Jawab Michelle.

“Oh gitu. Nanti kamu berangkat sama kak Melody dan Yuriva ya kalo sekolah.” Ucap gw.

“Iya aku ngerti. Kamu kan bareng pacar kamu.” Ucap Michelle tiba-tiba bete.

“Maaf. Jangan bete dong. Kalo kamu bete mulu nanti aku cium nih lama-lama.” Ucap gw meledek.

“Ih, apaan sih. Modusnya jelek banget.” Ucap Michelle sambil mencubit tangan gw.

“Aduduhh, iya aku minta maaf. Pliiss, lepasin cubitannya.” Ucap gw kesakitan.

“Gk mau ah. Biarin aja, biar kamu menderita wlee.” Ucap Michelle meledek gw.

 

Seneng juga. Akhirnya dia udah gk sedih lagi. Ya, walaupun untuk membuat dia tersenyum harus mengorbankan tangan gw.

 

“Ampun. Michelle lihat tuh. Makanannya udah sampai.” Ucap gw.

“Ini mas, mbak makanannya. Selamat menikmati.” Ucap pelayan sambil menaruh makanan di meja kami.

“Iya mas. Makasih.” Ucap kami berdua.

 

Kami kemudian memakan makanan yg sudah di hidangkan. Setelah selesai makan kami masih duduk di tempat kami untuk memberi waktu kepada perut kami untuk memproses makanan di dalam perut. Kami pun kembali berbicara.

 

“Kemana lagi nih kita?” Tanya gw.

“Pulang aja deh. Udah mau malem soalnya.” Ucap Michelle.

“Yaudah deh kalo gitu. Tunggu makanan keluar dulu kalo gitu.” Ucap gw.

“Oke deh.” Ucap Michelle.

 

Sambil menunggu kenyang kami hilang. Kami berdua hanya diam karena asik memainkan hp masing-masing. Entah apa yg dia lakukan di balik hpnya. Tapi kalo gw jelas sedang chatan dengan pacar gw.

 

“Yaudah yuk kita pulang.” Ajak gw.

“Ayo.” Ucap Michelle.

 

Kami berdua langsung berdiri menuju kasir untuk membayar makanan kami. Habis membayar makanan gw langsung menggandeng tangan Michelle lalu kami pergi menuju parkiran.

 

-Di Sisi Lain Mall-

 

“Gre, udahan yuk belanjanya. Udah belanja kebanyakan nih kayanya kita.” Ucap Nadse.

“Iya juga nih. Ke asikan belanja gw Nad sampe gk sadar udah belanja banyak banget.” Ucap Gracia.

“Yaudah yuk ke kasir bayar belanjaan kita.” Ajak Nadse.

“Oke deh.” Ucap Gracia.

 

Mereka berdua menuju kasir untuk membayar belanjaan mereka. Dan setelah belanjaan mereka selesai di bayar, mereka berdua langsung menuju keluar mall. Saat berjalan Nadse melihat sesuatu dan langsung memberi tahu Gracia.

 

“Eh, Gre. Itu bukannya pacar lu ya. Kok dia jalan sama cewe lain.” Ucap Nadse nenunjuk ke arah Adi.

 

DEG

 

“Iya Nad. Itu cowo gw. Gk nyangka dia bohongin gw.” Ucap Gracia mulai marah.

 

-Kembali Ke Tempat Gw-

 

“Adi…” Teriak seseorang dari kejauhan. Gw mencari sumber teriakkan itu. Saat gw lihat gw kaget ternyata..

“Gre.” Ucap gw. Gw lihat Gracia datang ke arah gw sambil terlihat marah.

“Sayang. Aku bisa jelasin semuanya.” Ucap gw panic lalu melepas genggaman tangan gw dan Michelle. Tiba-tiba…

 

PLAKK

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line: adi93saya

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s