Suki! Suki! Skip! Part 1

gfh

 

Langit yang terlihat agak mendung mengawali pagi hari ini. Terlihat, seorang remaja tengah tertidur pulas dikasurnya. Saat tengah asik tertidur tiba-tiba seseorang membangunkannya.

 

“Gie!!! Cepet bangun!!! Kalo lo gak mau bangun buat sekolah, lo gue tinggal berangkat sekolah ye.” Teriak Adi dari depan pintu kamar.

“Iye-iye, sabar kenapa bang. Masih pagi-pagi buta gini udah ribut aja lo.” Ucap Yogi yang berusaha untuk membuka matanya yang masih tertutup.

 

Plakkk…

 

Tiba-tiba Adi memukul kepala Yogi yang masih terbaring diatas kasurnya.

 

“Wadaw,,, sakit kali bang kepala gue. Jangan asal pukul dong, nih kepala udah difitrahin sama Mamah.” Ucap Yogi sambil mengelus-elus kepalanya.

“Masih pagi-pagi buta dari zaman nenek moyang lo. Sekarang udah jam 6.10, lo mau bikin kita telat sekolah lagi apa.” Bentak Adi.

 

Yogi yang masih kesakitan langsung melihat kearah jam. Merasa ucapan kakaknya itu benar dia langsung tersenyum dengan wajah kusutnya ke arah kakaknya. Dia langsung berlari dengan membawa handuk menuju ke kamar mandi.

 

Jikoshokai:

Namanya adalah Yogi Hartanto, biasa dipanggil Gie oleh keluarga dan temannya. Dia anak terkecil dari tiga bersaudara. Dia sekolah di SMAN 2 Semarang dan saat ini duduk dikelas 11 SMA. Dia adalah anggota tim Bola Voli disekolahnya.

 

~Skip!~

 

“Pagi semuanya… Udah cantik aja nih kak Ilen pagi-pagi gini.” Ucap Yogi.

“Pagi dek. Pagi-pagi udah ngegombal aja nih kamu. Makasih ya.” Ucap Elaine sambil tersenyum.

 

Jikoshokai:

Namanya adalah Elaine Hartanto, biasa dipanggil Ilen dengan keluarga dan temannya. Dia anak tertua dari tiga bersaudara. Dan anak yang paling cantik di keluarga Hartanto. Saat ini dia kuliah jurusan Sastra Jepang semester dua di Universitas Diponegoro.

 

“Lah, kok cuma kak Ilen yang lo puji. Gue gak dipuji juga.” Ucap Adi.

“Halah, bang Adi gak perlu gue puji. Tiap hari tuh muka kusut mulu.” Ucap Yogi sambil tertawa. Sedangkan Elaine yang berada disamping Yogi ikut tertawa.

“Sialan lo.” Ucap Adi dengan wajah datar.

 

Jikoshokai:

Namanya adalah Adi Hartanto, biasa dipanggil Adi. Dia adalah orang yang paling dekat dengan Yogi dan dia juga yang paling sayang dengan Elaine dibanding yang lainnya. Dia satu sekolah dengan Yogi, bahkan mereka satu kelas. Di tim futsal dia adalah pemain terbaik di sekolah. Dia juga pernah diminta sekolahnya untuk ikut seleksi timnas U-16 saat masih SMP.

 

“Dasar lo dek. Pagi-pagi udah bikin gue kesel aja.” Ucap Adi yang mulai emosi.

“Hahahaha,,, bercanda kali bang. Gitu aja baper.” Ucap Yogi.

“Heiii,, udah-udah jangan berantem terus. Kalian berdua ini, pagi-pagi udah ribut aja. Cepat sana berangkat sekolah, nanti kalian telat loh.” Ucap Mamahnya mereka dengan sabar melerai perdebatan kedua anaknya.

“Iya, Mah.” Ucap mereka berdua serentak.

 

Akhirnya mereka berdua berangkat sekolah dengan mengendarai mobil. Sedangkan Elaine yang sedang tidak ada jam kuliah hanya menemani Mamahnya dirumah saja.

 

~Skip!~

~Di Parkiran Sekolah~

 

“Bang, gue ke kelas duluan ya.” Ucap Yogi sambil keluar dari mobil yang baru saja berhenti dengan santainya.

“Eh, kampret… Kok lo ninggalin gue sih Gie.” Ucap Adi yang baru saja memarkirkan mobilnya. Dia langsung buru-buru mengejar Yogi yang sudah berjalan duluan di depan Adi.

 

Sesampainya dikelas 11 IPS 2 Yogi langsung menyapa teman-temannya yang sedang berkumpul sambil mengobrol disudut kelas.

 

“Morning guys.” Ucap Yogi.

“Pagi Gie,, sok Inggris lo. Ngomong-ngomong tumben lu dateng sendirian. Adi mana?” Tanya Aryo.

 

Tiba-tiba Adi sampai dikelas dengan nafas yang ngos-ngosan.

 

“Panjang umur. Noh bang, orangnya baru sampe.” Jawab Yogi sambil menunjuk kearah Adi yang sedang berjalan menghampiri Yogi dan teman-temannya yang sedang berkumpul.

“Kenapa nafas lo ngos-ngosan gitu Di?” Tanya Willy.

“Tuh, si kampret… Ninggalin gue ke kelas seenak jidatnya aja.” Jawab Adi yang terlihat kesal.

 

Aryo, Willy, dan Dendhi tertawa karena tingkah Yogi yang meninggalkan Adi diparkiran seenaknya. Selang waktu sepuluh menit mereka mengobrol, bel sekolah berbunyi menandakan jam pelajaran dimulai. Tak lama kemudian guru laki-laki masuk ke dalam kelas mereka.

 

“Pagi anak-anak.” Ucap guru tersebut.

“Pagi pak guru.” Jawab seluruh murid dikelas 11 IPS 2.

 

Dia adalah pak Burhan. Dia guru mata pelajaran Sejarah, sekaligus walikelas 11 IPS 2. Dia disukai banyak muridnya karena memiliki sifat humoris.

 

“Ar, males banget gue kalo pelajaran Sejarah.” Ucap Adi ke teman sebangkunya dengan suara yang cukup pelan.

“Masa pelajaran yang gak perlu mikir gini lo males sih Di?” Tanya Aryo teman sebangkunya.

“Beneran Ar. Pelajaran ini mengajarkan kita untuk gak bisa move on dari masa lalu.” Jawab Adi.

“Hahahaha,,, baper mulu lo Di. Tapi, ada benernya juga sih kata lo Di.” Ucap Aryo sambil tertawa.

 

Tanpa sepengetahuan mereka, Yogi mendengar semua omongan mereka barusan. Dan terbesit dipikirannya untuk menjahili kakaknya itu.

 

“Pak,,, saya boleh ngomong sesuatu gak?” Tanya Yogi.

“Boleh Gie. Emang kamu mau ngomong apa?” Tanya pak Burhan.

“Tadi saya dengar kak Adi ngomong kalo dia malas mengikuti pelajaran bapak.” Ucap Yogi dengan santainya sambil menahan tawa.

 

“Kampret bener dah. Gue punya adek gini-gini amat sih.” Gumam Adi dalam hati.

 

“Adi, benar apa yang dikatakan Yogi barusan?” Tanya pak Burhan sambil memaksakan dirinya untuk terlihat galak.

“A,,, a,, anu pak. S,,, sa,, saya gak bicara begitu pak.” Jawab Adi yang sangat gelagapan.

“Bohong pak, kak Adi barusan ngomong kaya gitu kok. Tanya aja ke Aryo kalo bapak gak percaya. Bener kan Ar?” Tanya Yogi.

 

“Duh, nih anak kenapa jadi bawa-bawa gue sih. Harus ngomong apa nih gue.” Gumam Aryo dalam hati.

 

Aryo yang kaget mendengar ucapan Yogi barusan, juga terlihat gelagapan karena tidak tau harus menjawab apa.

 

“Aryo, apa benar apa yang dikatakan Gie barusan?” Tanya pak Burhan.

“B,,, be,, betul pak.” Ucap Aryo yang sangat gelagapan.

 

“Kampret nih si Aryo. Kenapa dia harus bongkar rahasia gue sih.” Gumam Adi dalam hati.

 

“Adi, sekarang kamu berdiri diluar kelas sampai pelajaran bapak selesai.” Bentak pak Burhan yang sangat kesal. Mau tidak mau Adi pergi keluar kelas untuk menjalani hukuman dari pak Burhan.

 

“Awas aja lo dek nanti.” Gumam Adi didalam hati sambil menatap sinis adiknya.

 

Seluruh murid yang ada dikelas hanya tertawa melihat kejadian ini.

 

~Skip!~

 

Empat jam pelajaran sudah berlalu, akhirnya bel istirshat berbunyi. Semua berbondong-bondong menuju kantin.

 

~Di Kantin~

 

“Gie, tega banget lo tadi sama kakak sendiri.” Ucap Dendhi.

“Emang udah niat aja sih gue ngerjain bang Adi. Kan, jarang-jarang gue bisa ngerjain dia.” Ucap Yogi dengan santainya sambil memakan bakso yang dia beli dikantin.

 

Pltakkk…

 

Tiba-tiba Adi yang baru datang memesan nasi goreng langsung memukul kepala Yogi dengan sangat keras kemudian duduk disampingnya.

 

“Wadaw…” Teriak Yogi sambil mengelus-elus kepalanya yang sangat kesakitan.

“Mampus lo. Itu balasan dari gue karena lo tadi udah ngerjain gue. Lo sengaja kan ngerjain gue biar gue dihukum sama pak Burhan?” Tanya Adi dengan muka kesalnya.

“Hehehehe…” Yogi hanya bisa tertawa kecil saja.

“Gimana Di, rasanya dihukum sama pak Burhan? Enak gak?” Tanya Willy sambil tertawa.

“Enak ndas mu. Yang ada reputasi gue disekolah bisa hancur gara-gara si kampret.” Jawab Adi yang terlihat sangat emosi sambil memakan nasi gorengnya.

 

Mereka berempat langsung tertawa mengigat insiden dikelas tadi. Tak lama, datanglah Shani, Desy, Okta, dan Michelle yang ikut duduk bersama mereka berlima.

 

“Loh, Adi. Kamu kenapa? Kok keliatan lagi marah gitu sih mukanya?” Tanya Okta yang duduk disamping Adi.

 

Okta adalah mantannya Adi. Walaupun mereka belum lama putus tapi mereka berdua tetap berteman dan tidak bermusuhan.

 

“Bener tuh, kenapa muka kamu serem begitu?” Tanya Shani.

“Itu loh sayang. Si Gie tadi habis ngaduin Adi ke pak Burhan pas jam pelajaran Sejarah, sampe dia dihukum keluar kelas selama jam pelajaran.” Jawab Willy.

 

Shani adalah pacarnya Willy. Mereka baru jadian kurang lebih selama dua minggu. Itu pun berkat bantuan Aryo dan Desy.

 

“Hahaha,,, ada-ada aja kamu Gie. Kasian tau kakak kamu.” Ucap Desy sambil tertawa.

 

Desy adalah pacarnya Aryo. Mereka sudah jadian selama setahun. Bahkan mereka sudah PDKT dari saat MOS dulu.

 

“Ya, begitulah kelakuan mereka berdua. Jarang akur kaya Tom&Jerry.” Ucap Michelle yang sangat mengenal sifat mereka berdua.

 

Yogi langsung berinisiatif agar membuat Adi tidak marah lagi.

 

“Bang, biar lo gak marah lagi. Mending, lo yang bayar semua makanan gue ya.” Ucap Yogi sambil tersenyum licik.

 

Karena kaget mendengar ucapan Yogi, Adi sampai tersedak dan dengan cepat dia mengambil jus manga milik Dendhi dan dia minum sampai habis.

 

“Oii, Di. Kenapa jus gue lo habisin?” Tanya Dendhi kesal.

“Maaf-maaf Den, gw gak tau. Soalnya gue reflek karena dengar omongan adek gue barusan sampe bikin gue keselek. Nih, jus gue buat lo. Belum gue minum kok Den.” Jawab Adi. Mereka semua langsung tertawa melihat kecerobohan Adi, kecuali Dendhi.

 

Adi langsung kembali menatap Yogi dengan tatapan murka.

 

“Apa lo bilang Gie? Gue harus bayar semua makanan lo? Kan lo yang punya salah ke gue. Kenapa jadi gue yang harus bayarin lo. Harusnya lo yang bayarin semua makanan gue.” Ucap Adi yang sudah sangat murka dengan kelakuan adiknya saat ini.

“Ahahaha,,, bercanda kali gue bang. Baper banget jadi orang, udah jelek tambah jelek lo nanti.” Ucap Yogi sambil memasang tampang tak bersalah.

“Terserah lo aja deh Gie. Gue mau ke toilet dulu ye semuanya. Jangan lupa tuh bayar semua makanan gue.” Ucap Adi.

“Siap bang.” Ucap Yogi sambil hormat.

 

Adi langsung berjaan meninggalkan kantin untuk menuju ke toilet. Belum sampai ditempat tujuan, Adi menabrak seorang cewek.

 

Brukkk…

 

“Maaf, gue gak sengaja nabrak lo barusan.” Ucap Adi meminta maaf karena menabrak cewek itu.

“Kalo jalan tuh lihat-lihat dong. Untung gue gak lecet.” Ucap cewek tersebut dengan juteknya.

“Maaf ya, gue beneran gak sengaja nabrak lo barusan.” Ucap Adi meminta maaf sekali lagi karena merasa bersalah.

“Iya-iya gue maafin. Sekarang tolong lo minggir, gue mau lewat.” Ucap cewek itu masih dengan nada jutek. Dia langsung meninggalkan Adi sendirian.

 

~Skip!~

 

Akhirnya bel pulang sekolah telah berbunyi.

 

“Bang, lo katanya ada review tim sepakbola hari ini.” Ucap Yogi mengingatkan Adi.

“Oh iya gue lupa. Hari ini ada review tim sepakbola buat Liga Pendidikan bulan depan.” Ucap Adi sambil menepuk jidatnya.

“Yaudah bang. Mobil lo yang bawa aja. Gue pulang bareng Willy aje, mumpung dia mau kerumah buat main PS.” Ucap Yogi.

“Oke deh, hati-hati lo pulangnye. Jaman sekarang banyak begal.” Ucap Adi.

“Oke, bang.” Jawab Yogi dengan santainya.

 

Akhirnya, Yogi pulang bersama dengan Willy. Dan Adi pergi menuju ruang tim sepakbola untuk review persiapan mereka dikejuaraan bulan depan.

 

~Skip!~

~Di Rumah~

 

“Aku pulang…” Ucap Yogi setengah berteriak.

“Akhirnya anak mamah pulang. Eh, kakak kamu mana Gie?” Tanya Mamahnya.

“Kak Adi lagi ada meeting sama tim sepakbola. Jadi, pulangnya lama deh.” Jawab Yogi.

“Terus kamu pulang bareng siapa?” Tanya Mamahnya kembali.

“Aku pulang bareng Willy mah.” Ucap Yogi.

 

Selang beberapa menit Willy yang sudah memarkirkan motornya digarasi langsung masuk ke dalam rumah.

 

“Selamat siang tant.” Ucap Willy.

“Selamat siang nak Willy.” Ucap Mamahnya Yogi.

 

Yogi pun menyuruh Willy untuk menunggu diruang tamu. Elaine yang ingin pergi keluar bersama temannya pun melihat Willy yang sedang bermain Handphone.

 

“Hai Wil. Udah lama nih kamu gak pernah main kesini lagi?” Tanya Elaine sambil tersenyum.

“Eh, kak Ilen. Iya nih, udah lama gak pernah kesini. Soalnya lagi banyak tugas sekolah kak.” Ucap Willy.

“Oh, gitu. Yaudah, kakak keluar dulu ya Wil. Titip Yogi ya.” Ucap Elaine.

“Iya kak.” Balas Willy.

 

~Skip!~

~Di Sekolah~

 

Setelah melakukan review untuk kejuaraan bulan depan, Adi langsung berjalan menuju parkiran untuk mengambil mobilnya untuk pulang kerumah. Saat berada digerbang sekolah Adi melihat seorang cewek yang tadi dia tabrak saat jam istirahat. Sepertinya cewek itu sedang menunggu jemputannya datang. Adi langsung menghentikan mobilnya dan langsung menghampiri cewek itu.

 

“Lo nungguin siapa?”  Tanya Adi.

“Bukan urusan lo.” Jawabnya dengan nada juteknya.

“Hmm,, pasti lo lagi nungguin jemputan kan? Gimana kalo sekarang gue anterin lo pulang? Anggap aja sebagai permintaan maaf gue karena udah nabrak lo tadi.” Ajak gue.

“Gak usah. Sebentar lagi juga jemputan gue sampe kok.” Ucapnya.

“Yaudah, kalo emang lo nolak ajakan gue. Tapi, izinin gue buat temenin lo disini sampe jemputan lo dateng ya.” Pinta Adi.

“Gak perlu repot-repot. Udah, lo pulang aja duluan sana.” Ucapnya sambil mengusir Adi.

“Gak baik loh cewek cantik kaya lo nungguin jemputan sendirian disini. Nanti kalo ada apa-apa yang susah orangtua lo.” Ucap Adi sok bijak. Terlihat wajah cewek itu langsung memerah saat dibilang cantik oleh Adi.

 

Setelah berfikir cukup lama, cewek tadi menyetujui ajakan Adi untuk menemaninya sampai jemputannya datang. Cukup lama mereka menunggu jemputan yang tak kunjung datang. Adi kembali berinisiatif untuk mengajak cewek itu untuk pulang bersama.

 

“Yakin nih gak mau pulang bareng gue?” Tanya Adi. Cewek itu tampak sedang berfikir keras untuk menerima ajakan Adi.

“Beneran lo gak akan apa-apain gue kan?” Tanya cewek tersebut.

“Beneran kok gue gak akan apa-apain lo. Ayo, pulang.” Ajak Adi sambil mengulurkan tangannya.

“Yaudah deh. Gue percaya sama lo.” Ucapnya. Dia langsung merespon uluran tangan Adi, mereka langsung bergandengan tangan menuju ke mobil.

 

Akhirnya Adi mengantarkan cewek itu balik ke rumahnya sebagai permintaan maafnya. Diperjalanan, suasana didalam mobil cukup hening. Tidak ada pertanyaan yang mereka lontarkan satu sama lain.

 

~15 Menit Kemudian~

 

Mereka sampai didepan rumah cewek itu. Sebelum cewek itu turun dari mobil, Adi menanyakan siapa namanya.

 

“Eh, sebentar.” Ucap Adi menahan kepergian cewek itu. Cewek itu menoleh dan bertanya.

“Ada apa lagi?” Tanyanya.

“Kita belum kenalan. Nama lo siapa? Kenalin gue Adi Hartanto, panggil aja Adi.” Ucap Adi sambil mengulurkan tangannya.

“Hmm,,, nama gue Shania Gracia, panggil aja Gracia atau Gre.” Balas cewek itu namanya adalah Gre. Dia langsung merespon uluran tangan Adi dan langsung berjabat tangan.

“Salam kenal ya, Gre.” Ucap Adi sambil tersenyum. Gre membalas senyuman Adi, tanpa sadar mereka saling menatap dengan senyuman lama sekali. Entah kapan mereka akan sadar.

“Eh, sorry. Yaudah ya Di. Gue masuk dulu.” Ucap Gre yang tersadar. Mereka langsung melepas jabatan tangan mereka berdua.

“Oke Gre. See ya.” Ucap Adi sambil tersenyum.

“Hati-hati dijalan ya. Dan makasih udah anterin gue pulang hari ini.” Ucap Gre.

 

Adi hanya mengangguk lalu tersenyum. Gre yang sudah turun dari mobil hanya melambaikan tangan saja kepada Adi. Setelah itu Adi melajukan mobilnya untuk pulang kerumah.

 

~Skip!~

~Di Rumah~

 

Cukup lama Yogi dan Willy bermain game. Akhirnya Willy memutuskan untuk pamit pulang karena sudah sore.

 

“Gie, gue pulang dulu ya. Soalnya udah sore, nanti kak Yona nyariin gue dirumah.” Pamit Willy.

“Oke deh Wil. Hati-hati lo dijalan.” Ucap Yogi.

“Oke, Gie. Siap!” Ucap Willy. Dia langsung pulang dengan mengendarai motornya.

 

Setelah Willy pulang. Sekitar sepuluh menit kemudian terdengar suara mobil yang masuk ke dalam garasi. Setelah itu ada orang yang mengetuk pintu rumah.

 

“Assalammualaikum. Mah, kak Ilen, Gie?” Ucap Adi sambil mengetuk pintu rumahnya.

 

Yogi yang melihat kedatangan Adi dari balik jendela langsung mempunyai niat buruk untuk menjahili kakaknya itu. Awalnya dia membiarkan Adi mengetuk-ngetuk pintu rumahnya.

 

“Loh, kok gak ada orang sih dirumah. Mamah, Gie, sama kak Ilen pada kemana? Bukannya tadi Gie bilang mau main PS sama Willy ya dirumah.” Ucap Adi yang keheranan karena sedari tadi tidak ada yang membukakan pintu.

 

Lama tak ada yang membukakan pintu Adi merasa bosan dan akhirnya menunggu didepan pintu rumahnya. Selang sepuluh menit, Elaine dan Mamahnya melihat Adi yang sedang duduk didepan pintu rumahnya sambil bermain Handphone.

 

“Adi, kenapa kamu duduk didepan pintu?” Tanya Elaine.

“Nungguin Mamah, dan kak Ilen pulang. Soalnya aku dari tadi ketok-ketok pintu gak ada yang bukain.” Jawab Adi.

“Barusan Mamah tinggal ke rumah tante Selly. Loh, kan ada adek kamu didalam.” Ucap Mamahnya.

“Masa sih Mah? Aku dari tadi ketok pintu gak ada yang bukain.” Ucap Adi yang terlihat kebingungan.

“Iya Di, beneran. Masa Mamah bohong sih sama kamu. Coba sini biar Mamah yang ketokin pintunya.” Ucap Mamahnya.

 

Tak butuh waktu lama pintu rumah pun terbuka. Didalam rumah Yogi tersenyum nyengir sambil membawa segelas kopi ditangannya.

 

“Oh, jadi ternyata ini nih bocah yang jahilin gue dari tadi.” Ucap Adi yang mulai geram akibat kelakuan adiknya.

“Hehehehe,,, habisnya gue bosen bang nungguin orang rumah gak pulang-pulang. Terus gue liat bang Adi baru pulang lagi ngetok-ngetok pintu, akhirnya gue biarin aja lo diluar buat hiburan gue sambil ngopi.” Ucap Yogi Tanpa dosa.

“Ada-ada aja kamu dek. Tiap hari kerjanya ngejahilin kakak kamu terus.” Ucap Mamahnya sambil tertawa.

“Dasar jahil kamu dek. Seneng banget jahilin Adi. Kasian tau dia.” Ucap Elaine ikut tertawa. Tapi dia memeluk tubuh Adi karena merasa kasihan pada Adi.

 

Yogi langsung mendekati kakaknya dengan membawa segelas kopi ditangannya.

 

“Gak usah marah gitu dong bang. Nih, sebagai permintaan maaf gue. Gue bawain kopi buat lo.” Ucap Yogi menahan tawa, karena didalam gelas itu hanya tersisa ampas kopinya saja.

“Wih, tumben lo baik banget sama gue pas lagi emosi gini.” Ucap Adi yang senang karena diberikan kopi dari Yogi.

“Gue kan adek yang paling pengertian bang. Hehehe.” Ucap Yogi.

 

Saat ingin meminum kopi itu, Yogi langsung meninggalkan Adi sendirian diluar. Saat Adi ingin meminum kopinya dia tersadar kalau gelas itu hanya tersisa ampas kopi saja.

 

“Yogiiii…… Jangan kabur lo!!!!!” Teriak Adi yang tidak bisa lagi menahan emosinya.

 

Mamahnya dan Elaine yang tidak tau apa masalahnya langsung menanyakannya pada Adi.

 

“Kamu kenapa sih dek, teriak-teriak?” Tanya Elaine.

“Nih kak lihat. Masa aku dikasih ampas kopi sama dia.” Ucap Adi sambil memperlihatkan isi didalam gelas kopi tersebut.

 

Elaine dan Mamahnya hanya tertawa melihat tingkah Yogi yang tidak habis-habisnya menjahili Adi. Sedangkan Adi sangat terlihat marah.

 

“Sudah-sudah, jangan bertengkar terus. Ayo kita masuk. Ilen, Adi, Yogi. Cepat kalian mandi habis itu kita makan malam.” Ucap Mamahnya.

“Siap mah…” Ucap mereka bertiga serempak.

 

~Skip!~

 

Akhirnya Yogi, Adi, Elaine, dan Mamahnya berkumpul dimeja makan untuk makan malam. Ditengah makan malam yang sangat hangat itu Yogi menanyakan sesuatu pada Mamahnya.

 

“Mah, Papah kapan pulangnya? Udah lama kita gak pernah kumpul buat makan malam bersama lagi.” Tanya Yogi kepada Mamahnya.

“Mungkin seminggu lagi dek. Soalnya Papah kamu kan lagi sibuk ngurusin pekerkaannya diluar kota.” Jawab Mamahnya.

“Yah, padahal kita udah kanget banget sama Papah. Bener gak bang?” Tanya Yogi pada Adi.

“Bener mah, aku udah kangen banget sama Papah. Apalagi, sebentar lagi kak Ilen kan ulang tahun yang ke-20 Mah. Masa iya, Papah gak hadir di hari spesial kak Ilen.” Ucap Adi.

“Kak Ilen sebenernya juga kangen sama Papah. Tapi, Papah kan kerja buat menghidupi keluarga kita juga dek. Jadi, maklumin aja ya.” Ucap Elaine sambil mengelus bahu Adi yang berada disampingnya.

 

Melihat anak-anaknya yang sangat merindukan Papahnya sebenarnya Mamah mereka merasa kasihan. Karena mereka ditinggal Papahnya yang sedang sibuk bekerja diluar kota selama 6 bulan terakhir. Tapi, mereka memaklumi Papahnya yang bekerja untuk menghidupi keluarganya.

 

~Skip!~

 

Keesokan harinya Yogi bangun lebih pagi dari biasanya.

 

“Hoammm… Udah pagi ternyata.” Ucap Yogi sambil mengucek matanya.

 

Dia pun akhirnya mandi dan bersiap untuk ke sekolah. Tetapi sebelumnya dia sarapan terlebih dahulu bersama Elaine, Adi, dan Mamahnya.

 

“Pagi, kak.” Ucap Yogi.

“Pagi juga, dek.” Ucap kedua kakaknya bersamaan.

“Nih, dek roti kesukaan kamu.” Ucap Mamahnya yang sudah menyiapkan roti untuk Yogi.

“Makasih, Mah.” Ucap Yogi santai.

 

Setelah sarapan, Yogi berangkat terlebih dahulu menaiki motor kesayangannya. Karena Adi ingin mengantarkan kakaknya, Elaine untuk ke kampusnya.

 

“Maaf, kak. Aku berangkat duluan ya.” Pamit Yogi.

“Iya, dek. Hati-hati dijalan ya.” Ucap Elaine.

“Siap, kak.” Ucap Yogi. Kemudian dia langsung menuju ke garasi.

 

Saat dalam perjalanan menuju sekolah Yogi melihat seorang cewek yang tidak asing buatnya sedang kebingungan dipinggir jalan. Saat Yogi menghentikan motornya. Dia menoleh kearah cewek itu. Ternyata, cewek itu adalah Michelle. Akhirnya Yogi menghampiri Michelle.

 

“Lei, lo ngapain disini?” Tanya Yogi yang penasaran. Michelle langsung kaget dengan kedatangan Yogi.

“Eh,,, kamu Gie. Ini nih, mobil aku mogok. Sekarang aku bingung, soalnya udah agak siang sekarang.” Jawab Michelle.

 

Karena Yogi merasa kasihan dengan Michelle yang akan kesiangan jika terus menunggu disini. Akhirnya dia menawarkan bantuan kepada Michelle.

 

“Lei, bareng gue aja yuk. Takutnya nanti lo telat masuk sekolah kalo terus nunggu disini.” Ajak Yogi.

“Gak ngerepotin nih Gie? Takutnya aku ngerepotin.” Tanya Michelle.

“Udah, tenang aja. Lo gak ngerepotin kok. Ayo berangkat.” Ajak Yogi.

“Iya deh. Aku bilang ke supir aku dulu ya kalo aku berangkat bareng kamu.” Ucap Michelle.

 

Yogi membalas ucapan Michelle dengan anggukan. Tak beberapa lama Michelle datang dan menaiki motor gue.

 

“Ayo berangkat, Gie.” Ajak Michelle.

“Ayo, Lei. Sekarang udah jam setengah tujuh nih. Kita harus cepat biar gak telat. Kamu pegangan yang kuat ya.” Ucap Yogi membalas ajakan Michelle. Michelle membalas anggukannya dengan tersenyum.

 

Ditengah perjalanan, Michelle tiba-tiba memeluk Yogi dengan sangat erat, karena dia mengendarai motornya dengan sangat cepat.

 

~Skip!~

 

Sasampainya diparkiran, Michelle pun turun dari motor Yogi.

 

“Lei, lo ke kelas duluan aja. Gue mau parkirin nih motor dulu.” Ucap Yogi.

“Aku ke kelas bareng kamu aja deh Gie. Kan, kelas kita sebelahan, jadi ke kelas bareng aja.” Ucap Michelle menolak untuk ke kelas lebih dulu.

“Yaudah deh. Tunggu sebentar ya Lei.” Ucap Yogi dan Michelle pun hanya membalas dengan anggukan saja.

 

Tak beberapa lama, Yogi selesai memarkirkan motornya.

 

“Yuk, Lei. Kita ke kelas sekarang.” Ajak Yogi. Michelle tidak membalas ajakan Yogi, tiba-tiba dia langsung menggandeng tangan Yogi dan tersenyum.

“Lei, Lo kenapa sih? Kok senyum-senyum sendiri gitu?” Tanya Yogi yang penasaran. Michelle sontak kaget.

“Gak kenapa-napa kok Gie. Aku lagi pengen senyum aja.” Ucap Michelle. Yogi hanya ber-Oh ria saja.

 

Mereka berjalan melewati lorong sekolah bersama-sama. Sampai akhirnya mereka sampai di depan kelas Michelle, yaitu kelas 11 IPS 1.

 

“Lei, udah sampe di depan kelas lo nih.” Ucap Yogi.

“Makasih ya Gie buat tumpangannya tadi. Aku masuk kelas dulu ya Gie.” Ucap Michelle. Tapi dia belum melepaskan gandengannya dari tangan Yogi.

“Iya Lei, sama-sama. Tapi…” Ucap Yogi yang mulai risih karena Michelle belum melepaskan gandengannnya dari tangan Yogi. Belum selesai berbicara, ucapannya langsung terpotong oleh Michelle.

“Tapi kenapa Gie?” Tanya Michelle dengan posisi yang masih sama.

“Itu, Lei. Tangan lo dari tadi belum lepas, masih gandeng tangan gue.” Ucap Yogi dengan nada santai. Sontak, Michelle kaget dan wajahnya memerah. Beruntung, Yogi tak melihat hal itu.

“E,,, eh, maaf-maaf Gie.” Ucap Michelle sedikit menunduk karena malu.

“Iya, gak apa-apa kok Lei. Santai aja.” Ucap Yogi sambil tersenyum.

“Kalo begitu aku masuk ke kelas duluan ya Gie.” Ucap Michelle yang masuk ke kelas dengan setengah berlari.

 

Yogi yang melihat tingkah Michelle hanya menggeleng saja. Dia langsung berjalan menuju kelasnya. Dan akhirnya sampai dikelas. Di dalam kelas Yogi berjalan dengan santainya menuju Adi dan yang lainnya.

 

“Oii,, Gie. Tumben lo dateng kesiangan? Gak kaya biasanya lo.” Tanya Aryo.

“Gue habis nganterin Michelle tadi, Ar.” Jawab Yogi santai sambil duduk dikursinya. Sontak Aryo, Dendhi, dan Willy kaget, kecuali Adi.

“Michelle itu yang mana sih dek orangnya?” Tanya Adi dengan polosnya.

“Itu bang. Michelle, cewek yang sekelas sama pacarnya Willy dan Aryo. Masa lo gak inget sih bang. Dia yang kemarin ikut kumpul dikantin.” Jawab Yogi.

 

Aryo, Willy, dan Dendhi hanya memanggut-manggutkan kepala karena sudah mengenal Michelle. Sedangkan Adi, dengan tampang begonya masih belum tau siapa Michelle.

 

“Udah, nanti gue kenalin lo sama Michelle deh. Sebentar lagi bel masuk nih.” Ucap Yogi.

 

Akhirnya bel masuk sekolah berbunyi. Dan seluruh guru datang untuk mengajar dikelas masing-masing.

 

~Skip!~

 

Bel istirahat akhirnya berbunyi. Yogi dan yang lainnya berjalan menuju kantin. Tanpa disadari ada seseorang yang memanggil salah seorang dari mereka.

 

“Adiii!!!!!” Teriak cewek itu. Sontak, mereka berlima langsung menoleh ke sumber teriakan tersebut.

“Di, lo dipanggil sama cewek tuh.” Ucap Dendhi pada Adi. Adi langsung menghampiri cewek tersebut.

“Ada apa Gre? Kok keliatannya buru-buru gitu?” Tanya adi kepada Gre.

“Ini, aku mau kasih kamu sesuatu sebagai tanda terima kasih aku ke kamu, karena kamu udah anter aku pulang kemarin.” Ucap Gre yang sedikit malu-malu.

 

Karena merasa aneh dengan perubahan gaya bahasa Gre yang kemarin manggil gue-lo sekarang menjadi aku-kamu, Adi langsung bertanya pada Gre.

 

“Eh, Gre. Sejak kapan lo pake kata aku-kamu?” Tanya Adi penasaran.

“E,, e,,, eh, itu. Gimana ya aku jelasinnya.” Ucap Gre yang sangat gugup dengan pertanyaan Adi barusan.

 

Tiba-tiba Adi tertawa dan makin membuat Gre jadi salah tingkah.

 

“Hahahaha. Santai aja Gre. Gue cuma bercanda kok.” Ucap Adi sambil tertawa.

 

Karena sudah menunggu terlalu lama, Yogi yang sedang bersandar ditembok dengan santainya berteriak kepada kakaknya.

 

“Kak, kita jadi ke kantin gak? Katanya lo mau kenalan sama Michelle.” Ucap Yogi setengah berteriak sedangkan yang lain hanya mengangguk saja.

“Iya sebentar Gie. Ini udah selesai kok urusan gue.” Teriak Adi membalas ucapan Yogi.

“Makasih ya buat hadiahnya. Hehehehe.” Ucap Adi sambil tersenyum kepada Gre.

“Iya, sama-sama. Kalo gitu aku ke kelas duluan ya.” Ucap Gre.

 

Akhirnya Gre kembali ke kelas dengan perasaan yang cukup kecewa karena Adi ingin bertemu dengan seseorang yang bernama Michelle. Dia berfikir jika Michelle adalah orang yang sangat dekat dengan Adi. Gre merasa cemburu dengan Michelle karena bisa dekat dengan Adi, padahal Gre ingin sekali bisa dekat dengan Adi dan ingin mengenal lebih dalam dengan sosok Adi yang telah membuat dia jatuh hati terhadapnya.

 

“Michelle, siapa ya dia? Apa mungkin seseorang yang sedang dekat dengan Adi?” Batin Gre. Itulah yang dipikirkan oleh Gre saat sedang berjalan menuju ke kelasnya.

 

Saat di dalam kelas Gre tidak seperti biasanya, dia terlihat sedikit murung. Salah satu sahabatnya yang bernama Feni langsung menghampiri dirinya.

 

~Di Kantin~

 

Mereka berlima sedang makan dikantin sambil menunggu orang yang ingin dikenal oleh Adi.

 

“Gie, mana tuh cewek yang namanya Michelle?” Tanya Adi.

“Sabar bang. Paling sebentar lagi juga dateng tuh Michelle.” Jawab Yogi yang sedang memakan mie goreng.

“Bener Di. Gue barusan line Shani, katanya mereka sebentar lagi sampe kok.” Ucap Willy yang ikut menyambung perkataan Yogi.

“Kayanya lo pengen banget deh Di, ketemu sama si Michelle. Jangan-jangan lo naksir ya sama dia? Bener gak Den?” Ucap Aryo yang bertanya pada Dendhi.

 

Dendhi menanggapinya hanya dengan anggukan saja. Tak lama kemudian Shani, Desy, dan Michelle datang menghampiri mereka berlima. Kemudian duduk bersama mereka.

 

“Hai, sayang. Ada apa nih kamu nyuruh kita bertiga kesini?” Tanya Shani kepada Willy.

“Tuh, sayang. Adi mau ketemu sama Michelle.” Jawab Willy.

 

Yogi dengan santainya menikmati mie gorengnya tanpa menyadari kedatangan Michelle disampingnya. Lalu Michelle berinisiatif untuk menyapanya.

 

“Hai, Gie.” Ucap Michelle menyapa Yogi. Yogi sontak kaget dan tersedak.

“Uhuhuhuk…” Yogi tersedak. Dengan spontan Michelle memberikan minum kepada Yogi.

“Kamu gak apa-apa kan Gie? Maaf ya udah bikin kamu tersedak.” Ucap Michelle yang terlihat khawatir.

“Gak apa-apa kok Lei. Lo sih bikin gue kaget aja.” Ucap Yogi dengan santainya.

“Oh iya, Lei. Ada yang mau ngajak lo kenalan tuh.” Ucap Yogi kembali.

“Eh, siapa Gie?” Tanya Michelle.

“Tuh, kakak gue mau kenalan sama lo.” Ucap Yogi.

 

Michelle hanya ber-Oh ria. Akhirnya Yogi menyenggol bahu Adi dan membisikkan sesuatu ke telingannya.

 

“Bang, katanya lo mau kenalan sama Michelle.” Ucap Yogi sambil berbisik kepada Adi. Adi membalas ucapan Yogi dengan anggukkan.

“Lo yang namanya Michelle ya? Kenalin, gue Adi Hartanto panggil aja Adi. Gue kakaknya Gie.” Ucap Adi.

“Kenalin, aku Michelle Christo Kusnadi, panggil aja Michelle.” Ucap Michelle.

 

Adi hanya membalas ucapan Michelle dengan ber-Oh ria. Tidak lama kemudian mereka semua telah membayar makanan dikantin. Setelah itu, bel sekolah berbunyi menandakan jam pelajaran dimulai kembali. Dikelas 11 IPS 1 ternyata tidak ada guru yang mengajar. Murid dikelas tersebut ada yang tidur, ada yang belajar, dan ada juga yang sedang asik mengobrol tak terkecuali Desy, Shani, dan Michelle yang sedang membicarakan sesuatu.

 

“Chel, kamu kenapa sih? Dari tadi senyum-senyum sendiri.” Tanya Desy. Tapi Michelle tidak menghiraukannya.

 

Akhirnya Shani menyenggol pelan bahu Michelle dan membuatnya tersadar dari lamunannya.

 

“Kamu kenapa sih Chel? Dari tadi melamun sambil senyum-senyum sendiri gitu?” Tanya Shani.

“Gak apa-apa kok Shan.” Jawab Michelle yang menyembunyikan hal ini.

“Gak usah bohong deh Chel. Kita tau kok kalo kamu itu suka sama Gie.” Ucap Desy sambil menggoda Michelle.

 

Michelle yang tiba-tiba diberikan pertanyaan seperti itu oleh Desy langsung gugup.

 

“E,, e,,, enggak kok Des. Siapa bilang?” Jawab Michelle terbata-bata.

“Gak usah bohong deh Chel. Aku tau tadi kamu pasti khawatir banget pas Gie tersedak dikantin.” Ucap Shani yang menggoda Michelle.

 

Michelle yang dari tadi dipojokkan oleh kedua sahabatnya akhirnya mengaku.

 

“I,,, iya deh aku ngaku kalo aku suka sama Gie.” Ucap Michelle yang malu-malu. Sontak, Desy dan Shani kembali menggoda Michelle.

“Cieee…” Ucap mereka berdua bersamaan hingga membuat Michelle sedikit salah tingkah.

“Btw, emang apa sih yang bisa bikin kamu suka sama Gie?” Tanya Shani.

 

Michelle menjawab pertanyaan Shani dengan malu-malu.

 

“Jadi, aku suka sama Gie. Itu karena dia………………….

 

 

 

To Be Continued

 

Akhirnya project colab pertama gue jadi juga. Ini adalah fanfict hasil colab gue (Adi Nugroho) dan temen gue (Yogi Aldi). Kisah ini menceritakan tentang kehidupan sederhana kakak dan adik. Disini mereka saling menemukan cinta sejati mereka. Tapi, tidak mudah untuk menjalin hubungan dengan baik. Pasti akan selalu ada rintangan yang menanti didepan mereka. Bagaimanakah mereka menghadapinya? Tunggu aja kisah selanjutnya.

 

Author’s mau promosi nih. Jangan lupa follow dan add:

WattPad          : @AdiNishinoya4 & @GieSy24

Twitter            : @Nugroho_AJ93 & @yogialdi6

Line                 : adi93saya & yogi_venal48

Iklan

3 tanggapan untuk “Suki! Suki! Skip! Part 1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s