BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 8

bel

 

“Woy, maksud lu apa-apaan tadi hah? Mau ngajak ribut gw.” Ucap gw memarahi orang itu.

 

Dia membuka helmnya. Gw kaget melihat dia. Entah kenapa gw sangat kesal sekali melihatnya.

 

“Lu.” Ucap gw kaget melihat orang itu membuka helm.

“Mau apa lagi sih lu. Masih belum puas tadi berantem di taman sekolah.” Tanya gw mulai kesal.

“Cukup. Gw mau nyelesaiin masalah kita baik-baik.” Ucap orang itu.

 

Ya dia adalah Gabriel. Orang yg tadi berkelahi dengan gw di taman.

 

“Gw minta maaf atas kejadian tadi. Sorry gw udah ngehina lu sama pacar lu. Sekarang izinin gw buat ngobrol sebentar sama lu.” Ucap Gabriel. Gw hanya dia saja melihat tampang menyesalnya itu.

“Sekarang ayo kita pergi ke tempat tongkrongan kita waktu SMP dulu.” Ajak Gabriel.

 

Gw yg tidak ingin terlibat masalah lagi dengan dia berfikir untuk mengikuti arahan dia dulu. Gw mengikuti dia menuju sebuah café tempat kami dulu sering kumpul dengan teman kami waktu SMP.

 

-Di Café-

 

“Lu mau ngomong apa lagi?” Tanya gw.

“Tadi setelah lu keluar dari parkiran gw langsung minta maaf sama Gracia.” Ucap Gabriel.

 

FLASBACK MODE ON

P.O.V GABRIEL ON

 

Setelah gw lihat Adi pergi gw langsung menghampiri Gracia untuk meminta maaf.

 

“Gracia. Bisa ngobrol sebentar.” Ucap gw.

“Lu. Mau apa lagi lu? Masih belum puas bikin pacar gw menderita?” Ucap Gracia yg sedang marah dan mulai meneteskan air mata.

“Gw minta maaf. Gw sadar cara gw salah. Gw mohon maafin gw.” Ucap gw dengan penuh keyakinan.

“Percuma lu minta maaf  ke gw. Gara-gara lu pacar gw sekarang di skors. Kalo lu mau minta maaf, mending lu minta maaf ke dia. Karena gw gk akan maafin lu kalo dia belum maafin lu juga.” Ucap Gracia.

 

Gracia pun pergi meninggalkan gw dan gw berinisiatif untuk mengejar Adi yg sudah meninggalkan sekolah.

 

FLASHBACK MODE OFF

P.O.V GABRIEL OFF

 

“Gw udah coba minta maaf ke dia tapi dia masih gk mau maafin gw.” Ucap Gabriel.

“Jadi lu kesini cuma mau bilang kalo lu nyesel.” Ucap gw.

“Sorry. Jujur gw mau lu balik lagi ke tim futsal.” Ucap Gabriel.

“Sorry, gw harus nolak permintaan lu. Karena gw udah ngerasa futsal gk ada apa-apanya. Gw udah nyaman sama kondisi gw sekarang. Gw Cuma bisa dukung kalian dari luar lapangan.” Ucap gw sambil menggenggam bahu Gabriel dan pergi meninggalkan dia menuju parkiran motor.

 

Ketika sampai di parkiran tiba-tiba Gabriel dateng dan dia juga memutuskan untuk pulang. Saat ingin pulang tiba-tiba ada suara orang berkelahi di lapangan futsal di samping café.

 

“Woy, ada apa ini?” Ucap gw menghampiri keributan tersebut.

“Woy, anak kecil. Lu gk usah ikut campur. Cepet kalian pergi. Ini adalah lapangan kami. Jangan ada yg boleh bermain di sini selain kami.” Ucap pria yg menjadi dalang keributan.

“Hah, apa-apa an kalian ini. Ini adalah lapangan umum. Jadi, siapa saja boleh bermain di sini.” Ucap Gabriel.

“Bagaimana kalo kita bermain 3-on-3. Kalo kami menang kalian harus pergi dari sini dan cari lapangan lain.” Ucap gw sengan tampang serius.

“Gimana kalo kalian yg kalah?” Tanya orang itu.

“Kalau kami kalah. Kami akan pergi dari lapangan ini.” Ucap Gabriel membantu gw.

 

Akhirnya kami bermain 3-on-3 melawan mereka. Di tim gw ada gw, Gabriel, dan orang yg tadi di pukuli orang itu.

 

“Akhirnya lu main juga.” Ucap Gabriel.

“Makasih udah mau bantu gw. Kalo gitu gw yg bakalan jadi kipper.” Ucap orang yg kami bantu.

“Oke, Gabriel kita serang mereka.” Ucap gw.

 

Kami memulai pertandingan. Lawan yg kami piker sangat kuat ternyata hanya omong kosong saja. Akhirnya dalam 10 menit kami mampu membantai mereka dengan skor 12 – 3. Pertandingan pun usai.

 

“Oke, sesuai perjanjian gw minta kalian pergi dari lapangan ini.” Ucap gw.

“Baik, maaf udah bikin rusuh di sini. Kalian boleh pake lapangan ini sesuka kalian.” Ucap orang itu.

 

Kami akhirnya menuju motor kami di parkiran untuk pulang.

 

“Gimana rasanya bisa main futsal lagi?” Tanya Gabriel.

“Yah, cukup seru. Tapi mereka terlalu lemah.” Ucap gw dengan santai.

“Paling gk lu gk lupa caranya main futsal.” Ucap Gabriel.

“Yaudah udah jam segini. Kayanya kakak sama adek gw udah pada di rumah. Gw mending pulang dulu.” Ucap gw pamit dan langsung mengendarai motor gw menuju ke rumah.

 

-Di Rumah-

 

Sampai di rumah gw langsung menaruh motor di garasi dan menuju ke dalam rumah. Saat di dalam rumah gw melihat Wawan, kak Melody, Yuri, Michelle, dan Gracia berkumpul di ruang tamu dengan wajah khawatir.

 

“Loh, kalian kenapa? Kok pada ngeliatin akunya gitu banget.” Ucap gw santai.

“Kamu dari mana aja dek? Kok baru pulang.” Tanya kak Melody.

“Aku tadi abis jalan-jalan aja di luar. Soalnya gk enak kalo langsung pulang.” Ucap gw santai.

“Kamu baik-baik aja kan. Mau kakak buatin makanan gk.” Ucap kak Melody.

“Gk usah kak.” Ucap kak Melody.

 

Lalu gw melihat mereka semua. Di antara mereka cuma Wawan yg terlihat santai dan gw langsung mengajukan pertanyaan ke Wawan.

 

“Wan, lu ngasih tau ke mereka semua ya tentang kejadian tadi.” Tanya gw ke Wawan.

“Iya, sorry. Soalnya mereka tau kalo yg berantem di taman itu lu.” Ucap Wawan.

“Berarti Gre kamu tau masalah yg sebenarnya dong.” Ucap gw dengan nada pelan karena panic kalau Gracia bakalan tahu semuanya.

“Hmm, iya. Aku tau semuanya.” Ucap Gracia.

“Sayang. Tolong jangan marah. Aku bisa jelasin semuanya ke kamu.” Ucap gw ketakutan.

“Haha, kamu lucu ya kalo lagi ketakutan.” Ucap Gracia tertawa. Loh kok dia gk marah???

“Kamu gk marah?” Tanya gw.

“Gk kok, aku ngertiin kamu kok.” Ucap Gracia tersenyum sambil menggenggam tangan gw.

“Oh iya. Ada yg gw sama Gre omongin sama lu.” Ucap Wawan.

 

Setelah mendengar ucapan Wawan kami semua tiba-tiba hening. Gw pun duduk tepat di samping Gracia untuk mendengarkannya.

 

“Tadi gw sama Gracia pergi bertemu dengan Dokter Glen.” Ucap Wawan.

“Hah, kalian ngapain ketemu dokter?” Tanya gw.

“Gw menjelaskan tentang kejadian tadi ke dokter dan gw memohon sama dia agar lu di kasih kesempatan lagi untuk bermain.” Ucap Wawan.

“Tapi, gw udah janji sama Gre buat ber..” Ucap gw terpotong.

“Kak Wawan udah jelasin semuanya ke aku. Sekarang aku gk akan ngelarang kamu lagi. Aku takut kamu bertindak kaya tadi lagi.” Ucap Gracia.

“Intinya, dokter mengizinkan setelah mendengar penjelasan gw. Tapi dia ngasih syarat.” Ucap Wawan.

“Syarat apa?” Tanya gw.

“Lu gk boleh bermain terlalu memaksakan di pertandingan tingkat provinsi. Dan lu harus di operasi sebelum bertanding di tingkat nasional.” Ucap Wawan.

 

Setelah mendengarkan ucapan Wawan gw gk bisa langsung memutuskan. Sejenak gw memandang wajah Gracia. dia hanya tersenyum kemudian merangkul tangan gw.

 

“Gimana dengan pelatih?” Tanya gw.

“Pelatih bilang kalo emang lu siap dia bakalan izinin lu masuk tim futsal dan nanti sore lu ikut gw kumpul di rumah pelatih.” Ucap Wawan.

“Hah, kumpul di rumah pelatih.” Ucap gw bete.

 

Gw bete bukan karena males kumpul. Tapi gw bete karena pelatih kami adalah ayah dari Sinka. Itu artinya gw di suruh dateng ke rumah Sinka.

 

“Cie, ada yg bakalan ketemu mantan nih.” Ucap Gracia meledek gw.

“Udah kak Gre jangan di ledekin. Kasian tau kakak lagi banyak masalah.” Ucap Yuri membela gw.

“Iya maaf dek kakak bercanda kok.” Ucap Gracia sambil tersenyum.

“Yaudah gw ikut deh.” Ucap gw.

 

Kemudian gw meninggalkan mereka sebentar untuk ganti baju. Setelah ganti baju gw langsung menuju ruang tamu kembali. Gw lihat di ruang tamu Gracia dan Michelle sedang mengobrol. Dan saat gw menghampiri mereka tiba-tiba Michelle malah pergi menuju kamar kak Melody.

 

“Lah, tuh orang kenapa. Gw dateng dia malah pergi.” Ucap gw sambil duduk di samping Gracia.

 

Ketika duduk gw sama dia kembali pegangan tangan sambil nonton tv. Beberapa menit kami menonton tv, kami sama sekali tidak berbicara. Sampai akhirnya Gracia membuka pembicaraan.

 

“Maaf ya aku dulu ngasih kamu syarat yg berat waktu kamu mau jadi pacar aku.” Ucap Gracia sambil menyandarkan kepalanya di bahu gw.

“Gapapa kok sayang. Itu aku anggap sebagai ujian buat aku supaya bisa ambil keputusan yg tepat.” Ucap gw sambil tersenyum. Tiba-tiba..

 

CUUPPSS

 

Gracia mencium pipi gw dan gw memeluk dia yg sedang bersandar di badan gw.

 

“Aku bangga sama kamu. Di saat kamu dalam masalah, kamu selalu bersikap tenang berusaha menghadapi masalah itu sendiri.” Ucap Gracia.

 

Gw senang sekali. Di tengah masalah besar seperti ini dia masih percaya dengan semua keputusan gw. Dia gk pernah marah, walaupun dia sering ngambek setiap gw bully. Tapi dia selalu ngedukung gw setiap ada masalah. Bahkan ketika ada masalah yg berhubungan dengan dia, dia sama sekali gk minta putus. Malah hubungan kami makin erat aja. Gw bersyukur banget punya pacar kaya Gracia.

 

“Hey, kok malah bengong sih kamu?” Tanya Gracia menyadarkan lamunan gw.

“Hehe, maaf. Lagi asik ngelamun.” Ucap gw tersenyum.

“Dasar, kamu ngelamun jorok ya?” Tanya Gracia sambil mencubit pipi gw.

“Aduh, suka asal nih kamu. Otak aku gk sekotor itu kali.” Ucap gw yg mengerti maksud dari ucapannya.

“Ya, lagian kamunya pake ngelamun segala.” Ucap Gracia.

“Ya kan biar gk ngeganggu moment kaya gini.” Ucap gw kembali memeluk Gracia.

“Ih, dasar cowo genit.” Ucap Gracia sambil mencoba melepas pelukan gw.

“Biarin. Kan genitnya sama pacar sendiri.” Ucap gw memperkuat pelukan dan mengacak-acak rambut Gracia.

 

Suasana yg romantis akhirnya kembali menjadi suasana yg humoris kembali. Sedewasa apapun kami, tetap kami selalu bercanda dalam kondisi apapun untuk membuat hubungan ini tidak kadaluarsa.

 

“Hmm, sayang nanti kamu ikut ya ke rumah pelatih. Biar sekalian aku anterin kamu pulang nanti.” Ucap gw.

“Iya deh, kalo kamu yg minta aku gk bisa nolak.” Ucap Gracia tersenyum.

“Yaudah, kalo gitu aku ke kamar dulu yam au siap-siap.” Ucap gw.

“Yaudah sana. Jangan lama-lama ya mas. Nanti pacarnya di ambil cowo lain loh.” Ucap Gracia.

“Iya-iya.” Ucap gw langsung menuju ke kamar.

 

Di kamar gw bersiap untuk mandi. Selesai mandi gw langsung ganti baju dan langsung kembali menuju ruang tamu. Gw lihat di ruang tamu sudah ada Wawan yg sudah bersiap untuk pergi.

 

“Hmm, udah siap lu. Kalo gitu kita langsung berangkat aja yuk.” Ucap Wawan.

“Oke deh. Gw berangkat sama Gre. Lu naik motor sendiri aja Wan.” Ucap gw.

“Iya deh. Susah emang kalo jalan sama orang yg bawa pacar. Selalu di tinggal sendiri gw.” Ucap Wawan bete.

“Hahaha, santai aja kali Wan. Nanti juga kan lu ketemu sama pacar lu di sana.” Ucap gw sambil tertawa.

“Emang pacar kak Wawan siapa?” Tanya Gracia.

“Pacarnya Wawan itu kak Naomi Gre.” Ucap gw menjawab pertanyaan Gracia.

“Udah kali gk usah cepu. Lu udah gw bilang buat jaga rahasia juga.” Ucap Wawan mulai kesal.

“Oke-oke. Gw gk bakalan bikin lu marah. Bisa gawat urusannya kalo kita berantem.” Ucap gw.

“Inget lu. Kalo gk ada gw kalian gk bakalan jadian kaya sekarang.” Ucap Wawan.

“Iye-iye. Kan gw udah minta maaf.” Ucap gw. Gracia terlihat tertawa mendengar perdebatan kami.

“Yaudah yuk otw.” Ucap Gracia melerai perdebatan kami.

 

Kami bertiga berangkat menuju rumah pelatih menggunakan motor masing-masing. Dan akhirnya setelah menempuh perjalanan selama 45 menit akhirnya kami sampai di rumah pelatih.

 

-Di Rumah Pelatih-

 

Saat sampai kami langsung memarkirkan motor. Saat masuk ke dalam Gracia langsung menghampiri kak Naomi dan Sinka di dapur dan gw langsung menuju lapangan belakang untuk bertemu pelatih. Sekedar info aja. Rumah pelatih ini berada di depan lapangan futsal yg sering di gunakan anak-anak perumahan untuk bermain futsal. Di sana gw lihat seluruh anggota tim futsal sudah berkumpul.

 

“Permisi semuanya. Maaf kami berdua telat.” Ucap Wawan.

“Gapapa Wan. Kita juga baru kumpul semua.” Ucap Riko.

“Baiklah. Karena semuanya udah kumpul jadi kalian semua langsung saja mengganti jersey dan lakukan pemanasan. Kecuali Adi. Ada yg ingin bapak bicarakan dengan kamu.” Ucap Pelatih.

“Baik.” Teriak para pemain.

 

Mereka semua langsung mengganti jersey dan menuju ke lapangan. Sedangkan gw duduk di sisi lapangan untuk berbicara dengan pelatih.

 

“Ada apa pelatih?” Tanya gw.

“Saya sudah mendengar semuanya dari Wawan dan Riko. Saya hanya ingin bertanya. Apa kamu yakin akan kembali ke tim futsal?” Ucap pelatih.

“Yakin atau tidak yakin itu tergantung pada bagaimana pelatih akan menerima saya. Nyatanya, walaupun saya tidak bermain di tim ini. Dengan kemampuan yg saya punya, saya masih bisa bermain kapanpun dan di mana pun. Jadi, melihat kondisi sekarang dan dukungan dari banyak orang saya gk ada alasan untuk merasa tidak yakin.” Ujar gw.

“Pertanyaan terakhir. Apa kamu siap menanggung segala resiko yg ada?” Tanya pelatih.

“Saya bukan orang bodoh yg mengambil keputusan tanpa memikirkan resikonya. Walaupun dengan kembalinya saya ke tim ini akan mendapatkan banyak resiko. Saya tidak akan menyerah. Justru yg harus saya pikirkan bagaimana caranya mengantisipasi segala resiko yg ada. Saya bukan orang ceroboh yg mengambil resiko tanpa mengantisipasi resiko tersebut.” Ujar gw kembali.

 

Tiba-tiba pelatih mengambil sesuatu di dalam tas nya. Dan dia memberikan suatu barang ke gw.

 

“Memang gk salah kalau dulu kamu pernah saya percaya sebagai kapten tim ini. Pemikiran kamu yg kritis membuat tim ini terangkat kembali dari keterpurukan. Sekarang terimalah ini. Selamat bergabung kembali di Forty-Eight High School FC.” Ucap pelatih sambil memberikan jersey club kepada gw.

“Terima kasih atas kepercayaan anda. Saya akan memberikan kontribusi terbaik saya selama berada di tim ini.” Ucap gw sambil menjabat tangan pelatih.

 

Gw langsung menuju rumah pelatih untuk mengganti seragam. Setelah selesai mengganti seragam gw kembali menuju ke lapangan untuk berlatih.

 

“Adi, untuk sekarang kamu duduk dulu di samping saya. Bantu saya untuk mengamati potensi 4 pemain baru kita.” Ucap pelatih.

“Baik.” Ucap gw.

 

Gw duduk di samping pelatih mengamati mereka berlatih dengan cermat. Ketika sedang mengamati pelatih langsung bertanya.

 

“Bagaimana dengan permainan mereka.” Tanya pelatih. Gw langsung menjelaskan satu-persatu.

“Pemain No.3 Willy Debiean. Memiliki stamina yg kuat. Dasar pertahanannya juga bagus. Walaupun belum sempurna. Tapi, dia punya potensi yg sangat bagus di masa depan nanti.” Ucap gw.

“Pemain No.4 Martinus Aryo. Postur tubuhnya sangat kita andalkan dalam pertandingan. Agresifitasnya juga baik sejauh ini. Tapi dia masih perlu banyak di asah lagi dalam pertandingan.” Ucap gw.

“Pemain No.6 Kelik. Sprint nya cepat. Dia juga lincah. Dia juga bisa bermain double position. Kemampuannya bisa jadi pemecah kebuntuan dalam keadaan terdesak.” Ucap gw.

“Pemain No.8 Alvin Jonathan. Dia masih kelas 10. Tapi bakatnya dalam menyerang hampir setara dengan saya, Gabriel, dan Wawan. Mungkin tahun depan dia yg akan menggantikan Wawan sebagai Ace tim.” Ucap gw.

 

Kami diam sesaat untuk mengamati mereka lagi. Sampai pelatih bertanya kembali.

 

“Lalu bagaimana dengan potensi tim kita kedepannya.” Tanya pelatih.

“Tim ini ibarat bayi yg baru lahir. Masih belum jelas seperti apa potensinya. Yg perlu kita lakukan adalah melatih individu masing-masing untuk memiliki kemampuan masing-masing. Dan saat sudah berkembang kita perlu menyatukan tim dan layak bertanding di level yg lebih tinggi lagi.” Ujar gw.

 

Yah, gw sadar betul akan potensi tim ini. Gw yakin ketika semua pemain sudah menjadi kuat pasti tim kami akan menjadi tim terkuat. Karena inilah kami berjuang bersama.

 

“Forty-Eight High School… Fight!!!” Teriak Riko.

“Yossshhhaaa.”

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line: adi93saya

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s