BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 6

 

nnn

“Ehem, tolong di saat pelajaran ibu jangan ada yg mengobrol di kelas.” Ucap Mam Kiki.

“I,, iya mam maaf.” Ucap gw panik.

Akhirnya semua anak di kelas menertawakan gw yg sedang di marahin Mam Kiki.

“Hahahahahahah.” Ucap anak sekelas.

Karena gw takut Mam Kiki tambah marah gw hanya bisa diam saja sambil mendengarkannya mengajar. Saat pelajaran gw sempat melirik ke arah meja Gracia. Dan saat dia menatap gw, dia tersenyum dan memeletkan lidahnya. Mungkin dia seperti itu karena meledek gw karena tadi gw di omelin Mam Kiki. Gw langsung bete melihatnya, dan dia kemmudian tersenyum kembali.

 

“Oke, pelajaran saya akhiri sampai di sini. Sekarang kalian silakan istirahat.” Ucap Mam Kiki.

“Yes, Mam.” Ucap kami semua.

 

Kemudian kami semua langsung mengemasi buku kami ke dalam tas.

 

“Eh, ke kantin yuk.” Ajak Billy.

“Emm, kalian duluan aja. Gw ajak Gre dulu.” Ucap gw.

“Oh yaudah. Nanti kita stand by di meja biasa oke.” Ucap Egi.

“Oke.” Balas gw.

 

Mereka kemudian langsung pergi menuju kantin dan gw menghampiri pacar tercinta untuk ke kantin bareng.

 

“Sayang, ke kantin yuk. Aku laper nih.” Ajak gw yg sudah berada di meja Gracia.

“Emm, ayo. Nadse lu ikut ke kantin gk?” Tanya Gracia.

“Emm, gw bareng Sinka sama yg lainnya aja deh Gre. Nanti gw Cuma jadi obat nyamuk kalo jalan sama kalian berdua.” Ucap Nadse.

“Yailah. Nadse terlalu berlebihan lu.” Ucap gw.

“Yaudah kalo gitu kita duluan ya.” Gracia pamit ke Nadse.

 

Gw dan Gracia kemudian berjalan ke arah kantin.

 

-Di Kantin-

 

“Huh, padahal baru istirahat tapi udah banyak zombie aja di kantin.” Ucap gw.

“Wajar lah. Namanya juga anak sekolah.” Ucap Gracia sambil merangkul tangan gw.

 

Ketika sedang berada di depan kantin tiba-tiba ada yg memanggil kami berdua.

 

“Woy, kalian. Cepet gabung di sini.” Ucap Marcho dari kejauhan.

 

Kami kemudian langsung menghampiri Marcho, Egi, dan Billy yg sudah menyiapkan tempat untuk basecamp kelas 11 IPA 3. Setelah sampai gw dan Gracia langsung memesan makanan.

 

“Kamu mau pesan apa?” Tanya Gracia ke gw.

“Aku pesen mie ayam aja 1 porsi sama ovaltine.” Jawab gw.

“Yaudah tunggu ya aku pesanin dulu.” Jawab Gracia.

 

Setelah memesan makanan Gracia kembali duduk di samping kanan gw. Tidak lama terlihat pasukan cewe 11 IPA 3 datang menghampiri meja kami. Ketika mereka duduk tanpa di sadari Shani duduk di samping kiri gw. Dan seketika mood Gracia sedikit berubah.

 

“Aduh, bisa perang dunia nih.” Ucap gw pelan supaya mereka tidak ada yg mendengar.

“Perang dunia? Kapan?” Tanya Anin tiba-tiba mengagetkan semua yg ada di meja kami termasuk Shani dan Gracia.

“Lu ngomong apa Nin?” Tanya Nadse.

“Tadi Anin denger kalo Adi bilang bisa perang dunia nih.” Ucap Anin dengan sejuta pesona kepolosannya.

“Aduh, ketahuan.” Ucap gw yg begitu ketakutan karena tidak ingin Gracia marah.

“Hmm, udah lupain aja masalah waktu itu. Aku bakalan bersikap lebih dewasa kok.” Ucap Gracia sambil menarik nafas.

“Syukur deh kalo kamu gk marah.” Ucap gw.

 

Kami kemudian saling bercerita di kantin sampai sebuah kejadian mengalihkan ku dari mereka.

 

“Itu kan. Lagi apa mereka. Sepertinya sedang ada masalah.” Batin gw saat melihat ke arah luar kantin.

 

Gw melihat di sana ada Riko kapten tim futsal kami sedang terlibat perdebatan dengan Gabriel anggota tim futsal. Gabriel adalah sahabat gw dari SD. Setelah mereka selesai berdebat Gabriel langsung menuju ke kantin. Sedangkan Riko langsung menuju ke kelss nya. Sebenarnya ada apa ya dengan mereka berdua. Gw jadi penasaran.

 

“Eh, bengong aja lu. Lagi ngeliatin apaan sih lu?” Tanya Nadse.

“Eng,, gk liat apa-apa kok gw.” Ucap gw terbata.

 

Kami pun langsung menyelesaikan kegiatan kami di kantin dan menuju ke kelas. Sepanjang perjalanan menuju kelas gw terus kepikiran dengan kejadian tadi. Bagaimana pun mereka adalah bagian dari keluarga gw di tim futsal. Kalo ada masalah pasti gw khawatir. Sementara itu Gracia juga khawatir melihat tingkah gw yg tiba-tiba pendiam.

 

-Di Kelas-

 

Karena tidak ada guru yg mengajar gw memutuskan menuju keluar kelas untuk menenangkan pikiran gw. Tiba-tiba seseorang datang menghampiri gw.

 

“Kamu ada apa sih. Dari tadi keliatannya lagi mikirin sesuatu.” Ucap Gracia yg datang dari belakang lalu merangkul tangan gw.

“Eh, gapapa kok sayang. Aku baik-baik aja.” Ucap gw.

“Bohong. Aku kenal kamu udah lima tahun ya. Jadi aku kebal kalo kamu bohongin.” Ucap Gracia sambil mencubit pipi gw.

“Hmm, gitu ya. Maaf ya udah bohongin kamu.” Ucap gw lalu langsung menundukkan kepala gw ke arah lantai bawah.

“Eh, jangan sedih dong. Aku gk gk marah kok sama kamu.” Ucap Gracia.

“Aku gk sedih kok. Kamu tenang aja. Yaudah yuk masuk ke kelas.” Ajak gw.

 

Kamipun menuju ke dalam kelas dan menunggu guru selanjutnya masuk. Setelah guru masuk ke dalam kelas kami pun melanjutkan kegiatan KBM pada hari ini. Sampai pada akhirnya bel pulang berbunyi dan kami semua langsung bergegas keluar kelas. Gw dan Gracia pun langsung menuju ke parkiran. Ya, sebagai pasangan yg baik sudah jadi tugas gw untuk pulang pergi ke sekolah bersama dia.

 

-Di Parkiran-

 

“Nih, pake helmnya.” Ucap gw.

“Iya.” Jawab Gracia.

 

Ketika sedang memakai helm Gracia melihat sesuatu.

 

“Sayang. Bukanya hari ini harusnya tim futsal latihan ya.” Ucap Gracia.

“Iya, emang kenapa sayang?” Tanya gw.

“Itu kenapa Gabriel naik motor dan kelihatan kaya mau pulang gitu.” Jawab Gracia.

 

Gw pun langsung menoleh kearah Gracia menunjuk tadi.

 

“Wah, jangan-jangan ini ada urusannya dengan masalah yg tadi di kantin.” Batin gw.

 

“Kok kamu malah bengong sih.” Ucap Gracia sambil menggoyangkan lengan gw untuk menyadarkan gw.

“Emm, gapapa kok sayang. Yaudah yuk kita pulang kalo gitu.” Ucap gw.

“Beneran gapapa nih?” Tanya Gracia sambil naik ke motor gw.

“Iya gapapa. Yaudah yuk jalan.” Ucap gw. Lalu gw menggeber motor gw sedikit lalu rem mendadak agar dia memeluk gw.

“Ih, kalo mau di peluk bilang dong gk usah ngagetin. Jantungan tau akunya.” Ucap Gracia dengan nada ngambek.

“Hehe, kan aku lagi modus sayang.” Ucap gw sambil tertawa.

“Sama pacar sendiri gk usah modus kali. Ngomong aja kalo pengen di peluk. Aku gk bakalan marah kok.” Ucap Gracia memberi ceramah keg w.

“Iya sayang aku kan bercanda doang. Jelek ah mukanya kalo ngambek.” Ucap gw meminta maaf.

“Jelek-jelek gini pacar kamu tau. Yaudah aku gk marah kok.” Ucap Gracia sambil memeluk gw kembali.

 

Kami pun langsung bergegas pulang menuju rumah Gracia setelah itu baru ke rumah gw tercinta.

 

30 Menit Kemudian

 

-Di Rumah Gracia-

 

“Hmm, mau mampir dulu gk kedalam?” Tanya Gracia.

“Maunya sih mampir. Cuma aku ada janji sama Yuri mau ke toko buku.” Jawab gw.

“Mau ngapain ke toko buku?” Tanya Gracia.

“Mau beli semen. Ya mau beli buku lah sayang.” Jawab gw sambil tersenyum.

“Ih, kamu mah seneng banget ngebully pacar sendiri.” Ucap Gracia yg lagi-lagi ngambek ke gw.

“Jangan marah dong sayang. Aku kan bercanda doang.” Ucap gw sambil menggenggam tangannya.

 

Gracia hanya diam saja seperti tidak percaya dengan ucapan gw. Sepertinya kali ini gw bener-bener kelewat batas sama dia.

 

“Aku capek tau di bully terus sama pacar sendiri. Udah dong tolong jangan bully aku lagi.” Ucap dia tiba-tiba berubah dari mode ngambek ke mode sedih.

“Hmm, kedepannya aku bakal berubah demi kamu. Aku gk akan ngebully kamu lagi kok.” Ucap gw penuh harap agar dia memaafkan gw.

“Janji.” Ucap Gracia sambil menunjukkan jari kelingkingnya.

“Aku janji.” Jawab gw sambil membalas acungan jari kelingkingnya.

 

CUPPSS

 

Dia langsung mencium pipi gw yg sedang tidak memakai helm.

 

“Yaudah, aku gk marah lagi deh. Hati-hati di jalan ya kamu.” Ucap Gracia yg sekarang berubah ke mode bahagia lagi.

 

Yah begitulah anak ABG. Mereka suka sekali labil. Dan sikapnya suka berubah-ubah tanpa ada jeda waktu.

 

“Iya, kalo gitu aku pamit ya. Salam buat ayah kamu ya.” Ucap gw.

“Iya, salam juga buat semua yg di rumah kamu.” Ucap Gracia.

“Oke, siap kapten.” Ucap gw sambil hormat ke dia.

 

Gw pun langsung menggeber motor gw kembali untuk menuju ke rumah tercinta.

 

-Di Rumah-

 

“Aku pulang.” Ucap gw sambil masuk ke dalam rumah.

“Eh, kakak akhirnya sampe rumah juga.” Ucap Yuri yg sudah menunggu gw di ruang tamu.

“Iya, maaf ya kakak lama.” Ucap gw.

“Iya kak gapapa. Aku juga belum siap-siap kok.” Ucap Yuri.

“Ka Melo kemana dek?” Tanya gw.

“Kak Melo tadi pergi ke rumah kak Ve. Kayanya ada kegiatan deh.” Jawab Yuri.

“Oh gitu. Yaudah kamu siap-siap gih. Abis itu kita langsung berangkat.” Ucap gw.

“Gk makan siang dulu nih kita?” Tanya Yuri.

“Kita makan di luar aja. Sekalian jalan-jalan.” Ajak gw.

“Oke deh kak. Aku ganti baju dulu.” Ucap Yuri.

 

Kemudian kami ganti baju di kamar masing-masing. Setelah ganti baju kami langsung berangkat. Kami menuju ke toko buku terkenal yg ada di sebuah mall yg tidak jauh dari rumah kami. Dan kami pun sampai di sana.

 

-Di Mall-

 

Ketika sampai di dalam mall kami pun berjalan menuju ke toko buku tujuan kami. Ketika berjalan gw merangkul tangan dia. Ya maklumi aja, bisa repot kalo cewe secantik dia hilang di tempat ramai begini. Akhirnya kami sampai di tempat tujuan kami. Di dalam Yuri terus mencari buku yg dia cari. Dan gw juga mencari komik Attack On Titan kesukaan gw. Saat sedang mencari buku tiba-tiba terjadi sesuatu.

 

BRUKK

 

“Eh, sorry gw gk sengaja nabrak lu barusan.” Ucap gw meminta maaf ke cewe yg baru gw tabrak.

“Gapapa kok. Aku yg salah tadi gk liat kalo ada orang.” Ucap cewe itu sambil berusaha berdiri.

“Sini gw bantu berdiri.” Ucap gw membantu dia berdiri.

“Makasih ya.” Ucap dia.

“Benenr nih kamu gapapa?” Tanya gw memastikan.

“Iya gapapa kok. Yaudah aku duluan ya.” Jawab dia sambil tersenyum.

 

Dia pun pergi meninggalkan gw. Gw langsung saja mengambil komik yg gw cari dan menghampiri Yuriva.

 

“Yes, akhirnya ketemu. Kakak udah dapet komik yg kakak cari belum?” Tanya Yuri.

“Udah nih. Yaudah langsung ke kasir aja yuk.” Ajak gw.

“Ayo.” Jawab Yuri.

 

Kami langsung menuju kasir untuk membayar buku yg kami beli. Setelah membayar kami berdua langsung keluar toko buku dan mencari tempat untuk makan. Kami pun memutuskan untuk makan di resto makanan jepang yg ada di mall itu dan duduk di sana.

 

“Kamu mau pesan apa?” Tanya gw.

“Aku chiken teriyaki sama green tea ice.”

 

Gw langsung memanggil pelayan restaurant tersebut.

 

“Ada yg bisa saya mantu mas.” Tanya pelayan.

“Saya pesan chiken teriyaki 2, green tea ice 1, milk shake 1.” Ucap gw.

 

Pelayan tersebut langsung menuju ke dapur untuk memberikan pesanan kepada koki. Setelah menunggu selama kurang lebih 15 menit akhirnya pesanan kami berdua sampai.

 

“Silakan di nikmati hidangannya mas.” Ucap pelayan.

“Iya mbak.” Ucap gw.

 

Kami berdua langsung memakan pesanan kami. Setelah makan kami pun berdiam diri di restaurant tersebut.

 

“Kita mau ke mana lagi nih dek. Masih jam 4 soalnya.” Ucap gw.

“Emm, enaknya kemana ya kak? Aku juga bosen kalo pulang jam segini.” Ucap Yuri.

“Kita nonton aja yuk.” Ajak gw.

“Nonton apa kak?” Tanya Yuri.

“Nonton Warkop DKI Reborn aja. Kan lagi booming tuh.” Ucap gw.

“Yaudah yuk.” Ajak Yuri.

 

Kami berdua pun menuju kasir dan membayar semua pesanan kami. Setelah membayar pesanan kami gw langsung menggandeng Yuriva menuju ke bioskop. Sampai di bioskop kami membeli tiket dan menunggu jadwal film kami di mulai. Ketika film akan di mulai kami langsung masuk ke dalam bioskop.

 

2 Jam Kemudian

 

Film yg kami tonton pun selesai. Kami langsung menuju keluar dan menuju parkiran karena kami memutuskan untuk langsung pulang saja. Ketika sampai di parkiran kami langsung naik ke motor dan menjalankan motor ke rumah tercinta.

 

20 Menit Kemudian

 

-Di Rumah-

 

Saat sampai di rumah aku langsung memasukan motor ke dalam garasi. Dan ku lihat mobil yg biasa di pakai kak Melody sudah di garasi, artinya kak Melody sudah pulang. Dan ketika gw masuk gw melihat kak Melody sedang bicara di dalam rumah. Ketika gw masuk ternyata…

 

“Loh, kamu kok ada di sini?” Tanya gw.

“Eh, kamu baru pulang dek.” Ucap kak Melody.

“Kakak. Lama gk ketemu.” Ucap Yuri langsung lari memeluk orang itu.

 

“Loh dia kan cewe yg tadi di toko buku.” Batin gw.

 

“Kakak dia siapa? Kok ada di rumah kita?” Tanya gw penasaran.

“Mending biar dia yg ngenalin diri sendiri ke kamu.” Ucap kak Melody.

 

Orang itu pun langsung menghampiri gw sambil tersenyum. Dia langsung mengulurkan tangannya tanda untuk bersalaman. Gw pun membalas uluran tangannya.

 

“Hay, kita ketemu lagi.” Ucap dia.

“Hay juga, kamu siapa ya? Kok bisa ada di sini?” Tanya gw.

“Kamu pasti lupa ya. Aku…

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line: adi93saya

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s