Kos-Kosan Bidadari, Part10

devils

Apa hal paling absurd yang pernah lo alamin? Pup di celana? Dikira homo? Atau digebukin pake tongkat bisbol yang punya nama?

Oke pokoknya apapun itu, hal yang gue alamin sekarang jauh lebih absurd. Sampe-sampe kata absurd sendiri gak cukup untuk ngejelasin peristiwa ini.

“Serahin dompet lo!”

“Denger gak kata temen gue? Udah gak sayang nyawa lo?!”

Harry ap! Itu ai punya fren sedang malak yu!

Padahal gue cuma pengen sebuah perjalanan pulang kuliah yang normal, tapi kenapa kayaknya ntu mahal banget yak? Mana idung gue masih nyut-nyutan gara-gara makhluk brengsek kemaren, makin lengkap aja penderitaan gue hari ini.

Dipalak emang bukan hal baru dalem hidup gue. Tapi dipalak sama tiga orang cewek gak jelas yang gue rasa masih ke sekolah pake seragam putih-biru? Ya, ini baru pertama kali.

“Lah malah bengong, woi ampas buruan!” ucap salah satu kang palak yang badannya paling tinggi.

“Ini orang gagu kali Sak,” temen  di sebelahnya nyeletuk. Mata belo-nya masih ngeliatin gue.

Meybi ni orang rada-rada krezi gais,” bahasa inggris belepotan dari cewek yang poninya lepek makin memperkuat kesan absurd kumpulan cewek ini.

Kayaknya emang gue perlu dirukiyah deh biar nasibnya kagak gini-gini amat. Oke Gungun, tenang, tarik nafas, keluarkan lewat seluruh lubang yang ada, yang harus lo lakuin sekarang cuman jalan dan abaikan mereka, anggep aja eksistensi tiga makhluk aneh ini gak nyata.

Emang bener kata orang, kejamnya ibu kota ngalahin ibu tiri, bisa ngebuat orang mau ngelakuin apa aja untuk bertahan idup. Liat aja tiga orang tadi, harusnya anak seumuran mereka lagi duduk di kelas, belajar matematika, terus pulang dengan keadaan stress gara-gara banyak PR. Lah ini? mereka malah keluyuran gak jelas, malakin orang.

Lagi asik-asik ngayal, tiba-tiba ada yang narik tangan gue. Reflek, gue langsung liat dong siapa empunya kerjaan.

“Lo mau kabur ya!?” ternyata itu si cewek tinggi yang dagunya lancip dengan background dua orang temennya yang lagi bertolak pinggang. Mungkin dia ketuanya.

“LO GAK TAU SIAPA KITA?!” Lanjut tuh cewek dengan mata melotot kayak singa yang ngeliat cemilan sorenya. “Kita itu….”

Mendadak itu cewek bertiga langsung joget-joget gak jelas terus ngebentuk formasi gitu dan diakhiri dengan sebuah pose yang bikin gue naikin sebelah alis.

Gue cuman cengo sementara mereka keliatan percaya diri banget.

“Upil Katak? Gak ada yang lebih keren apa namanya?” ya sepintas itu yang gue denger.

DEVILS ATTACK!” Teriak mereka kompak.

“Oke-oke, terserah.” Gue jalan ngedeketin mereka terus ngelempar tatapan penuh rasa iba. “Adik-adik, sekarang pulang ya, Kakak lagi gak punya waktu buat main sama kalian.”

Sekarang giliran mereka yang cengo. Gue ngeluarin senyum terbaik terus pergi deh ninggalin mereka. Yah, moga-moga kelakuan mereka kagak ditiru sama anak-anak yang lain.

Oke sekarang ngapain? Ah iya, pulang.

Tiba-tiba thunder sense gue ngerasain ada bahaya dateng dari arah jam 6, tapi semuanya telat, karena mendadak seluruh pandangan gue berubah jadi gelap.

*****

Mungkin ini alasan Tuhan ngasih badan yang punya daya tahan sedikit lebih baik daripada orang kebanyakan. Inget, sedikit ye, bukan berarti gue anti bacok.

Bukan supaya gue bisa nyelametin dunia, menjaga perdamaian ataupun hal-hal heroik lainnya, tapi lebih ke supaya gue bisa tetep bertahan dari kesialan-kesialan yang biasanya atau mungkin kebanyakan melukai fisik gue.

Contohnya? Ah lu cari aja dah sendiri, udah gede kan?

Tadi gue dipukul pake apaan sih? Kok kepala gue nyut-nyutan kagak reda-reda? Mana badan gue susah gerak lagi.

Gue coba buka mata, samar-samar keliatan tiga orang yang lagi nempel di tembok, bentar, GIMANA CERITANYA MANUSIA BISA NEMPEL DITEMBOK?!!!

Oke, tenang, jangan panik. Gue narik nafas untuk menstabilkan kondisi mental yang sedikit terguncang gara-gara ngeliat fenomena yang gak bisa dipahami sama logika sederhana.

Samar-samar gue denger pembicaraan tiga makhluk aneh ntu. Keknya mereka lagi ngomongin gue deh, keliatan dari tadi mereka beberapa kali nunjuk ke arah sini.

Mampus, mereka dateng ke sini! Mana pada ngeliatin gue pake tatapan nyeremin lagi. Mendadak filter imajinasi gue aktif, mata mereka keliatan ngeluarin sinar merah gitu, lengkap sama senyum lebar plus iler yang netes dari sela-sela gigi runcing mereka. Tapi itu gak seberapa, yang lebih parah tangan mereka, ya, tangan mereka udah ambil posisi kayak mau grepe-grepe gue gitu, Hiiiii.

Kalo ini emang salah satu rencana Tuhan untuk ngebikin gue percaya sama kehidupan lain di luar Bumi, Oke, Mulai sekarang gue percaya, tapi seengaknya jangan biarin mereka mengeksploitasi badan gue demi kepentingan ilmu pengetahuan. Ya, gue gak mau suatu hari nanti badan gue dipajang di sekolah alien untuk dipelajarin sama makhluk-makhluk bermata lebar dengan kepala lonjong.

“Kayaknya udah sadar tuh Sil, bantuin duduk gih sono,” perintah cewek yang dagunya paling lancip di antara temen-temennya.

Itu cewek yang di suruh tadi mulai ngebantu gue untuk duduk. Duh, emang ini otak kapasitasnya dikit bener, ternyata mereka kagak nempel di dinding, emang posisi gue aja yang lagi tiduran di lantai. Gue rasa kalo otak gue di obral juga kagak bakal laku.

Gaiz, kayaknya ini orang emang beneran kere deh. Di dompetnya cuman ada uang sepuluh ribu terus dia cuman bawa HP yang layarnya retak sama emti buk insaid his bag.” Itu cewek poni lepek deketin temennya yang dipanggil ‘Sil’.

Buset, udah berapa lama gue pingsan? Gile aja, mereka sampe udah ngegeledah seluruh barang bawaan gue? Oke, kayaknya emang gak butuh lama deh soalnya yaaah, you know lah.

“Gak nyangka ye, anak-anak jaman sekarang pada anarki kek gini.” Gue menggeleng pelan.

“Gak usah sok tua deh! gini-gini kita udah anak kuliahan!” Napa si dagu lancip malah sewot?

“Iya Mbak dagu lancip,” bales gue sekenanya.

“Eh seenak jidat lu aja ngasih nama ke orang.” Duh keadaan kok malah makin ribet ye?

“Abisnya gue kan gak tau kudu manggil apa?”

“Gue punya nama, Saktia. Yang ini Sisil terus itu Dela.” Kenapa jadi kayak ajang perkenalan mahasiswa baru?

“Oh iya, Mbak Saktia, Sisil sama Dela, kan kita udah kenal jadi kapan mau ngelepasin saya?”

“Jangan Sak, dia udah tau nama kita ntar kalo dia lapor polisi gimana?” Bisik cewek bernama Sisil sama temennya yang daritadi marah-marah.

“Yoi Sak, bisa-bisa tinggal in jail kita,” Celetuk Dela yang bahasa inggrisnya masih gak jelas.

Saktia kayak mikir gitu, duh beneran ribet dah ini urusannya.

“Gak bisa! pokoknya elo bakalan di sini sampe waktu yang belom bisa kita tentuin.” Mampus, Saktia keknya kemakan sama omongan dua temennya deh.

Sial, mana hari ini gue ada janji nemenin Si Bahu Lebar belajar, bantuin bikin portofolio Ve dan masih ada dua kegiatan lagi bareng Iblis Kecil dan Si Titan Cakep. fix semua jadwal gue berantakan.

“Eh gaiz ada yang nelpon ni.” Dela nunjuk ke arah HP di tangannya yang mulai geter-geter.

“Siapa?” tanya Saktia sambil ngeliat ke arah Layar HP gue. “Melody?”

Mampus! skenario terburuk yang harusnya cuman ada di otak gue malah jadi kenyataan. Gue lupa kalo masih ada yang lebih parah, lupa ngerjain tugas gue sebagai penjaga kosan. Ya Tuhan, tolonglah hambamu yang imut ini.

“Angkat gak?” Dela menatap Saktia ragu.

“Jangaaaaan!”

“Halo?”

Sial! gue telat.

Akhirnya terjadi lah percakapan antara master failnglish bersama dengan penyihr cebol via HP butut gue.

Keringet dingin mulai netes dari jidat gue. Bulu kuduk sampe bulu kaki gue mendadak merinding gak jelas, kayak lagi bersentuhan sama makhluk halus. Gue rada kepo juga sih sama pembicaraan mereka.

“Nih.” Tiba-tiba Dela nempelin ntu Hp di kuping gue.

“H-h-halo.” Mereka bertiga natap gue heran, mungkin karena suara gue gemeter kali yak?

“Tur dimana?” tanya Melody lembut. Ini yang buat gue takut.

“Lagi diculik Teh, pake diiket segala lagi jadi gak bisa gerak.” Oke gue harus tenang.

“Oh.”

Lah? gitu doang? kagak panik, khawatir, kejang-kejang atau apa kek gitu, masa cuman ‘oh’ doang?

“Ntar kalo mainnya udah kelar buruan pulang ya,” ucap Melody dengan nada lembut, lebih lembut dari sebelumnya.

“Eh tapi Teh, gue ben….”

“B.U.R.U.A.N.” Potong si penyihir cebol dengan penekanan di setiap suku kata dan telepon pun langsung diputus.

“Udah mendingan kalian bunuh gue aja deh sekarang.” Ya, mungkin itu lebih baik daripada kencan sama Si Boni.

Mereka keliatan heran, bodo amat dah, gue harap mereka mau ngabulin permintaan terakhir gue ini.

“Udah gila kali ni orang, lu mau bikin kita masuk penjara?” Saktia ngeliatin gue dengan tatapan marah.

Tiba-tiba cewek paling pendek yang kayaknya dipanggil Sisil lari ngedatengin Saktia sama Dela. Bentar, sejak kapan tu anak pergi?

Dia jinjit dan ngebisikin sesuatu ke kuping Saktia. Mendadak ekspresi Saktia berubah, mukanya panik dan doi langsung nepuk pundak Dela sambil lari menjauh dari gue.

Dan sekarang di sinilah gue, di tempat asing, lagi merenungi nasib sambil nahan laper, sendirian.

Di otak gue mulai terlintas berbagai skenario penyiksaan yang bakal dilakuin sama Melody seandainya gue pulang sekarang tapi kalo gue gak pulang bakal tidur dimana? ARRGGHGHJKKKRLL!

*****

Gue ngerasain ada sesuatu yang menggerayangi idung gue, lebih tepatnya di salah satu lobang idung, kerasa kayak lagi diobok-obok.

Pelan-pelan gue buka mata, dengan pandangan yang masih kabur gue ngeliat sosok anak kecil lagi jongkok, sambil nyolok-nyolokin kayu di tangannya ke lobang idung gue.

“Lah? kirain udah mati.”

Buset, ini anak gak ada sopan-sopannya. Emang sih badan gue baunya udah kek tanah kuburan tapi seengaknya dia bisa tau dong kalo lobang idung yang dia maenin masih berfungsi sebagai mana mestinya.

“Temennya Kak Saktia, Sisil, sama Dela ya Om?”

Sialan, gue dikata Om-om.

Gue nyoba jawab itu pertanyaan tapi entah kenapa suara gue gak keluar. Meskipun bibir gue udah mangap-mangap, tetep aja gak kedengeran apapun.

Itu anak cuman miringin kepalanya, mungkin dia baru pertama kali ngeliat orang yang kesurupan siluman ikan.

“Haus Om? Laper?” tanya tuh anak.

Duh, ini anak tingkat kepekaannya di atas rata-rata. Gue langsung ngangguk-ngangguk kayak hiasan dashboard mobil, Ya, mungkin aja suara gue gak keluar karena laper.

“Tunggu bentar ya Om.” Tu anak langsung ngabur ninggalin gue.

Bentar, ada yang kelupaan, Mana tuh anak larinya cepet bener lagi. Akhirnya dengan seluruh sisa tenaga yang ada gue nyoba untuk teriak. “JANGAN LUPA ROKOKNYA, DUA BATANG AJA!!!”

Badan gue langsung lemes sampe akhirnya gak punya tenaga lagi untuk gerak.

Mungkin sekitar lima menit kemudian, idung gue ngerasain adanya aroma-aroma sedap yang langsung memicu cacing di perut kembali berdisko. Gue gak tau ini sumbernya dari mana, tapi kayaknya ini makanan deh.

Gue nyoba buka mata dan ngeliat anak kecil yang tadi nyolok-nyolok lobang  idung gue lagi lari sambil bawa bungkusan plastik di tangannya.

“Nih Om, tadi kebetulan ada tukang nasi goreng di perempatan sono.” Tuh anak nyodorin bungkusan plastik yang dia bawa.

Gue cuman diem sambil ngeliatin itu anak pake tatapan sinis.

“Ah iya lupa, bentar Om saya bukain iketannya.” Ternyata tingkat kepekaannya gak sebagus yang gue kira.

Kepulan uap panas langsung kerasa sesaat pas gue buka karet yang nyegel ntu bungkusan.

Tanpa rasa segan ataupun malu, langsung aja gue lahap itu nasi goreng, gak pake tangan ye soalnya di dalem udah ada sendok plastik juga.

Gak pake waktu lama, seluruh nasi goreng berhasil gue deportasi ke dalem perut dan sebagai penutup, es teh manis yang diplastikin.

“Makasih ya, nasi gorengnya enak banget, kayak yang ada di restoran, harganya berapaan dek?” tanya gue sambil ngelap bibir yang basah akibat es teh manis tadi.

“Gak tau Om, tadi sebelom ditagih bayaran saya langsung kabur.”

“UHKkkk.” Mendadak tenggorokan gue kayak dicekek.

Ternyata itu bocah nyolong, duh tau gitu gue tanya dulu sebelum nerima pemberiannya. Bodo ah, gak baik juga ngungkit-ngungkit masa lalu.

Gue ngeliatin itu bocah yang lagi asik ngukir-ngukir sesuatu di tanah. Menurut pengamatan gue, ini anak kayaknya masih duduk di bangku SD deh, keliatan dari postur badannya yang kecil, Bau matahari di badannya nunjukkin kalo ini anak cukup seneng main di luar berarti dia anak yang cukup aktip dan yang paling penting ini bocah kayaknya punya hubungan sama tiga cewek yang jadi penyebab gue berada di sini.

“Temennya kakak-kakak depils etek ya Om?” tanya itu anak sambil ngeluarin dua batang rokok yang kondisinya udah memprihatinkan.

“Temen apaan, gue korban dari tindak kekerasan mereka. Ini rokok nyolong juga?” Gue ngeliat itu anak dengan tatapan curiga.

“Kagak Om, itu tadi minta sama tukang becak di pengkolan.” Ntu bocah malah nyengir. “ngomong-ngomong korban apaan Om?”

Gue cuman mendengus pelan, gak nyangka kalo ini otak harus dipaksa nginget kejadian brengsek tadi demi memuaskan rasa penasaran ini bocah.

“Gue dipalak, enggak, lebih tepatnya diculik sama itu tiga cewek gesrek.”

“Oh, kalo itu mah udah biasa Om,” jawab ntu bocah santai.

APAAA?! berarti gue bukan yang pertama? selama ini udah ada beberapa orang yang senasib kayak gue dong? gue jadi penasaran sama keadaan itu orang-orang sekarang.

“Tapi kayaknya si Om spesial deh, buktinya sampe diiket terus gak dikasih pulang.”

“Maksudnya?”

“Iya Om, biasanya abis ngambil duit kakak-kakak ntu langsung ngelepasin orangnya tapi ini kok beda ya?” si bocah mulai miringin kepalanya. “jangan-jangan Si Om kere ya?”

Uhk! jantung gue serasa ditusuk sama pasak besi yang biasa dipake untuk bunuh vampir, sakit. Ni bocah bisa jangan jujur-jujur amat gak sih? gak tau dia kalo kata-katanya yang nyelekit itu udah bikin hati gue yang sensitif ini luka?

Gue nyoba bangkit, awalnya rada pusing dikit sih terus pandangan kayak gajelas gitu tapi gak lama semua kembali normal. Gue ngambil korek yang ada di kantong celana terus jalan ke arah tas gue yang udah tergeletak gak berdaya, abis digrepe-grepe sama tiga cewek sialan ntu.

Bentar, kayaknya ada yang kurang deh. Gue periksa lagi seluruh barang bawaan gue. Sial! HP gue masih disandera sama mereka, mana HP satu-satunya lagi, biar butut gitu ntu gadget masuk dalem list barang favorit gue, yah karena belom punya duit buat beli yang baru sih tapi tetep aja apapun caranya ntu HP harus balik ke tangan gue.

“Oi Dek, tau gak tiga cewek bringas tadi pada kemana?”

“Biasanya sih jam segini mereka pada latihan Om.”

“Duh lama gak ya? HP gue masih sama mereka soalnya.”

“Wah kurang tau Om, tapi tunggu aja di rumah kita, biasanya abis latihan mereka suka mampir kok,” tawar ntu bocah.

Hmmm, ini mungkin jebakan, meskipun muka ini bocah keliatan tulus, tapi kalo inget kelakuan dia sebelumnya gue jadi ragu.

Kayaknya gak ada pilihan, secara gue juga gak punya tempat tujuan lain. Balik ke kosan? Yakaleee, fisik dan mental gue belom siap untuk ngadepin Penyihir Cebol yang tingkat emosinya setinggi Twin Tower di negeri jiran.

Akhirnya gue terima tawaran Si Bocah. Tanpa beban itu anak mulai jalan di depan gue, ngebimbing gue ke tempat yang dia sebut rumah.

Pas nyampe di luar gue baru sadar kalo ternyata selama ini tiga cewek ntu nahan gue di rumah kosong yang tinggal tunggu waktu aja untuk rubuh. Serius, kondisinya ringkiih bener, bahkan gue bisa denger dinding-dinding yang mulai keropos. Beruntung waktu gue di dalem ntu rumah kagak ambruk.

Gue sama itu bocah jalan ngejauh dari tempat gue disekap. Gak lama kita jalan, ntu bocah berhenti di satu rumah lagi, kondisinya gak jauh beda sama rumah yang sebelumnya jadi penjara gue, bedanya yang satu ini keliatan lebih kokoh dan listriknya masih idup.

“Ayo Om masuk, ntar saya kenalin sama yang lain,” Ajak ntu bocah yang entah sejak kapan udah ada di depan pintu.

Yang lain? berarti dia kagak tinggal sendiri dong? Bentar, apa mungkin ini jebakan? gimana kalo sebenernya itu bocah adalah antek-antek sekte ikan pesut yang selama ini berusaha untuk merekrut gue jadi anggota mereka?

Gue liat itu bocah, dia cuman senyum dengan tangan yang melambai-lambai, ngajak gue untuk masuk ke sana. Hmmm, apa mungkin anak polos kayak dia antek-antek sekte pemuja ikan pesut? ah kagak mungkin, lagian tau apa ini bocah soal organisasi bawah tanah kayak gitu.

Setelah berhasil menepis segala keraguan yang menghantui, akhirnya gue jalan ngedeketin ntu bocah. Jarak pintu sama tempat gue berdiri nyisa sejengkal, dan ntu bocah—yang namanya masih belom gue tau mulai ngebuka pintu pelan-pelan, berusaha ngebangun suasana horor.

“TEMEN-TEMEN KITA PUNYA TAMU NIH!” Teriak itu bocah yang langsung ngebuat mata orang-orang di dalem ngeliat ke arah gue.

Gue cuman bisa diem, mematung, kayak patung cupid yang biasa ada di taman-taman bedanya gue kagak lagi kencing. Ada beberapa anak di sana, mungkin puluhan, kalo gue tebak sih umurnya beragam, ada yang seumuran sama ini bocah dan ada juga yang lebih tua meskipun gue rasa bedanya gak jauh-jauh amat.

Tangan gue kerasa ditarik, ternyata itu bocah yang ngasih kode supaya gue masuk ngikutin dia dan akhirnya gue nurut aja.

Sesuatu tiba-tiba ngeganggu pikiran gue, gimana rumah sekecil ini bisa jadi tempat tinggal untuk puluhan anak kayak mereka? bukannya ini kekecilan? terus mereka tidur dimana? beragam pertanyaan lain mulai timbul sampe bikin otak gue kerja dua kali lebih keras.

Akhirnya gue duduk di lantai yang cuman dilapisin karpet gadel dengan debu setebel 5cm, oke becanda, gue gak sempet ngukur tingkat ketebalan debunya.

“Ini temen-temen kamu?” tanya gue sama bocah yang bertanggung jawab akan keberadaan gue di tempat ini.

“Iya Om, bisa dibilang kayak ‘rumah singgah’ gitu lah, kenapa emangnya?” itu bocah miringin kepalanya sambil ngeliat ke arah gue.

“Kalian gak sekolah? orang tua gak nyariin?”

“Enggak Om palingan kita baca-baca buku doang,” itu anak nunjuk ke arah kardus bekas air mineral yang ada di sudut ruangan. “rata-rata kita udah yatim-piatu Om jadi gak ada yang nyariin deh hehehe.”

Salut gue, ini bocah masih bisa ketawa setelah kata-kata berat kayak gitu keluar dari mulutnya, keliatan ini anak lebih kuat daripada penampilannya.

“Terus sehari-hari kalian ngapain aja?” Duh kenapa gue mulai kepo?

“Ada yang ngamen, jualan koran, nyopet juga ada Om, macem-macem deh.”

“Ah, elu pasti salah satu yang nyopet kan?”

“Tau aja Om hehehe.”

“Jangan ketawa.” langsung gue keplak aja kepala tu bocah. “nyopet kan gabaek, mulai sekarang lu jangan nyopet lagi ye.”

“Lah terus saya harus ngapain Om? pan nyopet lumayan dapet uang, emangnya Si Om sehari-harinya ngapain?”

Duh skakmat! keseharian gue emang gak bagus-bagus amat sih, kalo diceritain juga kagak nolong dan gak memotivasi.

“Itu gak penting, pokoknya nyopet itu gak baik titik!” ya, cara terbaik adalah mengganti topik secepat mungkin sebelum semuanya jadi makin ribet.

“Yaelah si Om.”

“Ngomong-ngomong hubungan kalian sama tiga cewek gesrek tu apaan?”

“Kak Sisil, Kak Dela sama Kak Saktia?” Gue cuman ngangguk pelan.

“Mereka sering dateng ke sini Om, kadang-kadang bawa buku, baju, makanan. Mereka juga ngajarin kita baca atau ngajak main Om,” jelas ntu bocah dengan mata berbinar-binar.

Gak nyangka ternyata sosok anarki kek mereka dianggap pahlawan sama anak-anak di sini.

“Om kayaknya Kakak-kakak depils etek gak mampir deh, liat tuh udah jam sebelas.” Ntu bocah nunjuk ke arah jam yang kegantung di dinding. “tidur di sini aja Om, biasanya pulang kuliah mereka mampir kok.”

Gue sih setuju-setuju aja. Tawaran ini bocah lebih bagus daripada harus tidur di jalan. Tapi ada satu hal yang gue takutin.

“Kalian semua gak ada yang ngompol kan?” Tanya gue sama seluruh anak yang ada di sini.

Sebagian besar dari mereka geleng-geleng. Beberapa cuman nyengir, termasuk bocah yang ngajak gue kemari dan justru ntu yang bikin gue ngeri.

*****

“Om sebelah sini belom nih.”

Kampret, ini bocah banyak bener permintaannya. Terpaksa gue mulai gosok ke area yang ditunjuk sama tuh anak.

“Pelan-pelan napa Om, ntar lecet nih.”

“Bawel bener sih! udah sukur gue mau mandiin, anteng aja di situ, jangan sampe gue kafanin sekalian.” Ampun dah, bisa darah tinggi gue kalo gini mulu.

Hari ini gue terbangun karena ngerasain sesuatu yang hangat nyentuh kulit gue, tepatnya di bagian betis kiri. Pas bangkit mata gue langsung tertuju ke arah bocah yang lagi meluk kaki gue. Sebenernya itu bukan masalah, kalo aja celananya gak basah dan ngeluarin aroma yang familiar, ya, si kampret itu ngompol.

Sekarang di sinilah gue, di halaman belakang rumah si bocah yang namanya belom gue tau sampe sekarang, berusaha mensterilkan celana gue sambil mandiin pelaku yang gak ngerasa bersalah sama sekali.

“Elu udah gak mandi berapa hari sih? gue sampe bingung ini daki apa lumut.” Gue ngeguyur kepala tu bocah dengan segayung air.

“Kayaknya pas lebaran kemaren deh Om,” balas ntu anak dengan santai sambil ngibas-ngibasin rambutnya.

“Kampret, betah bener kagak mandi berbulan-bulan, gue aja paling kuat seminggu.”

“Yah gimana lagi Om, air mahal, harus hemat.”

Gue pun cuman bisa geleng-geleng sambil ngebersihin sisa sabun yang nempel di badan itu bocah.

Setelah dua jam yang cukup melelahkan akhirnya kelar juga, ternyata gini rasanya mandiin anak kecil, pantes dulu emak suka ngamuk kalo gue maen kotor-kotoran abis  dimandiin.

Percaya atau enggak, abis gue mandiin badan ni bocah berubah 180 derajat, gue sampe pangling. Kulit yang tadinya kek kotoran berubah jadi keputihan, bentar, kok kayaknya gak nolong ya?

“Abis ini mau ke mana?” tanya gue sambil ngeringin badan ni bocah biar kagak masuk angin. Sehat aja nyusahin apalagi sakit.

“Paling ke pasar Om, biasa.”

“Nyopet?”

Itu bocah cuman ketawa kayak gak ada beban gitu.

Si bocah pun ngacir ke dalem rumah, tanpa busana. Ya gapapa lah, masih anak-anak ini. Sekarang gue punya sesuatu yang lebih penting, ngeliatin celana jeans belel yang tergantung di pager sehabis proses sterilisasi

Lagi asik-asik ngeliatin celana ngelambai-lambai ditiup angin, gue ngerasain ada yang nyolek bahu gue. Gue kepaksa noleh dong, dan kalian tau apa? ternyata yang nyolek adalah seorang anak kecil, seumuran sama yang barusan gue mandiin, bareng sama beberapa temennya, ngeliatin gue sambil nyengir-nyengir.

“Om kita belom dimandiin hehehehe.”

Kelar udah idup gue! ngurus satu bocah aja makan waktu hampir dua jam dan sekarang gue harus mandiin dua sampe tiga orang bocah lagi, dengan badan yang dekilnya gak jauh beda sama yang sebelomnya.

Padahal aslinya gue gak terlalu suka sama anak kecil. Mereka berisik, jorok, bandel, gak bisa dibilangin, pokoknya banyak dah faktor-faktor yang ngebikin gue gak seneng sama makhluk yang satu ntu dan sialnya saat ini gue lagi ada dalam kondisi dimana nolak permintaan mereka itu adalah hal yang mustahil.

“Udah buruan sini. sekalian aja ya semuanya biar cepet.” Gue langsung barisin itu anak-anak terus ngeguyurin air dari gayung, kayak orang lagi nyiram tanaman.

Waktu-waktu penuh penderitaan gak bisa gue hindarin. Pinggang udah berasa mau copot, belom lagi jari gue yang mulai keriput gara-gara kelamaan kena air, komplit udah.

Setelah ngeringin badan mereka satu-satu, gue ngecheck kondisi celana yang dari tadi dijemur. Hmmm, udah lumayan kering cuman masih agak lembab, mungkin dijemur bentar lagi biar enak dipake.

Matahari makin tinggi, kayaknya doi lagi PMS deh abisnya cuaca hari ini panas banget pake x. Gue mutusin untuk ngadem di dalem rumah, kebetulan ada kipas angin. Yah kagak bagus-bagus amat sih, tapi masih bisa ngeluarin angin semilir-semilir.

Gue langsung ambil posisi di kursi males yang kondisinya gak kalah gadel sama sempak Mak Lampir, tepat di depan kipas angin.

Aaaaahhh, bahagia itu emang kadang sederhana. Yah, istirahat ditemenin belaian lembut angin sepoi-sepoi pasca kerja keras emang gak ada obatnya. Mana kebetulan gue cuman pake singlet sama boxer doang, makin adem dah.

Badan gue mulai kerasa aneh, pinggang kayak gak bertulang, proses respirasi terganggu, bikin gue harus ngehirup oksigen dalam jumlah besar sampe mangap-mangap, kepala gue juga kerasa ringan tiap kali merem. Oke gue cuman ngantuk.

“WUAAAAAAAA!”

Baru merem bentar, sebuah teriakan yang gak berpendidikan ngebuat seluruh badan gue menegang, bentar, bukan menegang, lebih tepatnya tersentak.

Gue shock, kepala jadi cenat-cenut gara-gara dibangunin dengan cara yang berpotensi memicu serangan jantung ringan. Dengan mata yang masih kriyep-kriyep, gue liat ada tiga cewek berdiri di depan gue, mereka melotot, mulutnya mangap, fokus pandangan mereka sistematis dan terstruktur ngeliat ke arah gue, anjir ngomong apaan dah.

Bentar, mereka bukan ngeliat muka gue. Gue baru sadar ketika salah satu dari mereka, yang badannya paling pendek, nunjuk ke arah boxer ungu dimana rembo bersemayam dengan damai.

“Anjir! Dasar cewek-cewek mesum!” gue langsung berusaha ngelindungin Rembo dari tatapan mereka yang penuh nafsu.

Gue lari ngambil celana yang masih dijemur. Belom kering-kering amat sih, tapi kayaknya itu pilihan terbaik daripada gue jadi korban tindak asusila.

Abis nutupin bagian tubuh yang seharusnya emang ditutupi, gue balik ke ruangan dimana tiga makhluk mesum itu berada. Mereka bertiga cuman duduk di sana, geleng-geleng pelan sambil nyoba untuk ngatur nafas, mungkin mereka kecewa gara-gara gak bisa kenalan sama Rembo.

Whai yu bisa ada di sini?” baru mau duduk, gue langsung ditanyain pake failnglish yang kedengerannya aneh sumpah.

“Gue mau minta HP gue balik,” jawab gue santai sambil ngerogoh sesuatu dari kantong jaket.

Dis?” Itu cewek yang kalo gak salah namanya Dela ngeluarin smartphone item denan wallpaper tiga dimensi terukir di layarnya, ya gue hapal betul sama itu barang.

“Nah iya, siniin!” gue langsung ngerebut itu barang yang cukup penting di kehidupan gue yang receh ini.

“Ambil aja sono, seharian ringing-ringing gak jelas, enoying.”

Gue langsung ngecheck kondisi ntu HP. Fisiknya sih gak ada yang berubah, sejauh ini gak ada masalah sampe akhirnya gue ngeliat puluhan atau mungkin ratusan notifikasi nongol di layar.

78 missed calls.

107 new messages.

40 new interactions.

1 people followed your account.

Akhirnya followers gue nambah, semoga aja bukan bot. Duh, bukan, kenapa malah bahas followers? ada yang lebih penting, lebih mengerikan, yaitu miss call sama beberapa pesan yang masuk. Jangankan untuk ngebales atau nelpon balik, buat ngeliat caller ID-nya aja gue kagak berani.

“Elu belom jawab pertanyaan kita, kenapa elu bisa ada di sini?”

Ini Si Dagu Lancip kagak bisa baca situasi apa yak? Dia gak tau apa kalo gue lagi stress mikirin kelangsungan hidup gue?

“Mukanye langsung aneh gitu Sak pas ngeliat HP, kayaknya dia abis ngelakuin sesuatu yang kagak bener deh.” Kalo Si Dagu Lancip namanya Saktia berarti yang lagi ngebisikin doi ntu Sisil.

“Wah, bener-bener, kayaknya ni orang perlu dilaporin ke polisi.” Saktia ngelipet kedua tangannya.

Hadeeeh, ni cewek-cewek tingkat kecerdasannya setara tupai apa gimana sih? Gue pikir otak gue yang paling bego, ternyata masih ada lagi yang setingkat dibawahnya.

“Terus elu-elu pada mau bilang apa sama polisi? Pengen lapor kalo orang yang elu culik numpang tidur di rumah yang isinya anak-anak kecil? Bisa dianggep pelaku human trafficking ntar elu bertiga.”

Mereka bertiga langsung saling tatap, bener kan dugaan gue, ini cewek-cewek kagak mikir sampe sono.

“Bocah yang tinggal di sini bawa gue kemari, dia ngelepasin gue terus nawarin untuk nginep di mari, kayaknya ntu anak kenal deket deh sama kalian,” gue mulai mencoba ngelurusin kesalahpahaman yang sangat gak penting ini.

“Pasti kerjaan si Fauzan Sak,” celetuk Sisil.

“Ah elah, ntu anak emang bandel, kagak bisa dibilangin,” gerutu Saktia.

Rileks gaiz, namanya juga masih litel kits,” timpal Dela dengan failnglish kebanggaannya.

“Terus sekarang Fauzannya dimana?”  Saktia ngeliat ke arah gue, masih dengan tatapan marah.

“Gatau, abis gue mandiin katanya tuh anak mau ke pasar.” Gue narik rokok yang masih nyisa setengah, “ngomong-ngomong hubungan kalian sama anak-anak ini apa?”

Mereka bertiga diem, ragu mau ngejawab pertanyaan gue.

“Woles aja, kalo gak mau jawab ya gapapa, lagian gak penting juga. Gue cuman penasaran aja kenapa mereka nganggep kalian kayak pahlawan gitu.”

Mereka keliatan shock. Gak lama setelah ngeliat ke arah gue kepala tiga cewek ntu nunduk lagi.

“Bukan urusan elu,” ucap Saktia.

Gue cuman bisa geleng-geleng sambil mendengus pelan.

Gaiz udah jam segini, ntar kita bisa telat ngampus,” celetuk Dela sambil ngeliat jam tangannya.

Saktia langsung bangkit dari tempat duduk. Matanya masih belom lepas dari gue.

“HP udah balik, mending elu cepet cabut dari sini, awas aja kalo kita balik elunya masih ada.”

Akhirnya mereka bertiga pergi ninggalin gue.

Mungkin emang sifat dasar manusia kali ye, semakin dilarang malah makin penasaran. Ya, entah kenapa gue jadi pengen tinggal sedikit lebih lama soalnya thunder sense mendeteksi ada yang janggal dari gelagat tiga cewek ntu.

Rasa ngantuk yang gue tahan dari tadi ternyata terlalu kuat. Yah, mumpung ini rumah lagi sepi merem bentar gak dosa kayaknya, lagian jarang-jarang juga dapet waktu tidur siang.

Belom ada sepuluh detik gue merem, tiba-tiba ada suara pintu diketok. Duh, siapa lagi sih? Gak tau apa ada tokoh utama yang mencoba menyeruput setetes kebahagiaan dari kejamnya lautan kehidupan?

Bodo ah, paling tiga cewek gesrek tadi, tapi kalo mereka kenapa mesti ngetok yak? Pan bisa dibilang ini juga tempat tinggal mereka?

Gue coba untuk cuek, tapi orang yang ada di balik pintu masuk kayaknya bukan tipe penyabar. Ketokannya makin kenceng, malah sekarang gak kedengeran kayak orang yang mau bertamu, lebih kayak petinju yang lagi ngelatih pukulan jab.

Ada yang aneh, fix ini bukan grup upil katak, semua makin jelas pas gue ngeliat ekspresi anak-anak yang ada di sini. Mereka ketakukan, beberapa langsung sembunyi dan nutupin muka mereka.

Akhirnya gue mutusin untuk ngeliat siapa pelaku yang udah berani ngeganggu tidur siang gue. Belom pernah kena jurus kodok mati menahan nafsu kayaknya mereka.

Gue buka pintu dan di sana udah berdiri dua orang berbadan tegap, pake kaos item ketat yang bikin otot dadanya nyembul, kayak preman yang sering muncul di FTV.

“Nyari siapa ya Bang?” tanya gue sesopan mungkin.

Kenapa? Elu pikir gue bisa nabok orang seenaknya apa? Kalo mereka mati terus gue ditangkep polisi gimana?

“Mana?” orang yang kepalanya plontos ngangkat kepalanya dikit sambil ngeliatin gue dengan tatapan yang cukup mengintimidasi.

“Hah?”

“Gak usah pura-pura bego!” itu orang langsung ngegebrak daun pintu yang tak berdosa. “elu mau nyoba ngelindungin dia lagi? Ini udah dua minggu, udah lewat dari batas perjanjian, lu mau itu bocah gue laporin ke polisi?”

“Serius Bang, saya orang baru, kagak tau apa-apaan.”

“Ah pake ngeles lagi, udah hajar aja Bro.”

Gal pake basa-basi, salah satu dari mereka langsung megangin gue sementara yang satunya lagi mulai ambil ancang-ancang buat mukul.

Beberapa pukulan mendarat mulus di perut, nafas gue sampe sesek, mual pokoknya gak enak dah sampe buat teriak aja suara gue kagak bisa keluar. Sekarang gue bisa ngerasain penderitaan seluruh samsak tinju yang ada di dunia.

Beruntung, mereka kayaknya gak berniat ngebunuh gue. Setelah ‘sentuhan’ akhir di pipi mereka langsung ngelepasin gue, ngadeprok gak berdaya sambil megangin perut.

“Ini baru peringatan ye, ntar kalo kita balik lagi duitnya belom ada, hmmmhhh.” Itu orang bikin garis horizontal di depan leher pake jempolnya.

Gue cuman diem. Emangnya gue bisa apa? Nafas aja susah, gue rasa ini lambung udah bocor terus usus gue jadi pada lurus.

Lagi asik-asik meratapi nasib, muncul sesosok siluet item yang jalan ngedeketin gue. Semoga aja bukan malaikat pencabut nyawa, belom siap gue sumpah, masih ada Veranda yang menunggu untuk dinafkahi.

“Lah Om ngapain ngagoler di sini?”

*****

Gue jalan terus ke depan. Gak peduli badan babak belur, terik matahari atau teriakan orang yang sedari tadi gue tarik tangannya. Ya, apapun itu gue gak peduli yang penting masalah ini cepet kelar dan gue bisa balik lagi ke kehidupan yang normal, oke hidup gue emang gak normal-normal amat tapi seenggaknya kagak seburuk ini.

“Om pelan-pelan dong jalannya, sakit nih,” jerit bocah yang kalo gak salah namanya Fauzan.

“Bawel! pokoknya sekarang lu anterin gue ke tempat tiga cewek ntu kuliah.”

“Iya-iya, tapi gak pake narik-narik kan bisa.”

Gue berenti dan ngelepasin cengkraman gue. Sekarang kita berdua mulai jalan layaknya orang normal.

“Gue harap elu bisa jelasin siapa dua orang yang mukulin gue tadi,” tanya gue untuk ngusir rasa penasaran yang daritadi ngobrak-ngabrik pikiran.

“Mereka orang jahat Om, udah beberapa kali juga dateng ke rumah.

“Iya gue tau, masa ada orang baik yang tiba-tiba mukulin pemuda kagak dikenal, yang pengen gue tau itu alasan mereka dateng ke sono. Mereka juga sempet bilang mau nyerahin satu anak ke polisi, jangan-jangan itu elu ya?”

Fauzan cuman diem, dia kayak ngindarin tatapan mata gue gitu. Duh, udah gue duga kalo ini bocah emang biang masalah.

“Oke kita udah sampe Om, di sini Kak Saktia, Kak Sisil, sama Kak Dela kuliah,” celetuk Fauzan tiba-tiba. Ni anak keknya mau ngalihin topik pembicaraan.

Gue berenti bentar di depan gerbang suatu universitas. Sesuatu ngenganggu otak gue, sesuatu yang bikin perasaan gue gak enak.

Ini gerbang kampus familiar bener, gue serasa deja vu. Ya, gue pernah ke tempat ini tapi kapan yak?

“Lah Tur? kok ada di sini?” tiba-tiba seseorang nepuk pundak gue.

“Hah?” gue noleh dan ternyata sosok yang sangat tidak diharapkan muncul.

“Kabur Zan!” gue langsung narik tangan ntu bocah dan lari ngejauh, mencoba keluar dari radius aura kesialan yang terpancar dari orang ntu.

Gue berenti di salah satu taman kampus, gak tau jurusan apa. Yakalee gue ngapalin denah kampus, kayak yang penting aja.

“Kenapa sih mesti kabur kayak gitu Om? Kakak tadi kan cakep.” Fauzan keliatan ngos-ngosan, sama kayak gue.

“Ah, casingnya aja kek gitu, aslinya mah bikin susah idup gue mulu,” jawab gue sambil nyoba ngatur nafas.

Perasaan gue udah mandi deh tadi, tapi kenapa masih bisa ketemu sama si Iblis Kecil yak? Kayaknya mandi doang udah kagak mempan untuk ngejauhin tu anak.

“Elu yakin mereka bertiga kuliah di sini?”

Itu Bocah ngangguk, gue cuman geleng-geleng.

Dari sekian banyak kampus di ibu kota kenapa mereka bertiga bisa kuliah di tempat yang sama kayak gue sih? Sial bener!

“Sekarang elu tau mereka dimana?”

“Nama tempatnya kurang tau sih Om, tapi kalo jalannya inget dikit-dikit, biasanya mereka sering di sana.”

“Oke, sekarang elu yang mimpin jalan.”

Dimulailah petualangan gue bersama Fauzan menelusuri tiap sudut kampus ini.

Tempat pertama, Kantin. Bukan kantin yang biasa ada di tiap jurusan, ini letaknya di tengah-tengah areal kampus, dan gak terikat jurusan sama manapun, itu sebabnya ini Kantin dinamain ‘Kantin Netral’.

“Biasanya sih aku kalo mau ketemu Kak Saktia di sini Om.” Fauzan mulai celingak-celinguk. “nah! Itu dia, Kak… emphhh.”

Gue langsung nutup mulut itu bocah sebelum kelakuannya menggagalkan operasi ini. Fauzan ngelempar tatapan heran, gue cuman ngasih kode supaya itu anak kagak berisik.

Pelan-pelan gue mulai duduk di salah satu bangku kosong, gak jauh dari tempat dimana Saktia lagi ngumpul sama temen-temennya. Mungkin itu temen sekelas soalnya gue kagak liat dua temen gesreknya.

Gue perhatiin dari jauh. Gak ada yang aneh, sama kayak mahasiswa biasa. Mereka cuman ngumpul sambil ngobrol-ngobrol entah tentang apa. Yang beda cuman Saktia keliatan lebih kalem, kagak meledak-ledak kayak yang gue kenal.

Bentar, justru itu yang aneh. Gue perhatiin lebih dalem, ya, ada yang gak beres. Dari gelagatnya itu cewek kayak waspada banget sama setiap kata yang keluar dari mulutnya. Beberapa kali dia sempet pengen ngomong tapi gak jadi, kayak ada sesuatu yang bikin dia ragu. Sempet juga itu anak ngelemparin jokes, mungkin niatnya pengen mencairkan suasana tapi sayang cuman dibales sama ‘ketawa partisipasi’ dari temen-temennya.

Apa itu ‘ketawa partisipasi’? yah elu pasti pernah ngalamin waktu pengen ngejokes tapi temen-temen lu kagak nangkep dimana lucunya jokes yang elu keluarin dan akhirnya mereka ketawa cuman biar elu kagak sakit hati.

Setelah beberapa lama akhirnya mereka bubar. Saktia ngelempar senyum sambil ngelambain tangan untuk ngelepas kepergian temen-temennya. Semua berubah ketika itu anak mulai sendirian. Senyumnya ilang, mukanya keliatan lesu. Dia ngambil sesuatu dari dalem tasnya, sebuah notes kecil dan gak lama kemudian dia nyoret sesuatu di notes ntu, gak tau deh apaan. Akhirnya tuh anak pergi gatau ke mana.

“Ayok Om.” Fauzan bangkit mau nyusul Saktia tapi gue tahan.

“Bawa gue ke tempat yang lain.”

Fauzan keliatan heran, tapi akhirnya dia setuju untuk ngebawa gue ke tempat anggota upil ketek yang lain.

Sekarang gue ada di depan gedung Pusat Bahasa yang biasa disingkat PUSBA, ya gue tau singkatannya jauh dari kata keren.

Gue ngeliat ada cewek dengan poni lepek lagi jalan ke pintu masuk sambil ngebawa beberapa buku di tangannya. Gak tau karena kurang fokus atau apa itu orang bisa-bisanya kesandung dan alhasil buku di tangannya buyar semua.

Fauzan mau lari ke sana, lagi-lagi gue tahan. Gue sama tuh anak berjalan ngedeket, nyoba menggali informasi lebih dalam tanpa ketahuan.

Gak ada informasi yang berarti, gue cuman jadi tahu kalo buku yang dia bawa itu ternyata Kamus, gatau deh kamus apaan, tapi kayaknya mahal deh soalnya salah satu kamus yang dia bawa tebel banget.

Akhirnya Dela masuk ke Pusat Bahasa dan gue mutusin untuk nunggu di luar.

Sekitar sepuluh menitan, itu anak keluar dan barang bawaannya nambah satu, selembar kertas yang dia pandangin dengan tatapan kecewa. Gak tau karena kesel atau apa, itu kertas langsung dia remes terus mendarat indah di tempat sampah.

Daripada ngikutin si master failnglish, gue lebih tertarik sama kertas yang barusan doi buang. Setelah itu anak ngejauh, gue mulai jalan menuju tempat sampah yang ada di deket pintu masuk. Gue ngambil gumpalan kertas karton yang udah remuk terus nyoba ngeliat isinya. Hmmm ternyata itu cuman sertifikat TOEFL.

Oke, sekarang nyisa satu lagi anggota upil ketek yang kudu gue datengin. Gue ngeliat ke arah Fauzan dan kayaknya itu bocah udah tau apa yang gue maksud.

Dia jalan duluan, tumben kali ini tu bocah kagak banyak ngomong, apa jangan-jangan ini anak udah ketempelan sama penunggu kampus yak?

Gue dan Fauzan pun berhenti di sebuah gedung tiga lantai yang masih keliatan baru. Hmm, kayaknya ini gedung serbaguna deh tapi gak tau punya fakultas mana, oke itu gak penting.

Fauzan masuk, dengan PeDenya, langsung naik ke lantai dua dan berenti di depan pintu dengan tulisan ‘A2-3’. Kebetulan pintunya model yang ada kacanya gitu jadi gue bisa liat keadaan di dalem.

Hmmm, kayaknya ini bukan lagi kelas deh, mungkin cuman rapat gitu soalnya gue gak ngeliat ada sosok dosen di sono. Dari sini gue bisa liat Sisil yang duduk di barisan kedua, merhatiin dengan serius ke arah orang yang lagi ngejelasin sesuatu di depan papan tulis.

Gak ada yang aneh, dan agak ada yang menarik juga, gue sampe mulai bosen nunggun sesuatu yang gue sendiri kagak tau apaan. Bego emang, ngelakuin sesuatu yang kagak jelas gini, tapi entah kenapa otak gue maksa untuk tetep di sini.

Akhirnya gue nemuin sesuatu yang menarik. Meskipun gue kagak bisa ngedenger suara yang ada di dalem, tapi gue bisa liat kalo sekarang lagi diadain sesi tanya jawab gitu. Gue liat Sisil ngangkat tangan dengan antusias, bahkan sampe setengah berdiri tapi orang yang ada di depan kagak ngerespon gitu.

Gak mungkin itu orang kagak ngeliat, gue aja yang merhatiin dari sela-sela kaca bisa sadar kok kalo itu anak mata belo nunjuk-nunjuk langit, masa dia yang di dalem ruangan kagak.

Mungkin ada sekitar beberapa puluh detik Sisil ngangkat tangan, sampe akhirnya dia lelah dan balik duduk dengan santai. Gak lama kemudian ada orang yang ngangkat tangan juga tapi kagak seantusias Sisil, entah kenapa dengan cepat itu orang yang ada di depan papan tulis langsung ngerespon.

Gue nepuk pundak Fauzan yang masih ngeliat ke dalem ruangan. Ya, gue ngajak itu anak ke luar karena gue udah cukup ngeliat situasi tiga cewek ntu.

Kumpulan puzzle udah terkumpul dan sekarang waktunya untuk nyatuin semuanya supaya jadi sebuah gambaran tentang apa yang bakal gue lakuin kedepannya. Duh, ngomong kayak yang bener aja, alias gue cuman capek, pengen ngerokok barang satu atau dua batang.

Di taman perpus gue mulai nyalain sebatang rokok dan mencoba menikmati tarikan pertama dengan sepenuh jiwa.

Fauzan? dia cuman ngeliatin gue sambil minum es teh manis yang diplastikin.

“Katanya mau ketemu mereka Om, tapi kok cuman ngeliatin dari jauh doang?”

“Ah, mereka kayaknya lagi sibuk sama urusan masing-masing.”

“Om, Maaf soal yang tadi di rumah ya,” celetuk Fauzan yang bikin gue sedikit shock.

“Maaf soal apa?”

“Iya, gara-gara aku Om sampe dipukulin kayak gitu.”

Gue ngeliatin itu bocah. Di mukanya kegambar ekspresi penyesalan gitu.

“Sebenernya mereka nyariin aku, waktu itu aku nyopet dan ketangkep terus mereka mau lapor ke polisi, untung aja kakak-kakak itu dateng, mereka bilang bakal ganti rugi dan tanggung jawab atas perbuatan aku…

“Aku selamat tapi sekarang malah ngerepotin mereka bertiga, preman itu dateng terus, nagih janji soal ganti rugi tapi Kak Saktia dan yang lain cuman bisa ngulur waktu soalnya uangnya belom ada. Mereka sampe kerja keras malak orang buat bantuin aku dan hari ini aku tahu kalo keseharian mereka aja udah berat apalagi ditambah mikirin soal biaya ganti rugi, makanya pelan-pelan aku mulai nyopet lagi.”

Gue cuman diem ngedenger penjelasan bocah yang satu ini. Gak disangka kalo potongan puzzle yang gue kira udah lengkap malah nambah lagi, bukan justru mempersulit tapi sedikit ngebantu otak gue untuk mikirin langkah selanjutnya.

“Adawww!” itu bocah teriak waktu jidatnya gue sentil.

“Elu udah tau kayak gitu kenapa masih nyopet? ntar kalo ketangkep lagi gimana? pengen masalah ini gak kelar-kelar?”

Fauzan cuman nunduk sambil main-mainin plastik kosong bekas es teh manis.

“Coba kita ngayal dikit, bayangin sepuluh tahun, enggak, dua puluh tahun lagi, elu udah gede, udah punya anak, dan anak lu nikah sama orang yang sifatnya kayak elu, suka nyopet, apa lu masih bisa senyum?”

Fauzan cuman geleng-geleng, ya respon yang emang gue harepin.

“Nah makanya ntu, jangan nyopet lagi, berubah dong.”

“Bukan, saya gak ngerti Si Om ngomong apaan.”

Eh kampret, gue ngomong panjang lebar ini bocah malah kagak ngarti. Guenya juga sih yang bego, ngomong soal begituan ke anak kecil.

“Oke, lupain, elu woles aja, gue kagak kenapa-napa, pukulan preman tadi kagak ada apa-apanya dibanding ciuman Boni.”

“Boni? emangnya boni lebih sangar dari pada dua preman tadi Om?” Fauzan miringin kepalanya.

“Wojelas, apalagi Emaknye, beuuhh, dua orang tadi bisa dibikin tobat kalo ketemu Boni sama Emakne.”

“Hahaha, sekali-kali mau dong ketemu mereka.”

“Tenang, kapan-kapan maen ke Kosan Om, tapi resikonya tanggung sendiri ye.” Lah kenapa gue jadi ikut-ikutan nyebut diri sendiri Om coba?

Fauzan ngangguk, ini anak udah mulai ceria lagi. Ya, seenggaknya gue bisa sedikit ngebantu lah.

“Dari tadi elu yang mimpin jalan, sekarang gue mau ngajak elu ke tempat paling bagus di kampus ini,” tawar gue.

“Ke mana Om?”

“Inget kakak yang ketemu kita di gerbang?” Fauzan ngangguk, “cakep gak?”

“Iya Om.”

“Gue tau tempat dimana banyak yang lebih cakep, gimana? Penasaran gak?”

“Boleh deh Om, ayo buruan.”

Lah kenapa dia jadi semangat bener?

*****

Berkali-kali gue ngeliat jam sambil celingak-celinguk gak jelas. Langit udah gelap, cuaca makin dingin, dan gue mulai kebelet kencing. Terpaksa gue nyalain sebatang rokok terakhir buat bikin badan anget, ngaruh gak sih?

Hampir satu jam dan gue tetep sendirian. Lama-lama serem juga. Gue mulai was-was, siaga satu, siap-siap mana tau ada serangan kejutan dari para pengikut sekte ikan pesut.

Tiba-tiba kuping gue ngerespon sesuatu, suara langkah kaki, kayaknya lebih dari satu orang. Dari balik kegelapan muncul tiga sosok cewek yang ngebuat gue harus rela bertahan di sini.

Mereka bertiga langsung kaget, eumm, cenderung takut sih sebenernya. Itu para upil katak kayak ngeliat setan, padahal yang di depan mereka gak jauh beda sama Aliando, oke becanda, muka gue emang kayak setan.

“Nah ini dia, akhirnya dateng juga, gue udah hampir kesurupan nih nungguin elu-elu pada.”

“Ngapain juga nungguin kita?” tanya Saktia ketus diikutin sama tatapan heran dari dua temennya.

“Ada yang mau dibicarain aja sih dikit.” Kepulan asep keluar dari mulut gue.

Mereka bertiga saling lempar tatapa heran.

“Oke, jadi tadi pas kalian berangkat kuliah, ada dua orang dateng ke rumah anak-anak, mereka kayak nyariin satu bocah gitu sambil nagih uang.” Muka mereka bertiga langsung berubah drastis.

“Terus mereka ngapain? Fauzan gimana?” Sisil langsung megang bahu gue. Ya, Sisil, padahal gue pikir Saktia yg bakal histeris duluan.

“Kebetulan itu anak lagi kagak di rumah jadi gue dah yang dipukulin.”

“Huuuft, untung aja,” ucap Sisil lega.

“Gue dipukulin ampe babak belur woi! untung apaan coba?” kagak punya hati ini orang emang.

“Yah itu mah urusan situ, sekarang Fauzannya mana?” tanya Saktia.

Dats it?” celetuk Dela.

Gue narik nafas dulu, itung-itung nyiapin diri sebelum masuk ke pokok permasalahan.

“Kalian tau kalo itu bocah masih suka nyopet?” gue sengaja masang tampang serius.

Saktia kaget, dia ngelempar tatapan ke dua temennya tapi cuman dibales sama gelengan dan dua bahu yang terangkat.

“Duh itu anak udah dibilangin masih aja, kalo ketangkep lagi gimana?” celetuk Sisil.

“Yah kalian tau alasannya gak?” Mereka bertiga cuman geleng-geleng. “Dia ngelakuin itu buat ngebantu kalian.”

Saktia, Sisil sama Dela melongo. Matanya melotot kayak sundel bolong yang ngeliat gerobak sate.

“Ya, dia tau kalo keseharian kalian udah cukup berat. Saktia yang berusaha ngelucu padahal aslinya garing, Dela yang gagal terus di tes TOEFL belom lagi Sisil yang berusaha supaya eksistensinya dianggep sama orang lain, ditambah elu bertiga kudu malak buat nyari uang ganti rugi, Fauzan nganggep kalo dia udah ngerepotin kalian makanya dia coba bantu, ya dengan nyopet.”

“Kita bertiga udah gak tau lagi harus gimana,” ucap Saktia lesu. “Di satu sisi kita lagi berusaha nyelesain problem masing-masing tapi kita juga gak tega kalo sampe ngeliat Fauzan masuk penjara, elu bisa bayangin kan gimana ntar kalo bocah kayak gitu satu tempat sama para Om-om tatoan yang punya tampang kriminil.”

Gue cuman bisa nepok jidat sambil geleng-geleng. Bener kayaknya tingkat kecerdasan mereka setara sama tupai.

“Kalian kagak tau kalo ada penjara anak-anak? ya kagak mungkinlah bocah kayak Fauzan disamain sama pelaku kriminal berat.”

“EEEEEEHHHH!” teriak mereka kompak.

“Gue baru tau kalo ada yang begituan,” ucap Saktia.

“Sama Sak, gue kira dia bakal satu tempat sama koruptor,” Celetuk Sisil.

Dela? dia cuman ngangguk-ngangguk doang.

“Oke-oke, kalian masih mau nolongin Fauzan kan? tenang, gue punya solusinya.” Gue ngerogoh sesuatu dari dalem tas. “Nih.”

Mereka ngeliatin selebaran yang ada di tangan gue dengan tatapan penuh tanda tanya.

“Gue denger katanya elu bertiga sering latian nari, nih tadi di kampus gue nemu ada lomba cover dance, hadiahnya lumayan mendingan elu coba deh.”

Saktia keliatan ragu, kedua temennya juga gitu.

“Tapi kita kagak jago-jago amat, ntar kalo kalah gimana?” Sisil keliatan pesimis.

“Lah jadi selama ini kalian latian buat apaan? Iseng doang? udah coba aja dulu, pan duitnya demi Fauzan juga.”

Mereka mulai mikir sambil sesekali bisik-bisik.

“Acaranya kan besok, kita ketemu di venue aja, gue mau pergi dulu.”

Where?”

“Nyiapin senjata rahasia.”

Gue pun ninggalin mereka dengan pose se-cool mungkin. Oke sekarang semua tergantung mereka tapi tetep aja gue harus siap sama minimal satu rencana cadangan, jaga-jaga kalo semuanya gak berjalan mulus.

Well, bisa dibilang kalo nyuruh mereka ikut lomba cover dance ntu bukan rencana terbaik gue, cenderung gambling malah. Ya, ekspresi mereka waktu ngeliat selebaran lomba bikin gue yakin kalo mereka punya masalah sama kepercayaan diri.

Tapi mau gimana lagi? waktunya mendesak, rencana yang bagus juga perlu persiapan yang lebih mateng dan jelas makan waktu. Seenggaknya kalo gagal mereka masih punya satu sama lain untuk saling ngehibur.

Setelah jalan cukup jauh akhirnya gue sampe juga di depan kosan punya Teh Melody. Udah gue duga, kagak ada orang di pos, ya iyalah, pan biasanya gue yang jaga.

Oke, rencana rahasia gue berawal dari sini, semoga aja anak-anak kosan udah pada tidur.

*****

Gue lupa kapan terakhir kali ngelakuin sesuatu tanpa mikirin benefit yang didapet. Oke lebih tepatnya bukan lupa, tapi emang gak pernah.

Mungkin temen-temen gue bakal sujud syukur, nyokap bakal manggil ustad buat ngerukiyah, dan adek gue mungkin akhirnya manggil gue pake sebutan abang. Gue sendiri rada gak percaya, gak tau deh ketempelan dimana tapi yang jelas ini bukan gue yang biasa.

Oke, kita pikirin itu nanti, kasian ini angkot di depan gue udah nungguin.

Akhirnya gue duduk di angkot yang bakal ngebawa pemuda tampan ini ke depan gerbang kampus, sambil nahan mata yang perih gara-gara kurang tidur.

Gak nyangka persiapan senjata rahasia untuk misi kali ini harus ngorbanin waktu tidur gue yang berharga.

Beberapa kali gue coba merem bentar tapi entah kenapa ini supir angkot sialan selalu ngerem mendadak asal gue mau masuk alam mimpi. Bentar, bukannya ntu bagus yak?

Setelah beberapa menit penuh penderitaan akhirnya gue turun terus ngasih ongkos sama sang supir baik hati, sambil pamerin kantong mata yang udah nyaingin kantong ajaibnya Doraemon.

Gue jalan ngelewatin gerbang kampus, sambil ngucek-ngucek mata dikit. Gak ada respon yang aneh dari orang-orang yang ngeliat gue, mungkin mereka udah biasa paham betapa gadelnya mahasiswa tingkat akhir yang gak tamat-tamat.

Dan di sinilah dia, venue acara yang kemaren gue bilang, tepatnya di lapangan parkir Fakultas Ilmu Budaya.

Gue coba untuk keliling-keliling bentar, yah sekalian nyari tiga cewek gesrek yang harusnya udah ada di sekitaran sini.

Duh, gak nyangka acaranya bakal rame kayak gini. Banyak kios-kios aneh, mulai dari jual baju, takoyaki, kimono, pokoknya macem-macem deh, yang jelas barang-barang itu bakal susah ditemuin di pasar biasa.

Sebenernya gue dateng di acara apaan sih? karena penasarana gue jalan ke mading fakultas terus baca selebaran yang ditempel di sana.

Bunkasai? apaan tuh? Gue coba gugling, dan ternyata itu festival tentang budaya-budaya jepang gitu, pantes gue ngeliat tadi ada Naruto lagi ngangkat-ngangkat galon air.

Oke mari kita abaikan itu, mau festival Jepang kek, Uganda kek, atau Dubai Selatan kek, gue kagak peduli, sekarang yang penting ntu nemuin Saktia dan dua temennya.

Nah itu mereka, tiga orang yang lagi keliatan panik, gak jauh dari stage utama. “Oi!”

Mereka bertiga ngeliat ke arah gue. Ntu cewek-cewek langsung lari nyamperin, kayak anjing yang ngeliat tulang seger.

“Gimana persiapannya? Aman?” Ya, gue tau, ini cuman basa basi busuk doang.

“Aman apaan, liat tuh peserta lain, mereka kayaknya udah profesional,” ucap Saktia panik.

“Kostum mereka cakep-cakep lagi,” tambah Sisil.

No hope gaiz.” Dela nunduk, bentar, kayaknya Bahasa inggrisnya udah sedikit ‘normal’ deh.

Gue merhatiin mereka dari ujung kaki sampe kepala. Kaos yang warnanya sama, celana training, dan sepatu kets yang udah jorok. Bener-bener dah, ini tiga cewek mikir apaan sih?

“Elu bertiga mikir apaan sih pas milih kostum?” gue mijit batang idung pelan, berusaha ngurangin rasa sakit kepala gegara ini tiga cewek gesrek.

“Lah kalo kita latian nari biasanya pake ini,” Jawab Sisil.

“Iya, tapi inikan bukan biasanya! ini lomba loh, kompetisi, bukan acara SKJ!” Sumpah ngeselin ini orang bertiga.

“Jadi sekarang gimana?” tanya Saktia.

“Ya gak gimana-gimana, kalian perform sebaik mungkin terus berdoa sama Tuhan biar selera fashion jurinya jelek.” Gue ngambil sebatang rokok dari kantong kemeja, maklum beli ketengan. “Ngomong-ngomong siapa jurinya?”

I dun naw, listen-listen sih, artis,” celetuk Dela.

Tiba-tiba para pengunjung teriak histeris, sebagian besar dari mereka cowok. Mereka nunjuk-nunjuk ke arah beberapa mobil yang baru aja berhenti di depan gerbang. Petugas keamanan langsung siaga nahan para pengunjung yang mencoba ngedeketin mobil-mobil ntu.

“Pada kenapa sih?” tanya gue penasaran.

“Palingan mereka pengen liat juri sekaligus guest star acara ini,” jawab Saktia.

“Dasar kampungan, kayak kagak pernah liat artis aja.”

Gak lama kemudian dari mobil tersebut turunlah beberapa wanita dengan pakaian yang jauh dari kata normal yang mendadak bikin bulu kuduk gue berdiri.

Gue nyoba ngucek mata, mastiin kalo apa yang gue liat itu gak bener. Sial! tetep aja sosok cewek-cewek itu kagak berubah, familar banget.

Gue liat ke arah panggung, di sana terpampang dengan jelas siapa bintang tamu acara ini dan sialnya kenapa gue kagak sadar dari awal.

Oke, tenang, di tengah keramaian kayak gini dan ratusan fans yang ngerubungin mereka, kecil kemungkinan gue bisa ketauan.

“Nah, sekarang kalian semangat ye, gue ntar nonton dari jauh, sekarang kudu cabut dulu, ada urusan.” Gue nepuk pelan pundak anggota upil katak ntu satu-satu.

“Lah kenapa gak nonton di sini aja?” tanya Saktia.

“Eummm, di sini terlalu rame, badan gue jadi gatel-gatel.” Anjay, alasan macem apa ini?

“Oh yaudah, ntar ketemuan deh selesai acara.”

Kampret! gue kagak nyangka alasan receh kayak gitu bakal diterima dengan suka rela.

Arrghh, itu gak penting, pokoknya sekarang gue harus ngumpet, bisa bahaya kalo mereka tau gue ada di sini.

Dan akhirnya gue ngejauh, ngejauh, ngejauh terus ngilang, tiba-tiba udah nongol aje di tengah gurun pasir afrika. Oke becanda, gue cuman ngerokok di deket kamar mandi yang ada di venue.

Suara MC udah kedengeran. Dia mulai nyebutin rundown acara mulai dari kata sambutan dan yang lain-lain. Sorak-sorai penonton juga gak kalah rame, bukan karena kata sambutannya bagus, tapi mereka pengen bintang tamunya cepet-cepet ditampilin.

Hadeeeh, harusnya mereka tau lah kalo bintang tamu ditampilin diawal ya kagak bakal ada yang nontonin acara sampe abis. Paling sekarang mereka lagi ada di ruang tunggu, ngobrol-ngobrol gak jelas sambil apdet-apdet di sosmed mereka.

Lagi asik-asik ngayal, tiba-tiba ada sesuatu yang bikin gue merinding. Gue ngerasa kalo lagi ada yang ngelatin gue.

Mampus! kenapa itu orang ada di sini? Dia ngeliatin gue dengan dahi yang udah berkerut, gue gak liat jelas sih kerutannya ada berapa banyak tapi yang jelas itu nyeremin banget.

Mungkin bagi orang lain dia ntu adalah bidadari, tapi bukan bagi gue. Yah, karena gue udah tau sisi lain dari orang berkaki pendek ini.

Gak mau terlibat sama masalah yang lebih pelik, gue langsung mutusin untuk ambil langkah seribu. Mungkin seharusnya gue jelasin aja kondisi gue yang sebenernya tapi masalahnya apa itu orang bakal nerima gitu aja? Yah nanti aja deh, abis semua masalah sama grup upil ketek ini kelar.

Akhirnya gue nyari tempat yang lebih tersembuyi tapi sekalian bisa ngeliat ke arah panggung juga dan di sinilah gue, di balik pohon, beberapa meter dar stage.

Setelah serangkaian basa-basi dari sang MC akhirnya acara di mulai, lomba cover dance yang jadi tujuan gue dateng ke sini.

Satu demi satu peserta mulai nunjukkin kemampuannya. Musik pengiringnya muladi dari Hip-Hop, RnB, EDM, segala macem pokoknya. Penampilan mereka? jelas bagus-bagus, gue gak gitu ngerti sih tapi kayaknya gerakan mereka susah gitu buat diikutin, meliuk-liuk gak jelas bahkan ada yang sampe salto-salto.

Dan akhirnya tiba giliran tiga cewek gesrek ntu. Seluruh penonton langsung diem, cengo gitu waktu mereka naik ke atas panggung. Mungkin gak biasa nerima pressure kayak gitu, Saktia, Sisil sama Dela juga ikutan diem.

Duh parah, ini pan lomba cover dance bukannya lama-lamaan berdiri.

Mereka keliatan narik nafas bareng-bareng gitu, berusaha ngilangin demam panggung. Setelah beberapa detik mereka pun mulai aksinya. Mereka nari, yaiyalah masa debus.

Gerakan mereka lumayan, dari raut mukanya keliatan serius banget, cuman kostum yang mereka pake bikin gue sedikit cringe.

Overall penampilan mereka bisa deh di samain sama yang lain, cuman variasi gerakan sama kekompakan aja yang kurang dan beberapa kali gerakan mereka kagak sinkron sama tempo lagunya, ah tau apa sih gue.

Penonton mulai tepuk tangan, cuman gak semeriah peserta yang lain, mungkin bisa diblang ‘tepuk tangan partisipasi’.

Gue yakin 99% mereka kagak bakalan menang. 1% nya? Yah sisa satu persen itu untuk kejadian gak terduga yang menguntungkan dan gue bertaruh besar sama hal ntu.

Setelah serangkaian acara yang lain, tibalah waktu pengumuman. Beberapa peserta keliatan harap-harap cemas gitu, sama kayak para anggota upil ketek.

Momen-momen meneganggkan dimulai. Sang MC membacakan tiga peringkat teratas menurut pilihan para juri. Kayak acara pencarian bakat di TV, Si MC terlalu muluk-muluk, mencoba ngebuang-buang waktu para penonton, sial!

Akhirnya Sang MC mulai nyebutin mulai dari juara 3 sampe juara 1 dan sesuai dugaan gue, tiga cewek ntu kagak kebagian tempat di podium.

“Gimana? seru gak?” tanya gue sambil nyamperin tiga cewek ntu yang lagi jalan ke arah sini.

“Kalah,” Jawab Sisil lesu.

“Padahal kita yakin bakal menang,” tambah Saktia sementara Dela cuman berusaha nenangin kedua temennya.

Waktu mereka bilang pengen menang gue cuman bisa nahan ketawa. Jahat? Kagak, gue cuman realistis.

“Woles, tenang aja, sekarang mending lu bertiga pulang, istirahat terus makin sering latian biar bisa menang kalo ada acara kayak gini lagi.”

Mereka cuman ngangguk terus jalan ninggalin venue. Yah, kecewa itu wajar, terkadang kita emang kudu kalah dulu sebelum nikmatin kemenangan. Tsaaah, gue ngomong kek orang bener aja.

Gue masih berdiri sendiri di sini, mantengin kata-kata penutup dari MC sambil ngeliatin kerumunan orang yang mulai membubarkan diri.

Gak lama kemudian Hp gue geter dan setelah gue liat ada satu SMS dari nomer gak dikenal yang masuk.

“Selamat malam, saya mau menanyakan tentang peserta yang namanya Devils Attack, di formulir pendaftara CP-nya nomer ini, apa benar?”

Hehehe, ini dia 1% yang gue tunggu. Mungkin kedepannya hidup mereka bertiga bakal sedikit berubah, ya, sedikit.

*****

Gue merhatiin selebaran warna pink yang ada di tangan gue. Ya, itu kertas yang dikasih sama Engkoh-Engkoh yang punya toko komputer di deket kampus.

Oke, jadi sebelum ke venue acara Bunkasai, gue mampir dulu ke tempat jual-beli laptop. Yah, gue merelakan salah satu gadget berharga dalam hidup gue demi ngebayar ganti rugi sama para preman yang pernah dicopet Fauzan.

Gue sengaja kagak bilang sama Saktia dan kawan-kawan. Gue gak mau aja mereka ngerasa utang budi gitu, lagian entah kenapa kali ini gue ikhlas, beneran. Ngeliat mereka berusaha pas lomba tadi bikin gue yakin kalo saat ini gue kagak ngasih bantuan ke orang yang salah.

Positive Thinking aja, mungkin kalo ngumpulin gaji selama enam bulan gue bisa beli laptop second.

Dan akhirnya selesai juga petualangan kali ini. Sekarang gue gak harus lagi berurusan sama tiga cewek gesrek ntu, kagak harus mandiin anak-anak yang badannye bau matahari, dan sekarang gue udah bisa balik ke kehidupan receh gue.

Setelah perjalanan yang cukup melelahkan, akhirnya kosan tempat gue kerja sekaligus tinggal udah keliatan. Bentar, tapi ada yang aneh, itu siapa yang diri-diri di depan gerbang? Hmmm.

Gue jalan terus, nyoba untuk memperjelas sosok misterius ntu. Semakin deket sosoknya makin jelas, dan akhirnya gue bisa ngenalin dia, Ya, dia yang tadi mergokin gue di kamar mandi pas acara Bunkasai.

“Hai Teh, tumben malem-malem di luar, lagi jagain pos? Hehehe.” Duh, mikir apaan dah gue!

Melody diem tapi pandangannya gak lepas dari gue. Tiba-tiba dia ngejentikin jarinya dan dari belakang muncul Si Iblis Kecil, lari-lari sambil ngebawa tas ransel.

“Nih gaji kamu bulan Ini.” Melody masukin amplop cokelat ke dalem tas ransel yang dibawa Viny. “Mulai sekarang kamu udah gak kerja lagi di sini.”

WHATTT!!!

“Serius Teh, bentar, gue bisa jelasin, sebe….”

“Kita gak butuh orang yang gak percaya sama orang lain buat kerja di sini,” Itu penyihir cebol langsung motong omongan gue. Skakmat!

Mereka berdua balik ke dalem kosan. Gue ngeliat Viny sesekali ngelirik ke belakang dan anak-anak penghuni kosan yang lain lagi ngumpul di lobby sambil bisik-bisik gak jelas.

Well, ternyata emang gue kagak ditakdirin stay di satu kosan untuk waktu yang lama. Selalu ada hal-hal Internal maupun eksternal yang bikin gue nyari tempat tinggal baru.

Kayaknya kota ini emang gak cocok deh buat gue. Ya, mungkin udah waktunya petualangan gue di sini berakhir, lagian gue juga kangen sih sama orang rumah.

Gue ngeluarin HP terus nyari nomer Emak gue.

“Bun, Ido pulang….”

*send*

 

Tamat?

 

Author’s Note(?)
-Ghifari Guntur-

Cover by: Authorgagal

Iklan

14 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part10

  1. “Kita gak butuh orang yang gak percaya sama orang lain buat kerja di sini,” itu maksud nya apaan om? udah gue baca berkali kali tapi gak paham paham gue #AskGun

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s