BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA, CHAPTER 3

bel

 

“Gimana kondisi adik saya dok?” Tanya Wawan.

“Kakinya mengalami keretakan yg tidak terlalu parah. Untuk seminggu ini dia harus di rawat di rumah sakit. Untuk amannya.” Jawab Dokter.

“Terima kasih atas infonya dok.” Ucap Wawan.

“Sama-sama.” Jawab Dokter.

Dokter lalu pergi dari ruangan ku.

 

FLASHBACK MODE OFF

 

“Apa, kakinya retak. Dasar, dari dulu bikin khawatir orang aja.” Batin ku.

 

“Tuh anak kebiasaan suka maksain diri kalo udah keasikan main futsal.” Ucap Gracia.

“Yaudah makanya sekarang gw mau ngajakin kalian buat ngejenguk Adi. Siapa aja yg mau ikut? Yg ikut angkat tangan.” Tanya Billy.

 

Akhirnya mereka semua mengangkat tangan nya dan ikut pergi menjenguk Adi.

 

“Yaudah kalo gitu gw sms kak Melody dulu. Nanti abis istirahat kita berangkat rombongan sama kak Melody, kak Ve, dan kak Naomi.” Ucap Billy.

“Loh Yuriva gk ikut Bil?” Tanya Marcho.

“Gk bisa, dia masih MOS.” Jawab Billy.

 

Kami pun kembali melanjutkan aktifitas di kelas sambil menunggu jam pelajaran usai. Dan jam pelajaran pun usai. Kami semua langsung bergegas menuju ke parkiran sekolah.

 

“Kak Melody maaf telat. Tadi ada presentasi soalnya.” Ucap Gracia.

“Yaudah gapapa kok. Sekarang udah pada kumpul semuanya kan?” Tanya kak Melody.

“Udah kak.” Jawab ku.

“Yaudah sekarang yg bawa motor kalian ikutin Billy. Dan yg gk bawa motor sebagian di mobil aku dan sebagian di mobilnya Naomi.” Ucap kkak Melody.

“Loh kak, Alvin gimana?” Tanya ku.

“Nanti Alvin katanya pulang sama temennya aja.” Jawab kak Naomi.

“Yaudah yuk berangkat.” Ajak kak Ve.

 

Kami pun berangkat menuju ke rumah sakit.

 

P.O.V SINKA END

 

-Di Rumah Sakit-

 

“Huh bete banget ya. Pengen pulang rasanya.” Batin gw. Tiba-tiba ada yg membuka pintu dan ternyata..

“Selamat siang batu. Gimana udah sembuh belum?” Sapa orang dari luar. Itu adalah Marcho, Egi, dan Billy. Dan anak 11 IPA 3 lainya. Juga kak Melody, kak Naomi, dan kak Veranda.

“Lah kalian ngapain ke sini jam segini. Kan masih jam sekolah.” Tanya gw bingung.

“Kita semua bosen di sekolah makanya cabut ke sini.” Jawab Egi.

“Sial, lu anggap ini tongkrongan apa. Cabutnya kesini.” Ucap gw.

“Eh udah kalian jangan bercanda mulu.” Ucap Gracia menghampiri gw sambil membawa makanan di tangannya.

“Eh, lu bawa makanan buat gw ya Gre?” Tanya gw.

“Sok tau, orang ini buat gw wlee.” Ucap Gracia sambil meletin gw.

“Emangnya kaki mana yg retak?” Tanya Gracia.

“Tuh kaki yg dulu pernah patah.” Jawab gw.

“Kebiasaan sih lu gk pernah kapok.” Ucap Gracia sambil jitak kepala gw.

 

Yg lain pun hanya tertawa melihat gw di siksa sama Gracia.

 

“Hmm,,, kayanya mereka akrab banget. Padahal Gre juga udah jadi mantannya Adi.” Batin Sinka.

“Ayana mereka berdua kok deket banget sih?” Bisik Shani ke Ayana.

“Oh, wajar aja. Dulu waktu SMP mereka berdua pernah pacaran soalnya.” Jawab Ayana. Shani pun terlihat murung.

 

Lama kami semua berbincang di dalam ruang inap gw. Sampai tak terasa sudah lebih dari 2 jam. Akhirnya mereka semua pulang termasuk kak Melody. Dan kini akhirnya aku sendirian lagi.

 

30 Menit Kemudian.

 

Tok Tok Tok

 

“Masuk aja gk di kunci kok.” Ucap gw dari tempat tidur.

“Hay.” Ucap orang itu sambil tersenyum.

“Loh, Gre kok lu kesini lagi?” Tanya gw.

“Iya, tadi gw bilang sama kak Melody kalo hari ini biar gw yg jaga lu kaya dulu lagi.” Ucap Gracia. Sambil duduk di samping gw.

“Pantes kak Melody langsung pulang tadi.” Ucap gw.

“Oh iya, gw bawain makanan favorit kita nih Martabak Coklat Keju.” Ucap Gracia sambil meletakkan msrtabak nya di atas meja.

“Wih baik banget lu Gre. Thanks ya.” Ucap gw. Gre pun hanya mengangguk sambil tersenyum.

 

Tiba-tiba dokter masuk untuk memeriksa kondisi gw.

 

“Kondisi tubuh kamu sudah mulai membaik. Tapi untuk sementara jangan terlalu banyak bergerak dulu agar cepat sembuh.” Saran Dokter.

“Baik,Dok.” Jawab gw.

“Dan kamu tolong jagain pacar kamu agar tidak melakukan kegiatan yg memperlambat penyembuhannya ya.” Ucap Dokter ke Gracia.

 

DEG

 

“Iya Dok, tapi saya…” Ucap Gracia.

 

Belum selesai omongan Gracia. Dokter pun langsung meninggalkan kami.

 

“Ih, tuh Dokter asal aja kalo ngomong.” Ucap Gracia yg bete.

“Udah kali Gre gk usah marah. Kan dia gk tau kalo kita gk pacaran.” Ucap gw. Lalu gw berusaha ngambil martabak di atas meja buat gw makan. Tiba-tiba..

 

“Awww..” Rintih gw kesakitan.

“Lu gapapa kan. Aduh,, kan dokter udah bilang jangan banyak gerak dulu.” Ucap Gracia panik.

“Gapapa kok Gre. Udah gk usah panik. Gw cuma mau ngambil martabak aja kok.” Ucap gw.

“Yaudah lu diem aja. Biar gw aja yg suapin lu.” Ucap Gracia.

“Serius lu mau nyuapin gw?” Tanya gw.

“Iyalah, kalo lu nolak. Nanti lu bakalan gw cubit sampe pingsan.” Gertak Gre.

“Waduh, bahaya nih ngancemnya. Yaudah deh gw nurut aja.” Ucap gw terpaksa.

“Nah gitu dong. Ayo sini anak mamah buka mulutnya. Keretanya mau masuk.” Ucap Gre dengan lucunya dia berusaha nyuapin gw.

“Aaaa…” gw membuka mulut dan memakan martabaknya.

“Enak mah martabaknya. Mau lagi dong.” Ucap gw manja.

“Ih dasar manja wlee.” Ucap Gre sambil meletin gw.

“Biarin.” Ucap gw. Rasanya seneng banget bisa bercanda lagi sama Gre.

 

Tiba-tiba kami terdiam dan Gracia hanya fokus untuk menyuapi gw. Entah mengapa, gw ngerasa nyaman sama perlakuan Gracia sekarang. Dan tanpa dia sadari gw berusaha untuk menggenggam tangan nya. Dan ketika berhasil tiba-tiba dia sadar dan berhenti nyuapin gw. Dan melepas tangan dia dari tangan gw.

 

“Emm, maaf Gre lu gk suka ya.” Ucap gw.

“Gapapa kok. Gw cuma kaget aja. Maaf ya.” Ucap Gracia dia tersenyum. Tiba-tiba dia menggenggam tangan gw yg sempat dia lepas tadi.

“Gw jadi inget sesuatu.” Ucap gw.

“Inget apa?” Tanya Gre sambil menyuapi gw.

“Dulu kita juga kaya gini kan. Di ruang ini lu nyuapin gw martabak pas kaki gw patah. Dan gw cuma bisa genggam tanggan lu biar gw gk kesepian.” Ucap gw.

“Hmm, lu kangen ya.” Ucap Gracia.

“Hmm.” Ucap gw. Entah kenapa gw sedih dan hampir mau nangis di hadapan Gracia.

“Udah, tahan air mata kamu. Masa udah SMA masih nangis sih.” Ucap Gracia tersenyum. Kedewasaan nya bikin gw mau balikan lagi sama dia.

“Tadi lu bilang kamu?” Ucap gw.

“Iya, kamu ngizinin kan aku ngomong aku-kamu lagi.” Tanya Gracia.

“Iya, aku izinin kok.” Ucap gw sambil tersenyum.

“Yaudah nih makan lagi martabaknya biar kamu cepet sembuh.” Ucap Gracia.

“Iya.” Ucap gw.

 

Setelah itu kami melanjutkan aktifitas kami makan martabak sampai martabaknya habis.

 

“Hmm, di sekolah pasti lagi banyak tugas nih akhir-akhir ini.” Ucap gw cemberut.

“Kamu jelek ih kalo cemberut gitu.” Ucap Gracia sambil nyubit pipi gw.

“Ih sakit tau. Ya atuh nanti kan keteteran ngejar nya.” Ucap gw.

“Kamu tenang aja. Nanti aku bantuin kamu deh ngerjain tugasnya. Biar kalo masuk tinggal ngumpulin aja tugasnya.” Ucap Gracia tersenyum.

“Makasih ya kamu mau bantuin aku.” Ucap gw tersenyum.

“Tenang aja. Shania Gracia selalu ada kok buat kamu.” Ucapnya tersenyum.

 

Waktu pun berlalu. Tak terasa sudah jam 7 malam. Kak Melody dan Wawan tiba-tiba datang.

 

“Eh, maaf tiba-tiba masuk. Jadi ganggu kalian nih.” Ucap kak Melody.

“Eh, gapapa kok kak. Kita gk ke ganggu kok.” Ucap Gracia.

“Makasih udah jagain adek aku. Nanti kalo kamu mau pulang biar di anter Wawan.” Ucap kak Melody.

“Iya kak, ini akum au langsung pulang kok.” Ucap Gracia. Gw pun lansung sedih.

“Kamu punya line aku kan? Nanti sampe rumah langsung kabarin aku ya.” Ucap gw.

“Iya ada kok, nanti aku kabarin. Jangan begadang ya. Istirahat biar cepet sembuh.” Ucap Gracia.

“Iya.” Ucap gw tersenyum.

 

Gracia pun pergi daengan Wawan dan gw langsung `tidur.

 

30 Menit Kemudian

 

Ting

 

Tiba-tiba suara android gw membangunkan gw.

 

Shania Gracia  : Aku udah sampe rumah nih J

Adi Nugroho   : Bagus deh, jangan lupa makan ya di rumah.

Shania Gracia  : Iya, bentar lagi aku makan terus lanjut belajar.

Adi Nugroho   : Semangat ya belajarnya J

Shania Gracia  : Iya, kamu tidur gih. Biar besok gk ngantuk pas ketemu aku lagi ^^

Adi Nugroho   : Yaudah aku mau tidur. Oyasumi My Love anGREk.

 

Tiba-tiba dia tidak membalas lagi. Dan gw pun sedih dan melanjutkan tidur kembali.

 

5 Menit

 

10 Menit

 

Ting

 

Gw terbangun dan membaca line masuk.

 

Shania Gracia  : Oyasumi My Love Hero ^^. Udah read aja jangan di balas biar kamu cepet tidur.

 

Gw hanya tertawa kecil melihat balasan dari Gracia agar tidak membangunkan kak Melody yg sedang tertidur.

 

Hari berikutnya Gracia selalu datang menjenguk gw dan membawakan makanan untuk gw. Dan seperti biasa kami selalu ngobrol bersama meluangkan waktu sampai malam tiba.

 

1 Minggu Kemudian

 

Tak terasa 1 minggu telah berlalu dan kaki gw sudah sembuh. Dokter memperbolehkan gw untuk pulang dan saat pulang gw di jemput oleh kak Melody, Yuriva, dan si cantik Gracia. Kami pun sampai di rumah. Dan akan turun dari mobil.

 

“Sini aku bantu kamu turun.” Ucap Gracia menolong gw.

“Makasih Gre.” Ucap gw sambil tersenyum.

 

Gracia pun membantu gw jalan menuju ruang tamu.

 

“Pelan-pelan duduknya.” Ucap Gracia.

“Iya.” Ucap gw dan gw duduk di sofa ruang tamu.

“Untuk sementara kamu sama Yuriva tukeran kamar dulu biar kalo butuh apa-apa gk perlu naik turun tangga dulu ya.” Ucap kak Melody.

“Iya kak siap.” Jawab gw.

“Yaudah kakak mau masak dulu di dapur. Kamu duduk di sini aja dulu sambil nonton tv.” Ucap kak Melody.

“Aku ikut bantuin dong kak.” Ucap Yuriva.

 

Gw yg ngeliat Gracia mau ikut membantu mereka langsung gw rangkul tangannya biar dia tetap menemani gw.

 

“Kak Melody. Aku mau bantuin kakak masak, tapi tangan aku di tahan nih sama Adi.” Teriak Gracia.

“Yaudah Gre, kamu temenin dia aja. Nanti kalo dia ngambek malah repot urusannya.” Jawab kak Melody.

“Curang.” Ucap Gracia ke gw. Tapi dia malah menyandarkan kepalanya ke pundak gw.

“Lagian pada mau ninggalin aku sendirian.” Ucap gw sambil mengusap rambut dia.

“Kan kamu di temenin sama tv hehe.” Ucap Gracia ketawa.

“Yah, masa kamu tega sih ninggalin cowo ganteng ini sendirian.” Ucap gw sok pede.

“Huh, dasar. Aku lebih suka kamu jelek dari pada ganteng.” Ucap Gracia nyubit pipi gw.

“Kok gitu. Kenapa emangnya?” Tanya gw penasaran.

“Soalnya kalo kamu jelek kan gk bakal ada cewe lain yg deketin kamu lagi selain aku.” Ucap Gracia.

“Dasar. Sa ae ngelesnya.” Ucap gw ketawa mendengar penjelasannya.

 

Kami pun akhirnya menonton tv bersama sambil memakan cemilan yg ada di meja.

 

“Oh iya. Nanti sore rencananya anak 11 IPA 3 mau pada dateng kesini buat jenguk kamu lagi.” Ucap Gracia.

“Mau dateng jam berapa emangnya mereka?” Tanya gw.

“Nanti jam 2 pada mau kesini katanya. Emang kenapa?” Tanya balik Gracia.

“Gapapa, takut ganggu aja kita lagi berduaan aja hehe.” Ucap gw lalu tertawa.

“Huh dasar, sempet-sempetnya mikirin berduaan. Orang setiap hari juga kita sering berduaan.” Ucap Gracia sambil mencubit pipi gw.

“Aduh, kamu kalo nyubit pake takaran dong. Sakit tau.” Ucap gw sambil megangin pipi.

“Ye emangnya bikin teh apa, gulanya pake takaran.” Ucap Gracia sambil tertawa.

“Yah, gula mah masih kalah manis kalo di bandingin sama senyum kamu mah.” Ucap gw.

“Dasar. Baru pulang dari rumah sakit udah ngegombal aja.” Ucap Gracia.

 

Tak terasa kami asik mengobrol di rumah begitu lama. Sampai kami lihat Wawan sudah pulang. Dan waktu menunjukkan pukul 2 siang. Kami menungu anak kelas 11 IPA 3 datang. Dan akhirnya mereka tiba juga di rumah gw.

 

“Hay semuanya. Apa kabar?” Tanya gw ke mereka.

“Kabar kita baik kok. Gimana keadaan kaki lu Di?” Tanya Nadse.

“Alhamdulillah udah sembuh kok. Tinggal membiasakan diri buat jalan lagi aja.” Jawab gw.

“Gila lu di baru mentang-mentang di rawat di rumah sakit sekarang udah CLBK lagi aja nih.” Ledek Billy.

“Sok tau lu, kaya merhatiin gw aja lu.” Ucap gw.

“Gimana Billy gk sok tau Di. Kamu aja gandengan terus sama Gre dari tadi.” Ucap Shani menyadarkan gw dan Gracia.

“Woo, sukurin. Segala ngumpet-ngumpetin sih.” Ucap Ayana.

“Eh, udah-udah. Jangan di bully dong. Kasian dia baru sembuh.” Ucap Gracia meleraikan perdebatan kami yg tidak berfaedah ini.

“Cie,,, di belain nih ye.” Ledek Marcho.

 

Tiba-tiba dari dalem rumah terdengar suara kak Melody berteriak.

 

“Itu di luar ada apa sih berisik banget. Dari pada ribut gk jelas mending yg cowo beres-beresin teras buat tempat kumpul. Dan yg cewe bantu kakak buat siapin makanan nya sini.” Teriak kak Melody mengagetkan kami.

“Siap kapten..” Teriak kami semua.

 

Kami pun langsung bersiap membereskan tempat untuk berkumpul.

 

“Eh, kamu mau kemana?” Tanya Gracia kepada gw.

“Mau bantuin mereka.” Jawab gw.

“Udah kamu di sini aja sama aku. Kamu gk boleh banyak gerak dulu.” Ucap Gracia.

“Yaudah deh aku nurut sama kamu.” Jawab gw lemes.

“Nah, gitu dong. Yaudah akum au bantuin yg lain dulu. Kamu nonton tv aj gih.” Ucap Gracia.

“Yaudah semangat ya bantu-bantunya.” Ucap gw memberi semangat.

“Oke.” Jawab Gracia.

 

Gw pun hanya bisa duduk di sofa sambil melihat mereka beres-beres teras untuk kumpul. Dan gw seneng banget akhirnya bisa kumpul lagi sama anak kelasan setelah 1 minggu tidak bertemu mereka. Semoga aja gw bisa cepet sembuh dan bisa kembali pergi ke sekolah lagi.

 

 

 

-To Be Continued-

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s