Cinta Itu Keras Jendral! Last Part

“Kenapa kita selalu melihat ke arah bayangan, jika kita bisa melihat ke arah cahaya.”

DEG !!!

“Maksudnya gimana Mba ?”

“Kamu selalu aja terpaku dan stuck di masa lalu kamu sama Sendy, kamu gak pernah liat ke depan, apa yang ada di depan kamu bisa jadi itu yang terbaik buat kamu, inget dek, kita hidup bukan buat dimasa lalu.”

Apa yang barusan Mba Frieska bilang bener juga, kadang gue ngerasa waktu masih pacaran sama Gre, kenangan gue sama Kak Sendy selalu aja dalam bayangan gue, sekarang gue mulai agak paham dikit, mungkin emang sebaiknya Gre sama Dirga dari pada sama gue, ibaratnya kayak, Raga gue sama Gre, tapi hati gue masih sama kak Sendy, dan emang gue pikir itu kayaknya gak adil banget.

“Ngerti apa yang Mba maksud ?”

“Aku paham Mba, apa yang Mba bilang semuanya bener, dan mungkin emang sekarang seharusnya aku mulai buka hati buat yang lainnya.”

“Nah gitu dong, maaf ya, Mba gak maksud apa – apa sama kamu, kamu itu adek Mba, dan Mba juga gak mau liat kamu terus – terusan kayak gini.”

“Makasih ya Mba, Mba Frieska selalu ngertiin posisi aku.”

“Sama – sama, udah jadi tugas seorang kakak.”

“Hmm… Mba keluar yuk, bete di rumah mulu.”

“Boleh, lagian Mba Imel juga pulangnya pasti malem, emangnya mau kemana ?”

“Ke Gasibu aja, mumpung malam minggu, pasti rame disana.”

“Oke deh, ya udah Mba mau siap – siap dulu ya.” Mba Frieska langsung beranjak dari kursi menuju ke arah kamarnya.

……

“Yuk berangkat.”

“Mau pake mobil atau motor, Mba ?”

“Pake motor aja, kalau pake mobil takutnya kejebak macet.”

“Oke deh.”

Gue sama Mba Frieska langsung pergi ninggalin rumah, tapi sebelumnya udah ngabarin Mba Imel dulu sih, takutnya pas dia pulang gak bisa masuk rumah, karna kunci gue bawa. Sepanjang perjalanan pasti ada aja yang kita obrolin, entah itu masalah ekonomi, Negara, atau apapun lah itu, ini yang gue suka dari Mba Frieska, selalu bisa mencairkan suasana.

Sampai di tempat tujuan dan setelah memarkirkan motor, gue dan Mba Frieska langsung berjalan santai, liat banyak orang yang lagi jalan – jalan juga, ada yang lagi pacaran, yang lagi beli makanan, ngerokok pokoknya banyak banget deh.

“Dek, coba deh liat kesana.” Mba Frieska nunjuk ke arah jam tiga dari tempat sekarang kami berdiri.

Gue langsung nengok dan disana gue liat sosok Revan lagi sama pacar barunya. Mampus nih, bisa – bisa Mba Frieska ngadu sama Kak Sendy.

“Aku udah tau kok Mba, itu selingkuhannya Revan, namanya Yona.”

“Lah, Sendy udah tau ?”

“Belum, sengaja aku gak ngasih tau masalah ini sama Kak Sendy.”

“Kenapa ? kasian tau.”

“Iya Mba aku juga ngerti, tapi gini aja deh, dengan aku ngasih tau Kak Sendy soal ini, apa dia bakalan percaya sama aku ? nggak bakalan Mba, Mba sendiri kan tau sifat Kak Sendy kayak gimana, dia bakalan percaya kalau dia langsung liat sendiri.”

“Ya udah, mendingan sekarang kamu kasih tau Sendy aja, suruh dia datang ke sini sekarang.”

“Nggak, biarin Kak Sendy tau dengan sendirnya, lagian kalau buat saat ini kayanya aku belum siap kalau harus kehilangan senyuman Kak Sendy.”

“Hmm gitu ya, jadi ibaratnya dengan kamu masih bisa liat senyuman Sendy biarpun itu sama orang lain, kamu masih tetep bahagia ?”

“Ya bagitulah, gak ada yang bisa aku lakuin lagi.”

“Dih, dasar, ya udah deh terserah kamu aja, Mba yakin kamu tau apa yang terbaik buat kamu.”

Gue dan Mba Frieska kembali berjalan sambil menikmati angina malam yang berhembus, baru juga lima langkah berjalan, eh tepat di depan gue, berdiri seorang cewek yang lagi asik milih – milih baju, iya itu Kak Sendy yang lagi belanja bareng nyokapnya. Mampus !.

“Mba, itu liat, ada Kak Sendy.”

“Lah, iya, terus gimana dong ?”

“Aku punya rencana.” Gue mulai membisikkan sesuatu ke telinganya Mba Frieska, harus khas parfumnya wangi banget, duh.

“Oke, Mba paham.” Mba Frieska langsung berjalan menghampiri Kak Sendy, sedangkan gue langsung ngibrit lari nyamperin Revan sama selingkuhannya.

“Ikut gue sekarang.” Gue langsung Tarik paksa tangannya Revan dan Yona, biarpun mereka agak berontak tapi tetep aja masih ngikutin gue.

Hmm gue rasa disini tempatnya udah aman, lagian udah cukup jauh dari tempat Kak Sendy tadi, aman dah aman.

“Lo ngapain sih narik – narik tangan gue ?” Gue langsung lepasin pegangan tangan gue dari Revan “Heh ! itu tangan lo lepasin dari tangan pacar gue.” Yah baru juga pegang tangan cewek cantik bentar udah di suruh lepasin lagi.

“Lo jelasin barusan maksudnya apa ?” Emosi Revan kayaknya mulai keluar.

“Oke, pertama gue minta maaf karna udah pegang tangan cewek lo, bair pun cuma sebentar, tapi asli tangan cewek lo mulus banger, gue gak bohong.”

“Bukan itu yang gue maksud.”

“Oke – oke gue paham, gue lakuin kayak barusan demi kabaikan lo berdua.”

“Kebaikan ? maksudnya ?”

“Kak Sendy sekarang lagi ada disini, di lapangan Gasibu, sama nyokapnya, tadi gue liat sendiri.”

“Seriusan ?” Revan kayaknya kaget banget

“Iya beneran, dan sekarang aku ada tepat di belakang kalian.”

Kok ada suara cewek ya ? suara Yona kayaknya gak kayak gitu deh, suara barusan kayaknya gue kenal banget, kayak suara Kak Sendy, bentar – bentar Kak Sendy ? jadi ……

Gue, Revan dan Yona langsung nengok ke belakang, dan ternyata bener dugaan gue, KENAPA KAK SENDY BISA ADA DISINI SEKARANG ? TEPAT DI BELAKANG GUE ????

“Eh Kak Sendy, ini kak, aku bisa jelasin semuanya.” Gue gugup beneran

“Stop To, kamu gak perlu minta maaf, kamu gak salah apa – apa dan gak perlu jelasin apa – apa, yang sekarang aku butuhin penjelasan dari orang ini.” Mata kak Sendy menatap tajam ke arah Revan.

Sumpah seumur – umur gue baru liat Kak Sendy marah kayak gini, asli nyeremin banget, seremnya kuntilanak juga kalah sama seremnya marah Kak Sendy.

“Kenapa kamu diem ?” Kak Sendy marahnya makin menjadi – jadi

“Eu.. ini.. aku..” Revan kayaknya bingung mau ngomong apaan

“Cowok brengsek, bajingan !”

PLAKKK !!!!

Widih, Revan hoki banget, dapet tamparan keras banget di pipi kanannya dari Kak Sendy, pasti rasanya nyut – nyutan, gurih – gurih enyoy gimana gitu pfftt.

“Kok aku di tampar ?”

“Cowok brengsek kayak kamu emang pantes buat di tampar.”

“Jangan seenaknya gitu ya, orang tua gue juga gak pernah tampar gue kayak gini.” Revan kayaknya gak bisa nerima

“Sekarang kamu jelasin semuanya, kenapa kamu ngelukin ini sama aku, emang aku punya salah apa sama kamu Van ? semuanya udah aku korbanin buat kamu, tapi perlakukan kamu ke aku malah kayak gini.”

“Semuanya ? hello, lo gak ngelakuin semuanya buat gue, ada yang belum lo kasih buat gue, dan lo tau sendiri kan, gue pengen miliki apa yang ada di diri lo.”

“Brengsek.” Kak Sendy kembali melancarkan satu kali tamparan lagi di pipi Revan sodara – sodara, mampus merah – merah tuh pipi sama telapak tangan bekas tamparan.

“Lo emang pantes buat di selingkuhin Sen, hal yang pengen gue mau banget dari lo, tapi gak pernah lo kasih.”

“Tunggu deh bentar, maksud lo apaan Van ? gue gak ngerti.” Beneran gue gak ngerti apa yang Revan maksud.

“Cih, sok polos, munafik lo jadi orang To, dengerin gue ya, setiap cowok yang jadi pacarnya Sendy pasti pengen banget bisa rasain Sendy, apalagi dengan body nya yang aduhai kayak gitu, gue yakin semua cowok yang jadi pacarnya bakalan nafsu sama Sendy.”

“Maksud lo ? Lo pengen ngerebut kesucian Kak Sendy ?”

“Iya, dan mesti gue perjelas lagi ?”

“Anjir, lo jadi cowok gak punya otak, ternyata penilain gue ke elo selama ini salah besar, lo cowok terbrengsek, bajingan dan pengecut yang pernah gue kenal.”

“Cih, di zaman kayak sekarang, pacaran cuma jalan, pegangan tangan, ciuman udah biasa banget, dan ngelakuin hubungan yang lebih jauh udah bisa juga.”

“Lo bener – bener ya, lo mikir gak, kalau nyokap lo yang di gituin gimana ?”

“Halah, gak usah bawa – bawa nyokap gue deh.”

“Asli, lo jadi orang bener – bener bikin gue kesel, mendingan lo mulai besok ke kampus pake rok aja deh, lo gak pantes di sebut cowok, lo lebih pantes di panggil SAMPAH !!!”

“HEH ! JAGO BACOT LO YA.”

“GUE BISA JAGA BACOT SAMA ORANG LAIN, TAPI KALAU SAMA LO, KAYAKNYA GAK PERLU.”

“KURANG AJAR LO, NYARI MASALAH SAMA GUE.”

Revan mulai mengepalkan tangan kanannya, dan mengangkatnya. Duh mampus, ini sih udah pasti gue bakalan di tonjok, mendingan gue tutup mata aja deh, biar gak terlalu kerasa sakitnya.

 

15 Detik

30 Detik

45 Detik

Kok kayak gak kerasa sakit ya ? apa mungkin gue udah kebal sama tonjokkan orang lain, ah kayaknya gak mungkin banget deh.

“Berani lo sentuh temen gue, lo bakalan berhadapan sama gue.”

Lah suara itu, kayaknya suara Om Guntur deh, iya beneran gue kenal banget sama tuh suara om – om mesum.

Gue buka mata dan tepat di hadapan gue, tangan Om Guntur lagi nahan tangannya Revan yang dikit lagi bakalan nonjok gue. Duh Om Guntur penyelamat hiduppp arghhhh……

“Lepasin tangan gue, oy !” Revan berontak dan Om Guntur langsung ngelepasin tangannya Revan dangan cara di banting.

“Cih, ternyata seorang Revan kapten tim basket kampus kelakukannya kayak binatang.” Kata Om Guntur

“Diem lo, ini bukan urusan lo, ayo kita pergi dari sini sayang.” Revan langsung narik tangannya Yona, tapi pas gue liat Yona malah ngelepasin tangannya Revan

Dan….

PLAKKK !!!!

Hoki lagi dah si Revan, dapet tamparan di pipi kiri dari Yona, mantap tuh, jadi biar seimbang.

“Kita putus, aku bukan cewek murahan !”

“Cih, oke kalau itu mau lo, gue bisa dapetin cewek yang lebih dari lo, dan inget buat lo semua, gue bakalan bales lo semua labih dari ini !” Revan langsung kabur, kayaknya dia emang udah skak mat banget deh.

“Sen, maafin aku ya, aku udah salah sama kamu, aku harap kita bisa jadi temen.” Yona mendekati kak Sendy dan menyadari kesalahannya.

“Iya Yon, aku udah maafin kamu kok, dan pastinya kita bakalan jadi temen.” Kak Sendy menjawab pertanyaan Yona dengan senyuman, ya itu senyuman yang pengen gue liat selalu dari elo kak Sen.

“Ya udah deh, mendingan sekarang kita pulang yuk, Mba.” Gue nengok ke arah Mba Frieska yang dari tadi berdiri di samping kak Sendy, tapi pas gue liat, kok disana gak ada Mba Frieska ya, kemana kakak gue ?

“Cari siapa Mas ? cari kakanya ya ?” Gue langsung noleh ke arah Om Guntur, dan tepat di samping Om Guntur ada Mba Frieska, dan Om Guntur langsung ngangkat tangannya yang lagi pegangan tangan sama Mba Frieska.

“Lah, kok ?”

“Gini, mulai sekarang, gue bakalan jadi calon kaka Ipar lo.”

“Weh beneran Om, lo bakan jadi calon kakak Ipar gue ? eh ? bentar – bentar, lo barusan bilang BAKALAN JADI CALON KAKAK IPAR GUE ?????” Om Guntur manggut – manggut dan senyum – senyum gak jelas menjawab pertanyaan gue, dan Mba Frieska juga ngelkuin gal yang sama.

“Bentar deh bentar, Mba coba bilang sama aku, kalau ini cuma boongan doang.” Mba Frieska masih aja senyum – senyum gak jelas.

“Kak Sen, bisa tolong tampar gue gak ? kayaknya gue lagi mimpi buruk deh.”

“Yakin mau di tampar ?”

“Iya beneran, cepetan deh, biar gue bisa bangun dari mimpi buruk ini.”

PLAKKK !!!

Anjir sakit, ternyata tamparan Kak Sendy kayak gini rasanya, pantesa si Revan gak bisa jawab apa – apa. Gue paham sekarang.

Nah kayaknya kalau udah mulai kerasa sakit gini, gue bakalan terbangun deh dari mimpi buruk ini. Gue mulai buka mata, dan liat sekeliling.

“Lah, kok ? ini bukan di kamar gue ya ? masih di tempat barusan.”

“Ini emang bukan mimpi To, tapi ini kenyataan.” Kata Yona

“Kenyataan ? ja.. ja.. jadi.. beneran ? om – om mesum ini bakalan jadi calon kakak ipar gue ?” Yang lain cuma ngasih jawaban manggut – manggut sambil nahan ketawa gak jelas.

“Tenang Anto Teo, calon adik iparku, gue gak bakalan sekejam Melody kok, gue gak bakalan pake anceman bakalan motong uang jajan.”

“Om sumpah, gue masih belum bisa ikhlas kalau kakak kesayangan gue jadian sama om – om mesum kayak lo.”

“Sudah – sudah, tabahkan hatimu nak, terima kenyataan yang manis ini, semua akan indah pada waktunya.” Om Guntur kata – katanya bikin gue mau muntah, dan yang lainnya malah ketawa lepas menertawakan penderitaan gue yang baru akan di mulai.

TIDAKKKKKKKK !!!!!!!!!!

………

Seminggu sudah sejak insiden itu, gue gak pernah liat Kak Sendy berkeliar lagi di kampus. Gue sms gak pernah di angkat, di telepon gak pernah di bales, pas udah kejadian itu Kak Sendy ilang gitu aja, kayak di telan bumi.

“Ngelamun aja, ntar kesambet lu.” Om Guntur langsung duduk di samping gue sambil membawa secangkir kopi di pagi hari.

“Tumben gak minta ?”

“Ya elah Om, pasti gak bakalan lo kasih juga.”

“Eits beda lagi sekarang ceritanya, kan lo bakalan jadi adik ipar gue.”

“Iya dah iya paham yang sekarang jadi pacarnya Mba Frieska.”

“Lo tau gak To, hal yang paling membahagiakan ?”

“Apaan Om ?”

“Hal yang paling membahagiakan itu, ketika lo lagi ngupil, terus ada mantan yang lewat depan lo, dan upinya lo masukin ke mulut mantan, itu bahagian banget deh beneran, lo cobain gih.”

“Sialan, itu sih ujung – ujungnya bakalan kena tampol yang ada. Lo dari dulu gak berubah ya Om, Mba Frieska kadang suka cerita sama gue, katanya lo beda sama mantan – mantannya, lo lebih sering ngasih dia ketawa.”

“Syukur deh kalau Frieska suka itu, ya lo tau sendiri dompet mahasiswa kayak gimana, dan sekarang gue juga udah yakin dan matepin hati mau serius sama Frieska, mau nikahin dia.”

“Edan, tapi jangan sekarang Om, lagian lo berdua masih sama – sama kuliah, entaran dulu aja lah, jangan terburu – buru, lagian gue tau kok, Mba Frieska tipe cewek yang setia dan bisa jaga komitmen.”

“Ye, gue juga mikir kali, maksud gue tuh, ya entar kalau gue udah lulus kuliah dan udah dapet kerja yang enak, baru nikahin Frieska.” Kata Om Guntur “Tapi sih rencanya nanti, pas orang tua lo pulang ke Indonesia, gue mau ngelamar Frieska, ya istilah kerennya tunangan gitu.”

“Kayaknya lo emang beneran serius sama kakak gue Om ? ya kalau emang itu yang terbaik gue pasti dukung, gue juga yakin lo pasti bisa bahagian Mba Frieska.”

“Amin, gue bakalan berusaha ngasih yang terbaik buat dia.”

“Sip, gue yakin, lo pasti bisa Om.”

“Oh ya To, udah saatnya lo lupain bayangan, dan ambil cahaya yang di depan mata.”

“Iya Om, tapi gue gak mau ambil cahaya itu, gue pengennya buat cahaya itu lebih bersinar, jadi tanpa secara langsung bayangan itu bakalan pergi dengan sendirinya..”

“Iya juga sih, kesannya kalau lo ambil maksa banget.” Kata Om Guntur “Yang di London apa kabar ya ?”

“Maksud lo Om ?”

“Empat hari yang lalu Sendy pindah kuliah ke London, dan sebelum dia berangkat sempet ngadain pesta kecil – kecilan di rumahnya, Frieska dan Melody juga dateng kok.”

“Kok dia nggak ngasih tau gue ya ?”

“Sebelum dia berangkat, dia titip pesen sama semua anak – anak sekelas, buat gak ngasih tau soal ini sama lo, katanya dia gak pengen buat lo sedih lagi.”

“Terus kenapa lo sekarang ngasih tau gue ?”

“Ya gue gak enak juga sih, liat lo kayak gini terus, gak tega gue, lo yang biasanya gue kenal ceria, gak ada beban, tiba – tiba bisa kayak gini oleh seorang Sendy, aneh aja gitu gue liatnya juga.”

“Huh, kayaknya emang gue susah buat lupain Kak Sendy, entah sampai kapan gue bakalan kayak gini terus.”

“Lo kangen gak sama Sendy ?”

“Kalau gue bilang nggak, kayaknya lo gak bakalan percaya Om.”

“Tunggu bentar ya.” Om Guntur langsung ngambil handphone yang ada di sakunya, entah apa yang sekarang sedang dia lakuin.

“Nih, ini orang yang bikin lo kangen.” Dia langsung nyerahin handphone nya sama gue

*Percakapan Telephone*

“Hallo, disana sekarang jam berapa ?”

“Jam tiga sore, emangnya kenapa Tur ?”

“Kenapa kamu gak ngasih tau aku, kalau mau nerusin kuliah di London ?”

“Eh, ini, Anto ?”

“Iya, ini aku Anto, Kak.”

“Ihhhh Kangen.”

“Jangan bilang kangen dulu, pertanyaan aku belum di jawab.”

“Maaf ya, aku cuma gak pengen buat kamu sedih, makanya aku rahasian ini dari kamu, biar perlahan – lahan kamu bisa terbiasa sama aku dan lupain aku.”

“Emang aku bakalan sedih kalau kamu ke London ?”

“Iya.”

“Kata siapa ?”

“Kata aku barusan.”

“Dih, jangan suka percaya diri gitu, yang ada aku seneng dan bebas bisa deketin cewek cantik di kampus.”

“Ishhh… nyebelin tau, ngeselin, malesin.”

“Jadi masih mau bilang kangen ?”

“Hmm.. gimana ya ? kangennya aku simpen aja dulu, buat nanti, atau mungkin buat orang lain.”

“Kak Sen, balikan lagi yuk !”

“Eh ? kamu serius ?”

“Iya, aku masih sayang sama kakak.”

“Maaf To, kasih aku waktu buat mikirin semuanya ya, maaf banget.”

“Udah ah sini handphone gue, abis entar pulsanya.” Om Gun langsung ngabil handphone nya dan langsung dia matiin.

“Lah, Om ?”

“Kena Roaming coy, abis pulsa gue yang ada.”

“Pelit lu om – om mesum.”

“Bodo amat.”

…………

Gak kerasa udah masuk ke liburan semester lagi sekarang, dan rencanya hari ini gue, Mba Imel, Mba Frieska dan temen – temen yang lainnya mau ke suatu tempat, entah kemana sih gue juga gak tau, yang jelas yang tau tempatnya cuma Om Guntur doang.

Pagi – pagi ini perut udah mules aja, tanpa membuang waktu gue langsung ambil sebatang rokok dan korek gas, langsung cus menuju kamar mandi a.k.a WC. Ahhh emang paling nikmat deh kalau pagi – pagi buat mereka sambil di temani sebatang rokok

Selesai dengan ritual pagi hari gue langsung nekan salah satu tombol sambil liat mereka ke bawah.

“Selamat jalan kawan, semoga kau tenang di tempat terakhirmu.” Kata gue di iringin tangis merelakan mereka pergi.

“ANTO, KAMU LAGI NGOBROL SAMA SIAPA SIH ? BURUAN ENTAR KITA TELAT.” Mba Imel mulai keluar teriakan mautnya.

“Iya Mba.”

Setelah semua berkumpul, dan gue udah ganteng maksimal, kita semua langsung berangkat ke tempat tujuan, sepanjang perjalanan di mobil asli rame banget, gak kehabisan bahan becandaan dan bahan bullyan juga ckckckc.

Dua jam perjalanan akhirnya sampai juga di tempat tujuan. Asli tempatnya enak banget, masih banyak rumput – rumput hija terawat, ada bangku buat duduk pula, udara masih segar banget.

Gue langsung duduk dan menyalakan laptop, sedangkan yang lainnya lagi asik main sama pasangannya masing – masing. Kadang gue berpikir apa yang gue alami ini ada lucunya, sedihnya dan juga senangnya. Gue juga pernah berfikiri buat nuangin apa yang udah gue alami ke dalam sebuah tulisan.

Sambil ngetik – ngetik gue perhatiin semua temen – temen gue yang lagi pada ketawa senang di tempat ini.

Mba Ime sama Dion, mereka lagi asik main gelembung udara, Dion yang tiup gelembungnya, Mba Imel yang mecahin gelembungnya. Romantis banget mereka berdua.

Om Guntur sama Mba Frieska lagi asik bernyanyi sambil di iringi gitar, sesekali gue juga liat mereka berdua ketawa lepas banget, tanpa ada beban, ya gue semakin yakin kalau om – om mesum itu bisa bahagiain Mba Frieska.

Rizal sama Sinka mereka lagi asik main suit batu, gunting, kertas, yang kalah di timpuk kepalanya sama gallon kosong ckckck, oke yang barusan cuma bercandaan gue aja.

Kak Naomi sama Sagha mereka balikan lagi, hmmm gue gak tau apa yang lagi mereka lakuin sekarang, yang jelas kayaknya Kak Naomi udah bisa nerima sifatnya Sagha yang emang maniak banget sama yang namanya game.

Ahmad sama pacar barunya yang namanya Anin kalau gak salah, mereka sekarang lagi asik main petak umpet, entahlah gue gak ngerti mereka kayak gimana.

Sedangkan gue ? ya gue kayak gini, cuma bisa merhatiin mereka dari kejauhan, dan ikut bahagia dengan apa yang mereka rasakan sekarang, rasanya pemandangan kayak gini indah banget.

“Kamu gak sendirian kok, aku ada disini buat kamu.” Tiba – tiba aja ada seseorang yang meluk gue dari belakang, dan orang itu langsung duduk di samping gue.

“Eh ? Kok ?” gue heran dengan sosok yang sekarang ada di samping gue

“Iya, aku balik lagi.” Ya sosok yang ada di samping gue sekarang adalah Kak Sendy

“Terus kulaih di London gimana ?”

“Aku gak betah kuliah disana, gak bisa fokus belajar, jadi aku putusin buat balik lagi kuliah di Indonesia.”

“Mamah sama papah gak masalah ?”

“Untungnya mereka gak mempermasalahkan itu, dan mereka juga paham penyebab aku gak betah disana, aku sadar kok, kayaknya aku emang gak bisa jauh dari kamu, dan aku balik lagi ke sini buat kamu.”

“Aku tau kok, dari dulu aku orangnya emang ngangenin.”

“Dih dasar, mulai lagi keluar pede nya.” Kata kak Sendy “ Oh ya To, soal yang waktu itu, kamu minta balikan lagi.”

“Kenapa emangnya kak ? kalau emang gak bisa, gak usah di paksain, lagian aku juga udah ikhlas kok.”

“Aku mau balikan lagi sama kamu, aku pengen kita mulai hubungan ini lagi dari nol.”

“Kak Sendy serius ?”

“Buat apa aku balik lagi kesini kalau cuma main – main.”

“Makasih ya kak, aku janji bakalan jadi yang terbaik buat kakak.”

“Kamu gak usah janji, cukup kamu berusaha, itu udah lebih dari cukup kok.”

Kak Sendy langsung mengalihkan pandangannya ke arah yang lainnya sambil tersenyum bahagia, akhirnya senyuman itu bisa gue liat lagi setelah sekian lama, dan gue bakalan berusaha buat ngejaga senyuman itu biar gak berubah jadi tangisan.

“Udah dulu mainan sama laptopnya, mendingan sekarang kita gabung sama yang lainnya yuk.” Kak Sendy langsung nutup laptop gue, dan langsung narik tangan gue sambil tersenyum.

“Iya, bentar kak.”

Cinta, kadang gue berfikir gue gak akan pernah paham apa maksud dari kata cinta, misteri apa yang terdapat dalam kata cinta, tapi sekarang gue tau, cinta itu gak bisa kita fikirin, cinta itu cukup kita jalani dan pahami.

Kadang cinta itu bisa memaksa kita buat kembali berubah jadi anak kecil lagi, ya sebuah cinta yang murni, sebuah cinta yang simple, sesimple kata “aku sayang kamu”

Dan gue juga sekarang mulai paham, kalau cinta itu emang keras banget, mungkin kalau kata pepatah “ Darah Itu Merah, Jendral “ tapi kalau buat gue “Cinta Itu Keras, Jendral !”

Tapi sampai saat ini ada hal masih belum gue pahami sama sekali, yaitu apa yang akan kita lakukan setelah patah hati ???

 

THE END

@anto_teo25

 

Author Note’s

Huwaaaa… akhirnya selesai juga cerita ini, ceritanya gak sepanjang dengan cerita – cerita yang pernah gue buat, tapi jujur nih, gue ngerasa lumayan puas dengan cerita ini, pasalnya cerita ini beda dari cerita yang pernah gue buat, kalau Jomblo Is You cerita yang bisa di bilang yang asal jeplak, tapi kalau cerita ini bener – bener gue pikirin mulai dari outline dan yang lainnya juga, ya biarpun masih jauh dari kata bagus hueheheh.

Mudah – mudahan kalian yang udah baca cerita ini ngerasa terhibur dan bisa ngejaga pasangan kalian masing – masing dengan baik, karna penyesalan selalu datang di akhir.

Oke sampai ketemu di cerita – cerita gue selanjutnya, Thank You …….

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

4 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras Jendral! Last Part

  1. gila….ini cerita bener2 PERTAMX bgt bang. Semua ceritanya ngena bgt.dari sakit hati di selingkuhin sampe balikan sama mantan. Ngerasa bgt ke hati gw.di tunggu karya selanjutnya.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s