Jangan Hiraukan Judulnya Part 19

Prriiiiit…

Babak kedua dimulai. Kebo cs segera mencoba strategi Fariz tadi.

Arif berhasil menjadi tembok penghalang yang tangguh, dia berhasil merebut bola dari Robby, lalu segera mengoper ke Tio.

Kebo pun begitu, ia berlari asal berputar putar, secara harfiah benar benar berputar putar, membuat bek Robby cs lebih tertuju menjaga kebo, membuat Fikri lebih aman dari penjagaan. Melihat itu Tio memberi umpan matang ke Fikri. Melihat datangnya bola kearah nya, Fikri segera menendang bola kearah gawang dan berhasil mencetak gol.

Penonton yang tadi tegang menjadi ramai setelah Fikri mencetak gol. Sorak riang terdengar dari luar lapangan.

 

Permainan dilanjutkan. Robby kembali merebut dominasi permainan.

Disisi lain lapangan, Nadila berharap cemas dengan keadaan lapangan.

“tim Robby kuat, kebo pasti kewalahan” gumam dia pelan, tapi terdengar oleh Shania yang berdiri disebelahnya.

“kebo bakal menang kok tenang aja” kata Shania.

“kakak siapa ya?” tanya Nadila.

“aku Shania temen Dhike, kakak udah kenal kebo dari dia SMP, jadi kakak tau kalo dia bakal menang. Kakak sih dukung tim pacar kakak ya. Emang robby itu kuat tapi, kebo itu terhebat. Yang terkuat pasti kalah kan sama yang terhebat.” Ucap Shania.

Mendengar itu, hasrat ingin berteriak menyemangati kebo muncul dihati Nadila.

Dengan sekuat tenaga, tanpa memperdulikan yang disampingnya, Nadila pun berteriak menyemangati. “AAAYYOO KEBOO, KAMU TERHEBAT!!”

Kebo mencoba melihat siapa yang berteriak. Setelah tahu kalau Nadila yang berteriak, kebo menjadi tambah kencang berlari, mengumpan, dan menjaga pertahanan.

Fikri menendang kearah gawang, tapi masih bisa ditepis Galang sebagai kiper, membuat bola terpental ke posisi tidak terkawal siapapun, melihat itu kebo berlari sekuat tenaga, dan mendapat bola mencoba menendang sekuat tenaga. Hasilnya, usahanya membuahkan hasil. Gol oleh kebo. Kedudukan menjadi 2-2.

“GUUE NYETAAK GOOOL!! Ayeeey ayeey GIIIMEE FIVE EVERYBADEEEEH!!!” teriak kebo diikuti sebrasi goyang perut buncitnya.

“kenapa tuh anak?” tanya Budi.

“ayan kali”

Menit-menit terakhir berlangsung secara dramatis, Tio keluar digantikan Fariz.

Masuknya Fariz membuat kebo cs sedikit mendominasi permainan. Fariz lebih menunjukan cara menggiring daripada memberi umpan. Situasi ini membuat kebo dan Fikri menjadi tanpa penjagaan. Fariz memberikan umpan pacu ke arah kebo, kebo mengoper ke Fikri dan…

 

Prriiiiiiiiiiiiiiiiitt.

Babak kedua telah habis. Kedua tim bermain imbang.

“kalian bego banget!, lawan bocah aja gak becus!!” omel Robby kepada tim nya.

 

Sedangkan di sisi lain.

[Kebo’s POV]

 

“maen kita keren tadi” kata gue bangga. Beneran bangga.

“tapi kita kan gak menang” kata Fikri murung.

“udah gapapa, bikin Robby marah marah gak jelas, udah cukup buat gue. Makasih buat kerja keras kalian. Hikss gue terharu”

DUAAAK

Arif dan Tio nonjok gue “GAK USAH DRAMA!!”

Disaat gue lagi nahan sakit, Robby datengin gue, dan nonjok gue sekali lagi. Ancur dah nih muka.

“maksud lu apaan nonjok gue?!”

“gue gak suka keberadaan lu antara gue sama Dhike!, dari awal gue ketemu ama elu, gue gak suka sama lu.”

“lu idiot ya?, gue mana bisa ngatur yang begituan!, LAGIAN LU UDAH PUTUS, NGAPAIN LU GAMPAR KAKAK GUE?!”

“nah loh!, tanduk nya udah keluar” kata Fikri ngasal.

“DIEM LU!!”

Satu kaki yang melayang kearah gue. Gue masih bersyukur karna bisa ngelak dikit. Meleng dikit aja, bocor pelipis gue.

“NIH KRIBO SIAPA LAGI HAH? ADUUH MAKIN BANYAK ORANG! KENAPA GUE TEREAK MULU?! AAAH TIDAAK!!!” gue panik.

“gue Ari, temen Robby, pacar Naomi yang lu idam-idamkan”

“hah?” gue kaget sekalian bingung. “lu gak serius kan?, lu pacaran sama kak Naomi gak serius kan?”

“ngapain gue boong, gue juga gak suka sama sikap lu”

“kenapa? kenapa?! shaggy bangsat, gak tau malu, afro sesat, seseorang tolong gue!!!” teriak gue putus asa.

“ngapain dia kayang?” tanya Ari ke Fikri.

“auk ah gelap”

“BERHENTI NGOMONG KAYAK GITU AFRO BANGSAT, MASALAH INI UDAH SELESAI, UDAH SELESAI!!”

~

Setelah berseteru (ceilaah bahasanya :v) selama 30 menit, gue sama Robby sepakat kalo masalah ini selesai. Robby udah nganggep taruhannya batal, dan semuanya kembali normal, kita semua pulang dengan damai.

Tapi, sebelum pulang gue dipaksa pergi ke perpus kota sama pawpaw. Lebih tepatnya ditarik dan disandra. Bercanda.

“kita mau ngapain kesini?”

“gak ada alasan, aku pengen ngobrol empat mata sama kamu”

“itu namanya alasan oneng…Jadi mau ngomong apaan?, eh bentar, cowok lu oke gak, kalo lu jalan sama gue?”

“itu yang mau aku omongin… maksud kamu ‘cowok’ itu apa? Aku gak pernah punya pacar”

“ohh gitu…… APAAA?!!”

Plaaak

Sebuah buku pas kena kepala gue.

“bo, ini perpus kota, jangan berisik”

“lu serius?”

“serius apanya?”

“soal pacar”

“iya aku serius, kemarin itu cuma pacar kak Nat, lagi mau kerumah aku, sekalian jemput aku pulang, emang kenapa itu aja dipermasalahin, cemburu yaa?”

“cemburu?” gue benemin kepala gue dimeja perpus “gak punya hak”

“gak punya hak?, maksud nya?”

“gue bukan siapa-siapanya elu paw, gue cuma temen”

“makanya jadi ‘siapa-siapa’ dong”

“hah?”

Maksudnya apa coba?

Gue mikir terlalu lama, 10 menit setelah itu gue nyadar.

“ohh, hahahaha, gue ngerti hahaha” sebenernya enggak sih.

“nah itu ngerti hahaha” pawpaw ikut ketawa. Kita berdua lebih mirip sepasang anggota sekte ketawa yang bernaung di perpus kota. Jadi kalo di perpus sekolah gak bisa. Harus perpus kota. Titik. Gak jelas banget deh.

“HAHAHAHA BLABLABLA!!”

Plaaak

Satu buku lagi melayang dikepala gue.

“kamu kenapa sih?!” tanya pawpaw

~

Ini waktu yang pas, tapi gue masih takut buat kedepannya. Gue coba inget pelajaran Fikri.

‘pelajaran 1 : menjilat kenop pintu dilarang diplanet lain’

Bukan itu.

‘pelajaran 1 : ilangin ketakutan’

Dengan satu tarikan nafas “gue bosen paw, gue bosen jadi penakut, gue bosen mikirin apa yang bakal lu pikir nantinya, haaaah-“gue kehabisan nafas. Dengan satu tarikan nafas lagi “-kalo gue nembak lu”

Pawpaw diem, kayaknya dia kaget denger gue.

“dan gue bosen…., gue bosen kita begini mulu, temenan. Yang ada gue jadi bosen. Bodo amat yang bakal keluar dari mulut lu, yang penting gue udah ngomong, jadii, let me be one of your breath” ucap gue mantab.

Pawpaw nangis tapi senyum. “kamu oon tau gak?, kamu juga gak peka”

“maksudnya?” tanya gue gak ngerti

“kita temenan ya”

JUEGEEERRRR! pupil gue retak, pecah, lalu jatoh kedasar jurang perasaan, begitupun hati gue, iya, organ hati gue, enggak maksudnya perasaan gue, eaaaa. “temen gue udah banyak”

“temen sehidup semati maksudnya” tambah nya.

JEEGG… hah? gue cerna lama, lama, lama, lama, sampe pawpaw kawin sama yang laen, enggak deh becanda, jangan sampe deh! Tiba-tiba pupil gue mendadak muncul lagi dan berubah bentuk menjadi bentuk hati.

“hah? Mau? Serius paw?”

Pawpaw angguk. “respon kamu lama!”

“UYYYYEEEE, PAWPAW MAUUUU!!”

Duuaaak

Kali ini KBBI kelempar ke arah kepala gue. Tau segimana tebelnya? Tau gimana rasanya ditimpuk pake itu? Jadi yang pernah kesakitan gara gara ditolak cewek, jangan lebay deh. Ini kamus lebih parah sakitnya.

“kamu gapapa?, udah aku bilang kan ini bukan perpus sekolah”

“lupa”

~oOo~

Sejak saat itu, malemnya gue sempet dikira stress sama orang rumah, karna gue locat-locatan kesana kemari, ngajak kucing tetangga curhat, terus ketawa didepan tv yang mati.

Inget gak? Kalo gue pernah ngomong ‘masa SMA gak harus dilalui dengan pacaran’?

Entah kenapa gue harus merusak aturan gue yang satu satunya selalu ada dipikiran gue. Mungkin juga gue kepikiran kalimat mang Joker “hidup tanpa aturan adalah hal yang paling masuk akal didunia ini”

Gue selalu berusaha mentaati semua aturan yang ada didalam hidup gue. Baru kali ini gue melanggar. Itu semua terjadi karna satu hal. Gue menemukan cinta.

Emang kedengerannya bikin eneg. Tapi gue harus akuin ini. Cinta kadang bikin kita nekat. Dengan cinta kecerdasaan seseorang akan berkurang 10 poin. Cukup bodoh untuk menghiraukan hal yang lain.

Dengan ini, sekarang cinta, udah gak jadi hal yang tabu bagi gue.

Terima kasih Nadila Cindi Wantari J.

 

Bersambung…

 

Cuap – Cuap Kotor Author.

Hai para reader terhormat…

Gimana ceritanya sejauh ini? Makasih yang udah baca dan yang nyempetin buat komen makasih banget. Gue baca kok komennya. Walaupun gak dibales. Hehe. Sorry ya.

Sengaja di part ini…eh bukan sengaja sih, emang udah terlanjur part ini gue bikin singkat.

Kenapa? Seperti yang udah dibaca, kebo akhirnya udah jadian, meninggalkan kejonesannya.

Maksud gue, di cerita ini, sengaja gue bikin per bab. Nah bab yang jomblo, udah abis nih. Tapi bukan berarti cerita ini udah tamat. Bukan! Seperti skripsi, masih bakal ada bagian yang lain.

Sedikit bocoran untuk part selanjutnya. Bakal menceritakan, kehidupan kebo pas udah pacaran. Mari berharap kehidupannya masih hancur. Amin. Jadi tunggu aja ya.

Btw, ada yang nyadar gak sih? Belakangan ini lebih banyak cuap cuap beginian? Sengaja gue bikin. Biar panjang aja. Iseng soalnya. Bingung mau nambahin apa lagi. Jadi kalo besok besok kalian menemukan cuap cuap beginian lagi, apalagi yang panjang kayak gini, percayalah wahai anak muda, sang author lagi kehabisan inspirasi. Hehe. Maka dari itu juga, gue mau minta maaf sebelumnya, karna gak bisa bikin cerita yang panjang seperti yang diinginkan. Maaf banget.

Oke gue rasa itu aja. Tetep baca cerita ini ya.

Salam hangat. Peace love and gawl. Live young wild and free. Bye bye.

 

@dimasbodas

Iklan

2 tanggapan untuk “Jangan Hiraukan Judulnya Part 19

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s