Secret Admirer, Part2

Part1 nya bisa dibaca disini..

“Bayangan kita berdua menjadi satu….”

“Yon?”

“Upss…, sorry lagi dengerin lagu soalnya, sorry No sorry.”

“Ga apa-apa kok, lagian suara kamu bagus.”

“HEH?!”

Sengaja gue pelanin laju motor. Lihat di kaca spion, muka Yona bengong gitu. Pipinya juga berubah jadi merah, untung ga mateng kaya tomat. Tapi asal kalian tahu, suara Yona emang bagus kok. Mungkin salah satu yang paling bagus dikelas gue. Gue ga gombal ya. Emang kenyataannya kok.

Gue udah beberapa kali denger dia nyanyi, ya meskipun semuanya ga sengaja sih. Kejadiannya mirip-mirip kaya gini. Dia dengerin musik lewat earphone, tanpa sengaja malah nyanyi. Kebawa suasana kali ya.

“No….” Jaket gue kerasa ditarik-tarik dari belakang.

“Ya?” Gue lirik ke spion Yona cuma nunduk.

Cukup lama gue nunggu jawaban dari Yona. Sampai akhirnya gue panggil dia sekali lagi. Tapi dia cuma geleng-geleng sambil berkata, “ga jadi.”

Setelah kejadian itu, selama perjalanan kita berdua sama-sama diam. Gue lihat Yona udah ngelepas earphone-nya juga. Ia hanya melihat ke samping jalan, entah apa yang ia lihat. Mungkin melihat anak-anak yang sedang bermain di lapang di bawah sana.

Jalan yang  gue lewatin saat ini cukup sepi, tidak seramai di pusat kota. Sebelah kiri, dibawah sana terdapat lapangan yang gue ceritain tadi. Ini posisi jalan ada diatas, sedangkan lapangan ada dibawah. Di lapangan itu ada anak-anak yang bermain. Tepat di disamping lapangan ada sungai juga.

“Tiba-tiba kangen pas masih SD,” kata Yona tiba-tiba.

“Aku juga sama.” Motor pun ku hentikan di pinggir jalan.

“Kok berhenti?”

“Pengen lihat mereka bentar, boleh kan?” Yona mengangguk sambil tersenyum.

Di lapangan itu terlihat anak laki-laki bermain bola menggunakan bola pelastik. Mereka berlari kesana kemari mengejar bola. Sementara disamping lapangan, di rerumputan, anak-anak perempuan bermain disana. Mereka menggenggam boneka dan bermain masak-masakan juga, terlihat dari mainan yang mereka bawa ada wajan, gelas, serta piring pelastik.

Saat sedang mengamati mereka semua, Yona pun tiba-tiba bercerita. Ia bercerita tentang masa kecilnya, teman-teman saat ia masih duduk di bangku SD. Katanya sewaktu SD dia sering pindah-pindah sekolah, gara-gara kerjaan Ayahnya yang sering di pindah tugaskan.

Jam pun sudah menunjukan pukul enam. Anak-anak itu sudah pulang ke rumahnya masing-masing dan kami pun melanjutkan perjalanan menuju rumah. Pemandangan yang jarang sekali ditemui.

Setelah mengantar Yona ke rumahnya, gue juga buru-buru pulang. Lagian udah malem juga, pengen cepet-cepet pulang, mandi, makan, terus istirahat. Rencananya sih gitu. Padahal cuma nganterin beli frame doang, tapi kerasa capek banget.

Sesampainya dirumah terlihat sebuah sepeda terparkir di depan garasi. Kayanya gue kenal sama sepeda ini. Setelah memasukan motor kedalam garasi, gue langsung masuk kedalam rumah lewat pintu yang ada didalam garasi.

Ya, jadi ada pintu yang nyambungin garasi sama dapur rumah. Baru aja buka pintu udah ada penampakan seorang gadis pakai jaket hitam putih, duduk manis diatas meja makan.

“Kamu baru pulang?” Tanya seorang wanita yang baru saja menutup pintu kulkas.

“Iya.”

Wanita itu langsung duduk di kursi samping gadis berjaket hitam putih. Ya wanita itu adalah Nyokap gue. Sama seperti biasanya, jam segini pasti nyokap gue baru selesai masak, dan nungguin gue pulang buat makan sama-sama. Tapi hari ini beda, ada yang janggal.

Dari kalian mungkin ada yang sudah bisa menebak, apa yang janggal buat gue itu. Yup, gadis dengan jaket hitam putih. Dia bukan anggota keluarga gue, tapi kenapa malah duduk disana!

“Malah bengong, sini duduk, Ibu baru selesai masak. Kamu makan dulu, mandinya nanti aja.” Gue menuruti perintah nyokap, duduk disampingnya persis didepan gadis berjaket hitam putih itu.

“Nih nasinya, lauknya kamu ambil sendiri ya,” kata Nyokap gue.

“Wihh… masakannya enak Tante,” kata si gadis di depanku.

Gue aja belum nyicipin, tapi dia udah nyamber duluan. Padahal udah lama tuh anak ga kesini, tapi sekalinya kesini ikut numpang makan segala.

“Serius Sinka?” tanya Nyokap gue.

“Iya pake banget, Tante.” Sinka mengacungkan dua jempolnya ke arah Nyokap gue.

“Kok tiba-tiba ada disini Sin?”

“Tiba-tiba darimana? Cek tuh handphone kamu, kan aku udah nge-Line.”

Gue coba lihat handphone takutnya tuh anak bohong. Benar saja ada satu pesan Line yang belum dibuka. Gue lihat jamnya, lah setengah jam yang lalu. Dadakan banget ini anak datangnya.

“Udah simpen dulu handphone-nya, kita makan dulu. Lagian Ibu kok yang ngajak Sinka makan bareng kita.”

“Oh gitu, tapi ada perlu apaan Sin? Tumbenan main lagi kesini,” kata gue.

“Minta ajarin fisika, please ya besok aku ulangan soalnya,” kata Sinka.

“Aku kan ga jago-jago banget kalau masalah fisika.”

“Ya ga apa-apa, kita belajar bareng aja, biasanya kalau ada temen aku suka cepet ngerti.”

“Tapi Sin….”

“Udah, belajar bareng Sinka aja kamu, daripada nonton tv terus sama main game,” Nyokap gue tiba-tiba bicara.

“Ya udah deh.”

Udah beres makan, beres mandi, kelar ganti baju, gue langsung samperin Sinka di ruang tamu. Tadi sih dia bilangnya mau nunggu disana. Pas gue nyampe di ruang tamu, tuh anak lagi ngemil kue kering yang ada di atas meja. Dia cuma nyengir pas liat gue dateng ke ruang tamu.

“Yuk mulai,” katanya dengan mulut penuh kue kering.

Jadi materi yang Sinka minta ajarin tuh tentang usaha dan energi, atau energi dan usaha? Ah whatever, pokoknya itu lah ya. Padahal gue juga di kelas belum kelar diterangin sama gurunya, tapi kelas dia udah mau ulangan aja.

Ya ga rugi ini lah, gue juga jadi bisa selangkah lebih depan daripada temen-temen gue. Cuma mungkin sih. Kalau beneran, ya syukuri aja.

“Jadi usaha itu, gaya dikali jarak kan?”

“Iya Sinka, kalau teori udah, mendingan kita ngerjain soal latihan aja.”

“Nah setuju!”

Sejujurnya gue males buat belajar malam ini. Bukannya apa-apa, tapi karna udah capek aja. Balik sekolah langsung anterin Yona buat ambil frame. Nyampe rumah malem, terus langsung belajar. Pengennya langsung tidur.

Gue denger tiba-tiba tidak ada lagi suara dari televisi di ruang tengah. Tidak lama disusul suara pintu tertutup, ah mungkin Nyokap gue udah balik ke kamarnya.

Gue lihat Sinka lagi baca soal sambil ngetuk-ngetuk pinsil ke kepalanya. Tiba-tiba dia ngelirik gue dengan tatapan sinis.

“Ada apa?” tanyanya sambil memicingkan mata.

“Engga, lanjutin aja.” Dia mengangguk, lalu menulis angka demi angka di buku catatannya.

“Ngomong-ngomong, kakak kamu kemana? Udah lama ga liat.”

“Kak Sendy?” Sinka mengangguk. “Di kostan paling.”

“Kalau Ayah kamu?”

“Lembur mungkin.”

Hampir tiga jam gue dan Sinka mengerjakan beberapa soal di buku paket milik kami masing-masing. Mata gue udah ngantuk banget, mungkin tinggal lima watt lagi. Sinka juga sama. Mendingan gue akhiri aja belajar bareng ini, toh gue juga ngantuk, ga akan bener jadinya.

“Sin… udahan aja yuk, udah malem.”

“Ah, ya udah deh aku juga ngantuk.”

Sinka langsung membereskan buku-bukunya. Dipeluknya buku-buku itu dengan satu tangannya. Dia ga bawa tas rupanya. Wajar sih, orang deket ini rumahnya.

“Ya udah aku pulang ya.”

“Tunggu!”

Saat dia mau ngebuka pintu, gue tahan dia. Sinka noleh, dia lihat ke arah tangannya yang ditahan sama gue. Ekspresi dia berubah, tiba-tiba dia teriak dan auuu…. kayanya sakit tuh. Pasti sakit sih, buku fisika yang tebelnya hampir sama kaya kamus itu jatuh, dan nimpa kaki dia.

“Sakittttt!!!” Sinka langsung jongkok megangin jari kakinya.

“Eh… tapi ga apa-apa kan?”

“Ga apa-apa gimana?! Kan aku udah bilang, sakit!”

“Gimana dong?!”

“Pake ngagetin segala sih!”

“Ya udah aku anter pulang deh, niatnya mau nganter pulang kamu, makanya ditahan dulu.”

“Ehh?! Ga usah! Aku bisa sendiri kok.”

“Serius?”

“Iya, orang rumah aku di kaveling belakang.”

“Udah ah aku anter aja, ga tega liat kamu gitu.”

“Tapi-tapi….”

“Stss… udah malem.” Gue kasih isyarat pake jari telunjuk. “ga baik pulang sendiri meskipun deket, paham?”

Sinka cuma ngangguk-ngangguk. Akhirnya gue anterin Sinka ke rumahnya. Rumahnya sih deket, namanya juga tetanggaan. Tadi Sinka udah bilang kan, dia rumahnya di kaveling belakang. Cuma beda kaveling doang.

Malam itu juga gue anterin Sinka ke rumahnya. Gue dorong sepeda fixie putih punya dia. Sementara Sinka jalan disebelah gue sambil meluk-meluk buku fisika yang udah nyakitin kaki kirinya.

Komplek perumahan kami memang terbilang sepi. Apalagi kalau sudah malam begini. Semua penghuninya pasti sudah ada di dalam rumah semua. Biasanya sih ada yang jualan nasi goreng pake gerobak, di dorong-dorong gitu. Suka lewat daerah sini juga, tapi entah kenapa hari ini ga keliatan, mungkin belum sampai daerah sini.

Setelah sampai di depan rumah Sinka, ia pun masuk kedalam rumahnya sambil membawa sepeda fixie putih itu. Pagar rumah pun di tutup oleh Sinka.

“Aku pulang dulu Sin.” Sinka tersenyum.

“Makasih ya.”

Sinka pun berjalan kearah rumahnya dengan sedikit menyeret kakinya. Mungkin masih sakit sih gegara ketimpa buku fisika.

Gue akhirnya kembali pulang ke rumah. Berjalan sendirian dibawah sorot lampu jalanan. Sial, kenapa tadi ga pake jaket. Ya kalau kalian mau tau, di kota gue kalau malam-malam gini udaranya pasti dingin banget. Bisa nyentuh sampe dua puluh satu derajat, serius.

~oOo~

Pagi ini di sekolah guru-guru mengadakan rapat. Otomatis jam setelah istirahat adalah jam kosong. Hal yang sangat ditunggu-tunggu oleh semua murid. Udah lama juga gue ga ngalamin jam kosong. Dua bulan terakhir semua guru lagi rajin-rajinnya sih.

Menyenangkan, tapi ada juga yang menyebalkannya. Kalau rapat setelah istirahat gini biasanya kantin bakalan masih penuh. Menyebalkan kalau ga dapet kursi kosong, gegara kantin penuh. Penuhnya pake banget malahan, dan ya….

“No, ga ada tempat kosong.”

Baru juga di omongin, si Raka udah bilang ga ada tempat kosong. Kalau gue liat juga sih, ga ada satu pun. Kesel kan, jadinya gabut ga tau mau ngapain.

“Cabut ke kelas yuk,” ajak Raka.

“Duluan aja, gue ada urusan dulu.”

“Oh gitu, ya udah gue duluan ya.”

Gue liat Raka balik ke kelasnya. Sedangkan gue, mm… enaknya kemana ya. Masalahnya kalau mau balik ke kelas juga mau ngapain. Cuma ngobrol gabut, ga jelas, bosenin. Jadi jam kosong kali ini menyenangkan ga? Cuma sedikit senengnya. Ah kelapangan aja kali ya.

Lapangan di pagihari menuju siang ini cukup panas. Tapi ga ngurangin semangat anak-anak jurusan IIS alias Sosial buat main futsal di lapangan. Liatin mereka kayanya seru, cari tempat enak buat duduk deh.

Gue ambil earphone yang ada di saku, lalu colokin ke handphone. Ah lupa playlist handphone gue belum di update. Akhirnya gue buka aplikasi streaming musik. Ga lupa pertama sambungin dulu ke wi-fi sekolah. Gila aja kalau pake paket data, irit dikit lah makanya pake wi-fi sekolah.

Kursi di bawah pohon ini jadi tempat untuk nikmatin jam kosong. Selain adem dan terlindung dari sinar matahari. Disini juga sepi, tapi masih bisa lihat anak-anak yang main futsal di lapangan. Enak kan situasinya, sepi cuma ada satu cewek yang duduk di kursi yang ga jauh dari tempat gue sekarang.

Bentar, ada cewek ya. Gue baru sadar kaya pernah lihat tuh cewek, tapi dimana? Rambut pendek, rambut pendek, mmm. Bukan Yona tapi, lagian Yona sekarang rambutnya ga pendek-pendek banget. Tapi sebahu kaya Yona juga sih. Loh kok malah ngomongin Yona?

Setelah mengingat-ngingat, dan hasilnya nihil. Akhirnya gue menyerah untuk mengingat cewek itu. Mungkin dia anak baru, yup mungkin aja sih. Kalau bukan ya udah, ga masalah, ga penting juga.

Ga lama cewek itu, beranjak dari kursinya. Dia pergi sambil ngebawa buku yang cukup tebal. Pasti novel, ya kali cewek gitu bawa Kamus Besar Bahasa Indonesia. Ga mungkin juga kan.

“Ini urusan penting lo?”

Gue lihat ada sesosok bayangan, gue mau lihat, buset silau gegara matahari. Tuh anak yang ngomong tiba-tiba duduk di pinggir gue sambil liatin anak-anak Sosial lagi main futsal.

“Ngapain lu kesini?”

“Yeee… gue bosen No dikelas, eh malah liat lo disini sendiri, ya udah gue samperin,” kata Raka.

“Gue juga bosen, makanya kesini, lumayan ada tontonan.”

“Ga ke warung depan sana aja?”

“Males ah, males jalannya.”

“Lu ini dikit-dikit males, dikit-dikit males.”

“Oiya, lu tadi liat cewek ga yang duduk di sana.”

“Liat.”

“Anak baru ya?”

“Ya kali anak baru, dia seangkatan sama kita.”

“Berarti bener, gue ga gaul kayanya.”

“Gue juga ga kenal sih, cuma tau aja, sering ngeliat soalnya.”

“Siapa dia?”

“Temen-temennya sering manggil dia Viny, emang kenapa?”

“Kaga, cuma nanya doang, gue kira murid baru gitu.”

Setelah jam kosong ini berakhir, kegiatan belajar mengajar kembali dilanjutkan. Monoton banget ya hidupnya, mau gimana lagi, hidup seorang pelajar emang gini. Senin sampai Jumat di sekolah, belajar dari pagi sampe sore.

Mungkin bakalan beda itu kalau weekend doang. Jadi jangan ngarep ada kejadian aneh-aneh. Soalnya gini-gini doang sih. Tapi, kalau dipikir emang suka ada sih yang aneh-aneh, kejadian yang ga terduga.

Contohnya kaya dulu, ada anak kelas sebelah yang ulang tahun. Motor dia disembunyiin, dan kalian tahu di sembunyiinnya dimana? Di kelas gua. Kurang kampret apa tuh. Mentang-mentang kelas gua paling deket sama parkiran.

Iya kelas gua tuh sebelah parkiran. Jadi cuma dibatasin sama pagar kawat doang. Ada pintu yang nyambungin ke lorong depan kelas gua juga, tapi kalau pagi sih, tuh pintu pasti dikunci. Meskipun tuh motor dikunci pake gembok, tapi mereka pada ngangkat rame-rame tuh motor. Motornya Honda Tiger pula, berat kalau dipikir-pikir.

Di taronya di paling belakang, ga di standarin. Tuh motor cuma ditergolekin doang terus ditutup pake kain. Kurang ajar juga kalau dipikir.

Kejadian itu ga ketahuan sama si pemilik motor. Tau-tau pas mau pulang motor dia ga ada. Akhirnya heboh dah di lorong sekitar kelas gua, ada yang kecurian motor. Padahal motor dia ada di dalem kelas gua.

Alhasil gegara rame-rame sampe ada guru yang tahu. Ujung-ujungnya tuh yang nyembunyiin motor pada diseret sama guru BP. Sialnya, kelas gue juga kena. Dengan alasan, sekongkol sama anak-anak kelas sebelah.

Setelah bel terakhir telah berbunyi, akhinya murid-murid bisa pulang. Kecuali yang ikutan kegiatan ekstrakulikuler. Kaya gue contohnya, ikutan futsal.

Yup, hari ini jadwalnya futsal. Seperti biasa gua sama Raka, udah pergi kelapangan, buat gabung sama anak-anak yang lain.

Kalau gue perhatiin, makin sini makin dikit anak kelas sebelas yang ikutan futsal. Mungkin bener apa yang dikatain pelatih gue pas dulu gue kelas sepuluh. Bakal ada seleksi alam, tinggal tunggu tanggal mainnya.

Terbukti setelah kelas sebelas, anak-anak kelas sebelas yang ikutan futsal makin dikit. Apalagi kelas duabelas, lebih dikit. Banyaknya sih anak kelas sepuluh. Ya kelas sepuluh juga tinggal tunggu tanggal main buat seleksi alam. Satu persatu bakalan berkurang tuh yang ikutan.

Sore ini seperti biasa, pemanasan dulu. Lari-lari keliling lapangan, pass and move, shooting shooting ke arah gawang. Baru lanjutin sama latihan pola lagi.

Sebenernya pola ini udah diajarin dari minggu kemarin. Mungkin buat memantapkan kali ya, makanya dipelajari lagi. Entah anak-anaknya pada belum paham. Jujur gue juga belum sih, hehe.

 

~oOo~

Setelah latihan futsal selesai. Gue kembali ke kelas buat ngambil tas serta seragam gue yang ditinggal disana. Males aja gue bawa ke lapangan, makanya gue tinggal di kelas.

Lagian ribet juga sih kalau bawa-bawa seragam sekolah ke lapangan. Entar mau taro dimana? Di tiang bendera? Atau di atas gawang? Ya kan ga mungkin juga ya.

Pintu kelaspun gue buka, gelap banget. Akhirnya gue nyalain lampunya. Ada yang aneh diatas meja gue. Pokoknya ada yang beda deh. Tiba-tiba ada sebotol minuman diasana. Bukan bekas orang lain, ini masih baru. Gue liat kadaluarsanya, masih lama juga.

“Udah lama lu ga dapet ya?”

Gue lirik ke arah pintu masuk, ada Raka disana. Dari kelas gue yang ikutan eskul futsal cuma gue dan Raka doang sih.

“Iya, udah lama juga.”

“Emang siapa sih yang suka naro itu?” Gue ngangkat kedua bahu.

“Mana gue tau.”

Jujur gue juga ga tau siapa yang naro minuman ini diatas meja gue. Asal kalian tahu, udah lama juga sebenernya ada yang suka naro minuman diatas meja gue. Terutama setelah gue latihan futsal.

Awalnya sih gue biarin aja, tapi makin sini makin penasaran juga. Bukannya gue ga suka. Tapi gue penasaran siapa yang udah ngasih minuman ke gue.

Gue lihat dari botolnya ini masih dingin, kaya baru keluar dari kulkas. Entah siapa yang naro, harusnya sih masih ada di sekolah ini. Soalnya gue liat dari tadi ga ada yang keluar lewat gerbang sekolah.

“No, mau balik ga?” Raka udah selesai beresin seragam sama sepatu futsalnya.

“Tunggu bentar, gue ganti sepatu dulu.”

“Kayanya lu harus cari tahu siapa yang suka ngasih lu minuman itu.”

“Tunggu aja, besok-besok gue cari tahu.”

 

*to be continued

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s