Jangan Hiraukan Judulnya Part 17

 

‘halo, apaan bo?’

“Fik, gue mau besok kita jadiin soto konro si Robby cs”

‘napa emang?, serem amat lu’

“gue laper… eh salah!, he messing around with my sister, eh bener gak sih gitu bahasanya?”

‘hah!! waah gak bisa dikasih ampun nih, ok deh, besok kita jadiin sate padang Robby cs.”

“siip, gue tunggu informasi selanjutnya” ujar gue.

Setelah gue nutup telpon, gue kembali ditelpon sama pawpaw.

Keraguan kembali nonjok gue. Angkat gak ya? Angkat telponya gak ya? Angkat jemurannya gak ya? Loh?

‘jangan sekarang lah’ pikir gue.

Gue diemin bentar. Makin lama gue diemin, makin gue yang jadi penasaran

‘bodo amat lah’ gue akhirnya kalah sama rasa penasaran gue sendiri.

“iya halo paw, napa?…haloo, paw?” gue liatin layar hp gue, ternyata udah mati.

Antara seneng sama kesel lagi berkecamuk di otak sama hati gue sekarang. Dan sekali lagi, hp gue geter nampilin nomor pawpaw.

“iya halo, paw napa?”

‘kok baru diangkat bo?’

“gak masalah kan?, eh tapi…ntar cowok lu marah gak kalo lo telponan sama gue?”

‘cowok?, siapa?’

“eh, udah bentar ya paw, gue pengen boker” alesan gue buat nutup percakapan ini emang jujur, rendang tadi bereaksi cepat di perut gue.

Toilet dimana ya? Kok gue lupa.

 

[Author POV]

“lho kok dimatiin?” tanya Nadila bingung.

“Nad! makan dulu yuk!” teriak Natalia dari luar kamar.

“iya bentar”

Nadila segera bergabung dengan keluarga nya, serta ditambah 1 orang laki-laki yang menjemput Nadila tadi disekolah.

“Nad, kakak abis ini mau jalan sama Alvin, kamu cuci piring ya”

“iya deh” jawab Nadila murung.

“kamu kenapa?, sedih amat” tanya Alvin

“gapapa kok kak”

Melihat tingkah adiknya yang aneh, Natalia diam-diam mengirim sms ke Nadila. Semacam ritual adik kakak.

‘masalah kebo ya?’ isi pesan Natalia.

‘iya…cepet pulang ya aku mau cerita, gak enak cerita sekarang ada kak Alvin’ balas pesan Nadila

‘oke’

“yaudah Nad, kakak berangkat dulu ya”

“iya, jangan lupa ya”

“oke adik kuwwh”

~

‘kebo kenapa ya?, aku coba telpon lagi aja kali ya?’ pikir Nadila.

Lalu ia segera mencari kontak kebo, untuk menelepon untuk keempat kalinya. Tapi percuma. Telponnya tidak diangkat.

Nadila pantang menyerah, ia terus menelpon, tapi hasil yang didapat tetap sama. Ada yang diangkat tapi segera ditutup dengan alasan yang konyol dan ada pula yang tidak diangkat.

Hingga akhirnya Nadila menyerah, ia ingin segera cerita banyak ke kakaknya, tapi apa daya kakaknya tak kunjung pulang.

‘kebo kenapa ya?’ isi pikiran Nadila.

Hingga akhirnya ia mendengar suara pintu luar dibuka, dan suara kakaknya terdengar. Nadila segera menarik kakak nya menuju kamar tidurnya.

“jadi kamu mau cerita apa?”

“kebo kok jadi aneh ya kak?”

“bukannya kata kamu, dia emang aneh, terus salahnya dimana?”

“bukan itu, dia gak mau nerima telpon aku”

“emang kalian berdua pacaran?”

“enggak”

“ya terus masalahnya dimana?, kali aja dia ada perlu sama cewek lain”

“ihh, kak Nat gak bantu!!”

“kamu akhirnya nyatain kalo kamu suka sama dia ya?”

“eh bukan itu” ucap Nadila dengan muka merah. “tadi pas dia angkat telpon aku dia ngomong gini , ‘eh ntar cowok lu marah gak kalo lo telponan gue’, katanya gitu kak”

“cowok siapa?, kamu udah punya pacar?”

“belom!!, nah maka itu aku bingung, aku kan gak pernah jalan sama cowok kok, kecuali sama dia.”

“coba inget-inget dulu”

“hmmmm…. Oh iya! kali aja dia ngeliat aku pulang bareng kak Alvin” tebak Nadila.

“oh yang tadi, bisa jadi sih, oh iya kok kamu bisa barengan sama Alvin sih?”

“tadi pas pulang sekolah, dia lewat depan sekolah aku, terus nebengin aku, katanya dia mau ngajakin kakak jalan, sekalian ngambil hati adik ipar katanya”

“aah Alvin, so sweet” ucap Natalia berbunga-bunga. “kayaknya si kebo salah paham aja deh, jelasin aja lagi”

“iya deh”. Nadila segera mengambil hp nya dan segera menelpon kebo lagi, tapi tetap tidak diangkat.

“gak diangkat kak!” rengek Nadila.

“yaudah, besok coba lagi, sekarang kamu istirahat”

“iya deh, malam kak Nat”

“malam adek ku” ucap Nat sambil menutup pintu kamar adiknya.

 

[kebo’s POV]

Daritadi pawpaw nelpon gue. Gue bukannya ngambek, tapi gue gak siap aja nerima kenyataan kalo nantinya yang tadi siang itu emang cowoknya. Gue juga belom bisa ngangkat telponnya, karna gue lama di kamar mandi. Biasalah, urusan masuk rendang, keluar rendang. Masuk daging, keluar daging lembek. Oke, itu jorok.

Kali ini gue punya niat buat curhat ke kak Dhike.

Gue keluar kamar dan gue pergi ke kamar kak Dhike, ternyata dia udah tidur. Gue selimutin dia, terus gue tutup kembali pintu kamar nya. Gue tau sekarang bukan waktu yang tepat buat nyeritain masalah lain, sedangkan kak Dhike juga punya masalah yang susah dipecahin.

Daripada gue kayak orang sakaw, (biasalah, gue sering mabok cincau) mending gue cari pemandangan.

“mah, aku keluar bentar ya”

“mau kemana malem-malem gini?”

“mau ke perpus”

“emang masih buka?”

“perpus disekolah aku masih buka kok, kan 24 jam, disitu paling juga ada satpam yang lagi nonton.”

“yaudah, tapi inget-“

“jangan macem-macem?” tanya gue.

“iya, hati-hati”

~

Vespa gue gas sampe depan gerbang sekolah. Ternyata perpus lagi berontak jam kerja, perpus tutup, satpam pun gak ada.

‘nih sekolah kalo malem serem juga ya, bisa dijadiin tempat uji nyali nih’ pikir gue.

Gue ambil hp, dan gue sms tim uji nyali. Oke becanda.

Gue sms nyokap kalo gue gak jadi di perpus. Apa? Gue kan anak yang baik, selalu memberi tahu orang tua. Oke sip.

Gue juga sms Arif buat mau jadi temen nongkrong gue. Ok sip gue bakal makan lagi. Perut, kali ini kamu bakal menang banyak. Oke gue kebanyakan ngomong ‘oke’ dari tadi, oke? Apasih?!

Kita ketemuan di café 2 coffee. Ternyata dia udah dateng duluan dan ngajak anak panda ikut.

“udah lama lu?” tanya gue.

“nggak kok, kita emang lagi nge-date disini aja, makanya gue mau lu ajak nongkrong”

“gue jadi baygon (obat nyamuk) dong?! Waah!! gak terima gue, bayarin gue makan gak?!” kata gue ngancem.

“males banget”

“gue bikin ulah nih” masih ngancem.

“coba aja”

“serius? Mau lu gue bikin tekor?” gue udah angkat satu kaki ke atas meja siap siap tereak.

“eeeh jangan, ok deh, tapi  makannya jangan kelewatan lu!”

“hehe, mas saya pesen pecel ayam ya”

“mohon maaf mas, café kami tidak menyediakan pecel ayam, adanya pecel ayam kampug, pecel ayam kota, sama pecel ayam kampus”

Sumpah. Nih waitress pengen gue gampar pake helm gue. Tapi mencoba sabar, gue ngomong “yaudah mas, bawain saya makanan yang bikin kenyang, minumnya yang pake soda ya mas”

“mohon maaf mas, minuman bersoda tidak tersedia di café ini, adanya coca-cola, sprite, sama fanta mas mau yang mana?”

Kali ini gue udah nyiapin botol pecah buat gue tusuk ke kepala waitress terpintar di alam semesta ini. Tapi gue ditahan sama Sinka. Katanya bahaya, karna nih mas adalah keturunan super saiyan, gue bisa kena kamehameha ntar. Gue turutin deh, gue masih sayang nyawa gue.

“jadi ngapain kalian ngajak gue kesini?” tanya gue.

Plaaaaaak…

Gue kena gampar. Lagi?!

Di cerita ini, gue udah berapa kali kena gampar sih?! beribu ribu kali!. Oke gue berlebihan. Berpuluh puluh kali! Bahkan pipi gue udah jadi keras. Ah gue lebay deh.

 

 

Bersambung….

 

Tes…tes…haloo…

Ini kebo yang ngambil alih, authornya lagi gue sekap dibawah tanah, hehe.

So, gimana sejauh ini? Bikin eneg, bagus, atau bosenin?

Jujur, gue sebagai pemeran utama di dalam cerita ini ngerasa kalo di beberapa part terakhir feel nya gak dapet banget. Author nya bego emang.

Tapi tenang aja, dengan sedikit gue paksa dan siksa, semoga aja si author bisa sedikit buka otak, buka imajinasi, buka inspirasi, buka baju, buka celana, eh?

Jadi, gue mau minta maaf sebesar besar nya kalo feel ceritanya sama sekali gak dapet. Maaf banget.

Tapi gue juga mau bilang terima kasih. Makasih yang udah sediain waktu buat baca, dan komen. Berkat itu, gue jadi semangat buat jadi pemeran utama. Love u guys.

Salam hangat dari gue, kebo yang selalu laper

Salam gawl, peace love and thank u, live young fat and free.

Bye bye.

Iklan

3 tanggapan untuk “Jangan Hiraukan Judulnya Part 17

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s