Kos-Kosan Bidadari, Part9

YUPI2

Ada suatu hubungan yang sampe sekarang masih gak bisa gue understand. Sebuah hubungan antara lelaki dan perempuan, sesuatu yang dianggap sakral, tahap selanjutnya dari sebuah pertemanan, hubungan yang melegalkan pegangan tangan hingga hal lainnya. Ya, pacaran.

Gue tau kalo sebelum menuju jenjang yang disebut pacaran, ada beberapa proses yang harus dilewati. Biasanya, salah satu dari dua individu yang berlainan gender bakal berusaha menarik simpati dari target incarannya, dengan berbagai cara tentunya. Abis itu masuk fase dimana keduanya sama-sama ngerasa nyaman dan diakhiri dengan menyatakan perasaan yang menentukan kesuksesan dari serangkaian proses tadi.

Yang menarik adalah, biasanya ada pihak ketiga yang keseret dalam proses tersebut dan secara gak sengaja terkena dampak dari proses tadi. Biasanya sih dampak ntu gak bagus, dan kali ini gue berada di posisi pihak ketiga tersebut.

“WOI OM-OM BRENGSEK! KELUAR LU!”

Nah bener kan yang gue bilang? Makian barusan udah cukup ngebuktiin kalo dampak yang gue alamin jauh dari kata positif.

Ini semua gara-gara si tante jorok sialan, Shania. Dengan entengnya dia nyeritain tentang kejadian tempo hari. Ceritanya bener-bener lengkap, terperinci, detail, akurasi, presisi, masturbasi, kontrasepsi dan si-si yang lainnya. Sampe ke titik dimana dia nyium pipi gue, dan sialnya waktu itu ada si Sagha yang ikut ngedengerin.

Mereka bilang cowok itu makhluk yang gak peka, tapi kali ini kayaknya kalian bisa nilai siapa sebenernya sosok yang gak peka itu.

Seharusnya itu tante tau kalo Sagha demen sama dia, bisa-bisanya itu anak nyeritain adegan cium-cium pipi orang lain di depan cowok yang naksir doi.

Dan sekarang di sinilah gue, di balik semak-semak, mencoba bertahan hidup dari musang hilang akal yang rela ngelakuin apa aja pada tubuh suci gue ini.

“AWAS AJA LU KALO KETEMU! GUE CABUTIN BULU IDUNG LU SATU-SATU SAMPE BOTAK! INGET! SAMPE BOTAAAAK!”

Anjay! Bulu idung gue pernah kecabut waktu jadi pasien bayaran di tempat les khusus anak kedokteran, enam kali, dan rasanya luar biasa makencrot, gue sampe nangis tiga hari empat malem. Dan sekarang tu anak malah pengen nyabutin bulu idung gue sampe botak, bener-bener gak punya hati.

Gue ngintip dari celah yang ada di balik semak-semak. Akhirnya itu anak keluar areal kampus, sambil nuntun sepeda butut kesayangannya. Gue salut sama semangat itu musang. Bayangin aja, dia ngejer angkot yang gue naikin cuman berbekal sepeda gedek yang rantainya jarang dikasih oli, gak pake berhenti, gila gak tu?

Baiklah mari kita singkirkan dulu permasalahan yang satu ntu karena sebenernya ada satu masalah lagi yang gue rasa lebih mengganggu kesehatan jiwa gue.

Inget tempo hari tentang chat brengsek yang masuk ke HP gue? Sialnya sampe sekarang itu orang masih belom berhenti ngechat gue. Isinya gak panjang sih, cuman ‘maaf’, ‘maaf’, ‘maaf’, dah gitu doang sampe tukang haji naik bubur, ngeselin kan?

Kesejahteraan bulu idung gue udah terancam dan sekarang keperjakaan gue juga, KUTUKAN MACAM APA INI?!

Ok, tenang, mungkin di situasi kayak gini lebih pas kalo cari sedikit hiburan, sekedar pelepas jenuh dari segala problematika receh yang mampir di hidup gue. Dan untuk itu gue tau harus melangkah ke mana, kantin jurusan komunikasi.

Wuaaaah emang gak salah kalo jurusan komunikasi dapet julukan ‘surga duniawi’. Liat aja tuh cewek-ceweknya, pada cakep-cakep. Menurut rumor yang beredar, mahasiswi paling jelek di jurusan ini aja mukanya sekelas artis lokal, yang paling cakep mau sedahsyat apalagi coba?

Berbekal dengan segelas es teh manis, donat sisa sarapan tadi pagi featuring sebatang rokok, gue pun secara resmi siap untuk memanjakan diri.

Mata gue mulai menyisir tiap sudut kantin. Sempet beberapa kali kontak mata sama cewek. Seperti cowok ramah pada umumnya, gue senyum, dia nyengir jijik, gue senyum lagi, tu cewek muntah.

Reaksi para cewek yang gue senyumin gak cuman itu doang, cukup variatif malah. Ada yang langsung ngacir, ada yang ngadu sama cowoknya, ada juga yang nyemprot muka gue, pake semprotan merica.

Yah begitulah, kayaknya gue udah sampe pada titik dimana gak bisa lagi terlihat keren. Mungkin karena kebanyakan bergaul sama musang atau gara-gara sering dicium Boni? Ya Tuhan, tolong kirimkanlah salah satu malaikatmu untuk merubah nasibkuwh.

“Lah Tur? Ngapain mohon-mohon sama asbes?” tiba-tiba ada suara cewek yang mengganggu khidmatnya doa gue.

“Yaelah malah bengong.” Tu cewek langsung duduk di samping gue, “tumben mainnya jauh.”

Gue liat muka itu cewek, ngucek mata, gue liat lagi, tapi mukanya tetep gak berubah, sial!

Perasaan tadi gue minta didatengin malaikat, tapi kenapa yang dateng malah ibils? Dan lebih parahnya ini IBLIS KECIL KEPARAT YANG KALO NAEK MOTOR SELALU MENGANCAM KESELAMATAN ORANG BANYAK!

“Iseng aja, pengen nyari suasana baru.” Ok tenang, jangan memperkeruh suasana. Mungkin kali ini dia gak bakal ngebawa banyak masalah.

“Boong, bilang aja pengen ngeliatin cewek-cewek.” To the point bener ni anak.

“Nah itu tau, gue cuman mau mastiin doang kok, katanya cewek jurusan komunikasi cakep-cakep.”

“Dasar cowok.” Viny menggeleng pelan. “Jadi hasilnya apa?”

“Ya emang bener, ceweknya cakep-cakep tapi sayang….”

“Sayang kenapa?” Viny nyipitin matanya.

“Sayang gak ada yang sadar sama pesona gue.”

“Kayaknya mereka masih cukup waras deh untuk ngeh sama pesona kamu.” Tu anak malah ngehina.

Gue sentil dah itu jidatnya. Gak ada respon yang berlebihan, Viny cuman ngusap jidatnya sambil mukul gue pelan.

“Ah iya tadi bilang anak komunikasi cantik-cantik kan?” Si Iblis kecil ngasih uang sama orang yang baru dateng nganterin pesenan dia. Semangkok bakso kepala sapi sama es teh manis.

“Hmmm.”

“Aku kan juga termasuk anak komunikasi, berarti aku juga cakep dong?”

“Iya cakep.”

“Serius?” dia keliatannya semangat banget.

“Cakep, kalo diliat dari atas monas pake sedotan. ADAAAAW!” kampret, perut gue ditusuk pake garpu.

“Rasain, gak bisa sekali-kali muji gitu? Kasian bener yang jadi mantan kamu.” Viny langsung masukin bakso ke mulutnya, bulet-bulet.

“Gue gak punya mantan soalnya gak pernah pacaran.”

“APA? HARI GINI GAK PERNAH PACARAN?” Ni anak kenapa malah teriak-teriak sih? Gue cuman gak pernah pacaran bukan ngebunuh presiden Barcelona Utara.

Entah kenapa makin ke sini pacaran udah kayak jalan hidup bagi kebanyakan orang. Anak SD aja udah ada yang pacaran, pake manggil mamah-papah lagi.

Ya, gue emang gak pernah pacaran. Gimana ya, gue ntu tipe orang yang bakal ngelakuin sesuatu kalo ada benefit atau feedback positifnya dan sampe sekarang gue belum nemu apa keuntungannya pacaran.

“Biasa aja kalee reaksinya.” Gue nyalain lagi sebatang rokok.

Sorry, abisnya aneh aja gitu ngeliat orang yang belum pernah pacaran sama sekali,” Viny ngasih penekanan yang cukup jelas di dua kata terakhir.

“Emangnya lu mau jadi yang pertama?” celetuk gue asal.

Viny keliatan kaget. Dia melongo sampe-sampe bakso yang ada di sendoknya terjun bebas ke mangkok.

“Eeee…aaa…uuu…” kenapa ni anak malah jadi gagap?

Tiba-tiba muncul sesosok laki-laki kardus eumm maksud gue laki-laki kampret. Dia ngegebrak meja sambil ngeliatin muka gue dengan wajah serius. “OM! Gue pengen ngejelasin sesuatu!”

“Apaan dah?” gue ngeliatin itu cowok duduk terus ngeletakin mesin tik di atas meja.

“Ini masalah yang kemaren Om, lagian elu gue chat kagak bales-bales.”

Duh ini anak dateng-dateng malah ngingetin tentang hal kampret itu lagi. Bodo ah, mendingan cabut aja sebelum terjadi peristiwa yang aneh-aneh.

Gue beranjak dan ambil langkah seribu ninggalin kantin surga. Viny masih bengong sementara si musang kampret ngikutin gue, sambil teriak-teriak…

“Om tunggu Om! Gue bisa jelasin.” Ical berhasil nangkep tangan gue.

“Apaan sih! Lepas gak? Mau ngejelasin apaan lagi?” gue berontak dong, masa iya gue nyerah tanpa perlawanan.

“Iya tapi yang kemaren itu gak kayak yang Om pikir.”

“Udah gak perlu dijelasin lagi, gue udah paham semuanya.”

Gue siap-siap ngelangkah lagi. Bentar, ada yang aneh, kenapa semua orang pada ngeliatin gue?

“Duh kasian lagi berantem sama pasangannya.”

“Sampe segitunya yah, so sweet.”

“Kayaknya dunia udah mau kiamat deh.”

Samar-samar gue denger suara dari orang-orang yang ada di sekitar.

Anjrit! Gue ngeliat ke belakang, di sana Ical masih megangin tangan gue sambil berlutut. Brengsek bener, gara-gara ini anak gue jadi dianggep punya orientasi seksual menyimpang ARRRRGHHKK!

“Cal! Udah lepasin woi! Diliatin orang-orang nih!”

“Tapi….”

“Iya-iya apapun masalah lu ntar gue bantu, tapi lepasin dulu, kita udah kayak pasangan humu yang lagi berantem nih. VIN! Ngapain foto-foto?!” Ini iblis kecil kenapa udah ada di sini aja? Tu anak sibuk mengabadikan momen kampret gue, sambil megang mangkok.

Akhirnya Ical ngelepasin pegangannya. Seluruh orang yang tadi ngeliatin perlahan bubar, mungkin mereka kecewa karena gak ada lagi yang bisa ditonton.

“Duh kalian ini romantis banget, gak nyangka,” ucap Viny sambil ngeliat beberapa hasil jepretannya.

“Romantis dengkul lu tattoan.” Gue langsung ngerebut HP Viny dan mulai ngehapus beberapa foto menjijkkan itu. “yaudah mending cari tempat lain biar enak ngomongnya. Itu mangkoknya balikin dulu Vin, kasian ntar yang jual nyariin.”

******

“Oke jadi sekarang apa masalahnya?” gue duduk sambil siap-siap menyantap mi goreng yang baru aja dateng.

Sekarang gue, Ical dan Viny lagi ada di warkop beberapa kilometer dari kampus. Tempatnya lumayan jauh, makanya kita bertiga mutusin untuk naik angkot. Ojek? Kayaknya enggak deh, gue belajar dari pengalaman, jangan pernah naik motor selama deket-deket sama si iblis kecil.

“Eumm jadi gini Om, yang kemaren ntu sebenernya gue mau nembak gebetan tapi karena grogi malah nyasar ke elu,” Ical ngejelasin sambil main-mainin kedua tangannya.

“Lah kok? Emang namanya gebetan lu siapa?” tanya gue dengan mulut yang penuh dengan mi goreng.

“Cindy Yuvia.”

“Buset, Cindy Yuvia, Ghifari Guntur, pan ‘G’ sama ‘C’ jauh, kok bisa salah?”

“Errr…, itu….”

Oke, ini mencurigakan. Kayaknya ini anak lagi nyembunyiin sesuatu. Gue langsung ngerebut HP Ical, dia berontak, tapi sayang kalah cepet. Dengan semangat mencari kebenaran, gue langsung buka aplikasi chat dan di sana ada akun gue, dengan foto yang cukup tampan meskipun belom cukuran, di history chat tuh anak.

“Ci Om-om Brengsek,” Gue baca display name yang tertera tepat di sebelah foto profil gue. “Bangsat! Ini maksudnya apaan?!”

“Biar gampang diinget Om, lagian Om-om brengsek yang gue kenal cuman elu.” Dia nyengir. Entah kenapa gue ngerasa dia tulus banget pas di bagian ‘Om-om Brengsek’.

Duh pengen banget gue gampar ini mukanya pake wajan, untung aja dicegah sama Viny. “Udah-udah, kok malah ngebahas display name sih?”

“Elu gak tau gimana rasanya dapet predikat Om-om Vin! Pake ditambah brengsek lagi,” gue mencoba meluapkan kekesalan yang ada di relung hati bagian timur laut, berharap ni iblis kecil paham.

“Yaelah gitu doang, lebay amat.”

Bentar, mendadak ada sesuatu yang ngeganjel di relung hati sebelah barat daya. Secepat kilat gue rebut HP Viny dan ngelakuin hal yang sama kayak sebelumnya. Dia keliatan kaget, ekspresi mukanya mirip kayak Ical tadi.

“Samsaknya Kak Melody.” Njir! Ini anak sama aja ternyata, pantes dia kayak ngebelain ini musang. Apa susahnya sih ngebiarin nama Ghifari Guntur bersemayam sebagaimana mestinya? Kenapa harus diganti sama sebutan yang nyeleneh coba?

Gue balikin itu HP, dia cuman senyum-senyum, bentuk dari ucapan maaf yang sangat tidak tulus.

“Jadi mau bantuin gak Om? Kan udah janji tadi,” celetuk Ical yang mencoba memusnahkan pembahasan tentang display name tadi.

“Iya-iya, tapi sebelum itu kita kudu bahas kontrak dulu.” Gue naro mangkok yang udah kosong di atas meja. Kalo lagi kesel kecepatan makan gue emang meningkat dua kali lipat.

“Kontrak?” Ical nyipitin matanya.

“Ya, biasanya sebelum gue nerima pekerjaan harus ada kontrak, bisa tertulis ataupun enggak, cuman sebagai bahan pertimbangan sih tentang keuntungan yang harus gue terima, makin sulit kerjaannya bayaran juga makin mahal.” Gue ngelipet tangan sambil bergaya sok cool.

“Duit lagi, duit lagi, kemaren baru beli Action Figure Bambang Pamungkas Om, gak ada duit lagi di tabungan.”

“Yaudah, kalo gak sepakat gue gak bisa bantu.” Gue nyalain sebatang rokok, biasa, ritual abis makan.

“Parah bener, kemaren Shania dibantuin tanpa harus bikin kontrak segala.”

“Itu beda, terpaksa, nyawa taruhannya.” Ya, gara-gara video laknat itu.

Ya gue cukup kritis tentang masalah kontrak ini. Untuk kenyamanan dalam bekerja, gue harus bisa mengkalkulasikan seluruh resiko serta keuntungan yang bakal gue terima, soalnya gue gak mau nerima kerjaan sembarangan yang mungkin bisa mempengaruhi kredibilitas gue sebagai freelancer profesional.

“Yaudah, gimana kalo stok mi goreng selama dua bulan?”

“Oke setuju!” langsung gue jabat tangan Ical sebagai tanda jadi.

Lah kenapa? Siapa juga yang bisa nolak stok mi goreng gratis selama dua bulan?

“Terus apa yang harus gue lakuin?” Oke saatnya masuk ke inti permasalahan.

“Tolong bantuin gue supaya bisa deket sama dia.”

“Lah kemaren kan mau nembak, berarti udah sempet deket dong?” tanya gue, sementara Viny cuman manggut-manggut doang kayak boneka kucing penarik pelanggan.

“Itu cuman spekulasi doang Om, aslinya mah gue cuman ngeliatin dari jauh.”

“Dasar cemen.” Viny manggut-manggut lagi, entah karena dia setuju sama omongan gue atau emang engsel lehernya lagi bermasalah.

“Situasinya sulit Om. Dia orangnya susah di deketin, bukan gue doang tapi orang lain juga, pokoknya hampir gak terjamah deh.” Ical menghela nafas.

“Bentar daritadi kita ngomongin ini anak tapi gue belom tau gimana orangnya. Mana foto profil di chat cuman kartun doang lagi.”

“Ah iya gue sampe lupa, yaudah hayuk gue tunjukin orangnya.”

Setelah menyelesaikan urusan yang harus diselesaikan, kita bertiga akhirnya cabut dari warkop. Gue, Ical, dan Viny jalan dikit ke perempatan, nyetop angkot, dan turun tepat di kampus, ya kampus kita bertiga.

Kampret! Kalo tau mau balik lagi ke sini mending tadi kagak usah nongkrong jauh-jauh, rugi di ongkos dah gue.

Akhirnya kita bertiga berhenti di suatu tempat. Bukan kantin Sospol atau Komunikasi tapi tepat di depan papan bertuliskan ‘FAKULTAS EKONOMI’.

“Mana orangnya?” gue mulai penasaran.

“Sabar Om, biasanya jam 14.53 dia udah keliatan di sekitaran sini.” Ical celingak-celinguk, mencoba nyari sosok yang berhasil mencuri ginjalnya eumm maksud gue hatinya.

“Nah itu dia Om!”

Gue langsung ngeliat ke arah yang di tunjuk Ical. Gak jauh dari kumpulan pohon, eummmm, oke gue gak tau itu namanya pohon apaan, ada orang yang lagi berdiri tegak, tangannya kebelakang, rambutnya klimis, kayaknya pomade yang dipake lumayan mahal.

Itu orang kayak lagi dalam posisi istirahat di tempat, lengkap dengan kacamata hitam sama setelan jas yang sewarna sama kacamatanya. Ntu orang pelan-pelan gerakin kepalanya, dari kiri ke kanan, kayak lagi ngawasin sesuatu.

Gue ngeliat ke arah Ical, itu anak balik ngeliat gue sambil mainin alis. Duh kayaknya ini anak bener-bener udah ada kelainan deh.

Sesuatu terasa nepuk pundak gue, dan ternyata itu Viny. Dia nunduk sambil menggeleng pelan. Yah, kayaknya kali ini kita berdua sepemikiran.

“Cal.” Gue nepuk pundak itu musang pelan terus natap matanya dalem. Ada sedikit rasa Iba yang muncul di hati gue, relung hati bagian barat daya lebih tepatnya. “Gue tau jaman sekarang pacaran itu udah kayak identitas anak muda, tapi gak perlu sampe suka sama sesama ‘pisang’ dong.”

“Hah? Maksudnya apaan Om?” gue yakin Ical paham bener sama penekanan di kata ‘pisang’ tadi.

“Itu Cindy Yuvia yang kamu bilang kan Cal? Kayaknya dia terlalu dewasa deh buat kamu.” Viny nunjuk ke arah sosok yang masih gak bergeming, mirip sama PASPAMPRES.

“Kampret! Bukan yang itu, ntu mah pengawalnya,” Ical berusaha mengklarifikasi. “Itu loh, cewek imut yang ada di sebelahnya.”

Oke berati ini musang masih normal. Gue liat target yang sebenarnya. Seorang gadis dengan poni goyang, eumm kalo diliat dari mukanya kayaknya ini masih anak SMP atau mungkin SD?

Lagi-lagi gue ngerasain seseorang nepuk pundak gue. Ya, itu Viny lagi, ngelakuin hal yang sama kayak sebelumnya.

Oke mungkin Ical emang bukan pecinta sesama ‘pisang’ tapi pengen macarin anak di bawah umur? Tetep aja bukan hal yang wajar untuk dilakuin sama seorang anak kuliahan.

Mungkin ini dampak dari pemberitaan yang terus-terusan mengekspos tentang kasus tindak asusila anak di bawah umur, ya, kayaknya secara gak langsung itu mempengaruhin otak Si Ical.

“Cal.” Lagi-lagi relung hati bagian barat daya mulai bereaksi. “Mungkin elu bukan humu, tapi macarin anak di bawah umur? Tak patut, tak patut.”

Viny juga ikut nepuk pundak Ical sambil ngelempar tatapan iba.

“Elu berdua apaan sih! Daripada spekulasinya makin nyeleneh mendingan dengerin dulu penjelasan gue!” Ical mulai marah. Sebuah reaksi yang wajar dari orang yang udah tersudut.

Setelah penjelasan yang cukup panjang dan melelahkan akhirnya gue paham. Cindy Yuvia, mahasiswa jurusan akutansi angkatan 2014, meskipun umurnya udah tua tapi mukanya masih keliatan kayak anak SMP enggak bagi gue setara sama anak SD. Apa mungkin dia pernah nyemplung di fountain of youth?

Alasan kenapa susah ngedeketin itu anak? Duh masa iya mesti dijelasin lagi sih. Inget laki-laki tegap yang kayak PASPAMPRES? Dia itu bodyguard si cewek loli ini dan tau apa artinya? Doi anak orang penting, kata si Ical bokapnya pejabat atau agen FBI lupa dah, yang jelas pekerjaan bokapnya bikin si Cindy Yuvia ini kudu dilindungi dengan pengamanan super, gatau dah kenapa.

“Temen gue pernah deketin dia Om, emang sih orangnya terlalu frontal, ujung-ujungnya digebukin sama ntu bodyguard sampe jadi ganteng. Sekarang dia jadi idola di kelas,” Ical memperjelas betapa susahnya ngedeketin itu anak.

“Lah enak pan digebukin sampe jadi ganteng, gue juga mau.” Ya, kapan lagi bisa ganteng tanpa keluar biaya mahal coba?

“Iya Om, tapi sebelum ganteng dia koma empat bulan, abis itu efek sampingnya jadi ileran terus, gak bisa berenti.”

“Oke, gajadi, gapapa deh gue jelek asal kagak ileran.” Ngebayanginnya aja gue ngeri. “Terus rencana elu apaan?”

“Malah nanya gue Om, apa gunanya elu gue mintain tolong?” Ical mendengus pelan, Viny juga gitu dan entah kebetulan atau apa, itu bodyguard  yang jauh di sana juga ngelakuin hal yang sama.

“Oke gue punya ide.” Viny sama Ical cuman ngeliatin. “tapi sebelumnya gue butuh beberapa barang.”

Gue mencoba sok misterius, kayak tokoh utama di novel misteri, tapi kayaknya gagal. Liat aja, mereka berdua kayak mau muntah gitu.

*****

Oke kemaren gue udah nyusun rencana, sampe begadang malahan. Sekarang waktunya menjemput perlengkapan.

Ical udah ngasih gue alamat temennya, katanya sih temennya ini punya perlengkapan yang gue butuhin untuk meningkatkan presentase keberhasilan misi.

Gue pikir ini bakal mudah, pada awalnya. Sampe si Ical bilang gue harus ngajak Viny, biar temennya itu mau ngasih pinjem barang-barangnya.

“Oke sekarang kita mau ke mana nih Tur?” tanya Viny sambil senyum-senyum. Oke, untuk pertama kalinya gue ngeliat ini anak sebagai seorang gadis yang manis.

“Ngambil perlengkapan.”

Di sepanjang perjalanan itu Iblis kecil gak bisa diem. Dia nanya-nanya mulu, kayak pembantu yang baru diimpor. Mulai dari kriteria cewek lah, makanan kesukaan lah, hobi lah, orang yang disuka lah, pokoknya macem-macem. Mendadak gue jadi ngerasa kayak anak SD yang lagi nulis biodata di binder temen sekelas.

Akhirnya sampe juga di tempat tujuan. Bentar, ini beneran rumah temennya si Ical? Ruko tiga lantai terus ada rental PS nya lagi. Gue cek lagi alamat yang di kasih, bener, Jalan Jeroan nomer 59.

Gue ngeliat ke arah Viny, dia cuman ngangkat bahu, gak nolong banget.

Gue narik nafas dalem-dalem terus nyamperin orang yang lagi ngaso sambil makan rujak, kayaknya dia yang jaga rental PS deh.

“Misi mas, mau nanya, Ini benerkan Jalan Jeroan nomer 59?” gue nunjukkin kertas yang gue bawa.

“Iya bener, nyari siapa ya Om?” buset, sebegitu kuat kah image om-om yang melekat di diri gue?

“Eumm kata Ical, kita di suruh ke sini, mau minjem beberapa barang.” Ni orang kok nyeremin yak? Badannya bulet, mukanya kotak, item, dekil, bau karbol lagi.

“Oh Iya, kemaren Ical udah ngabarin kok, kenalin Om, Rully.” Dia nyodorin tangannya.

“Hahaha, Guntur.” Awalnya gue ragu mau nyambut tangan dia, tapi yaudahlah, daripada dibilang sombong.

“Ini Om, tiga headset bluetooth, sebungkus rokok, sama dua kacamata item kan?” ucap Rully sambil ngeluarin kardus berisi barang-barang yang dia sebutin tadi.

“Oh iya, bener, makasih ya.”

“Eitss, tapi tunggu dulu, kudu bayar Om.”

“Lah?” oke, ini di luar rencana.

“Ya kalo gak bayar kagak boleh dibawa, titik.”

Perasaan kemaraen itu musang gak ada ngomong soal bayar-membayar dah. Kalo tau gini mendingan gue kagak usah kemari, rugi dong gue kalo harus keluar duit juga.

“Kok lama Tur? Alamatnya bener gak?” tiba-tiba Viny muncul, mungkin dia bosen karena gue tinggalin.

“B-b-bunda Ratu!” mendadak itu gajah Sumatera teriak histeris. Sakit ni orang kayaknya.

“Hah?” Viny keliatan kaget.

“Liat nih, aku punya Photopack Bunda Ratu, fullset!” itu orang nunjukkin kumpulan foto Viny dengan berbagai gaya dan kostum yang berbeda.

“Buset, kayaknya fans garis keras nih Vin,” bisik gue ke Viny.

“Ngomong-ngomong ngapain Bunda Ratu ke sini? Ada yang bisa hamba bantu?” kenapa ni orang mendadak kayak pelayan kerajaan?

“Enggak, aku nemenin dia buat ngambil barang-barang yang mau dipinjem sama Ical,” Jelas Viny.

“Oh ini barangnya Bunda Ratu.” Rully nyodorin kardus tadi. “Ambil aja, gak usah dibalikin juga gapapa kok.”

“Tadi katanya kudu bayar…,” gue nyeletuk sinis.

“Ah, jangan dengerin Bunda Ratu, ngomong-ngomong dia siapa?” itu gajah afrika balik natap gue sinis.

“Dia yang jaga kos-kosan tempat aku tinggal,” ucap Viny.

“Oh cuman penjaga kos-kosan toh.” Dia natap gue lagi, kali ini dengan tatapan remeh, kayak rival yang lagi ngeremehin saingannya.

“Yaudah buru Vin, ntar Ical lama nunggu.” Gue rangkul aja Viny terus jalan ninggalin kandang si gajah afrika.

Terakhir gue liat itu makhluk ngeliatin kita berdua dengan tatapan kesel. Mampus lu, makan tuh cemburu.

*****

Akhirnya gue sama Viny sampe ke tempat dimana Ical udah nunggu. Kayaknya kita telat deh, liat aja, udah ada lima botol kosong berjejer rapi gak jauh dari meja tempat si musang nongkrong.

“Dateng-dateng kok cengegesan Om? Kesambet?” tanya Ical yang lagi sibuk sama botol berisi cairan warna merah di tangannya, minuman bersoda, bukan darah perawan.

“Seneng aja abis ngerjain beruang padang pasir.”

“Si Rully?” gue ngangguk.

“Tau tuh, pake rangkul-rangkul segala,” ucap Viny kesel.

“Terus lu bilang kalo elu jaga kos-kosan?” gue ngangguk lagi.

“Kos-kosan tempat Viny tinggal?” Ical makin semangat dan gue cuman bisa ngangguk, lagi.

“Kelar dah.” Sekarang Ical keliatan lemes, kayak abis…, oke abaikan.

“Emang kenapa sih Cal?” Viny kayaknya penasaran, ya gue juga.

“Parah tuh anak oshiin elu udah dari lahir, die hard fans bahasa kerennya, sekarang dia tau Om-om ini jaga tempat tinggal elu dan kenal sama gue pula, bisa ribet urusannya.” Ical menggeleng pelan.

“Udah-udah, kok malah ngeributin yang lain sih? Sekarang fokus sama misi dulu, gimana Cal? Udah disiapin?” gue mencoba meluruskan kembali topik pembicaraan.

“Udah Om.” Ical ngeluarin tumpukan kertas dari ranselnya. “Ini kira-kira hal yang biasa dilakuin sama doi.”

Gue ngambil dah itu kertas, coba baca terus pelajarin, berusaha nyari celah yang potensial dan minim resiko.

“Buset ini rinci banget. Sampe kampus jam 7.33, masuk kelas kaki kiri duluan, suka duduk deket jendela pas sinar matahari suhunya 38o, kalo jalan poninya goyang ke kiri dua kali baru ke kanan sekali, elu ngestalk dia udah dari kapan?” gue geleng-geleng, lagi.

“Dari pertama masuk kuliah Om.”

“Perasaan kita temenan dari TK gak sampe segitunya deh,” celetuk Viny.

“Yah situ mah beda, gak terlalu prioritas,” jawab Ical.

Sekarang gue merhatiin bagian tempat-tempat yang sering dia datengin. Oke mungkin ini bisa dijadiin titik untuk memulai.

“Jam 12.21, kantin Ekonomi.” Gue berhasil menarik perhatian Viny sama Ical yang masih debat tentang prioritas. “Menurut yang tertulis di sini dia selalu duduk di meja nomer dua, ngadep ke arah timur laut kira-kira sepuluh meter dari pintu masuk.”

“Terus Om?” Ical ngeliat gue heran.

“Ya, ini bisa kita jadiin titik awal perkenalan, itung-itung buat ngasih first impresion gitu.” Ical keliatannya paham. “Posisi bodyguard persis di samping pintu masuk, posisi dimana dia bisa merhatiin seluruh areal kantin dan bertindak cepat kalo target kenapa-napa, kira-kira apa yang elu tau tentang ini bodyguard?

“Dari yang gue perhatiin sih setiap sepuluh menit dia kayak nutupin mulutnya gitu pake tangannya.”

“Oke itu cukup,” ucap gue yakin.

“Hah gitu doang?” Ical ngelempar tatapan ke arah Viny dan itu iblis kecil cuman ngangkat bahu.

“Untuk memperlancar komunikasi, pake ini.” Gue ngerluarin tiga buah headset bluetooth dari dalem tas. “gue bakal bikin grup chat yang isinya kita bertiga doang, kita bakal manfaatin fitur group call, gue harap paket internet elu berdua masih aktip.”

Gue ngeluarin beberapa barang lagi, dua kacamata item sama sebungkus rokok.

“Lah ini buat apaan lagi Om?” tanya Ical.

“Kacamatanya buat gue sama Viny, biar keliatan keren, kalo rokoknya ya buat gue.”

“Ah gak ada warna lain apa? Kok framenya gak modis, aku lebih suka yang bulet,” keluh Viny.

“Yaudah minta lagi aja sama fans lu.” Mendadak itu iblis kecil langsung geleng-geleng.

“Oke misi dimulai.” Gue bangkit dari tempat duduk. “ah iya satu lagi, Cal, gue minjem duit seratus ribu.”

“Lah bakal apaan Om?” Ical keliatan gak rela.

“Woles, ini semua demi kelancaran misi.” Dengan terpaksa itu musang nyerahin selembar uang berwarna merah dari dalem dompetnya. “Oke, Ical cari posisi ternyaman di Kantin, terus elo Vin coba cari tempat yang agak jauh tapi cocok untuk ngawasin, gue mau pergi bentar.”

“Mau kemana Tur?” duh ini iblis kecil, kayaknya udah mulai gak bisa jauh-jauh dari gue.

“Nyiapin senjata rahasia.” Gue make kacamata item dengan satu tangan, perlahan-lahan, biar keliatan keren gitu.

*****

Duh, 12.56, kayaknya gue telat deh. Gak nyangka ternyata nyiapin senjata rahasia makan banyak waktu. Oke sekarang si Viny ada dimana yak?

Ketemu! cewek rambut pendek dengan muka ngeselin, lagi ngemil keripik sambil celingak-celinguk gak jelas di salah satu sudut kantin.

“Oi Vin, gimana situasi?” tanya gue sambil nepok behanya eh bahunya.

“Kok lama sih? Bisa gemuk aku kalo lama-lama nunggu kamu.”

“Apa hubungannya?”

“Coba itung udah berapa bungkus keripik yang aku makan buat ngusir bosen.”

Gue perhatiin deh itu meja. Buset, hampir setengahnya keisi sama sampah plastik.

“Oke-oke, kita urus itu nanti, sekarang fokus ke misi.” Gue coba cari posisi yang agak nyaman.

“Sejauh ini aman, target masih duduk sambil mainin HP, dan Ical juga tinggal nunggu kode dari kita,” jelas Viny.

“Bagus, sesuai sama data dari si Ical, sekitar 10 menit lagi itu target bakal cabut. Kira-kira itu bodyguard udah berapa kali nguap?”

“Kalo gak salah sih baru dua kali.”

“Oke sekarang kita berdoa supaya senjata rahasia gue sampe tepat waktu.”

Viny keliatan heran sementara gue berpose gagah sambil benerin kacamata.

Pizza atas nama Cindy Yuvia!” gak lama kedengeran suara cowok bertopi dengan seragam merah ngejreng dari arah pintu masuk kantin.

Bagus, senjata rahasia gue udah tiba.

Target langsung ngeliat ke arah tukang pizza dengan tatapan heran. Ya jelas aja heran, orang gue yang mesen, pake duit yang gue pinjem dari Ical tadi.

Setelah itu target angkat tangan, akhirnya itu pizza dianter ke mejanya. Sang abang tukang delivery pun pergi dan target cuman ngeliatin sekotak pizza ntu dengan tatapan heran.

“Oh senjata rahasia.” Viny ngelempar tatapan remeh.

“Woles, kalo beneran itu cewek suka pizza dia pasti bakalan makan dan artinya waktu doi di kantin jadi lebih lama.”

“Terus efeknya?”

Bodyguard juga manusia, dia nguap dua kali? Mungkin dia bosen, nah kalo itu cewek makin lama di kantin jelas kadar kebosanan dirasain meningkat, dan sekarang saatnya kita beraksi.”

“Beraksi buat?”

“Buat nyingkirin itu penjaga dari areal kantin.” Gue bangkit dari tempat duduk dengan rasa percaya diri segunung. “ayo ikut gue, semua ini tergantung sama lo”

Viny kaget, tapi karena udah terlalu telat untuk kembali akhirnya itu anak nurut aja.

Kita berdua pun jalan ke arah pintu kantin. Sebenernya gue rada gak tega sih ngelakuin ini, tapi demi stok mi goreng selama dua bulan apapun bakal gue lakuin.

Setelah jarak cukup deket sama si bodyguard gue tendang deh bokong si Viny. Alhasil itu anak nyungsep dalam dekapan pria berbadan kekar yang hendak gue singkirin.

Viny gak tau apa-apa soal adegan ini, soalnya gue pengen aktingnya keliatan natural. Gue belajar dari kakek gue, untuk ngadalin musuh kadalin dulu temen.

“Kyaaaa!” jerit Viny yang udah mendarat di dekapan pria ntu.

Sang bodyguard keliatan kaget, tapi reflek cepatnya ngebuat Viny gak jadi nyium lantai. Oke saatnya  melancarkan follow up damage!

“WOI! NGAPAIN LU PEGANG-PEGANG PACAR GUE!” gue teriak sambil nunjuk ke arah si bodyguard yang mulai celingak-celinguk.

Dalam sekejap seluruh fokus orang-orang di kantin langsung mengarah pada si Om-om kekar. Bukan gue! Tapi bodyguardnya si target.

“Dasar mesum!” Viny langsung lari dari dekapan si bodyguard dan berdiri di belakang gue. Bagus! Kayaknya ni anak sadar kalo kita lagi akting.

“Wah parah! Elo bukan mahasiswa sini kan? Pakaian lo mencurigakan, mau ngapain di sini? Penculik ya?” gue brondong dah itu orang pake pertanyaan-pertanyaan tak tentu arah.

Kedengeran orang-orang di kantin mulai bisik-bisik. Bagus! Beberapa mungkin udah kepancing emosinya.

“Panggil satpam kampus! Bawa ni orang ke pos buat diinterogasi!”

Karena akting gue terlalu meyakinkan akhirnya beberapa orang mulai menggiring paksa itu bodyguard buat diproses atas hal yang enggak dia lakuin. Maap ya Om, ini semua cuman demi mi goreng kok.

“Oke sekar…. ADAWWW!!” tiba-tiba perut gue ditusuk lagi pake garpu pas nyampe di posisi pengintaian

“Bagus ya maen tendang-tendang bokong orang seenak jidat.” Itu Iblis kecil makin kuat nusukin garpu, ditambah sedikit puteran 360 derajat yang bikin ngilu.

“Maap woi, inget Vin pokus!”

“Oke, kali ini aku maafin, kalo sampe ada lagi kejadian kayak tadi gue udah siapin waktu luang sama motor buat ngajakin kamu keliling Jakarta.” Dia mengakhiri tusukan garpu saktinya.

“Iya-iya gak bakal.” Kayaknya sih.

Oke sekarang waktunya gue kabarin si Ical. Gue buka aplikasi chat terus aktifin fitur group call.

“Testis, testis, musang satu jawab musang satu.”

“Test aja Om, kalo testis artinya beda,” jawab Ical.

“Oke sekarang deketin target, ajak kenalan!” perintah gue.

“Tapi gue takut Om.”

“Takut apaan lagi? Emangnya dia gigit?” bener-bener dah ini anak.

“Takut sayang…,”

“Woi kampret, buruan samperin, waktu kita gak banyak, ntar si ‘bulldog’ keburu balik lagi semua usaha kita sia-sia.” Gue ngambil nafas dulu, capek cuy abis akting.

“Oke Om tapi bantuin yak”

Gue cuman ngangguk sambil ngacungin jempol ke tempat Ical duduk. Itu anak bales dengan senyuman, senyuman manis kayak lagi ngeliat masa depannya yang cerah, dan itu jijik sumpah.

Ical akhirnya beranjak, dia jalan perlahan nyamperin sang target. Pas sampe di sebelah target itu anak cuman berdiri, diem, kayak patung dan ngeliatin gadis berponi ntu makan pizza dengan lahap.

“Oke, ikutin kata-kata gue.” Gue liat dari kejauhan Ical ngangguk. “Hai nyet.”

“Hai nyet…,”

Anjay beneran diikutin! Padahal gue cuman becanda hahahaha ADAWWW! Lagi-lagi garpu mendarat mulus di perut gue, gak perlu gue jelasin siapa pelakunya.

“Cara kenalan macam apa tuh?” Tanya Viny.

“Gue becanda doang, gak tau kalo beneran diikutin.” Gue liat si target ngeliatin Ical sambil ngerutin dahinya. Mungkin dia nganggep kalo cowok di depannya itu kurang waras.

“Sekarang gimana nih?” Ini Iblis kecil ngapa jadi panik juga?

“Woles, gue punya langkah antisipasi.” Gue ngeliat ke arah Ical yang mulai panik. “Lanjutin Cal, bilang…”

“Hai nyet, namaku pisang, kenalan yuk,” ucap Ical ragu-ragu.

Akhirnya kedengeran suara cekikikan di headset gue. Bagus! Semua lancar, meskipun pas ngomong si Ical agak gemeteran tapi pick up line nyeleneh tadi cukup ampuh buat mencairkan suasana.

“Oke Cal, selamat berjuang, sekarang elu harus usaha sendiri.” Gue mute mic di group call terus nyalain sebatang rokok. Fiuh, akhirnya bisa nyantai juga.

Lagi asik-asiknya ngerusak paru-paru, gue ngerasain seseorang lagi merhatiin gue.

“Napa Vin? Kok gitu banget ngeliatinnya?” kepulan asap putih keluar seirama dengan pertanyaan dari mulut gue.

“Aneh.” Viny ngelipet kedua tangannya.

“Aneh kenapa? Ketek gue basah ya? Atau bulu idung gue keliatan?”

“Kenapa kamu mau bantuin orang buat pacaran? Padahal sendirinya gak punya pacar, bukannya itu nyebelin ya?” tanya Viny panjang lebar.

“Kalo udah niat ngebantu mah bantu aja, gak peduli senyebelin apapun itu, gak perlu alasan khusus. Asal bayarannya pas sih.”

“Kamu sebenernya keren loh, cuman sayang perhitungan banget.” Viny menggeleng manja.

“Ya gara-gara itulah gue bisa bertahan sampe sekarang.” Sebuah senyum kemenangan, kayaknya itu yang cocok untuk situasi kali ini.

Tiba-tiba gue denger ribut-ribut gak jauh dari pintu kantin. Gawat, kayaknya itu bodyguard udah bebas dari perangkap maut gue.

“Oke Cal, waktu abis, saatnya ngelakuin rencana tahap dua.”

“Hah? Tahap dua? Apaan tuh Om,” jawab Ical sambil bisik-bisik.

“Kencan, ajak makan kek, nonton kek, bebas, asal buruan pindah dari sini.” Gue liat Ical ngangguk dan nyoba ngomong sama si target.

*****

“Eumm, jadi Ipuy mau nonton film apa?”

Ya Ipuy, sesuai dengan obrolan yang gue tangkep, si target sering dipanggil Yupi. Demi mengakrabkan hubungan, gue nyaranin ke si Ical untuk bikin nama panggilan sendiri. Setelah berpikir cukup lama akhirnya gue dapet nama Ipuy. Kenapa? Ipuy kan kedengerannya imut?

Sekarang gue dan Viny lagi ada di sebuah Mall, di bioskop untuk lebih tepatnya. Kita berdua merhatiin Ical dan Ipuy yang lagi ngantri tiket.

“Cal kalo bisa jangan film horror, klise banget, PDKT trus nontonnya horror,” Gue ngasih sedikit saran.

“Lah terus kudu nonton apaan Om?” bisik Ical.

“Bebas asal jangan Horror.” Dari jauh gue liat Ical ngangguk.

“Sekarang kita ngapain?” tanya Viny.

“Ya nunggu lah.”

“Gak ikut nonton?”

“Males ah, gue gak tahan dingin.” Ya, gue emang udik.

“Dua jam, dan kita cuman planga-plongo gak jelas?”

“Yaudah ayuk jalan-jalan biar gak bosen,” tawar gue.

Viny cuman ngangguk dan kita berduapun jalan ninggalin areal bioskop.

Dan dimulailah petualangan menjelajah Mall. Karena gak punya tujuan tertentu, gue biarin Viny yang ambil alih kemudi. Dan ternyata itu adalah salah satu kesalahan terbesar yang gue buat hari ini.

Hampir setiap toko kita masukin. Mulai dari aksesoris, elektronik, make up dan toko baju. Dari semuanya yang paling parah adalah yang terakhir. Kenapa gitu? Soalnya di sana kita ngabisin waktu cukup lama.

Viny mulai liat-liat baju, ngambil beberapa terus ngacir ke kamar ganti.

“Gimana?” Viny keluar dengan tampilan barunya terus pose di depan gue.

“Bagus,” jawab gue sekenanya.

“Oke, aku coba yang lain.” Dia masuk lagi ke fitting room atau mungkin fitting booth? Bodo ah, kaki gue udah pegel nemenin dia muter-muter.

Dia keluar lagi, dengan baju yang lain. Gitu-gitu aja terus, mungkin ada lima puluh baju yang dia cobain dan dia minta pendapat gue untuk semua baju yang dicoba, ya, semuanya.

Aneh, padahal itu anak kan tau kalo gue bego soal fashion tapi kenapa nanya mulu yak?

Akhirnya selesai juga, dia balikin semua baju yang udah dicobain ke tempatnya semula. Beli? Kagak, dan itu yang bikin gue kesel. Mungkin hal itu juga dirasain sama mbak-mbak penjaga kasir yang ngelepas kepergian kami dengan tatapan benci.

Sekarang itu iblis kecil lagi ngantri buat beli es krim sementara gue nunggu sambil berusaha ngatasin rasa asem yang melanda mulut gue.

“Gimana udah ada kabar dari Ical?” tanya Viny sambil ngasih es krim rasa vanila ke gue.

“Belom, mungkin bentar lagi.” Gak ada rokok es krim pun gue takis dah. “kenapa senyum-senyum?”

“Gimana rasanya jalan sama pacar?” itu anak berdiri di sebelah gue sambil ngejilatin es krimnya.

“Hah?”

“Lah kita jalan tadi kan udah kayak orang pacaran, gimana rasanya?”

“Oh, biasa aja.”

“Gitu doang? Gak asik ah.” Itu anak sekarang malah merengut. “duh makannya pelan-pelan dong.”

Tiba-tiba Viny ngeluarin tisu terus ngelap bibir gue, katanya sih mulut gue cemong-cemong gara-gara es krim. Klise? Emang.

Gue ngerasain HP di kantong geter. Ternyata Itu Ical, dia ngabarin lewat chat kalo lagi makan sama si Ipuy di restoran gak jauh dari bioskop.

“Vin, Ical nih, samperin yuk.” Viny cuman ngangguk terus jalan ngikutin gue.

Pas nyampe di tempat yang dikasih tau sama Ical, gue dan si Viny langsung ambil posisi yang gue anggep paling pas buat ngawasin keadaan. Kira-kira dua meja dari tempat si Ical duduk. Gue bisa ngeliat punggung si Ical dari sini sementara Viny duduk di depan.

“Cal kenapa sendirian? Mana si Ipuy?” gue mulai aktifin lagi satu-satunya jalur komunikasi antara gue dan si musang.

“Toilet Om, benerin lipstik katanya.”

“Benerin lipstik? Wah parah, udah maen nyosor aja lu.” Ternyata si Musang lebih agresif daripada yang gue bayangin.

“Gak nyangka Ical sekarang udah gede,” Timpal Viny.

“Lu berdua apaan dah?” jawab Ical.

“Udah-udah, pokus, itu target dateng.” Gue ngelat Ipuy dengan lipstik yang masih fresh duduk di depan Ical.

Sejauh ini semua berjalan lancar, terlalu lancar malah. Mereka berdua udah  mulai akrab, kagak malu-malu lagi. Si Ipuy udah bisa ketawa lepas dan Ical gak grogi lagi. Dengan ini stok mi goreng selama dua bulan udah di depan mata.

“Tur.” Viny nyolek tangan gue, ngebawa gue balik ke realita dimana seharusnya gue berada.

“Apaan?”

“Itu.” dia nunjuk ke arah pria tegap yang celingak-celinguk di depan restoran.

Mampus! Itu bodyguard kenapa bisa nyampe ke sini? Arrgghh! Harusnya gue tau kalo sesuatu dengan embel-embel ‘terlalu’ ntu pasti ujung-ujungnya gak baik.

“Gawat Tur! Kayaknya dia ngeliat si Ical sama Ipuy deh. Mana sekarang dia jalan ke arah sini lagi.” Viny mulai panik.

Gue ngeliat ke belakang. Bener ternyata, itu ‘bulldog’ kayaknya mau nyamperin si Ical. Ayo mikir, mikir!

Oke, gue dapet satu cara, mungkin aja ini berhasil.

“Cal, bodyguard dateng, gue udah punya rencana, gitu denger keributan elu langsung kabur yak dan siap-siap buat rencana tahap akhir.” Gue liat Ical ngangguk.

Gue narik nafas panjang dan berdoa supaya semuanya dilancarkan oleh Sang Khalik. Oke kita mulai!

Perlahan-lahan gue pegang pipi si Viny pake kedua tangan. Gue tatap matanya dalem, dia keliatan kaget, ya soalnya ini juga gak masuk dalem rencana. Pelan-pelan gue deketin muka gue sampe idung kita hampir tabrakan. Daannnn…

PLAKKKK!

“Apa-apaan sih Tur!” sebuah tamparan mendarat indah di pipi gue dan ngebuat gue kedorong sampe nabrak si bodyguard.

“Apa-apaan kamu bilang? Kemaren katanya kamu sakit makanya gak bisa nemenin aku nonton sirkus kura-kura tapi kenyataannya? Kamu malah maen gila sama si brengsek itu!” gue beruntung pernah beberapa kali kejebak sama drama kampret, sekarang gue jadi lebih leluasa untuk nyiptain skenario.

Viny cuman melongo. Mukanya merah, dan mulutnya kebuka, seolah gak ngerti sama tingkah gue.

“Sekarang kamu nampar aku? Jangan kira karena kamu cewek aku gak berani ya!” gue ngangkat sebelah tangan dan Viny keliatan mau ngelak gitu.

Semua orang di restoran ngeliatin gue. Mungkin mereka mikir betapa brengseknya Om-om yang satu ini eumm maksud gue pemuda yang satu ini. Persetan dengan anggapan mereka, sekarang yang ada dipikiran gue cuman stok mi goreng selama dua bulan gak boleh melayang.

“Hei jangan kasar sama cewek!” tiba-tiba gue ngerasain tangan gue digenggam, mana keras bener lagi.

Gue noleh ke belakang, ternyata itu si bodyguard. Gue gak bisa liat karena ketutupan kacamata item, tapi gue yakin dia lagi natap gue dengan tatapan membunuh.

“Jangan ikut campur urusan orang!” gue coba ngelepasin tangan gue cengkramannya kuat bener.

“Lah kalian berdua kan yang ada di kantin tadi kan?” tanya itu ‘bulldog’.

Astaga! Kenapa dia malah inget? Gue liat ke tempat Ical duduk. Bagus! Mereka udah pergi.

“Hehehehe, inget aja Om.” Oke ada celah. Gue ngerasain cengkraman itu bodyguard agak kendor. Sekuat tenaga langsung gue coba tarik tangan gue. “Kabur Vin!”

Langsung aja gue tarik tangan Viny terus lari sekuat tenaga, ngejauh dari kejaran ‘bulldog’. Sepanjang perjalanan gue ngerasain tusukan demi tusukan di perut gue, lagi-lagi itu Viny, dengan garpu yang dia dapet entah dari mana. Bodo amat! Sekarang kabur yang jadi prioritas utama.

*****

Waktu berlalu, langit mulai berwarna jingga kemerahan. Harusnya sih gitu, kalo aja hujan mau koperatif dikit.

Sekarang kita lagi ada di suatu taman yang sepi, harusnya jadi taman yang indah kalo aja gak ada becekan dimana-mana.

Oke, gue harus sabar soalnya kita udah masuk ke rencana tahap akhir, penembakan.

Ical sama si Ipuy duduk di gazebo kayu yang emang udah di sediain sama pihak pengelola taman. Mereka berdua cuman diem-dieman, ngeliatin air ujan yang berlomba-lomba sky diving menuju tanah.

“Cal, buruan tembak, dingin nih,” perintah gue dengan suara bergetar.

“Sabar Om, lagi ngumpulin keberanian,” jawab Ical.

Ya, sekarang gue sama Viny lagi ada di atas bukit gitu, gak jauh dari tempat Ical sama gebetannya berada. Beruntung ada pohon yang agak gede jadi kita berdua gak langsung keguyur air ujan.

“Udah Vin, pulang duluan aja, sisanya biar gue yang urus.” Gue ngeliat ke arah Viny yang rambutnya mulai lepek.

“Nanggung, aku juga penasaran endingnya gimana,” balas Viny sambil ngusap-ngusap lengannya.

Duh ini anak batu bener, padahal bibirnya udah biru gitu. Terpaksa deh gue lepas kemeja gue terus gue kasih ke itu anak, sekalian sama tas butut gue, seengaknya itu anak gak basah-basah amat.

Bukannya sok perhatian atau apa, kalo gue sakit sih gak masalah, lah kalo dia yang sakit terus Teh Imel tau gegara pergi sama gue? Bisa kelar dunia persilatan.

Dia cuman ngeliatin gue, mau nolak juga kayaknya gak bisa soalnya dia emang butuh. Keadaan kayaknya makin ‘baik’ aja, komunikasi via group chat keputus, HP gue lowbatt dan sekarang gue cuman bisa ngeliatin doang.

Mulai keliatan ada kemajuan. Sekarang Ical udah megang tangan Ipuy sambil ngeliatin mukanya. Ayo Cal buruan, gue udah pengen makan mi goreng nih.

“Heran deh,” celetuk Viny tiba-tiba.  “kamu sampe segininya bantuin orang buat jadian, harusnya kamu gampang dapet pacar dong? Diliat dari usaha sama rencana yang kamu bikin.”

“Errr…, emang gitu ya?”

“Alasan sebenernya apa sih?”

“Ya itu…,”

“S.E.B.E.N.E.R.N.Y.A.” belom sempet gue nyelesain kalimat gue itu anak udah motong dengan penekanan nada yang cukup jelas.

“Ahh, gue cuman gak mau berubah.”

“Maksudnya?” Viny keliatannya antusias banget.

“Beberapa orang berubah setelah pacaran, seengaknya itu yang gue liat. Mungkin gue cuman belom siap untuk perubahan ntu, masih seneng bebas sama main-main sih.” Gue jawab sekenanya aja biar cepet kelar. “tapi gatau deh kedepannya gimana.”

Viny cuman ngangguk.

“Lagian kan gak mesti pacaran kan kalo cuman untuk nemenin ke toko baju?” ngedenger ucapan gue itu iblis kecil malah ketawa sambil mukul pelan bahu gue.

Gue balik lagi merhatiin Ical dan Ipuy, kalo dipikir-pikir serasi juga ye nama mereka.

Tiba-tiba mata gue menangkap sebuah pergerakan yang tak diharapkan. Seorang pria dengan kacamata hitam lagi jalan ngedeketin gazebo tempat Ical dan Ipuy berada, dengan baju yang basah kuyup.

Viny ngeliatin gue dengan muka khawatir. Mampus! Mana komunikasi keputus lagi. Duh kenapa gue malah keabisan ide pas momen-momen krusial!

Oke gue harus nyelamatin si Ical. Bisa gawat kalo dia ketangkep sama itu bodyguard, ntar stok mi goreng gue terancam dong.

Gue lari nurunin bukit. Rasanya udah keren banget gitu, lari-larian di tengah ujan, berusaha untuk nyelamatin orang di detik-detik akhir. Harusnya sih gitu, sampe sebuah batu ngerusak semua hal keren ntu.

Gue berubah posisi, dari lari jadi ngegelinding kayak bola salju, bedanya makin lama gue gak makin besar. Semuanya keliatan muter-muter, kepala gue mulai pusing hingga akhirnya gue ngerasa nabrak sesuatu yang keras terus nyebur ke dalem kolam, atau mungkin rawa?

Badan udah sakit dan sekarang gue nyemplung ke dalem air, perfect! Ah iya Ical! Ngeluhnya ntar aja, sekarang gue harus nyelametin stok mi goreng gue.

Dengan sisa tenaga gue mencoba bangkit, berenang ke permukaan. Sial bener ini kolam, dasarnya lembek kayak lumpur terus banyak rumputnya lagi.

Pas udah di darat gue liat ke sekitar. Kemana perginya itu bodyguard? Bodo ah, yang penting nyamperin Ical dulu.

“Cal! Buruan kabur, si ‘bulldog’ udah dateng!” akhirnya gue berhasil sampe ke gazebo tempat Ical sama Ipuy berada

“KYAAAAAAAAA!!!!!” Ipuy mendadak teriak. Kenapa dah itu anak?

“Cal buruan!” Bentar, kenapa itu Ical keliatan takut yak?

“HYAAAAAAAH!” tiba-tiba itu musang teriak sambil lari ke arah gue. Dan hal terakhir yang gue inget adalah rasa sakit di mata kanan sama hantaman benda tumpul di kepala.

*****

Hari ini kayaknya gue gak mood ngapa-ngapain. Ya, akibat ujan-ujanan kemaren sekarang badan gue rada gak enak, mungkin masuk angin. Ditambah mata gue yang bengkak gara-gara kejadian kemaren, fix bikin gue males beranjak dari pos.

“Hai Om,” Sapa Ical dengan wajah lesu.

“Gimana? Sukses?”

“Dibilang sukses sih enggak Om, soalnya dia bilang belom mau pacaran, tapi minimal kita makin akrab lah gegara gue nyelamatin doi dari serangan alien. Liat nih kemaren abis nonton kita selfie.” Ical mamerin foto dia bareng sama cewek berponi rata. “Gue juga udah boleh maen ke rumahnya hehehe.”

Alien hahaha, ya, alien.

“Itu muka kenapa bonyok Om?”

“Dicipok sama Jin,” bales gue singkat.

“Dasar Jin jaman sekarang, seleranya rendah.” Ical bangkit dari tempat duduknya. “Udah ya Om gue cabut dulu, stok mi gorengnya ambil aja ke rumah.”

Akhirnya gangguan pergi. Kayaknya gue pengen ngaso aja seharian, ya, pengennya sih gitu, sampe tiba-tiba muncul sosok pemuda yang senyum ke arah gue, sambil megang pinset.

Benerkan yang gue bilang? Nasib pihak ketiga yang gak sengaja keseret dalam proses PDKT emang selalu gak jelas.

 

TBC…

 

Created by : @ghifariguntur

Pic by : @authorgagal

Iklan

21 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part9

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s