Kos-Kosan Bidadari, Part7

DESY

“Aku mau kamu jadi pacar aku!”

Gue cuman bisa cengo sambil mangap-mangap ga jelas. Mungkin ini masih dalem mimpi, tapi ntah kenapa rasanya nyata banget. Kayaknya barusan gue bangkit dari kasur deh, masa iya udah mimpi lagi? atau jangan-jangan gue lagi mimpiin gue yang lagi bangun tidur trus nganggep kalo sebenernya gue lagi dalem mimpi? oke ribet bener kayaknya.

Daripada makin bingung mending gue baik aja deh ke kamar, gue pengen ngerasain rasanya tidur di dalem mimpi, mana tau sensainya beda ye kan.

“Tungggu!”

Gue balik badan, dan ternyata itu cewek masih ada di sana. Oke, di saat kayak gini gue harus tetep tenang. Gue coba untuk mikir sejenak, gue pernah baca artikel yang isinya tentang mimpi kalo gak salah judulnya lucid dream.

Jadi itu artikel nyeritain kalo kita dalam kondisi sadar sepenuhnya dalam dunia mimpi dan kita bisa ngendaliin mimpi kita sesuka hati.

Mungkin saat ini gue lagi ngalamin apa yang namanya lucid dream ntu, oke kalo gitu gue cuman harus ngilangin ini cewek sarap dari mimpi gue.

Gue nutup mata dan nyoba untuk fokus supaya itu cewek hilang dari hadapan gue. Karena ini cuman mimpi artinya gue bisa memusnahkan dia tanpa harus capek-capek dong?

Oke mari kita liat efeknya sekarang,  gue coba buka mata. Sial, rencana gue gagal, itu cewek masih ada di sana, ngeliatin gue dengan tatapan membara, penuh semangat gitu, kayak mahasiswa yang dikejer deadline tugas.

Cara pertama gak berhasil, tetangga gue yang ahli filsafat pernah bilang, “kalo gak bisa ngelawan, mending nikmatin aja.” Mungkin sekarang ini adalah saat yang tepat untuk mempraktekkan kata-kata dia, ya gue mencoba menikmati mimpi gue kali ini.

Gue jalan deh ngedeketin itu cewek sampe kira-kira jarak antara gue dan dia nyisa sejengkal.

Gak disangka ternyata ini cewek badannya tinggi juga, lebih tinggi beberapa centi dari gue. Bodo amat, sekarang adalah waktunya, waktu untuk memuaskan rasa penasaran gue.

Gue ngacungin telunjuk gue, perlahan gue deketin deh itu jari ke gundukan yang ada di areal dada itu cewek. Ya, for your information gue selalu penasaran sama gundukan yang ada di dada wanita, penasaran kayak apa sih teksturnya, kenyal kah? keras kah? atau malah gabungan keduanya? dan setelah bertahun-tahun akhirnya gue punya kesempatan untuk memuaskan rasa penasaran itu, ya meskipun cuman dalem mimpi.

Wuihhh, gak nyangka ternyata rasanya kayak gini. Permukaannya agak keras gitu tapi pas gue dorong telunjuk gue lebih dalem keliatannya malah agak kenyal-kenyal ga jelas, mungkin yang keras di awal tadi ntu bra yang dia pake.

Gue liat itu cewek cuman melongo doang, kayaknya dia kaget, tapi bodo amat dah, mimpi-mimpi gue ini, terserah gue dong mau ngapain. Oke mungkin udah waktunya melangkah ke tah….

Bhaaaak!! njir apaan tuh?! kenapa itu cewek tiba-tiba nampar gue, mana perih bener lagi! Bentar…, bukannya kalo dalem mimpi biasanya kita gak ngerasain sakit ya? jangan-jangan….

“Dasar mesum!” itu cewek ngedorong gue trus kayak ngelindungin dadanya gitu pake tangan, yaiyalah masa pake kaki cuy. “tapi aku tetep mau kamu pacaran sama aku!”

Buset, ini cewek batu bener, padahal gue udah ngelakuin sesuatu yang eummm bisa dibilan gak senonoh, tapi gak tau kenapa dia malah tetep sama pendiriannya.

Oke, kalo ini bukan mimpi cuman nyisa satu kemungkinan, ini cewek emang rada-rada gila atau malah gila beneran.

Sebelum gue terseret semakin jauh ke dalam masalah yang gue gak ngerti dan gue juga gak pengen ngerti, mending gue ambil jalan yang paling aman aja, kabur ke kamar.

Yah paling itu cewek cuman lagi stres doang. Gak lama lagi juga dia bosen abis itu dia balik deh ke tempat yang seharusnya.

*****

Gue tarik kata-kata gue, itu cewek bukan cuma gila, gue rasa dia geger otak stadium empat puluh lima belas!!! dia bukannya pergi tapi malah tetep ngotot sama keinginannya, dia ngintilin gue mulu kemana-mana. Mulai dari ke kampus, jaga pos, bersih-bersih kosan bahkan gue mau mandi dia juga ngikut, untung aja gue selalu masuk duluan jadi gue sempet ngunci pintu kamar mandi dari dalem.

Gue gak tau apa sebenernya motivasi dia mau jadiin gue pacarnya, ntah setan mana yang berhasil ngerusak pikirannya sampe-sampe dia bisa punya ide gila kayak gitu.

Jelek? enggak, jujur dia kagak jelek malah bisa dibilang tipikal cewek favorit gue, rambut panjang, tinggi, pake kacamata.

Kenapa gak diterima? gue sih mau aja nerima, cuman ada beberapa hal yang bikin gue gak bisa nerima dia.

Inget cewek yang nipu gue di awal-awal cerita? atau cewek yang baru-baru ini ngibulin Anto si manusia purba? nah itu adalah cewek yang sama dengan yang sekarang ngebet bener pengen jadiin gue pacarnya.

Akhirnya di sinlah gue, di dalem kamar, meringkuk di balik selimut beralaskan kasur. Yah, untuk saat ini gue ngerasa kalo kamar gue adalah tempat yang paling aman dari segala gangguan, baik ghoib maupun non ghoib.

Tiba-tiba gue denger ada yang gedor-gedor pintu. Apa mungkin itu cewek stres  yang ngelakuin? bodo ah, cuekin aja, lama-lama juga capek sendiri tuh orang.

Dan Hp gue mulai geter-geter, entah kenapa gue punya firasat kalo Hp gue geter di saat yang gak tepat pasti bakal ada sesuatu yang mengancam keselamatan hidup gue.

Pelan-pelan gue masukin pola untuk ngebuka Hp butut gue dan di sana ada sebuah angka satu nangkring, tepatnya di pojok ikon pesan singkat. Mendadak terjadi pertempuran dalam hati gue, haruskah gue buka? atau gue cuekin aja? dan sekarang ada dua kubu yang berseteru dalam diri gue, #TeamBuka Vs #TeamCuekinAja.

Duh emang kadang rasa penasaran itu susah dibendung meskipun rasa penasaran bisa juga ngejerumusin kita ke dalam masalah yang lebih pelik.

Kayak sekarang ini, karena gue penasaran abis, tanpa sadar jari gue ngebuka itu SMS. Cih, dari Melody, kayaknya firasat gue bener, dan untuk kesekian kalinya gue ngerasain kalo nyawa gue bakal terancam.

Melody

Sayaaaaaang~ keluar bentar dong, itu ada yang nyariin :***

Bener kan? dan kayaknya kali ini lumayan serius deh. Kenapa gue bilang gitu? liat aja sms-nya, kata ‘sayang’-nya panjang bener, dan di akhir dia ngasi emoticon cium gitu, maksudnya apaan coba?

“Iya Teh? ada apa ya?” tanya gue sesopan mungkin sesaat setelah ngebuka pintu kamar.

“Ah ternyata masih di kamar, sini-sini.” Melody melambaikan tangannya abistu nyuruh gue ngeliat ke bawah. “Itu temen kamu ya ?”

“AKU GAMAU TAU POKOKNYA KAMU HARUS JADI PACAR AKU!!! ATAU AKU BAKAL TERUS KE SINI BESOK, BESOK LAGI DAN BESOKNYA LAGI!”

Buset, itu cewek ngapain pake teriak-teriak segala? Duh secara teknis sih dia bukan temen gue, tapi kalo keadannya kayak gini malah gue yang berada di posisi kurang menguntungkan.

“Kayaknya dia ada urusan sama kamu deh?” Melody ngeluarin senyum andalannya dan justru itu yang bikin gue takut, meskipun senyumnya kayak malaikat tapi gue tau ini penyihir cebol lagi mikirin cara terbaik untuk nyiksa gue.

“Tapi gue gak kenal sama dia, serius deh.” Duh begonya gue, apa yang gue pikirin sih sampe-sampe nganggep kalo alasan klasik kayak gitu bisa berhasil?

“Pokoknya gak mau tau yah~ kamu buruan selesain urusan kamu sekarang, soalnya kehadiran dia di sini cukup ngeganggu tau, kan yang lain juga mau istirahat.” Ucap Melody dengan suara lembut sambil main-mainin sesuatu di balik punggungnya, gue yakin itu si Boni.

Sebenernya kata-kata ‘yang lain’ itu cuman template doang. Secara ini masih jam sebelas siang waktu indonesia bagian barat, anak-anak yang lain juga belom pada balik dari aktifitasnya, palingan juga ini penyihir cebol risih gara-gara waktu tidur siangnya keganggu.

“Yaudeh deh, gue mau ngambil celana dul-.” Belom sempet gue nyelesain kalimat gue, dinginnya kulit si Boni udah terasa di leher.

“S.E.K.A.R.A.N.G,” Ucap Melody dengan penekanan yang cukup jelas di setiap suku kata.

Gue cuman bisa nelen ludah, mungkin ekspresi Melody kali ini udah bisa gue masukin ke daftar hal-hal yang paling gue takutin. Daripada kenapa-napa mending gue langsung ngerjain apa yang disuruh doi.

“JANGAN PULANG SEBELUM MASALAHNYA KELAR!”

Buset padahal gue udah nyampe lantai satu, tapi teriakan Melody masih kedengeran jelas, kayaknya doi beneran marah deh.

Dengan langkah males gue datengin deh orang yang udah neror gue beberap hari belakangan. Gayanya masih songong aja, dia ngeliatin gue sambil megangin pinggang, bahasa bakunya apaan sih? eummm ah iya, bertolak pinggang!

“Hadeeeh, ini udah hari keempat dan elo masih aja ngelakuin hal yang sama tiap hari, gak bosen apa?” Tanya gue sambil garuk-garuk pantat, sebenernya gak gak gatel sih, iseng doang biar gak mati gaya.

“Enggak!” bales tu cewek tegas.

“Kalo elu masih marah gara-gara gue pegang gundukan ntu, gue minta maaf deh, maklum mata gue kemaren masih kriyep-kriyep jadi gue kira masih di dalem alam mimpi.” Gue nunjuk ke arah dada itu cewek. Bentar, sejak kapan ini cerita jadi banyak mesumnya? Bukannya harusnya ini jadi cerita komedi absurd? parah ini penulisnya, lagi kebanyakan ngemil sabun kayaknya dia.

“Aku ga bakal berenti sampe kamu mau jadi pacar aku,” Jawab dia gak kalah tegas dari jawaban sebelumnya. Ah iya, kalo diperhatiin cara dia ngomong agak-agak medok gitu, orang medok yang maksa pake bahasa kekinian, well bagi gue ini agak lucu.

“Yaelah, masih aja.” Gue mulai males sama jawaban dia yang repetitif gak jelas gitu. Yaudah mending gue ngelamun aja deh di pos.

Gue duduk di pos, ngeluarin sebatang terakhir rokok gue. Yah entah kenapa upin-ipin versi indonesia belakangan jarang main ke kosan, alhasil gue gak dapet stok rokok gratis deh. Baiklah, mari kita nikmatin sebatang terakhir in….

“Whuaaaaaa!”

“Ngerokok itu gak baik buat kesehatan.” Itu cewek langsung ngerebut rokok gue dan dengan kejamnya matahin itu rokok sampe jadi dua bagian. “aku gak suka punya pacar perokok.”

“Cewek kampret! lu kagak tau itu rokok terakhir gue?! lagian sejak kapan kita pacaran? pan gue belom setuju!”

Mendadak suasana jadi hening. Dia cuman diem dan mendadak atmosfer di sekitar gue berubah. Bentar…,  kayaknya gue kenal sama situasi ini, ditambah ada hawa keberadaan yang familiar.

Bener kan, gak jauh dari pos udah ada abang-adek yang lagi cengo, ngeliatin ke arah gue dengan tatapan gak percaya, kalian jelas tau siapa orang yang gue maksud.

Dan mendadak kita semua terjebak dalem situasi yang akward luar biasa. Semua diem, gue sama cewek aneh ini ngeliat ke arah mereka dan mereka ngeliatin kita. Bahkan saking akward-nya sepeda yang dituntun Sagha sampe jatoh dan terpisah jadi beberapa bagian yang siap untuk diselundupin ke pasar gelap.

Tanpa basa-basi Ical sama Sagha langsung nyergap ntu cewek. Mereka berdua megangin cewek itu layaknya petugas bea cukai yang berhasil nangkep bandar underwear ilegal yang ketauan nyelundupin barang dagangannya ke indonesia.

“Cal barusan dia bilang pacarnya Om Gun, atau gue yang salah denger?” tanya Sagha sama abangnya.

“Gak salah, gue juga denger, kayaknya nih cewek otaknya udah rusak, atau mungkin ada iblis jahat yang lagi mainin pikirannya.”

“Yaudah, buruan kita cari orang pinter, dukun, kalo perlu ghosbuster sekalian!” Sagha berusaha nyeret itu cewek ngejauh dari pos tempat gue berada.

“Iya, kayaknya kita juga butuh psikater deh, jaga-jaga kalo pengobatan alternatif kagak berhasil.” Ical kayaknya sependapat sama sang adik.

Oke ini bagus, meskipun caranya agak gesrek dan terkesan ngerendahin gue tapi secara gak langsung mereka udah bantuin gue untuk nyingkirin ini cewek.

“Nah iya, itu cewek kayaknya kesurupan, rukiyah aja sekalian kalo perlu jedotin kepalanya keras-keras biar amnesia,” gue mencoba ngasih bantuan motivasi sama tuh anak berdua, biar lebih semangat gitu.

“Apa-apaan nih! Lepasin woi! Aku ga kesurupan, gila atau apapun itu.” ntu cewek coba berontak, ngebuat pasangan tag team terbaik se-kampung ini rada kewalahan.

“Tenang Mbak, kita cuman nyoba nolongin Mbak dari cengkraman raja kegelapan ntu.” Sagha ngelirik ke arah gue. Sialan nih anak, dibiarin malah makin ngelunjak.

“Udah dibilangin gue enggak gila!” tiba-tiba kayak ada ledakan kekuatan yang ntah dateng dari mana, merasuk ke tubuh ntu cewek. Tau Titan? nah saat ini itu cewek ngamuknya persis kayak makhlur raksasa ntu.

Dia berhasil lepas dari cengkraman sang dynamic duo gak lupa ngasih bonus tamparan maut ke pipi mereka. Ah sial kayaknya untuk sekarang ini gue belom bisa bebas dari gangguan ini cewek.

Dan sekarang di sinilah gue, di pos tempat gue biasa nongkrong, dengan dua musang yang menjadi penghalang antara gue dan itu cewek. Bagus, untuk sementara kayaknya hal ini bisa dijadiin sistem penjaga jarak supaya itu cewek gak macem-macem sama gue.

“Gak asik ah mainnya kasar, pake nampar segala,” ucap Sagha miris sambil megangin pipinya yang merah. Sementara Ical lebih milih ngutak-atik gadgetnya mencoba ngelupain fakta kalo dia kalah sama cewek.

Gawat, kayaknya usaha mereka berdua gagal. Kalo gini ceritanya bisa-bisa ini cewek dihantuin terus sama ini cewek sampe ntar udah kakek-kakek. Arrrgghhh! mana kuat gue, apalagi kalo udah ubanan ntar, bisa kumat encok gue gara-gara main kabur-kaburan terus.

Oke, tenang, untuk saat ini gue harus berpikir jernih dan jangan gegabah. Tapi sialnya gue butuh sesuatu untuk menstimulus otak gue biar bisa mikir.

“Gha.” Gue nyolek pundak tuh anak sambil ngasih kode saat mulut gue mulai asem.

Tuh anak cuman manggut-manggut doang abis ntu dia ngambil sesuatu dari kantong celananya, sebungkus rokok paporit yang masih tersegel rapi. Akhirnyaaaa~ ada dewa penolong juga.

“Noh Om, diirit-irit yak, lagi banyak pengeluaran, mau nyeperin sepeda, jadi seminggu kedepan gak bisa nyetor dulu.” Sagha bangkit dari tempat duduknya.

“Beres, gue mah orangnya hemat gitu, bentar…, elu mau kemana Gha?”

“Pulang ah, takut digampar lagi sama itu cewek.” Sagha ngelirik tajam ke arah titan versi cakep ntu.

Gak lama kemudian giliran abangnya yang ikut minggat.

“Cal mau kemana? mau ke rumah Sagha?” tanya gue dengan sedikit perasaan cemas.

“Mau belajar Muay Thai.” Sama kayak Sagha, tuh anak juga ngelirik tajam ke arah cewek yang sampe sekarang belom gue tau namanya.

“Woi jangan pada pergi dong! temenin gue, sini main kartu ato karambol ato main gala asin terserah deh mau main apaan.”

Gue mencoba ngebujuk mereka supaya gak pergi, tapi sayang, usaha gue ntu sia-sia, atau mungkin pilihan permainan gue yang terlalu jadul?

Daaaaaaaan seperti yang gue duga, tanpa basa-basi itu cewek langsung memangkas abis jarak yang memisahkan kita daritadi. Sekarang gue berasa lagi duduk di angkot pas jam pulang kerja.

“Kalo masih ngajuin pertanyaan yang sama, jawaban gue tetep enggak.” Gue langsung nyelipin sebatang rokok trus ngeluarin korek dari kantong celana.

Weitss, udah gue duga, itu cewek mau ngerebut rokok gue lagi tapi sorry nih, cara yang sama gak bakalan mempan sama gue. Kali ini gue lebih siap, dengan gerakan gemulai khas penari balet, gue berhasil menghindari tangan si titan liar ntu. Bentar…, kenapa mesti pake kata gemulai yak?

Gue langsung senyum penuh arti dong dan gue juga pengen liat ekspresi kesel dari ini cewek gara-gara rencanya gagal. Hah? ini aneh, dia malah senyum? WTFFFF !!! ternyata itu cuman pengalihan ! yang dia incer sebenernya bungkusan rokok di atas meja yang tergeletak tanpa pertahanan.

Dalam sekejap itu rokok udah pindah ke tangan dia, situasi berubah, sekarang itu titan yang ngeluarin pose kemenangan. Sial, padahal isinya masih banyak tuh.

“Nikmatin aja sebatang terakhir itu hahaha.”

“Arrgghh, kenapa sih ganggu mulu?! Balikin gak!” Bentak gue dengan nada sedikit ngancem, mudah-mudahan itu cewek terintimidasi.

“Gak, kecuali kamu mau jadi pacar aku.” Dan kayaknya itu cewek sedang memulai negosiasi setelah tau kelemahan gue.

“Udah dibilang gak bisa!” Gue tetep kekeuh sama jawaban awal gue, karena itulah jalan ninjaku! Bentar…, gue penjaga kos-kosan yang ngerangkap tukang kebun bukannya ninja, oke abaikan.

“Apa susahnya sih bilang iya  potongan kayak kamu ini pasti jomblo akut, udah untung ada yang mau.”

“Gue udah suka sama orang lain.” Jurus pertama, alasan klasik.

“Hah? siapa?”

Gue cuman bisa diem, jujur gue gak nyangka kalo dia bakal nanya lebih jauh tentang alasan gue ntu.

“Dia juga suka gak sama kamu? atau malah cuman bertepuk sebelah tangan? kok diem? kalo gak jawab berarti boong dong.”

Buset gue risih juga diberondong sama pertanyaan-pertanyaan yang gak jelas rimbanya kek gini. Fix jurus pertama bisa dipatahkan dengan mudah.

“Oke-oke, sebenernya gue cuman lagi pokus sama kuliah.” Jurus kedua, alasan klasik yang lain.

“BWAHAAHAHAHA.” Buset, dia malah ketawa mana jelek lagi ketawanya. “Potongan kayak kamu mah paling ke kampus pas UTS sama UAS doang.”

Njirrr, kata-katanya nancep banget di ulu hati gue. Bukannya apa-apa tapi perkataan dia tentang alasan gue ke kampus bener banget.

Kayaknya semua jurus gue berhasil dipatahkan, ini sebuah anomali! Kejadian yang seharusnya gak terjadi. Akhirnya ada juga momen di mana gue dipaksa untuk ngeluarin jurus pamungkas. Cih padahal gue udah lupa kapan terakhir kali ngeluarin jurus ini.

“Terserah ambil aja muamuana, mau balik lagi ke sini juga terserah! Gue udah gak peduli.” Jurus terakhir dan yang paling males gue keluarin, pasrah dengan keadaan.

Gue tinggalin aja tuh di pos, kayaknya dia udah mulai kena efek jurus terakhir gue, liat aja mukanya sekarang, doi mulai ragu-ragu dan kayaknya bakal nyerah hahaha.

Dengan wajah bangga gue melenggang masuk ke kosan, niatnya sih mau langsung ke kamar, tapi sayangnya ada Melody yang lagi berdiri sambil hentak-hentakin  kakinya ke tanah.

Tenang, urusan semua udah beres, jadi gue gak takut, dia gak punya alasan buat ngapa-ngapain gue hohohoho.

“Beres Teh.” Gue gaya ngebersihin tangan kayak orang-orang yang berhasil ngelarin tugas berat di depan Melody.

“Oh beres…,” ucap Melody dengan nada remeh plus tatapannya yang gak kalah remeh. “Itu siapa ?”

Gue ngeliat ke belakang, ASTAGA!! Itu cewek masih ngikutin gue. Asli batu bener ini anak.

Bentar…, ada yang aneh, tatapannya gak membara kayak tadi, serakang lebih keliatan sendu-sendu gak jelas gitu, jangan bilang kalo….

“Jahat….” suara tu cewek mulai gemeter, gue punya firasat buruk soal ini.

Gue lirik ke arah Melody, dia mulai naikin alisnya, kayaknya dia penasaran deh sama apa yang bakalan terjadi.

“Malem itu kamu bilang gak bakalan ninggalin aku, tapi nyatanya apa! Kamu sekarang malah kabur, tinggal sama cewek lain lagi.” Air mata mulai netes dari mata ntu cewek.

Melody nampak shock TAPI GUE LEBIH SHOCK! Ternyata bukan cuma gue doang yang ngeluarin jurus pamungkas, doi gak mau kalah rupanya.

“Malem itu aku udah kasih semuanya, SEMUANYA! Tapi kamu anggep itu bukan apa-apa, kamu pikir perasaan aku gimana? Aku harus bilang apa soal ini sama orang tua aku?!” Dia mulai ngelus-ngelus perutnya, gue gak paham apa maksudnya.

Tenang-tenang, ini cewek kan udah dicap sebagai tukang boong, gue yakin Melody gak bakal kemakan sama omongan si kampret ini.

“Tur…, apa maksudnya itu?” Tanya Melody dengan nada sedikit ditekan.

Gue liat lagi tuh penyihir cebol, dia merem, hentakan kakinya makin kenceng dan lipetan tangannya makin kenceng, kalo di kartun-kartun biasanya ada urat yang nonjol di jidat, nandain kalo tuh cewek lagi marah.

Njir! Gue lupa kalo Melody gak ada pas insiden kemaren, yang ada kan cuma Ve sama makhluk purba sialan ntu, alhasil ini penyihir cebol  gak tau gimana sifat sebenernya sifat si cewek aneh ini.

“Eummm anu….” Duh gue jadi bingung mau jelasinnya gimana.

“Buruan jelasin,” pinta Melody sambil ngelus-ngelus si Boni.

“Udah jelasin aja, gimana cara kamu ngasih obat di minuman aku,” celetuk si cewek yang namanya masih belom gue tau.

Astaga, makin ribet aja ini urusannya, kalo kayak gini bukan ginjal lagi yang ketuker posisinya, bisa-bisa nyawa gue didelivery langsung ke pangkuan yang maha kuasa.

“Bentar ya Teh, ada urusan yang harus gue selesain sama ini cewek.” Gue langsung bawa itu cewe ngejauh dari areal kosan. Dan kayaknya si Boni harus kecewa untuk kesekian kalinya.

“Duh lu mau buat gue mati apa gimana sih?” Akhirnya gue berhasil menjauh dari Melody dan nyoba sekali lagi bernegosiasi dengan cewek kampret ini di pos.

“Makanya penuhin dong permintaan aku.” Itu cewek mulai ngeluarin senyum liciknya.

“Udah dibilang kagak bisa, apa aja deh tapi jangan pacar-pacaran.”

Itu titan mulai mikir dan gue harap dia gak bakal nemuin ide-ide aneh yang lain.

“Oke, gue minta kita kencan satu kali.”

“Hah?”

“Iya kencan, abis itu kamu bisa pertimbangin lagi buat jadi pacar aku atau enggak dan apapun jawabannya aku bakal terima.” Itu cewek naik-turunin alisnya. Kenapa sih orang-orang di cerita ini pada demen naik-turunin alis?

Gue mikir sejenak, kencan? Bareng ini cewek? Hmm gue rasa gak terlalu buruk, asal abis ini dia stop ngerusuhin gue rasanya patut dicoba.

“Oke deh, besok kita ketemuan lagi di sini, tapi ada syaratnya.”

“Apa?”

“Balikin rokok gue yang tadi.”

“Enak aja, ntar kamunya malah kabur lagi, rokok ini aku sita sampe besok pas kita ketemuan.” Akhirnya itu cewek langsung jalan ninggalin gue sendirian di pos. “sampe ketemu besok ya~”

Fiuhhh~ akhirnya gue nemu juga solusi buat masalah kali ini. Tenang, cuman sekali kencan doang abis itu dia bakalan enyah dari kehidupan gue, lagian apasih hal buruk yang bakal terjadi?

*****

“Tumben rapi bener, mau kemana?” Tanya Shania sambil ngunyah keripik kentang yang baru dia masukin ke mulut.

“Mau jalan.” Singkat, padat, jelas, sekali-kali pengen juga gue jadi orang penuh kharisma gitu hehe.

“Sama siapa?”

“Sendiri, kepo amat sih jadi orang.”

“Ikut dong, bosen nih di kosan mulu, gak ada kegiatan,” Shania mulai merengek kayak anak macan, ndusel-ndusel gak jelas.

“Gak boleh, ntar ngerepotin.” Ya, kan janjiannya kencan, bukan jalan-jalan keluarga, jadi gak mungkin gue bawa Shania.

“Mencurigakan ih, kan perginya sendiri, ya kan Hann?”

“Hann? Astaga! Kalo muncul bilang-bilang dong, untung aja gak kena sikut.” Gue ngeliat itu cewek yang namanya susah diinger udah ada di belakang gue.

“Pokoknya gak boleh, udah ah gue cabut dulu, ntar kalo Teh Melody nanya bilang gue lagi dalem misi, misi menyelamatkan dunia.” Ya, menyelamatkan dunia gue lebih tepatnya.

Akhirnya gue jalan ke pos, dan tanpa disangka itu cewek udah nunggu di sana, diem sambil fokus sama HP-nya.

Dan bener-bener di luar dugaan, mungkin ini cuman perasaan gue doang, tapi entah kenapa auranya agak beda dari yang kemaren-kemaren. Ni cewek keliatan lebih cakep, meskipun gak pake kacamata padahal gue ngarepnya doi gak ngelepas kacamatanya.

Karena gue males ngejelasinnya, ini gue kasih sedikit gambar biar kalian bisa tau gimana penampilan itu cewek di mata gue.

nn

Gimana? cakep gak? oke gak penting.

Kayaknya dia sadar kalo gue daritadi merhatiin dia. Tuh anak ngelirik ke arah gue trus jalan ngedeket, ngehampirin pangeran berkuda cebol yang dia tunggu-tunggu.

“Hai, gimana udah siap?”

“Eumm….” duh kenapa gue malah salah tingkah gini? ayo Gungun, fokus sama misi.

“Kok malah bengong? terpesona ya?” dia mulai ketawa sambil nutupin mulutnya.

“Terpesona palalu peyang, mana rokok gue?”

“Yaelah masa mau kencan malah marah-marah, nih.” Dia nyerahin sebungkus rokok kretek filter yang baru diambil dari tas kecilnya. Akhirnya jatah rokok seminggu ke depan terselamatkan.

“Yaudah yuk jalan.” Gue pun jalan duluan sambil berusaha mengatasi rasa asem yang dari kemaren singgah di mulut gue.

“Sekarang kita mau ke mana nih?” Tanya tuh cewek setelah berhasil nyamain langkahnya dengan gue.

Wah iya, gue gak mikirin tujuan kita ke mana. Gue terlalu fokus sama misi nyingkirin ini anak dari hari-hari gue sampe-sampe gak sempet nentuin bakal ngapain kita seharian ini.

“Jangan bilang kalo kamu gak tau?”

Pertanyaan retoris macam apa itu? Seharusnya dia juga udah bisa tau dari ekspresi muka gue yang kebingungan ini.

“Ke warkop aja gimana? Makan mi goreng sama es teh manis abis itu pulang.” Ya cuma itu yang kepikiran sama gue.

“Yaelah masa ngedate di warkop, gak elit bener.” Tu cewek malah ngegembungin pipinya.

“Gue gak punya duit kalo harus ke tempat-tempat yang mahal.”

“Kalo gitu mah sama aja bukan kencan, gak ada romantis-romantisnya, yaudah deh batal aja perjanjiannya, besok aku bakalan dateng lagi ke tempat kamu, sampe kamu mau jadi pacar aku.”

Buset, nih cewek gak asik bener, maenannya ngancem mulu. Gak tau apa kalo dia balik lagi presentase gue bakal dijemput malaikat bakal meningkat?

“Oke-oke, terserah deh mau kemana, elu yang nentuin.”

“Masa aku yang nentuin, jadi laki-laki kok gak punya pendirian banget.”

Gue heran deh ini cewek maunya apaan, diajak ke warkop gak mau pas giliran disuruh nentuin mau ke mana malah nyalahin gue, kampret bener emang.

“Ya kan elu yang minta kencan, gue gak kepikiran mau ke mana, atau kita di sini aja, debat gajelas sampe malem?”

Akhirnya itu cewek mulai mikir, di satu sisi dia kayaknya kesel karena gue gak bersikap seperti yang diharapkan tapi di sisi lain dia juga gak mau kehilangan kesempatan langka ini. Jelas langka lah, kapan lagi coba ngedate bareng cowok cakep nan imut kayak gue?

“Yaudah ke taman bermain aja gimana?” celetuk tuh cewek, memecah keheningan yang mulai bikin gue gak nyaman.

“Hah? Taman bermain? Lu kira kita ini udah umur berapa?”

“Ya gapapa, daripada kita gak kemana-mana.”

“Terserah deh, yaudah buruan kayaknya udah mau ujan nih.” Gue liat langit udah mulai kelabu-kelabu gak jelas gitu.

Lagi-lagi gue jalan duluan. Gak berapa lama setelah gue jalan rasanya ada yang aneh, ntah kenapa kayak ada sesuatu yang kelupaan.

Gue liat ke belakang dan ternyata itu cewek masi bediri di sana, dengan tampang cemberut. Dih ini anak bener-bener dah, terpaksa gue balik lagi untuk ngejemput itu anak.

“Kenapa? kok malah diem?” tanya gue dengan sedikit rasa kesel.

Dia ngulurin tangannya sambil tetep cemberut. Bentar…, kayaknya ini semacam kode deh. Orang-orang bilang cewek emang suka maen kode-kodean tapi sialnya gue terlalu males mikir buat mecahin itu kode makanya gue gak tau maksud ini anak apaan.

“Gandeng dong, masa gitu aja gak paham.” Kayaknya dia nangkep maksud dari tampang bloon gue.

“Lah kenapa mesti gandengan?”

“Kan kita lagi kencan, kalo aku gak ngerasain kayak kencan beneran perjanjiannya batal.”

Arrrghh, kayaknya ribet bener dah, Cuma gara-gara gandengan doang dia mau batalin perjanjian yang bakal ngebebasin gue dari teror yang belakangan ini menghantui kehidupan gue.

Kayaknya gak ada pilihan. Gue gandeng juga tuh tangan si cewek trus berusaha ngelanjutin kencan yang nyebelin ini. Entah apa yang dia rasain sekarang yang jelas terakhir gue liat dia cuman senyum sambil nunduk-nunduk gitu, aneh.

*****

“Tiketnya dua mbak.” Gue nyerahin selembar duit berwarna merah terang sama wanita yang berada di balik jeruji besi, eumm maksud gue di loket.

“Wah sama pacarnya ya Mas?”

“Eh? Emmm….” Gue cuman bisa ngelirik ke arah cewek di sebelah gue yang lagi ngangguk-ngangguk kayak hiasan dashboard mobil.

“Kebetulan kita lagi ada promo untuk pasangan, semua wahana dapet potongan setengah harga plus dapet tiket ini yang nanti bisa dituker sama empat kaleng softdrink di foodcourt.” Si Mbak penjaga loket nyerahin tiket warna pink dengan beberapa ornamen hati sama dua lembar tiket yang katanya bisa dituker sama minuman kaleng.

“Eumm mbak tapi ini-.”

“Makasih ya Mbak, yuk masuk.”

Belom sempet gue selesai ngomong tuh anak udah maen narik-narik aja. Padahal gue mau klarifikasi kalo gue bukan dateng bareng pacar. Tapi yaudahlah, toh dapet diskon ini.

“Bentar, woi bentar.” Itu cewek berhenti narik tangan gue trus masang tampang heran.”

“Kenapa? berubah pikiran?”

“Mana mugkin gue berubah pikiran, duit gue udah nyangkut di loket, rugi dong gue kalo balik sekarang.” Buset, otak gue masih aja sensitip kalo soal duit.

“Jadi apa?”

“Nama lo siapa, gue sampe sekarang belom tau, pan jadi susah manggilnya.”

“Maria Genoveva Natalia Desy Purnamasari Gunawan.”

Bentar, kok gue susah ngingetnya ya?

“Maria Genoveva Natalia Desy Purnamasari Gunawan,” Dia ulang sekali lagi, kali ini keliatan kalo doi agak kesel.

“Meriam Gempal Nangkring Di atas Awan?”

“Bukaaaaaan! Maria Genoveva Natalia Desy Purnamasari Gunawan.”

“Bentar-bentar, coba jelasin pake bahasa manusia dengan tempo yang agak lambat.”

“Desy! Panggil aja Desy.”

“Nah kalo gitu gue baru paham.” Asli itu nama apa kata sambutan pas sunatan masal? Panjang bener. “jadi sekarang kita mau ke mana?”

“Mau naik itu.” dia nunjuk ke salah satu wahana di mana banyak orang lagi ngantri, roller coaster.

“Buset, baru dateng masa langsung naik yang ekstrim, yang santai dulu lah, itu aja gimana?” Gue nunjuk ke arah komedi puter dengan kuda-kuda unyu.

“Lah itu mah mainan anak-anak, mana seru.”

“Ya anggep aja pemanasan, gimana?” Gue naik-turunin alis gue.

“Boleh deh, demi pacar apa sih yang enggak.”

Mendadak mood gue ngedrop lagi, seenak lobang pantatnya aja ini anak nyebut gue pacarnya.

Dan akhirnya kita ngantri, bisa dibilang pemandangan yang cukup kontras, karena cuman gue sama si Desy ini yang ngantri sebagai seorang remaja, sisanya anak-anak yang ditemenin sama orang tuanya.

Tiket udah di tangan, dan gue langsung ngambil posisi di salah satu kuda yang warnanya ungu-putih. Dari awal gue udah ngincer kuda yang ini karena perpaduan warnanya yang pas.

Gak perlu terlalu lama nunggu akhirnya wahana pun jalan. Gue merasa balik lagi ke masa anak-anak, gue teriak-teriak kegirangan sampe beberapa anak-anak ngeliat gue dengan tatapan aneh, enggak, mungkin lebih tepatnya tatapan jijik. “Ngapain ini Om-Om kumisan ikutan naik komedi puter.” Mungkin itu yang ada di benak para anak kecil brengsek ini.

Selesailah petualangan gue di satu wahana. Waktu turun gue ngerasa sedikit lebih bahagia dari biasanya, kayaknya emang guenya aja kurang piknik.

Situasi sebaliknya dialamin sama si Desy. Dia malah cemberut, kayak gak seneng gitu, padahal kan dia yang ngajak ke sini.

“Gimana? Seru kan?” tanya gue mencoba mencairkan suasana.

“Seru apanya, malu iya, daritadi orang-orang pada ngetawain kamu gara-gara tingkahnya kayak anak-anak.”

“Lah bodo amat, ngapain dipeduliin omongan orang.”

“Yaudah, sekarang mau kemana lagi?” Tanya Desy.

“Gak tau deh, gue cuman tertarik sama komedi puter ntu, selanjutnya terserah elu dah mau ke mana.”

Mukanya mulai berubah drastis, kini dia senyum sambil lompat-lompat kegirangan kayak anak kecil, sebenernya siapa sih yang tingkahnya kayak anak kecil ? heran gue.

Dan dimulailah momen-momen paling menyebalkan. Ternyata kebahagiaan gue cuman mentok di komedi puter doang. Sisanya? Lebih banyak tersiksa, perut kekocok-kocok gak jelas, muntah-muntah dan gue rasa otak gue jadi lebih miring beberapa derajat.

Tak disangka dan tak diduga, ini cewek doyannya naik wahana yang ekstrim mulu, mulai dari tornado lah, halilintar lah, kuda lumping, badai katrina pokoknya muamuana yang bikin perut mual gak karuan.

Gue naik satu wahana aja langsung ngabur ke kamar mandi buat ngeluarin jackpot, lah dia malah nagih pengen naik dua kali. Lu bayangin aja, di taman bermain yang cukup terkenal kayak gini ada berapa banyak wahana ekstrim dan gue harus nyobain semuanya satu per satu, tanpa jeda, bahkan gue sampe beli satu ons kantong plastik untuk nampung muntahan gue dan semua kantong plastiknya abis kepake.

“Waaaaah seru banget, gak nyangka, aku pikir kencannya bakal garing.” Desy langsung melahap burger yang baru dia beli di food court.

Buat dia sih menyenangkan, tapi buat gue ini bencana. Sekarang gue ngerasa lemes banget, kayaknya mulai kekurangan cairan tubuh deh gara-gara kebanyakan muntah. Nafsu makan juga gak ada, jadi gue milih takis softdrink gratis aja dah.

“Udah gelap nih, balik yuk, ntar kita ga dapet angkot.” Gue mencoba sekuat tenaga untuk ngangkat kepala gue dari meja.

“Boleh, tapi ada satu wahana terakhir yang aku pengen naikin.”

“Hah? Masih ada lagi? Lu pengen gue muntahin ginjal, paru-paru, beserta teman-temannya dari mulut gue?”

“Tenang, yang terakhir ini setipe sama komedi puter.”

Dan di sinilah gue, di depan sebuah bianglala raksasa atau bahasa kerennya ferris wheel bener gak sih gitu tulisannya? Bodo ah.

Banyak juga orang yang ngantri, kayaknya udah jadi tradisi untuk para pengunjung, kudu naik bianglala dulu sebelum pulang ke rumah masing-masing.

“Ini dia!”

Akhirnya tiba juga giliran kita untuk naik, tanpa basa basi Desy langsung nyelonong masuk aja, mau gak mau gue ya ngikutin. Mau ngapain coba gue sendirian di bawah?

Bianglala pun mulai jalan, perlahan-lahan gue liat posisi tempat kita makin lama makin tinggi, orang-orang yang tadi keliatannya besar mulai mengecil. Bukan karena formulanya Ant-man tapi emang karena perbedaan posisi antara gue dan orang-orang tersebut.

Langit yang tadinya biru mulai berubah jadi oranye-oranye gitu. Gue cuman bertopang dagu sambil ngelatin ke luar.

Desy? Dia mah daritadi cuman ngomong ngalor ngidul gak jelas.

“Mataharinya bagus ya?”

“Wuiihh romantis banget, kayak di drama-drama ntu.”

“Ayo-ayo, potoin aku dong.”

Ya itulah beberapa tingkah dia selama kita berdua terjebak di sini. Mungkin karena udah capek jadi gue gak banyak ngeluh, bahkan pas dimintain tolong ngambil poto juga gue nurut aja, atau mungkin gue mulai luluh?

Suasana kembali tenang, kayaknya Desy udah capek deh, sekarang dia lebih milih ngelakuin apa yang gue lakuin, ngeliatin matahari senja.

“Ngomong-ngomong waktu itu kenapa kamu nolongin aku?”

Lah? Kok pembahasannya jadi serius gini?

“Kok diem? Dari setiap orang yang pernah aku tipu kayaknya cuman kamu yang gak dendam, malah mau nolongin aku.” Dia pindah posisi dan kini kami saling berhadapan.

“Siapa bilang gue gak dendam? gara-gara elu gue terjebak di kos-kosan punya si penyihir cebol, harus kenal sama si Boni dan ngerasain gimana sakitnya engsel kegeser, oke gue emang gak dendam, cuman kesel doang.”

“Trus kenapa waktu itu nolongin aku?” buset kayaknya omongan gue barusan kagak dianggep penting sama ni cewek.

“Yah sebagai umat manusia kan harus saling bantu.”

“Jawaban Klise, boong.” Dia majuin mukanya sambil natap gue dengan tatapan serius. Duh kenapa gue malah jadi deg-degan gini.

“Euumm…, anu.” Duh gue gak bisa mikir, mukanya deket banget lagi. “waktu itu lo keliatannya mau nangis, gue gak tega aja.”

Kayaknya jawaban barusan cukup memuaskan buat Desy. Ekspresi mukanya udah berubah, kali ini dia senyum dan keliatan… manis.

Bianglala berhenti, ngebuat posisi kami berada di paling atas. Gue balik ngeliat ke arah matahari senja, entah kenapa waktu kok serasa berhenti ya?

Waaaaah! Ini cewek kenapa sih? Mukanya deket bener sama muka gue, mana dia merem sambil monyong-monyongin bibirnya lagi, maksudnya apaan coba? Jangan bilang kalo dia haaa…haa…

“HACHIIIIMMMM!!!”

Duh lega, dari tadi idung gue gatel banget, karena udah bersin jadi agak enakan.

Eh? bentar…, gue ngerasain sesuatu yang aneh, aura-aura bahaya gitu, tapi auranya familiar. Gue ngeliat ke arah Desy, oke kayaknya gue cuman bisa berdoa biar pulang masih dalem keadaan utuh.

*****

Sial, pipi gue masih kerasa perih lagi. Kenapa sih tuh anak pake nampar-nampar segala? Pan salahnya dia sendiri, ngapain mukanya dideket-deketin ke gue coba.

“Oke, perjanjian kita akhirnya selesai ya.” Gue berhenti di depan pos sambil nyalain sebatang rokok.

“Belom.”

“Hah? Belom? Kan udah kencan seharian emangnya apa lagi?” Buset kalo sampe ni anak ngibulin gue lagi, bakal gue jadiin asbak ntu lobang kupingnya.

“Kamu harus jawab pertanyaan terakhir, baru perjanjian kita ini selesai.”

“Pertanyaan?” Gue garuk-garuk kepala, gak gatel sih, biar ada kerjaan aja.

“Kamu mau jadi pacar aku gak?”

“Lah?” Setelah semua yang terjadi hari ini kenapa harus balik ke pertanyaan awal sih?

“Tenang aja, kali ini apapun jawabannya aku bakal terima kok.” Desy nunduk-nunduk sambil buat buletan di tanah pake kakinya.

“Gak bisa.”

Itu cewek cuman nunduk, badannya mulai bergetar kayaknya doi bakal nangis deh.

“Ya gak bisa, well, elo jelek sih, malah kalo pake kacamata kayak kemaren sebenernya elu udah masuk ke kriteria cewek favorit gue, tapi untuk kencan kali ini gue anggap sebagai permohonan maaf dari lo karena udah sempet nipu gue, dan kalo mau jadi pacar beneran kayaknya elu harus berjuang lebih keras lagi deh, dengan catatan pake cara yang manusiawi.”

Desy ngeliat gue dengan tatapan takjub, seolah-olah gue ini satu-satunya dinosaurus yang selamat dari hujan meteor jutaan tahun yang lalu.

“Ah iya, biasanya abis kencan ada kenang-kenangan kan, tapi kayaknya gue lupa deh, siniin hp lo.” Tanpa basa-basi itu cewek nyerahin telepon genggamnya. “ntu ID Line gue, kayaknya cukup deh buat kenang-kenangan, dah ya gue masuk dulu, ngantuk.”

Gue ninggalin tuh cewek yang masih bengong sambil ngeliatin Hpnya. Entah kenapa gue merasa jadi orang paling cool sedunia, jadi ini yang dirasain sama para playboy yang sering nolak cewek, duh sombong bener gue udah sukur ada yang nembak malah di tolak, siapapun tampar gue !

“ADAAAAWWW!”

“Eh sori Om.”

“Apaan dah Gha dateng-dateng nampar gue, ngajak ribut lu?” Gue liat Sagha lagi nuntun sepedanya keluar dari kosan.

“Gak tau Om, tiba-tiba tangan gue gerak sendiri, trus ada yang bisikin suruh nampar elu Om.” Tu anak langsung ngacir sambil naikin sepedanya secepat kilat.

Kampret, soal nampar-menampar tadi itu cuman kiasan doang, ini penulisnya serius banget sih.

“ADAAAAAAWW!!” Lagi-lag pipi gue ditampar, kali ini pelakunya abangnya si Sagha. “apaan sih cal ! tangannya gerak sendiri juga?”

“Kagak Om, pengen aja.” Sama dengan adeknya, tuh anak langsung ngabur ke luar kosan.

Kenapa sih hari ini orang demen banget nampar gue!

*****

Dan hari baru dimulai. Kali ini gak ada lagi cewek aneh yang teriak-teriak kayak orang gila, manggil-manggil nama gue di depan kosan.

Ah iya, dari kemaren gue belom sempet makan mi goreng, mungkin sarapan mi goreng seru juga yak.

“Wah ini dia yang ditunggu bangun juga.” Shania manggil gue dengan sebuah lambaian tangan.

“Hah? Ditunggu? Emangnya ada apaan Shan?”

“Kenalin nih ada penghuni baru, Oi sini, kenalan dulu sama pengurus kosan.” Shania manggil cewek yang dari tadi berdiri gak jauh dari lobby.

“Hai namaku Maria Genoveva Natalia Desy Purnamasari Gunawan, mulai hari ini aku jadi penghuni baru di sini, salam kenal.” Itu cewek langsung nunduk sebagai tanda perkenalan.

Duh kenapa malah jadi kayak gini sih? Jangan-jangan dia nganggep serius omongan gue yang kemaren lagi? Makin ribet dah hidup gue, ARRGGHJAKAKKRRGHK!!

 

To be continued….

 

Created By: @ghifariguntur

Pic by: @authorgagal

Sponsored By: Cendol Golok Perak          

Iklan

Satu tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part7

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s