Wrestling & Love part 60

wpid-pizap_1437301468174-1.jpg

“Aku mau bilang, kalo…” ucap Razaqa tertahan

“Kalo kamu kenapa ?” potong Michelle

“Mmh.. besok aku akan ke Jerman” ujar Razaqa pelan

“Haah ?!? Jerman ? Kamu lagi ga bercanda kan ?” Michelle nampak mengerutkan dahinya seakan tidak percaya apa yang Razaqa katakan

“Beneran Le..
aku mau lanjutin S2 aku disana, mungkin sekitar dua tahun” jawab Razaqa dengan nada pelan

“T..ta..tapi.. Zaq.. gimana aku ?? aku ga bisa jauh dari kamu” Michelle terisak dan memegang lengan Razaqa
Kelvin dan yang lainnya nampak memperhatikan dari jauh..

“Mmh cuma dua tahun aja sayang..
aku harap kamu ngertiin aku.. kan kita masih bisa berhubungan lewat bbm dan yang lainnya” jelas Razaqa

“T..ta..tapi sama aja itu berat buat aku, pliss kamu jangan tinggalin aku” Michelle terus memohon kepada kekasihnya agar tidak pergi meninggalkannya

Razaqa menghirup nafas panjang, dia menatap mata Michelle lekat-lekat

“Sayang.. ini juga demi masa depan kita..
jika aku udah pulang dari sana aku janji aku akan langsung lamar kamu dan kita akan bahagia bersama, cuma dua tahun aja kok, kamu jangan nakal disini.. ada Kelvin dan yang lainnya
juga akan nemenin kamu..” jelas Razaqa panjang lebar, mencoba meyakinkan Michelle agar mau melepasnya pergi

“T..t.tapi” Michelle hanya menunduk lemas, air matanya terus mengalir..
dia membayangkan bagaimana dirinya harus berpisah dengan lelaki yang dicintainya

Akhirnya setelah memakan waktu yang lama..
Michelle merelakan Razaqa pergi ke Jerman selama 2 tahun..
Baginya itu merupakan waktu yang sangat panjang..
Sehari saja tidak bertemu, Michelle sudah rindu terhadap kekasihnya itu.

“Mmh.. kalo emang itu yang terbaik buat kamu..
aku terima itu” ujar Michelle pelan sambil tertunduk
“Makasih ya sayang kamu udah ngertiin aku..” Razaqa memeluk Michelle dengan erat

Tak lama kemudian, mereka melapaskan pelukan mereka

“K..kamu jangan nakal ya disana, jangan lupain aku” pesan Michelle

“Pasti, siap Leleku” jawab Razaqa sambil menghormat kepada Michelle

Setelah perbincangan tersebut,  Razaqa dan Michelle melihat langit mentari senja bersama sebelum akhirnya kembali ke tempat teman-temannya berada..

“Balik yuk, dah sore juga” ajak Razaqa kepada teman-temannya

“Ayok deh..” Kelvin menyetujuinya
“Gimana Zaq, lu udah ngomong ke Michelle ?” bisik Kelvin pelan di telinga Razaqa

“Udah” jawab Razaqa singkat

“Bagus deh” jawab Kelvin

Akhirnya setelah seharian penuh di pantai, mereka kembali ke rumah masing-masing..

Menurut mereka hari ini merupakan hari yang akan selalu mereka kenang sepanjang hidup mereka..

“Waah tadi seru banget ya kak, bagus deh pemandangannya juga” ucap Yupi dengan antusias kepada kakaknya yang sedang fokus mengemudi

“Iya dek iya” jawab Kelvin sambil sedikit tersenyum
“Huu tapi gaseru ah Yup, kakakmu ga ikut berenang tadi” celetuk Andela tiba-tiba

“Eh… dasar kamu, udah tau kan aku gabisa berenang..
jadi cukup di pasir aja udah seru” jawab Kelvin

“Ahaha iya-iya..
maaf, jangan marah dong, aku kan cuma bercanda” Andela memegang tangan kiri Kelvin yang sedang memasukkan gigi mobil

“Tau nih kakak, setidaknya kan ikut aja main air tadi sama kita-kita, seru tau” ujar Yupi

“Mmh.. iya juga ya, tapi males ah, kalian aja yang main” kata Kelvin

“Iiih dasar” Yupi mengerucutkan bibirnya
Sekitar pukul 20:00 WIB atau jam 8 malam, kedua mobil itu berpisah karena sudah berbeda jalan..

“Vinn, Ndell, Yup.. kita duluan yaah” teriak Michael dari kaca mobilnya

“Yoo hati-hati” Kelvin mengangkat tangan kanannya

Mobil Kelvin melaju ke rumah Andela, sesampainya mereka disana

“Makasih yaa Vin, Yup..
seru deh hari ini” ucap Andela

“Iya sama-sama Kak Ndel” jawab Yupi

Kelvin turun dari mobilnya sebentar, sekedar untuk mengantarkan kepulangan Andela

“Kamu langsung istirahat yaa..
sugeng Ndellu, I love you” ucap Kelvin
“Hehe, sugeng ndellu                        
love u too” jawab Andela tersenyum

“Udah ya, aku pulang” Kelvin membalikkan badannya untuk segera berjalan ke mobilnya, tetapi tangan Andela menahannya

“Eh kenapa Ndel?”

CUPS

Andela mencium lembut pipi kanan Kelvin

“Hehe dadah..” Andela lalu masuk ke rumahnya

Kelvin hanya memegang pipinya sambil senyum-senyum sendiri

“Ciee yang dicium” ledek Yupi dari dalam mobil
“Heeh anak kecil gaboleh liat yang tadi” ucap Kelvin

“Wlee udah terlanjur liat..
lagian aku bukan anak kecil lagi kakak” Yupi menggembungkan pipinya

Kelvin masuk ke mobilnya, Yupi juga pindah duduknya menjadi disamping Kelvin

“Tetep aja, kamu udah umur berapapun, sikap kamu tuh kaya anak kecil ahhaha” ledek Kelvin

“Iih nyebelin kakak mah” Yupi mengerucutkan bibirnya dan memalingkan wajahnya

“Cie cie ngambek” ledek Kelvin

“Tau ah” jawab Yupi ketus

“Bercanda doang kakak”
“Bodo, kakak jelek”

Kelvin kembali pulang ke rumahnya

Yupi masih saja menggerutu tentang ledekan kakaknya itu yang selalu menyebutnya anak kecil

“Hei.. sayang kenapa pulang-pulang muka kamu ditekuk gitu?” tanya Mama mereka di ruang tamu

“Itu tuh maa.. kakak ledekin aku terus, bilang aku anak kecil mulu padahal kan Yupi udah punya KTP dan udah kuliah juga lagi” jawab Yupi mengadu dengan ekspresi yang menggemaskan

“Hehe.. iya iya deh..
maafin kakak dek, kamu dewasa kok” ucap Kelvin sambil mengelus rambut adiknya lembut

“Gamau tau pokoknya Yupi ngambek”
Kelvin menghela nafasnya panjang

Kelakuan adiknya ini memang sulit ditebak, kadang-kadang suka lucu dan menggemaskan dan kadang pula bisa ngambekkan.

“Aduh dek..
yaudah deh, biar kamu ga ngambek lagi kamu mau apa?” tanya Kelvin

“Aku mau mam..
mam pizza, es krim, martabak dan yang lain-lain” jawab Yupi

“Aduhh dek, tapi ini udah malem, susah nyari pizza dan es krim..
martabak aja yaaa yaa ?” bujuk Kelvin

“Huu iyadeh” Yupi mengangguk

Kelvin tidak habis pikir dengan adiknya itu, dia selalu makan banyak tetapi badannya tetap saja kecil..
Yang membesar malah pipinya, jadi mirip seperti bakpao

“Iya-iya, kakak beli dulu” Kelvin mengambil kunci motor dan pergi beli martabak yang diinginkan Yupi

“Iih kamu dek, kan kasihan kakak kamu capek..

“Udah gapapa Maah, demi adek aku gapapa kok” potong Kelvin

“Makasih ya Kak, Yupi sayang kakak” Yupi lalu memeluk kakaknya dengan erat

“Hehe iya sayang, apasih yang engga buat adik kakak yang lucu ini” jawab Kelvin

Sementara itu di tempat lain

“Zaqaa, kenapa sih kamu harus
ninggalin aku” Michelle tengah bersedih di kamarnya, dia meratapi kekasihnya yang akan segera pergi jauh meninggalkannya

“Aku ga bisa tanpa kamu Zaq…
aku gatau harus ngapain supaya kamu tetep disini di samping aku” ucap Michelle pelan sambil terisak

Tok tok tok

Bunyi pintu kamar Michelle

Michelle menyeka air matanya dan bergegas membukakan pintu

“Mamahh.. ada apa maah?” tanya Michelle kepada Mamanya

“Kita makan malem dulu yuk sayang..
eh mata kamu kenapa sembab begitu ? kamu nangis ?” tanya Mama Michelle
“Eh.. engga kok Maah.. ini cuma kelilipan aja tadi” jawab Michelle berbohong

“Ayolah sayang, cerita ke mama..
Mama tau kalo kamu kayaknya ada sesuatu masalah” ucap Mamanya

“Mmh.. Zaqa maah” ucap Michelle tertahan, air matanya jatuh kembali jika mengingat kekasihnya itu

“Kenapa sama Zaqa sayang ?” tanya Mamanya penasaran

“Dia mau pergi ke Jerman Maah..” jawab Michelle sambil terus menangis

Mamanya memeluk anaknya untuk menenangkannya

“Emang ada apa dia kesana Sayang?” tanya Mamanya
“Mmh.. katanya mau lanjutin S2 disana maah, selama 2 tahun” jawab Michelle terisak

“Bagus dong, itu demi kebaikan dia juga.. dan kebaikan dia kebaikan kamu juga kan..” balas Mamanya

“Aku gatau maah apakah bisa aku tanpa Razaqa..
aku gamau kehilangan dia”

“Heei sayang, Razaqa pasti akan baik-baik aja disana, lagian kan cuma 2 tahun..
Mama yakin kalo dia disana akan setia dan ga akan selingkuhin kamu” ucap Mama Michelle

Akhirnya Michelle mau mengerti setelah dibujuk oleh Mamanya

*
“Lele, aku harap kamu bisa mengerti..
aku akan kembali” batin Razaqa

~

Kelvin tengah berada di kamarnya,

Tak lama kemudian ada chat masuk dari sahabatnya yang esok hari akan pergi ke Negeri Jerman

Singkatnya Razaqa menitipkan kekasihnya, yaitu Michelle kepada Kelvin..

Razaqa : Thanks ya, lu emang temen gw yang paling baik

Kelvin : Itulah gunanya teman.. pergi yang tenang ya besok

Razaqa : Heeh ?? pergi yg tenang ? lu kata gw mati

Kelvin : Wkwkw canda2 maksudnya pas besok lu pergi, gausah cemasin Michelle, dia bakal gw jagain kok
Razaqa : Ooh kirain.. Oke2 thanks sekali lagi

Percakapan mereka terus berlanjut hingga Razaqa pamit untuk tidur karena malam sudah larut.

Setelah Kelvin selesai melakukan percakapan dengan Razaqa, seperti biasa dia belum merasakan ngantuk..

Twitter nya ia buka hanya untuk melihat berita-berita terbaru tentang Chelsea ataupun WWE..

Kemudian, Kelvin mengirimkan pesan kepada Andela meskipun dia sudah tau bahwa Andela pasti sudah terlelap.

“Heei srikandi, met bobo ya, sugeng ndellu..
jaga kesehatan, jangan lupa berdoa sebelum tidur
GBU always ^^” kurang lebih seperti itu
pesan Kelvin yang dikirimkam kepada Andela

Tetapi tak lama berselang, Kelvin tidak menyangka bahwa Andela akan membalasnya

Andela : Sugeng Ndellu, kamu tuh bobok, jangan ngalong mulu hihi

Kelvin : Eh ? bandel ih belom bobo, biasanya jam segini udah ngebo

Andela : Wlee biarin :p
aku lagi gabisa tidur nih 😦

Kelvin : Kenapa ? perlu aku temenin tidurnya?

Andela : Iih dasar, itu mah maunya kamu

Kelvin : Ahaha canda kok..
yaudah, tidur gih.. nanti kamu sakit
gimana ? 😥

Andela : Hihi iya-iya, abis ini deh aku bobo, perhatian banget sih.. makasih yahh

Kelvin : Iya dong, kan sama pacar sendiri, wajar perhatian

Tak lama setelah itu, Andela mulai merasakan ngantuk, dan dia pamit untuk tidur kepada Kelvin.

Saat itu waktu sudah memasuki tengah malam..

Di saat Kelvin dilanda kebosanan, dia memutuskan untuk mendengarkan musik dari handphonenya sekaligus menonton WWE di laptopnya..
Kelvin memang biasa untuk tidur diatas jam 2 dinihari, entah kenapa..
itulah kebiasaan dari pria penyuka WWE itu
Seperti biasa, Kelvin menonton show RAW, akhir-akhir ini dia sudah tidak menonton show SmackDown lagi, dikarenakan pemain yang diidolai       olehnya tidak tampil, karena SmackDown bisa dibilang show kedua dari WWE..                         
RAW adalah show yang utama

*
RAW edisi minggu itu dibuka oleh segment Seth Rollins promo tentang dirinya yang bangga bisa membuat hidung John Cena menjadi patah minggu lalu, kemudian dia menantang John Cena di SummerSlam..
Juara melawan juara, yang menang akan mendapatkan kedua gelar sekaligus..

Singkat cerita Seth Rollins mengadakan tantangan terbuka atau Open Challenge untuk gelar WWE World Heavyweight Championnya
Neville datang dan menjawab tantangannya..

Seth Rollins melawan Neville untuk gelar WWE World Heavyweight Champion..

Neville mampu mengimbangi sang juara bertahan bahkan mendominasi pertandingan, Rollins sesekali mengimbangi dengan tendangan-tendangan yang dilancarkan olehnya..

Neville dengan Top Rope Hurricanrana, kemudian diikuti oleh gerakan andalannya atau finishernya yaitu !Red Arrow” 1,2,3… Neville nampaknya memenangkan pertandingan dan menjadi juara baru, tapi, oh tidak..
wasit menganulir kemenangannya karena kaki Seth Rollins menyentuh tali.. Jika anggota badan menyentuh tali baik tangan ataupun kaki, wasit terpaksa menghentikan hitungan.
Neville nampak menyesalinya, padahal sedikit lagi dia menjadi juara..

Penonton bersorak “One More Time” yang berarti menyuruh Neville untuk melakukan Red Arrow sekali lagi..

Neville menyetujuinya dan kembali melakukan Red Arrow andalannya, tetapi kali ini Seth Rollins mampu menghindar.. dan langsung menyerang balik dengan “Pedigree” untuk menyudahi perlawanan Neville..

Sang juara bertahan mempertahankan gelarnya.. Seth Rollins

*

“Aah dikit lagi tuh Neville menang” gerutu Kelvin di depan laptopnya

“Hoki lu Rollins” lanjutnya
Setelah selesai menonton keseluruhan show..

Pukul 02:48, *wots banget*
Kelvin memutuskan untuk tidur dan merebahkan tubuhnya yang dirasa lelah olehnya karena seharian tadi dia berlibur bersama teman-temannya ke Pantai di kawasan Banten.

*skip

Keesokan harinya

Ya.. hari itu merupakan hari kepergian Razaqa ke Jerman..

Kelvin bangun pada pukul 7 pagi, sahabatnya itu akan berangkat sekitar pukul 10 pagi nanti, masih ada waktu 3 jam lagi untuknya siap-siap..
“Pagi paah, pagi Maah, pagi deek” sapa Kelvin kepada anggota keluarganya di ruang makan, mereka saat itu tengah sarapan

“Pagi kak

“Pagii Vin” jawab Papanya

“Pagii sayang, kamu hari ini mau ke bandara ya?” tanya Mamanya

“Iya maah, mau nganterin Razaqa pergi” jawab Kelvin

“Ooh.. yaudah deh, nanti kamu kunci rumah ya, Mama Papa sama Adek mau ke rumah nenek abis ini” ucap Mamanya

“Siap maah” Kelvin duduk di samping adiknya dan mulai melahap makanan yang tersedia
Setelah 15 menit berselang, Mama, Papa dan Yupi sudah selesai sarapan, mereka pamit kepada Kelvin..

“Udah ya Vin, mama pergi dulu..
nanti jangan lupa kunci rumah ya” pesan Mamanya

“Iyaa maah” ucap Kelvin

“Dadah kaak, kalo udah dari bandara..
langsung pulang, jangan kemana-mana jagain rumah” pesan adiknya, Yupi

“Iya-iya dek, bawel ah” ucap Kelvin

“Iih kakak, aku ingetin malah dibilang bawel” Yupi mengerucutkan bibirnya

“Haha iya-iya dek.. jangan cemberut gitu ah, udah sana pergi”

“Hati-hati di jalan ya Paah”
sambung Kelvin kepada Papanya

“Iyaa Vin, kamu juga hati-hati nanti ke bandaranya”

“Iya Paah” ucap Kelvin patuh

Setelah kepergian anggota keluarganya, Kelvin bergegas mandi dan bersiap-siap untuk pergi ke bandara, tak lupa dia akan menjemput Andela terlebih dahulu karena kekasihnya itu ingin ikut untuk mengantarkan kepergian Razaqa
“Haai Ndel” ucap Kelvin begitu ia sampai di depan rumah Andela

Andela sudah menunggunya disana

“Maaf nunggu ya” sambung Kelvin lagi

“Eh engga kok, aku juga baru aja keluar” ucap Andela

“Yaudah yuk, berangkat” ajak Kelvin

“Ayok deh” Andela lalu naik ke motor Kelvin

Selama di perjalanan, tidak ada obrolan dari keduanya, Andela hanya memeluk pinggang Kelvin dari belakang, sekitar setengah jam kemudian mereka sampai di bandara Soekarno Hatta..

“Heii Shanii” teriak Andela begitu dia melihat Shani disana, disampingnya
juga ada Michael kekasihnya

“Eh, Andela sinii” jawab Shani

Kelvin dan Andela menghampiri Shani dan Michael..

“Mana Razaqa ?” tanya Kelvin

“Mmh gatau, mungkin belom dateng” jawab Michael

“Aah itu dia Razaqa” ucap Andela seraya tangannya menunjuk kearah kanannya

Dan benar saja, disana terlihat Razaqa yang membawa sebuah koper di tangannya, di sampingnya terlihat kedua orangtuanya

“Ooi Zaq” Kelvin menghampirinya
Mereka berpelukan satu sama lain, suasana sontak menjadi mengharukan saat itu..

“Thanks ya buat semuanya, oiya satu lagi jagain Michelle” pesan Razaqa sebelum pergi

“Siap Zaq” jawab Kelvin dan Michael berbarengan

“Eh btw Michelle mana ?” sambung Kelvin lagi

“Entahlah, mungkin masih belum bisa nerima kepergian gw” jawab Razaqa sambil menaikkan kedua bahunya

Tak lama kemudian terdengar suara yang tidak asing lagi bagi Razaqa

“Sayaang” panggil seorang perempuan
“Heii.. eh kamu Le” Razaqa nampak bahagia karena Michelle mau datang untuk mengantarkan kepergiannya

Michelle sontak langsung memeluk Razaqa erat..

“Kamu baik-baik ya disana, jangan pernah lupain aku..
aku disini akan nungguin kamu” ujar Michelle dalam dekapan Razaqa

Air mata Michelle membasahi kemeja Razaqa

“Eh udah dong jangan nangis lagi” Razaqa menghapus air mata Michelle menggunakan jarinya

“Aku juga janji akan baik-baik aja disana, kamu baik-baik juga disini, ada mereka yang akan nemenin kamu” ucap Razaqa sambil melirik kepada Kelvin dan yang lain
Michelle hanya mengangguk lemah, wajahnya tertunduk..

Michelle masih merasa berat untuk melepas kekasihnya itu..

*To Be Continued*

Created By : @KelvinMP_WWE

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s