Kos – Kosan Bidadari, Part3

HANNA“Nih mas cendolnya.” Seorang Bapak-bapak nyerahin segelas cairan coklat dengan sesuatu berwarna hijau di dasar. Bukan air becekan dicampur ingus, tapi beneran cendol, lengkap sama gula merah yang masih belom teraduk rata.

“Makasih Om.”

“Nganggur mas? Betah bener di sini,” Tanya bapak yang kira-kira berumur empat puluh tahun itu sambil ngangkat dua gelas kosong. Ya, dua gelas itu juga bekas gue tadi.

“Ya gitu deh Om, mau pulang cepet ntar malah bosen di kosan.” Gue nyeruput minuman manis itu lewat sedotan. Sial, ini udah gelas ketiga dan gue masih aja lupa bilang sama tuh bapak kalo ngasih gula merahnya dikit aja.

“Iya juga ya Mas, mendingan di sini, ada tontonan.” Bapak itu duduk di sebelah gue sambil megang gelas berisi cairan coklat yang sama kayak punya gue. Buset, masa dagangan sendiri diembat juga.

“Udah berapa lama Om?”

“Dagang di sini?” Om-om kang cendol itu mencoba nyendok cendol yang ada di dasar gelas.

“Bukan, mereka kayak gitu.” Gue nunjuk ke arah kerumunan orang yang berjejer tepat di sebelah mobil warna biru dengan tulisan ‘taksi’ di atasnya. Taksi itu menuhin jalan raya, ngebuat jalanan lumpuh total.

“Dari tadi pagi Mas, gak tau deh kapan bubarnya, yang penting selama masih rame, dagangan saya laris.”

“Gak ada yang pada kabur gitu? abis minum gak bayar?”

“Kalo itu saya udah punya solusinya Mas.” Dia nunjuk ke arah golok besar yang tergantung manis di gerobaknya.

“Buset, gede amat tu golok.”

“Iya Mas, buat jaga-jaga, lagian saya mantan begal, kalo ada yang macem-macem tinggal tebas aja.” Alis bapak itu naik-turun.

“Begal kok ngaku Om.” Tanpa di komando gue mencoba sedikit menjaga jarak dari Kang cendol yang dulunya begal ntu.

“Yah kan dulu, sekarang mah udah tobat.” Dia menenggak es cendol dan tanpa sengaja gue ngeliat tato bertuliskan ‘sayang kamuwh’ tepat di bagian bawah lengan ntu bapak.

Pantes aja pas mau berangkat ke kampus kagak ada angkot, ternyata mereka lagi pada demo toh. Padahal gue udah bela-belain berdiri lama kayak rambu dilarang parkir di perempatan, untung kaki gue kuat, gak sia-sia dulu gue sering disetrap waktu SD.

Sekarang di sinilah gue, di pinggir jalan, duduk bareng mantan begal, ngeliatin ratusan, enggak, mungkin ribuan orang lagi melakukan aksi unjuk rasa. Dengan perasaan agak was-was. Menurut berita, ini aksi kedua mereka, para supir angkutan umum mencoba memboikot aplikasi yang nyediain jasa angkutan secara online.

Baru gue mau bergerak satu langkah, sesuatu yang dingin terasa di leher gue. Karena penasaran, gue noleh untuk nyari tahu apa penyebab sensasi dingin itu.

Buseeet! golok yang tadinya duduk manis di gerobak cendol sekarang udah pindah tempat ke leher gue.

“Mau ke mana Mas? bayar dulu dong,” ucap si mantan begal sambil naik-turunin alisnya.

“Eh iya Om, lupa.” Dengan pasrah gue ngeluarin uang dari dompet yang udah gak layak pake. Mungkin kalo itu dompet bisa ngomong dia bakal teriak ‘relakan aku mas, jangan pake aku lagi.

Oke, sampe di mana kita tadi? Ah iya, gue nyoba untuk ngeliat lebih dekat ke kerumunan para pendemo itu. Hmmm, sebenernya gue gak paham motivasi mereka apaan, bukannya daripada demo lebih bagus mereka narik? Lumayan kan dapet duit, daripada panas-panasan kayak gini, okelah, itu urusan mereka.

Teriakan demi teriakan dari sang orator terdengar jelas, ya itu dia sang orator, cowok yang berdiri di atas salah satu taksi, dengan dandanan yang nyentrik lengkap dengan ikat kepala juga megaphone di tangan. Itu orang dari tadi orasi, membakar semangat para demonstran yang udah kayak orang-orang suku pedalaman lagi siap-siap mau perang.

Nungguin lucunya ya? sama, gue juga.

Weits, apa-apaan ini? mendadak suasana berubah jadi mencekam. Para pendemo mulai anarkis. Gue ngeliat di ujung jalan yang lain ada sekumpulan pendekar dengan jaket warna ijo, teriak-teriak sambil ngelemparin batu. Alhasil, terjadilah acara saling lempar ‘salam’ lewat media batu antara dua kubu. Sensasinya sama kayak lagi liat anak sekolah tawuran cuma bedanya yang ini pesertanya jauh lebih berumur.

Lagi asik-asik liat batu yang beterbangan di angkasa, tiba-tiba sesuatu menarik perhatian gue. Sebuah taksi lagi dikerumunin sama para supir taksi lainnya, mereka ngetok-ngetok kaca itu taksi sambil teriak nyuruh supirnya keluar. Karena penasaran, gue jalan deh ngedeketin itu taksi, serius, kalo lo semua pernah nonton film-film bertema zombie atmosfer yang gue rasain persis kayak di film-film itu.

“Woi keluar lo!”

“Dasar gak solider, yang lain pada demo lo malah narik.”

“Hajar aja woi!”

Itulah, teriakan-teriakan yang keluar dari para zombie eumm maksud gue para pendemo yang ngerubungin itu taksi kayak lalat lagi arisan di tempat pembuangan sampah.

Akhirnya para pendemo ntu sukses narik keluar supir taksi yang dianggap gak solider itu. Bentar…, ada yang aneh, itu supir taksi santai amat, gak ada ekspresi takut dikit pun.

Si supir taksi, hmmm mari kita kasih sebutan untuk supir taksi malang itu. Pak Umar, ya, mulai sekarang kita panggil dia Pak Umar.

Setelah sukes berdiri di luar taksinya, Pak Umar langsung ngeluarin sesuatu dari balik badannya. Ngeliat benda yang dikeluarin sama Pak Umar, para pendemo yang lain keliatan shock, beberapa mundur perlahan, ada juga yang komat-kamit gak jelas, dan yang paling penting sang Orator masih asik dengan tugasnya, membakar semangat para pendemo tanpa peduli sama apa yang sedang terjadi.

Sebenarnya barang apa yang dikeluarin Pak Umar? oke, terlalu banyak kata ‘barang’, ntar lo semua malah mikir yang enggak-enggak lagi.

Di tangan Pak Umar udah ada senapan laras panjang, kalo diperhatikan lebih teliti, itu kayaknya shotgun Benelli M4 semi-automatic. Dengan pede-nya Pak Umar ngarahin itu shotgun ke depan dantanpa ragu sang supir taksi  nembakin satu per satu orang yang ada di depannya.

Darah bercucuran, pendemo yang tadinya anarkis kini berusaha lari sambil teriak kayak anak cowok yang disunat tanpa bius. Usus terburai ke mana-mana, aspal hitam kering mulai basah dengan darah. Pak Umar keliatannya seneng, dia menikmati ngebunuhin orang-orang itu, gue sempet heran dari mana itu bapak bisa dapet senjata kayak gitu, bukannya itu illegal?

Hmm ada yang aneh, harusnya ini bukan cerita thriller, tapi kok ada adegan gore kayak gini ya? Ah, ternyata ini penyebabnya, filter imajinasi gue tiba-tiba idup. Siapa sih yang iseng nyalain filter imajinasi gue tanpa bilang-bilang?.

Setelah filter imajinasi gue matiin, keliatanlah kejadian yang sebenernya. Pak Umar yang udah berhasil ditarik ke luar cuma bisa mohon-mohon supaya taksinya gak dirusak. Sungguh berbanding terbalik sama apa yang ada di imajinasi gue.

Ternyata Pak Umar lagi ngebawa seorang penumpang. Penumpang Pak Umar gak luput dari amuk para pendemo, salah satu pendemo ngebuka pintu belakang dan menarik paksa orang yang ada di dalemnya.

Keluarlah seorang cewek, badannya tinggi, rambut hitam terikat dan di punggungnya ada ransel warna pink. Itu cewek nampak takut, ya jelas takutlah, cewek mana yang gak takut kalo ditarik keluar sama Om-om yang mukanya keliatan haus belaian gitu?

Tuh cewek berusaha ngejauh sambil menatap iba taksi Pak Umar yang kini lagi di ‘gangbang sama para pendemo. Ah iya, untuk kata ‘gangbang jangan diartiin secara harfiah ya, bahaya.

Lagi asik-asik nonton, tiba-tiba gue ngerasain sesuatu nabrak kepala gue, rasanya kayak waktu pertama kali dateng ke kosan, bedanya kali ini gak begitu sakit.

“WOI! UDAH DIBILANG INI RUMPUT JANGAN DIINJEK, MASIH AJA!” seorang ibu-ibu lenkap dengan topi lebar dan seragam dinas kebersihan bersiap mukul gue pake sapu untuk kedua kalinya.

“MINGGGAT!” teriakan itu ibu-ibu misterius langsung bikin gue loncat. Ga tau deh loncat ke mana, yang penting kepala gue gak digetok sapu lagi.

Gue mendarat tepat di atas aspal hitam yang masih anget karena dipanggang dengan penuh cinta sama matahari. Bentar, perasaan apaan nih? kayaknya banyak mata yang ngeliatin gue dengan tatapan membunuh, atau mungkin cuma tatapan biasa tapi guenya aja kegeeran?

Ok, berkat ibu-ibu penjaga taman tadi sekarang gue berada di tengah-tengah kerumunan pendemo, bersama dengan taksi Pak Umar yang udah ringsek dan cewek gak dikenal yang sekarang berlindung di balik badan gue.

Hmmm, ini akward mereka masih ngeliatin gue dengan tatapan marah. Sebenernya apa yang salah sih? apa mungkin ba… What !!! kenapa gue make kemeja biru langit kayak gini? kalo diliat-liat warnanya mirip lagi kayak seragam supir taksi, Cuma bedanya kemeja gue gak ada motifnya.

Gue nelen ludah, para pendemo juga mulai berjalan pelan ke arah gue. Satu per satu dari mereka mulai ngeluarin senjata. Mulai dari parang, clurit, parang yang mirip clurit, sabun sampe photopack gadis muda yang dibalut kostum, bentar ngapai pendemo bawa-bawa sabun plus photopack?

Duh, si cewek makin nempel lagi sama gue. Seakan-akan gue ini pahlawan yang dateng buat nyelamatin dia. Bukan mbaaaaak, gue cuman seorang mahasiswa yang pengen hidup senormal-normalnya.

Oke, tetap tenang. Gue inget kakek gue yang veteran perang dulu pernah bilang, ‘dulu kakek pernah pacaran sama noni belanda yang cakep banget cu.’ Oke bukan itu, ‘saat situasi terdesak, carilah pengalih perhatian.’ Nah ini yang bener.

Ayo mikir wahai otak, gini deh kalo punya otak jarang dilatih, di saat-saat terdesak malah lemot.

Kira-kira apa yang disukain sama laki-laki dewasa? hmmm ah iya gue punya ide!.

“AURA KASIH!” gue teriak sambil nunjuk ke sembarang tempat. Kompak semua pendemo itu langsung ngeliat ke arah yang gue tunjuk, termasuk Pak Umar.

Ini kesempatan buat kabur. Dengan kekuatan bulan akan menghukummu! eumm maksud gue dengan semangat ingin ngeliat mentari esok, gue langsung ngambil langkah seribu sambil narik tangan cewek yang masih nempel ama gue, kayaknya emaknya ini cewek ngidam lem kanji waktu hamil.

Buseeett!! apaan tu? lagi asik-asik lari tiba-tiba ada yang melayang persis di sebelah kepala gue. Dari depan gue denger bunyi ‘klontang’, astaga! itu kan celurit!. gue ngeliat kebelakang, yang keliatan cuma kaos motif hewan lengkap dengan dua buah tonjolan di sana. Ah, ini kan badannya tu cewek. Hmm gede juga, tapi bukan ini yang mau gue liat!

Gue ngeliat ke belakang lagi tapi sekarang dari arah yang lain. MAYGAD! itu para pendemo ngejar gue sambil ngangkat-ngangkat  senjata. Parang, golok, sabun, photopack, semua beterbangan, dilemparin ke arah gue.

Bentar…, sabun ? gue berenti buat ngambil sabun yang dilempar tadi, terus lanjut lari, lumayan buat di kosan.

Di tengah hujan senjata tajam tiba-tiba gue merasakan getaran, ya, getaran yang entah dateng darimana. Gue ngelirik ke arah cewek di belakang gue, gak mungkin berasal dari sana, gue aja gak kenal dia.

Getaran itu datang lagi, kali ini lebih lama. Gue mencoba untuk sedikit berkonsentrasi, nyoba nyari asal getaran ntu.

Ah, ternyata itu dari kantong celana gue yang sebelah kanan, tempat di mana HP butut gue berada. Sambil berusaha untuk tetap tenang, gue rogoh kantong dan ngeluarin seonggok HP berwarna hitam dari sana. Kampret banget ini yang nelpon, gak tau apa kalo gue lagi berjuang mempertahankan nyawa gue sekarang?

Di layar gue tertulis sebuah nama, Melody, berpacu dalam Melody. Ok bercanda, namanya cuman Melody doang.

“Hai….”

“TUR DI MANA? KENAPA INI KOSAN BELOM DISAPU!”

Buset, langsung teriak-teriak aja ini Nenek Lampir. Gak tau apa dia pekerjanya yang tampan ini lagi dalam bahaya?.

“Emmm Anu Teh, bisa gak nelponnya ntar dulu, lagi ribet ini.”

“Enggak ada cerita, pokoknya….”

Belom sempet Teh Melody selesai ngomong, teleponnya langsung gue matiin, gue injek-injek, gue kubur di tanah abistu di siram, berharap tumbuh pohon yang berbuah HP. Ok, ini lebay.

Tiba-tiba gue ngerasain sensasi nyeri di belakang kepala gue. Dan semuanya mendadak jadi gelap.

*****

Arrrghhh, di mana gue? Sial, apaan yang kena ke kepala gue tadi ya? perlahan gue raba belakang kepala gue. Duh benjol lagi, tambah peyang dah ini kepala.

Gue udah bisa ngeliat dengan jelas. Eh?! di depan gue udah ada cewek yang ngeliatin gue dengan tatapan bego. Bentar…, kalo dia yang bawa gue ke sini jangan-jangan… .

“Wah mau ngapain lo?! Mau macem-macem ya? gue masih suci tau!” teriak gue panik.

‘plak’ suara itu terdengar jelas di kuping gue, diikuti rasa nyeri di pipi. Buset berani-beraninya ni anak nampol gue.

“Ap….” belom sempet gue ngomong dia nutup mulut gue dengan tangannya sambil maju dikit ke depan dan…

Ugghhh, gue berontak, gue nyoba teriak tapi tenaga ini cewek kuat bener. Yang paling parah dengkul itu cewek nimpa si Rembo. Rasanya sakit banget pake z!

Di ujung gang gue liat rombongan orang dengan kemeja warna biru langit lewat. Sekarang gue gak takut sama mereka, yang gue takutin itu berapa lama lagi ni dengkul cewek nyiksa si Rembo. Gue sampe susah nafas cuy.

Akhirnya kerumunan zombie itu pergi. Si cewek misterius ngelepasin tangannya dari mulut gue dan yang lebih penting dengkulnya udah minggat dari sarang si Rembo.

Gue coba nenangin diri, ngatur nafas biar paru-paru gue yang udah rusak ini gak shock akbiat lari-larian gak jelas kayak tadi.

Gue diem.

Si cewek diem.

Dinding gang juga diem.

Cuma jam tangan gue yang bicara, ngeluarin suara ‘tik-tok’ berulang-ulang.

Ok, ini serem. Gimana kalo ternyata itu cewek kanibal? dan dia suka sama daging cowok muda bergolongan darah O yang terkenal lembut dan gampang diolah? kelar dah hidup gue, kelar!

“Maaf,” ucap si cewek misterius.

Gue nunjuk pipi gue dan itu cewek ngangguk. “Santai, gak sakit kok.”

Ya, gue udah biasa di tampar. Sampe sekarang belom ada yang ngalahin rekor gue di SMA sebagai cowok yang paling banyak di gampar. Mungkin satu sekolahan udah pernah ngerasain kenyalnya pipi gue.

Akhirnya gue dan cewek tak di kenal itu jalan ninggalin gang sempit yang menyelamatkan kami dari kejaran para pendemo. Ah kebetulan ada warung, waktu yang tepat buat ngudut.

Gue beli dua batang rokok kretek filter di warung ntu. Kali ini gak di garisin, yah itung-itung hadiah buat paru-paru gue.

“Mau ke mana mbak bawa-bawa tas?” jurus pertama, basa basi busuk.

“Eumm mau Les,” bales tu cewek singkat.

“Wah, emang masuknya jam brapa mbak?” tanya gue sambil narik rokok yang udah terselip di bibir.

“Jam empat tapi….”

“Udah tenang Mbak, sebagai tanda terima kasih karena udah nolongin gue, biar gue anter sampe tempat les.” Gue nepuk dada gue layaknya kingkong. Bentar…, kenapa gue jadi inget Ical?

“Eumm bukan itu, maksudnya….”

Tiba-tiba terdengar bunyi ‘kruuuyuuk’ tepat dari arah perut itu cewek. Gue dan si cewek Cuma saling tatap, kita terjebak di momen yang bener-bener akward.

“Makan dulu yuk.” Jurus kedua, basa basi busuk yang lain.

Dan here we are, duduk di sebuah warkop yang ada di pinggir jalan.

“Bang, abang dulu mantan begal?” tanya gue sama yang punya warkop.

“Enggak tuh, saya udah 20 tahun jualan di sini, emangnya kenapa?”

“Gak kenapa-napa bang mau mastiin aja.” Ya, gue sedikit trauma dengan insiden golok nempel di leher tadi. “Es teh manis satu bang pake es.”

“Di mana-mana es teh emang pake es dek.” Empunya warkop menggeleng pelan.

“Ya makanya itu bang, kalo gak pake ‘S’ bahaya, jadi es teh mani.” Gue senyum dikit, yah keberuntungan gue boleh ilang, asal jangan selera humor gue.

“Mbaknya mau pesen apa?”

“Mi goreng aja, gak pake kuah,” Kata cewek itu sama yang punya warkop.

“Oalah, ini pasangan dua-duanya gendeng.” Gerutu si abang sambil nyiapin pesenan kami.

“Kamu gak makan?” tanya si cewek.

“Enggak masih kenyang.” Jurus ketiga, sok kuat. Aslinya mah laper, cuman gak ada duit aja buat beli makan.

Akhirnya pesenan kami dateng. Dua gelas es teh manis pake ‘S’ sama sepiring mi goreng gak pake kuah.

“Persiapan UN mbak?” itu cewek cuman geleng-geleng sambil nyeruput mi gorengnya. Yakaleee mi diseruput.

“Berarti mau masuk kuliah?” kali ini doi ngangguk kayak hiasan boneka yang biasa ada di dashboard mobil.

Mendingan gue biarin dia makan dulu, kan gak enak makan sambil ditanya-tanyain, ini warkop, bukan ruang interogasi KPK.

Gue ngecek HP, ada beberapa pesan yang belom dibaca. Yang pertama dari grup kelas, oke kayaknya ini gak penting. Satu lagi dari Viny. Gue buka chat dari Viny, gila, ni anak ngapain ngechat sampe segini banyak.

Viny (iblis kecil)

Tur

P

P

P

Di mana? dicariin kak Melody tuh, kayaknya dia lagi marah besar.

P

P

Buruan balik ke kosan, pengen liat kamu dihajar sama kak Melody. LOL

Mati dah gue, kayaknya itu nenek lampir beneran marah. Lagian ni si iblis kecil kayaknya seneng banget liat gue mau dihajar. Oke saatnya mencari bala bantuan.

Me

Woi lagi di mana ?

P

P

Musang 1

Lagi jalan-jalan sama Shania Om

Oke, pilihan bantuan pertama kayaknya gak bisa diharapkan. Saatnya lanjut ke opsi kedua.

Me

Hello

From

The

Outside~

Musang 2

Apaan dah Om gaje bener ~_~

Me

Sibuk gak? ada misi penting nih.

Musang 2

Sibuk nih Om, lagi nyari spare part buat mesin tik.

Fix umur gue kayaknya gak bakalan panjang. Saatnya lanjut ke opsi terakhir, berdoa kepada tuhan yang maha esa agar semuanya dilancarkan.

“Kenapa?” tiba-tiba si cewek misterius itu nanya. Buset cepet bener makannya.

“Eh enggak, udah selesai? cabut yuk, ntar telat lagi lesnya.”

Doi ngebuka ranselnya, mencoba ngeluarin sesuatu dari sana.

“Eh udah gak usah, biar gue aja yang bayar.” Jurus terakhir, bayarin makan. Sekarang kalian tau alasan kenapa gue gak mesen makanan.

Oke semua urusan sudah selesai, duit udah abis, tinggal nganterin ini anak ke tempat les trus balik ke kosan deh.

“Gila tuh anak dua biji larinya kenceng bener.”

Eh?

“Iya, padahal lemparan gue udah kena yang cowonya, tapi yang cewek kuat bener, lari sambil gendong tu cowok.”

Mampus, itu kan para pendemo yang tadi. Ya emang sih jumlahnya gak sebanyak tadi, tapi tetep aja gue ngeri sama sifat anarki mereka. Oke kakek gue pernah bilang, ‘kalo gak bisa ngelawan, lari, karena menyerah bukan berarti kalah.’ Baiklah kek, doakan cucumu ini biar bisa kabur dengan selamat.

Tanpa sengaja gue saling tatap sama salah satu dari pendemo ntu. Reflek gue senyum dan tuh orang Cuma ngeliatin gue sambil nyipitin matanya. Duh bego, kenapa gue malah senyum sih.

“Woi itu orang yang tadi !” teriak si pendemo yang langsung menarik perhatian teman-temannya.

“Gawat, kabur mbak!” gue langsung narik tangan itu cewek, dan ini dia, drama kejar-kejaran ala film detektif india dimulai lagi.

Oke mungkin kali ini kejar-kejarannya lebih tertib. Gak ada lagi golok serta celurit beterbangan. Sigh, padahal gue ngarepin ada sabun lagi yang dilempar, lumayan buat stok selama setahun.

Oke kayaknya gue gak bisa lebih beruntung lagi. Di depan gue sekarang ada jalan buntu, kayaknya saking paniknya gue sampe salah belok. Dan itu para pendemo udah siap untuk nangkep gue dan ini cewek. Sekarang gue paham perasaan babi hutan yang sering diburu di acara TV.

“Hahaha, gak bisa lari lagi lu berdua.” Salah seorang pendemo dengan topi kebalik maju selangkah jauh dari temen-temennya.

“Seengaknya kita dapet pelampiasan setelah berjam-jam koar-koar gak jelas,” ucap temennya yang mukanya mirip salah satu pelawak di TV, atau jangan-jangan itu emang dia?

Layaknya seorang lelaki tangguh, gue nyuruh cewek misterius itu untuk berlindung di belakang gue. Ah, kayaknya gue harus berantem lagi, padahal waktu SMA gue udah janji kalo gak mau ribut sama orang.

Itu pendemo bertopi langsung ngeluarin jurus andalannya, pukulan tanpa alasan.

Gue ngambil nafas panjang, dan setelah siap, dengan sekuat tenaga gue sundul itu bogem mentahnya pake jidat.

Bisa kalian tebak apa yang terjadi? ya, gue mental ke belakang dengan luka memar tepat di tengah-tengah jidat gue. Waktu SMA emang gue janji gak mau ribut karena gue sama sekali gak bisa berantem.

Sekarang gue cuman bisa terlentang sambil ngeliatin langit. Yah, maaf mbak, kayaknya gue gak bisa nganterin lo ke tempat les.

Gue denger teriakan dari para pendemo. Langkah kaki mereka juga kedengeran makin jelas. Gak lama ada suara saling pukul, dasar orang-orang brengsek, beraninya ngehajar cewek.

Semuanya mendadak hening. Gak ada teriakan, pukulan, atau apapun, cuma kedengeran suara langkah kaki satu orang berjalan ke arah gue.

Ya, kayaknya inilah akhirnya. Buat emak di rumah, Guntur minta maap karena dulu sering bolos ngaji, males minum susu, dan suka nyuri uang buat beli chiki. Buat bapak, maafkan anakmu ini yang diem-diem suka nyuri rokok bapak, namanya juga hemat. Buat Ve, maaf gue belom sempet jadi imam yang baik buat lo, maaf belom bisa ngasih anak-anak yang lucu.

Ah siapa itu? malaikat atau bidadari? yah mungkin dia mau jemput gue buat ke surga.

“Bidadari….”

Plakk.

Bidadari, macem apa yang mau nampar kliennya? oke kayaknya gue masih idup. Gue berusaha bangkit, dan lo tau apa yang gue liat? ah iya, belom gue ceritain wajar kalo lo semua gak tau.

Para pendemo tadi udah tergeletak gak berdaya, kayak nyamuk korban fogging, ikan yang nyasar di darat, tikus yang abis ngemil kapur ajaib. Yang lebih ngagetin lagi, semua cowok itu dikalahin sama satu orang, cewek misterius tadi.

Dia ngulurin tangannya, ngebantu gue berdiri.

“Ini….” gue masih gak percaya sama apa yang gue liat.

Dia cuma ngangguk pelan.

“Gawat, udah mau jam empat, yaudah buruan yuk.” Gue narik tangan tu cewek. Dia keliatan kayak mau ngomong sesuatu, ah mungkin bukan hal penting, sekarang yang jadi prioritas utama ntu nganter dia ke tempat les dengan selamat, ya, cuma itu cara gue berterima kasih.

Akhirnya gue sampe di depan sebuah gedung, mungkin lebih tepatnya ruko dengan pamflet yang bertuliskan BIMBINGAN BELAJAR PANTANG LUPA oke, namanya agak sedikit nyentrik emang.

Hmmm, aneh, masih jam empat kurang lima menit, tapi kenapa ini tempat sepi banget ya? Gue ngeliat ke arah tuh cewek misterius, dia cuman nunduk, nyembunyiin mukanya, kenapa lagi sih ni anak?

“Beneran di sini kan tempatnya?”

Itu cewek ngangguk pelan sambil main-mainin ujung bajunya.

“Perasaan belom telat deh, tapi kenapa sepi banget yak?”

“Anu… aku baru inget….”

“Inget apaan?”

“Hari ini tempat les libur gara-gara ada demo besar-besaran,” Itu cewek ngejelasin dengan nada segan.

Mendadak lutut gue lemes, rasanya semua tulang kaki gue melembek kayak ager-ager. Gue terduduk lesu, semua usaha gue sia-sia, mulai dari lari-larian, bayarin nih cewek makan sampe nyudul bogem mentah dari pendemo, semuanya gak ada artinya. ARRRRRGHH!!

*****

Gue jalan kaki pulang ke kosan, ya jalan kaki, duit gue udah ludes, gak cukup buat bayar ongkos ojek, angkot, taksi, helikopter, kapal selam atau kendaraan apapun.

Gedek banget gue, pengen teriak tapi ntar dikira gila, pengen ngancurin sesuatu ntar ditangkep polisi, pengen nikah tapi belom tamat kuliah, arrrrgghh !!

Emosi gue udah sampe di ubun-ubun, mungkin kalo ada yang nyenggol gue sekarang bakal gue cipok tu orang sampe napasnya abis. Oke itu cuman perumpamaan, jangan dianggep serius.

Akhirnya setelah perjalanan yang cukup melelahkan sampe juga gue di kos-kosan tercinta. Gue liat di pos ada Viny sama Shania yang lagi jajan bakso.

Tiba-tiba Viny ngeliat ke arah gue, jidatnya mengkerut. Aneh, gue gak pernah liat ekspresinya yang kayak gitu.

“Hanna!!” itu iblis kecil ngelambain tangannya ke arah gue. Tapi nama gue kan bukan Hanna.

Bhak! dari belakang gue ngerasain sesuatu nabrak gue. Cewek misterius tadi lari sambil dadah-dadah ke arah Viny.

“Viny! lama gak ketemu!”

What the…, mereka saling kenal? dan yang lebih aneh tuh cewek misterius kenapa sifatnya berubah drastis?

Welcome back Hann,” Ucap Shania diikuti dengan cipika-cipiki khas anak cewek.

“Kalian berdua sehat?” cewek bernama Hanna itu melepas ranselnya trus gabung sama dua orang itu.

Ya, gue Cuma ngeliatin mereka di sebelah abang-abang tukang bakso, semoga aja dia bukan mantan begal.

“Dari mana aja Han?” tanya Viny.

“Panjang ceritanya, pertama kejebak demo, abis itu dikejar-kejar sama pendemo, yang terakhir aku ngehajar pendemo yang ngejer aku,” jelas Hanna sambil meragain beberapa jurus bela diri.

“Wah, gak sia-sia kamu belajar karate Han.” Shania ketawa kecil.

“Iya Shan, pokoknya hari ini seru deh.” tuh cewek mencomot salah satu bakso yang ada di piring Viny.

“Ngelamun aja Tur kayak patung selamat datang,” Celetuk Viny.

“Ah iya, tadi aku lari-lariannya bareng dia.” Hanna nunjuk ke arah gue.

Shania sama Viny ngeliatin gue, abis itu balik lagi fokus ke Hanna. Buset, sebegitu gak pentingnya keberadaan gue bagi mereka.

“Katanya di kosan ada penjaga baru Vin, mana orangnya? mau kenalan dong.” Hanna terlihat antusias.

“Itu orangnya lagi pacaran sama kang bakso,” ucap Shania yang diperkuat dengan anggukan Viny.

“Namanya Guntur, ati-ati, otaknya rada-rada gak bener itu orang,” Timpal Viny.

Hanna cuman ngeliatin gue. Kayaknya dia shock deh gitu tau kalo gue yang jaga kos-kosan ini. Mungkin dia heran kenapa penjaga kosan bisa ganteng banget kayak gini.

“Dah yuk Hann masuk, kamu pasti capek, kita cerita-cerita di dalem aja.” Viny menarik lengan Hanna diikuti Shania yang udah selesai bayar bakso mereka.

Gue liat Hanna masih ngelirik ke arah gue. Mukanya sih lebih cakepan Ve, tapi dia juga manis kok. Bentar, mikir apaan sih gue? bodo ah, mending istirahat bentar di pos.

Aneh, kenapa tiba-tiba gue merinding? padahal belom gelap, masa iya ada setan terang-terang begini?

“Tur~”

Oke, kayaknya gue kenal suara ini.

“Dari mana aja sayang?” mampus, kelar udah hidup gue.

Nenek lam eumm maksud gue Melody udah ada di depan gue. Tatapannya mengerikan, kayak singa yang belom makan dua tahun terus ngeliat domba imut di depan matanya. Bentar… emang ada singa yang masih idup setelah gak makan dua tahun?

Oke, kayaknya petualangan gue berakhir di sini. Makasih buat kalian yang udah mau ngikutin cerita gak jelas ini. Meskipun gak ada lucunya tapi ya syukurin aja lah, hidup kan gak selalu lucu.

Dan gue minta doa dari kalian, semoga gue gak kenapa-napa biar bisa ngelanjutin cerita ini, yah itupun kalo gue bisa selamat dari amukan Melody.

“AAAAAAAKKKKK AMPUN TEH MELODY !!”

 

To be continued ….

 

Created by : @ghifariguntur

Pic by: @authorgagal

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

numpang bikin note Thor :3

So, gue selaku admin pengen ngasih tau doang……
Ada yang seru loh #DUAMINGGULAGI !

Penasaran? Bisa kepoin page ini atau tanya-tanya kesini :3

1469112175107.png

 

Iklan

Satu tanggapan untuk “Kos – Kosan Bidadari, Part3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s