Cinta Itu Keras, Jendral! Part12

ASTAGFIRULLAH, gue lupa.”

“Lupa apaan, To ?” tanya Sinka

“Gue ninggalin anak orang di parkiran sendirian.”

“Gila, udah buruan lo samperin gih, kasian, entar kalau ilang bisa berabe.” Gue langsung ngacir pergi ninggalin Rizal dan Sinka menuju ke parkiran.

Sampai di parkiran, gue liat Yuriva lagi duduk anteng di pinggir mobilnya Revan, untung aja gak ada yang nyulik.

“Maaf ya lama.” Yuriva langsung ngangkat kepalanya dan langsung menatap tajam ke arah gue.

Gue cuma bisa nelen ludah sekarang, pilihan gue sekarang cuma dua, pertama terima Yuriva marah – marah ke gue atau dia bakalan minta duitnya balik dengan utuh. Oke kayaknya gue mesti siapin mental dulu.

“KAKAK KEMANA AJA SIH ? AKU DARI TADI TUH NUNGGU DISINI SATU JAM LEBIH, SEENAKNYA AJA KAKAK PERGI, GAK NGABARIN LAGI, EMANG ENAK DI SURUH NUNGGUIN ORANG YANG MINJEM UANG KE KITA, CAPE TAU KAK, CAPE !!!!”

Gue bilang juga apa, dia pasti bakalan marah – marah, ya tapi emang ini konsekuensi yang harus gue terima atas kesalahan yang gue perbuat.

“Maaf ya, tadi tuh gue…”

“APA ? MAU ALESAN APA LAGI ? MASIH MAU MEMBELA DIRI ? MASIH GAK MAU NGAKUIN KESALAHAN, CAPEK TAU DI GINIIN TERUS TEH, MIKIR DONG KAK MIKIR, KALAU KAKAK DI POSISI AKU GIMANA RASANYA, HAH !!!”

Belum sempet gue ngomong udah maen di potong dan nyerocos gak jelas aja ini bocah, errr kalau bukan karna gue minjem duit, udah gue sumpel ini mulut bocah pake kerupuk.

“Duh dengerin dulu dong, gue bisa jelasin semuanya.”

“Oke, aku kasih kakak waktu satu menit buat jelasin semuanya.”

Gue mulai ngejelasin semuanya sama Yuriva, mulai dari susah dapet pedagang yang mau nukerin uang, sampai gue keasikan ngobrol sama Rizal dan Sinka. Gue liat dari sorot mata Yuriva, kayaknya dia masih kesel banget, dan mungkin dia pengen bales dendam sama gue, ya gak apalah kalau mau balas dendam juga, asal jangan minta di balikin duit yang gue pinjem sekarang.

“Udah ah, mendingan aku pulang aja sekarang, tadinya mau belanja tapi udah gak nafsu, gara – gara kelakuan kakak.”

“Mau gue anterin pulangnya ?”

“Gak usah, makasih, aku bisa pulang sendiri, bye” Dia langsung aja berlalu dari hadapan gue. Dih dasar bocah sableng, maen pergi aja, duit yang lima puluh ribunya gak dia ambil juga.

“Heh ! lo ngapain di samping mobil gue, To ?” gue nengok ke arah suara yang barusan bicara, ternyata itu Revan. Mampus gue.

“Oh nggak, tadi gue ketemu sama temen disini.”

“Oh gitu.” Revan berjalan ke arah gue “ Minggir, gue mau bukain pintu mobil buat pacar tersayang.”

Sumpah ini anak satu kerjaannya cari masalah mulu sama gue, bikin gue naik darah aja, kalau bukan di tempat umum, udah gue aja fight ini orang.

“Silahkan masuk sayangku.” Yona cewek barunya Revan langsung masuk ke dalam mobil dan Revan juga langsung masuk ke dalam mobil dari pintu sebelahnya. Gue liat Yona buka kaca jendela mobilnya.

“Nih.” Dia langsung ngasih gue duit lima ribu, dih gue disangka tukang parkir, sialan !

Mobil Revan langsung pergi meninggalkan parkiran, rasanya pengen gue bom tuh mobil sama orang yang ada di dalamnya juga.

“Mana duitnya ? lo barusan di kasih duit, kan sama cewek yang di dalem mobil ?” Tukang parkir sialan yang udah malak gue lima puluh ribu tiba – tiba aja nagih duit parkir yang barusan di kasih Yona.

“Lo kalau soal duit responnya cepet amat bang,” Gue langsung nyerhin tuh duit goceng sama abang – abang parkir.

“Oh jelas, hidup itu perlu duit, gak punya duit mending mati aja”

“Serah lo deh serah bang.” Gue langsung pergi ninggalin itu tukang parkir sialan, dari pada nantinya gue di palak lagi sama dia.

…….

Sampai di rumah, gue langsung masukkin motor ke tempat biasa, tapi bentar deh, kok ada mobil warna putih di rumah gue ya ? kayaknya gue kenal sama ini mobil, kalau gak salah sih ini mobilnya kak Sendy, ngapain dia di rumah gue ?

“Aku pulang.”

“Eh udah pulang dek, gimana hasil nyari ceweknya ?” pertanyaan Mba Imel nggak enak banget di dengernya

“Lo ngapain disini kak Sen ?”

“Maen aja, emang gak boleh ?”

“Ya nggak juga sih, cuma tumben aja lo main lagi kesini setelah insiden waktu itu, kurang lebih tiga bulan yang lalu, dan baru sekarang lo main lagi kesini.”

“Hus, kamu gak boleh ngomong gitu dek, biar gimanapun silaturahmi harus tetep di jaga.”

“Tuh dengerin apa kata Melody.”

“Iya deh iya maaf, ya udah aku mau ke kamar dulu.” Dari pada gue makin bete, mending sekarang gue mandi aja.

………

Selesai mandi gue langsung berbaring di atas kasur, ah rasanya kasur gue udah mulai keras nih, gak empuk kayak dulu lagi.

Tahu bulet di goreng di mobil dina katel dadakan

Lima ratusan gurih – gurih enyoy gurih – gurih enyoy

Bentar – bentar, kok ringtone handphone gue beda banget ya, kenapa ringtone nya jadi lagu tahu bulat, ini siapa sih yang ganti nada deringnya, sialan.

Bodo amatlah masalah ringtone. Gue langsung liat layar handphone, dan disana udah tertera nama Om Guntur ngontak gue lewat Line Video Call, tumben amat ini orang.

*Percakapan Line Video Call*

“Astagfirullah, itu muka apa baju belum di setrika, jelek dan kusut amat.” Om Guntur kagetnya lebay, liat gue kayak liat setan aja.

“Lu juga sama om, ntu jenggot sama kumis cukur, geli gue litanya juga.”

“Ini baru dua hari kamarin gue cukur, tapi cepet banget numbuhnya kayak bulu ketiak gue.”

“Lo ngapain video call gue om ? tumben amat.”

“Kagak gue lagi boring aja, bosen maen game mulu.” Kata Om Guntur “Kabar Frieska gimana ?”

“Ngapain nanya – nanya kakak gue ?”

“Ya pengen tau aja sih, malesin banget lo jadi orang, nanya gitu aja sensi banget.”

“Kabar Mba Frieska baik, noh dia lagi ngobrol sama Mba Imel dan Kak Sendy di ruang tamu.”

“Sendy ada di rumah lo ?”

“Iya, kenapa emangnya ?”

“Edan, di datengin sama mantan, akur lagi sama sodara lo.”

“Lebay deh om, gak usah segitunya juga kali bilang edannya, ekspresi lo ngeselin amat.”

“Setelah putus sama Gre, lo balikan lagi sama Sendy ?”

“Kagaklah Om.”

“Kirain gue balikan lagi, ya aneh aja gitu kalau lo putus dari pacar terus balik lagi ke pelukan mantan, ibaratnya kayak lo udah keluar dari kandang macan masuk ke kandang singa, setelah keluar dari kandang singa, eh lo malah balik lagi ke kandang macan, kayak gak ada cewek lain aja di dunia ini.”

“Ya gue gak sebego gitu juga Om, gini – gini gue paham dikit masalah percintaan.”

“Nah gitu dong, siapa dulu gurunya, Ghifari Guntur.” Om Guntur naik turunin kedua alisnya, jujur banget, gue geli litanya juga, sumpah beneran kagak bohong.

“Om, mint ague timpuk ya ? ngeselin amat.”

“Lebay, oh ya, itu gimana kabar hubungan Melody sama Dion ?”

“Maksud lo apa Om ?”

“Lah, emang lo kagak tau ya ? Melody sama Dion kan pacaran.”

“Dion mana ?”

“Dion temen sekelas gue sama Melody, anak futsal.”

“Oh itu, gue tau kalau Dion itu, tapi sejak kapan mereka pacaran, kok gue gak tau ya ?”

“Udah dua hari yang lalu.”

“Berarti pas lo cukur kumis sama jenggot ?”

“Itu gak usah di bawa – bawa juga kali.”

“Hahahah, eh tapi beneran Om ?”

“Iyalah beneran, ngapain juga gue boong, gak ada faedahnya.”

“Iya gue percaya sama lo deh, ya mudah – mudahan aja Dion bisa bahagiain Mba Imel.”

“Amin, nah lo kan setuju dan berharap, bukan berharap sih, tapi kayak yakin kalau Dion bisa bahagiain Melody.”

“Terus ?”

“Lo setuju gak kalau gue pacaran sama Frieska, dan bahagiain Frieska ?”

“NGGAK, beneran gue gak rela om, kalau kakak kesayangan gue pacaran sama lo, kasian kak Frieska nya, pas jalan sama lo nanti disangka mahasiswa yang doyan sama om – om.”

“Gue bakalan cukuran kumis sama jenggot tiap hari deh, biar Frieska gak disangka jalan sama om – om.”

“Nggak Om, inget lo udah punya Hanna si bahu lebar.”

“Gue udah putus seminggu yang lalu sama Hanna, ya karna gue kepincut sama Frieska.”

“Gila lu Om, terus Hanna tau alesannya ?”

“Ya kagaklah, bisa mampus gue kalau Hanna tau alesan yang sebenarnya gue pengen putus sama dia, ya gue cuma bilang aja pengen fokus kuliah.”

“Alasan basi om yang lo kasih sama Hanna, kenapa gak pake alasan lain, kayak contohnya lo maho atau suka sesame jenis pffttt.”

“Si anjir, gue masih doyan cewek kali, apalagi yang hmm montok kayak Frieska, suka gak kuat liatnya juga, ARGHHHH.” Om Guntur malah menjerit gak jelas kayak gitu -__-

“Gak segitunya juga kali -_- “

“Ya harap di maklum namanya juga expresi.” Kata Om Guntur “Oh ya ,gue lupa, anak – anak ngajakin futsal entar malem.”

“Lah, kan hari ini bukan jadwalnya.”

“Ya gue juga gak tau, tadi siang si Ahmad Line gue.”

“Terus gimana ?”

“Lo mau ikut apa kagak ?”

“Hmm.. kayaknya gak bisa deh Om, lagi males ngapa – ngapain nanti malem, kalau lo ?”

“Gue juga kayaknya gak bisa, nanti malem mau nganterin adik gue yang paling cantik ke Mall, belanja perlengkapan cewek.”

“Anin udah balik lagi ke Indonesia ?”

“Udah tiga hari yang lalu, kan dia udah lulus SMA di London sana, dan rencanya mau ngelanjutin kuliah disini.”

“Weh, coba mana om, Anin nya, gue mau bicara sama dia.”

“NGGAK ! Kalau lo liat Anin yang sekarang pasti lo bakalan naksir sama dia. Dan gak bisa gue bayangin kalau nanti lo pacaran sama Anin, terus sampai nikah. Sumpah, gue gak sudi punya adik sepupu KAYAK LO !!!” Om Guntur ngomongnya sambil deketin mukanya ke arah handphone.

“Buset, siapa juga yang naksir, gue juga gak sudi punya kakak sepupu yang mesumnya kebangetan kayak lo.”

“Ya makanya mending lo gak usah ketemu sama Anin, biar kita gak sodaraan nantinya.” Kata Om Guntur “ Udah dulu ya To, gue mau mandi dulu, bye .” Om Guntur langsung mengakhiri video call.

Sialan dia yang ngehubungin gue, dia juga yang seenaknya mutusin, dasar om – om mesum berjenggot. Tapi ya itu yang gue suka dari Om Guntur, orangnya kocak dan bisa jadi panutan juga dalam hal percintaan.

Gue lirik jam gak kerasa ternyata udah jam tujuh malem lagi, dan yang gue heran ngapain Om Gun mandi malem – malem, apa dia kagak takut kena rematik nantinya (?)

“DEK, KESINI BENTAR.” Teriakan kak Melody langsung aja gue samperin, bahaya kalau langsung gak di samperin, urusannya bakalan panjang.

“Ada apa Mba ?”

“Beliin martabak telor dong, lagi pengen martabak.”

“Aku juga, aku pengen martabak keju kismis.” Kata Mba Frieska

“Sen, lo mau martabak apa ?” tanya Mba Imel

“Gak usah, nanti nebeng aja sama lo berdua, lagian beli martabak banyak amat.”

“Ya udah deh, beliin martbak telor satu sama martabak manisnya satu.”

“Duitnya mana Mba ?” Mba Imel langsung ngerogoh isi dompetnya, dan nyerahin duit seratus ribu ke gue.

“Oh ya Mba, ada yang mau aku omongin.” Gue langsung duduk di samping Mba Imel

“Ngomong apa ? kayaknya serius banget ?”

“Gini, Mba kan panitia ospek di kampus, nah aku bisa minta tolong gak ?”

“Apa ?”

“Besok di kampus, tolong bayarin hutang aku sama mahasiswi baru yang namanya Zahra Yuriva ya, gak banyak kok cuma seratus ribu.”

“Bentar deh, kok bisa kamu punya utang ?”

“Jadi gini, pas tadi sore aku jalan – jalan ke tegalega, uang di dompet abis, dan bensin motor juga abis, ya kepaksa mau gak mau aku minjem sama Yuriva, dari pada nantinya gak bisa pulang.”

“Kamu ini, kan Mba udah bilang, kalau butuh apa – apa bilang jangan seenaknya sendiri, ya udah besok Mba bayarin sama Yuriva, tapi inget, awas jangan di ulangi lagi.”

“Siap, makasih ya Mba, ya udah aku berangka dulu.”

Gue langsung pergi menuju ke tempat penjual martabak langganan. Mending jalan kaki aja deh, lagian tempatnya juga deket gak terlalu jauh.

Sampai di penjual martabak, udah gak aneh lagi ini pasti bakalan rame banget, ya bisa dibilang penjual martabak disini emang ini yang paling enak.

“Bang, martabak telornya satu, sama martabak keju kismis satu ya.”

“Siap, silahkan ditunggu.”

Gue langsung duduk di salah satu kursi sambil nunggu pesanan datang, tapi bosen juga sih kalau gak ada kegiatan sambil nunggu, mendingan gue main HP aja lah, nyari pokemon, kali aja disini bisa dapet Pikachu.

“Maen game mulu.” Seseorang langsung aja duduk di samping gue

“Eh Kak Naomi, hehehe abisnya bosen kak nunggu pesenan, Kak Naomi lagi ngapain disini ?”

“Biasalah beli martabak, dirumah gak ada cemilan.”

“Sama Sinka ?”

“Nggak cuma sendirian aja, Sinka gak bisa ikut, soalnya ada Rizal dating ke rumah.”

“Oh gitu ya.”

“Oh ya To, kakak denger kamu putus sama Gre ?”

“Ya begitulah kak, maklum faktor orang ketiga lagi.”

“Sabar ya, cepat atau lambat kamu pasti bakalan dapetin yang lebih baik.”

“Amin, makasih kak.” Kata gue “ Oh ya, hubungan kakak sama Sagha gimana ?”

“Kakak udah putus sama dia seminggu yang lalu.”

“Lah, kok bisa ?”

“Ya bisa dibilang udah gak cocok lagi, dia terlalu kekanak – kanakan, apalagi kalau lagi maen game pasti lama bales pesan dari kakak.”

“Oh gitu, ya kak Naomi maklum aja, Sagha orangnya emang kayak gitu, tinggal kak Naomi aja nyikapinya gimana, kakak udah gede dan udah tau yang terbaik buat diri sendiri.”

“Kamu udah dewasa sekarang ya, To. Cara berpikir kamu juga berkembang, kakak dulu masih inget banget pas waktu kamu masih kecil, suka kakak ajak main, dan kalau kamu ingusan kakak yang lap ingus kamu hihihi.” Kak Naomi tersenyum penuh kebahagiaan, entah kenapa rasanya seneng banget kalau liat kak Naomi tersenyum, dunia serasa tentram.

“Hehehe iya juga sih kak, waktu kecil kita deket banget, bisa di bilang kak Naomi udah akau anggap kayak kakak sendiri.”

“Kakak masih inget banget, dulu waktu SD kamu pernah di panggil sama salah satu guru dengan panggilan hiu terlucu.”

“Hahaha iya, aku inget banget tuh, gara – gara insiden waktu itu, aku dipanggil kayak gitu.”

Gak kerasa gue cukup lama ngobrol sama Kak Naomi, sampai gue udah di panggil tiga kali sama si abang penjual martabak gak kedengeran.

………

Sampai di rumah langsung gue serahin semua pesenan Mba Imel dan Mba Frieska, tapi hmm kembaliannya mending gue sakuin aja deh, lumayan buat beli rokok huheheheh.

“Kembaliannya mana dek ?” Sialan Mba Imel pake inget segala lagi, dan gue cuma bisa nyengir kuda.

“Hehehe ini Mba, eu anu …” Gue bingung mau jawab apaan

“Pasti buat di beliin rokok lagi kan ?”

“Hehehe nah itu tau, uang aku kan udah abis.”

“Kamu masih ngerokok ?” tanya Kak Sendy

“Kenapa emangnya ?”

“Aku kan udah bilang buat berhenti ngerokok, aku paling gak suka sama cowok yang ngerokok.”

“Terus, kalau gue gak ngerokok bisa ngejamin, lo gak bakalan selingkuh ? nggak, kan ?” Kak Sendy langsung tertunduk, dan Mba Imel langsung nginjek kaki gue.

Mba Imel langsung menatap tajam ke arah gue dan bicara pelan dengan intonasi agak di tekan “MINTA MAAF.”

Sekali lagi gue cuma bisa nelen ludah, apalagi kalau Mba Imel udah kayak gitu, mending gue nurut aja apa kata dia dari pada nyawa gue jadi taruhannya. Gue berjalan menghampiri kak Sendy dan langsung duduk di sampingnya.

“Maaf kak, gue gak bermaksud.” Kak Sendy gak jawab apa – apa, dia masih aja diem dan nundukin kepalanya.

“Aku ngerti kok, aku tau aku emang salah, aku maklum kalau kamu kayak gitu.” Gue jadi ngerasa salah dan serba salah jadinya sekarang, duh kenapa ini mulut gak bisa di rem sih !

Kak Sendy beranjak dari kursi, sambil tangan kanannya mengusap air mata yang ada di pipinya.

“Aku pulang dulu ya, makasih.” Dia langsung aja pergi.

Mba Imel kembali menatap tajam ke arah gue “Kejar, buruan, jangan panggil gue – elo, tapi panggilnya aku – kamu.”

Gue langsung nurut apa perkataan Mba Imel, sampai di luar kak Sendy gue liat lagi diem.

“Kak, gue anterin pulangnya, eh maksudnya aku anterin pulangnya.”

“Gak usah kok, aku bisa pulang sendiri, lagian ini udah malem.” Gue liat kak Sendy tersenyum, tapi jujur itu bukan senyuman kak Sendy yang biasanya, bisa di bilang itu senyuman kebohongan buat nutupin kesedihannya.

“Aku anterin kak, takutnya terjadi apa – apa nanti di jalannya.”

“Udah gak usah, makasih tawarannya.” Kak Sendy langsung berjalan dan masuk ke dalam mobilnya.

“Kak Sen, tunggu.” Kak Sendy langsung buka kaca mobilnya

“Apa ?” dia jawab dengan expresi yang masih sedih

“Lo mau keluar kan ?”

“Kenapa emangnya ?”

“Pintu gerbangnya masih di tutup, mending lo turun dulu, terus buka dulu pintu gerbangnya.” Kak Sendy langsung nunduk nahan ketawa.

“Bukain dong.”

“Apanya ?”

“Hmm… apanya ya ?” Kak Sendy meletakkan tangan kananya di atas dagu kayak orang lagi mikir “Ya, gerbangnya atuh, masa mau buka yang lain hihihi, belum waktunya tau dan belum mukhrim.” Kak Sendy mulai kembali tersenyum, syukurlah.

“Iya, gue bukain gerbangnya.” Gue langsung berjalan dan langsung buka pintu gerbang, perlahan mobil kak Sendy mulai mundur dan kaluar dari pekarangan rumah gue.

“Yakin gak mau di anterin, Kak ?”

“Iya, bisa pulang sendiri kok.”

“Ya udah kalau gitu, kalau ada apa – apa langsung kabarin ya, dan kalau udah nyampe rumah langsung kabarin aku.”

“Oke.” Kak Sendy mengedipkan matanya “Oh ya, ada sesuatu buat kamu.” Kak Sendy langsung mengeluarkan dompetnya dan mengambil sesuatu

“Nih.” Dia nyerahin duit lima ratus ribu ke gue, apa maksdunya ini ?

“Kok ? ini buat apaan kak ?”

“Simpen aja, itu buat kamu, buat jaga – jaga kalau ada keperluan yang mepet.”

“Mendingan gak usah deh kak, lagian gue masih ada simpenan kok, jatah yang di kasih Mba Imel juga masih cukup.” Gue nyerahin kembali duit dari Kak Sendy, tapi dia malah nolak

“Kamu kan tau, aku paling gak mau kalau pemberian aku ditolak, udah pokoknya kamu simpen aja.” Kak Sendy menstarter mobilnya “ Ya udah aku pulang dulu ya.” Dia langsung pergi ninggalin rumah gue dengan senyuman yang bisa dibilang senyuman yang gue rindukan.

Gue jadi gak tega bilang sama kak Sendy kalau tadi sore gue mergokin Revan selingkuh, alasannya karna gue terlalu takut kalau Kak Sendy tau yang sebenarnya senyuman barusan bakalan berubah jadi tangis kesedihan, di tambah kayaknya gue juga belum siap kalau suatu saat gak bisa lagi senyuman Kak Sendy.

“Senyuman Sendy masih manis kayak dulu ya.”  Mba Imel tiba – tiba ada di samping gue.

“Iya Mba, gak ada yang berubah.”

“Mba tau kok, senyuman itu yang buat kamu bisa jatuh cinta sama Sendy.”

“Tapi sayangnya senyuman itu udah di miliki sama orang lain.”

“Kamu harus percaya dek, suatu saat pasti senyuman itu bakalan jadi milik kamu lagi, percaya deh sama Mba.” Mba Imel langsung ninggalin gue dan masuk ke dalam rumah.

Gue gak yakin senyuman itu bisa jadi milik gue lagi, terlebih setelah apa yang gue ucapin tadi sama Kak Sendy, seenggaknya pasti sedikit bakalan nyakitin hatinya.

Gue masuk ke dalam rumah, dan langsung bergabung dengan kedua kakak gue, menikmati martabak, tapi sialnya, martabak yang manis udah abis, dasar Mba Frieska gembul.

“Kamu masih susah move on dari Sendy, ya, dek ?” tanya Mba Imel

“Hehehe kayaknya aku emang gak bisa nyembunyiin sesuatu dari Mba Imel dan Mba Frieska.”

“Dari kecil kamu tuh udah deket sama kami berdua, jadi otomatis Mba tau kalau kamu lagi bohong kayak gimana, lagian tipe orang kayak kamu bukan tipe yang pandai berbohong.” Gue Cuma bisa nyengir kuda, semua yang dibilang sama Mba Imel dan Mba Frieska bener.

“Mba kasih tau ya, kalau emang kamu masih sayang sama Sendy, kenapa gak kamu kejar aja lagi, coba lagi, dalam percintaan itu jangan gunakan istilah kesempatan gak datang dua kali, tapi kita yang harus pandai membuat kesempatan itu.” Kata Mba Frieska

“Iya sih Mba, ya tapi aku gak mau nantinya di cap sebagai perusak hubungan orang, biarin aja Kak Sendy sama Revan, kalau itu emang bisa buat bahagia Kak Sendy, karna aku sadar kok, waktu Kak Sendy masih sama aku, aku sering banget buat dia kesel.”

“Dan yang paling penting itu, kamu jangan terus main game pokemon go, inget mamah itu pengennya kamu ngasih cucu bukannya Pikachu.” Kata Mba Imel

Anjir, ya kali gue mau ngasih Pikachu sama nyokap, Mba Imel kalau ngomong kadang – kadang suka ngalantur.

DRT …. DRT …. DRT …..

Gue langsung liat notifikasi yang masuk di handphone, dan disana udah ada satu pesan Line dari kak Sendy.

“Besok pagi jemput aku di rumah ya, berangkat ke kampus bareng, dan makasih buat malam ini udah buat aku tersenyum.”

Eh ? bentar, apa maksudnya pesan dari kak Sendy barusan ? mungkinkah ……… ???????

 

 

 

To Be Continued.

@anto_teo25

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

numpang bikin note Thor :3

So, gue selaku admin pengen ngasih tau doang……
Ada yang seru loh #DUAMINGGULAGI !

Penasaran? Bisa kepoin page ini atau tanya-tanya kesini :3

1469112175107.png

 

 

 

 

 

Iklan

4 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras, Jendral! Part12

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s