Kos – Kosan Bidadari, Part2

VINY

Nenek gue pernah bilang, “Lebih baik terlambat dari pada enggak sama sekali.” Pada awalnya gue percaya itu. Tapi seiring berjalannya waktu, pandangan gue terhadap quotes itu berubah, terlebih semenjak kalimat itu gak berlaku sama sebagian besar dosen gue.

“Mampus gue telaaaat!” Sebuah teriakan terdengar dari salah satu kamar yang berada lantai tiga suatu gedung. Sebuah teriakan dengan nada yang cukup nge-bass dicampur dengan serak-serak khas suara orang bangun tidur, mirip kayak kuda yang lagi melakukan proses reproduksi di tengah padang pasir yang luas, oke ini maksa, lagian ngapain kuda berkembang biak di padang pasir?

Ya, itu adalah suara gue. Hari ini gue ada kelas jam 8 pagi, dan kalian tau apa? gue bangun tepat jam delapan kurang lima menit, super gak tuh?

Akhirnya berbekal ritual seadany, cuci muka, sikat gigi, pake deodorant plus parfum, gue langsung ngacir keluar kamar. Entah kenapa kalo lagi buru-buru gini waktu berlalu lebih cepat, yah ini salah gue juga sih, harusnya gue gak terjebak dengan kalimat ‘lima menit lagi’.

Sekarang apa? jarak dari kosan ke kampus mayan jauh, kalo naik angkot wajib kejebak macet, kalo lari? boro-boro lari, naik buat nyapu lantai tiga aja paru-paru gue udah cengap-cengap.

Kayaknya dewi fortuna lagi sayang sama gue. Di depan gerbang kosan udah ada seorang cowok yang lagi duduk di atas sepedanya. Entah kenapa sosoknya keliatan bersinar terang kayak berlian di lagunya Rihanna. Berdasarkan imajinasi gue, sosok itu kayak punya sayap yang putih bersih lengkap dengan lingkaran emas mengkilat khas malaikat melayang di kepalanya.

Dengan semangat empat lapan, gue lari ke arah sosok itu. Filter imajinasi gue sekarang udah mati, sosok itu mulai keliatan aslinya, seorang cowok dengan rambut acak-acakan lengkap dengan baju hijau bertuliskan ‘Go-wes’ di bagian dada.

“Hai Om, Shania man ….”

“Ga usah banyak cingcong, buruan anterin gue ke kampus.”

“Tapi Om itu….” Dia adalah Sagha, iya anak pak RT yang kemaren mau ngintipin salah satu penghuni kosan.

“Udah buruan, gue udah telat nih, apa mau lo gue blacklist biar gak boleh lagi maen ke sini?” Ancam gue penuh percaya diri.

“Gak asik ah, maenannya suka ngancem gitu.”

“Makanya buruan!”

Gue tau dia terpaksa nganter gue, liat aja cara gowes sepedanya, kayak gak ada tenaganya gitu. Hmm mungkin anak ini butuh sedikit suntikan motivasi dari Mario Subur.

Setelah perjuangan yang cukup melelahkan, menembus hutan beton dan bergulat dengan liarnya lalu lintas ibu kota, akhirnya gue sampai di kampus dengan badan yang bau matahari.

Yah secara teknis sih cuma si Sagha yang berjuang, gue cuman main-main HP di boncengan sambil bersih-bersih hidung, you know lah apa yang gue maksud.

“Oke thanks yo.” Gue lompat dari boncengan sambil lari-lari imut masuk ke gerbang kampus.

“Oi Om!” Sial, apaan lagi sih?.

“Apaan? mau minta ongkos?  yaelah perhitungan amat sama temen.”

“Bukan…, anu….” Keliatan jelas dia lagi nyoba mengungkapkan sesuatu tapi agak nyendat gara-gara kecapean.

“Buruan, udah telat gue nih!”

“Itu… masa… cuman pake… boxer doang….” Sagha nunjuk bagian puser gue atau lebih tepatnya di bawah puser.

Gue ngeliat ke arah yang ditunjuk Sagha. Astaganagabonarnagasarinagasaki! ternyata beneran gue lupa make celana! Arrrggh bisa rusak image gue di mata para gadis.

Ternyata dewi fortuna cuma mampir bentar doang. Liat sekarang, lagi-lagi kesialan menghampiri tanpa permisi. Yakalee sial dateng pake permisi.

Bentar, kayaknya gue punya ide hmmm, yah meskipun agak sedikit kejam sih.

Ahh, kayaknya Sagha ngerti maksud gue. Dia ngeliat celana jeans hitam yang dia pake terus ngeliat ke gue sambil menggeleng pelan.

“Om?”

Gue jalan ke arah itu anak, makin lama makin deket. Tuh anak nyoba melarikan diri, tapi sayang, saking paniknya doi sampe jatoh dari sepeda. Hahahaha, gue harap dia gak cuma pake kolor doang.

******

Waduh udah telat lima belas menit, ya menurut gue sih itu masih dalam tahap wajar. Duh celana si Sagha kekecilan lagi, bikin anu eumm maksud gue si Rembo jadi gak tenang gara-gara kejepit, mana kelas gue di lantai tiga lagi, mau gak mau gue butuh tenaga ekstra buat lari-larian di tangga gara-gara ini celana.

“Permisi Pak, maaf saya telat.” Ketukan pintu gue berhasil mencuri perhatian itu dosen beserta seluruh anak-anak kelas.

Pak Dosen cuma ngangguk pelan sambil nyuruh gue masuk. Untung aja, kayaknya dewi fortuna mampir lagi nih, dengan penuh percaya diri gue langsung ngacir ke barisan belakang, barisan favorit gue dimana kalo itu dosen mulai ngebosenin gue bisa curi-curi kesempatan buat tidur.

“Baiklah anak-anak, karena saya mau ngejar pesawat lagi jadi sekian dulu kuliah kita kali ini, materinya udah saya kirim ke email kelas ya, selamat pagi.”

What the… cuma gini doang? gue buru-buru ke kampus, nyuri celana anak orang, sampe tertatih-tatih naek tangga dengan celana sempit cuma buat nyetor muka? bener-bener dah. Lagian kurang kerjaan amat sih ini dosen ngejer-ngejer pesawat, gak capek apa dia lari-larian di bandara? secara bandara kan luas, kelindes boeing baru rasa lu.

Ah yaudahlah, gak ada gunanya juga marah-marah gak jelas, mendingan ke kantin minum es teh manis sambil ngeliatin cewek-cewek. Tapi seriusan deh ini celana sempit bener, lecet-lecet dah ini selangkangan gw, kalo gak inget ada satu mata kuliah lagi udah balik ke kosan gue.

Biasanya sih ini kantin udah rame jam segini. Kebanyakan orang-orang yang nyempetin buat sarapan dulu sebelum masuk kelas. Gue setuju sih, soalnya sarapan itu emang penting untuk meningkatkan konsentrasi supaya materi-materi yang dijelasin sama dosen bisa terserap sempurna, tapi jangan berlebihan soalnya bisa ngantuk ntar. Duh gue kan mahasiswa jurusan administrasi bisnis tapi kok lagaknya kayak ahli gizi profesional yak?

Setelah berhasil ngebwa segelas es teh Imel emm maksudnya es teh manis, gue langsung mencari posisi yang strategis untuk melakukan ‘perburuan’. Meja nomer dua dari pintu kantin, deket jendela yang langsung ngarah ke parkiran mobil, itu posisi favorit gue.

Dari sini gue bisa dengan jelas merhatiin orang yang keluar-masuk kantin, khususnya para cewek-cewek yang hatinya sedang kesepian, menanti seorang pangeran tampan menyelamatkan mereka. Persiapan selesai, tinggal nyalain rokok dan game on.

Kandidat pertama. Hmmm lumayan juga, badannya tinggi, pake baju, yaiyalah masa ke kampus telanjang. Maksud gue gayanya oke, kemeja tangan panjang yang digulung terus gak dikancing dan di dalemnya pake kaos oblong item, tomboy-tomboy gitu. Rambutnya diiket dan ada poni dikit nutupin jidatnya, bawa ransel dan make spatu kets, dari gayanya kayaknya ini anak sosiologi, keliatan doi gak suka ribet dan make baju senyaman mungkin, boleh lah.

Eh masuk lagi yang kedua, kali ini rambutnya panjang tergerai, pirang-pirang gimana gitu, pake sepatu hak warna item sambil bawa tas jinjing kayak ibu-ibu mau kondangan. Matanya besar, make-up cukup tebel tapi pas gitu sama mukanya, sayangnya pake lensa kontak padahal gue prefer yang pake kacamata. Kayaknya doi anak ekonomi, keliatan, biaya maintenance-nya mahal.

Buset, ini mahasiswi apaan? tampangnya gadel gini, perutnya gendut agak pendek pake jilbab tapi kaosnya lengan pendek. Dan yang bikin gue heran ini anak ngapain pake celemek? bawa-bawa nampan sambil ngangkatin piring kosong. ah iya, itu kan ibu-ibu yang kerja di kantin.

Udah kayak pengamat fashion yang sering muncul di acara pagi aja gue, asal yang lewat dikomentarin, yah emang sih jaman sekarang ini mau cowok ato cewek dituntut untuk aware sama perkembangan fashion hmmm mungkin gue cocok bikin video tutorial, tutorial hijab mungkin?

“Ngapain di sini?” Gue ngerasain seseorang berdiri di sebelah gue, seseorang yang hawa keberadaannya familiar.

“Tiap hari ke kampus kayak gini? kemeja gadel, celana kekecilan, dan itu kaos kaki kok beda sebelah sih? mau jadi badut?”

Dasar, ni anak hobinya ngancurin image gue di mata pembaca. Kemaren ganggguin gue pas lagi baca novel sekarang pake ngomentarin baju gue lagi. Oke-oke sekarang kalian tau kalo gue sebenernya bego soal fashion.

“Ganggu aja lu, harusnya gue yang nanya ngapain lo di kantin Sospol? kampus lu kan jauh.” Iblis kecil berambut pendek itu duduk di sebelah gue, ya itu Viny.

“Yee, suka-suka aku lah, lagian di sini makanannya enak murah lagi.”

Serem juga perjuangan ini anak buat dapetin makanan murah. Padahal dari kampus dia ke sini jaraknya lumayan, lumayan bikin kaki pegel sampe minta di amputasi trus diganti sama kakinya Usain Bolt.

Duh rencananya gue pengen bolos mata kuliah kedua, tapi entah kenapa gara-gara si iblis kecil ini dateng, niat gue lama-lama di kantin jadi ilang.

“Eh apaan tu?” Gue nunjuk selebaran yang dia bawa.

“Acara pameran jurusan aku, sialnya tiap orang di kelas harus mamerin sesuatu di sana.”

“Ya tinggal bikin aja, apaan kek, yang penting mah ada yang dipamerin.”

“Bukan itu  masalahnya, kalo dikerjain sendiri kayaknya gak bakal sempet deh aku kan….”

“Yaelah, ajak temen sekelas ato siapa kek, ribet amat, ato jangan-jangan lo gak punya temen ya hahaha.”

Bentar, ada yang aneh, tumben ni anak kagak ngelawan. Mampus, kayaknya gue salah ngomong. Viny cuman diem sambil nunduk, ada apaan sih sebenernya ? bodo ah, gue punya prinsip, jangan mau terlibat masalah yang gak bisa kalian selesaikan. Dan berdasarkan prinsip tersebut gue tau apa yang harus gue lakuin sekarang.

“Anu Vin, gue ada kelas bentar lagi nih, jadi gue tinggal dulu ya.” Gue menyeruput sekuat tenaga es teh manis yang masih nyisa setengah gelas. Kembung kembung dah, yang penting gue harus buruan cabut dari sini.

******

Akhirnya di sinilah gue, di kantin perpus, tempat di mana sinyal wifi terkuat dari seluruh area lain di kampus. Lumayan bisa ngadem sambil internetan, lagian HP gue belom di-update, mumpung ada yang gratisan kenapa gak dimanfaatin ya gak?

Ctak-Ctik

Hmmm, suara apaan ntu? perasaan deket banget, bodo ah ngapain juga diurusin.

Ctak-ctik

Buset, masih kedengeran juga, makin lama makin cepet lagi, ngenganggu aja. Padahal gue udah ngurangin penggunaan onomatope tapi gimana yak, emang beneran kayak gitu suara yang gue denger.

Ctak-ctik

Ok, cukup, kesabaran gue udah abis, daripada gue makin banyak nulis ‘cetak-cetik’ gak jelas, mending langsung gue cari asal suara kampret itu. Karena kedengerannya deket banget pasti sumber suaranya gak jauh dari sini.

Kalo didengerin secara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, suara misterius itu berasal dari sebelah gue.  Akhirnya, bak di film-film horor, gue noleh pelan-pelan ke kanan. Hmmm gak ada apa-apa, cuma ada taman sama mbak-mbak dengan rok mini lagi ngamen, bentar di selangkangan mbak itu kok kayak ada tonjolan yak?

Oke, situasi aman, tapi suaranya masih kedengeran. Kembali gue noleh ke arah yang berlawanan, dan voila, this is it, masakan ala chef Parah Kuin emm maksudnya itu dia sumber suara yang ganggu banget. Suara dari orang yang lagi ngetik pake mesin tik tepat disebelah gue.

“Hai.” Kayaknya dia sadar kalo lagi gue perhatiin. Sok akrab banget nih orang, mana cowok lagi, jangan-jangan dia salah satu anggota komunitas elgebete yang lagi santer belakangan ini.

“Siapa lo?” Tahap pertama saat bertemu orang asing, nanyain namanya.

“Yaelah Om, masa udah lupa, parah bener, Rizal nih Rizal.” Dia mukul-mukul dadanya kayak kingkong.

“Rizal?” Gue bangkit terus ngacir ke pohon beringin yang ada di taman deket kantin perpus.

Dengan khidmat gue jongkok di sana sambil bertopang dagu, nyoba untuk menggali setiap ingatan tentang seseorang bernama Rizal di otak gue.

Ah gue inget! Rizal anak yang punya mini market deket kosan. Gue kenalnya waktu di perpus, tepatnya di bagian buku sejarah. Waktu itu gue ngantuk banget dan niatnya mau bobo bentar di spot favorit gue. Sialnya udah ada yang nempatin duluan, anak cowok pake ransel warna item yang lagi celingak-celinguk gak jelas di depan deretan buku sejarah. Kayaknya ni anak mau maling buku.

Oke, bodo amat, akhirnya gue perhatiin tuh orang. Dia ngeletakin ranselnya trus ngambil sesuatu di dalem sana, sebuah kotak yang mirip kotak tamiya cuma ukurannya agak gede dan masih dibungkus plastik. Dia buka deh itu kotak dan ngeluarin pernak pernih yang terbuat dari plastik, kayak kerangka robot-robotan gitu. Gue kesel dong, masa spot favorit gue dipake untuk ngelakuin hal gak penting kayak gitu, ngerakit robot-robotan.

Gue samperin dah tu anak, sambil nanya maksud kedatangannya, keren gak tuh bahasa gue. Dia cuman ngeliatin gue, mungkin sedikit terpesona, sambil bilang kalo dia lagi ngerakit gundam.

Duh, gundam itu apaan dah serius gue gak ngerti. Yang gue tau gundam itu merek rokok, gundam garam, oke ini garing.

Bak polisi yang lagi mengintrogasi tersangka kasus asusila, gue tanyain dah kenapa dia ngerakit di sini. Alasannya sih gara-gara bagian buku sejarah itu sepi jadi gampang konsen. Gila, alasannya mantep juga, sama kayak alasan gue tidur di sini, karena orang jarang baca buku sejarah jadi gak ada yang ganggu deh pas gue tidur.

Mulai dari sana kita kenalan. Sebagai tanda pertemanan gue nyuruh dia traktir gue makan.

Setelah berhasil mengingat siapa Rizal, gue balik lagi ke tempat semula.

“Udah inget Om?” Tanya dia sambil tetep sibuk dengan mesin tiknya.

“Udah-udah, sori, abisnya suka lupa nama orang.”

“Jauh bener mesti jongkok di bawah poon beringin dulu.”

“Sebenernya itu iseng aja, biar lucu. Lah ngapain bawa-bawa mesin tik? sekarang jaman udah canggih kali.” Gue mengeluarkan sebatang rokok dari bungkusnya.

“Laptop rusak, kecemplung di bak mandi.”

“Buset, ngapain bawa-bawa laptop ke kamar mandi?”

“Biar gak bosen.”

Dasar, ni anak gesreknya mirip-mirip kayak si Sagha. Kayaknya populasi orang normal di bumi udah makin dikit.

“Ngapain di sin ?” gue nyoba untuk buka obrolan, biar gak bosen gitu.

“Ngerjain tugas sambil wifian.”

“Keren, itu mesin tik bisa dipake wifian juga?” kayaknya gue bener-bener udah ketinggalan jaman.

“Bisa Om.” Dia ngambil tipe-x dari tasnya terus ngapus tulisan yang salah di ketikannya.

“Seriusan?”

“Iya bisa, bisa rusak otak lo mikirinnya.”

Sial, gue sempet shock gitu tau kalo mesin tik bisa dipake buat wifian.

Eh? itu bukannya Viny yak? kok jalan sendirian? bukannya mau ngurusin apa gimana, cuman rasanya kayak ada yang janggal gitu.

“Ngapain ngeliatin Viny Om?”

Buset, ni anak dewa bener, perasaan daritadi dia ngetik tapi bisa tau kalo ada gue lagi ngeliatin Viny. Kayaknya ni anak keturunan Mbah Enol, dukun di kampung sebelah.

“Ah enggak aneh aja ngeliat dia jalan sendirian.” Gue menghembuskan asap putih keluar dari mulut, yaiyalah masa dari pantat.

“Dia mah di sini gak ada temennya,” Ucap Ical sambil mengganti kertas yang udah penuh dengan kertas baru.

“Lah kok bisa? kayaknya situ tau bener.”

“Katanya sih gara-gara doi Idol, tau lah, gw kan dari TK udah bareng doi.” Ical membetulkan kacamatanya. Alisnya keliatan naik-turun. Kenapa sih orang pada suka mainin alisnya kayak gitu?

“Hmmm, Idol yak.” Akhirnya gue tau alasan dia gak punya temen. Tapi ada sesuatu yang masih janggal, “ngomong-ngomong Idol itu apa yak? yang biasa dipake buat nyikat gigi bukan?”

“Yaelah, kirain tau. Artis Om artis.”

“Ah, iya paham.” Akhirnya gue dapet pengetahuan baru. “eh, emangnya kalo Idol gak boleh punya temen gitu?”

“Boleh aja, mungkin dia cuman takut ditubirin Om, biasanya fansnya posesif, keliatan jalan ama cowo dikit langsung tubir. Makanya dia ngindar gitu dari orang lain.”

“Tubir? apaan lagi tuh?” sumpah gue merasa bego.

“Ribut Om Ribut.”

“Oooh, pake bahasa yang biasa aja dong, gue bingung sendiri nih.”

“Dasar udik,” ucap Ical sarkas.

“Tapi kayaknya dia biasa aja tuh kalo ama gue, malah tadi di kantin Sospol dia yang nyamperin.”

“Emang muka kayak gini pantes dicemburuin Om?” Dia ngarahin Hp-nya yang udah ada dalam mode selfie ke muka Gue.

Karena kesel, spontan gue pencetin aja tuts di mesin ketiknya ngasal abistu langsung ngacir deh.

Baiklah sekarang saatnya detektip Gungun beraksi. Ah itu dia Viny lagi jalan sendirian, layaknya seorang assassin profesional, gue ngendap-ngendap di belakang dia, guling-guling dikit biar dramatis sambil sesekali ngumpet di tiang pas dia ngeliat ke belakang.

Beberapa orang ngeliatin gue. Sial, kalo gini ceritanya bisa kacau misi gue. Mungkin mereka mikir wah ada agen rahasia atau keren banget nih orang. Susah emang kalo jadi orang ganteng, selalu gampang narik perhatian.

“Mas celananya kekecilan tuh gak risih apa?” tanya seorang cewek yang lagi jalan berdua bareng temennya.

“Ssst, kepo banget deh Mbak, udah urusin aja itu bulu mata yang udah kayak tenda anak pramuka.”

Dasar, gak tau apa kalo gue lagi dalam misi penting. Keselamatan umat manusia sekarang tergantung sama gue.

Waduh gawat, kayaknya gue kehilangan jejak dari target gue. Ah, itu dia, lagi duduk sendirian di taman perpus sambil baca buku.

Eh bentar apaan tu? ada tiga orang cewek nyamperin doi. Wah gawat, kayaknya kasus geng nero bakal kejadian lagi nih. Eh, tapi kayaknya itu temen-temen doi deh, gue liat Viny cuman senyum abistu langsung beresin barang bawaannya dan cabut. Tiga orang cewek yang diasumsikan sebagai temen Viny tadi Cuma menatap hampa kepergian Viny sambil geleng-geleng pelan.

Hmmm, kenapa sih ni anak? kayaknya yang Ical bilang bener deh, doi kayak ngindar gitu. Pantes aja gak punya temen.

******

Yah ginilah hidup gue sekarang, pulang ngampus langsung duduk-duduk di pos sendirian sambil main HP. Gue baru kelar nyapu halaman kos-kosan yang luasnya lumayan, lumayan bikin Hayati lelah.

Duh, kenapa jadi laper ya? padahal tadi barusan makan. Kayaknya nyapu nguras tenaga yang cukup lumayan. Eh? itu kan Mbak Ve. Ok di depan bidadari gue gak boleh keliatan loyo dong.

“Baru pulang Mbak?” Gue sapa bidadari yang satu ini dengan penuh sopan santun dan tulus ikhlas. Wuih aroma parfumnya coy, nampar-nampar kayak knalpot racing.

“Iya nih, kebetulan kegiatan hari ini cuma ngampus doang, udah makan belom Tur? nih aku ada makanan.” Dia ngeletakin sebuah plastik di meja pos tempat gue jaga.

“Aduh, gak usah repot-repot Mbak, udah makan kok tadi.” Jurus pertama, pura-pura nolak.

“Gak usah panggil Mbak dong, kita kan seumuran.” Duh senyumnya itu bro, bikin adem.

“Siapa bilang? tuaan Mbak Ve lah, saya mah masih 13 tahun.” Jurus kedua, jokes-jokes ringan.

“13 tahun apaan, itu jenggot udah pada tumbuh, gak usah panggil Mbak lagi, Ve aja,” Ucap Ve.

“Oh, yaudah deh kalo maksa, saya orangnya gak bisa dipaksa emang.” Misi menghilangkan panggilan formal, sukses!

“Ngomongnya juga biasa aja, gak mesti pake saya.”

“Kan maksa lagi, yaudah deh kalo itu maunya kamu. Ngomong-ngomong ini makanan salah beli apa gimana?”

“Ah enggak, emang sengaja beliin buat kamu, ya kirain kamu belom makan, udah ya aku masuk dulu mau istirahat.” Gue cuman bisa bengong sambil ngeliatin itu bidadari jalan ngelewatin pager. Gak nyangka ternyata doi perhatian juga.

Oke, mari kita liat apa yang dibawa oleh bidadarikuwh yang satu itu. Hmm, donat, ah sial! dia gak tau kalo gue kurang suka yang manis-manis, mana rata-rata donat cokelat semua lagi. Kalo kata Nenek gue, pamali nolak pemberian dari cewek cantik’ mau gak mau gue makan aja dah ini donat. Duh kayaknya nenek gue punya peran penting ya di part ini.

“Wuih punya makanan gak bagi-bagi.”

“Tau nih, jangan pelit-pelit ntar makin tua.”

Dasar, ini musang dua ekor ganggu aja orang lagi seneng. Munculnya barengan lagi kayak kakak-adek.

“Bagi dong Om.” Musang satu duduk di sebelah gue sambil ngeliatin isi kotak yang baru dibuka.

“Dari siapa Om?” Tanya Musang dua sambil mainin HP nya.

Dan sekarang gue duduk diantara dua ekor Musang, marvelous.

“Dari Ve Cal,” Gue menjawab pertanyaan si musang dua.

“Ambil aja kalo mau Gha,” Tawar Gue sama Musang satu.

“Takis!” Ucap dua kakak-beradik itu kompak.

“Lu berdua ngapain ke sini? tumben bareng.”

“Ketemu di jalan tadi Om, sepeda gue lagi di dorsmeer sambil nunggu mending main ke sini,” Ucap Sagha dengan mulut yang masih penuh dengan donat.

“Kalo elu ?” Gue ngelirik ke arah Ical.

“Disuruh Viny, gak tau deh mau ngapain.”

Yah baguslah, jadi gue gak bosen-bosen amat jaga pos sendirian. Seengaknya selama ada dua musang ini bakal ada yang nolongin gue seandainya gue kesurupan.

“Woi itu yang stroberi punya gue tuh!”

“Enak aja, gue duluan yang ngambil.”

“Tapi gue yang ngeliat duluan.”

“Kalah, gue udah niat dari rumah mau makan donat stroberi!” Ical gak mau kalah.

“Wah lu ngajak ribut?”

“Siapa takut!”

Kayaknya gue mau narik kata-kata gue sebelomnya. Mendingan gue sendiran di sini, kesurupan sampe stress darpipada harus ngeliatin dua anak ini berantem gara-gara seonggok donat. Padahal yang dikasih gue tapi kenapa yang ribut mereka?

“Woi ini kenapa malah pada ribut?” Viny tiba-tiba muncul dan mendadak perkelahian antara Ical dan Sagha berenti.

“Biasa, abang-adek rebutan donat.”

“Dasar, Cal, ntar bantuin aku ya ngerjain sesuatu buat pameran,” Ucap Viny.

“Iya-iya.” Ical berusaha melepaskan gigitan Sagha dari tangannya.

“Kamu juga Tur ikut bantuin.”

“Lah kenapa gue dibawa-bawa? kan yang janjian elu berdua, kerjaan gue banyak Vin, belom nyuci, ngepel, nyapu.” Gue coba untuk menghindari beban yang tiba-tiba hendak diberikan sama gue.

“Gue aja, gue aja,” Celetuk Sagha sambil jingkrak-jingkrak kayak orang gila.

“Nah kamu juga boleh, ntar abis maghrib kalian ke sini lagi ya, aku nunggu di lobby.”

Gue sama Ical Cuma ngeliatin Sagha sambil menggeleng pelan.

“Lah kenapa?” Ucap Sagha sambil masang tampang bloon.

******

Kebiasaan jelek gue muncul lagi, kalo udah tidur suka latah keterusan. Niatnya sih abis beres-beres tadi mau istirahat bentar abis itu mau lanjut nugas. Tapi liat sekarang, udah hampir jam setengah dua belas, niat untuk nugas pun pupus seketika. Hmm kalo udah bangun kayak gini biasanya sih bakal susah tidur, mendingan nonton TV aja deh di lobby.

Dengan langkah gontai bak zombie yang kurang gizi, gue keluar kamar. Suasana kos-kosan udah mulai sepi, gak ada lagi penghuni yang berkeliaran kalo udah jam segini, palingan mereka sibuk sama urusannya di kamar masing-masing.

“Cal, itu salah, masa garisnya gak rapi gitu, percuma udah ada penggaris.”

Dari kejauhan gue denger suara Viny. Gue urungkan dulu niat untuk nonton TV dan nyoba ngintip dari kejauhan.

“Yaelah Vin, gue mana paham yang gini-gini, lagian udah ngantuk juga.” Terlihat Ical menggaruk-garuk kepalanya.

“Payah ah masa gitu doang gak bisa, ini lagi si Sagha, katanya mau bantuin malah udah ngorok aja.” Viny ngeliat ke arah Sagha yang udah tergeletak di sofa.

Buset, mereka masih aja ngerjain project buat pameran si iblis kecil, salut.

“Nih apus abistu gambar lagi, pamerannya lusa, besok udah harus selesai,” Perintah Viny.

Dengan malas Ical menggesekkan karet penghapus itu di kertas yang ada di tangannya. Dan tiba-tiba….

“Astaga, robek.” Ical mengangkat kertasnya yang kini udah dihiasi sama lubang yang cukup besar.

Viny cuman terdiam sambil melongo melihat apa yang udah diperbuat temannya itu. Kasian kasian.

“Yaudah deh Cal, kalian pulang aja, kita lanjutin besok.” Viny membereskan peralatannya.

Setelah mendengar itu Ical langsung bangkit dan berusaha untuk membopong adiknya eumm maksud gue Sagha terus pergi menuju gerbang kosan.

Sekarang cuman ada Viny di sana, duduk sendiri bersama dengan kertas-kertas yang masih berserakan. Kayaknya mereka udah kelar, sekarang gue bisa nonton deh.

“Hiks…Hiks….”

Eh? doi nangis? lagi-lagi gue menunda niat gue untuk masuk ke lobby. Gawat tuh cewek jalan ke sini lagi. Dengan sigap gue langsung nyari tempat sembunyi. Akhirnya tuh iblis kecil lewat di hadapan gue, beruntung dia gak ngeliat gue. Dengan penerangan yang seadanya gue bisa liat kalo matanya sembab dan ada air mata yang turun ke pipinya. Kayaknya ni anak beneran nangis deh.

Gue gak nyangka ternyata iblis kecil kayak dia bisa nangis juga. Gue pikir dia anaknya ceria dan hiperaktif. Meskipun dia sering gangguin gue, tapi entah kenapa gue jadi sedikit iba ngeliat kondisi dia yang sekarang ini. Hmmm kayaknya ini waktunya Super-Gun untuk beraksi.

*****

“Om seriusan mau ngelakuin ini?” Ical keliatan ragu.

“Iya, emang agak nyentrik caranya tapi siapa tau aja berhasil, ini beneran kelasnya kan?” Ical mengangguk yakin.

“Mampus dah, bisa rusak citra gue di kampus ini,” Ucap Sagha.

“Elu kan bukan mahasiswa sini.” Gue sama Ical menatap Sagha dengan tatapan remeh.

“Eh itu dosennya udah keluar.” Ical nunjuk ke arah bapak-bapak dengan perut buncit yang baru aja keluar dari ruangan kelas.

“Udah ayo buruan ke sana, ntar doi keburu cabut.” Gue narik tangan dua musang itu.

Ah beruntung target misi kami duduk di barisan paling depan. Dengan ini gue gak perlu susah-susah lagi nyari doi. Keliatan dia udah siap-siap untuk bangkit. Setelah mengumpulkan segenap beranian, gue dan dua ekor musang ini langsung berdiri di hadapannya. Dia cuma menatap heran.

“Viny! Gue Ghifari Guntur, mau jadi temen lo !” Ucap gue lantang sambil membungkukkan badan. Sontak dia cuman melongo dan perhatian seluruh kelas tertuju sama kami bertiga.

“M-m-maksudnya apaan ni?”  Ucap Viny terbata-bata.

“Gak peduli meskipun lo Idol atau apapun itu, pokoknya kita bertiga mau jadi temen lo, meskipun ntar fans lo pada marah atau kita diamuk massa yang jelas kita gak bakal berenti jadi temen lo, jadi mulai sekarang jangan nutup diri lagi.” Mampus dah, ngomong apaan gue barusan.

“Om udah belom bungkuknya? pinggang gue sakit nih,” bisik Sagha.

“Sama nih Om,” sambung Ical.

Seisi kelas cuman hening. Viny juga langsung beranjak dari tempat duduknya dan ngacir keluar kelas.

Mampus kayaknya misi ini gagal, maklum, keseluruhan rencana ini gak dipikirkan secara matang. Ibaratnya gue gambling dan gue kalah.

Keesokan harinya, dimana pameran kampus Viny dimulai. Gue sama duo musang yang cetar membahana ini dateng ke sana.

“Gimana nih Om?” tanya Sagha.

“Ya gak gimana-gimana.”

“Jadi masuk gak nih?” Ical mencoba memastikan keyakinan hati kami.

Gue cuma ngangguk. Kita bertiga jalan di tengah keramaian, ngeliatin hasil karya anak-anak kampus Viny mamerin karya mereka.

Pas lagi asik celingak-celinguk gue nemukan sesuatu yang menarik. Bukan salah satu karya yang di pamerkan. Namun sebuah stand yang diisi oleh beberapa orang yang sedang ngobrol. Bukan hasil karya mereka yang menarik tapi lebih kepada seseorang yang gue kenal ada di sana, Viny, lagi ketawa-ketawa bareng temen-temen yang mungkin sekelompok sama dia.

Entah kenapa gue jadi pengen senyum. Yah, sepertinya cara nyentrik kemaren berhasil.

“Yaudah balik yuk,” Ajak Gue.

“Gak jadi nyari Viny Om?” tanya Ical diikuti dengan tatapan heran Sagha.

“Itu dia udah sibuk sama temen-temennya, misi sukses.” Gue nunjuk ke arah sebuah stand di mana Viny berada.

“Hei kalian, tunggu,” Dari kejauhan terdengar Viny manggil kita bertiga. “bentar, gue punya sesuatu.”

Doi ngeluarin Hp nya, lalu lalu ngarahin kamera depannya ke kami. Dia menyentuh tombol di Hpnya dan voila, terjepretlah wajah kami berempat di sana. terjepret, bahasa apaan lagi ntu.

******

“Om gimana nih? udah dari kemaren gak berenti-berenti juga. Sagha memandangi Hpnya yang tergeletak di meja pos jaga.

“Sama nih Om, gara-gara elu nih semua.”

“Ya lo pikir gue tau hasilnya bakal gini? mana gue tau kalo dia bakalan post foto kemaren di twitternya dan sekarang fans-fansnya pada ngamuk, ngebom mention di Hp gue.”

Setelah tragedi selfie kemaren, fans-fans Viny yang terbakar api cemburu langsung nyerang akun twitter gue, Sagha dan Ical. Ratusan, enggak ,ribuan mention mungkin masuk tanpa henti, ngebuat Hp gue cepet lowbat dan kadang ngelag.

“Hai kalian.” Ah ini dia penyebab akun twitter gue diamuk massa. “inget ya janji yang kemaren.”

Viny tersenyum tanpa rasa bersalah terus masuk ke dalem kosan. Sial! kayaknya gue harus bikin akun twitter baru nih.

 

-The End-

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Cie-cie langsung cemberut. Becanda kok hahaha cerita ini belom abis kok hahahaha.
To be continued….

 

Created by : @Ghifariguntur

Pic by: @authorgagal

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

numpang bikin note Thor :3

So, gue selaku admin pengen ngasih tau doang……
Ada yang seru loh #DUAMINGGULAGI !

Penasaran? Bisa kepoin page ini atau tanya-tanya kesini :3

1469112175107.png

Iklan

8 tanggapan untuk “Kos – Kosan Bidadari, Part2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s