We Love Story, Part2

“Heh sayang, kamu basah-basahan begitu. Cepet buka semuanya, nanti kalo masuk angin terus sakit rewel pasti,” Mamah gue udah bersabda.

Ya, sekarang gue buka semua atribut yang nempel di badan. Bayangin, gue cuma pake boxer doang, gambar minion. Eh, jangan di bayangin deng.

“Mah dingin mah, ACnya matiin,” tulang gue rasanya kayak di tusuk-tusuk pake lidi.

Akhirnya kakak gue yang matiin, terus dia ngasih jaketnya yang sedari tadi diumpetin dalem tas. Sialan, gak dari tadi.

“Gak usah dah kak, jaketnya bau parfum cewek. Udah gitu warnanya pink, gambar sailormoon lagi, emangnya adek apaan?” gue protes.

“Dasar, yaudah biar kakak yang pake.” Kakak gue langsung batalin niat baiknya.

Sebelum pake jaket, dia melepas seragam sekolahnya dulu. Sekarang dia cuma pake tanktop doang ditutup jaket. Samar-samar gue melihat sebuah gundukan, entah kenapa jadinya pengen nelen ludah mulu.

Tapi yang bikin malu, kakak gue sadar kalo dari tadi gue liatin, dia ngegepin gue dari kaca yang nyorot ke belakang.

“Adek nakal ya matanya, sampe merah gitu mukanya liat daleman aku Mah,” pake ngadu ke orang sebelah. Sial!

“Hayoo, Sagha liat apaan?” mamah gue mulai nyambut passing dari Si Kakak.

“Ah enggak, aku gak liat apa-apa. Emangnya ada apaan?” gue buang muka.

“Yaudah kalo gak mau ngaku, itu kamu pake aja mantel baru mamah di bagasi belakang. Hari ini baru diambil dari temen mama.” Ya, mamah gue emang suka ngoleksi mantel-mantel bulu gitu, soalnya kadang dia suka dinas ke luar negeri beberapa bulan sekali dan seringan pas lagi musim dingin jadinya ya gitu.

Dan gue melihat sebuah plastik besar berisikan kotak. Tau apa yang muncul pas di buka?

“Astaga! Mamah beli mantel bulu hewan mah! Dari beruang kutub pula?” anjir gue kaget pas dibuka yang nongol muka beruang.

Gue coba keluarin benda itu dari dalam kotak, lumayan besar mantelnya. Gue rasa muat 2 orang ini mah. Kayaknya mamah gue salah pesen ukuran lagi nih. Soalnya dulu juga pernah gitu, mesen barang dari tapi ukurannya salah, alhasil cuma ngejogrok di lemari,ngegantung gak jelas, jadi sarang debu.

Karena mama gue lagi fokus nyetir dan gak ngomong apa-apa soal beruang ini, gue coba pake. Bulunya asli lembut, warnanya putih, karena keseringan main di luar pasti. Secara di luar dingin, isinya es sama salju.

“Gimana? Angetkan mantelnya?” Mamah gue tersenyum.

“Iya sih… tapi gak gini juga kali mah!” kepala beruangnya berada di pundak kiri gue.

Baru pertama kali ini ada beruang senderan di pundak gue, rasanya lebih serem ketimbang pacar yang nyender waktu lagi PMS. Asli nyeremin, matanya yang sebelah kiri seakan menatap gue. Karena gue gak berani nengok, gue fokus aja liat ke depan sambil nelen ludah berkali-kali. Seakan beruangnya ngomong gini, entah gue mulai denger suara-suara aneh di batin gue.

“Hello bro, salken yee. Btw mama lo cantik asli, gak nyesel gue di kulitin terus di pake sama dia,” sialan ternyata beruangnya mesum. Fakkk!

Gue reflek, gue colok mata beruangnya. Kakak gue liat, terus kaget.

“Kamu kenapa dek? Kasian beruangnya jangan digituin, ntar rusak harganya mahal,” ucap kakak gue.

Gue diem aja sambil pasang muka datar, emang sih nih beruang udah ngebuat gue anget. Tapi nyatanya ada udang di balik tembok. Gue bisa nyium niat busuk sang beruang.

Setelah 30 menit yang tadinya gue kira mau langsung pulang taunya enggak. Mamah bawa kita ke sebuah restoran katanya dia laper mau makan dulu, sekalian biar gue gak masuk angin di suruh ngeteh-ngeteh atau ngesup-ngesup cantik gitu.

Cuma kalo dipikir ulang, gue musti turun dengan setengah telanjang pake boxer doang bergambar minion plus make mantel beruang? Buset, gak ada cara lebih hina lagi apa buat mempermalukan anak gantengmu ini mah!

Orang-orang bakalan ngeliat perut gue yang gagal fitness sebab kebanyakan makan mie goreng. Alhasil onepack bukannya sixpack. Dan sumpah kalo gue jalan setengah telanjang dengan mengenakan sebuah mantel beruang, gue yakin orang yang pada makan di restoran itu bakal mikir kalo gue anak kepala suku dari negeri antah berantah di ujung langit timur sana. Tidakkkkkkk!!!

“Mah, Sagha malu kalo harus turun begini,” gue udah ngerengek-rengek.

“Udah cepetan, nanti kamu masuk angin tau gak! ini tuh resto temen mamah dan di dalem nanti mamah pesen tempat vip biar khusus kita bertiga yang makan jadinya kamu gak malu diliatin orang-orang.” mamah gue udah marah-marah aja.

“Tapi kan tetep aja, Sagha bakal diliatin pas masuk ke dalem,” gue bersikeras nolak. Wooh jelas, demi harga diri yang tak seberapa ini. Sebab kebanyakan harga diri gue udah habis gegara Om Om brengsek di sekolah itu.

“Gak pake alesan!” mamah gue tegas.

Perut gue pun di cubit dan mau gak mau ngikut langkah demi langkah.

Sampai di dalam, benerkan, gue jadi fokus utama orang-orang. Mereka pada bergosip melihat ke arah gue, dan kami di sambut sama temen mamah. Seorang ibu-ibu juga yang mengajak kami ke room family di resto itu.

Cups….

Kakak gue ngecup pipi kanan gue sambil ngomong begini,“Udah gpp, adek nurut aja sama mamah.”

Posisi perut gue masih di cubit. Dasar orang tua aniaya. Tega sekali kau lakukan ini pada anakmu yang suatu hari siapa tau bisa ke bulan naik helicopter ini. Cih!

Di dalam ruangan khusus ini kami pesan berbagai makanan hangat, saking frustasinya, gue sampe berkali-kali tanpa sadar nyuapin makanan gue ke mulut beruang di pundak. Ya kali aja dia laper juga ngeliat kita makan.

Rasa malu gue hanya bertahan sesaat sampai gue kembali teringat Shinta. Oh wahai peri hatikuwh, jangan-jangan ini sudah masuk zona cinta pada kehujanan pertama? Duh malu, andai dia di sini terus minjemin sweater pandanya buat gue. Eh jangan deh takutnya berantem sama beruang sialan di samping.

Terus abis makan kita semua langsung cuss balik ke rumah. Sampai sana gue langsung mandi air hangat biar gak masuk angin terus selimutan sambil nonton TV bareng kakak.

Kebetulan kak Ve juga udah cantik, udah wangi, sekarang lagi pake piyama gambar kucing gitu. Kita nonton sinetron anak jalanan berdua. Soalnya mamah masih di kamar, mungkin masih berendem air panas. Oke mari bahas sedikit tentang sinetron kesayangan kakak gue ini.

Jadi tuh bercerita tentang sekumpulan anak yang tinggalnya di jalanan, kesian mereka, jangankan buat beli motor sport, buat makan aja susah. Hingga suatu saat temennya ada yang menang main Dota2 terus dapet hadiah 30 juta rupiah yang dibeliin sebuah motor sport. Abis itu dipake bergilir setiap hari, gantian. Oke kayaknya gue mulai demam.

“Badan adek panas.” kakak gue kayaknya ngerasa pas gue tiduran di pahanya.

“Aku gpp kok, dibawa tidur paling sembuh.” gue langsung aja merem mumpung bantalnya empuk.

Gue rasakan si kakak ngelus-ngelus rambut gue. Tandanya dia sayang sama gue, ya iyalah kalo sampe berani jahat sama gue siapa nanti yang dorong mobil kalo mogok pas kami keluar berdua? Siapa yang beliin pembalut pas dia lagi PMS dan marah-marah bantingin vas bunga di rumah? Siapa yang ngusirin Om Gun setiap kali ke rumah bawa gitar depan gerbang jam 1 malem nyanyi someone like you? Pasti gue lah, makanya kudu baik sama adik yang paling bisa diandalkan ini.

Lagi asik merem, tetiba hape gue notifnya berisik banget. Gue pun melek dan liat tenyata kakak gue udah lelap banget senderan mamah. Taunya udah ada mamah yang sekarang lagi asik mantengin sinetron centini.

“Anak mamah udah bangun, gimana masih pusing?” tanya mamah gue.

“Udah enakan kok mah,” jawab gue.

“Oiy tuh hapenya bunyi terus,” tambahnya lagi.

Pas gue liat ada chat line dari Edho.

Supplier JAV

Gha bantuin gue cari pacar baru, atau foto ini bakal gue masukin internet dengan #SaghaNakEpalaSUKU

Anjir keliatannya ancaman, pemerasan, kurang kerjaan, udah alay lagi hestegnya. Sialan Edho! mau cari gara-gara sama gue. Gue belum tau itu foto apaan yang mau dia share soalnya masih loading.

Buset!! Foto gue di restoran!

Sagha Ucul

Bangke, dapet dari mana lu foto aib gue???

Supplier JAV

Lah restoran yang lo masukin itu punya nyokap gue, dan lo baru tau ya? kalo nyokap lo kan temen sekolah nyokap guepas SMA.

Setau gue si Edho anak pemilik perusahaan gadget yang mencakup pasar Asia, tapi yang kali ini gue baru denger. Pantesan tadi samar-samar gue kayak ngeliat Edho. Sekarang gue beneran panik melebihi tadi pas di restoran, jam di dinding udah nunjukkin jam 9 malem lagi.

Sagha Ucul

Terus mau lu apaan dho ? bukannya lo langgeng sama Gre ?

Supplier JAV

Ya gpp iseng aja. Kata Om Gun kita harus berkembang dalam suatu hubungan, gue rasa dengan nambah pacar gue akan berkembang.

*pesan editor : gue gak pernah ngomong gitu!*

Sagha Ucul

Berkembang matane! Yaudah buruan siapa, anak kelas mana yang mau lu deketin?

Supplier JAV

Nanti gue hubungin lagi, see yaa….

Sagha Ucul

Bgzd.

Hubungan pertemanan gue dengan para orang kampret di sekolah memang slalu penuh intrik,drama,dan nyusahin.

*****

Jam 1 malam, kebetulan gue tidur bareng-bareng, sama kakak dan mamah gue di kamar mamah. Tadi abis gotong kakak gue yang ketiduran pas nonton TV. Udah dari jam 11 tadi sih kita tidur kayak gini, hingga sebuah nada sumbang membangunkan gue. Kuping gue mirip-mirip kelelawar yang bisa nerima gelombang ultrasonic jadi berisik dikit kebangun dah.

Dan dugaan gue bener, untuk kesekian ratus kalinya semenjak tahun lalu dia melakukan hal ngeselin ini. Om Gun berniat gombalin kakak gue dan kali ini udah yang 199.

Sejarahnya tuh orang emang ngebet banget sama kakak gue, kakak guesebenernya juga udah sayang sama Om Gun dari tahun lalu sih. Tapi ya gitu iseng bener, masih kurang percaya dan butuh banyak pembuktian. Di masa lalu kakak gue pernah di selingkuhin sama pacar pertamanya. Ganteng anak pejabat tapi kelakuan binatang, wuih lugas banget ya gue menghina orangWkwkwkwk.

Dari pada orang rumah terganggu dengan nada gitar sumbangnya, apalagi kalo sampe tetangga komplek pada bangun dan dia digiring satpam. Takutnya terjadi pertumpahan darah, biar absurd terkesan nyeleneh kelakuannya gitu-gitu Om Gun bapaknya seorang jendral angkatan darat aktif bintang 4 yang sekarang lagi dinas ke Mesir. Bayangin kalo sampe macem-macem, abis lo di headshot.

Gue segera turun ke bawah dan keluar rumah buat ngusir si sialan itu.

“Kakak mana kakak?” seakan gak punya dosa dia nanya begitu.

“Om, ini tuh udah ke yang 200 kalinya lo nyanyi-nyanyi, cari perkara ke rumah gue. Lagian kenapa kudu malem sih ke sininya, ya lo pikir aja kakak gue pasti udah tidur lah!” protes gue pake urat leher.

“Weh udah 200 ya, harus di rayain. Lah pulang sekolah gue tidur sampe abis maghrib ini juga baru melek dikit. Abistu mandi belon makan, punya waktu luangnya malem.” tanpa dosa dia bangga akan kelakuannya. Dasar kalong bedebah!

“Tumben gak nyanyi someone like you?” begonya malah gue tanggepin dan ajak ngobrol. Kenapa gak langsung gue usir aja yak? gue sembur pake bensin terus gue bakar. Bodo amat sama bapaknya, gue bilang aja dia dibakar masa gegara mau begal anak komplek sebelah.

“Iya nih gue baru belajar lagu baru, udah 7 bulan akhirnya bisa juga apal kuncinya,” ini dia lagi ngebahas tentang lagu Thousand Years yang jadi ost vampire bercinta alias twilight.

Tapi ya tetep aja ancur, main asal-asalan walau menurut dia udah bener. Suaranya juga gak lebih bagus dari gue sama Edho. Di antara kita berempat yang bisa nyanyi cuma Ical. Maklum keturunan, mamahnya dulu pedangdut handal. Dosa kalo sampe meragukan skill tarik suaranya.

Gak kayak gue, Om Gun, sama Edho yang dosa kalo kalian meremehkan skill tarik tambang kami. Apalagi kalo hadiahnya uang tunai, beuh gercep. Main cantik pake cara kotor juga di tempuh, penjara mah urusan belakang. Ada uang kami semangat. Oke panjang lebar begini kayaknya gue masih demam makanya ngelantur.

“Udahlah Om, kan gue bilang kakak gue sebulan atau dua bulan lagi juga bilang mau jadi pacar lo. Sabar aja dan jangan kembali ke sini lagi, takutnya bawa sial.” gue sedikit ketawa.

Om Gun ngeluarin setrumannya, teman setianya sejak kecil, alat pertahanan diri. Anak jendral mah beda, namanya aja Guntur artinya nyetrum. Panteslah gitu, tapi herannya IQ dia nyampe 400 loh. alig banget. Yang tau ini cuma gue bertiga sama edho sama ical, lain waktu di part depan gue ceritain deh.

“Yakan Veranda kasih syarat kalo gue belum bisa ngerayu dia pake lagu sampe dia terenyuh, jawabannya tetep enggak,” ungkap om Gun.

Whateverlah….

*****

Hari ini gue berpenampilan layaknya anak SMA, semua atribut yang biasa gue pake masih basah di rumah. Tapi gue tetep semangat buat ketemu Shinta, entah kenapa disetiap langkah gue, hati ini makin ngedrum.

Di kelas gue intip gak ada, di kantin nihil, gue sampe nyari ke toilet cewek ternyata gak ada juga. Untung sepi, cobague cek di perpustakaan siapa tau dia ketiduran lagi di sana.

Gak ada juga sob, kira-kira kemana ya dia? Gue udah bete banget sumpah, rasanya pengen pulang ke rumah aja kalo gak ada dia. Niat sekolah ketemu cewek bukan menuntut ilmu, sungguh berkah banget ya tujuan gue.

Gak sengaja gue ngelewatin taman belakang sekolah, dan di sana ada pohon. Iya pohonnya gede, gue kurang tau itu pohon apaan. Kata penjaga sekolah sih itu pohon dari luar negeri, gak ada buahnya cuma daunnya aja yang lebat. Makanya kalo pas duduk di bawah pohon ntu pas musim gugur serasa kayak di luar negeri.

Tapi bukan ini yang mau gue bahas, di sana ternyata ada Shinta cuyy. Seorang cewek yang hari ini kelihatan kayak ikan hiu. Dia pake sweater custom model ikan hiu, tasnya juga bentukan samasepatunya juga, wow panda kesayangan sekarang tampak lebih buas dan garang rupanya. Gapapa, hati ini tetep sayang kok. hehe..

Sekarang gue tepat di belakang dia, sekitar 2 meter. Gue masih merhatiin dia dari ujung kaki sampe kepala, dia beneran berubah. Dia masih diem aja, mandang ke arah langit.

“Hey Shin, sendirian aja.” gue bermaksud nepuk pundaknya.

Tangan gue di tangkep, dan gue di banting ala latihan karate.

Badan gue remuk semua rasanya.

Dia kaget pas liat itu adalah gue, terus dia ngasih tangannya buat bantuin gue yang udah gak bisa ngerasain punggung.

“Elo Gha, jangan pernah pegang pundak gue dari belakang makanya. Gue udah tau ada orang, gue fikir kakak kelas yang mau berbuat macem-macem,” ucapnya dengan tatapan tajam.

Gue heran, dia berubah gak seperti kemaren yang malu-malu. Sekarang terkesan lebih berani bahkan garangnya melebihi cowok gue rasa.

“Lo kenapa sih Shin?” gue niatnya pegang pundak dia dan ngomong serius kayak di sinetron.

Terus gue di pukul sampe mental 1 meter, pas banget di bagian mata kiri. Lebam yang ada, mata gue pun berubah jadi ungu kehitaman.

“Lo Shinta kan?” serius gue takutnya dia kesambet gara-gara pagi begini udah berdiri di samping pohon.

“Lo ngapain sih kesini Gha, gue gak suka di pegang pundak. Risih tau gak? apalagi sama cowok yang baru gue kenal,” dia marah dengan nada tinggi.

“Nama gue Sinka bukan Shinta, lo salah kalo cari Shinta!” dia pergi gitu aja.

Panda gue yang kalem abis sekarang seganas hiu megalodon jaman gak enak. Ada apa gerangan?

Karena kesel gue marahin aja nih pohon, gue pukul-pukul juga. Mana tau dia beneran kesambet.

“Bgzd! berani-beraninya lo usik calon pacar gue!” tapi malah gue yang mirip orang kesambet gara-gara ngomelin pohon.

Setelah puas dan tangan gue merah, gue balik, niatnya mau ke kelas. Di tengah jalan malah ketemu 2 makhluk dari planet Zog, gak tau apa gue lagi gak bisa di ganggu? Bercengkrama sama Om Gun dan Edho gak ngebuat gue lupa sama kejadian barusan, malahan makin nambah fikiran dan masalah baru.

“Gimana? udah bilang kakak kalo semalem gue udah bisa mainin lagu baru?” tanya Om Gun.

“Penting banget ya Om gue harus kasih tau kak Ve?” jawab gue.

“Ya penting lah, jangan bilang lo gak kasih tau dia.” dia ngeluarin stungun.

“Ah tau ah, gak ngerti gue lo ngomong apaan.” gue udah ruwet banget di otak.

“Gha, kira-kira siapa nih yang bisa kita jadiin target.” ini malah si Edho masih aja ngebet pengen punya pacar baru.

“Ibu kantin dah sono!” jawab gue sekenanya.

“Weh lo kira gue apaan main sama tante-tante keriput anak 3, serius bego!” dia balesnya gak seneng.

“Mata lo kenapa tuh ?” mereka mendadak kompak.

“Bilang sama gue siapa yang berani-beraninya ngebuat muka calon adek ipar gue jadi tambah jelek, bilang sama gue!” sumpah gak nolong nih Om Om tua.

“Iya kalo muka lo tambah jelek nanti pas bantuin gue ngedektin cewek-cewek mereka malah kabur lagi,” si Edho nambahin.

Terus mereka ketawa bahagia, sialan.

Tapi hal ini gak berlangsung lama, sampai tanpa di duga terdengar lantunan kata bijak di udara.

‘Nikmat Tuhan  yang manakah yang engkau dustakan’

Shania sama Shani lewat di hadapan kami bertiga. Aroma semerbak parfum surgawi tercium, aroma sampo wangi bunga memenuhi udara ketika rambut mereka kena angin. Sungguh detik-detik yang menyesakkan di dada.

Kakak beradik kembar, bisa di bilang merekalah cewek kedua paling cakep di sekolah di angkatan kami. Kalo kakak gue kan anak kelas 3, nah mereka lah Shania Junianatha & Shani Indira. Twin angel, hati gue serasa di remes-remes.

“Pagi Gha,Gun,Dho.” bagai lantunan melodi terindah yang pernah gue denger.

Serasa masalah Shinta kerasukan setan pohon belakang lenyap di terbangkan angin. Mereka berlalu bagaikan ombak yang menyisakan butiran-butiran pasir cinta di pinggiran hati. Duh gue beneran sakaw ini mah, lebih mabok dari naik kora-kora di dufan.

“Nah, bantuin gue dapetin Shani Gha,” Edho nyeletuk penuh harapan. Matanya keluar cahaya.

“Boleh, sekalian gue mau ngedeketin Shania kakaknya.” gue saling berjabat tangan dengan Edho. Kami layaknya pasangan capres dan cawapres dari partai Amanat Cinta Sekolah atau apalah itu.

“Pasti gue dapetin tuh 2 bidadari kokoro,” terdengar omongan merusak dari mulut kotor seorang tua bangka.

Gue sama edho reflek saling bertatapan lalu kami memandang wajah om gun yang masih ngeliatin Shania sama Shani yang udah jauh dan hampir masuk ke kelasnya di 11.1.

Gue rebut stungun dari kantong baju om gun, terus gue setrum ke bagian rembonya alias alat vitalnya. Dia pun langung tergelatak jatuh dan kejang-kejang layaknya ayam sekarat. Gue yakin lebih sakit 100 kali lipat dari pada kegebok bola pas main futsal.

Gue sama Edho tertawa di atas rintihannya.

“Enak aja mau ngegaet inceran kita,” ucap edho yang kini berkhianat. Padahal dia tangan kanan Om Gun dari smp, mereka udah temenan sejak itu.

*Pesan editor : Temen gue pas jaman smp gak ada yang mesum!*

“Bagus Dho ayo kita tinggalin dia, biar gak macem-macem.” gue berniat ngajak Edho masuk kelas.

Namun tanpa kita sadari taunya Om Gun masih bisa bergerak, dan gue baru tau kalo sebenernya dia punya 2 alat setruman. Yang satu dia taro kantong celana sebelah kiri. Pas baru balik badan, gue sama edho ngerasa kesetrum lalu ambruk. Sial, dia masih sempet-sempetnya bisa nyetrum betis kaki gue sama edho. Kita pun tergelatak berdampingan layaknya pahlawan yang gugur di medan perang. Menahan nyeri dan kejet-kejet aliran listrik yang masih kerasa di kakim, ngebuat seperti ikan di air surut.

“Sialan lu om,” ucap gue sama Edho bersamaan.

Lalu munculah wajah Ical yang ngeselin, dia lagi makan chitato mie goreng dan tanpa dosa dengan wajah sok suci,

“Kalian kayak gembel depan sekolah tiduran begitu.” Shit!

Bukannya ditolong, dia malah lewat begitu aja. Dengan tenaga yang masih tersisa, sisanya yang lain udah gak berasa gara-gara otot guekesetrum. Padahal di kaki tapi efeknya ke seluruh badan.

Om Gun mengisyaratkan lewat mata jahatnya untuk memberikan anak gubernur B.I ini pelajaran sebab sudah bertingkah ngeselin, tangan gue di topang tangan edho mencoba nyetrum si Ical. Tapi sayang dia nyadar dan kakinya di angkat bagian yang mau kita setrum.

“Weits, berani kalian melawan pangeran!” dia nendang alat setrumannya.

Ah kami gagal menyamakan nasib. Di sela-sela tawa dan begitu bangganya, tiba-tiba ada bola yang mengenai kepala ical membuat dia ambruk juga. Dan sebelum pingsan gue, Edho,dan Om Gun meneteskan air mata.

“Matilah kau kisanak,” ucap kami dengan kesadaran terakhir.

Gue rasa saking kerasnya tuh bola futsal, sang pangeran langsung pingsan. Ya, berakhir semuanya bobo cantik. Pasti bangun-bangun di UKS.
Nyambung ke part 3~

Buatan ; Sagha Aditya

Iklan

6 tanggapan untuk “We Love Story, Part2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s